Legendary Master Wife – Chapter 660

Chapter 660 – Alasan Yang Sebenarnya

Dampak dari tiga pertarungan Alam Suci sangatlah besar, menyebabkan keadaan hancur di sekitar. Tanah dihitamkan oleh daya tembak dan beberapa orang di sekitarnya juga terpengaruh.

Tetapi, saat kerumunan orang melihat bahwa Tian Gui pergi untuk mengejar orang yang telah dia kalahkan, mereka merasa heran. Dari proposisi nilai, Cheng Yi, yang berada di bintang dua, sama sekali tidak seberharga bintang empat.

Ke YuMing adalah ahli Alam Suci bintang empat itu.

Darah yang ada padanya membuatnya tampak seolah-olah dia terluka parah, tetapi dalam kenyataannya, itu adalah luka ringan. Bentuk aslinya adalah binatang seperti badak, dengan tubuh yang kuat, tidak mungkin dia akan mengalami luka serius hanya dengan satu pukulan.

Ketika dia melihat bahwa Tian Gui mengejar Cheng Yi, rasa puas diri menyapu mata Ke YuMing. Meskipun memalukan kalah dari bintang tiga, dia sudah memeriksa info tentang Tian Gui sebelumnya dan tahu kalau dia telah mengalahkan ahli bintang tiga Istana TongTian saat masih di tingkat bintang dua.

Yang tidak dia ketahui adalah Tian Gui naik-level selama pertempuran, jadi begitu dia mengetahui kalau Tian Gui adalah bintang tiga, keadaan emosinya terombang-ambing. Dia langsung teringat pada ahli bintang tiga yang dibunuh oleh Tian Gui. Takut dia akan mati, momentumnya hilang seketika itu juga.

Meskipun dia seharusnya tidak merasakan ini, Ke YuMing merasa lega.

Ke YuMing berdiri dan menatap ke arah yang mereka tinggalkan selama beberapa detik sebelum mengeluarkan jimat teleportasi dari tas ajaibnya. Sebelum dia menghancurkan jimat, dia melihat ke arah itu sekali lagi dan berbisik, “Selamat tinggal, Cheng Yi!”

Setelah itu, dia menghancurkan jimat tersebut.

Setelah dua detik kemudian, yang seharusnya terjadi adalah keretakan ruang dan energi ruang yang dihasilkan untuk mengangkutnya pergi tidak terjadi. Pegunungan Makam Hantu masih di depannya dan di bawah kakinya masih ada tanah yang terbakar.

Ke YuMing berubah pucat karena kaget. Saat dia mengulurkan tangannya, jimat teleportasi yang hancur perlahan itu berubah menjadi debu dan lenyap. Mungkinkah jimat ini tidak berfungsi?

Secara tidak sadar dia sampai pada kesimpulan ini, tidak terpikir kalau seseorang bisa saja melakukan sesuatu. Meskipun ada kecelakaan, dia tidak terlalu bingung. Dia adalah seorang praktisi tingkat dua belas, dia memiliki banyak jimat teleportasi, jika yang satu tidak bekerja maka dia hanya akan mencoba yang lain.

Tetapi, ketika dia terus-menerus menghancurkan lima jimat teleportasi, hasilnya semua mendapatkan kegagalan, dia akhirnya menyadari bahwa ada sesuatu yang salah. Tidak peduli betapa sialnya dia, tidak mungkin itu semuanya tidak berfungsi, terutama karena dia yang membuatnya sendiri. Dia tahu jimat teleportasi-nya berkualitas.

“Hei, kamu tidak bisa memikirkan penyebabnya? Mau aku memberitahumu?” Saat itu, tawa mengejek terdengar dari belakangnya.

Dengan terkejut, Ke YuMing berbalik dengan gesit dan akhirnya menemukan orang yang berdiri di seberangnya, sekitar lima puluh meter jauhnya. Orang yang berbicara adalah pria muda berambut hitam yang manis dengan wajah tersenyum, dia yang paling muda dari mereka. Yang mengejutkan baginya adalah meskipun dengan jarak yang sangat jauh, dia tidak menyadari keberadaan mereka!

Tapi ketika tatapannya mendarat ke Ling Xiao, bahkan tanpa You XiaoMo yang memberitahunya, dia sudah tahu jawabannya.

Informasi tentang Ling Xiao bahkan lebih rinci daripada Tian Gui. Menjadi anggota peringkat tinggi dari Laba-Laba Hitam, dia dengan jelas melihat portofolio Ling Xiao. Jika dia baru saja merasa lega karena tidak melawan Tian Gui, maka dia sekarang lebih suka meladeni pertempuran maniak Tian Gui. Apa pun yang lebih baik daripada bertemu Ling Xiao.

“Karena kamu sudah ada di sini, maka menetaplah dan menjadi tamu kami. Jangan khawatir, kami akan menyambutmu dengan hangat.” You XiaoMo berkata dengan antusias.

