Legendary Master Wife – Chapter 642

Chapter 642 – Ketidakhadiran Membuat Hati Semakin Dekat

Ling Xiao berbalik dan memandangi air spiritual yang telah dia serap hingga tersisa kurang dari sepertiga, dan menatap istrinya dengan isyarat lucu, “Apa yang harus kita lakukan sekarang? Hanya ada sedikit air spiritual yang tersisa, dan kita harus hemat-hemat saat menggunakannya di masa depan. Apakah itu membuat hatimu sakit?”

You XiaoMo segera menyeringai dan menggosok-gosok lengan Ling Xiao sambil memeluknya, “Hatiku tidak akan sakit jika aku berikan padamu. Jika itu untuk orang lain, aku bahkan tidak akan memberi mereka seteguk.”

Seperti halnya pria berjubah hitam misalnya. Meskipun dia juga terluka parah, You XiaoMo tidak berani melemparkannya ke danau air spiritual. Setelah memastikan bahwa dia akan hidup, dia membuangnya keluar dari dimensinya tanpa memberinya kesempatan untuk tersadar. Inilah bedanya.

Ling Xiao mencubit hidungnya, “Mengapa aku merasa kamu semakin lengket setelah aku bangun kali ini? Kamu bahkan bisa bertindak genit. Apakah kamu memiliki hati nurani yang bersalah tentang sesuatu?”

Dituduh melakukan hal ini oleh Ling Xiao, You XiaoMo tanpa sadar mengingat semua kesalahan yang telah dia lakukan. Awalnya, itu bukanlah niatnya untuk melakukannya. Dia hanya senang melihat bahwa Ling Xiao sudah bangun. Bagaimanapun, ini adalah pertama kalinya Ling Xiao mengalami koma selama tiga bulan di mana dia tidak menggerakkan satu otot pun. Ini sama sekali berbeda dari kultivasi terpencil.

You XiaoMo menggerakkan matanya dengan bolak-balik, “Bagaimana mungkin? Aku sangat khawatir selama periode waktu ini sewaktu kamu berada dalam koma. Selain itu, jika kamu tidak bangun, Pegunungan Makam Hantu akan benar-benar diratakan oleh seseorang..”

“Siapa yang berani meratakan Pegunungan Makam Hantu?” Ling Xiao dengan acuh tak acuh mengangkat alisnya. Meskipun tidak sadar selama tiga bulan, tetapi dengan sedikit perkiraan, dia jelas tentang situasi saat ini.

Meratakan ini tidak sesederhana menginjaknya sampai datar.

You XiaoMo dengan segera memberitahunya tentang berita yang mana banyak orang ingin bergabung dengan mereka. Ini adalah pertama kalinya begitu banyak orang bergegas menjadi rekan mereka. Karena rumor perselisihan mereka dengan Klan Darah Vermillion menyebar, banyak ahli tidak berani terlalu dekat dengan mereka karena takut terlibat.

Ling Xiao tidak bereaksi setelah mendengarkan itu, sebaliknya dia tampak tidak peduli, “Hal-hal seperti rekan dan bawahan lebih dihargai karena kualitas mereka daripada jumlah mereka. Apalagi, ini hanya periode yang tidak biasa sekarang. Perekrutan yang tergesa-gesa hanya akan memberikan kesempatan bagi mereka yang memiliki rencana jahat untuk memanfaatkannya.”

Ini adalah kebenaran yang datang dari pengalaman. Jika tidak, Ling Xiao tidak hanya akan memimpin belasan ahli untuk mengguncang Istana TongTian, ​​yang merupakan kekuatan nomor satu di Benua TongTian, ​​menyebabkan mereka gagal pada langkah terakhir ketika mereka akan berhasil.

“Kalau begitu lupakan saja. Bagaimanapun, aku juga tidak ingin terlalu banyak orang di istana kita.” You XiaoMo tidak tertarik menjadi Boss, karena itu mewakili tanggung jawab dan lebih merepotkan.

Ling Xiao tersenyum datar, “Tapi aku punya kabar baik untuk memberitahumu.”

