Legendary Master Wife – Chapter 702

Chapter 702 – Mata-Mata

Tiga hari telah berlalu sejak Petir Kesengsaraan berwarna hitam itu terjadi. Mereka yang punya keberanian melangkah ke arah Pegunungan Makam Hantu untuk melihat-lihat dan menemukan bahwa Gunung Tulang Rawan telah diratakan oleh kekuatan yang hebat dari Petir Kesengsaraan berwarna hitam itu.

Tanpa adanya pembatas alami untuk Gunung Tulang Rawan, istana yang tidak terlihat sepenuhnya terungkap di depan mata publik. Mereka telah mendengar kalau ada istana yang indah dan megah di Pegunungan Makam Hantu tetapi mereka tidak pernah memiliki kesempatan untuk melihat istana itu sebelumnya. Sekarang mereka hampir buta hanya dengan sekilas memandang.

Jadi, sebuah kisah tentang dua pangeran yang tinggal di istana baru-baru ini menjadi populer di Kota Tulang Putih.

Lin Ming dan Lin Gu datang menemui mereka setelah kejadian, tetapi mereka masih mengurung diri di ruang-rahasia mereka dan belum keluar. Mereka tidak tahu apa yang dilakukan oleh You XiaoMo dan Ling Xiao, tetapi untungnya mereka baik-baik saja, jadi mereka merasa tenang.

Lin Gu menghela nafas lega, “Ming, haruskah kita menunggu mereka keluar sebelum kita berangkat?”

“Aku khawatir kita tidak akan bisa menunggu lagi. Kita terdesak waktu. Tidak akan ada kesempatan lain jika kita terlambat. Bagaimana kalau begini? Aku akan meminta seseorang untuk tetap tinggal dan menunggu mereka keluar. Mungkin mereka bisa menyusul.” Lin Ming juga ingin menunggu mereka, tetapi waktu tidak menunggu siapa pun. Dia telah menerima kabar bahwa sekarang adalah waktu terbaik untuk menyerang.

“Baiklah kalau begitu.” Lin Gu menatap pintu ruang-rahasia yang tertutup rapat sebelum dia pergi bersama Lin Ming.

Dua hari kemudian, Lin Ming tiba di Gunung ZiHua bersama anggota TianGou. Gunung ZiHua terletak di salah satu rute untuk mencapai Klan Qilin. Tidak ada bahaya di perjalanan karena mengarah langsung ke Klan Qilin, jadi mereka sudah mengirim orang untuk menempati Gunung ZiHua sebelum rencana dibuat.

Pada saat mereka tiba, pasukan/kekuatan utama lain juga hampir tiba.

Klan Phoenix Iblis, Klan Naga Sejati dan Klan Kura-Kura Hitam berkumpul di Gunung ZiHua. Selain itu, ada kekuatan kecil lainnya yang tidak mau ditelan oleh Laba-Laba Hitam. Mereka pada dasarnya menerima cabang zaitun* yang disingkirkan.

*sebuah cabang zaitun digunakan untuk melambangkan perdamaian.

 

Tetapi, salah satu dari mereka tidak datang.

“Apa yang dikatakan Raja Ular Berkepala Sembilan?” Lin Ming tidak bereaksi banyak saat dia mendengarnya. Dia sudah lama menduga hal tersebut, tapi dia sedikit terkejut karena dia tidak berharap Raja Ular Berkepala Sembilan akan menolak begitu terus terang.

Ahli dari Klan Naga Sejati menggelengkan kepalanya, “Dia tidak mengatakan apa-pun. Justru dia menyuruh binatang iblis bawahannya memintaku untuk pergi. Kurasa dia tidak akan datang.”

Raja Ular Berkepala Sembilan tidak khawatir. Putra satu-satunya dan ‘menantu’-nya sedang bepergian entah kemana dan tidak ada jejak mereka yang bisa ditemukan. Dia bisa menemukan tempat baru untuk menikmati kehidupan di masa pensiun bahkan jika Xi Jing dikuasai oleh Lin ShaoYi. Benua TongTian begitu luas. Dia tidak perlu cemas kalau Lin ShaoYi akan menargetkannya setelah rencananya berhasil.

Meskipun dia kuat, dia tidak bisa membuat ombak-besar bahkan jika dia ingin dengan kekuatan Laba-Laba Hitam. Selain itu, dia tidak punya permusuhan dengan Laba-Laba Hitam. Alasan lain adalah dia tidak memiliki pasukan dan tidak mengancam bagi Lin ShaoYi.

“Karena dia tidak mau datang, itu terserah dia. Mari kita bahas rencana untuk menyerang Klan Qilin terlebih dulu.” Lin Ming tidak memaksanya untuk datang. Hal semacam ini bersifat sukarela.

Kekuatan utama segera berkumpul bersama. Karena mereka telah memutuskan untuk membentuk aliansi, mereka secara alami akan memiliki Kepala Aliansi. Masalah ini diangkat langsung pada awal pertemuan, tetapi tidak ada banyak perselisihan.

