Legendary Master Wife – Chapter 709

Chapter 709 – Pertarungan

“Ling Xiao, pasti itu kamu!” Teriakan marah Lin ShaoYi bergema di seluruh wilayah Klan Qilin. Dia menatap tajam pada dua sosok yang tiba-tiba muncul. Bahkan jika mereka berubah menjadi abu, dia tetap bisa mengenali mereka: Ling Xiao dan You XiaoMo.

Keduanya benar-benar muncul pada saat ini memang di luar dugaannya, tetapi bukan itu yang sangat mengejutkannya.

Dia bisa merasakan kekuatan yang tidak lebih lemah dari miliknya yang berasal dari tubuh Ling Xiao. Bagaimana hal semacam ini bisa terjadi? Tetapi, perasaan tak percaya itu hanya melintas di dalam benaknya sebelum dia langsung teringat saat itu ketika dia bekerja-sama dengan Kaisar TongTian untuk melawan Ling Xiao.

Saat itu, Ling Xiao telah mengungkapkan kekuatan garis keturunan di dalam tubuhnya kepada mereka, tetapi Ling Xiao belum sekuat dia, jadi kekuatan garis keturunannya tidak sekuat Lin ShaoYi juga.

Lin ShaoYi tidak begitu menyadari karena Ling Xiao hanya memiliki basis kultivasi bintang enam. Bahkan jika tujuannya adalah Yang Mahakuasa, masih terdapat celah besar. Pada saat itu, rencana Lin ShaoYi akan berhasil, jadi tidak peduli apa, dia tidak percaya kalau Ling Xiao punya cara untuk menyusulnya.

Sekarang Ling Xiao memberinya “kejutan yang menyenangkan.”

Lin ShaoYi memandangi sosok Ling Xiao. Bahkan jika dia bermimpi, dia tidak akan membayangkan keberuntungannya menjadi begitu baik. Tentu saja, dia seharusnya secara pribadi bersiap pada waktu itu di Dong Zhou.

Teriakan marahnya mengejutkan banyak orang seketika. Semua orang akhirnya tersadar dan mereka semua membuka mata lebar-lebar, dengan kaget menatap kedua sosok di langit. Jika Lin ShaoYi tidak meneriakkan salah satu nama mereka, sebagian besar dari mereka mungkin tidak akan bisa segera mengenali mereka.

“Apakah itu benar-benar Ling Xiao dan You XiaoMo?” Lei Gong mendorong batu di atas tubuhnya dan langsung berdiri, menatap mereka berdua seperti orang lain. Karena dia hanya melihat mereka berdua beberapa kali sebelumnya, dia tidak begitu yakin. Aura ini jauh lebih kuat daripada orang yang ada di sini.

Old Shen mengerutkan alisnya. Dia melirik reaksi orang lain. “Seharusnya sih benar itu mereka.”

“Dua bocah itu akhirnya berhasil! Aku pikir mereka tidak akan bisa. Syukurlah mereka menyusul. Lalu kita hanya bisa menyerahkan urusan Lin ShaoYi kepada mereka. Ini pekerjaan para orang muda!” Fu CangQiong berkata dengan emosional. Dia sudah lama tahu dari TianGou kalau mereka berdua telah berkultivasi di tempat terpencil sepanjang waktu ini, dan kemudian dia menduga bahwa mereka kemungkinan besar sedang memikirkan cara untuk berurusan dengan Lin ShaoYi.

“Apa yang terjadi pada mereka berdua?” Xuan Zong berjalan mendekat, tampak bingung. Meskipun dia sangat senang bahwa seseorang dapat berurusan dengan Lin ShaoYi, dia masih sangat bingung atas kemajuan kekuatan mereka yang mendadak, terutama You XiaoMo.

Itu bukanlah mustahil untuk kekuatan Ling Xiao tiba-tiba naik. Karena Xuan Zong adalah kepala penatua Klan Kura-Kura Hitam, dia cukup beruntung untuk mendengar ramalan sang pendiri.

