It’s Actually ML – Arc 4.02

It’s Actually Not Easy Wanting to be a Supporting Male Lead

Arc 4.02

Diterjemahkan Indo : Norkiaairy

Sejak dia memasuki pintu sekte kultivasi, Shen Jiayi mulai memahami apa yang disebut ‘dingin’ dan ‘ketidakpedulian’ di antara orang-orang. Namun, ketika ia didorong oleh sesame murid untuk melayani sebagai perisai manusia untuk memblokir Demonic Blood Vine, dia akhirnya belajar apa keputusasaan itu.

Dia tidak ingin mati di sini, tetapi tidak berdaya untuk melawan, hanya mampu menatap kosong saat tanaman merambat terjalin dan langsung menuju ke arahnya, membawa bau kematian yang tebal. Dalam sekejap mata, sama seperti dia mengundurkan diri ke nasibnya, jubah putih mengisi penglihatannya.

Tetesan halus bercipratan darah di wajahnya, meninggalkan perasaan hangat dan lengket sebelum otak Shen Jiayi tersadar, dan dia menyadari bahwa dia dilindungi dalam pelukan seseorang. Darah merah mengalir dari orang itu di mana Demonic Blood Vine menusuk bahunya, menyebabkan bunga merah bermekaran di bagian depan jubahnya. Menjentikkan jari-jarinya, sebuah jimat terbang keluar dari tangan pemuda itu. Dengan mantera yang dibisikkan, inferno menderu menyelimuti makhluk iblis itu, membakarnya sampai hanya tersisa abu. Tidak semenit kemudian, tumpukan abu-abu menghilang dalam angin, tanpa meninggalkan jejak di belakang.

“Kamu … kamu terluka…?” Reaksi pertama Shen Jiayi adalah tidak bersukacita atas melarikan diri dari bahaya fana, tapi untuk mengekspresikan perhatiannya pada penyelamatnya yang tersenyum tenang.Pada saat yang sama dia menyuarakan kekhawatirannya, seruan tajam lainnya yang membawa gema tak percaya. “Bagaimana dengan lukamu ?!”

“Itu bukan halangan[1].” Pemuda itu tertawa melambaikan kesedihannya, melepaskan pegangannya pada Shen Jiayi dan mundur dua langkah, menempatkan jarak yang sopan di antara mereka. Saat dia bergerak, dia diam-diam menjawab suara lain yang hanya terdengar di telinganya (SY). “Aku menjadi terbiasa dengan pertempuran jarak dekat di dunia terakhir. Tiba-tiba bertransisi menjadi penyihir jarak jauh. Sulit untuk menghindari membuat beberapa kesalahan…”

5237: “………”

[1] Bukan halangan / tidak ada masalah = cara yang sangat formal dan jauh untuk memberi tahu seseorang itu bukan masalah besar.

“Saudara Senior Liu!” Melihat krisis telah diselesaikan, para murid yang tersebar mulai berkumpul di sekelilingnya, dengan gembira menyambut pemuda yang membunuh Demonic Blood Vine dalam satu gerakan tunggal.

Pemuda itu mengangguk sebagai pengganti jawaban verbal. Ketika dia membuka mulutnya untuk berbicara, kata-katanya sedikit mengecam. “Tingkat kultivasi kalian masih terlalu rendah dan tidak cocok untuk mengambil risiko di sini. Akan lebih baik jika kamu meninggalkan tempat ini dengan cepat.”

Murid-murid mengangguk setuju, tidak bergerak dari posisi mereka saat tatapan mereka mengikuti sang pemuda pergi. Hanya ketika pemuda itu menghilang dari pandangan, mereka menghela nafas kagum dan menampilkan perasaan mereka melalui ucapan.

“Orang itu … adalah Saudara Senior Liu, Liu Minghui?” Shen Jiayi dengan pelan bertanya pada murid perempuan di sampingnya, suaranya masih sedikit gemetar ketakutan.

“Itu benar, dia adalah Saudara Senior Liu,” jawab wanita itu dengan tawa kecil. “Ketika kami memberi tahumu tentang dia sebelumnya, kamu masih sangat meremehkannya. Sekarang kamu tahu mengapa dia begitu populer dan dijunjung tinggi. Menurut pendapatku, dia jauh lebih baik daripada Gurumu yang sedingin es. Cukup bersama dengan Saudara Senior Liu seperti berjemur di bawah matahari dan dikelilingi oleh angin musim semi yang menenangkan. Selain itu, ia adalah seorang kultivator yang luar biasa berbakat, dan murid yang sangat dihormati. Siapa tahu? Dia mungkin akan menerobos ke tahap Nascent Soul segera! Ketika saat itu tiba, kultivator terbaik di antara generasi muda dari sekte Alam Semesta Surgawi kita  mungkin saja adalah  Saudara Senior Liu!”

