Rebith Of MC – Chapter 124

Chapter 124 – Ikuti Untuk Memanggil ‘Kakek’

Diterjemahkan Indo : Norkiaairy dari Kenzterjemahan.

Mengenai orang luar biasa yang mengatur seluruh zona aman menjadi satu penghalang besar, Huo Zaiyuan sangat tertarik. Jika ada kesempatan untuk melakukannya, dia ingin mengobrol panjang dengan mereka.

Berdiri di balkon, dia perlahan mulai menghitung sesuai dengan susunan zona aman. Meskipun kecepatannya sangat lambat, itu akurat. Saat dia menghitung, dia kagum dengan penemuan lain. Tidak hanya pemilik misterius ini yang mengatur seluruh zona ke dalam formasi Lima Elemen Delapan Trigram, susunan Tao Yin-Yang yang harmonis juga telah disembunyikan di dalam bagua, memungkinkan penjaga zona aman menjadi lebih kuat, lebih mantap dan lebih berenergi.

“Apakah ini karya ‘Sekolah Taoisme’? Sangat menarik…” Bergumam pada dirinya sendiri, Huo Zaiyuan akhirnya berbalik dan kembali ke ruangan.

Dengan Qin Jun dan Li Qing mengumpulkan begitu banyak kelelahan sepanjang perjalanan panjang, pasangan ini sekarang tertidur lelap. Oleh karena itu, dia tidak ingin mengganggu istirahat mereka dan membuat mereka menemaninya berjalan-jalan di luar … Selain itu, mereka akan tetap di sini tanpa batas sekarang setelah mereka mencapai tujuan mereka sehingga akan ada banyak kesempatan untuk menjelajahi basis Kota.

Dengan demikian, ia akhirnya memutuskan untuk kembali ke ruangnya. Dalam sekejap cahaya perak, Huo Zaiyuan menghilang dari kamar.

Roh pohon kecil yang menyiram tanaman dengan air yang diambil dari sungai kecil itu segera menjatuhkan apa yang dilakukannya dan terbang ke arah rumah bambu saat ia merasakan Huo Zaiyuan memasuki ruang.

“Cheep… (Guru).” Melemparkan diri ke arah Huo Zaiyuan, yang duduk bersila di lantai, mendarat di bahu manusia. Memberi Huo Zaiyuan ciuman sambutan, hasilnya menggosok pipinya melawan pemuda itu.

“Ini sudah sulit untukmu.” Huo Zaiyuan berkata sayang. Dia benar-benar mencintai roh pohon kecil pekerja keras ini.

Sejak dia mengizinkan makhluk kecil itu untuk tinggal di ruang angkasanya, semuanya menjadi sangat rapi dan teratur. Juga, fakta bahwa ia mampu menembus ke tingkat keempat ini dengan cepat adalah semua berkat mahluk kecil yang dengan sadar menyiram pohon persik setiap hari.

Karena upaya roh pohon, pohon persik dalam larik pertama, kedua, dan ketiga akan berbuah kira-kira setiap sepuluh hari. Setiap kali mereka melakukannya, Huo Zaiyuan akan menghargai makhluk pekerja keras dengan satu buah persik dan menggunakan sisanya untuk membuat jus persik.

Sekarang setiap kali dia memasuki ruang untuk berkultivasi, dia akan selalu minum seteguk jus sebelumnya. Hasil dari ini sangat bagus, memungkinkan dia mencapai dua kali efek dengan hanya menggunakan setengah dari usaha. Setengah hari berkultivasi sebanding dengan tiga atau empat hari kerja.

Setelah bermain dengan roh pohon kecil untuk sementara waktu, dia minum seteguk jus buah persik dan mulai bermeditasi. Dengan setiap daya tarik, energi spiritual yang kaya merembes ke dalam tubuhnya, menjadi lebih padat setiap saat. Dia bisa merasakannya beredar melalui pembuluh darah dan arteri sebelum menetap di bidang kehangatan di perutnya.

