Legendary Master Wife – Chapter 703

Chapter 703 – Menghadapi

Untuk membuat pelariannya dari tim lebih lancar, dia membawa Ular QingZhi itu bersamanya. Saat mereka melewati area hutan yang terkenal memiliki banyak binatang iblis, dia mengeluarkan Ular QingZhi yang setengah mati dan mendorong taringnya ke punggung tangannya. Pada titik ini, rencananya cukup sukses.

Ular QingZhi bukanlah binatang iblis tingkat tinggi. Setidaknya ular tingkat sepuluh itu bukanlah ancaman bagi praktisi level sebelas seperti mereka. Tetapi racunnya agak istimewa.

Racun Ular QingZhi tidak akan langsung membunuh seseorang, tetapi menyebabkan kelumpuhan terlebih dulu, dan efeknya sangat jelas. Tergantung pada kondisi-tubuh seseorang, bahkan kemungkinan tidak butuh waktu lima belas menit untuk racun menyebar ke seluruh tubuh. Secara umum, jika penawar racun tidak diberikan dalam waktu tiga hari, korban akan mati. Tetapi selama itu diberikan dalam tiga hari, itu tidak akan berakibat fatal.

Itulah yang digunakan pria tersebut untuk membuat Tao WenLiang percaya padanya.

Tao WenLiang meraih tangannya untuk memeriksa racun itu sesuai harapannya. Ular QingZhi terkenal karena ketangkasan mereka sebagai binatang iblis tipe kecepatan. Itu tidak masuk akal kalau dia akan digigit berdasarkan basis kultivasinya. Bahkan Tao WenLiang dengan kecerdasan dan pengalamannya tidak akan melihat ada yang salah.

Pria itu membersihkan serpihan rumput di pakaiannya, melirik ke arah Tao WenLiang dan rekannya pergi dengan senyum muram. Kemudian dia berbalik dan pergi, tetapi arah yang dia tuju bukanlah Klan Qilin, melainkan arah yang berbeda. Sosoknya menerobos hutan, bahkan lebih cepat dari sebelumnya.

Dia harus bergegas dan memberitahu orang itu sebelum Tao WenLiang dan rekannya sampai di sana.

Setelah beberapa menit, pria itu mendarat di sebuah pohon besar dan kebingungan, sambil menatap hutan yang sunyi. Dia telah melewati hutan ini sebelumnya. Itu adalah rumah bagi banyak binatang iblis, dan orang sering mendengar suara mereka meraung. Tetapi, dia tidak ada mendengar satu pun.

Ada sesuatu yang salah!

Pria itu bingung, tetapi saat ini dia berada dalam situasi yang mendesak, jadi dia hanya bisa menekan keraguan-nya. Dia bersiap untuk mulai berlari lagi. Saat itulah tebasan cahaya melesat dari kegelapan, mengenai bagian atas pohon tempat dia berdiri dan meninggalkan potongan yang halus dan rata.

Ekspresi pria itu berubah, dengan cepat melompat keluar dan mendarat ke tanah. Pohon tua dan besar itu tumbang dengan gemuruh yang luar biasa, hanya menyisakan akarnya.

“Siapa disana? Tunjukkan dirimu!” Pria itu mengeluarkan pisau-belati dan memasang pose bertarung. Tatapannya diluruskan ke arah datangnya serangan itu, tatapannya tajam tetapi juga waspada dan gelisah pada bahaya yang tidak diketahui. Ini terlalu aneh.

Ketika dia berbicara, sosok putih berjalan keluar dari balik pohon, gaun panjang berkibar dan terlihat wanita dengan penampilan yang cantik. Jika seseorang mengabaikan tekanan dari auranya, mereka mungkin berpikir dia adalah wanita cantik yang sedang tersesat di hutan.

Saat pria itu mengenalinya, seluruh wajahnya menjadi pucat, mata terbelalak tak percaya ketika dia tergagap, “Ga-gadis Suci?”

Pada detik berikutnya, pisau-belati jatuh ke tanah.

Sekelompok orang berjalan keluar dari belakang Zu Ma, termasuk yang baru saja pergi untuk menyergap orang-orang Aliansi, Tao WenLiang dan rekannya.

Melihat adegan ini, menjadi jelas bagi pria itu kalau dia telah dijebak.

“Seperti yang dicurigai, kamu adalah mata-mata. Aku akhirnya bisa menangkap-mu. Aku tidak merencanakan jebakan ini untukmu tanpa sebab.” Tatapan Zu Ma sedingin es, tertuju pada pria yang terkejut itu.

