His Majesty Hostage – Chapter 7

Setelah kebaktian pagi, ratusan pejabat meninggalkan aula istana.

Di dalam ruang belajar kekaisaran, dia sudah berganti pakaian menjadi jubah kaisar.

Pakaian hitamnya yang berwarna merah dengan simbol besar matahari terbit Chu Jing dan bagian tubuhnya diuraikan dengan jahitan emas, dia kembali bersandar di kursi meja tulisnya. Salah satu tangannya menopang sisi pelipisnya, tangannya yang lain mengetuk ringan di atas meja. Dia tanpa ekspresi mendengarkan informan rahasianya yang melapor di dekatnya.

Perdana menteri tua Zou Yan memutar-mutar ujung jenggotnya yang halus, dia menyipitkan matanya pada pemilik sepasang mata jernih dan terang yang berdiri di sampingnya. Wajahnya memiliki tampilan yang sama tidak terbaca seperti Kaisar, sehingga sulit bagi orang untuk mengetahui sejauh mana itu.

Pejabat Tinggi Kementerian Penetapan ‘Liang Yun Ping’ telah mengikuti untuk mendengar tentang laporan terbaru dari informan rahasia.

“Apa pendapat kalian berdua sebagai pejabat tertinggi tentang masalah ini?”

Dia menunggu sampai pengumpul intel (mata-mata) itu menarik diri, lalu Hong Xiu bertanya kepada pejabat di bawahnya saat dia menulis.

“Yang Mulia, hamba yang rendah hati ini percaya bahwa kunjungan duta besar negara Bei Ling memiliki tujuan lain.” Liang Yun Ping maju selangkah dan membungkuk saat dia menjawab.

“Oh? Be Ling secara efektif menugaskan seorang pejabat rahasia sebagai duta besar setiap tahun untuk mengadakan pertemuan denganku. Apa yang membuatmu berpikir kalau mereka memiliki tujuan lain dalam pikiran mereka?” Ekspresi Hong Xu sangat sulit dibaca seperti sebelumnya.

“Dari apa yang informan rahasia baru saja laporkan, utusan duta besar dipimpin oleh jenderal Bei Ling, Wei Chen. Dan bersama mereka kebanyakan adalah komandan militer. Pengaturan seperti ini, untuk mengatakan bahwa itu hanya kunjungan duta besar yang biasa, Aku takut sulit untuk percaya begitu saja.”

“Jadi, bisakah Perdana Menteri memberitahu tujuan perjalanan mereka?” Hong Xu bertanya dengan malas.

“Aku khawatir tujuan mereka mungkin untuk menyelamatkan Pangeran Ketiga Bei Ling, An Jin Yu.” Kata Liang Yun Ping.

“Semoga pelayan tua ini memperoleh pertimbangan Yang Mulia.” Perdana Menteri Zou yang mendengarkan sepanjang waktu, kemudian mulai berbicara: “Itu tidak terbukti tetapi aku percaya tujuan mereka adalah untuk membunuh Pangeran Ketiga.”

Liang Yun Ping menjadi khawatir di dalam hatinya, dan berkata: “Bagaimana mungkin perdana menteri mengatakan kata-kata seperti itu?”

“Hehe.” Perdana menteri tua itu mengelus janggutnya, “Jangan lupa bahwa terakhir kali ada militan yang sangat terampil yang menyusup ke dalam istana kekaisaran untuk menyelamatkan raja mereka, tetapi pasukan kita mencegat mereka setengah perjalanan kembali ke tanah air mereka. Seseorang mengambil keuntungan dari keributan itu dan memulai serangan tersembunyi untuk membunuh An Jin Yu.”

*Militan: merujuk kepada orang atau kelompok orang-orang yang ikut serta dalam suatu pertempuran fisik/verbal yang agresif, biasanya dikarenakan suatu penyebab.

“Hal tersebut tentu saja aku ingat.” Liang Yun Ping menjawab, dia mendengarkan dengan sepasang telinga.

“Dalam hal ini, maka dapat disimpulkan untuk mencapai keputusan akhir bahwa upaya pembunuhan gagal, oleh karena itu mereka ingin menggunakan kunjungan duta besar kali ini untuk melaksanakannya lagi.”

“Orang yang ingin membunuh Pangeran Ketiga tidak diragukan adalah Pangeran Pertama An Jin Luo.”

“Itu benar! Meskipun An Jin Yu tinggal di negara kita sejak dia berusia dua belas tahun, yang hanya fokus untuk melakukan apa yang dia inginkan, dan seorang pangeran sandera tanpa ambisi, tapi dia satu-satunya pangeran yang mungkin bisa bersaing dengan An Jin Luo untuk tahta.”

Hong Xu diam-diam mendengarkan dua orang di bawahnya saling bertukar diskusi panas. Wajahnya agak malas tetapi matanya dingin dan acuh tak acuh. Seolah-olah dia singa yang sedang tidur tapi tetap waspada.

“Yang Mulia, terlepas dari apakah tujuan perjalanan diplomatik Bei Ling kali ini adalah untuk menyelamatkan atau membunuh, identitas utusan mereka disembunyikan, membuat kita sama sekali tidak dapat menanyai mereka. Untuk memulai konflik sekarang tidak mungkin, tetapi bertemu dengan mereka juga bisa menjadi bencana.” Liang Yun Ping berkata sambil cemas akan menyinggung, lalu Hong Xu merenung sejenak.

Hong Xu mengangkat kepalanya dan bibirnya menampakkan senyum yang juga bukan senyuman. Dia menyipitkan matanya dan mengamati perdana menteri tua di sebelah Liang Yun Ping.

Melihat ini, hati Liang Yun Ping berdegup cepat.

Aiya… betapa cerobohnya aku. Bagaimana aku bisa lupa bahwa orang di depanku adalah rubah tua yang licik! Apakah dia ingin membuatku untuk melakukan semua pekerjaan berat dan tidak menguntungkan lalu membuangku begitu selesai?

Perdana menteri hanya mengikuti pendapat Liang Yun Ping sendiri barusan, tanpa tertangkap basah!

Begitu Liang Yun Ping menyadari, dia ingin berbicara untuk memperbaiki situasi. Tapi sudah terlambat.

Hong Xu meluruskan tubuhnya, dia melirik perdana menteri tua dengan ekspresi geli karena tindakan trik perdana menteri terhadap pejabat lainnya. Dia berkata: “Meskipun ini tidak mudah untuk ditangani, tetapi Zhen percaya kalau Pejabat Liang tentu mampu menangani masalah ini dengan baik. Kalau begitu, penyambutan untuk kelompok utusan akan diserahkan kepada Pejabat Liang.”

“Eh, Yang Mulia, ini — bawahan ini menerima dekrit itu.”

Jujur saja, aku benar-benar tidak tahu harus berpikir apa tentang perintah ini yang diserahkan padaku!

Tapi, ini bisa dilihat sebagai peluang yang bisa dimanfaatkan. Betapa luar biasa!


<< HMH Chapter 6

HMH Chapter 8 >>

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s