Mata You XiaoMo berbinar, “Kabar baik apa?”

Ling Xiao tertawa dan berkata, “Paman Gu telah menyerahkan perintah TianGou kepadaku. Kami akan menjadi rekan di masa depan.”

Kekuatannya sudah di atas kekuatan Paman Gu. Yang terakhir sangat bersyukur karena Lin Gu telah menunggu lama untuk hari ini. Setelah itu, dia baru saja menyerahkan TianGou kepada Ling Xiao. Para anggota TianGou juga sangat setuju dengan tuan muda ini, bahkan yang paling sulit untuk ditangani di TianGou diperebutkan olehnya.

You XiaoMo juga sangat bahagia untuknya. Dengan ini, peluang untuk menyelamatkan ayahnya sedikit meningkat. Meskipun anggota TianGou memiliki kepribadian aneh, kekuatan bertarung mereka tidak bisa diremehkan. Begitu dia memikirkan hal ini, sebuah gagasan melintas di benaknya, tetapi dia tidak berhasil menangkapnya karena terlewat terlalu cepat.

Mereka pergi ke darat bersama. Ling Xiao hanya mengenakan celana panjang putih. Rambut hitam panjangnya berantakan, begitu saja menempel ke dadanya yang sensual dan kuat. Dia terlihat lebih menarik dan seksi dari biasanya saat basah kuyup.

Baru pada saat itulah You XiaoMo memperhatikan kalau dia tidak mengenakan pakaian, dan teringat bahwa dialah yang telah menelanjangi Ling Xiao. You XiaoMo menunduk dan tersipu malu.

Awalnya, dia takut pakaian akan menghalangi penyerapan air spiritual, jadi dia tidak banyak berpikir sebelum menelanjangi celana panjangnya. Sekarang setelah celananya basah, itu menempel erat pada kedua paha yang kuat dan ramping, jelas menguraikan benda raksasa yang tertidur di antara kedua kakinya.

“Kamu menyukai apa yang kamu lihat?” Ling Xiao tiba-tiba bertanya dengan suara rendah sambil dengan intim berbisik ke telinga merahnya.

Meskipun menjadi pasangan tua yang sudah menikah, You XiaoMo tidak bisa menahan memerah ketika pandangannya melesat ke mana-mana. Dia hanya tidak berani menatap Ling Xiao.

Ling Xiao menangkupkan wajahnya dengan kedua tangan dan dengan intim menggosok hidungnya berdeketan, “Istri, sepenuhnya, kita belum pernah bertemu selama satu tahun dan tiga bulan. Aku sangat sangat sangat merindukanmu. Bagaimana denganmu? Apakah kamu merindukanku?”

You XiaoMo mengangguk malu-malu. Dia merasa bahwa perasaannya sedikit berbeda dari Ling Xiao.

Pada tes kedua, dia mendapat kesan bahwa tahun yang dihabiskannya di dalam sana sebenarnya sangat singkat, jadi dia menganggapnya hanya sebagai tes dari awal hingga akhir pada waktu itu. Dengan demikian, dia tidak merasa kalau waktu berlalu dengan lambat dan sulit untuk ditanggung, tetapi itu berbeda untuk Ling Xiao.

Dia telah melewati sepanjang tahun dari hari ke hari, dan tidak ada yang tanpa rasa sakit atau upaya untuk menyelamatkannya selama tahun itu. You XiaoMo tidak perlu secara pribadi mengalami perasaan itu baginya untuk memahami bagaimana rasanya. Ketika semua dikatakan dan dilakukan, Istana TongTian terlalu buruk.

Memikirkan hal ini, You XiaoMo segera mendongak dan berkata, “Izinkan aku memberitahumu, kalau Kaisar TongTian awalnya… Mhn…”

Sebelum You XiaoMo bisa selesai berbicara, Ling Xiao menundukkan kepalanya dan mencium bibirnya. Bagaimana dia bisa membiarkan You XiaoMo berbicara tentang hal-hal yang tidak menyenangkan dengan suasana yang begitu baik seperti ini? Dia benar-benar sangat merindukan istrinya. Selama tahun itu, dia memikirkannya selama beberapa malam.

