Legendary Master Wife – Chapter 668

Chapter 668 – Keberuntungan Dan Nasib Buruk

Di alun-alun besar, jumlah kepala yang berdesakan lebih padat dari waktu pendaftaran tiga hari yang lalu. Jika seseorang memiliki trypophobia, mereka tidak akan tahan.

Hari ini adalah tanggal resmi dimulainya Perkumpulan Penyihir. Selain peserta, di sekitar diisi oleh kerumunan penonton. Perguruan XiaoYao berantakan karena kurangnya orang dalam waktu yang sibuk ini, sehingga mereka harus meminta bantuan dari dua serikat lainnya.

You XiaoMo dan Ling Xiao berpisah di pintu masuk.

Pintu masuk memiliki dua terowongan, satu menuju auditorium sedangkan yang satu lagi ke ruang kompetisi.

Selain wasit dan para peserta, tidak ada orang lain yang diizinkan masuk ke sana. Bahkan para juri berada di luar di area mereka.

Berbicara tentang para juri, kali ini ada lima diantaranya. Ada Kepala Dekan yang terkenal dan kepala penatua dari Perguruan XiaoYao, tiga lainnya berasal dari Serikat Penyihir dan Serikat Transfigurasi Binatang. Guru Jiu Ye dan Guru Qiao WuXing ada di antara mereka.

Hanya ada lima belas menit lagi sebelum kompetisi dimulai dan lima juri sudah duduk.

Begitu You XiaoMo masuk, dia langsung melihat Jiu Ye dan Qiao WuXing. Keduanya tiba lebih awal dan menunggunya di pintu masuk. Meskipun ada banyak orang yang lewat, tetapi ketika dia masuk, mereka langsung bisa melihatnya.

“XiongDi XiaoMo, sini!”

You XiaoMo mendengar suara Qiao WuXing dan menengok ke atas untuk melihatnya sedang melambaikan tangan. Di sampingnya adalah si tampan-dingin, Jiu Ye. Dia langsung berjalan mendekat.

“Kalian sudah menunggu di sini daritadi?” You XiaoMo berjalan mendekat dan menyapa mereka sambil tersenyum. Dia mengabaikan tatapan iri dari peserta lain, lagipula, ada perbedaan besar antara membentuk kelompok dan tidak.

“Belum terlalu lama. Bagaimanapun, masih ada lima belas menit sampai kompetisi dimulai, kami akan menunggu juga!” Qiao WuXing berkata dengan santai, itu memang benar.

You XiaoMo menggosok hidungnya.

“Kompetisi berikutnya kemungkinan akan menjadi pertarungan campuran. Hati-hati, banyak dari mereka yang menargetkanmu.” Jiu Ye berkata dengan wajah tampannya yang tenang.

You XiaoMo tahu siapa yang dia bicarakan. Tapi ngomong-ngomong, dia menyadari kalau dia memiliki banyak musuh.

Ada Zu Ma dari Laba-Laba Hitam, dia harus tahu keberadaan mereka, setelah Pameran Dagang selesai, mereka tidak menyembunyikan penampilan mereka. Jadi, pada saat ini, dia harusnya tahu itu mereka. Adapun Klan Darah Vermillion, dia tidak tahu siapa yang akan dikirim oleh You ZhenTian, ​​tapi dia yakin kalau mereka akan menggunakan kesempatan ini untuk melawannya.

Ada dua lagi.

You XiaoMo tidak melupakan Su Lang dan Yan Hui, yang keduanya penyihir, serta menjadi bagian dari Laba-Laba Hitam. Keduanya mungkin juga akan berpartisipasi, dia harus memperhatikan hal itu juga.

Tampaknya hanya ada empat orang, tetapi sulit untuk mengatakan apakah mereka ada yang menyempil lagi.

You XiaoMo memikirkannya dan berkata, “Jangan khawatir, bahkan jika itu adalah pertempuran campuran, kupikir seharusnya aku tidak cukup sial untuk menghadapi Laba-Laba Hitam dan Klan Darah Vermillion pada saat yang sama. Bahkan jika hal itu terjadi, aku juga tidak terlalu lemah.”

“Itu benar, keberuntunganmu selalu baik!” Qiao WuXing berkata sambil tertawa.

Lima belas menit tanpa terasa berlalu ketika mereka berbicara dan dengan itu suara dering besar menyebar melalui alun-alun dari sebuah gong. Obrolan yang keras perlahan menjadi sunyi senyap.

