His Majesty Hostage – Chapter 9

Beberapa hari terakhir ini, ZiLi yang dulunya sederhana – akhirnya belajar melalui pengalaman dari perasaan menjadi gelisah, seperti apa rasanya cemas dan takut, seperti apa rasanya berada dalam kecurigaan yang tidak perlu, begitu suka panik dan memperlakukan semua orang sebagai musuh, dan bagaimana rasanya menjadi cemas dan khawatir dalam situasi putus asa.

Ketika dia teringat tatapan Kaisar Chujing, itu membuatnya cukup ketakutan hingga mematikan sel-sel otaknya, dan tubuhnya tidak bisa berhenti gemetaran terus-menerus.

Terlalu menakutkan, pria seperti itu sama sekali bukan tipe kaisar yang murah hati. ZiLi telah menyinggung dia, meskipun dia tidak segera menghukumnya di sana, tapi itu tidak berarti dia akan membiarkan masalah itu lewat begitu saja. Beberapa hari terakhir ini, dia tidak mendengar berita atau orang-orang yang membicarakannya, jadi sangat mungkin bahwa beberapa jenis hukuman sedang disiapkan untuknya.

Dia tidak makan dengan baik dan kurang tidur. Dia terus berpikir sepanjang hari dengan gelisah tentang apa yang mungkin saja terjadi, dan ketika dia mendengar orang-orang berbicara di luar pintu, dia akan segera melompat dengan gugup dan menahan napas ketika dia fokus mendengarkan.

Semakin banyak ZiLi merenungkan hal itu, semakin dia merasa buruk, dan semakin dia merasa mengerikan, semakin dia tidak sadar memikirkannya. Semakin banyak pemikiran akan berubah menjadi perasaan yang lebih menakutkan ————— siklus berbahaya ini, akhirnya membuat ZiLi jatuh sakit!

Dia duduk dalam posisi melingkar di ranjangnya, membungkus selimut ke seluruh tubuhnya, dan hanya memperlihatkan wajahnya yang terlihat pucat.

“Yang Mulia, kamu — kamu sudah tidur cukup lama!” Mata almond Ming Yue menangis saat dia berjalan ke depan ranjang. Dia dengan lembut membujuknya saat mencoba menarik selimut bordir dari tubuh ZiLi.

ZiLi menatap dengan waspada di atas tangan ramping putih yang semakin dekat.

Dia menyiapkan formasi pertempurannya yang tak terkendali, “menggigit apa pun yang datang kepadaku”.

Chun Lan melihat cahaya di matanya dan melompat ketakutan. Dia segera menarik Ming Yue kembali dan berkata: “Jangan menyentuhnya. Saudari-ku coba lihat mata Yang Mulia. Sepertinya ada tabir kegelapan yang berkabut. Mungkinkah Yang Mulia mengalami sesuatu yang buruk dan kehilangan akalnya?”

Setelah mendengarnya mengatakan hal itu, Ming Yue melompat ketakutan. Dia melihat lagi pada sepasang mata ZiLi yang dulunya cerah dan jernih tetapi saat ini menjadi kosong dan suram.

“Ini, bagaimana menanggani hal ini dengan baik?” Ming Yue dengan cemas bertanya.

Chun Lan merenung sejenak, lalu berkata: “Untuk menangani kepemilikan iblis yang kebetulan ini, ada semacam metode dari kota asalku untuk memperbaiki ini, tapi…………..

“Tapi apa? Chun Lan, cepat katakan!” Ming Yue dengan cemas bertanya. “Tapi kehilangan akal seseorang sama sekali mustahil untuk dipulihkan. Kamu dapat melihat bahwa Yang Mulia sudah mengalami keadaan kacau seperti ini, jika kita menunda lebih lama, maka aku benar-benar tidak tahu seperti apa keadaan yang akan dia lakukan!”

Chun Lan berkata dengan serius, “Haiz…. Bagaimanapun itu aku tidak tahu, tapi ini tidak bisa berlarut lebih lama lagi. Tapi saat semua dikatakan dan dilakukan di sini di dalam istana kekaisaran, orang luar tidak diperbolehkan. Aturan istana melarang pelayan memanggil dukun tanpa persetujuan spesifik….. jika orang lain mengetahuinya, itu bisa menjadi akhir dari si pelaku…..”

Ming Yue melihat keraguan Chun Lan saat dia dengan lembut menelan ludah, dan sudah menebak pikirannya. Itulah salah satu aturan emas di antara para pelayan rendahan di dalam istana, dan tidak ada yang berani melanggar. Jika mereka melakukannya, maka Kaisar tidak akan mengampuni mereka.

Tapi ada pengecualian untuk semuanya, dan dalam hal ini, Ming Yue juga termasuk. Alisnya yang indah tampak berkedut. Dia gemetar tanpa henti saat dia melihat ke arah ZiLi dan berkata:

“Chun Lan, kamu tiba di sini lebih lambat dariku, dan kamu tidak tahu sama sekali kebaikan yang telah dilakukan Yang Mulia untukku. Hidupku sudah diselamatkan oleh Yang Mulia sebelumnya. Jika bukan karena Yang Mulia memohon keringanan hukuman kasim atas namaku, maka aku sudah dipukuli sampai mati jauh sebelumnya. Yang Mulia adalah anak yang cerdas dan manis, juga baik hati dan lembut selama masa kecilnya. Tetapi setelah bergaul dengan anak-anak orang kaya dari pemilik tanah terkemuka, dia menjadi sangat kejam. Tapi bagaimanapun keadaannya, aku selalu bersumpah untuk mengikuti Yang Mulia. Jadi, Chun Lan, untuk menyelamatkan Yang Mulia, aku tidak takut melanggar aturan emas di dalam istana. Katakan saja padaku metode apa itu dan aku akan melakukannya sendiri. Aku tidak akan melibatkanmu, Chun Lan, katakan metode apa itu?”

Chun Lan menggigit bibirnya dan menatap Ming Yue, “Aku ragu-ragu karena masalah ini tidak mudah untuk diselesaikan, dan tidak boleh terganggu di tengah jalan. Jika tidak, itu akan mendapatkan kebalikan dari hasil yang diinginkan. Aku, Chun Lan, bukanlah beberapa permaisuri sombong, atau semacam orang yang hanya akan menyelamatkan lehernya sendiri. Cara saudari-ku mengatakan itu membuatku seperti orang jahat yang akan menjadi dingin dan kejam!”

“Saudariku, aku — aku tidak bermaksud seperti itu.” Ming Yue menatap Chun Lan dengan rona merah di wajahnya. Dia sebenarnya merasa agak bersalah.

“Ok, ok. Yang paling penting saat ini adalah memanggil kembali jiwa atas namanya, jika tidak, itu akan berbahaya.”


<< HMH Chapter 8

HMH Chapter 10 >>

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s