You XiaoMo segera kehilangan dirinya karena keinginan yang telah digerakkan Ling Xiao. Lengannya melingkari leher Ling Xiao dan dia dengan sukarela membuka mulutnya untuk membiarkan Ling Xiao masuk.

Setelah satu tahun berpisah, pasangan yang sudah menikah ini sama bergairahnya dengan pengantin baru. Terlepas dari seberapa baik mereka mengenal tubuh masing-masing, keinginan membara datang saat mereka disentuh.

Kedua tubuh itu terjalin erat, dan You XiaoMo yang berpakaian rapi segera menjadi seperti Ling Xiao, bahkan celananya pun dilepas. Tapi, celana panjang Ling Xiao masih terpakai. Hanya saja kepala pedang besarnya telah benar-benar terangkat, dan pedangnya lurus seperti batang-senapan seakan ingin merobek celananya. Panas yang mendidih membuat You XiaoMo, yang menempel di sana, sedikit gemetar.

Sementara keduanya berguling-guling di padang rumput dan menikmati kesenangan bersentuhan yang akrab antara suami dan istri, bagian di luar jelas tidak begitu damai.

Meskipun merupakan nilai tambah bagi Pegunungan Makam Hantu untuk menjadi begitu ramai, kelemahannya juga merupakan yang terbaik, karena mudah untuk terjadi perkelahian apalagi sedikit perbedaan pendapat, terutama di Kota Tulang Putih.

Kota Tulang Putih sekarang dapat dianggap sebagai milik TianGou, tetapi sejak kota itu berkembang, akan ada perkelahian dari waktu ke waktu setiap hari. Awalnya, ini tidak menimbulkan bahaya bagi Kota Tulang Putih, jadi TianGou menutup mata untuk itu.

Tidak diketahui apakah itu karena perilaku tidak campur-tangan semacam ini yang membuat orang luar itu meremehkan TianGou. Ada berita tentang pertempuran sengit yang muncul dalam arus yang tak ada habisnya setiap hari, dan akhirnya perang kelompok bahkan terpecah.

Ketika sampai pada perang kelompok ini, ‘dosa’ yang diciptakan Ling Xiao harus disebutkan juga.

Sejak reputasi Ling Xiao meledak, jumlah ahli yang datang ke Pegunungan Makam karena kekagumannya terus meningkat. Namun, Pegunungan Makam Hantu adalah tempat yang sangat berbahaya. Bagi mereka untuk menemukan istana itu, mereka harus melintasi Gunung Tulang Rawan dan menerobos pembatas yang telah diletakkan Ling Xiao sesudahnya. Jika tidak, itu tidak mungkin.

Sebagai hasilnya, Kota Tulang Putih telah berkembang, dan batas kota telah berkembang dua atau tiga kali lipat.

Masing-masing dan semua dari praktisi itu mulai berjongkok di Kota Tulang Putih dan menolak untuk pergi. Belakangan, tidak diketahui siapa yang memikirkan gagasan sial ini; mereka benar-benar membentuk pasukan kecil mereka sendiri, kemudian masing-masing dari mereka mengatakan kalau mereka adalah bawahan asli Ling Xiao dan berdebat sampai mereka memerah di wajah.

Itu hanya tiga bulan dan mereka benar-benar mulai berkelahi.

Itu lumayan jika hanya pertarungan skala kecil. Namun, masalah yang terjadi kali ini dikarenakan yang terkuat di antara pasukan kecil tersebut tiba-tiba memusnahkan banyak pasukan kecil lainnya di Kota Tulang Putih.