Pada dasarnya tidak perlu membahas hal semacam ini karena Klan Phoenix Iblis dan dua klan lainnya merasa kalau Lin Ming adalah yang paling cocok untuk posisi itu.

Salah satu alasannya adalah dia sangat kuat; seorang praktisi di bintang tujuh puncak cukup kuat untuk memimpin mereka dan meyakinkan kelompok/pasukan.

Bagaimanapun, yang paling penting adalah dia sangat familiar dengan Klan Qilin sehingga dia yang paling cocok untuk memimpin mereka. Bahkan jika beberapa orang memiliki keberatan di dalam hati mereka, mereka tidak berani untuk membahasnya.

“Terima kasih atas dukungan semua orang. Kalau begitu, Lin Ming ini tidak akan menolak.” Lin Ming menerima pujian mereka dengan sangat sederhana. Dia tidak ingin menyentuh tumpukan-kotoran* ini jika dia bisa, tetapi siapa yang meminta putra dan ‘menantu’-nya berada di tengah badai ini? Dia harus melakukannya bahkan jika dia tidak mau. Jika tidak, dia dan A-Gu akan khawatir.

*tumpukan kotoran : yang sama sekali tidak berharga / penuh omong kosong.

 

“Menurut informasi yang aku terima, Lin ShaoYi sekarang dalam kultivasi terpencil dan bersiap-siap untuk menerobos ke Yang Mahakuasa. Klan Qilin sekarang yang paling waspada, tetapi pada saat yang sama itu adalah kesempatan kita!”

“Apakah maksud Kepala Aliansi bahwa kita harus menyerang Klan Qilin sekarang?” Ahli dari Kura-Kura Hitam berpikir sejenak sebelum dia bertanya.

“Betul.”

“Tapi aliansi kita baru saja didirikan. Tidakkah akan terlalu tergesa-gesa untuk menyerang mereka sekarang? Lalu karena kita bisa memikirkan hal ini, mereka juga harusnya memiliki pemikiran yang sama. Aku menduga para ahli dari Laba-Laba Hitam juga berada di pihak Klan Qilin. Aku takut kita akan mengalami kerugian besar jika kita menyerang dengan gegabah.”

Lin Hui melirik pembicara kedua. Dia bukan ahli dari Klan Phoenix Iblis dan dua klan lainnya, tetapi seorang pemimpin pasukan kecil rezim independen di Xi Jing, yang bernama Long Jiao. Kultivasinya berada di Level Dua Belas bintang satu dan bentuk aslinya adalah Naga Air.

“Menurut Long Jiao apa yang harus kita lakukan?” Lin Ming bertanya bukannya menyangkal apa yang dia katakan.

Long Jiao langsung merasa malu dan dengan canggung berkata, “Aku hanya menyuarakan pikiranku. Kamu adalah Kepala Aliansi. Kepala Aliansi yang akan memiliki keputusan akhir tentang apakah kita harus menyerang Klan Qilin atau tidak.”

Lin Ming memberinya tatapan mendalam dan segera menjawab, “Pasti akan ada korban meninggal atau cidera. Tidak ada pertempuran yang bisa dihindari. Bahkan jika kita tidak menghadapinya sekarang, kita akan menghadapinya nanti, dan kemungkinan kita akan menghadapi Lin Shaoyi yang telah mencapai Yang Mahakuasa. Kita semua di sini adalah orang-orang pintar, tapi aku juga akan menghargai keputusanmu. Mereka yang tidak ingin pergi bisa tetap tinggal disini.”

Setelah itu, tatapan menusuk Lin Ming menyapu wajah semua orang satu per satu.

Seluruh ruang konferensi sunyi dan tidak ada yang berbicara. Bahkan Long Jiao yang baru saja mengajukan keberatannya, tidak mengungkapkan pendapatnya. Dia menundukkan lehernya dan tidak ada yang tahu apa yang dia pikirkan.

“Karena tidak ada yang keberatan, mari kita bahas rencana untuk menyerang Klan Qilin…” Lin Ming segera menyimpulkan karena tidak ada yang membuka mulut mereka setelah dia menunggu beberapa saat.

Malam pun telah tiba.

Biasanya orang bisa melihat bintang-bintang bersinar yang tak terhitung jumlahnya di Gunung ZiHua pada malam hari. Tetapi malam ini bintang-bintang telah ditutupi oleh awan hitam. Hanya beberapa bintang redup yang dapat terlihat samar-samar, seolah-olah bintang-bintang itu juga tahu kalau pertempuran sengit akan segera dimulai.

Pada saat keheningan, bayangan hitam dengan cepat dan diam-diam melompat turun dari Gunung ZiHua, lalu segera menghilang tanpa jejak.

……

……

Zu Ma sedang duduk dengan tenang di mejanya, ada ada selembar kertas tersebar di atasnya, kertas itu bergambar pola-pola aneh yang tidak bisa dimengerti orang lain. Dia mengangkat kepalanya setelah beberapa saat dan senyum aneh tiba-tiba muncul di wajahnya yang cantik dan bersih.