Meskipun pendapatnya tentang Liu Minghui telah meningkat setelah sang pemuda menyelamatkan hidupnya, Shen Jiayi tidak dapat mengabaikan kritikan rekan rekannya tentang Gurunya. Sambil mengernyit, dia menjawab, “Sebagai Kultivator Pedang, Guru dengan sepenuh hati mendedikasikan dirinya pada Seni Pedang. Dia tidak menyusahkan dirinya dengan hal-hal sepele lainnya, itu sebabnya guru terlihat sedikit dingin dan menyendiri…”

“Ya ya ya. Pedang Gurumu adalah senjatanya yang paling berharga, dengan yang kedua adalah dirimu, muridnya yang sukses, bukankah begitu?” Murid perempuan tampaknya agak tidak sabar, menganggukkan kepalanya dan menjawab dengan sembrono. “Tetap saja, sebagai Tetua Keempat dari sekte Alam Semesta Surgawi, tidakkah dia akan kehilangan posisinya suatu hari nanti  jika dia terus mengabaikan masalah sekte?”

Ekspresi meringis muncul di wajah Shen Jiayi karena dia tidak tahu bagaimana menjawab pertanyaan khusus ini. Jatuh terdiam, dia mengalihkan tatapannya ke arah murid yang mendorongnya maju selama momen kritis itu. Rupanya merasakan tatapan dingin Shen Jiayi, hati pihak yang bersalah melompat, rasa takut dan penolakan muncul ke permukaan. Jauh di lubuk hatinya, ia sadar bahwa  ini akan menandai dimulainya keinginan Shen Jiayi untuk membalas dendam kepadanya.

Ketika adegan sedang berlangsung, Sui Yuan, yang telah menyelesaikan tugas pertamanya dan keluar dari panggung, merasa sedikit puas. Selain mengalami sedikit cedera karena perubahan identitas yang mengguncang, semuanya berjalan dengan lancar. Selain itu, menderita luka ringan atas nama pemimpin wanita memberinya beberapa poin lagi di bukunya, jadi Sui Yuan tidak melihatnya sebagai hal yang buruk.

Setelah meminum pil dan membalut lukanya, ia sekali lagi merubah penampilannya menjadi elegan dan anggun. Di sini, Sui Yuan memutuskan untuk pergi berjalan-jalan di sekitar sekte Alam Semesta Surgawi karena tempat ini dapat dianggap sebagai lokasi sentral penting dari kisah dunia ini. Membiasakan diri dengan lingkungannya saat ini akan menguntungkan untuk rencana masa depannya.

Karena plot dunia ini berputar di sekitar pemeran utama wanita dan situasi yang dia alami yang memaksanya untuk dewasa, pemeran pendukung hanya ada di sana untuk mengembangkan alur cerita dan subplot. Dengan hanya beberapa adegan krusial untuk bertindak, tingkat kebebasan Sui Yuan di dunia ini cukup tinggi. Segera setelah adegan pertamanya berakhir, dia menemukan dirinya berkeliaran tanpa tujuan.

Sebelum plot dimulai, Liu Minghui didirikan sebagai Saudara Senior Beladiri Tertua  yang sempurna. Dia memperlakukan orang dengan sikap lembut dan tanpa sedikit pun arogansi, bersedia menawarkan bantuan kepada siapa pun yang membutuhkan. Oleh karena itu, ia memiliki reputasi sebagai orang suci di dalam sekte. Tingkat akting cerdas ini bahkan mampu menipu Shen Jiayi yang cerdik selama pertemuan awal mereka. Namun, saat dia(pemimpin wanira)  tumbuh semakin kuat, Liu Minghui menjadi lebih ceroboh dalam menjaga penampilan ini. Secara bertahap, kebusukannya terungkap. Tentu saja, semua ini tidak akan terjadi untuk waktu yang lama.

