Legendary Master Wife – Chapter 706

Chapter 706 – Patung Buatan Dan Pemisahan

Bahkan sebagai pemilik rumah, You XiaoMo juga tidak bisa menebak apa itu.

Ada terlalu banyak barang untuk dihitung di rumah kayu kecil itu. Sedikit dari keseluruhan dan beberapa pernak-pernik kecil diambil dari beberapa pedagang. Sebagian besar ditumpuk ke dalam kabinet di rumah kayu kecil setelah dia membelinya.

You XiaoMo ragu-ragu ingin pergi untuk melihatnya atau tidak.

Ling Xiao sudah bangun dan berjalan sehingga dia bergegas mengejarnya. Dia dengan cepat menutupi matanya dengan tangannya saat mereka membuka pintu rumah kayu kecil dan melihat pemandangan di dalamnya. Itu terlalu menyilaukan mata.

You XiaoMo melepaskan tangannya setelah beberapa saat.

Cahaya bersinar dari barang-barang yang ditempatkan di dalam kabinet dan totalnya ada dua belas sinar cahaya. Sebuah memori yang jauh tiba-tiba muncul di benak You XiaoMo setelah melihat barang-barang ini. Ini adalah kenangan lama. Pada saat itu, dia belum meninggalkan bagian selatan Benua Long Xiang.

Dia ingat bahwa dia pergi ke Kota SiFang, yang terkenal dengan patung-patungnya untuk membeli batu jiwa. Di Kota SiFang, Ling Xiao dan dia bertemu dengan seorang bocah laki-laki yang menjual dua belas pahatan batu giok yang diturunkan dari leluhurnya dengan harga yang sangat murah.

Pada saat itu, dia hanya membeli dua belas ukiran batu giok karena mereka terlihat seperti dua belas zodiak. Dia hanya berpikir mereka terlihat cantik, tetapi dia tidak menyadari kalau ukiran batu giok ini sangat luar biasa.

Di bawah tatapan mereka, dua belas ukiran batu giok tiba-tiba melayang ke udara. Mereka nyaris tidak bisa melihat bahwa cahaya yang kuat dipancarkan dari mereka.

You XiaoMo dengan erat menggenggam lengan Ling Xiao, “Ini-ini-ini…”

Dia hampir tidak bisa mengucapkan kalimat lengkap karena dia terlalu gelisah. Tiba-tiba, dia memiliki intuisi kalau dua belas ukiran batu giok mungkin menjadi kunci untuk membantu terobosan Ling Xiao.

Ling Xiao mencengkeram tangannya, namun matanya tidak pernah meninggalkan ukiran batu giok itu. Dia bisa merasakan aura kuat yang tidak diketahui, tetapi ada juga perasaan keakraban. Beberapa garis keturunan di dalam tubuhnya mulai berdenyut, seolah-olah resonansi telah dibentuk di dalam tubuhnya.

Dua belas ukiran batu giok berputar di udara, dan cahayanya menjadi semakin menyilaukan. Hal itu membuat You XiaoMo mau tidak mau menutup matanya. Ketika dia membuka matanya lagi, hanya ada satu ukiran batu giok di depannya.

Ukiran batu giok terlihat seperti Milu (四不像). Ini adalah pikiran pertama yang muncul di otak You XiaoMo setelah melihatnya. Tentu saja, dia tidak mengacu pada Milu dari dunia binatang. Nama asli Milu adalah rusa, dan Milu di sini bukanlah rusa. Milu diam-diam melayang di udara.

*T/N: 四不像 – Milu itu semacam Rusa. Nama ilmiah: Elaphurus Davidianus, kepalanya seperti kuda, tanduk seperti rusa, kuku seperti sapi, dan ekor seperti capung.

 

Saat You XiaoMo sedang berpikir untuk menghampiri, Ling Xiao tiba-tiba menariknya kembali. You XiaoMo ingin menoleh dan menanyainya ketika ukiran batu giok Milu berubah.

