Rebith Of MC – Chapter 126

Diterjemahkan Indo : Norkiaairy of Kenzterjemahan.

Chapter 126 – Kakak Ipar

Seragam militer Long Zhanye sedikit spesial. Kerah dan pundaknya hitam, kancing-kancing di mantel panjangnya yang bermotif  kamuflase dibiarkan terbuka, memperlihatkan kemeja berkerah putih di bawahnya. Disesuaikan agar sesuai dengan tubuhnya yang ramping, celana panjang hitam sempurna yang dipadu dengan sepatu bot tempur hitam yang dipoles melengkapi pakaiannya, menampilkan gambar yang sangat cerdas dan tampan.

Mengangguk kepalanya setuju, Huo Zaiyuan tersenyum. “Ya, kamu benar. Itu terlihat sangat cerdas. ”

“Tentu saja. Sekarang, mengapa kamu datang jauh-jauh ke sini?”  Long Zhanye membungkus lengannya di bahu, mengamati para prajurit yang seorah-olah disambar petir. “Apakah mereka mengganggumu?”

Implikasinya tidak bisa lebih jelas. Jika mereka menindasmu, maka aku akan membalas dendam atas namamu.

“Aku tidak melihatmu beberapa hari ini, jadi aku memutuskan untuk datang …” Huo Zaiyuan menjawab. “Mereka semua sangat menarik.”

Beberapa tentara tegang saat mereka mendengar kata-kata Long Zhanye, berkeringat seolah-olah mereka akan menghadapi hukuman mati. Tetapi kalimat Huo Zaiyuan yang berikutnya menyelamatkan hidup mereka yang kecil, memindahkan mereka ke titik hampir berlutut.

Tidak hanya mereka menyombongkan diri dan bergosip tentang penaklukan tentang Atasan mereka, mereka bahkan mengejek kakak kecil ini. Tapi dia tiba-tiba tidak mengatakan dia diganggu oleh mereka.

Tatapan tajam dari Long Zhanye cukup untuk menakut-nakuti mereka agar kembali memperhatikan, takut tergelincir dan memancing kemarahan raja iblis. Jika itu terjadi, mereka hanya bisa menantikan pemukulan nanti.

“Aku lapar, ayo kita makan siang bersama.” Menarik Huo Zaiyuan ke sisinya dengan lengan di pinggangnya, Long Zhanye membawanya ke pusat komando, berbicara dengan lembut saat mereka berjalan.

“Ya, apa yang ingin kamu makan?”

 

*          *         *          *

 

Mendengarkan percakapan di antara kedua pria itu, para tentara yang berdiri tegak dalam garis lurus tidak dapat membantu dan merasa benar-benar penasaran. Begitu pasangan berjalan keluar dari jangkauan pendengaran, Hao Zi adalah orang pertama yang menyerah pada keingintahuannya.

“Ya Tuhan, apakah itu benar-benar raja iblis? Aku pasti terbangun di sisi ranjang yang salah pagi ini.”

“Kamu tidak salah. Itu benar-benar raja iblis,” Hui zi menjawab perlahan, masih linglung.

“Kita sudah selesai. Kita baru saja membocorkan banyak gosip tentang raja iblis. Anak itu – eh … jika adik lelaki kecil itu memberi tahu tentang kita, maka bukankah raja iblis itu akan membuat hidup kita….?” Rambut ikal tiba-tiba menyadari betapa banyak yang mereka lepaskan di hadapan Huo Zaiyuan.

“Hao Zi paling banyak berkata. Dia bahkan mengatakan Boss suka wanita tegas dan adik laki-laki itu terlalu kurus!” Bei zi melihat Hao zi dengan ekspresi ‘ kamuterkutuk’.

“Eh … ja – jadi apa? Lao Qian bahkan berkata bahwa Boss sangat dekat dengan seorang adik perempuan yang dijatuhkan oleh kantornya! ” Hao zi berseru, menunjuk pada lao Qian bahkan wajahnya berubah merah dan merah dengan setiap detik yang lewat.

