Legendary Master Wife – Chapter 646

Chapter 646 – Ji SuXin

Begitu mereka mendengar suara ini, keduanya hanya bisa diam-diam mengutuk dalam hati mereka. Tapi orang itu sudah keluar dari zona terlarang sebelum mereka bisa menjawab.

Sosoknya yang jangkung menghalangi setengah pintu zona terlarang. Dia memiliki wajah persegi, tetapi kombinasi dari keseluruhan fitur wajahnya tidak jelek. Wajahnya sangat bermartabat dan matanya bukan hitam murni. Sebaliknya, warnanya cokelat setelah diperiksa lebih dekat. Pandangannya membawa perasaan perubahan yang terakumulasi oleh tahun-ke-tahun, namun itu berisi tekanan ringan ketika diarahkan pada orang lain.

Keduanya itu saling memandang dengan cemas dan tidak berbicara.

Tatapan pria tua itu dengan cepat beralih ke anak ayam itu. Tatapannya sangat dingin, “Ini Ji NingYu, cucu dari Penatua Agung?”

Seorang anggota menjawab, “Ya, Penatua Keempat. Dia adalah Tuan Muda Lembah.”

Status anak ayam sebagai Tuan Muda Lembah telah dikonfirmasi sebagian besar, sehingga semua anggota dari Klan Phoenix Iblis memanggil anak ayam itu sebagai Tuan Muda dan mereka tidak berpikir ada yang salah dengan itu.

Pria tua itu melihat ke arah Ji NingYu sekilas sebelum dia dengan tenang mengatakan kepada mereka, “Bahkan jika dia adalah Tuan Muda, tidak ada yang diizinkan untuk memasuki zona terlarang tanpa persetujuan dari Pemimpin Lembah dan Penatua Agung. Bawa dia pergi.”

Setelah itu, dia berbalik dan memasuki zona terlarang.

Anak ayam itu tidak berniat untuk meninggalkan masalah itu begitu saja. Dia sudah ada di sini. Jika dia melakukan perjalanan lagi, dia masih harus kehilangan orang-orang yang mengikutinya sepanjang hari.

Tepat ketika dia bersiap untuk meledak dengan paksa, sepasang tangan terulur dari belakangnya, meraihnya di bawah ketiaknya dan mengangkatnya. Suara lembut yang membawa sedikit senyum melayang ke telinganya pada saat yang sama.

“Tuan Muda, jangan nakal. Jika Penatua Agung tahu tentang ini, kamu akan dihukum lagi olehnya.”

Itu adalah suara Ji Feng. Dia sekarang bisa dianggap sebagai pengasuh si anak ayam. Meskipun Ji Feng selalu terguncang saat dia terganggu di masa lalu, dia tahu si anak ayam akan datang ke Zona Terlarang lagi. Tuan Muda sangat bagus dalam semua aspek, hanya saja dia terlalu penasaran dan suka pergi ke tempat yang tidak diizinkan.

Di zona terlarang, pria tua itu berjalan di sepanjang lorong ke bagian terdalam.

Zona Terlarang dari Klan Phoenix Iblis bukanlah tempat yang lembab dan gelap seperti ruang bawah tanah. Sebaliknya, bagian dalam Zona Terlarang diperaboti dengan indah dan apa pun yang ada di luar juga ada di sini. Mutiara Malam Indah ada di mana-mana, menerangi zona terlarang.

Pria tua itu memasuki gerbang, dan yang bertemu mata adalah pemandangan pesona yang luar biasa. Paviliun dan pagoda yang luas berdiri di atas air yang mengalir dan sesosok manusia duduk di sebuah paviliun di samping bangunan. Air mengalir turun dari atas, mengalir di beberapa sudut paviliun ke kolam yang ada di bawah, tampak samar-samar seperti penjara.

Pria tua itu pergi ke arah kolam dan menatap orang di dalam paviliun tanpa mengucapkan sepatah kata pun.