“Kenapa?” Pria itu memaksakan dirinya untuk tetap tenang. “Bagaimana kamu bisa mengetahuinya?”

Dia bukan seseorang yang berpartisipasi dalam pertemuan apa pun, tetapi dia adalah bawahan Dong ChengTian. Dong ChengTian bertabiat buruk dan suka minum-minum. Saat dia mabuk, lidahnya akan mulai berbicara omong-kosong, dan dia tidak akan ingat apa pun yang dia katakan atau lakukan setelah dia sadar.

Beberapa waktu yang lalu, dia menggunakan banyak Wine Roh yang dianugerahkan oleh beberapa bawahan, untuk mendapatkan banyak informasi berguna dari Dong ChengTian yang memungkinkan dia untuk menyampaikan informasi. Dia mengira telah menutupi jejaknya dengan baik, tidak pernah terpikir kalau dia akan ketahuan. Dia tidak bisa seumur-hidupnya mencaritahu di mana dia tergelincir (melakukan kesalahan).

Dia merasa agak aneh ketika mereka ditugaskan untuk misi. Dia berada di bawah Dong ChengTian, ​​tapi Gadis Suci menyuruhnya pergi bersama Tao WenLiang. Kalau dipikirkan lagi, itu mungkin karena Gadis Suci tidak ingin Dong ChengTian menghancurkan segalanya dengan tabiat-buruknya.

“Jika aku tidak bisa membunuhmu, maka jangan panggil aku Dong ChengTian!” Dong ChengTian yang menyadari bahwa dia telah digunakan, menatap tajam pada pria itu seolah-olah dia tidak ingin apa pun selain merobeknya.

Pria itu tersentak. Dia tahu betapa kejam metode Dong ChengTian.

“Aku tidak tahu kalau kamu adalah mata-mata,” Zu Ma berbicara dengan dingin, “Seluruh misi ini direncanakan untuk menarikmu keluar. Aliansi menyerang Klan Qilin, ya, tapi tidak sekarang. Itu akan terjadi lusa. Aku hanya mengatur waktu lebih cepat dan kamu bergegas untuk pergi melaporkannya.”

Ekspresi pria itu berkedut, berputar, dan melarikan diri. Dia tidak mau repot-repot mencari tahu kebenaran lagi. Dia hanya tahu bahwa jika dia jatuh ke tangan mereka, maka itu sudah berakhir baginya.

Zu Ma mencibir pada sosoknya yang kabur.

Sebelum dia memberi perintah, Dong ChengTian mengejar dengan marah. Sangat mudah bagi Level Suci untuk menangkap ahli level sebelas. Jadi, tidak ada orang lain yang bergerak. Setelah sekitar lima menit, mayat jatuh dari langit, mendarat dengan keras di depan Zu Ma.

Meskipun mayat pria itu masih utuh, dia benar-benar cacat. Kulitnya terbuka lebar di seluruh tubuhnya, memperlihatkan daging di bawahnya. Wajahnya tidak bisa dikenali, soket-matanya kosong. Anggota tubuhnya jatuh, tulangnya remuk.

Orang-orang di sana semua kejam, tanpa ampun dan dingin. Hal ini tidak cukup untuk menakuti mereka. Mereka hanya melirik mayat pria itu tanpa emosi. Orang mati tidak layak mendapatkan perhatian mereka.

Zu Ma memandang dengan puas. Sangat bagus. Dia akhirnya berhasil membersihkan noda ini.

Karena Lin ShaoYi sedang dalam kultivasi terpencil, jadi segala sesuatu yang terjadi di Laba-Laba Hitam diserahkan padanya. Dia tidak akan membiarkan masalah terjadi saat Laba-Laba Hitam berada di bawah kendalinya, jika tidak, dia tidak akan memiliki wajah untuk menunjukkan dirinya di depan Lin ShaoYi.

Semua orang berpikir bahwa mereka telah mengurus si mata-mata. Mereka tidak tahu kalau ada mata-mata asli yang berdiri di sudut diam-diam menonton, wajah mudanya tidak menunjukkan perubahan-emosi.

Tidak ada yang menyadari sama sekali!

‘Lusa’ yang dibicarakan Zu Ma tiba dengan sangat cepat. Dengan hilangnya mata-mata, mereka tidak perlu lagi khawatir ketika bertindak. Hari itu, kecuali dari Klan Qilin, dia juga mengirim 90% dari anggota Laba-Laba Hitam. Mengetahui rute dan daftar orang-orang Lin Ming, dia memusatkan tembakan mereka pada dua rute yang terpisah dari rute yang telah dipilih oleh Lin Ming.

