Legendary Master Wife – Chapter 650

Chapter 650 – Zu Ma

“Xiao-Shidi!” Fang ChenLe dengan tidak sabar berjalan keluar dan kebetulan bertemu You XiaoMo di pintu masuk, langsung menunjukkan ekspresi terkejut.

You XiaoMo punya dua Shifu. Meskipun Shifu pertamanya tidak memenuhi tanggung jawabnya sebagai Guru, dia menganggap beberapa Shixiong sebagai kerabatnya. Tapi, perasaannya terhadap Wei Bai tidak pada level yang sama.

MoQi Rong meninggalkan daerah itu dan pergi dengan klannya. Dari saat terakhir di mana Fu ZiLin tidak mau segera kembali ke Suku ShuiXi dengannya, dia bisa melihat kalau ikatan diantara mereka lebih dalam dari biasanya.

Di masa lalu, dia sering mendengar Tuan Fang menyebutkan soal Xiao-Shidi-nya, mengatakan betapa baiknya dia dan betapa mudahnya dia menyebabkan masalah dan sebagainya. Pada saat itu, dia tidak pernah mengira bahwa Xiao-Shidi ini adalah You XiaoMo. Dia bahkan iri karena You XiaoMo memiliki dua shixiong yang terus-menerus menyimpannya di pikiran mereka.

Kedua Shixiong dan Shidi memiliki banyak hal untuk dikatakan ketika bertemu untuk pertama kalinya setelah beberapa tahun.

Fu ZiLin berbeda dari Fang ChenLe dan keduanya tidak banyak bicara saat mereka bertemu terakhir kali. Alasan utamanya adalah dikarenakan Fu ZiLin tidak tahu bagaimana untuk menyampaikan perasaannya dan dia biasanya tidak terlalu banyak bicara.

Tapi, Fang ChenLe berbeda. Dia adalah Shixiong Pertama yang lembut yang peduli pada Shidi-nya. Tapi dia punya banyak hal yang tak ada habisnya untuk dibicarakan ketika sifat mengocehnya muncul. Dia bisa mengatakan banyak kata yang tidak berujung, dan bisa dibilang dia seperti ibu yang cerewet.

You XiaoMo sudah lama terbiasa dengan kebawelan Shixiong Pertama-nya. Mereka berdua bisa melanjutkan selama dua hingga empat jam begitu mereka mulai berbicara. Mereka masih memiliki sikap di mana mereka belum mengobrol cukup lama bahkan setelah berbicara dari tengah hari hingga matahari terbenam. Ling Xiao pergi di tengah pembicaraan merekaS

“Da-Shixiong, bagaimana kalian bisa sampai ke Benua TongTian?” You XiaoMo ingat bahwa Ling Xiao mengatakan kepadanya ada lorong khusus yang diperlukan untuk melakukan perjalanan bolak-balik dari Alam Tingkat Menengah ke Alam Tingkat Tinggi. Bagaimanapun, seseorang perlu memiliki kultivasi Alam Ilahi atau lebih tinggi, dan dia ingat Zhao DaZhou mengatakan kalau mereka sedang bepergian.

“Ceritanya panjang.” Tindakan Fang ChenLe yang sedang minum teh untuk melembabkan tenggorokannya berhenti. Dia meletakkan cangkir itu kembali di atas meja dan menghela nafas berat.

“Kalau begitu potong pendek ceritanya.” You XiaoMo menjawab tanpa sadar.

Fang ChenLe diam-diam menatapnya. You XiaoMo menggosok hidungnya karena malu.

Fang ChenLe menjelaskan, “Pada waktu itu, ZiLin dan aku benar-benar meninggalkan Sekte TianXin untuk bepergian, tetapi kami bertemu dengan beberapa orang aneh ketika perjalanan kami baru saja dimulai…”

Fu ZiLin dan dia menyaksikan keretakan hitam muncul tiba-tiba di depan mereka sebelum beberapa orang aneh keluar dari celah itu. Orang-orang itu bahkan ingin membunuh semua saksi, tetapi tampaknya salah satu dari mereka telah melakukan kesalahan dalam memanipulasi celah, yang menyebabkan keretakan itu mendestabilisasi secara tiba-tiba dan menyedot mereka ke dalam.

Situasinya sangat kritis pada saat itu karena mereka tidak cukup kuat. Jadi mereka masih terluka parah meskipun celah itu merupakan lorong spasial dan sudah ada di Benua TongTian ketika mereka tersadar kembali.