Ukiran batu giok Milu memancarkan sinar cahaya redup. Detik berikutnya, cahaya memanjang dan seketika berubah menjadi sosok manusia yang terbungkus oleh cahaya, membuatnya sulit untuk melihat penampilannya.

You XiaoMo terkejut. Dia berbalik dan melemparkan dirinya ke dalam pelukan Ling Xiao sementara yang lain mengambil kesempatan untuk memeluk pinggangnya pada saat yang sama.

Sesaat kemudian, suara napas yang panjang terdengar, seolah-olah telah dipendam selama ribuan tahun. Sosok yang tidak bisa dilihat dengan jelas itu membuka mulutnya saat nada suram-nya terdengar, “Sekarang dua belas ukiran batu giok telah diaktifkan, itu berarti seseorang dengan empat jenis garis keturunan telah muncul kembali. Tidak peduli siapa kamu, aku hanya akan mengatakan satu kali sebelum aku menghilang, jadi tolong dengarkan baik-baik…”

Saat yang lain berbicara terus menerus, bahkan ekspresi di wajah Ling Xiao sedikit berubah.

Sosok asing ini adalah seseorang yang sama, yang meninggal dan menjatuhkan mantan Kaisar TongTian bersamanya selama perang kuno. Dia juga pewaris empat garis keturunan dan dua belas ukiran batu giok adalah patung buatan yang telah ditinggalkannya. Hanya mereka yang memiliki empat garis keturunan yang dapat mengaktifkannya. Jika tidak, ukiran batu giok ini hanya akan menjadi barang biasa dan pajangan. Tentu saja, meskipun dia meninggalkan patung buatan, dia tidak akan menyangka kalau Ling Xiao tidak hanya memiliki empat garis keturunan, tetapi lima. Meskipun begitu, apa yang dia katakan juga sangat menguntungkan bagi Ling Xiao.

Baru saja, dia memiliki masalah saat berkultivasi dan apa yang tidak dia miliki adalah kuncinya.

Sekarang dia sudah punya kunci ini!

Isi narasi patung buatan itu adalah pengalaman sukses-nya untuk mengintegrasikan empat garis keturunan. Dia tidak seberuntung Ling Xiao dan harus membabi buta untuk mencaritahu sedikit demi sedikit agar dia dapat tumbuh ke tingkat yang tinggi. Prosesnya sangat sulit, tetapi dia akhirnya berhasil. Dia tidak tahu apakah akan ada orang lain dengan empat garis keturunan seperti dia di masa depan, tetapi dia meninggalkan patung buatan ini karena dia tahu kalau seseorang dengan empat garis keturunan pasti akan didiskriminasi. Apakah orang itu bisa mendapatkannya atau tidak bergantung pada keberuntungannya.

Di wilayah Klan Qilin, Lin Tian akhirnya tiba. Dia hanya sedikit terluka dan itu bukan masalah serius. Meskipun Lin Ming tidak memberikan pukulan terakhir padanya, ini hanya membuatnya lebih membenci Lin Ming. Dia telah menghambat kemajuan Lin Ming bersama dengan Zu Ma demi meluangkan-waktu untuk Lin ShaoYi.

Bahkan Lin Ming menduga kalau Lin Tian pasti tahu bahwa Lin ShaoYi telah menghancurkan tulang Lord Qilin dan menggunakannya untuk membuat pembatas. Ini karena Lin Tian adalah orang yang paling membenci Lord Qilin di antara Klan Qilin. Dia pasti yang paling senang melihat kalau Lord Qilin telah mati tanpa tubuh utuh. Sebagian besar anggota lain dari Klan Qilin mungkin ditinggalkan dalam kegelapan terkait hal ini.

“Biarkan aku bertanya, menurutmu apa yang akan terjadi jika aku mengatakan kepada yang lain bahwa tulang Lord Qilin tidak ada lagi?” Lin Ming mengancam memelototi Zu Ma dan Lin Tian. Dia tidak lagi menunjukkan belas kasihan pada mereka.

Zu Ma mengerutkan kening.