Sebelum dunia berubah dalam kehidupan sebelumnya, Huo Zaiyuan telah membaca lebih dari beberapa novel xianxia dengan Immortals dan budaya kultivasi. Dia telah memainkan beberapa permainan serupa juga, jadi dia sadar bahwa di dalam tubuh pembudidaya fiktif, ada inti di dalamnya. Namun, kultivasi kehidupan nyata berbeda dari permainan. Dari tingkat pertama hingga tingkat keempat, selain memiliki energi internal yang berlimpah, dia tidak memiliki inti…

Oleh karena itu, ia mencurigai metode kultivasinya berbeda dari mereka, yang menurutnya adalah hal yang baik…

Setelah bermeditasi di ruang untuk waktu yang cukup lama, ketika Huo Zaiyuan muncul di ruangan, langit di luar telah menjadi lautan merah dan oranye.

Keheningan menembus seluruh unit, jelas menunjukkan Long Zhanye belum kembali. Karena ini adalah lantai tertinggi bangunan, interiornya belum gelapberkat matahari yang masih terbenam. Menilai situasinya selama beberapa detik lagi, dia akhirnya memutuskan untuk mandi dan memasak makan malam.

Karena ada soket listrik di rumah, penanak nasi yang Huo Zaiyuan temukan  di pusat perbelanjaan Kota X akhirnya dapat dimanfaatkan dengan baik. Setelah membilas beras dan memasaknya, dia mengambil beberapa ikan, daging dan sayuran.

Sejak mereka berempat membentuk tim kelompok  dari Kota Z sampai ke Kota A, selama keadaan memungkinkannya untuk memasak, keempatnya selalu memiliki makanan hangat dan makanan enak. Menambahkan bersama persediaan di ruang interdimensional dan cincin penyimpanan Li Qing, mereka memiliki semua yang mungkin mereka butuhkan. Bahkan setelah memasak begitu lama, menurut perkiraan Huo Zaiyuan, mereka masih bisa mengadakan pesta setiap hari selama delapan atau sembilan tahun. Tentu saja, mereka tidak akan makan banyak dalam satu hari, jadi lamanya waktu antara sekarang dan kapan mereka akan kehabisan makanan mungkin lebih dari satu dekade. Juga, bahkan jika semua daging selesai, dia masih memiliki buah segar dan sayuran yang ditanam di ruangnya yang tidak akan pernah habis.

Melihat dapur sendirian, itu bahwa Long Zhanye adalah seseorang yang tidak bisa memasak untuk menyelamatkan hidupnya. Selain beberapa wajan baru, panci, sendok dan peralatan dapur lainnya, bahkan tidak ada kompor di sini.

Karena itu, Huo Zaiyuan juga mengambil kompor dan sebotol gas, meletakkannya di meja dapur sebelum mencuci sayuran dan memotong daging.

Dia tidak tahu apakah Long Zhanye ingin makan malam setelah kembali dari pertemuannya, tetapi setelah keduanya menjadi pasangan, Huo Zaiyuan menjadi terbiasa membuat makanan untuk dua orang. Dalam hal apapun, ruangnya bahkan lebih baik daripada kulkas jadi jika Long Zhanye belum kembali setelah dia selesai memasak, dia hanya akan menyimpannya di ruang angkasa.

Sekarang, Huo Zaiyuan tidak mengkonsumsi daging. Paling-paling, ia hanya minum beberapa suap sup di bawah tak kenal lelah Long Zhanye yang memikat. Tapi Long Zhanye, di sisi lain, adalah seseorang yang suka makan daging setiap kali makan. Tentara itu juga menyukai makanan pedas dan gurih, yang merupakan kebalikan dari Huo Zaiyuan. Oleh karena itu, dia selalu menyiapkan lima hidangan: dua daging, dua sayuran dan satu sup. Adapun Li Qing dan Qin Jun, preferensi mereka tidak terlalu berbeda dari Long Zhanye, itulah sebabnya memasak untuk ketiganya bukanlah tekanan.

Berbicara tentang Li Qing dan Qin Jun, dia juga tidak yakin jika mereka berdua akan bangun pada waktunya untuk makan malam bersama.

