The Daily Life Of Being Campus Idol FB – Chapter 2

Diterjemahkan Indo : IstrinyaJinLing

Mata Ling Ke melebar karena terkejut. Dia tidak bisa membayangkan bagaimana garis-garis ini muncul di lembaran musiknya.

Dia cukup akrab dengan potongan-potongan Schubert sehingga tidak perlu repot-repot menjelajahinya sebelum ujian piano Grade 8-nya. Dia hanya membawanya ke ruang ujian kalau-kalau dia membutuhkannya dan tidak pernah melihatnya sejak saat itu. Dia tidak menyangka melewatkan pesan penting karena itu.

Mengingat pertemuannya dengan Qi Feng, Ling Ke dengan cemas menyalakan komputernya dan memasukkan nomor QQ-nya. Dia berhasil menemukan nama pengguna “Feng”. Gambar profilnya adalah karakter anime yang tampan. Ling Ke segera mengirim Qi Feng permintaan pertemanan yang dia terima di kemudian hari.

Ling Ke sangat gembira. Dia baru saja memulai percakapan dengan Qi Feng, ketika dia tiba-tiba menyadari bahwa nama pengguna Qi Feng berwarna merah dan ada ikon penguin dengan mahkota kuning di samping namanya.

–Itu adalah tanda pengguna VIP.

Ling Ke secara otomatis mengingat ceramah orang tuanya tahun itu yang menunjukkan perbedaan kelas sosial yang luar biasa antara dirinya dan Qi Feng. Dia tidak ingin peduli tentang hal-hal yang tidak berguna tetapi dia tidak bisa menahannya. Sepertinya ada kekuatan tak terlihat menarik Qi Feng dan Ling Ke terpisah dan menyiapkan penghalang di antara mereka.

Mouse Ling Ke melayang ragu-ragu di atas foto profil Feng, sebelum avatar di sampingnya menarik perhatiannya.

Avatar Qi Feng mengenakan pakaian yang modis dan dia mengenakan topi trendi dan kacamata hitam. Pakaian-pakaian ini dan latar belakang yang menakjubkan di belakang avatarnya pasti akan membutuhkan banyak poin QQ.

Namun, ini mungkin tidak terlalu menjadi masalah bagi Qi Feng. Karena dia adalah anggota VIP, dia jelas akan dapat menikmati manfaat ini secara gratis.

Jarak antara Ling Ke dan Qi Feng sekali lagi mengancam meningkat. Ling Ke menghela nafas frustrasi. Tangannya berhenti di depan keyboard sambil memikirkan bagaimana memulai percakapan dengan Qi Feng.

Apa kabar? Aku Ling Ke.
Apakah kamu masih mengingatku?
Akulah anak yang kamu temui di ujian piano kelas 8 tahun lalu.

Ling Ke tidak akan pernah bisa mengeluarkan kata-kata seperti itu dengan santai. Dia takut Qi Feng sudah melupakannya, yang tidak akan mengejutkan, mengingat bahwa satu tahun telah berlalu dan mereka baru bertemu satu sama lain satu kali. Mungkin, dia yang basah dengan keringat berbau telah membuat kesan kecil pada Qi Feng.

Jika bukan karena lembaran piano, Ling Ke juga hampir lupa tentang Qi Feng.

Bahkan jika Qi Feng tidak melupakannya, apa yang akan mereka bicarakan setelah memperkenalkan dirinya?

Sejujurnya, Ling Ke bukanlah orang yang mudah bergaul. Dia tidak akan pernah aktif memulai percakapan. Untuk meniru bakat alami Qi Feng dalam berbicara dengan orang lain, bahkan mampu menyalurkan sedikit keakraban ke dalam nadanya adalah tugas yang tidak mungkin bagi Ling Ke.