“Tidak peduli apa yang terjadi, itu adalah hal yang baik!” Lord Naga melanjutkan kata-katanya. Dari sudut pandangnya, selama mereka bisa mengurangi korban untuk Klan Naga Sejati, apa pun akan dilakukan.

Kepala Klan Phoenix Iblis juga mengangguk setuju.

Meskipun mereka sudah tahu kalau Ling Xiao berada di kapal yang sama dengan Lin ShaoYi, dengan keduanya yang tampak memiliki garis keturunan Empat Klan Binatang Kuno, jika mereka harus memilih satu dari keduanya, mereka akan memilih Ling Xiao tanpa keraguan. Setidaknya tidak peduli bagaimana kamu melihatnya, Ling Xiao tidak tampak seperti seseorang yang memiliki rencana ambisius.

……

Kedua sosok di udara perlahan turun di depan semua orang, sebelum akhirnya mendarat di hadapan Lin Gu dan Lin Ming. Mereka belum berjalan sebelum Lin Ming dengan keras membanting tinju di bahu Ling Xiao dan segera mulai mengutuk. “Bocah sialan, kamu benar-benar tahu bagaimana memilih saat yang tepat. Kamu sengaja memilih momen waktu seperti ini untuk muncul, apakah kamu pikir kamu benar-benar mengesankan, benar-benar keren, benar-benar tampan? Mengapa aku merasa sepertinya kalian sudah lama berada di sini? Lalu dengan sengaja bersembunyi di samping untuk menonton diam-diam? Jawab aku dengan jujur, apakah begitu?”

Ling Xiao memutar mata ke arahnya.

Keringat muncul di jidat You XiaoMo saat dia berbicara; bukan karena rasa bersalah, tetapi hanya karena dia merasa cara berpikir Papa Lin sangat aneh. Selama masa yang berbahaya, bagaimana mereka bisa bersembunyi di samping untuk menonton diam-diam? Ketika dia memikirkan hal itu, dia segera menarik lengan baju Ling Xiao.

Ling Xiao menjawab dengan sangat tenang, “Jika itu hanya kamu, aku pasti akan memenuhi ‘keinginan’-mu. Tapi karena Paman Gu juga ada di sini, aku tidak akan mengambil risiko itu.”

Lin Gu merasa senang dan tidak berdaya ketika dia mendengar itu: senang karena Xiao-er masih sangat menghargainya, tetapi tidak berdaya karena Ling Xiao masih memanggilnya Paman Gu bahkan sampai sekarang. Dia sebenarnya ingin mendengar panggilan yang berbeda datang dari mulut Ling Xiao.

Lin Ming tertawa karena marah. Dia hanya tahu jika bocah sialan ini tidak berbicara kembali untuk satu hari, dia tidak akan merasa nyaman di dalam hatinya. Tapi dia tidak bertambah marah, karena dia sama seperti Lin Gu. Dia selalu khawatir sebelumnya bahwa putranya tidak akan mengakui A-Gu. Sekarang tampaknya masih ada kesempatan. Apalagi, memohon pada istri putra-nya dulu memang hal yang benar untuk dilakukan. Putra-nya seperti salah satu dari orang-orang yang hanya mendengarkan istrinya.

Mungkin kedengarannya agak menyedihkan. Putranya selalu mengabaikannya, tapi Lin Ming bukan tipe yang akan patah hati karena itu, dia adalah seseorang yang cukup keras kepala. Apalagi putranya telah terpisah darinya sejak dia masih kecil, jadi mungkin agak sulit untuk membuatnya segera mengenalinya secara resmi, jadi tidak ada yang perlu dikeluhkan.

“Aku tidak berpikir kamu akan benar-benar berhasil!” Lin Ming membalikkan topik kembali padanya. Dari ekspresinya, kamu bisa tahu dia sangat bersemangat. Sikap Lin ShaoYi sebelumnya telah membuatnya terbakar amarah, dan sekarang dia hanya bisa bergantung pada putranya untuk mengembalikan keseimbangan sekali lagi.