“Juga, Dong zi (orang ketiga di mobil) juga disebutkan … blahblahblah …”

“Bla bla bla…”

Kelima dari mereka bertengkar, suara-suara semakin kencang dan keras sampai pertarungan pecah di antara mereka di gerbang depan pusat komando. Keributan menarik cukup banyak korban, yang memilih untuk berdiri dan menonton. Beberapa bahkan duduk untuk mempersiapkan pertunjukan yang bagus.

 

*          *         *          *

 

Dalam ruang Huo Zaiyuan, adalah normal untuk memiliki beberapa hidangan panas yang sudah disiapkan serta nasi yang dimasak. Dengan Huo Zaiyuan di sini, makanan biasa di kantin pusat komando tidak mampu membangkitkan nafsu makan Long Zhanye.

Membawa Huo Zaiyuan kembali ke kantornya, Long Zhanye segera memeluknya dari belakang, mencium lehernya. “Aku belum melakukan percakapan yang tepatdenganmu selama tiga hari. Benar-benar merindukanmu. ”

Leher Huo Zaiyuan selalu sensitif. Ciuman Long Zhanye yang tiba-tiba, juga rasa nafasnya yang panas di kulit, menyebabkan jantungnya berdebar dan sensasi mati rasa menyebar ke seluruh tubuhnya.

Pelukan akrab ini, pelukan hangat ini … Huo Zaiyuan merasa wajahnya memanas. Membuka mulutnya untuk mengatakan sesuatu, dia akhirnya menutupnya lagi, tidak mengucapkan sepatah kata pun.

Setelah memegang Huo Zaiyuan dalam pelukannya untuk sementara waktu, keduanya akhirnya pindah ke ruang tamu untuk makan siang.

“Aku hanya butuh dua hari lagi untuk menyelesaikan pekerjaanku yang terakhir. Setelah itu, aku akan bisa menemanimu sepanjang hari lagi,” kata Long Zhanye sambil melirik pemuda yang duduk di hadapannya.

“Idiot, aku bukan wanita. Bahkan jika kamu terus sibuk selama sisa minggu ini, aku akan dapat menemukan sesuatu untuk menghabiskan waktu.” Huo Zaiyuan membalas dengan datar sebelum tersenyum.

“Begitukah … aku terluka. Tampaknya kamu tidak merindukanku bahkan sedikit.”

Melihat seorang pria bertubuh tegap dan tampan berdiri dengan tinggi 185 cm yang cemberut,  biasanya akan membuat orang bergidik, tetapi untuk beberapa alasan, ketika Long Zhanye membuat wajah itu, Huo Zaiyuan tidak bisa tidak merasa itu sedikit lucu …

“Saat kamu tidak ada … aku akan memikirkanmu. Karena itu aku datang jauh-jauh ke sini untuk menemukanmu … ” Menggigit sumpitnya dan melihat ke bawah ke mangkuknya, Huo Zaiyuan mengakui dengan suara kecil.

Setelah mendengar kata-kata ini, pria cemberut yang menampilkan luka mendalam di wajahnya langsung cerah. Menggeser kursinya sehingga berada di sebelah Huo Zaiyuan, ia menariknya ke pelukan lain dan memberikan ciuman di pipinya.

“Aku tahu Little Yuan sangat mencintaiku. Selalu berpikir tentangku  ketika dia tidak dapat melihatku. ”

“Kamu … jangan menciumku. Wajahku berminyak.” Memerah malu, Huo Zaiyuan menekan pegangan ketat orang yang menempel begitu dekat dengannya.

“Aku juga suka Little Yuan yang berminyak.” Mengabaikan perjuangan sia-sia dari pihak lain, Long Zhanye mencium bibirnya kali ini, menikmati rasa manis perlahan-lahan.

“Mhmm … biarkan … lepaskan …”

Lepaskan? Bermimpilah!