Orang yang keluar untuk berbicara adalah kepala sekolah dari Perguruan XiaoYao. Kepala Dekan adalah seorang pria tua yang tampak pikun, dengan punggung sedikit bungkuk, rambut putih dan janggutnya hitam dan putih. Dia selalu tersenyum, seperti seorang penatua yang baik hati. Suaranya dalam, dan hampir mencapai telinga semua orang.

Kepala Dekan hanya mengatakan beberapa pernyataan pembukaan dan langsung menuju ke acara utama. Topik utama adalah beberapa penjelasan dari peraturan, salah satunya sangat penting.

Sebagai penyelenggara, Perguruan XiaoYao tidak bisa menjamin kalau para peserta akan keluar dalam keadaan utuh. Yang berarti kematian mungkin saja terjadi. Namun, ada peraturan manusiawi yang melibatkan wasit.

Jika wasit menilai bahwa seseorang telah kalah, maka orang tersebut harus mundur. Jika pada saat itu, lawan masih berusaha membunuh dan mengabaikan wasit, maka dia akan ditendang keluar. Jika itu sangat serius, maka dia mungkin tidak akan diundang untuk Perkumpulan Penyihir yang berikutnya.

Selain itu, peraturan lainnya cukup mudah untuk ditebak.

Lalu, Kepala Dekan mengumumkan isi dari ronde pertama kompetisi.

Seperti yang semua orang tebak, itu adalah pertarungan campuran karena ada terlalu banyak peserta. Ada lebih dari beberapa ribu, jadi jika mereka tidak bisa mengeliminasi sebagian besar diantara mereka di ronde pertama, sisa kompetisi akan menjadi berantakan.

You XiaoMo, Qiao WuXing dan Jiu Ye berjalan ke wasit yang terdekat dengan mereka. Di depannya ada sebuah meja, di atasnya ada sebuah kotak berlubang. Dari sana, masing-masing peserta harus memilih nomor dari 1 hingga 33, yang sesuai dengan setiap arena.

Setiap arena memiliki lima puluh peserta, kecuali yang ke-33, karena tidak mungkin jumlah peserta adalah angka bulat, jadi arena terakhir memiliki lebih sedikit orang, hanya 36 diantaranya.

Ronde pertama kompetisi berlangsung seperti ini: 50 orang di arena yang sama dan dengan menggunakan segala cara yang diperlukan, sepuluh orang terakhir akan lanjut ke ronde berikutnya, termasuk arena ke-33. Karena hanya ada 36 orang, mereka perlu mengeliminasi 26 orang diantara mereka, sehingga semua orang yang memasuki arena itu dianggap cukup beruntung.

Qiao WuXing mendapat arena ke-1 sedangkan Jiu Ye mendapat arena ke-25. You XiaoMo berjalan di depan wasit dan mengeluarkan nomor dari kotak. Ketika dia membalikkannya, secara mengesankan tertulis 33.

“Kamu sangat beruntung!” Qiao WuXing tidak bisa menahan tawa. Itu adalah kesempatan kecil tapi dia masih bisa mendapatkannya, keberuntungannya benar-benar menimbulkan kecemburuan.

You XiaoMo terkekeh juga, dia tidak menduga akan mendapatkan arena ke-33.

Jiu Ye yang berdiri di samping, berkata, “Sepertinya tidak juga!”

Keduanya berbalik ke arahnya dan melihat Jiu Ye sedang menatap ke arah lain tanpa ekspresi. Keduanya mengikuti tatapannya untuk melihat seorang wanita berpakaian putih, dengan wajah yang sangat cantik. Meski berdiri dengan tenang, dia mencuri semua perhatian. Di sekelilingnya ada beberapa penyihir muda dan tampan.

Wanita itu memegang nomor, dia tidak menyembunyikannya sehingga mereka berdua dengan jelas melihat 33 tertulis di sana.

“Siapa dia?” You XiaoMo bertanya bingung. Dia bisa mengatakan kalau wanita itu sangat kuat, bahkan mungkin lebih kuat darinya, dan juga sama beruntungnya.

“Kamu tidak kenal dia?” Tanya Qiao WuXing dengan ekspresi aneh.

You XiaoMo bingung, “Apakah aku harus mengenalnya?”

Qiao WuXing tidak tahu apakah harus tertawa atau menangis ketika dia menjawab, “Beberapa hari yang lalu kamu baru saja merebut Rumput Ginseng Naga darinya. Bagaimana bisa kamu tidak melihatnya sebelumnya?” (Pencerahan: Wanita itu Zu Ma)

You XiaoMo membuka mulutnya lebar-lebar. Jadi itu dia! Kamu benar-benar tidak bisa menghindari musuhmu.

