Legendary Master Wife – Chapter 688

Chapter 688 – Orang Yang Diadu / Disalahkan

Setelah Perkumpulan Penyihir selesai, Benua TongTian akhirnya damai selama sebulan.

Tapi itu hanya sebulan. Seperti minyak dalam panci, pada awalnya, perlahan-lahan memanas, tetapi begitu mencapai titik didih, panasnya akan mampu membakar kulit seseorang.

Itulah situasi di Benua TongTian.

Selama sebulan itu, You XiaoMo tidak terburu-buru untuk menyuling pil. Begitu dimensinya berevolusi, beberapa perubahan drastis terjadi dan banyak hal yang perlu diperbaharui. Seperti pondok kayu dan pekarangannya, bahkan ladang ramuan ajaib, seolah-olah tumbuh kaki, membentang turun ke perbukitan hijau. Karena dia tidak yakin apakah pembagian ladang ramuan ajaib seperti sebelumnya, dia perlu mengeceknya.

Dia sibuk menjaga dimensinya sampai-sampai tidak mengetahui kalau Benua Selatan telah mencapai titik didihnya.

Setiap hari, Ling Xiao berada di istana atau di Daratan Tangisan Hantu. Sebagian besar waktu, dia ada di sana untuk mendengarkan laporan Tian Dao hanya jika ada sesuatu yang tidak bisa mereka selesaikan atau membutuhkan bantuan. Namun, sebagian besar perjalanan tidak berlangsung lebih dari beberapa hari, dan kadang-kadang dia akan kembali tepat waktu untuk makan malam.

Tapi, setiap sejak dia tahu tentang asal-usul aslinya, dia tidak pernah pergi untuk mencari Lin Gu.

Karena Lin Gu tahu tentang kepura-puraan Lin Ming yang menjadi Lord Qilin selama bertahun-tahun, Lin Ming pasti sudah memberitahunya tentang pembicaraan mereka, sehingga kemungkinan Lin Gu sedang menunggu Ling Xiao untuk menemuinya. Setelah dia menyadari kalau Ling Xiao tampaknya tidak memiliki niat untuk melakukannya, dia dengan diam-diam dan tidak begitu bijaksana menyuruh Tian Dao untuk mencaritahu pikiran Ling Xiao tentang masalah ini. Setidaknya sudah ada sepuluh kali.

Hari ini, Ling Xiao ditangkap-basah oleh Tian Dao di Daratan Tangisan Hantu.

“Tuan Muda, ada sesuatu yang ingin aku bicarakan, apakah kamu punya waktu?” Tian Dao berjalan mendekat, dengan wajahnya yang normal dan serius.

Ling Xiao memandang ke atas untuk memeriksa lokasi matahari, matahari hampir terbenam, dia menjawab, “Tidak juga.”

Tian Dao terdiam sebelum melanjutkan, “Ini penting.”

Ling Xiao tidak berubah, dia mengatakan itu yang terakhir, berarti yang terakhir kali. Untuk sesuatu yang dibodohi (ditipu) sekali saja sudah cukup, tidak mungkin dia akan dibodohi lagi. Bahkan terakhir kali bukan karena dia ceroboh tetapi karena setiap kali Tian Dao datang kepadanya itu untuk melaporkan sesuatu yang serius.

“Sebagai anggota intelijen, kamu seharusnya tidak berbohong.” Ling Xiao menjawab dengan tenang.

Tian Dao masih tanpa ekspresi saat dia berkata, “Terima kasih, Tuan Muda atas peringatanmu, Tian Dao akan selalu mengingatnya setiap saat. Aku tidak akan membuat kesalahan yang sama dua kali.” Dia juga ditekankan untuk tidak dipercaya pada tuan muda-nya, tetapi di atas kepalanya menjulang tuan-nya sebelumnya, yang bahkan lebih memusingkan. Terjebak di antara mereka berarti dia harus terjepit di kedua sisi.

Mata obsidian Ling Xiao menatapnya sebentar, seolah menyelidiki apakah dia berbohong atau tidak. Akhirnya dia dengan enggan mempercayainya kali ini, dan pergi bersamanya ke Paviliun Senyum.

.

.

Di Paviliun Senyum, Tian Dao mengeluarkan informasi terbaru yang didapat dari Binatang Musang.

Kali ini tentang Benua Selatan. Sebelum bekerja-sama dengan Binatang Musang, meskipun informan dari Daratan Tangisan Hantu cukup bagus, itu terbatas dalam Xi Jing. Adapun tempat-tempat di luar, mereka biasanya menerima informasi itu agak lama, kadang-kadang tiga atau empat hari setelahnya. Tetapi karena mereka memiliki kemampuan Binatang Musang, mereka bisa mendapatkan semua informasi pada hari itu.