Bahkan TianGou tidak punya pilihan selain memperhatikan situasi ini, karena pemimpin pasukan ini adalah seorang ahli yang merupakan binatang iblis Tingkat Dua Belas. Dikatakan bahwa dia ingin menjadi bawahan Ling Xiao. Untuk menunjukkan ketulusannya, dia membersihkan semua ikan kecil di Kota Tulang Putih

Akan bagus untuk memiliki ahli Tingkat Dua Belas yang bergabung dengan mereka, tetapi binatang iblis Tingkat Dua Belas itu adalah makhluk yang sombong dan mereka dapat dengan mudah membangun kekuatan di Xi Jing hanya dengan bergantung pada basis kultivasi mereka sendiri. Tidak perlu bagi mereka untuk menjadi bawahan seseorang, oleh karena itu TianGou curiga kalau motifnya mungkin tidak murni.

Sehari telah berlalu sebelum You XiaoMo dan Ling Xiao keluar dari dimensi mereka.

Tapi, tidak ada yang tahu bahwa Ling Xiao sudah bangun, jadi tidak ada bedanya apakah dia keluar di pagi atau sore hari. Tidak ada yang membayangkan kalau mereka akan mengalami hari yang liar di dimensi mereka.

You XiaoMo belum pergi kemana-mana selama tiga bulan. Ketika mereka keluar, mereka berada di kamar mereka dan tidak ada orang lain di sana.

Tim Qiu-nya tidak menganggur selama periode ini. Sejak Lin Gu menyerahkan TianGou kepada Ling Xiao, PiQiu dan yang lainnya telah menemani Tian Dao dan yang lainnya dalam pekerjaan mereka, dan menjadi lebih baik dan pantas. Karena situasi di Kota Tulang Putih, serta peristiwa kacau yang baru-baru ini terjadi di Xi Jing, masing-masing dari mereka semuanya sangat sibuk.

Sementara Ling Xiao berganti pakaian, You XiaoMo sudah rapi.

Begitu pintu terbuka, bayangan biru menerkamnya. Terperangkap lengah, You XiaoMo ditabrak langsung dan hampir terjepit. Pada saat yang sama, suara yang familier terdengar di atas kepalanya.

“Nak, nak, akhirnya kamu keluar! Ayah sangat merindukanmu!” You JunQi memeluk kepala putranya dengan penuh kekuatan. Perasaan memulihkan apa yang sebelumnya hilang adalah benar-benar tidak kalah dengan perasaan Ling Xiao. Saat dia mengetahui bahwa You XiaoMo ditahan oleh orang-orang dari Istana TongTian, ​​dan bahkan diberitahu kalau putranya sudah mati, dia ingin bergegas ke Istana TongTian jika bukan karena Ling Xiao yang menghalangi dia.

You XiaoMo menendangnya, “Kita jelas-jelas baru saja bertemu kemarin! Apakah kamu mencoba mencekikku?”

You JunQi dengan cemberut menjulurkan jari-jarinya, “Nak, satu hari terpisah itu rasanya seperti tiga tahun ah~”

You XiaoMo memutar mata ke arahnya.

Berbicara tentang Ayah-nya ini, keberuntungannya cukup baik. Yang lain, termasuk Ling Xiao, telah terluka, tetapi dia adalah satu-satunya yang selamat tanpa tergores. Lebih lanjut lagi, dikatakan bahwa sepertiga dari orang berjubah putih yang terluka dan mati yang tak terhitung jumlahnya dari Istana TongTian adalah hasil kerjanya. Alasannya adalah karena ayahnya yang dulu memiliki kemampuan serangan yang sangat kuat yang dikatakan telah disempurnakan ketika dia diburu oleh You ZhenTian.

Bagaimanapun, You XiaoMo sangat bersyukur bahwa dia baik-baik saja.


<< LMW 641

LMW 643 >>

Iklan

18 tanggapan untuk “Legendary Master Wife – Chapter 642

  1. You XiaoMo segera menyeringai dan menggosok-gosok lengan Ling Xiao sambil memeluknya, “Hatiku tidak akan sakit jika aku berikan padamu. Jika itu untuk orang lain, aku bahkan tidak akan memberi mereka seteguk.”

    Manisnya mereka, knp aku yg mimisan?? 😵😵 ini napa dah jadi semanis ini.