Hari ini, Huo Zaiyuan menyiapkan jamur shitake dalam sup kaldu bebek dan bebek tumis pedas. Memotong bebek dan jamur menjadi potongan-potongan yang cukup besar, ia meletakkan semuanya ke dalam panci berisi air dan membuatnya mendidih. Setelah daging bebek dimasak, ia mengeluarkannya dari panci dan menempatkannya ke dalam panci yang dipanaskan. Menambahkan paprika merah, daun bawang, bawang merah, dan jahe pada daging, ia menggorengnya bersama-sama untuk sementara sebelum menyajikannya di atas piring, menebarkan beberapa sejumput biji wijen di atasnya. Hidangan daging lainnya adalah daging babi rebus dan acar Cina. Tumis tofu dan campuran jamur hitam, jamur shitake dan kubis Cina membentuk dua hidangan sayuran. Sama seperti Huo Zaiyuan hampir selesai dengan memasak, pintu depan terbuka, menunjukkan kembalinya Long Zhanye.

“Kakek, dengarkan aku, sebenarnya..”

“Jangan katakan lagi. Aku pasti tidak akan menyetujuinya!”

Orang lain memasuki pintu setelah Long Zhanye. Dengan satu kata “kakek” dari mulut tentara, itu sudah cukup untuk membiarkan Huo Zaiyuan tahu identitas orang asing ini. Panglima Long, Long Haotian.

Mendengar cuplikan percakapan antara kakek dan cucu, tampaknya mereka terjebak dalam perdebatan tentang beberapa hal. Huo Zaiyuan diam-diam bertanya-tanya apakah dia harus pergi keluar dan menanyakan apakah semuanya baik-baik saja ketika topik percakapan bergeser.

“Tetapi aku…”

“Tidak perlu dijelaskan. Oh Betapa harumnya…”

Nada serius Kakek Long tiba-tiba berubah. Pada suara menampar panik sepatu di ubin sebagai seseorang berjalan di atasnya, Huo Zaiyuan melirik sambil membawa panci sup ke meja hanya untuk membeku, bengong. Karena di ambang pintu ruangan berdiri seorang penatua yang tampak megah dengan kepala penuh rambut putih, terbungkus seragam militer hitam, mata berkilauan tertuju pada pemuda.

“Eh…”

“Hidangan apa yang kamu masak? Baunya enak, benar-benar harum! Dapatkah aku mencoba merasakannya? ” Panglima Tertinggi yang megah telah diredupkan menjadi anak serakah terhadap beberapa hidangan aromatik yang diletakkan di atas meja.

Berhadapan dengan Long Haotian yang telah dia dengar begitu banyak tetapi belum pernah bertemu, Huo Zaiyuan merasa sedikit cemas dan gugup. Sekarang, bagaimanapun, ketegangan di tubuhnya mengendur ketika penampilan Panglima Tertinggi saat ini tidak begitu mengintimidasi.

Mulut melengkung menjadi senyum, Huo Zaiyuan menawarkan sepasang sumpit ke Long Haotian. “Panglima… Panglima Long, silahkan.”

Karena ini adalah pertemuan pertama mereka, mereka berdua tidak akrab sama sekali. Memanggil “kakek” , ini akan menjadi terlalu intim dan tidak pantas, yang akan meninggalkan lawan dengan kesan buruk. Dengan demikian, dengan pemikiran ini, dia setuju untuk memanggilnya  Long Haotian sesuai dengan pangkat militernya.

Mengambil sumpit yang ditawarkan, Long Haotian menargetkan bebek pedas terlebih dahulu. Saus pedas mematikan mulutnya dan menyebar ke seluruh lidahnya.Benar, benar, itulah rasa ini! Sangat lezat! Dengan sekejap menyumpitkan terhadap hidangan  yang lain, dia mengambil sepotong daging babi yang direbus.

Ketika Long Zhanye memasuki dapur dengan kekhawatiran tertulis di seluruh wajahnya, pemandangan kakeknya yang menggerutu dengan ketidaksenangan beberapa saat yang lalu sekarang berdiri di depan meja, mencuri gigitan dari piring ini dan piring itu seperti anak kecil, menyebabkan dirinya terdiam sesaat. .