Keduanya tidak berbicara selama beberapa saat sampai orang itu membuka matanya ketika tatapannya dengan santai mendarat pada pria tua itu. Suara yang indah mirip dengan oriole bernyanyi perlahan-lahan melayang keluar dari antara bibir tipisnya. “Ayah, apakah ada sesuatu yang membebani pikiranmu?”

Tiba-tiba, ekspresi pria tua itu menjadi kabur setelah mendengar kata-katanya dan dia berbicara setelah beberapa saat, “Jika masalah seperti itu tidak terjadi pada waktu itu, Pemimpin Lembah dari Klan Phoenix Iblis akan menjadi kamu.”

Wanita di paviliun itu tiba-tiba mengungkapkan senyuman yang bisa membuat pikirannya bingung, “Ayah, sudah bertahun-tahun berlalu. Apakah kamu masih memikirkan hal itu? Putri-mu ini sudah lama berkata kalau tindakannya bersifat sukarela dan tidak ada hubungannya dengan siapa pun. .”

Ekspresi pria tua itu masih tidak bahagia, “Kamu tidak akan jatuh ke dalam kesedihanmu saat ini jika bukan karena dia.”

“Ayah, mengapa kamu begitu terikat dengan masa lalu? Waktu tidak akan bisa kembali dan aku tidak akan pernah menyesalinya.” Wanita itu mendesah pelan. Dia selalu tahu tentang simpul di hati ayahnya, tetapi dia tidak bisa membantunya untuk melepaskannya.

“Kamu tidak menyesalinya?” Pria tua itu tiba-tiba mencibir, “SuXin, kamu mungkin bisa menipu orang lain, tetapi kamu tidak bisa menipuku. Mengapa kamu tidak bertanya tentang anakmu selama bertahun-tahun jika kamu benar-benar tidak menyesalinya?”

Ji SuXin terdiam dalam sekejap.

Pria tua itu berbisik, “SuXin, kamu sudah berada di zona terlarang selama beberapa dekade dan tidak pernah keluar. Kamu tidak tahu apa-pun hal yang terjadi di luar. Apakah kamu tahu bagaimana keadaan anakmu sekarang? Aku bisa memberitahumu jika kamu ingin tahu.”

“Ayah, biarkan semuanya berlalu. Putri-mu ini hanya ingin sendirian sekarang.” Bulu mata Ji SuXin turun dengan ekspresi tenang di wajahnya.

Tapi, pria tua itu tidak berniat untuk menyerah. Selama bertahun-tahun, dia berharap putrinya akan mengakui kesalahannya sehingga dia bisa keluar. Tapi, tidak sekali pun dia bisa memahami pikiran putrinya. Dia berkata bahwa dia tidak menyesali apa yang telah terjadi, tetapi dia tidak pernah mendengarnya menyebutkan apa pun tentang pria itu dan anaknya.

“Dalam beberapa tahun terakhir, anak-mu telah menunjukkan bakat luar biasa di dalam Benua TongTian. Dia berhasil memusuhi banyak kekuatan utama demi satu orang, dan telah berjuang di ujung kehidupan dan kematian. Bagaimanapun, bakatnya benar-benar luar biasa. Beberapa waktu yang lalu, Istana TongTian dihancurkan dalam sekali jalan oleh orang-orang yang dipimpinnya. Kekuatan yang sudah lama ada sekarang telah menyembunyikan diri mereka sendiri, dan dia telah menjadi orang yang bisa berdiri sejajar dengan kelompok-kelompok kekuatan utama seperti You ZhenTian…”

Di tengah-tengah narasi pria tua itu, ekspresi Ji SuXin sedikit berubah.

“Ngomong-ngomong, nama anakmu adalah Ling Xiao.” Pria tua itu tahu kalau dia tidak pernah bertemu anaknya lagi sejak dilahirkan. Secara alami, dia tidak tahu nama anak itu, jadi dia memberitahunya tanpa berpikir panjang. Tanpa diduga, ekspresinya tiba-tiba berubah.

Ji SuXin mengangkat kepalanya dan ekspresinya agak dingin, “Ayah, kamu yakin dia bernama Ling Xiao? Dan itu Ling dari Ling Yun Zhuang Shi?”