Diberitakan, [Klan Darah Vermillion dan Aliansi Cang tidak lagi berperang dalam skala besar. Sebaliknya, itu hanya sebuah perkelahian kecil. Tampaknya kedua belah pihak telah memutuskan untuk mengambil waktu dalam memulihkan diri.]

Tanpa diduga, Tian Dao menolak gagasan itu, “Itu karena Klan Darah Vermillion.”

Karena hubungan antara You XiaoMo dan Klan Darah Vermillion, Daratan Tangisan Hantu memberikan perhatian ekstra pada klan, apa pun yang relevan dari jarak jauh dicatat, bahkan yang terjadi di wilayah mereka. Meskipun itu tidak terlihat seperti masalah besar, Tian Dao merasa perlu untuk memberitahukan hal ini kepada tuan muda dan istri tuan muda.

Ling Xiao memberi isyarat kepadanya untuk berbicara.

“Tuan Muda, apakah kamu masih ingat waktu kamu dan Tuan Muda You menetap di Kota Xing Luo? Sesuatu yang lain terjadi selama periode itu. Dan juga, aku mendengar kalau tuan muda bertarung melawan Kota Yu Xian, menyebabkan mereka kehilangan banyak ahli.” Tian Dao menjelaskan.

Ling Xiao mengangguk, “Ya, itu terjadi, apakah ada masalah?”

Ekspresi Tian Dao memiliki keanehan ketika dia berbicara, “Dari info yang aku kumpulkan, Klan Darah Vermillion sedang memburu seseorang dan orang itu memiliki wajah yang sama dengan yang digunakan oleh tuan muda sebelumnya.”

“Oh? Kamu yakin?” Tatapan Ling Xiao bersinar, akhirnya ada sesuatu yang menarik.

Tian Dao langsung tahu kalau dia membuat keputusan yang tepat dan melanjutkan, “Aku yakin. Orang itu seharusnya bernama Qiu Ran, seorang penyihir, tapi levelnya bukan yang sangat tinggi.”

Ekspresi Ling Xiao menjadi tertarik. Setelah beberapa saat dia mengeluarkan tawa kecil, “Itulah yang ingin kudengar. Dari apa yang kamu katakan, mungkinkah Klan Darah Vermillion dengan pengaruhnya di Benua Selatan, masih belum bisa menangkapnya?”

Tian Dao mengangguk, “Itu benar, orang itu memiliki beberapa keterampilan, melarikan diri tepat di bawah mata Klan Darah Vermillion, tapi aku mendengar Aliansi Cang juga menawarkan hadiah untuk penangkap-nya. Reaksi mereka agak aneh, karena dari penyelidikanku, Qiu Ran kemungkinan dari daratan lain, yang berarti tidak mungkin mereka akan saling bermusuhan.”

“Aku mengerti, awasi terus situasi di Benua Selatan dan beritahu Binatang Musang agar bawahannya mencaritahu keberadaan Qiu Ran. Jika mereka menemukannya, jangan lakukan apa pun, aku ingin tahu apa rencananya.” Ling Xiao dengan cepat mengambil keputusan tentang masalah ini.

Tian Dao tidak mengatakan apa-pun lagi. Dia sudah lama curiga kalau Qiu Ran ini adalah musuh Tuan Muda dan Tuan Muda You, jika tidak, mereka tidak akan menggunakan wajahnya saat melakukan kejahatan.

“Jika tidak ada hal lain maka aku akan pergi.” Ling Xiao berdiri, melemparkan kata-kata ini dan meninggalkan Paviliun Senyum.

Tian Dao menatap punggungnya, ingin berbicara tetapi pada akhirnya berhenti dan sebaliknya menghela nafas panjang. Itu sulir untuk menjadi biskuit yang terjepit tepat di tengah. Hanya ketika sosok Ling Xiao menghilang, tiba-tiba sosok seseorang keluar dari sisi Paviliun Senyum.

Tian Dao melihat ke belakang.

Dengan ekspresi pasrah, Lin Gu berkata, “Tampaknya dia masih belum menerimaku.”

Sejak mereka berbicara soal ayah dan anak, dia tidak pernah meninggalkan Daratan Tangisan Hantu, hanya menunggu Ling Xiao untuk menemuinya. Tapi, Ling Xiao hanya menjalani kehidupan sehari-harinya, seolah-olah dia tidak mengkhawatirkannya, sementara dia sedang menunggu dengan cemas.