Di mana kakinya melangkah, hampir setiap murid memanggil dirinya dengan sapaan ramah dan basa-basi penuh hormat, menyebabkan Sui Yuan merasa sedikit kewalahan. Setelah dengan sopan menolak lebih dari beberapa undangan minum teh, meramu pil, perjalanan menuruni gunung, dll, Sui Yuan menerima panggilan dari Gurunya, memberi tahu dia bahwa Penatua ingin mengobrol.

Identitas Sui Yuan saat ini adalah murid pemimpin sekte Alam Semesta Surgawi, yang merupakan posisi paling luar biasa yang dapat diperoleh seorang murid dari generasi pembudidaya terbaru. Belum lagi, bakatnya sangat mencengangkan. Mungkin itu karena dia menyerahkan segalanya di piring perak sejak kecil, sebagai akibatnya, ambisi Liu Minghui membengkak saat ia tumbuh dewasa, ingin mendapatkan lebih dari yang ia miliki saat ini, untuk berdiri di puncak tertinggi. Keserakahan inilah yang menyeretnya ke jalan satu arah menuju neraka.

Sui Yuan sedikit gentar. Begitu dia menerima panggilan, dia bergegas untuk berkunjung ke Gurunya, dengan demikian mengetahui bahwa Penatua dari Puncak Pedang Surgawi meminta kehadirannya.

“Minghui, apa sebenarnya yang kamu lakukan baru-baru ini? Mengapa Saudara Beladiri Junior meminta kehadiranmu di Heavenly Blade Peak? Dia bahkan memanggilmu dengan nama.” Pemimpin sekte itu mengernyit dalam pikiran, sedikit tidak yakin.

Fakta tentang Penatua Heavenly Blade Peak, Xuan Ling, menjadi seorang pria yang terobsesi dengan pedang adalah rahasia umum. Kecuali malapetaka besar terjadi yang cukup berbahaya untuk memaksa pertapa itu keluar dari kediamannya, orang-orang akan secara bertahap melupakan keberadaannya. Kali ini, ia secara inisiatif meneruskan pesan yang meminta untuk melihat murid tertuanya yang disukainya, menyebabkan pemimpin sekte untuk duduk dan memperhatikan peristiwa yang tidak biasa ini.

Sui Yuan juga merasa ini sedikit  aneh, karena dia tidak ingat pernah membaca tentang ini dalam teks asli dan tidak dapat membantu tetapi merasa gugup. Setelah merenungkannya untuk sementara waktu, wajahnya mencerminkan keraguan sang Guru ketika dia membungkuk dan menjawab, “Ini… murid juga tidak yakin.”

“Lupakan. Pergi lihat apa yang dia inginkan. Jika masalah tidak dapat diselesaikan, segera beri tahu Guru.” Melihat kebingungan yang terlihat jelas di mata Sui Yuan, pemimpin sekte itu melambaikan tangan dengan acuh tak acuh.

Berterima kasih kepada Gurunya, Sui Yuan pergi.

“Katakanlah, Xuan Ling ini tiba-tiba ingin bertemu denganku… tidak mungkin… kalau dia Zhao Xihe dan ingin menguji aku? Atau mungkin dia melihat melalui aktingku ketika aku tidak menyadari kehadirannya?” Sui Yuan bertanya pada sistemnya dengan cemas saat dia menuju Heavenly Blade Peak.

Menurut teks aslinya, seseorang dapat mengetahui siapa pemimpin pria dengan memeriksa tiga hal: pertama, dia suka memakai warna putih. Kedua, dia selalu memiliki senyuman lembut di wajahnya. Ketiga, dia lebih kuat dari pemimpin wanita. Bahkan, jika Sui Yuan tidak tahu dia diciptakan khusus untuk mengambil peran sebagai pemeran pendukung, dia akan berasumsi dia adalah pemeran utama pria. Itu menunjukkan betapa samar titik-titik ini.

Sebagai Master Shen Jiayi, Xuan Ling secara alami lebih kuat dari dia. Demikian juga, ia memiliki beberapa adegan dalam cerita. Menyelamatkan pemping wanita beberapa kali, selalu tinggal di sisinya tidak peduli bagaimana orang lain membingkai, mencela dan bersekongkol melawannya. Setiap karakteristik dia menampilkan semua poin kepadanya sebagai kandidat paling mungkin untuk menjadi pemimpin pria.