Kemudian, Ke YuMing ditangkap oleh mereka. Adapun Cheng Yi, Tian Gui membenci orang-orang yang kabur di tengah pertempuran, sehingga terbunuh di tempat olehnya.

Satu Level 11 bahkan tidak bisa dibandingkan dengan kehilangan dua Level 12 untuk Laba-Laba Hitam. Begitu Lin ShaoYi mendengar berita itu, wajahnya menjadi hitam seperti batu bara. Setiap misi yang melibatkan Ling Xiao semuanya gagal, dan juga dengan kerugian besar. Dia ingin memberi Ling Xiao hadiah besar, tapi sekarang itu berubah menjadi lelucon.

Ketika Zu Ma masuk, hal pertama yang dilihatnya adalah ruangan yang hancur berantakan. Semuanya dari dekorasi kelas atas, masing-masing berharga setidaknya beberapa juta permata roh. Sekarang semuanya dihancurkan.

Zu Ma dengan tenang melirik sekitar dan berjalan masuk seolah-olah tidak ada yang terjadi. Dia kemudian berkata ke pelayan yang berdiri di samping yang kepalanya sangat menunduk, hampir menyentuh tanah, “Kalian bisa pergi.”

Seolah diampuni dari hukuman mati, keempat pelayan itu buru-buru pergi.

Begitu hanya mereka berdua yang tersisa, Zu Ma perlahan-lahan berjalan di depan Lin ShaoYi dan berkata dengan senyum ringan, “Tidak peduli seberapa marahnya kamu, itu tidak mengubah apa pun. Kita menghadapi kerugian besar dari dua kondisi dan konflik antara Laba-Laba Hitam dengan Empat Klan Binatang Kuno semakin kuat. Jika kita tidak memikirkan solusi dengan cepat, rencana kita selama bertahun-tahun akan dihancurkan dalam sehari.”

Zu Ma berhenti sejenak sebelum melanjutkan, “Aku tidak pernah mengerti kenapa kamu memilih metode berbelit-belit. Meskipun Ling Xiao cukup kuat tetapi dia sekarang belum mencapai level-mu. Kenapa kamu membiarkannya lolos, memberinya kesempatan untuk berkembang?”

Kemarahan Lin ShaoYi sudah mereda. Mendengar kata-katanya, bibirnya melengkung, “Maksudmu, aku harus turun-tangan sendiri?”

“Bukankah itu metode terbaik dan paling tepat?” Zu Ma tidak menjawab pertanyaannya secara langsung. Sebenarnya ini adalah hal yang tidak pernah dia mengerti.

Lin ShaoYi tiba-tiba berdiri dan berjalan ke jendela. Melihat kerumunan yang ramai, semuanya darah segar dari Laba-Laba Hitam, dia akhirnya berkata, “Apakah kamu pikir aku tidak mau?”

Zu Ma terkejut, mungkinkah…..

Lin ShaoYi tertawa dingin, “Zu Ma, kaulah yang paling lama bersamaku, apakah kamu tidak mengerti kepribadianku?”

“Ling Xiao benar-benar ancaman dengan potensi besar. Jika bukan karena dua tua-bangka di atas, aku akan membunuh Ling Xiao puluhan ribu tahun yang lalu!”

“Lalu kenapa…” Zu Ma tidak mengerti untuk alasan ini.

“Ayah Ling Xiao! Apakah kamu benar-benar berpikir dia ditawan di dalam Klan Qilin? Jika dia tidak mau, tidak mungkin Klan Qilin bisa menahannya!” Semakin dia berbicara, semakin banyak api amarah mulai terbentuk di matanya.

Jantung Zu Ma berdetak cepat. Dia telah mendengarnya berbicara tentang Klan Qilin, tetapi tidak pernah terlalu detail. Sekarang, seolah-olah ada lapisan lain dari cerita ini dan dia tidak pernah mengatakan hal ini kepada siapa pun. Sekarang dia mengatakan ini padanya, apakah itu berarti dia akhirnya benar-benar dipercaya?

Semua orang percaya kalau dia memiliki segalanya tetapi, pada kenyataannya, dia selalu ditahan oleh dua orang di dalam Klan Qilin. Selama mereka ada, dia tidak punya cara untuk membalikkan keadaan. Kesepakatannya dengan Ling Xiao hanya dimaksudkan untuk menciptakan pertarungan terbuka dengan standar mereka berdua. Itu juga alasan mengapa dia tidak bisa melakukan sesuatu yang besar pada dirinya sendiri. Dia bukanlah lawan mereka sekarang, jadi dia sedang menunggu kesempatan. Seharusnya tidak akan lama sebelum dia memiliki semua orang di Benua TongTian untuk tunduk di bawah kakinya.