Dia berbalik ke arah wanita itu lagi dan kebetulan tatapan mereka bertemu. Jelas saja mereka tahu siapa dia, ketika dia menatapnya dengan mata sedingin gletser (bongkahan es besar), ada sedikit jejak jahat di antaranya.

You XiaoMo secara tidak sadar mencengkeram plat nomornya lebih erat. Dia memiliki perasaan bahwa itu akan menjadi pertarungan yang sulit nantinya. Awalnya dia berpikir kalau dia beruntung menjadi salah satu yang mendapat arena ke-33, tetapi untuk berpikir itu sebenarnya adalah awal dari nasib sialnya.

Semua orang mulai bersiap-siap.

You XiaoMo berjalan ke arena ke-33 di bawah tatapan iri semua orang.

Mereka yang berada di arena yang sama dengannya juga sangat bersemangat. Yang tidak mereka ketahui adalah arena ini akan menjadi sangat kacau dikarenakan orang-orang tertentu.

You XiaoMo berdiri di perbatasan arena dengan Zu Ma yang berdiri di seberangnya. Tatapannya hampir tidak pernah meninggalkannya. Cinta yang begitu kuat, dia bisa merasakannya, tapi sayang sekali dia tidak bisa menanggapi karena dia sudah memiliki Ling Xiao dan dia juga tidak suka orang yang anggun (seperti teratai putih).

Arena mereka, dibandingkan dengan arena lain tampak jauh lebih kosong, dengan hanya 36 orang. Ketika waktunya tiba, ekspresi semua orang berubah. Sekarang mereka melihat tanpa ekspresi pada orang-orang di sekitar mereka, waspada.

“Ingatlah, begitu hanya ada sepuluh orang yang tersisa, ronde pertama berakhir. Semua yang terus bertarung akan tersingkir dari kompetisi. Semoga semua orang bisa paham. Setelah gong berbunyi tiga kali, pertandingan akan resmi dimulai.” Wasit berkata dengan keras dari bagian bawah arena. Meskipun cedera dan kematian tidak bisa dihindari, yang penting untuk menjaga agar tidak jatuh korban seminimal mungkin.

Begitu semua orang bersiap di arena, dari seseorang mulai memukul gong.

Dengan tiga kali suara dari gong, gelombang kekuatan yang mengesankan meledak satu per satu. Mereka yang hadir benar-benar terpesona, tidak tahu ke mana harus mencari. Penyihir pelangi yang biasanya sulit ditemukan sekarang berkumpul di arena seolah-olah itu bukanlah apa-apa. Kadang-kadang suara seruan bisa didengar dari kerumunan penonton.

Sama seperti kebanyakan dari mereka percaya kalau arena ke-33 adalah yang termudah, dua kekuatan yang luar biasa meletus menuju langit, seolah-olah dua gunung besar yang mencapai awan. Kekuatan jiwa yang mengamuk berputar dalam hiruk-pikuk, menyebabkan para penyihir yang tak terduga itu nyaris lemas karena ketakutan. Semua orang menatap dengan takut ke arah You XiaoMo dan Zu Ma.

Mereka yang merasa beruntung mendapatkan arena ke-33 sekarang semua jengkel dengan situasi ini. Apanya yang beruntung, ini lebih seperti tiket menuju ke neraka, perbedaan kekuatan diantara mereka terlalu jauh!

Situasi di sana dengan cepat menarik perhatian orang lain. Begitu mereka melihat situasi tersebut, mereka semua menarik-napas. Meskipun hanya ada beberapa orang di sana, tetapi untuk kemunculan dua kekuatan besar, beberapa orang segera bertanya-tanya tentang identitas mereka.


<< LMW 667

LMW 669 >>

Iklan

8 tanggapan untuk “Legendary Master Wife – Chapter 668

  1. You XiaoMo berdiri di perbatasan arena dengan Zu Ma yang berdiri di seberangnya. Tatapannya hampir tidak pernah meninggalkannya. Cinta yang begitu kuat, dia bisa merasakannya, tapi sayang sekali dia tidak bisa menanggapi karena dia sudah memiliki Ling Xiao dan dia juga tidak suka orang yang anggun (seperti teratai putih).

    Hahahaha pede amat kamu momo, itu bukan tatapan cinta tapi sebaliknya hahha

    Suka

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s