Ada juga cerita yang harus diceritakan tentang mengapa mereka akan berada di Dong Zhou dan bahkan bekerja untuk tulang mereka sendiri bagi Suku ShuiXi.

Mereka secara acak diangkut ke Dong Zhou. Dong Zhou juga merupakan Medan Perang Kuno dan beberapa dimensi di daerah itu lebih lemah, jadi itu tidak mustahil.

Berbeda dengan Suku Guma, meskipun Suku Shuixi juga Xenophobia, tidak separah Suku Guma yang akan memperlakukan kehidupan orang luar dengan jijik dan bahkan mampu untuk membunuh mereka tanpa mengedipkan mata.

Selama periode itu, sudah ada keluhan antara kedua suku dan Suku Guma sering mengarahkan pandangan mereka pada Suku Shuixi. Pada saat itulah mereka bertemu dengan MoQi Rong.

MoQi Rong adalah putra yang paling dicintai dari MoQi XiYuan. Ada posisi seorang imam di suku itu, dan itu selalu dipegang oleh penyihir. Posisi ini sangat penting dan orang yang mengenakan jubah imam bahkan sejajar dengan MoQi XiYuan. MoQi XiYuan mempersiapkan MoQi Rong sebagai calon imam.

Meskipun begitu, Suku Guma dapat mengambil keuntungan dari celah dalam pertahanan mereka terlepas dari seberapa hati-hati mereka melindunginya. Fang ChenLe dan Fu ZiLin-lah yang menyelamatkannya ketika dia diburu dan hidupnya tergantung di depan mata. Namun, mereka juga panah pada akhir penerbangan pada waktu itu dan dibawa kembali ke suku oleh MoQi Rong sesudahnya.

Untuk membalas budi keduanya, MoQi XiYuan tidak hanya menyelamatkan mereka, tetapi juga membiarkan mereka tinggal di Suku ShuiXi saat mereka tidak punya tempat untuk pergi.

Fang ChenLe dan Fu ZiLin, keduanya adalah orang-orang dengan bakat asli (真 材 实 料). Meskipun mereka memiliki pengalaman yang tidak memadai, pikiran mereka gesit dan tahu bagaimana untuk mempersiapkan keadaan mereka. Suku Shuixi adalah suku besar, namun kondisi kehidupan mereka tidak begitu baik pada masa itu. Mereka membantu untuk memperbaiki situasi dan ditempatkan di posisi penting setelah mereka mendapatkan kepercayaan dari MoQi XiYuan.

Orang harus tahu bahwa sulit untuk mendapatkan kepercayaan dari Kepala Suku, karena kadang-kadang menempatkan seseorang pada posisi penting tidak mewakili dalam mempercayai orang itu.

Pada saat itulah keduanya bertemu dengan Mata Roh Lima Berkah. Kecakapan mereka telah meningkat dan kekuatan mereka maju dengan pesat untuk menjadi tak terpisahkan dari Mata Roh Lima Berkah. Sejak itu, mereka menjadi lebih tulus dalam membantu Suku ShuiXi.

Fang ChenLe sekarang adalah imam dari Suku Shuixi.

Alasan MoQi XiYuan berani untuk menenangkan pikirannya dan pergi ke Dong Yu adalah karena Fang ChenLe mengawasi suku. Ini jelas menunjukkan kepercayaannya pada Fang ChenLe.

Fang ChenLe bisa merasakan nikmat yang diberikan MoQi XiYuan terhadap mereka, jadi dia berjanji untuk menjadi imam sampai MoQi Rong memiliki kemampuan untuk mewarisi posisi ini.

Ngomong-ngomong, ini adalah titik balik yang hebat dalam hidup mereka.

Jika bukan karena keretakan dan orang-orang aneh itu, mereka mungkin tidak akan bisa datang ke Benua TongTian di masa hidup mereka. Baru setelah tinggal di sini selama beberapa tahun barulah mereka menyadari betapa sempitnya perspektif mereka.

“Da-Shixiong, jika aku tidak salah, orang-orang aneh yang kamu temui mungkinkah berasal dari Klan Darah Vermillion.” You XiaoMo menyimpulkan bahwa dari saat mereka pergi, itu adalah periode ketika Klan Darah Vermillion mengirim orang ke sana.