Meskipun Long Zhanye memiliki kebiasaan makan yang sangat cepat, itu menjadi pengecualian saat makan bersama Huo Zaiyuan. Menambah fakta bahwa dia tidak menghabiskan waktu dengan kekasihnya selama tiga hari – dan Little Yuan-nya benar-benar berinisiatif untuk menemukannya – suasana hatinya sangat bagus. Oleh karena itu, ia benar-benar menghabiskan lebih dari satu jam untuk menyelesaikan makan siang hari ini.

Setelah keluar dari kantor setelah selesai makan, mereka melangkah keluar hanya untuk bertemu dengan sekelompok tentara yang tersenyum dengan bodoh pada pasangan dengan wajah yang ambigu.

“Untuk apa kalian berdiri di sini?” Alis Long Zhanye naik sedikit saat dia meraung pada sekelompok bocah sembrono.

“Tidak ada apa-apa.” Seringai Hao zi sangat lebar, matanya hampir menghilang. Menuju ke arah Long Zhanye, dia diam-diam melirik pemuda yang tenang berdiri di sampingnya sebelum bertanya dengan berbisik. “Boss, apakah kamu dan adik laki-laki itu … dalam hubungan semacam itu?”

“Apa yang kamu pikirkan?” Menatap Hao zi, Long Zhanye menjawab dengan singkat.

Menjadi kue kecil yang cerdas yang telah bekerja di bawah Long Zhanye selama ini, dari ekspresi Bossnya sendiri, Hao zi mampu memahami kata-kata yang tidak terucapkan dengan jelas.

“Lovers …”

“Hn.” Long Zhanye mendengus, lalu beralih kearah Huo Zaiyuan. “Aku akan mengambil cutiku dulu.”

“Boss, mohon jangan khawatir. Di saat kamu tidak ada, kami pasti akan membantumu menjaga kakak ipar dengan benar! Bukankah itu benar, saudara-saudaraku ?!”Berseri-seri, Hao zi menjulurkan jari ke langit-langit saat dia berteriak, deklarasi yang ditentukannya.

“Boss, jangan khawatir! Kami akan membantumu mengurus kakak ipar tertua! ”

Saat mereka mengatakan ini dengan udara yang tegas, sepuluh tentara yang mengenakan seragam militer cerdas membentuk garis dan berdiri dengan perhatian, mengklik tumit mereka bersama. Pemandangan ini benar-benar sangat mengejutkan, membuat Huo Zaiyuan membuat”囧” di dalam hatinya.

 

Kelompok prajurit ini benar-benar suka menyebabkan keributan.

“Aku bukan kakak iparmu.” Mengikuti Long Zhanye tegas untuk sementara waktu, Huo Zaiyuan berbalik dan berjalan pergi.

Menatap Huo Zaiyuan yang kembali, sepuluh tentara itu akhirnya mengalihkan pandangan ragu mereka kearah Long Zhanye. “Bos…”

Jejak kekhawatiran muncul di mata mereka, takut bahwa mereka secara tidak sengaja membangkitkan sifat raja iblis yang berapi-api.

“Tidak, tidak buruk. Aku suka itu. Hao zi, itu cukup kreatif.” Hebatnya, raja iblis tidak menjadi marah saat dia mengangguk, mengulurkan tangan untuk menepuk bahu Hao zi yang kaget. “Terus bekerja keras.”

Mengatakan demikian, Long Zhanye memutar  tumitnya dan berjalan pergi.

“Boss … Boss baru saja memujiku ah.” Seringai bodoh muncul di wajah Hao zi saat dia menatap sosok tinggi di kejauhan.

“Ya ya. Kita semua melihat itu.” Memutuskan garis lurus, para serdadu berkumpul bersama sekali lagi.

“Tapi mengapa kakak ipar tidak mengakui?” Salah satu dari mereka bertanya-tanya dengan lantang.