    Suka

  2. Ling Xiao mencubit hidungnya, “Mengapa aku merasa kamu semakin lengket setelah aku bangun kali ini? Kamu bahkan bisa bertindak genit. Apakah kamu memiliki hati nurani yang bersalah tentang sesuatu?”

    Tuh kan? Ternyata ga cuma aku yg mikir gitu. Kita sepemikiran bang 😆 lain kali mending kalian jarang ketemu aja biar saling bermanis2an

    Suka

  3. Bagaimanapun, ini adalah pertama kalinya Ling Xiao mengalami koma selama tiga bulan di mana dia tidak menggerakkan satu otot pun.

    Efek menolak menjanda muda bang. Ih, ga peka banget jadi suami.

    Suka

  4. Mereka pergi ke darat bersama. Ling Xiao hanya mengenakan celana panjang putih. Rambut hitam panjangnya berantakan, begitu saja menempel ke dadanya yang sensual dan kuat. Dia terlihat lebih menarik dan seksi dari biasanya saat basah kuyup.

    Fansmu lemah bang kalo kamu kaya gini. Seriusan jan sok ganteng, sok seksi, sok keren, sok dingin bang. Jangan remehkan hati dan pikiran fangirl yg membayangkan gimana kamu saat ini 😳😳

    Suka

  5. Baru pada saat itulah You XiaoMo memperhatikan kalau dia tidak mengenakan pakaian, dan teringat bahwa dialah yang telah menelanjangi Ling Xiao. You XiaoMo menunduk dan tersipu malu.

    Tersangkanya cuma bocah Njirr 😆😆

    Suka

  6. jelas menguraikan benda raksasa yang tertidur di antara kedua kakinya.

    Mampus si adek lama ga dijamah jadi pikirannya uda panas.. Fanservis!!!! #angkat bendera

    Suka

  7. “Kamu menyukai apa yang kamu lihat?” Ling Xiao tiba-tiba bertanya dengan suara rendah sambil dengan intim berbisik ke telinga merahnya.

    😳😳😳😳😳😳😳😳😳😳😳😳😳😳😳😳😳😳😳😳😳😳😳😳😳😳😳😳😳😳😳😳😳😳😳😳😳😳😳😳😳😳

    Suka

  8. “Istri, sepenuhnya, kita belum pernah bertemu selama satu tahun dan tiga bulan. Aku sangat sangat sangat merindukanmu. Bagaimana denganmu? Apakah kamu merindukanku?”

    Hilih, ngomong ae lu yg juga bernafsu bang. Aku juga bernafsu untuk bayangin fanservis kalian!!!! 😤😤😤😤😤😤😤

    Suka

  9. Pada tes kedua, dia mendapat kesan bahwa tahun yang dihabiskannya di dalam sana sebenarnya sangat singkat, jadi dia menganggapnya hanya sebagai tes dari awal hingga akhir pada waktu itu. Dengan demikian, dia tidak merasa kalau waktu berlalu dengan lambat dan sulit untuk ditanggung, tetapi itu berbeda untuk Ling Xiao.

    Sialan!! Cuma abang yg menderita lama tak bertemu 😆😆😆😆😆😆😆😆😆😆

    Suka

  10. Hanya saja kepala pedang besarnya telah benar-benar terangkat, dan pedangnya lurus seperti batang-senapan seakan ingin merobek celananya. Panas yang mendidih membuat You XiaoMo, yang menempel di sana, sedikit gemetar.

    😁😁😁😁

    Suka

  11. Bagaimanapun, You XiaoMo sangat bersyukur bahwa dia baik-baik saja

    Tsundere njirrr.. Ayah kamu terluka aku yakin kamu juga khawatir dek 😁😁

    Suka

  12. Meskipun menjadi pasangan tua yang sudah menikah, You XiaoMo tidak bisa menahan memerah ketika pandangannya melesat ke mana-mana. Dia hanya tidak berani menatap Ling Xiao.

    Kapan mereka meritnya ya, kok aq lupa haha

    Suka

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s