Kenapa dirinya tidak sadar kakeknya memiliki sisi rakus seperti itu?

“Kakek, kita belum selesai membahas masalah ini.”

“Apakah kamu mengacu pada anak ini?” Mengusir potongan daging bebek ke mulutnya, Long Haotian menunjuk Huo Zaiyuan dengan ujung sumpitnya.

“Ya.”

“Tidak, tidak buruk, tidak buruk. Lakukan apa pun yang kamu suka. Urusan anak-anak bukanlah sesuatu yang akan dipikirkan lelaki tua ini.”

Wajah tampan Long Zhanye mencerah dengan gembira segera setelah kakeknya mengucapkan kata-kata itu, jantungnya berdegup seolah-olah seribu kuda sedang berlomba.

Oi, dirinya berbicara dan membujuk dari siang hingga malam, sampai air liurnya hampir kering. Orang tua ini memasang wajah yang tabah melaluinya tanpa niat untuk menyerah. Sekarang di hadapan beberapa hidangan lezat, dia setuju dengan begitu mudah…

Apakah kakek menarik kakinya selama ini?

“Kakek, bukankah kamu bilang kamu pasti tidak akan setuju?”

“Ketika kamu pertama kali menghubungiku, kamu mengatakan kamu tidak dapat menemukan ‘Huo Zaiyuan’ ini. Aku pikir karena kamu tidak dapat menemukan orang itu, aku  akan menemukan seorang wanita untuk merawatmu. Tapi sekarang kamu bilang kamu suka pria muda. Bagaimana mungkin seorang anak muda merawatmu dengan baik? Tentu saja aku tidak akan setuju. Tapi, sekarang aku tahu anak ini adalah seorang juru masak yang terampil, dan juga cukup tampan… dia menyenangkan mata pria tua ini, jadi aku berubah pikiran.” Ekspresi Long Haotian berubah serius lagi, mengincar cucu berharga ini yang mencabik-cabik mejanya sore ini.

Ck, bocah ini benar-benar tidak bisa melewati hari tanpa pertengkaran dengan lelaki tua ini.

“Kakek, terima kasih,” kata Long Zhanye dengan senyum mempesona saat dia memeluk Long Haotian.

“Hmph, pergilah, pergilah. kamu tidak menghargai kakekmu bahkan sedikit pun. Aku membesarkanmu dan mengkhawatirkanmu dengan sia-sia,” Long Haotian mengomel, melepaskan cucunya yang berharga sebelum berjalan ke arah Huo Zaiyuan dan menatapnya.

Mengejutkan sedikit karena menjadi sasaran pengamatan intens Long Haotian, jejak rasa gugup muncul di hatinya lagi.

“Panglima Long, bolehkah aku bertanya … apakah ada masalah?”

“Tidak ada. Hmm … sangat bagus. Tidak perlu memanggilku Panglima Tertinggi. Ikuti Zhanye dan langsung panggil aku kakek.” Long Haotian mengangguk puas.Namun, kata-kata berikutnya hampir menyebabkan Long Zhanye dan Huo Zaiyuan pingsan karena malu. “Aku katakan, cucu yang berharga, tidak peduli bagaimana akumelihat, anak ini seharusnya tidak lebih dari lima belas atau enam belas tahun. Bisakah kamu benar-benar membawa dirimu untuk menanganinya?”

“Ka – kakek … aku  sudah melewati ulang tahun kedelapan belasku…” Huo Zaiyuan mengoreksi dengan wajah penuh garis-garis hitam.

Apakah dia benar-benar terlihat semuda itu?

“Benar-benar tidak tahu ah. Lalu … siapa namamu?”

“Huo Zaiyuan.”

Clang –

Sumpit di tangan Kakek Long jatuh ke tanah saat dia menatap Huo Zaiyuan dengan tercengang.

-Airy = Bruahahhahaha, Kakek ter-suap sudah dengan makanan enak shou pertama kita…khu khu khu


<< Rebith Of MC 123

Rebith Of MC 125 >>

Iklan

3 respons untuk ‘Rebith Of MC – Chapter 124

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s