“Siapa peduli dia atau tidak. Selama kamu  tetap tenang dan bertindak sesuai dengan peranmu, semuanya akan baik-baik saja,” saran 5237. “Kau benar-benar tidak bisa membiarkan kewaspadaanmu turun sedikitpun di dunia ini. Karena ada sesuatu yang disebut “kesadaran spiritual”, salah satu keterampilan sejenis yang akan memungkinkan pengguna untuk melihat setiap gerakanmu. Selama hati nurani spiritual mereka telah menyentuhmu sekali, itu akan selalu bekerja tidak peduli seberapa jauh kamu berada. Oleh karena itu, bahkan jika sama sekali tidak ada orang di sekitar, kamu tidak bisa bertindak di luar karakter!”

Mata Sui Yuan tiba-tiba menggelap, kilau yang menakutkan muncul. “……Tidak ada orang di sekitar, seperti sekarang?”

“……Benar. Tapi apa kamu tiba-tiba menjadi seperti ini ?! Bayangan yang tidak menyenangkan ini hampir membuatku takut mati!” 5237 mengeluh. “Untuk sesaat, aku pikir  kamu terinfeksi oleh virus!”

“…… Hanya kamu yang bisa terinfeksi oleh virus. Aku telah lama kehilangan kelemahan itu,” Sui Yuan mendengus, pura-pura mencela. “Hanya saja … aku tiba-tiba merasa seperti ada yang memperhatikanku begitu kau mengatakan itu.”

“… Efek psikologis?” Bahkan 5237 tidak bisa membantu tetapi sedikit kecemasan merasuki suaranya.

“…… Mungkin?” Sui Yuan juga tidak terlalu yakin.

Sebuah bola energi saraf menetap di perutnya, Sui Yuan akhirnya memasuki Heavenly Blade Peak. Namun, begitu dia melihat Xuan Ling, kemungkinan dia menjadi pemimpin pria benar-benar dihapuskan – karena pria itu tidak tersenyum sedikitpun!

Duduk di belakang meja batu bundar dan dengan penuh perhatian membersihkan jian [2] di tangannya. Meskipun Xuan Ling memang mengenakan jubah putih, ekspresinya adalah dingin dan acuh tak acuh, menyerupai patung es bukan manusia. Tajam, niat pedang dingin memancar dari orangnya. Daripada memanggilnya seseorang, mungkin lebih akurat untuk memberinya label Pendekar Pria berpedang tanpa emosi.

[2] Jian = Pedang Cina lurus, bermata dua. Jadi sesuatu seperti ini:

 

Orang seperti ini benar-benar berbeda dari beberapa uraian terakhir yang diberikan di bagian akhir teks asli! Ketegangan melayang dari hatinya, senyum lembut datang kepadanya dengan sangat mudah.Tangan tergenggam di hadapannya dalam busur hormat, dia menyapa, “Murid Liu Minghui menyapa Penatua Xuan Ling.”

Tidak menerima balasan segera, Sui Yuan menunggu dengan tenang untuk waktu yang singkat. Ketika kesabarannya habis, dia mengintip melalui bulu matanya untuk melihat tatapan tajam Xuan Ling pada dirinya.

Meskipun ia ketahuan mengintip, Sui Yuan tidak membiarkan kejanggalan muncul, hanya melebarkan senyum lembutnya ke senyum yang lebih percaya diri. Sikap bebas dan santai seperti itu membuat seseorang tidak dapat memendam niat buruk terhadap pemuda ini.

“Kamu dimaafkan [3].” Akhirnya, Xuan Ling membuka mulutnya. Suaranya sama dinginnya seperti penampilan luarnya, monoton dan hampa. Meskipun tidak menyenangkan, seseorang masih merasa seolah-olah telinga mereka telah diiris oleh pisau dan membuat jantung mereka berdebar karena ketakutan.

[3] “Kamu dimaafkan”: Sebenarnya lebih akurat untuk menerjemahkannya sebagai “Kamu dimaafkan dari sapaan sopan Anda / Anda boleh berdiri“. Yang terakhir ini lebih karena ketika Kaisar menangani subyek mereka. Ngomong-omong aku singkat menjadi “kamu dimaafkan” sehingga mengalir lebih lancar.

Setelah mendapat izin, Sui Yuan menegakkan, mempertahankan senyum di wajahnya. “Aku ingin tahu mengapa Penatua Xuan Ling memanggilku untuk datang?”

Xuan Ling tidak menjawab saat dia memberikan jian satu lap terakhir, lalu menempatkannya dengan hati-hati ke dalam kotaknya. Dan detik berikutnya, sosoknya yang menjulang tinggi muncul di hadapan Sui Yuan, jari-jari satu tangan menekan bahu yang terluka.