Fang ChenLe sudah tahu tentang situasinya dengan Klan Darah Vermillion dan tertawa tak berdaya, “Tampaknya bahkan di dunia yang tak terlihat, Surga masih mengikat kita bersama.”

“Ini menunjukkan bahwa kita sudah ditakdirkan ah!” You XiaoMo sangat senang. Beruntung mereka baik-baik saja. Namun, dia harus mengakhiri Klan Darah Vermillion cepat atau lambat dengan kebencian baru yang menumpuk lama.

Rekan-rekan murid itu berbicara tentang beberapa masalah pribadi juga. You XiaoMo memberi tahu mereka tentang kehidupannya dan Ling Xiao di Benua TongTian beberapa tahun ini, dan juga tentang hari-hari yang dihabiskannya di dalam Akademi Dao Xin. Singkatnya, itu penuh kejutan dan bahaya.

“Xiao-Shidi, aku pernah mendengar bahwa kamu benar-benar berniat untuk membantu Suku ShuiXi berurusan dengan Suku Guma?” Fang ChenLe khawatir dia terlibat dalam konflik yang tidak perlu ini karena mereka berdua. Dia tahu bahwa Xiao-Shidi-nya dan Ling Xiao memiliki banyak musuh sekarang dan takut kalau saja mereka tidak akan mampu mengatasinya jika mereka ikut campur dalam masalah ini.

You XiaoMo tidak tahu apa yang dia pikirkan, juga tidak tahu apa tujuan Ling Xiao. Dia hanya menjawab, “Ini adalah keputusan yang dibuat oleh Ling Xiao.”

Fang ChenLe tiba-tiba tertawa penuh pengertian. Jika sudah begitu, dia tidak perlu khawatir lagi. Sama sekali tidak mungkin bagi Xiao-Shidi-nya berada dalam bahaya dengan betapa pentingnya Ling Xiao melekat padanya.

Mereka mengobrol sampai matahari terbenam, dan hanya dengan berat hati berpisah ketika Ling Xiao kembali.

Keduanya menetap di Suku Shuixi dan dihormati sebagai tamu terhormat oleh MoQi XiYuan. Meskipun mereka tidak perlu makan, banyak yang tetap memperhatikan keinginan mereka untuk makanan yang baik, sehingga MoQi XiYuan meminta orang untuk menyiapkan makan malam.

Keduanya kembali ke kamar mereka untuk beristirahat setelah makan malam.

.

.

Keesokan harinya, Fang ChenLe secara pribadi menjelaskan rincian perang antara Tiga Suku Besar. Situasi perang saat ini praktis kacau dengan bantuan Laba-Laba Hitam.

Di sisi lain, Laba-Laba Hitam dan Suku Guma juga mendapat kabar kalau Ling Xiao dan You XiaoMo sedang bersiap untuk membantu Suku ShuiXi. Partisipasi keduanya sangat tidak menguntungkan bagi mereka, sehingga mereka segera memberi kabar ini kembali ke Lin ShaoYi.

“Terakhir sebelumnya adalah di dasar laut di Dong Yu, lalu di Reruntuhan Bunga Persik, kali ini di Dong Yu lagi. Dong Yu, Dong Yu. Lin Xiao, ah, Lin Xiao, kamu yakin ingin membuat aku dan kamu sebagai musuh, huh?”

T/n: Nama asli Ling Xiao (凌霄) adalah Lin Xiao (麟 霄), yang juga Lin dari Klan Qilin (麒麟 族).

 

Lin ShaoYi mengambil dua langkah cepat sebelum tiba-tiba berbalik dan duduk di kursi rotan. Ekspresinya tidak jelas, seolah-olah ada badai amarah yang mengamuk, namun dia malah tertawa bukannya meludahkan amarah tersebut. Orang-orang di bawahnya semuanya menjadi takut. Tuan mereka jarang marah, tetapi seseorang akan kurang beruntung setiap kali dia marah.

“Tuan, tolong tenangkan amarahmu!” Pada saat ini, suara lembut dan indah yang mampu menenangkan hati seseorang melayang masuk dari pintu. Saat dia berjalan masuk, bel kecil di dadanya mengeluarkan suara gemerincing yang menyenangkan.

Semua orang tahu siapa yang datang tanpa melihat ke belakang, dan mereka semua menghela nafas lega. Mereka tidak harus menanggung amarah Tuan mereka selama dia ada di sana.