Keesokan harinya, Zu Ma tiba-tiba memanggil mereka semua sebelum Diao Xiong dan yang lainnya hendak pergi. Meskipun semua orang berpikir itu aneh, mereka masih berkumpul satu per satu.

Kalimat pertama Zu Ma menyebabkan semua orang berdebat di pertemuan tersebut. Dia benar-benar ingin mereka mengubah rencana yang telah mereka selesaikan beberapa hari yang lalu. Dong ChengTian yang sedikit pemarah adalah orang pertama yang mengajukan keberatan, “Mengapa?”

Tatapan tenang Zu Ma menyapu wajah semua orang. Setiap orang memiliki ekspresi berbeda di wajah mereka. Dia menjelaskan setelah beberapa saat, “Aku telah menerima laporan rahasia. Lin Ming diam-diam membagi pasukannya dan mereka bepergian dengan rute yang berbeda. Mereka sekarang sedang dalam perjalanan sehingga tidak perlu lagi bagi kita untuk mengepung Gunung ZiHua.”

“Bagaimana Gadis Suci bisa tahu tentang ini?” Diao Xiong bertanya.

Sudut bibir Zu Ma terangkat saat kilatan jahat melintas di matanya, “Karena orang-orangku telah menyusup ke dalam Aliansi mereka. Aku sudah tahu rute mereka dan orang-orang yang berpihak di aliansi, jadi aku ingin kalian mencegatnya dan membunuh mereka saat dalam perjalanan mereka kesini.”

“Kami mengerti. Apa yang harus kami lakukan selanjutnya?” Diao Xiong mengangguk.

Baru tiga puluh menit berlalu ketika mereka keluar dari ruang rapat. Setiap orang yang mendapatkan tugas mereka tidak tinggal berlama-lama dan mereka meninggalkan Klan Qilin bersama pasukan mereka.

Seorang pria muda diam-diam mengerutkan dahi di antara kerumunan.

Zu Ma berdiri dan melihat sosok mereka dari atas. Bibirnya terangkat perlahan dan senyumnya menjadi semakin aneh. Dia ingin melihat bagaimana pria muda itu akan menyampaikan pesannya kepada Lin Ming.

Dia selalu memiliki keyakinan kuat bahwa ada mata-mata di dalam Laba-Laba Hitam dan mata-mata itu memiliki posisi tinggi. Namun, dia tidak bisa menemukan kesempatan untuk menendangnya keluar. Dia pasti harus menjebaknya sekarang karena kesempatan telah muncul dengan sendirinya.

Lebih dari puluhan bayangan melintas menembus hutan lebat. Kecepatan bayangan begitu cepat sehingga mereka telah melakukan perjalanan beberapa ratus meter dalam sekejap mata. Saat mereka hendak melompati bukit di depan, salah satu dari mereka tiba-tiba menjerit kesakitan dan terjatuh dari pohon.

Yang lain segera berhenti dan Tao WenLiang sebagai pemimpinnya, segera berbalik dan mendarat di depan pria yang berteriak itu. Dia bertanya dengan cemas, “Ada apa?”

Pria itu meraih seekor ular berbisa yang dipukul-mati olehnya dari rerumputan dan dengan penuh kebencian berkata, “Ini salahku, aku sudah ceroboh dan digigit oleh binatang ini tadi. Sekarang racunnya sudah menyebar ke seluruh tubuhku.”

Tao WenLiang menarik tangan pria itu secara tiba-tiba dan mengeceknya sebelum dia membuka mulutnya, “Ini adalah binatang iblis Tingkat Sepuluh, Ular QingZhi. Ular ini pintar dalam menyelinapkan serangan dan sangat berbisa. Aku takut racunnya tidak akan bisa dikeluarkan dalam waktu singkat, jadi kamu harus kembali ke klan dan memikirkan solusi.”

“Lalu apa yang harus aku lakukan? Kita tidak bisa menunda rencana karena aku. Jika tidak, aku tidak bisa membebaskan diriku dari kesalahan jika Gadis Suci tersinggung.” Ada kekhawatiran yang muncul di wajah pria itu.

“Tidak ada yang bisa dilakukan!” Tao WenLiang memerintahkan, “Jangan ambil bagian dalam tindakan hari ini. Kamu harus kembali ke Klan Qilin sesegera mungkin dan meminta Gadis Suci untuk membantumu mendetoksifikasi racun. Haruskah aku mengirim seseorang untuk membawamu kembali?”

“Tidak, tidak, aku bisa melakukannya sendiri. Aku tidak bisa menunda rencana Gadis Suci.” Pria itu menggelengkan kepalanya sambil berjuang untuk berdiri.

Tao WenLiang menepuk pundaknya, “Baiklah, kamu berhati-hatilah. Kami akan pergi dulu.”

Sosok mereka menghilang dari pandangan pria itu tidak lama setelahnya. Pria yang tampak begitu khawatir sekarang menyeringai setelah akting-nya berhasil. Dia mengambil Pil anti-racun dan memakannya. Racun ular QingZhi segera dihancurkan/hilang.


<< LMW 701

LMW 703 >>

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s