Dengan desahan kesedihan, Sui Yuan mundur selangkah. Luka yang dibalut dengan hati-hati pecah lagi. Darah merembes keluar, perlahan-lahan menodai perban dan jubah putih di bagian luar  merah. Diam-diam mengenai lukanya untuk waktu yang lama, mata Xuan Ling kembali ke wajah Sui Yuan.

Karena rasa sakit, kulit wajah Sui Yuan sekarang sedikit pucat, tetapi senyumannya tidak pernah terputus. Namun, sekilas permusuhan melintasi pupil gelap itu. “Bolehkah aku tahu apa maksud Penatua Xuan Ling?”

“Kamu terluka.” Tatapan Xuan Ling bergerak menjauh saat dia dengan santai berbalik, kembali duduk di posisi semula, tampak sedikit kecewa.

Ketidakpercayaan Sui Yuan semakin memburuk. “Murid ini masih tidak kompeten -” Sebelum dia selesai berbicara, sebotol giok putih dilemparkan, dan Sui Yuan mengambilnya dari udara.

“Kamu menyelamatkan muridku di Ten Thousand Beast Valley,” potong Xuan Ling, menjelaskan dan menjawab pertanyaan diam Sui Yuan. “Pil Jade Pearl ini adalah pembayaran untuk perbuatanmu. Dapat menyembuhkan luka-lukamu dan meningkatkan tingkat kultivasimu.”

“Membantu orang yang membutuhkan adalah tugas murid ini. Aku tidak meminta balasan.” Jari-jari Sui Yuan menegang di sekitar botol, menurunkan matanya lebih jauh saat kilatan antagonis lain berkedip – menyembunyikan niat seseorang dan menunggu waktu mereka adalah karakteristik sebenarnya dari seorang munafik, dan seseorang seperti ini pasti tidak akan menerima amal orang lain – tetapi nadanya sangat lembut. “Namun demikian, karena Penatua menganugerahkan ini, menolak adalah tidak sopan. Murid ini berterima kasih kepada Penatua Xuan Ling.”

“Ya, kamu boleh pergi,” jawab Xuan Ling, tidak lagi melirik Sui Yuan. Hanya sampai pemuda berjubah putih menghilang dari pandangannya, dia mengangkat tangannya, menatap sesuatu di ujung jarinya  – setetes darah segar dari Liu Minghui.

Saat dia keluar dari pintu kuil Xuan Ling, Sui Yuan dengan cepat membuka botol batu giok, mengeluarkan pil bundar dan menelannya. Sejak Xuan Ling tanpa ampun menyebabkan lukanya terbuka lagi, nyerikesakitan menghancurkan area di sekitar bahunya. Dia mengatupkan giginya sampai dia keluar dari tempat tinggal, tetapi dia tidak bisa menahannya lebih lama lagi.

Pil ini memang luar biasa seperti namanya. Begitu itu memasuki tenggorokannya, itu melebur menjadi bola dari arus hangat, menyatu di sekitar bahunya yang terluka. Saat rasa sakitnya tumpul, ia digantikan oleh rasa gatal yang samar seolah daging itu sendiri sedang merajut kembali. Mata Sui Yuan terang dengan takjub, memuji produk luar biasa ini di dalam hatinya sebelum menyelipkan botol dengan sangat hati-hati. Kali berikutnya dia terluka, dia hanya perlu menelan pil, dan dia tidak akan pernah takut sakit lagi!

“Begitu? Apakah kamu pikir orang itu adalah pemeran utama pria?” Tanya 5237.

“Aku kira tidak,” jawab Sui Yuan. “Bagaimana dengan kamu?”

“Aku juga tidak berpikir demikian,” 5237 setuju. “Ketika kalian berdua berbicara, aku memeriksa skrip itu lagi dan menemukan bahwa memang ada adegan seperti ini dalam cerita aslinya. Karena teks ditulis dalam sudut pandang tokoh wanita, interaksi antara Xuan Ling dan Liu Minghui tidak dibicarakan secara detail. Kita hanya mendapatkan satu kalimat mengenai adegan ini dari percakapannya dengan Gurunyasetelah itu.”

“Jadi itu alasannya.” Kali ini, hati Sui Yuan benar-benar ditenangkan, dan dia meninggalkan Heavenly Blade Peak dalam suasana hati yang baik, kembali pada  Gurunya untuk melaporkan adegang kecil ini.

