His Majesty Hostage – Chapter 8

Hari ini adalah hari yang luar biasa. Hari ini sungguh hari yang menyenangkan untuk dirayakan.

ZiLi yang terbiasa berbaring di ranjang hampir sepanjang waktu, dan tidak akan meninggalkan kenyamanan ranjangnya yang hangat kecuali jika seseorang berteriak mendesak padanya, saat ini sedang mencuci muka dan membilas mulutnya dengan penuh energi.

Ming Yue dan Chun Lan terkejut dengan tak percaya pada pemandangan itu saat mereka menunggunya. Setelah mengganti pakaiannya dan mengikat rambutnya, dia dengan bersemangat berlari menuju pintu. Dia berseri-seri dengan sukacita ketika dia dengan mulia memberi mereka cuti dalam pekerjaan.

Larangan dicabut! Akhirnya, tidak perlu dikurung lagi!

Keputusan penting ini berarti bahwa dia tidak perlu terus merangkak diam-diam dari lubang yang dia gali untuk keluar. Dia juga tidak perlu bersikap curiga.

ZiLi menjadi bersemangat, lalu menghela napas dan puas diri. Dia seperti anak kecil yang mengetahui bahwa mereka akan pergi ke taman hiburan di akhir pekan untuk bermain!

ZiLi menelan kue di mulutnya, lalu menyeka mulutnya. Dia kemudian dengan percaya diri mengeluarkan kipas besar entah darimana dan membukanya untuk mengungkapkan empat kata ‘menarik’ yang tertulis di dalamnya. Dunia saat ini sangat cerah. Dia dengan sombong melangkah ke gerbang utama dan berjalan keluar.

Bahkan jika dia bertanya pada dirinya sendiri ke mana dia ingin pergi, ZiLi tidak yakin. Dia tidak akrab di tempat yang dia tinggali saat ini, tapi itu bukan ide yang buruk untuk berkeliaran tanpa tujuan. Dan dia akhirnya memiliki kesempatan untuk memperluas pengetahuannya tentang keadaan di dalam istana.

Suasana hati ZiLi melonjak seperti turis yang bersemangat tinggi. Dia melambaikan kipasnya dengan cara flamboyan, dan masing-masing tangan pada bunga-bunga mekar dengan santai dan menikmati. Kemudian di perjalanan, ZiLi melewati paviliun megah dan mahal yang membuatnya teringat Du Mu, penulis puisi “Istana E-Pang” di Xian.

“Itu melebihi tiga ratus atau lebih desa, secara terpisah dari siang dan malam hari. Sebuah jalan dari istana mengarah langsung ke Gunung Zhongnan dan jalur kanal yang digali dekat puncak gunung. Menyeberangi Sungai Weishui dari Istana Epang, orang akan tiba di tanah milik Kota Xianyang. Dua sungai mengering saat mereka mengalir ke dinding istana. Dalam setiap lima langkah ada sebuah rumah. Dalam setiap sepuluh langkah ada sebuah paviliun. Sebuah teras rendah berkisar di sekitar, dan atap tinggi dihiasi dengan gading; dikelilingi oleh lahan, mendorong untuk mengaitkan hati. Pada setiap belokan, lumbung, terendam dalam pusaran air, tidak ada yang tahu jumlah air mengesankan yang tenggelam. Jembatan panjang dan ombak yang bergelombang. Apakah naga belum naik ke awan? Kemampuannya sia-sia, dan tidak bisa membersihkan langit atau membuat pelangi muncul? Mungkin tersesat di ketinggian yang gelap (di langit), tidak tahu arah barat atau timur.”

*Penyair terkenal Du Mu dari Dinasti Tang (618-907) menjelaskan secara rinci tentang Istana Epang dalam Epang Palace Fu-nya (fu adalah salah satu bentuk sastra China yang mirip dengan puisi). T/N: Baca penjelasan di bawah ini jika kamu bingung. Tapi pada dasarnya, ZiLi bergumam tentang puisi China kuno tentang pengeluaran monarki yang sangat besar untuk pembangunan di istana yang menyebabkan banjir besar dan kelaparan di negeri itu. Aku mengalami kesulitan dengan bagian ini…

“Cih!” ZiLi menggelengkan kepalanya dengan sedih, “Istana yang megah dan indah ini tidak menyadari berapa banyak uang yang diperoleh rakyat jelata dengan darah dan air mata yang mereka gunakan! Tidak peduli apakah rakyat jelata hidup atau mati. Dinasti yang menggerakkan diri dengan kenyamanan dan kepuasan diri mereka sendiri pasti tidak akan bertahan lama!”

