Legendary Master Wife – Chapter 671

Chapter 671 – Kerjasama

Ketika keduanya kembali ke Hotel WuShuang, manager mengatakan kepada mereka bahwa ada seseorang yang ingin bertemu mereka dan menunggu mereka di dalam kamar.

You XiaoMo terkejut. Siapa yang akan datang untuk mencari mereka saat ini? Baru setelah mereka kembali ke kamar, dia tahu itu Jiu Ye dan Qiao WuXing.

Keduanya ada di sana setelah kompetisi mereka selesai. Itu adalah pertarungan yang sulit, tetapi mereka berhasil lolos. Alun-alun itu terlalu besar, dan pikiran You XiaoMo ada di pertandingan, jadi setelah selesai, dia pergi untuk berbicara dengan Ling Xiao tentang pertandingan itu. Pada saat dia ingat, mereka sudah kembali di hotel.

Qiao WuXing dan Jiu Ye ada di sana untuk memberi selamat kepadanya atas lolosnya ronde pertama dan memberitahunya tentang isi ronde kedua pada saat yang sama.

Guru mereka adalah juri. Meskipun mereka tidak bisa memberitahu Jiu Ye dan Qiao WuXing apa isi ronde kedua secara langsung, mereka masih bisa memberikan petunjuk. Keduanya sangat cerdas, sehingga tidak butuh banyak bagi mereka untuk mengetahuinya.

Ling Xiao menatap Qiao WuXing dan Jiu Ye, tiba-tiba berkata, “Kamu berdua tidak di sini hanya untuk memberi tahu kami tentang ini, kan?”

Qiao WuXing dan Jiu Ye saling bertukar pandang. Mereka tidak mengira Ling Xiao akan begitu peka, berhasil mengetahui kalau mereka memiliki sesuatu yang lain untuk dikatakan. Tapi, keduanya tidak menunjukkan keterkejutan mereka.

You XiaoMo berkedip. Dia belum menyadari bahwa keduanya memiliki sesuatu yang lain di dalam pikiran mereka.

Qiao WuXing berkata, “Itu benar, Saudara Ling. Kami memang datang untuk sesuatu yang lain. Ini informasi penting, Guru-ku mengatakan padaku untuk menyampaikannya kepadamu…”

Lalu dia menjelaskan semuanya.

Dua jam sudah berlalu setelah keduanya dikirim pergi. You XiaoMo kembali ke kamarnya, masih berusaha mencerna apa yang telah dikatakan kepadanya. Hanya saja sampai sekarang dia menyadari bahwa situasi di Benua TongTian sedang diperbaiki. Dia mengira hanya Benua Selatan, XiJing, dan DongZhou yang berperang. Dia tidak menduga kalau BeiDong dan ZhongTian tidak berhasil menghindarinya juga. Ini permainan langit!

BeiDong selalu menjadi daerah yang paling kacau, bahkan lebih buruk daripada XiJing, karena ada banyak penjahat dan orang-orang kejam lainnya di sana. Sebagian besar dari mereka hanya ada di sana karena mereka tidak bisa menetap di daerah lain, atau mereka kabur karena mereka telah membuat musuh dari beberapa kelompok yang kuat.

Setelah perang meletus di Benua Selatan dan XiJing, BeiDong juga mulai turun ke dalam kekacauan. Sebenarnya, situasi di BeiDong tidak pernah diselesaikan. Satu-satunya alasan semuanya tidak pergi ke neraka adalah dikarenakan kekuatan Benua TongTian yang menjaga keadaan tetap stabil.

Meskipun BeiDong sebagian besar terdiri dari orang buangan dan orang yang diasingkan, itu bukan berarti mereka tidak memiliki potensi. Kekuatan ini tahu di mana mereka bisa mendapat untung, dan jika perang menghancurkan daerah tersebut, itu tidak berarti apa-pun bagi mereka. Jadi jika mereka bisa mempertahankan situasi dengan stabil, mereka akan melakukannya.

Sekarang, semua kekuatan itu sibuk dengan masalah mereka sendiri dan tidak punya energi untuk disisihkan di BeiDong, sehingga situasi BeiDong berada di ujung jurang. BeiDong bahkan lebih kacau daripada Benua Selatan dan XiJing dengan agresi yang meletus di seluruh wilayah. Situasi disana telah benar-benar lepas kendali.

Serikat Penyihir dan Serikat Transfigurasi Binatang merencanakan untuk mengendalikan situasi di BeiDong sementara waktu.