Selama mereka bisa menyingkirkan yang lain terlebih dulu, Lin Ming dan anggota-nya yang tersisa tidak akan lagi menjadi ancaman setelah Lin ShaoYi keluar dari kultivasi terpencil. Bahkan jika Lin ShaoYi tidak berhasil keluar tepat waktu, dia bisa mengalahkan Lin Ming berdasarkan keuntungan dalam jumlah.

Zu Ma telah merencanakan dengan teliti, tetapi tidak menyadari bahwa dia telah jatuh ke dalam perangkap Lin Ming. Jadi ketika Lin Ming muncul di luar Klan Qilin dengan kelompok dari kekuatan Aliansi, ekspresi-nya sangat tak percaya.

“Kenapa? Kamu tidak menantikan kami?” Lin Ming dengan tenang menatap Zu Ma dan anggota Klan Qilin di belakangnya, termasuk wajah-wajah yang sangat akrab. Tetapi, wajah ini tidak bisa memengaruhinya lagi. Orang-orang yang memilih jalur yang berbeda tidak akan bisa berkumpul, hanya itu yang bisa dia katakan pada dirinya sendiri.

Zu Ma sangat cerdas. Ketika dia melihat wajah yang agak panik dan terkejut di antara kerumunan, dia menemukan inti masalahnya.

Lin Ming tahu bahwa salah satu suruhan-nya Zu Ma ada di dalam Aliansi, tetapi tidak tahu siapa itu, jadi dia melakukan ini dengan sengaja untuk memikatnya ke dalam perangkap.

Faktanya, dia tidak bertindak sesuai dengan rencananya sendiri, tetapi mengubahnya pada saat menit-menit terakhir, sehingga suruhan-nya Zu Ma tidak bisa datang tepat waktu untuk memperingatkannya.

Sekarang dengan sebagian besar para ahli Laba-Laba Hitam berada di tempat lain dan harus menunggu dua jam hingga empat jam sebelum mereka kembali, jadi dia hanya bisa mengandalkan para ahli Klan Qilin untuk saat ini. Bagaimanapun, melawan Lin Ming akan membutuhkan sedikit perjuangan.

Roda-pikiran di otak Zu Ma mulai berubah dengan cepat, tetapi dia tidak bisa menemukan solusi. Dia hanya bisa berharap kalau Lin ShaoYi akan keluar dari kultivasi terpencil secepat mungkin, atau Tao WenLiang dan yang lainnya akan menyadari itu adalah jebakan dan segera kembali.

“Lin Ming, apakah kamu benar-benar harus melawan Klan Qilin?” Saat itulah suara tua tiba-tiba terdengar. Meskipun itu adalah penyelidikan, suara itu menunjukkan sedikit otoritas yang menakjubkan. Jelas dari suara itu bahwa pemiliknya adalah seseorang yang serius dan adil.

Tapi ini terdengar seperti tuduhan.

Sebelum Lin Ming bisa menjawab, Lin Gu yang berdiri di sampingnya menyuarakan ketidaksenangannya, “Lin Tian, ​​apa hak-mu untuk mengatakan hal itu?” Lin Gu sangat tidak menyukai Lin Tian. Dia telah menghormati yang lain hanya karena yang lain adalah Ayah Lin Ming, tapi sekarang rasa hormat itu telah lenyap sepenuhnya. Pria ini bahkan tidak mempercayai putranya sendiri, dan malahan mendukung musuh dari putranya. Dia benar-benar tidak tahu apa yang dipikirkan oleh Lin Tian, ​​mungkin saja dia mendapatkan kerusakan otak karena disambar petir atau hal lainnya.

“Jika aku tidak salah ingat, Lin Ming bukan lagi anggota Klan Qilin. Kamu-lah yang mengusirnya. Daripada mempercayai putra-mu sendiri, kamu malah pergi dan mendukung seseorang yang membunuh klannya sendiri, dan bahkan ingin membunuh cucu-mu sendiri. Lin Tian, ​​kamu-lah yang paling tidak berhak untuk menuduh Lin Ming atas apapun!”

Tatapan Lin Tian semakin dingin, matanya jatuh pada Lin Gu.

Niat membunuh yang kuat meletus dari tubuhnya, diarahkan ke Lin Gu, “Lagipula apa hak mu untuk menyalahkan-ku!”


<< LMW 702

LMW 704 >>

2 tanggapan untuk “Legendary Master Wife – Chapter 703

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s