“Jangan katakana padaku, Boss belum memenangkannya?” Pertanyaan lain.

“Bagaimana itu bisa terjadi? Mereka berada di dalam begitu lama.” Namun yang lain menggelengkan kepalanya.

Kelompok kecil itu menertawakan itu.

“Itu berarti kakak ipar hanya merasa malu.”

“Ya, ya.” Sisanya setuju, menganggukan kepala mereka dengan penuh semangat.

“Lalu apa yang semua orang masih berdiri di sini untuk apa ah? Masih belum pergi? Zona aman ini adalah lubang ular. Jika kakak ipar diganggu oleh beberapa bajingan acak, berhati-hatilah Boss akan menangkapmu dan kulitmu tidak akan hidup. ”

Kemudian, orang-orang yang selamat berjalan melewati pusat komando militer menjadi saksi akan pemandangan aneh sekelompok tentara berseragam liar yang keluar dari gerbang di berbagai arah.

Setelah berpisah dengan Long Zhanye, Huo Zaiyuan ingin pergi ke ruang kesehatan zona aman untuk bertemu dengan  Qin Jun. Sebelumnya, ruang kesehatan hanya berupa ruangan kecil dengan beberapa tempat tidur. Sekarang zona aman telah berkembang, ruang kesehatan juga mengembang dari satu kamar ke seluruh bangunan.Saat ini, ini disebut sebagai “medical bay”. Siapa pun yang jatuh sakit atau terluka dapat pergi ke medical bay untuk mencari perawatan.

Di seberang medical bay adalah lembaga penelitian, yang menampung sebanyak mungkin ilmuwan. Hidup dalam kiamat sekarang, orang-orang ini memiliki satu tujuan utama: untuk mengungkap alasan di balik kiamat. Tujuan lain yang lebih kecil termasuk cara menghentikan infeksi zombie dan di mana Kemampuan Pengguna mendapatkan kekuatan mereka.

Konsekuensinya, di samping institut, ruang lain telah diatur untuk menampung semua Pengguna Kemampuan di zona aman.

Ketika Huo Zaiyuan mengembara melewati tempat itu, dia dapat melihat banyak orang berlatih, melalui latihan dan latihan lainnya. Laki-laki dan perempuan, beberapa mengendalikan api atau kilat, yang lain memanipulasi air atau angin … tampilan kekuasaan yang santai ini mampu membuat siapa pun merasa linglung.

“Kakak ipar! Kakak ipar! Kamu datang ke sini ah. Membawa kita begitu lama sampai akhirnya menemukanmu.” Suara nyaring berteriak. Ternyata Hao zi memimpin Dong zi dan Hui zi dengan cepat berlari.

Huo Zaiyuan terdiam saat dia melirik ke arah wajah ketiga kakak laki-laki yang tersenyum itu. Akhirnya, dia rileks, menawarkan senyum tipis. “Aku laki-laki. Jangan panggil aku kakak ipar. ”

“Tapi kamu adalah kakak ipar kami.” Hui zi berkata dengan ekspresi yang sangat serius.

“Itu benar ah. Itu benar ah.” Dua lainnya setuju.

“Kakak ipar, kenapa kamu datang jauh-jauh ke sini? Itu berbahaya untuk tetap berada di sekitar ketika Pengguna Kemampuan sedang berlatih.” Hao Zi berkata.

“Aku di sini untuk mencari teman…”

“Ck, ck, sekelompok orang bodoh yang memanggil adik ipar ini. Mengapa aku tidak sadar bahwa Long Zhanye suka anak laki-laki innocent (murni) ?”

Tiba-tiba, suara merendahkan terdengar dari tempat pelatihan Pengguna Kemampuan itu.


–          Awal panggilan buat Shou pertama kita – Eldest sister-in-law – kakak ipar perempuan – tapi ri langsung kakak ipar aja ah~

<< Rebith Of MC 125

Rebith Of MC 127 >>

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s