Rebith Of MC – Chapter 119

Chapter 119 – Mencapai Kota E

Diterjemahkan Indo : Norkiaairy

Sinar matahari yang terang menyinari jalan utama yang lebar mengiringi dua kecepatan kendaraan ke depan. Hummer memimpin, diikuti oleh mobil lapis baja.

“Kota E, kita akhirnya berhasil!” Wajah halus muncul dari jendela Hummer saat Li Qing sorak-sorai, tak peduli dengan keributan yang dia sebabkan. Mata cerah menatap kota yang jauh, penuh antisipasi dan sukacita.

“Kita akan sampai masih setengah jam lagi dan kamu sudah sangat bersemangat?” Qin Jun melingkarkan lengannya di pinggang Li Qing, menariknya kembali ke mobil saat dia tertawa ringan.

“Tentu saja ah. Kita telah terkurung di dalam mobil ini selama sepuluh hari berturut-turut! Kita bahkan tidak bisa menurunkan jendelanya. Aku hampir bosan sampai mati.Tidak mudah untuk datang jauh-jauh ke Kota E, kita akhirnya bisa menurunkan jendelanya dan kita hampir berada di zona aman,” kata Li Qing dengan sangat serius saat dia melambai, melebarkan telapak tangannya ke dada kekasihnya.

Setelah berhasil mengambil kembali bahan penelitian dari institut Kota I, Tim kecil Huo Zaiyuan, bersama dengan pasukan komando dan tiga lainnya yang selamat langsung menuju ke Kota E. Perjalanan sepuluh hari berturut-turut telah benar-benar menguras energi semua orang.

“Ketika kita mencapai Kota E, jika kita dapat menghubungi Kota A, maka kita akan tinggal di sana selama dua hari,” kata Long Zhanye sambil melirik sayang pada Huo Zaiyuan yang sedang tertidur di kursi penumpang.

“Baiklah! Panjang umur Long gege!”

 

*          *         *          *

 

Menggenggam sebuah notebook yang tampak biasa-biasa saja di dadanya seperti harta yang tak ternilai, pemimpin distrik Kota E merasa sangat senang bahkan air mata sukacita mengalir di wajahnya saat bahunya bergetar sedikit.

Terbukti, skuad komando telah lama digunakan untuk kepribadian khas pemimpin mereka. Di sisi lain, kelompok kecil dari empat berdiri di samping dan menatap pria yang menangis dalam hati bertanya-tanya apakah kata pemimpin ini dari sukacita yang berlebihan.

“Benar saja, hasil ini didapat dengan pengorbanan Profesor Wu bukan tak berguna… ini bagus, sangat bagus. Dengan ini di tangan, kita tidak perlu takut lagi dengan gas beracun yang mengerikan itu.”

“Komandan, kami beruntung menerima bantuan perwira senior Long untuk misi ini. Kalau tidak, kita mungkin juga akan mati di tempat itu.” Lu Yi akhirnya berbicara karena dia tahu betul bahwa jika tidak ada yang mengganggu pemimpin mereka, pria itu akan terus berkeringat seperti catatan rusak selama setengah hari. Jika tindakannya menyebabkan sedikit perlawanan terhadap perwira senior yang legendaris, Long, maka itu akan agak merepotkan bagi semua orang.

“Eh ?! Petugas Senior Long? Jangan katakan padaku … ”Pemimpin distrik militer E secara tiba-tiba membenturkan kepalanya. Melihat wajah-wajah tersenyum tenang menatap kembali, dia sangat terkejut sehingga buku catatan di lengannya hampir terlempar keluar jendela. “Long… Long… Long…”

“Halo, Paman Ming.” Long Zhanye menyapa dengan gelombang tangannya, lalu menarik Huo Zaiyuan turun bersamanya untuk duduk di sofa. “Di mana paman ayah bungsumu?”

“Bagaimana aku bisa tahu siapa paman ayah bungsumu itu ?!” Ekspresi kaget langsung bergeser seratus delapan puluh derajat, digantikan oleh tampilan yang dingin ketika notebook itu dengan kejam dilemparkan ke tanah.

Suara yang dihasilkan cukup keras untuk mengejutkan semua orang di dalam ruangan.

Melihat wajah dingin Ming Huiheng, Long Zhanye secara kasar memahami apa yang terjadi dengan sebab reaksi ini. Ledakan kebencian dan ketidakpuasan ini… tidak perlu bertanya apa itu, dia bisa mengatakan itu karena pertengkaran antara pasangan tua yang sudah menikah. Dia yakin bahwa paman dari pihak ayah yang keras kepala dan kejam itu membangkitkan kemarahan Paman Ming.

Tentu, tidak mungkin bagi Long Zhanye untuk menunjukkan kesalehan berbakti dan mencoba memadamkan api yang disebabkan oleh paman ayah bungsunya sekarang. Jadi dia cepat mengubah topiknya. “Paman Ming, apakah ada informasi baru dari kakek?”