“Oh, kamu Zu Ma.” Senyum segera menghiasi wajah tampan Lin ShaoYi saat dia melihat wanita itu masuk.

Zu Ma adalah gadis suci pertama dari Suku Guma. Dia adalah wanita paling cantik di Dong Zhou, murni dan suci seperti teratai. Orang-orang dari suku itu selalu memujanya sebagai peri yang tidak dapat diganggu gugat yang hanya bisa dilihat orang dari jauh. Simbolnya yang paling mencolok adalah lonceng di dadanya. Itu adalah lonceng perak yang terus-menerus mengeluarkan suara gemerincing. Suara ini bukan hanya suara biasa, tapi yang bisa menjerat orang-orang dengan tekad lemah.

Zu Ma berjalan ke arah Lin ShaoYi dan membungkuk sedikit ketika dia menyatakan, “Tuan, Zu Ma bersedia pergi ke Dong Zhou untuk menyelesaikan masalahmu.”

“Zu Ma penuh perhatian. Kalau begitu aku harus merepotkanmu sehubungan dengan masalah di Dong Zhou kali ini.” Lin ShaoYi dengan santai tertawa. Aura mengerikan yang menyelimuti tubuhnya tampaknya telah berubah menjadi angin musim semi secara instan ketika dia melihat wanita di depannya dengan tatapan lembut.

Zu Ma tersenyum lembut, “Merupakan hak istimewa Zu Ma untuk berbagi kekhawatiran dan kerja keras Tuan.”

Lin ShaoYi tidak berbicara lagi dan hanya mengangguk puas.

Keesokan harinya, Zu Ma berangkat dengan beberapa ahli yang kuat dari Laba-Laba Hitam ke Dong Zhou. Tidak seorang pun kecuali Mo Ma tahu bahwa gadis suci yang berkuasa akan datang.


<< LMW 649

LMW 651 >>

Iklan

12 tanggapan untuk “Legendary Master Wife – Chapter 650

  1. Dia bahkan iri karena You XiaoMo memiliki dua shixiong yang terus-menerus menyimpannya di pikiran mereka.

    Adek kesayangan shixiong 😍😍 dari guru pertama, dia diberkahi banyak shixong yg sayang ke dia. Dari guru ke dua, dia kurang mendapat kasih sayang shixiong, bahkan bisa dikatakan malah disia2kan.. Gurunyapun sebaliknya. Guru pertama bgst (maaf kasar) banget, guru kedua walopun punya 2 kepribadian tapi tetep aja sayang adek. Uda tertuntaskan lah

    Suka

  2. Tapi, Fang ChenLe berbeda. Dia adalah Shixiong Pertama yang lembut yang peduli pada Shidi-nya. Tapi dia punya banyak hal yang tak ada habisnya untuk dibicarakan ketika sifat mengocehnya muncul. Dia bisa mengatakan banyak kata yang tidak berujung, dan bisa dibilang dia seperti ibu yang cerewet.

    😍😍 inilah yang aku tunggu2 setelah sekian lama

    Suka

  3. Fang ChenLe sekarang adalah imam dari Suku Shuixi.

    Si mas cerewet keren 😍 ini bisa bikin adek jatuh cinta dan makin makin cintaaa #digaplok si abang

    Suka

  4. Sama sekali tidak mungkin bagi Xiao-Shidi-nya berada dalam bahaya dengan betapa pentingnya Ling Xiao melekat padanya.

    Kakak ipar sudah merestui ternyata 😌😌

    Suka

  5. Saat dia berjalan masuk, bel kecil di dadanya mengeluarkan suara gemerincing yang menyenangkan.

    Dia sejenis hewan gitu pake bel segala?

    Suka

  6. murni dan suci seperti teratai

    Murni dan suci seperti teratai itu hanyalah milik 2 anak jiang fengmian. Jiang Yanli sama Jiang Cheng #plak

    Suka

  7. Simbolnya yang paling mencolok adalah lonceng di dadanya. Itu adalah lonceng perak yang terus-menerus mengeluarkan suara gemerincing. Suara ini bukan hanya suara biasa, tapi yang bisa menjerat orang-orang dengan tekad lemah.

    Ini mah kaya peliharaan yang menggunakan pelet 😄😄

    Suka

Tinggalkan Balasan ke Ji er (๑♡∀♡๑) Batalkan balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s