Tian Dao tidak tahu kerumitan di benaknya, tetapi dia tahu kalau Tuan-nya secara mendadak menjadi Ayah-nya Tuan Muda. Dia merasa simpatik terhadap Tuan-nya, itulah sebabnya dia membantunya sepuluh kali, tetapi kali ini dia takut Tuan Muda tidak akan ramah terhadap hal itu dan tidak mengatakan apa-pun lagi.

Di antara kerumunan orang yang sibuk, sesosok yang licik berjalan di antara para pejalan kaki. Dia menjaga matanya tetap rendah, berjalan dengan hati-hati, seolah takut diperhatikan, meskipun dia terlihat sangat biasa, hampir sedikit jelek. Di wajahnya ada tahi lalat hitam yang sangat jelas, dengan satu pandangan orang akan mengalihkan pandangan mereka dengan jijik. Dia berjalan ke penginapan yang mencolok dan mendapat kamar dari meja depan. Tanpa ada yang memperhatikan, dia mengunci diri dan hanya sekali dia memastikan tidak ada yang mengawasi, dia mengeluarkan napas lega. Dia mengeluarkan pil ajaib dari tas ajaibnya dan memakannya. Seketika penampilan luarnya mulai berubah.

Terlihat di cermin adalah seorang pria paruh baya dengan janggut. Dia tidak tua tetapi matanya menakutkan dan dingin, seolah-olah terbaring di atas gunung es. Pria ini adalah Qiu Ran.

Qiu Ran tidak pernah menduga akan diinginkan oleh dua kekuatan utama dari Benua TongTian saat dia baru saja tiba. Jika dia tidak secara kebetulan memiliki Pil Pembentukan-Kembali (Self-Remoulding), dia pasti sudah ketahuan.

Kemudian, setelah dia melakukan penyelidikan, dia akhirnya mengerti masalahnya.

Tetapi karena dia tidak tahu apa yang terjadi, dia hanya tahu itu dilakukan oleh seseorang yang terlihat sangat mirip dengannya. Tapi, tidak ada seorang pun, terutama Klan Darah Vermillion yang akan mempercayainya, jadi dia hanya bisa melarikan diri seperti tikus limbah, diburu oleh semua orang.

Setiap kali dia memikirkan hal ini, Qiu Ran sangat ingin membunuh orang yang memiliki wajah yang sama dengannya.

Ketika dia berada di Benua Long Xiang, dia adalah penyihir berlevel tinggi yang dihormati oleh semua orang. Sekarang dia akhirnya berada di Benua TongTian, ber​​siap untuk membuat namanya tinggi, tetapi sebaliknya dikejar dan oleh dua pasukan utama juga. Setiap kali dia ingat bahwa dia bertanggung jawab atas tindakan orang lain, dia ingin membunuh pelakunya.

Sampai-sampai setiap malam dia bermimpi melakukannya.

“Tok, tok.” Tiba-tiba suara ketokan terdengar di pintu.

Qiu Ran, “Siapa itu?”

Segera, di balik pintu suara penjaga-penginapan bisa terdengar, “Tamu yang terhormat, barang yang kamu pesan ada di sini.”

Qiu Ran menghela nafas lega, “Masuklah.”

Penjaga-penginapan membuka pintu dan datang untuk membawa baskom air. Saat dia mau menutup pintu, sebuah bayangan melintas di jendela yang berdekatan dengan pintu.

Di Pegunungan Makam Hantu.

Setelah menghabiskan beberapa hari untuk membersihkan dimensinya, You XiaoMo memutuskan beristirahat dan mulai memperbaiki pil Samsara untuk Wei Bai. Dia tahu kalau sekarang Fu CangQiong akan sangat cemas.

Kali ini bisa memakan waktu hingga lebih dari sepuluh hari penyulingan dan dia tidak boleh diganggu selama proses, jadi Ling Xiao menyuruhnya menunggu selama dua hari. Karena apa yang terjadi terakhir kali soal Giant Roc, Ling Xiao tidak mau meninggalkannya sendirian sehingga dia memutuskan untuk secara pribadi menjaganya kali ini, setelah dia menyelesaikan pekerjaannya.

Dua hari kemudian, saat mereka berdua sudah siap, You XiaoMo mengeluarkan Kuali Surgawi-nya dan di bawah sinar matahari yang cerah tanpa awan yang terlihat, dia mulai menyuling pil Samsara.


<< LMW 687

LMW 689 >>

Iklan

2 tanggapan untuk “Legendary Master Wife – Chapter 688

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s