Tapi Lin Gu tidak optimis seperti dia. Justru ekspresinya menjadi serius ketika dia berkata, “Xiao-er, kamu dan Lin ShaoYi baru saja menerobos (naik level) baru-baru ini. Tingkat kekuatanmu sama, kamu harus hati-hati!”

Ling Xiao menatapnya dengan mantap sebelum sudut bibirnya tiba-tiba terangkat. Lengkungan bibirnya menunjukkan rasa percaya diri yang sangat arogan. “Tunggu dan lihat saja, Paman Gu.”

Setelah selesai berbicara, dia berbalik dan terbang ke langit, bertemu Lin ShaoYi di kejauhan.

Ling Xiao menatap Lin ShaoYi di seberangnya dengan senyum tipis. Dia perlahan berkata, “Meskipun kamu hanya terlihat sedikit lebih buruk dariku, setiap kali aku melihat wajahmu ini, aku merasa kram di perutku. Aku sudah bosan dengan perasaan ini, jadi mari kita selesaikan dendam kita untuk selamanya.”

“Pfft!” You XiaoMo tidak bisa menahan tawa. Sebelumnya, dia sudah menyaksikan bagaimana cara Ling Xiao berbicara ke Lin ShaoYi. Dia juga sangat menantikannya kali ini, dan tentu saja Ling Xiao tidak mengecewakannya.

Namun, tidak semua orang begitu beruntung, karena mereka semua tampak benar-benar tertegun.

Mata Lin ShaoYi berkedut. Dia menyadari bahwa meskipun dia berhasil menjadi Yang Mahakuasa, dia tetap saja marah oleh kata-kata Ling Xiao. Setiap kali mereka bertemu, Ling Xiao selalu bisa mengatakan sesuatu yang membuat Lin ShaoYi ingin membunuhnya di tempat. Wajahnya langsung menjadi dingin, dan dia mengarahkan tinjunya yang mengepal padanya ketika dia berkata, “Ling Xiao, kamu hanya bisa omong besar (membual) semua sesukamu sekarang. Sebentar lagi, aku akan menunjukkan siapa Yang Mahakuasa!”

“Omong besar?” Ling Xiao tertawa ringan, menatapnya dengan mata termenung. Ekspresinya lebih mirip dengan Dewa Yang Mahakuasa yang melihat ke bawah dariatas langit, tenang dan tidak tergesa-gesa, seolah-olah tidak ada yang dikatakan orang lain yang bisa mengganggunya.

You XiaoMo mengangkat kepalanya, menatap dengan kagum pada suaminya. Dia juga telah mendengar apa yang dikatakan Lin ShaoYi. Dia adalah orang yang paling memahami Ling Xiao; tidak hanya dia terampil omong besar, kemampuan bertempurnya bahkan lebih kuat dari kemampuannya omong besar. Memikirkan hal ini, dia segera berteriak keras, “Ling Xiao, pukul dia sampai mati! Tunjukkan betapa hebatnya kamu! Lepaskan semua pakaiannya, biarkan dia merasakan bagaimana rasanya telanjang-pantat!”

Jika tidak ada kalimat terakhir itu, itu pasti akan memberikan dorongan yang luar biasa! Bukan saja dia berbicara tiba-tiba yang mengagetkan orang lain, tetapi dengan kalimat terakhir itu, dia langsung membuat takut banyak orang.

Wajah Lin ShaoYi menjadi pucat, dan tatapan membunuh-nya beralih dari Ling Xiao ke arahnya. Dia tampak seolah ingin melahap seseorang hidup-hidup dengan tatapannya, dan You XiaoMo menyesuaikan wajahnya dengan ekspresi ‘kemari dan makanlah aku’.