T/n: Ling Yun Zhuang Shi (凌云壮志) berarti memiliki resolusi yang kuat untuk mencapai awan atau aspirasi yang tinggi. Ling (凌) – untuk naik tinggi dalam hal ini – dalam frasa ini memiliki karakter yang sama dengan Ling Xiao (凌霄).

 

“Ya itu. Hampir semua orang tahu tentang itu dengan ketenarannya saat ini.” Pria tua itu tidak tahu mengapa ekspresinya tiba-tiba berubah dan juga tidak tahu apa yang salah dengan nama itu. Yang dia tahu hanyalah hati putrinya yang sedingin air selama bertahun-tahun tiba-tiba bereaksi terhadap nama ini.

Ji SuXin tertawa kecil beberapa kali, “Ayah, aku lelah. Silakan pergi.”

Kemarahan melintas di mata pria tua itu, tapi akhirnya itu ditekan sebelum dengan marah menjentikkan lengan bajunya dan pergi. Dari awal hingga akhir, dia tidak bisa mengerti mengapa putrinya begitu keras kepala.

Dia selalu mendengarkannya di masa lalu, tetapi semuanya berubah sejak dia bertemu dengan pria itu. Karena alasan ini, dia memiliki banyak kebencian terhadap pria itu, dan dia juga tidak menyukai anak mereka.

Hubungan gelap Ji SuXin adalah hal yang tabu di Klan Phoenix Iblis.

Anak ayam itu telah mencoba untuk bertanya kepada orang-orang di sekitarnya, tetapi mereka tetap diam dan bahkan mengambil inisiatif untuk mengubah topik pembicaraan setiap waktu. Jadi dia hanya tahu kalau Ibu-nya Boss mungkin dipenjara di Zona Terlarang dan tidak tahu apa-apa tentang yang lain.

Anak ayam itu tidak geram setelah dibawa kembali oleh Ji Feng.

Penatua Agung pernah berkata bahwa persyaratan paling penting bagi seorang pemimpin yang memenuhi syarat adalah kesabaran, dan hal yang paling tidak dia miliki dalam beberapa tahun terakhir adalah kesabaran.

Kesempatannya segera datang.

Telah disebutkan sebelumnya bahwa Empat Klan Binatang Kuno berada di tengah-tengah perang yang intens dan keras dengan Laba-Laba Hitam.

Laba-Laba Hitam sebenarnya tidak bisa dianggap sebagai kekuatan baru yang bangkit tiba-tiba. Kekuatan mereka secara bertahap memasuki mata publik ketika mereka muncul. Ada banyak ahli Alam Suci dan puluhan pusat kekuatan Alam Ilahi. Jumlah ahli sangat besar sehingga Empat Klan Binatang Kuno semuanya merasa khawatir.

Hanya setelah menyelidiki bahwa semua orang tahu kalau tempat di mana Laba-Laba Hitam paling aktif berada di Xi Jing. Kekuatan misterius yang secara samar-samar dirasakan Tian Dao tahun itu adalah Laba-Laba Hitam. Namun, mereka tidak mengklaim sebagai anggota Laba-Laba Hitam pada masa itu, jadi tidak ada yang mengaitkan mereka dengan Laba-Laba Hitam waktu itu.

Saat ini, ada pertempuran sengit di Wilayah Barat.

Laba-Laba Hitam terus-menerus memperluas wilayahnya dan sudah melanggar batas kepentingan Empat Klan Binatang Kuno. Saat ini, KLan Phoenix Iblis juga harus mengirim ahli mereka untuk mempertahankan wilayah mereka dan berurusan dengan Laba-Laba Hitam, jadi tidak ada banyak ahli yang tersisa di Lembah Ratusan Burung. Bahkan Ayah Ji SuXin tidak ada.

Si anak ayam dengan mudah mengusir orang-orang yang dikirim oleh Penatua Agung untuk menemaninya. Kali ini, dia cukup pintar untuk tidak bergerak sendiri, sebaliknya dia membiarkan Ji Feng masuk untuk menghalangi mereka berdua.