ZhongTian adalah satu-satunya daerah yang tidak terpengaruh oleh perang, dan ini berkat Ling Xiao yang menyingkirkan Istana TongTian dari situasinya. Jika tidak, dua serikat besar akan menerima pukulan dan mereka mungkin kehilangan banyak ahli. Tapi, rencana ini terganggu secara tak terduga. Perkumpulan Penyihir adalah bagian dari gangguan, tetapi alasan sebenarnya adalah sesuatu yang lain, yang dibicarakan oleh Qiao WuXing ke Ling Xiao.

Ketika Ling Xiao telah memimpin orang-orang untuk melawan Istana TongTian, ​​Kaisar TongTian telah melarikan diri bersama bawahannya, dalam keadaan terluka, dan tidak ada lagi yang terdengar dari mereka setelah itu. Dua serikat besar awalnya berpikir kalau mereka melarikan diri dari ZhongTian karena begitu mereka ditemukan, yang pertama datang mencari mereka adalah dua serikat besar.

Alasan untuk itu adalah dikarenakan ada murid dari dua serikat besar yang bergabung dengan Istana TongTian. Meskipun mereka tidak dipenjara untuk digunakan sebagai pakan ternak, mereka telah dipaksa untuk bersumpah kesetiaan yang tak terpatahkan kepada Istana TongTian, ​​dan konsekuensinya bahkan lebih buruk bagi mereka daripada bagi orang lain.

Setelah insiden Istana TongTian, ​​orang-orang ini semuanya kembali ke serikat mereka, tetapi mereka dalam kondisi yang buruk. Mereka mungkin mendapatkan kembali kebebasan mereka, tetapi mereka selamanya akan menanggung konsekuensi dari melanggar sumpah sampai mereka benar-benar hancur, sampai jiwa mereka lenyap dari siksaan atau sumpah itu berhenti menghukum mereka.

Banyak dari orang-orang ini adalah murid dari anggota serikat tertinggi. Mereka menyimpan rahasia ini untuk menghindari Guru-nya terseret ke dalamnya. Bagaimanapun, Istana TongTian adalah kelompok paling misterius di benua TongTian dengan kekuatan besar yang tak terhitung jumlahnya. Tak satu pun dari mereka yang berani memberitahu Guru mereka.

Jadi, dua serikat besar secara alami membenci Kaisar TongTian.

Awalnya, mereka mengira Kaisar TongTian tidak lagi berada di ZhongTian, ​​tetapi Guru Qiao WuXing dan Guru Jiu Ye telah memperhatikan beberapa keanehan. Mereka yakin bahwa Kaisar TongTian tidak benar-benar meninggalkan ZhongTian. Sebaliknya, sangat memungkinkan dia bersembunyi di suatu tempat di sekitar ZhongTian, beristirahat, dan bersiap untuk menyerang lagi pada kesempatan paling awal. Selain itu, dia juga meminta para bawahannya menyusup ke Kota ZhongXin.

Jika begitu, maka itu tidak cukup untuk membuat dua serikat besar merasa khawatir. Old Shen dan Lei Gong telah menemukan kalau ada kemungkinan yang mana Kaisar TongTian telah menatap di kedua serikat untuk waktu yang lama, dan jika bukan karena kejadian itu, kedua serikat mungkin sudah jatuh ke dalam tangan sekarang. Setelah mempertimbangkan dengan cermat, mereka memutuskan untuk bersekutu dengan Ling Xiao.

Qiao WuXing dan Jiu Ye hanya di sini untuk menyampaikan kata-kata itu. Secara spesifik harus dibicarakan secara langsung, tetapi keduanya berharap untuk menangani ini sesegera mungkin.

You XiaoMo menggosok dagunya, dengan perenungan mendalam saat dia duduk di depan Ling Xiao, menatapnya dengan mata lebar. “Jika Kaisar TongTian punya rencana untuk dua serikat, kalau begitu akankah dia mengambil Perkumpulan Penyihir sebagai kesempatan untuk menyerang?”

“Apakah kamu bahkan perlu memikirkannya?” Balas Ling Xiao.

“Apa?” Otak You XiaoMo terasa macet.

Ling Xiao menatapnya, seolah-olah sedang berusaha mengkomunikasikan sesuatu ke dia melalui tatapannya. “Meskipun itu adalah Perguruan XiaoYao yang menjadi tuan rumah dari Perkumpulan Penyihir, kedua serikat juga membantu. Untuk memastikan bahwa perkumpulan penyihir berjalan semulus mungkin, mereka telah mengirim beberapa orang untuk mengawasi situasi.”

“Dengan itu, akan ada lebih sedikit orang yang menjaga markas mereka, dan Istana TongTian memiliki kesempatan, iya kan?” You XiaoMo segera menindaklanjutinya. Adapun apa yang sedang coba diungkapkan Ling Xiao dengan tatapannya, You XiaoMo ingin berkata kalau dia belum melihatnya. Bahkan jika dia lihat, dia akan bertindak seolah-olah tidak lihat.