Mendengar pertanyaan Long Zhanye, kemarahan menghilang saat Ming Huiheng berhenti sejenak, lalu jatuh ke kursi kantornya. Melambaikan tangan untuk mengizinkan Lu Yi dan pasukannya untuk memaafkan diri mereka, dia menghela nafas. “Seperti biasa, Kakek Long khawatir, takut ada bencana yang menimpamu. Basis Kota mengirimkan beberapa peralatan yang dibuat oleh Jenderal Long. Tanpa menunggu lampu hijau, sekelompok idiot itu membiarkan para tentaramenggunakannya. Aku pikir kali ini, mereka akan bertemu dengan nasib buruk dan tidak ada hal positif yang akan muncul lagi … itu benar. Little Zuo tiba di Kota E pagi ini. Tetap di sini dan istirahat selama dua hari. Aku akan mengirim seseorang untuk menginformasikan pada Kakek Long.”

“Itu yang ingin aku lakukan. Juga, mengapa Little Zuo datang ke sini?” Long Zhanye menaikkan alis setelah mendengar salah seorang ajudannya tiba-tiba muncul di zona aman ini.

“Ketika Jenderal Long mengirim peralatan itu, dia datang bersama untuk menjelaskan bagaimana cara menggunakannya secara detail serta membantu teknisi menyesuaikannya.”

“Ah, tidak heran.” Long Zhanye mengangguk dalam pemahaman.

Di antara dua pembantunya, yang satu memiliki kemampuan bertarung yang tinggi dan kemampuan untuk menghadapi kemungkinan dengan cepat. Yang lainnya memiliki memori fotografi dan kemampuan pemahaman yang tinggi. Dengan keduanya bekerja sama, mereka membentuk tim yang luar biasa.

“Ini, ini adalah kunci rumahku. Bawa teman-temanmu dan beristirahat di sana sementara aku mengirim seseorang untuk menginformasikan pada Kakek Long.” Ming Huiheng melemparkan kartu akses ke atas.

“Terima kasih.” Long Zhanye tidak peduli untuk menolak tawarannya, merebut kartu dari udara sebelum menggenggam tangan Huo Zaiyuan, memimpin Qin Jun dan Li Qing ke pintu keluar. “Maka aku akan merepotkan Paman Ming.”

Sebagai panglima pangkalan militer Kota E, bahkan jika itu adalah kiamat sekarang, akomodasinya masih yang terbaik. Rumah cukup besar dengan banyak ruangan. Membagi menjadi dua pasang, mereka berempat menuju ke lantai dua dan memilih ruang acak.

“Urghhh …” Hal pertama yang dilakukan Huo Zaiyuan saat masuk adalah melempar dirinya ke tempat tidur besar yang empuk.

Betapa nyaman.

“Kamu belajar dari Little Qing sekarang?” Melihat Huo Zaiyuan terkapar dengan riang di tempat tidur tanpa melepas sepatu atau jaketnya, Long Zhanye tertawa kecil.

Jalan dari Kota I ke Kota E diklasifikasikan sebagai perjalanan berisiko tinggi, itulah sebabnya selama sepuluh hari, Huo Zaiyuan telah berada di bawah tekanan mental yang besar, fokus membentang tegang karena ia takut mereka akan mengalami kesulitan di tengah jalan. Untungnya, semuanya lancar.

“Aku belum tidur di tempat tidur yang lembut seperti ini untuk waktu yang sangat lama. Aku merindukan perasaan ini sedikit,” Berbaring tengkurap, Huo Zaiyuan bergumam, meregangkan kaki sepatu ke arah Long Zhanye, menantikan apa yang mungkin dia lakukan.

Melihat pemuda yang selalu tenang dan mampu dengan rela mengekspos sikap menggemaskan seperti itu, Long Zhanye tersenyum lembut saat dia membungkuk dan membantu Huo Zaiyuan melepas sepatunya. Untuk dapat membuat perwira senior yang legendaris, muda dan menjanjikan, Long secara pribadi memindahkan sepatu, hanya satu orang di bawah Surga yang dapat mencapainya.

Long Zhanye bahkan dengan penuh perhatian membantu Huo Zaiyuan melepas jaketnya sebelum melemparkan mantel dan sepatu botnya ke samping. Setelah itu, dia berbaring di sebelah pemuda.

“Karena kita ada di sini, manfaatkan waktu ini dan istirahatlah dengan benar. Begitu kita mencapai Kota A, aku kemungkinan besar akan sibuk untuk beberapa waktu,” dia bergumam, bersandar untuk mencium dahi Huo Zaiyuan.

“Aku bisa membantumu dengan beberapa pekerjaanmu.” Merangkul ke dada Long Zhanye, dia melingkarkan lengannya di atas pinggang pria yang lebih tua.

“Aku tahu, tapi aku tidak ingin melihatmu begitu lelah.” Meskipun anak di lengannya terlihat rapuh dan lemah, ia sama sekali bukan burung sangkar. Selama ada langit terbuka untuk terbang bebas, dia mirip dengan elang.

“Zhanye, apa hubunganmu dengan pemimpin zona aman ini?”

Dari Kota Z sampai sekarang, setiap perwira tinggi segan dan menghormati Long Zhanye. Namun, sikap orang ini jelas sangat berbeda, menyebut Zhanye sebagai  anggota generasi yang lebih muda.