Sebaliknya, Lin Tian sangat tenang. Ketika dia mendengar kata-katanya, ekspresi wajahnya tidak berubah. Sudut bibirnya membentuk senyum dingin, “Tidak ada yang akan percaya padamu. Kamu adalah pengkhianat dari Klan Qilin dan kamulah yang membunuh Lord Qilin.”

Zu Ma segera diyakinkan setelah mendengar dia mengatakan hal ini. Dia takut bahwa Klan Qilin akan memberontak pada saat yang kritis ini.

Sekarang para anggota Laba-Laba Hitam telah ditarik, dia hanya bisa mengandalkan Klan Qilin, tetapi…..

Zu Ma mengerutkan kening. Sekarang Tao WenLiang seharusnya tahu kalau ini adalah jebakan. Kenapa dia belum datang? Mungkinkah sesuatu terjadi ketika mereka dalam perjalanan kesini?

Lin Ming tahu bahwa masalah yang Lin Tian ungkit adalah inti masalahnya. Saat ini, anggota Klan Qilin tidak mempercayainya. Bahkan jika dia mengatakan sesuatu, mereka akan berpikir kalau dia sedang mencoba menebarkan perselisihan di antara mereka dan tidak akan percaya sama sekali. Namun, dia percaya bahwa akan ada beberapa di dalam klan yang menyembunyikan beberapa keraguan.

Selama dia menyebarkan benih kecurigaan dan mengubur bahaya yang mengintai di dalam hati mereka, benih itu akan tumbuh secara alami ketika mereka memikirkannya.

Hati Lin Gu dan hatinya sudah terkait bersama, dan Lin Gu sudah menyuruh orang untuk menyebarkan soal ini tanpa Lin Ming perlu mengatakan apa pun.

Pembatas yang muncul di puncak utama terlalu mencurigakan. Mereka bahkan belum pernah mendengar hal seperti itu sebelumnya. Klan Qilin tidak sepenuhnya terdiri dari orang-orang buta. Alasan mereka memilih untuk percaya tanpa syarat pada Lin ShaoYi adalah karena reputasi yang dia miliki di masa lalu sangat mengakar di hati mereka. Karena itu, mereka tidak mau percaya desas-desus yang menyebar di luar Klan tidak peduli seberapa buruk itu.

Tetapi setelah sekian lama, beberapa orang mulai mencurigai sesuatu. Lin ShaoYi sering berkonspirasi dengan Laba-Laba Hitam, meskipun mereka tidak tahu hal-hal memalukan apa yang mereka lakukan di belakang orang lain.

Sekarang ada beberapa tetua yang tidak menyetujui perang yang mereka lakukan dengan tiga klan lainnya. Mereka percaya bahwa kemalangan ini adalah salah satu yang dijatuhkan oleh Laba-Laba Hitam pada diri mereka, dan itu tidak seharusnya ditanggung oleh Klan Qilin. Tetapi, mereka tidak bisa mengatakan apa-apa karena kekuatan Lin ShaoYi, sehingga menghasilkan situasi seperti saat ini.

Ekspresi Lin Tian menjadi gelap setelah merasakan perubahan emosi Klan Qilin. Karena dia secara alami tidak cocok untuk menjadi seorang pemimpin,dia tidak dapat mengatakan apa pun untuk meningkatkan kepercayaan mereka.

Hanya Zu Ma yang cemas saat dia melihat bahwa pembatas akan segera dihancurkan oleh Lin Gu dan yang lainnya. Pada saat ini, Tao WenLiang akhirnya kembali. Tetapi tidak seperti apa yang dia harapkan, Tao WenLiang dan yang lainnya telah kehilangan jumlah anggota yang bahkan lebih menyedihkan darinya dan mereka membawa pulang lebih sedikit orang daripada jumlah yang mereka bawa pergi.

Zu Ma melompat keluar dan berlari ke arah mereka sementara Lin Tian sedang mengganggu Lin Ming, “Ada apa? Apakah kamu disergap?”