Setelah mendengarkan penjelasan ulang Sui Yuan, pemimpin sekte menghembuskan napas lega. “Pil Jade Pearl. Sungguh tidak menyangka Saudara Junior Beladiri  ini mementingkan murid yang begitu penting, sehingga dengan mudah memberikan barang berharga tersebut untuk mengucapkan terima kasih kepada penyelamatnya. Tetap saja, karena dia memberikan ini kepadamu, kamu harus merawatnya dengan baik. Obat ini bukan hanya obat mujarab penyembuhan belaka. Itu juga dapat meningkatkan kultivasi seseorang. Siapa yang bisa mengatakan bahwa kamu mungkin menemukan manfaat yang baik untuk itu di masa depan?”

“Dimengerti, Guru,” jawab Sui Yuan, sangat menyesali tindakannya yang terburu-buru dalam menelan satu barusan. Dia tidak menyadari itu sangat berharga dan benar-benar menyia-nyiakannya …

“Hehehe… kamu benar-benar membuang satu pil. Kamu juga dapat membeli obat ini dari sistem dengan imbalan poin. Satu botol berharga lima ratus poin, kamu tahu ?!” 5237 memanfaatkan kesempatan ini untuk mengajarkan sesuatu yang baru kepada rekannya.

Seketika, Sui Yuan merasa hatinya terluka …

“Minghui, ceritakan tentang kesan pertamamu tentang murid Saudara Junior Beladiri, gadis yang kau selamatkan,” pemimpin sekte itu tiba-tiba bertanya setelah diam sejenak.

Sui Yuan memegangi bibirnya. “Murid hampir tidak melihat Saudari Junior, dan tidak berinteraksi dengannya. Namun, aku merasa bahwa dia memiliki banyak potensi, dan mendengar dia telah membuat cukup banyak kemajuan tidak lama setelah memasuki sekte ini, bahkan memperoleh kualifikasi untuk masuk ke Ten Thousand Beast Valley. Tampaknya kepedulian dan perhatian Penatua Xuan Ling untuknya tidak dilakukan dengan sia-sia.”

[4] Mengenai Senior / Junior Martial Brother / Sister, saya akan selalu menulisnya seperti itu, kecuali ketika ada nama yang ditandai di belakang, seperti ‘Senior Brother Liu’, karena itu akan terlalu lama jika tidak – dan membosankan.

Pemimpin sekte perlahan mengangguk, bergumam pelan.

“…… Apakah guru merasakan ada masalah?” Sui Yuan bertanya dengan hati-hati, memancarkan sikap seorang anak yang patuh, yang ingin berbagi kesusahan dengan orang yang lebih tua.

“Gurumu ini mungkin terlalu berpikir berlebihan.” Pemimpin sekte itu mendesah. “Saudara Junior Beladiri mempraktekkan Seni Pedang yang kejam. Meskipun menghargai murid seseorang bukanlah sesuatu yang mengejutkan, jika kepedulian ini menjadi berlebihan dan melintasi batas ke dalam keberpihakan, itu akan mengkhawatirkan. Aku harap dia mengambil tindakan pencegahan dan tidak membiarkan emosi yang mendalam mempengaruhi budidayanya.”

Membaca kembali teks itu lagi, ia menyadari bahwa kultivasi Xuan Ling memang menghadapi beberapa masalah di kemudian hari dalam cerita. Namun, apa hubungannya dengan dirinya? Sui Yuan tidak punya waktu untuk peduli tentang urusan sesama pemeran pendukung.

“Tingkat kultivasi Penatua Xuan Ling sangat dalam. Tentunya dia sudah memahami semua aspek dari Seninya sangat lama,” Sui Yuan menenangkan hati Gurunya.

“Aku harap begitu.” Pemimpin sekte itu mengangguk. “Aku hanya takut dia akan berjalan di jalan yang salah, dan pada saat dia menyadari kesalahannya, itu akan sangat terlambat. Namun, ini bisa dianggap takdir yang ditakdirkan. Tidak ada yang bisa kita lakukan untuk mencegahnya.”

“Guru benar,” Sui Yuan menyetujui dengan tegas, tidak tahu mengapa pikirannya tiba-tiba membawa gambaran Zhao Xihe.

Mungkin dia juga, berjalan di jalan yang salah dan tidak berdaya untuk menarik diri.


<< Its Actually ML Arc 4.01

Iklan

2 respons untuk ‘It’s Actually ML – Arc 4.02

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s