Ling Xiao berkata, “Benar. Ini adalah satu-satunya kesempatan Kaisar TongTian. Jika dia ingin bangkit lagi, maka dia harus bergantung pada dua serikat besar, tetapi tidak ada cara bagi serikat akan membantunya, jadi satu-satunya pilihan adalah mengambilnya dengan paksa. Jika dia melewatkan kesempatan ini, maka mungkin saja butuh waktu sepuluh tahun lagi sebelum dia bisa mendapatkan kesempatan lain.”

Old Shen akan menemuinya sebelum kompetisi dimulai besok untuk membahas hal ini.

.

.

Keesokan harinya, keduanya bangun pagi. Atau, bisa dikatakan, You XiaoMo ingin bangun pagi, tetapi satu orang lagi tidak mau bekerja sama.

You XiaoMo melompat dari tempat tidur dan menarik Ling Xiao. “Cepat dan bangun atau jika tidak kita akan terlambat. Mengabaikan janji adalah perilaku yang buruk!”

Ling Xiao tetap berbaring di tempat tidur, satu tangan menopang kepalanya, membiarkan You XiaoMo menariknya dengan sia-sia. Dia hanya memperhatikan yang lain dengan mata menyipit, dengan tenang mengingatkannya, “Aku-lah yang ingin mereka temui, bukan kamu.”

You XiaoMo melempar pakaian yang tergantung di layar ke Ling Xiao. “Masih ada dua jam sebelum ronde kedua. Ada banyak waktu, jadi aku akan pergi denganmu, setelah itu pergi ke alun-alun.”

Ling Xiao tiba-tiba mengangkat tangan dan meraih lengannya, menariknya ke bawah. You XiaoMo jatuh ke dalam pelukan Ling Xiao, hidungnya menjadi merah saat menabrak dada kokoh Ling Xiao. Mungkin akan terlihat seperti dia baru saja menangis bagi orang luar.

“Istriku tersayang, urusan semacam itu tidak akan memakan waktu dua jam. Lima belas menit saja sudah cukup.” Ling Xiao memeluk yang lain di bawah tubuhnya, menyentuh leher You XiaoMo.

You XiaoMo sama sekali tidak percaya. Kerjasama semacam ini harus direncanakan dan dipikirkan dengan cermat. Jika mereka secara tidak sengaja melewatkan satu detail, maka itu akan mengerikan!

Tapi, kekhawatirannya jelas bukan bagian dari pertimbangan Ling Xiao. Atau, lebih tepatnya, itu bukan sesuatu yang penting bagi Ling Xiao. Pada akhirnya, keduanya menghabiskan satu jam penuh berpelukan di tempat tidur sebelum turun ke lantai bawah.

Setelah pertandingan kemarin, You XiaoMo menjadi terkenal dan namanya telah menyebar ke seluruh Kota ZhongXin, termasuk Hotel WuShuang. Tadi malam, lobby dipenuhi dengan diskusi yang mengebu-gebu.

Begitu keduanya tiba, lobby menjadi sunyi senyap.

You XiaoMo memperhatikan bahwa ada orang-orang yang diam-diam menatapnya, tetapi ketika dia melihat sekeliling, mereka memalingkan muka. Tak lama kemudian, lobby kembali hidup, semua orang berpura-pura mengobrol dengan santai. Namun, ketika dia menarik kembali tatapannya, tatapan lain itu kembali padanya.

Di antara orang-orang ini adalah mereka yang membuat taruhan ketika You XiaoMo pertama kali menginap di Hotel WuShuang.

Saat mereka mendapat kabar angin soal terobosan kelas lima ke kelas enam, mereka nyaris membuat diri mereka sendiri ketakutan. Setelah itu, mereka bersyukur bahwa You XiaoMo tidak cukup picik untuk menyimpan dendam. Jika tidak, bahkan memiliki sembilan nyawa tidak akan cukup untuk membantu mereka.

Old Shen dan Lei Gong keduanya adalah juri dan tinggal di gedung baru di alun-alun. Setelah mereka selesai mendiskusikan bisnis, mereka bisa keluar langsung untuk kompetisi. Tapi, pada saat keduanya tiba, hanya ada setengah jam tersisa sebelum kompetisi dimulai.

You XiaoMo mengira mereka akan kehabisan waktu, tetapi itu benar-benar seperti yang dikatakan oleh Ling Xiao; mereka hanya butuh waktu lima belas menit untuk menyelesaikannya. Pada saat dia tersadar, mereka sudah sampai di alun-alun.


<< LMW 670

Iklan

3 respons untuk ‘Legendary Master Wife – Chapter 671

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s