“Itu adalah Serikat Penyihir, Serikat Transfigurasi Binatang dan Aliansi Cang. Mereka entah bagaimana mendapat berita dan menyergap kami di rute-rute tersebut. Kami berhasil melarikan diri setelah kesulitan besar dan bergegas kembali.” Ekspresi Tao WenLiang tidak lagi setenang sebelumnya.

Ketika dia selesai berbicara, Serikat Penyihir, Serikat Transfigurasi Binatang dan Aliansi Cang yang telah mengikuti di belakang mereka dengan cepat bergegas ke wilayah Klan Qilin. Kedatangan mereka adalah satu bencana di atas yang lain untuk pihak Zu Ma. Dia berpikir bahwa situasi mereka akan membaik, tetapi pada akhirnya mereka menarik lebih banyak musuh. Semua ini jelas telah lama diatur oleh Lin Ming.

Mereka tidak curiga kalau masih ada mata-mata di antara mereka karena pengaturan cerdik dari Lin Ming. Situasi menjadi lebih kacau, suara pertempuran dan raungan marah berbaur. Melalui pengepungan bersama tujuh kekuatan utama dari Benua TongTian, ​​Laba-Laba Hitam dan Klan Qilin akhirnya tidak bisa bertahan. Pembatas juga runtuh di bawah serangan Lin Gu dan kelompoknya. Titik cahaya keemasan yang tampaknya mewakili Lord Qilin perlahan melayang ke langit, dan akhirnya menghilang.

Sepertinya mereka merasakan sesuatu karena semua anggota Klan Qilin tiba-tiba merasa ingin mengangkat kepala.

Beberapa tetua Klan Qilin tiba-tiba mundur dari medan perang. Dengan ekspresi sedih di wajah mereka, mereka menggumamkan sesuatu yang tampaknya terkait dengan Lord Qilin jika seseorang mendengarkan dengan cermat. Kemudian mereka membuat keputusan yang mengejutkan semua orang.

“Klan Qilin mengumumkan penarikan mereka dari perang ini!”

Sebuah batu yang dilemparkan menimbulkan seribu riak. (Artinya: tindakan kecil dapat menyebabkan reaksi yang kuat).

Selain Lin Ming dan Lin Gu, yang lain semuanya memiliki ekspresi tak percaya di wajah mereka. Yang terutama terjadi pada Zu Ma dan Laba-Laba Hitam karena tindakan ini yang secara langsung memberi mereka pukulan yang sangat menyakitkan.

“Kamu tua-bangka, apakah kamu gila? Apakah kamu tahu apa yang kamu bicarakan ?! Kamu telah benar-benar meninggalkan Lord Qilin -mu di saat kritis seperti ini! Mungkinkah kamu tidak takut bahwa Lin ShaoYi akan menyelesaikan urusan dengan kalian setelah dia keluar dari pengasingan?” Zu Ma praktis menjadi stress. Segala sesuatu tidak berjalan baik baginya sejak Lin ShaoYi pergi ke kultivasi terpencil.

Beberapa tetua tidak mengatakan apa-pun bahkan ketika mereka memandangnya dengan acuh tak acuh. Kemudian mereka pergi bersama anggota klan mereka. Satu-satunya orang yang tidak bergerak adalah Lin Tian. Ekspresi-nya tidak pernah berubah bahkan ketika kebenaran telah diungkapkan. Harus dikatakan bahwa dia benar-benar berdarah dingin dan kejam.

Dengan kepergian Klan Qilin, situasi di medan perang menjadi sangat berat satu-pihak dalam sekejap.


<< LMW 705

LMW 707 >>

Satu tanggapan untuk “Legendary Master Wife – Chapter 706

  1. Dia ingat bahwa dia pergi ke Kota SiFang, yang terkenal dengan patung-patungnya untuk membeli batu jiwa. Di Kota SiFang, Ling Xiao dan dia bertemu dengan seorang bocah laki-laki yang menjual dua belas pahatan batu giok yang diturunkan dari leluhurnya dengan harga yang sangat murah.

    Oh itu patung shio itu to

    Suka

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s