“Ah, Paman Ming adalah pasangan paternal ayahku yang paling muda. Paman ayah termudaku adalah kepala staf  Kota D,” jawab Long Zhanye.

“Bukankah kekuatan keluarga Longmu terkonsentrasi di dalam Kota A?”

Mengenai kekuatan militer negara ini, Huo Zaiyuan tidak memiliki petunjuk sedikit pun. Namun, setelah mengetahui Long Zhanye, dia tahu bahwa pria yang lebih tua ini adalah anggota pangkalan militer A dan menurut pengetahuan umum, kekuatan keluarga Long ditempatkan di Kota A, dengan Kakek Long menjadi Panglima Tertinggi.

“Kekuatan kakekku di Kota A sementara kakek buyut berada di Kota B. C, D dan E , sedikit terlibat dengan keluarga Long. Ini juga mengapa ketika kiamat pertama dimulai, A sampai E semua dapat dengan cepat mencapai kesepakatan dan mencegah salah satu dari lima basis terbanjiri,” Long Zhanye menjelaskan sambil menggosok kepala Huo Zaiyuan dengan tertawa kecil. “Bukankah keluargaku luar biasa?”

“Ya.” Huo Zaiyuan mengangguk. “Lalu, perwira militer generasi apa kamu?”

“Hmm … ini … sedikit lebih sulit dihitung. Keluarga Long dapat dianggap sebagai garis militeristik, karena nenek moyangku telah terlibat dalam tentara selama banyak generasi.” Long Zhanye tersenyum sebelum membalik tubuhnya, menekan Huo Zaiyuan ke kasur. Dengan mata setengah tertidur dan wajahnya sangat dekat, dia tampaknya siap untuk mengambil kebebasan dengan Huo Zaiyuan dengan topi. “Karena itu, kamu harus memastikan untuk merayuku dengan benar. Atau yang lain jikaaku memutuskan untuk meninggalkanmu, kamu hanya bisa menangis tanpa daya ketika saatnya tiba.”

“Aku selalu menjadi salah satu yang menghargai orang yang aku cintai.” Sebuah lengan melingkari bahu Long Zhanye saat Huo Zaiyuan menggerakkan wajahnya lebih dekat, lalu menciumnya dengan ringan di bibir. Kalimat yang tidak sesuai dengan kepribadiannya jatuh dari bibirnya. “Siapa pun yang memiliki keberanian untuk meninggalkanku setelah aku memberikan hatiku kepada mereka, aku pasti akan membiarkannya merasakan tidak bisa hidup tetapi juga tidak bisa mencari kematian…”

Bibir yang menekannya sangat lembut, membawa jejak sensualitas tak berdosa yang sangat kontras dengan kata-katanya menyebabkan jantung Long Zhanye berdebar seolah-olah disetrum oleh muatan listrik yang tiba-tiba.

Rubah betina yang menggoda.

Dua kata ini terlintas dalam pikirannya, Long Zhanye tidak bisa menahan diri lagi, mengangkat tangan untuk menangkup wajah Huo Zaiyuan. Menutup mulut Huo Zaiyuan, bagian bibirnya dan bergerak. Lidah gesit meluncur di atas lapisan tertutup, mencari jalan masuk. Segera setelah bagian bibir terbuka, lidahnya masuk, terjerat dengan yang lebih lembut, lebih ragu-ragu.

Saat ciuman itu tumbuh semakin dalam dan lebih intens, tangan Long Zhanye tidak tergesa-gesa turun dari leher Huo Zaiyuan untuk turun ke dada itu sampai jari-jarinya mencapai ujung kemeja Huo Zaiyuan. Tanpa ragu-ragu, tangannya mendorong kain itu, mengelilinginya di dekat rusuk Huo Zaiyuan sebagai jari yang kuat dan ramping akhirnya menyentuh kulit mulus. Tangan membentang pinggang langsing, dia dengan lembut meremas daging di sana, menikmati dalam erangan ringan yang dihasilkan tindakannya.

“Uhm …” Huo Zaiyuan terengah-engah saat berciuman dengan Long Zhanye, detak jantungnya meroket saat alarm berdentang di kepalanya. Dengan paksa menarik pikirannya yang tercerai-berai bersama-sama, dia mendorong dada pria yang lebih tua itu dengan lemah. “Tunggu … tunggu sebentar. Mmm…”

“Tidak bisa menunggu, Little Yuan, aku..”

“Bos, aku dengar dari Paman Ming bahwa kamu sudah sampai – Ahh -!”

Tiba-tiba, pintu ruangan terbuka dengan bang saat seseorang membukanya. Seorang pemuda yang tidak dikenal yang mengenakan seragam militer biru tua melangkah masuk dengan senyum mempesona di wajahnya. Saat dia melihat kedua orang di tempat tidur, kata-katanya tiba-tiba terpotong dan  dia membeku di tempatnya.

Ya Tuhan, Surga, ah! Dia … dia benar-benar melihat … Bosnya memaksakan dirinya pada kecantikan…

“Zuo. Han Yang!”


<< Rebith Of MC 118

Rebith Of MC 120 >>

Iklan

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s