“Begitu lancang.” Suara tajam menusuk telinga tiba-tiba terdengar di belakangnya dengan nada memarahi.

ZiLi melompat ketakutan. Dia berbalik setelah pulih dari keterkejutan. Dia melihat seorang kasim yang tampak murka melambaikan kocokan ekor kuda lalu menyipitkan matanya. Dia memelototinya dengan kilau yang tidak menyenangkan. Di sampingnya ada pria yang tinggi dan tegap serta anggun. Meskipun wajah orang itu tanpa ekspresi, itu masih membuat orang berkeringat bahkan lebih deras ketika mereka bertemu matanya. Wajahnya sangat tampan, tetapi bercampur dengan tatapan mendalam yang akan membuat orang takut bahkan jika dia sebanding dengan wajah Raja iblis Asura.

ZiLi sekali lagi dipenuhi dengan kegelisahan. Dia tahu bahwa saat ini dia berada di era kuno, dan di istana kuno. Ada beberapa kata yang tidak boleh diucapkan dengan sembarangan. Tetapi ucapan yang sembarangan itu keluar begitu saja dari mulutnya dan lebih sialnya ada orang lain telah mendengarnya.

Dalam hal itu, cara paling efektif untuk menyelamatkan dirinya adalah untuk bertindak konyol dan bermain bodoh.

“Apa?” ZiLi menghadapi kedua pasang mata itu, terutama pria dengan wajah tampan yang sangat berbahaya saat dia menyeringai yang tak sedap dipandang dan memabukkan itu.

ZiLi dengan kuat menyeka keringat yang menetes.

“Sungguh tidak sopan. Melihat Yang Mulia Kaisar namun tidak berlutut?” Kasim itu melangkah maju dan berteriak ketika dia membencinya seolah-olah dia musuh yang membunuh ayahnya.

Melakukan apa? Melakukan apa? Kaki ZiLi segera lemas. Yang Mulia Kaisar! Pria di depan dia ternyata adalah penguasa yang duduk di tahkta istana kekaisaran ini. Lalu… lalu bukankah dia orang yang paling tidak seharusnya mendengar kata-kata itu?

Surga! Kenapa aku bisa mendapatkan hal seburuk ini? Kebiasaan dan praktik zaman kuno terlalu abnormal, kebebasan berbicara di sini mungkin bisa menimbulkan bencana terbunuh. Aku tidak mau, aku sudah mati satu kali, dan aku belum menikmati hidup ini! Aku tidak ingin dipotong menjadi lima bagian, aku tidak ingin dipenggal di depan umum, aku tidak ingin dikuliti hidup-hidup! ——————

ZiLi terus menatap pria yang perlahan-lahan berjalan ke arahnya, perasaan dingin merayap di punggungnya. Pria yang menakutkan itu mengangkat tangannya dan menggenggam leher ZiLi.

Aku akan dibunuh! Dia ingin mencekikku sampai mati!

Sepasang jari ramping pria itu, tampak seperti tidak ada kekuatan yang diterapkan padanya tetapi pada kenyataannya, itu sudah cukup untuk membuat ZiLi meringis kesakitan saat dia mencubit dagu lembut ZiLi. Dia tidak berbicara satu kalimat dan hanya menyelidiki ZiLi dari atas ke bawah, setelah itu dia menarik kembali tangannya, lalu pergi melewati ZiLi.

Si kasim melihat pria itu pergi, lalu dengan cepat dan hati-hati menyusulnya. ZiLi dengan tak percaya melihat bagian punggung sosok pria itu yang menghilang dari taman batu. Apakah dia melepaskanku? Sepertinya aku dibiarkan pergi begitu saja!

Begitu dia tersadar dari bengong, ZiLi yang takut kalau mereka tiba-tiba akan mengambil kembali pengampunan itu, berbalik ke belakang dan segera melarikan diri.

Tapi jika dia mau lari, maka dia harus lari dan pergi ke kuil Buddha!

________________________

<< HMH Chapter 7

HMH Chapter 9 >>

Iklan

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s