Sikap sombong semacam itu membuat niat membunuh Lin ShaoYi mencapai puncaknya dalam sekejap. Dia bergerak tanpa mengucapkan sepatah kata pun lagi. Tinjunya menghancurkan, tapi itu diblokir oleh Ling Xiao. Tinju yang membuat Fu CangQiong dan yang lainnya harus mengerahkan seluruh kekuatan mereka untuk bertahan dengan mudah diblokir oleh Ling Xiao.

Sekarang semua orang akhirnya percaya bahwa kekuatan Ling Xiao sudah cukup kuat sehingga dia bisa bersaing dengan Lin ShaoYi. Ekspresi putus asa sebagian besar digantikan oleh harapan, dan wajah semua orang mulai menunjukkan kegembiraan.

Lin ShaoYi memelototi Ling Xiao dengan tatapan suram, saat dia merentangkan tangannya sebelum menekuknya menjadi satu kepalan. Benang berwarna putih itu muncul lagi.

Mungkin orang lain tidak bisa melihatnya, tetapi Ling Xiao bisa. Di sekelilingnya, benang dari peraturan terwujud, berkumpul di sekitarnya seperti pisau tajam dengan Ling Xiao berdiri di tengah-tengah. Mulutnya meringkuk dengan jijik, dan dengan lekuk jarinya, benang peraturan langsung berhenti sebelum berubah menjadi ketiadaan pada detik berikutnya. Sama seperti Lin ShaoYi sebelumnya, dia bisa menghancurkan peraturan yang ada pada kehendaknya.

“Untungnya kamu bisa melakukan trik-trik kecil ini. Jika itu aku, aku pasti akan merasa sangat malu!” Ling Xiao tidak lupa memukulnya untuk yang terakhir kalinya, tapi kali ini setelah berbicara, dia tidak memberi Lin ShaoYi waktu untuk menggerakkan wajahnya. Sosoknya melintas, dan dia segera menghilang.

Semua orang segera melihat ke arah Lin ShaoYi. Dan mereka melihat dua sosok mereka terjerat dengan sangat cepat sehingga mereka bahkan tidak bisa melihatnya.

Dua Yang Mahakuasa saling bertukar pukulan; pemandangan itu sangat menakjubkan.

Untuk menghindari terkena dampak, Fu CangQiong dan yang lainnya segera menarik diri dari wilayah Klan Qilin bersama-sama. Ruang yang berbeda tidak akan bisa menahan kehancuran yang mereka berdua ciptakan. Bahkan jika semua orang ingin menyaksikan keadaan pertempuran dengan sangat buruk, mereka tetap harus pergi sesuai rencana demi nyawa mereka.

Laba-Laba Hitam tidak seberuntung itu. Pintu keluar dijaga oleh Fu CangQiong dan yang lainnya, jadi kecuali mereka keluar, yang lain hanya bisa berdiri dan menonton.

Zu Ma mendengus dingin dan tidak bergerak. Dia yakin kalau Lin ShaoYi pasti akan menang. Saat waktunya tiba, tidak ada satu orang pun yang bisa melarikan diri.

You XiaoMo hanya menyaksikan pertarungan, tidak bisa mengalihkan pandangan dari mereka, ketika sebuah suara yang akrab terdengar di samping telinganya, “Tuan!”


<< LMW 708

LMW 710 >>

2 tanggapan untuk “Legendary Master Wife – Chapter 709

  1. , “Ling Xiao, pukul dia sampai mati! Tunjukkan betapa hebatnya kamu! Lepaskan semua pakaiannya, biarkan dia merasakan bagaimana rasanya telanjang-pantat!”

    🤣🤣🤣🤣😋😋😋 ya ampun momo hhh

    Suka

  2. Ling Xiao menatap Lin ShaoYi di seberangnya dengan senyum tipis. Dia perlahan berkata, “Meskipun kamu hanya terlihat sedikit lebih buruk dariku, setiap kali aku melihat wajahmu ini, aku merasa kram di perutku. Aku sudah bosan dengan perasaan ini, jadi mari kita selesaikan dendam kita untuk selamanya.”

    Iya deh iya, tidak ada yg lebih tampan dari abang Ling 😌😅

    Suka

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s