……

Kematian Cheng Yi juga mempengaruhi Kota Tulang Putih. Setelah beberapa saat upaya, pasukan mereka mulai berkumpul, dengan lebih dari seratus anggota yang terletak di kota kecil. Hanya sebagian kecil di dalam Pegunungan Makam Hantu.

Mendengar bahwa Cheng Yi terbunuh, orang-orang ini langsung melarikan diri dari kota seperti burung-burung yang ketakutan. Mereka sudah membuat marah para dewa dan orang-orang dengan perbuatan jahat mereka saat mengikuti Cheng Yi. Sekarang mereka kehilangan dukungan terkuat mereka, TianGou hanya perlu mengirim beberapa orang dan tamatlah riwayat mereka.

Baru pada saat itulah Pegunungan Makam Hantu akhirnya mencapai era damai.

Di Daratan Tangisan Hantu, Ling Xiao melemparkan Ke YuMing yang telah disegel dengan kekuatan ke Tian Yi. Tian Yi adalah seseorang yang tampak normal, bentuk aslinya adalah binatang iblis dan basis kultivasinya hanya di Alam Ilahi bintang lima, tidak terlalu tinggi, tetapi dia memiliki metode.

Tidak peduli seberapa kerasnya orang itu, setelah beberapa hari, Tian Yi bisa membuat mereka berbicara dan menumpahkan rahasia mereka.

Alasan mereka tidak membunuh Ke YuMing adalah karena ini juga. Menjadi Alam Suci bintang empat, posisinya di dalam Laba-Laba Hitam tidak mungkin rendah, jadi dia harus tahu beberapa rahasia.

“Tuan muda, ada hal lain.” Tian Dao tiba-tiba membuka mulutnya dan menghentikan Ling Xiao yang baru saja keluar. Begitu dia berbalik, dia melanjutkan, “Kami mendapat konfirmasi dari Zhong Tian, ​​Perkumpulan Penyihir masih akan diadakan tetapi setengah tahun lagi.”

“Bagaimana situasinya?” Ling Xiao bertanya.

Tian Dao melemparkannya sebuah drive batu giok, “Spesifikasinya ada di sana.”

Ling Xiao menangkap drive batu giok itu, mengangguk dan berjalan tanpa berbalik. Langkahnya sedikit lebih cepat dari biasanya, meskipun itu tidak terlalu jelas, Tian Dao menyadarinya dan tidak bisa menahan tawa kecil.

Dari hal-hal yang terlihat, TianGui kembali!

Sejak Ling Xiao menjadi tuan muda sejati TianGou, setiap kali TianGui kembali, dia akan selalu bertarung dengan Ling Xiao. Alasannya jelas, dia kuat dan semakin kuat lawan, semakin banyak sensasi yang didapat oleh TianGui. Sering kali dia ingin mencari Ling Xiao untuk mengajaknya bertarung, tetapi Ling Xiao tidak tertarik sehingga situasi tersebut berubah menjadi petak-umpet.

Tidak mengherankan, begitu Ling Xiao pergi, TianGui kembali. Hal pertama yang dia katakan adalah, “Di mana tuan muda?”

Tian Dao hanya bisa menutupi wajah dengan telapak tangannya.

Kembali ke Istana Pegunungan Tulang Rawan.

You XiaoMo tidak pergi bersama Ling Xiao ke Daratan Tangisan Hantu, sebaliknya membawa pulang dua shixiong dan Giant Roc. Dia meminta Ayah Murahannya untuk memberi mereka kamar sementara dia berlari ke Ruang Pemurnian Pil.

Karena dia baru saja maju, bahkan dengan bantuan energi spiritual lima warna, dia masih perlu mengkonsolidasikan levelnya. Waktu dia dalam kultivasi terpencil tidak lama, pada saat dia keluar, Ling Xiao sudah kembali.


<< LMW 659

LMW 661 >>

Iklan

5 respons untuk ‘Legendary Master Wife – Chapter 660

  1. Ji er (๑♡∀♡๑) berkata:

    Langkahnya sedikit lebih cepat dari biasanya, meskipun itu tidak terlalu jelas, Tian Dao menyadarinya dan tidak bisa menahan tawa kecil.

    Dari hal-hal yang terlihat, TianGui kembali!

    Sejak Ling Xiao menjadi tuan muda sejati TianGou, setiap kali TianGui kembali, dia akan selalu bertarung dengan Ling Xiao. Alasannya jelas, dia kuat dan semakin kuat lawan, semakin banyak sensasi yang didapat oleh TianGui. Sering kali dia ingin mencari Ling Xiao untuk mengajaknya bertarung, tetapi Ling Xiao tidak tertarik sehingga situasi tersebut berubah menjadi petak-umpet.

    Gatau knp moment ini kaya moment kakak gamau ketemu adiknya yg selalu ngajak berantem.. Lucu banget sih mereka 🤣🤣 abang lagi pake jalan cepet

    Suka

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s