Meski usianya baru beberapa tahun, IQ-nya tidaklah rendah. Pada awalnya Ji Feng tidak setuju, jadi dia membuat beberapa perjanjian yang menyenangkan dengan Ji Feng, dan akhirnya berhasil untuk membujuknya.

Di paviliun yang berkilauan, postur Ji SuXin tetap tidak berubah.

Si anak ayam berdiri di luar paviliun, tanpa ekspresi menatap Ji SuXin yang bulu matanya diturunkan. Apakah ini Ibu-nya si Boss?

Ji SuXin sangat cantik. Pakaiannya putih dan polos, membuatnya tampak seperti peri yang suci dan murni di sebuah paviliun. Lima fitur-fiturnya agak indah dan memikat. Pada saat itu, dia bahkan dipuji sebagai wanita paling cantik di Benua TongTian. Semua orang tahu bahwa Gadis Suci dari Klan Phoenix Iblis itu anggun dalam penampilan, tapi bersemangat dalam hatinya. Jika tidak, situasi seperti itu tidak akan terjadi pada Ayah Ling Xiao.

Setengah jam kemudian, Ji SuXin mengangkat kelopak matanya dan memandangi si anak ayam yang tetap terdiam. Anak ayam itu terlihat seperti bayi berusia tiga tahun, tetapi basis kultivasinya sangat tinggi.

“Kamu Ji NingYu?”

Alih-alih menjawabnya, Ji Ningyu bertanya, “Apakah kamu gadis suci yang berhubungan dengan seorang pria dari Klan Qilin dan melahirkan seorang putra?”

Ekspresi Ji SuXin sedikit berubah, tapi dia tidak mengakui atau membantahnya.

Si anak ayam tertawa, “Aku tahu jawabannya bahkan jika kamu tidak mengatakan apa-pun. Apakah kamu ingin keluar dari sini?”

Bibir Ji JiXin sedikit berkedut, “Kamu ingin aku keluar?”

“Aku memiliki kontrak dengan Istri dari putra-mu. Mungkin saja aku akan mempertimbangkan untuk membiarkanmu pergi ke putra-mu jika kamu ingin melarikan diri. Apakah kamu ingin keluar?” Si anak ayam tidak sengaja menyebut mereka dengan segan. Para anggota Klan Phoenix Iblis sangat arogan, dan tidak mengizinkan diri mereka sendiri atau klan mereka menjadi lemah dan patuh di depan orang lain.

Bertentangan dengan harapannya, senyum Ji SuXin tiba-tiba berubah menjadi mengejek.

Dia tiba-tiba mendengar Ji SuXin dengan dingin menjawab sementara dia merasa was-was, “Tidak, aku tidak ingin. Kamu bisa pergi sekarang!”


<< LMW 645

LMW 647 >>

Iklan

12 tanggapan untuk “Legendary Master Wife – Chapter 646

  1. Tepat ketika dia bersiap untuk meledak dengan paksa, sepasang tangan terulur dari belakangnya, meraihnya di bawah ketiaknya dan mengangkatnya. 

    Kyaaa lucu banget 😍😍😱

    Suka

  2. Meski usianya baru beberapa tahun, IQ-nya tidaklah rendah. 

    Menurun dari ayahnya (si abang).. Bersyukur banget sih ya 😊🤣🤣

    Suka

  3. Ji SuXin sangat cantik. Pakaiannya putih dan polos, membuatnya tampak seperti peri yang suci dan murni di sebuah paviliun

    Gini2 uda punya banyak cucu.
    Akhirnya sang cucu bertemu sang nenek 🤧🤧 terharu yaampun

    Suka

  4. “Aku memiliki kontrak dengan Istri dari putra-mu

    Berharap ibu ga terkejut siapa menantunya. Bersyukur karena adek sosok yg cantik dan imut serta menggemaskan walaupun sedikit oon 🤣🤣

    Suka

  5. Dia tiba-tiba mendengar Ji SuXin dengan dingin menjawab sementara dia merasa was-was, “Tidak, aku tidak ingin. Kamu bisa pergi sekarang!”

    Mengecewakan

    Suka

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s