Selain itu, Qi Feng tidak berusaha untuk mengucapkan salam tunggal kepadanya . Biasanya jika Anda menerima permintaan orang asing, Anda setidaknya mencoba untuk menyambut orang itu, bukan? Untuk menerima permintaan pertemanan tetapi tidak repot-repot berbicara dengannya, mungkin dia tidak terlalu peduli? (Airy – ini kadang. klo aq dapat permintaan pertemanan dari FB , aku hanya klik OK, trs close . kadang2 loh…..atau paling engga lihat profil mereka. klo ingin ya ngajak ngbrol / basa basi)

Semakin Ling Ke memikirkannya, semakin canggung perasaannya. Keberanian dan antusiasme awalnya telah hilang.

“Tidak apa-apa … Ini tidak seperti pihak lain yang akan mengingatku juga. Biarkan saja seperti itu.” Ling Ke menghibur dirinya sendiri.

Ling Ke mengubah statusnya menjadi “tidak terlihat”, meninggalkan akun QQ-nya secara online saat dia menjelajah melalui halaman web lain. Pada saat itu, dia melihat akun QQ-nya lagi, Qi Feng sudah offline.

Campuran kekecewaan dan rasa lega menyapu dirinya dan dia diam-diam menarik napas lega.

Melihat ikon yang gelap, Ling Ke perlahan menggerakkan mouse ke ikon berbentuk bintang di samping foto profil Qi Feng.

Pada saat itu, “My Space” masih menjadi platform media sosial yang sedang tren. Ini berfungsi seperti halaman web pribadi dan merupakan cukup populer bagi anak-anak untuk melampiaskan perasaan dan pikiran mereka. Laman web mudah disesuaikan, memungkinkan orang menambahkan musik dan foto mereka sendiri, pada dasarnya bertindak seperti ruang pribadi seseorang – demikianlah nama “My Space”.

“My Space” juga merupakan platform bagi teman-teman online untuk bertukar pesan dan mengomentari setiap posting lainnya. Orang-orang yang populer di sini juga cenderung melakukan dengan sangat baik dalam kehidupan nyata.

Ling Ke juga memiliki “My Space”, tetapi sebagian besar postingan di halamannya adalah milik teman-teman sekelasnya yang ia bagikan serta beberapa foto kelas. Dia jarang menulis pikirannya sendiri atau memposting fotonya sendiri di space-nya.

Sudah menjadi sifat manusia untuk ingin tahu tentang kehidupan orang lain, terutama ketika itu ditata begitu menggiurkan di depan diri sendiri. Ling Ke tidak terkecuali. Namun, dia tidak berani melihat “My Space” Qi Feng ketika dia online. Meskipun dia tidak tahu siapa yang melihat halamannya, Ling Ke tidak bisa menahan perasaan bahwa itu agak tercela untuk menelusuri ruang pribadinya ketika dia bahkan tidak memiliki keberanian untuk memulai percakapan dengannya ketika dia sedang online .

Sekarang Qi Feng sudah offline, Ling Ke memutuskan untuk melihat space-nya (halaman web ). Ling Ke mengklik ikon bintang.

Kecepatan loading sangat lambat. Setelah menunggu sekitar sepuluh detik, halaman web Qi Feng akhirnya muncul – tidak ada pengaturan privasi. Sedikit rasa bersalah menarik hati Ling Ke.

Ada animasi pendek di halaman utama – Sebuah gambar tajam dari seorang anak muda yang menatap langit berbintang menyapa matanya. Lonceng-lonceng di sekitar bocah itu tampaknya beresonansi dengan harmonis di latar belakang. Ling Ke memakai headphone untuk mendengar musiknya. Sebelum dia bahkan bisa bereaksi, musik piano cepat meledak melalui headphone-nya. Nada gemuruh terasa kasar dan agresif karena menyerang telinganya tanpa henti dan menyerang pikirannya.

Gambar berubah. Pemakaman gaya barat sekarang memasuki matanya. Malaikat yang jatuh terbaring di salah satu batu nisan; ekspresinya tak tertahankan sepi.

Bulu putih jatuh di batu nisan. Garis biru dari gambar itu berkedip selaras dengan bulu yang jatuh.

Puisi ditulis di bawah gambar animasi.

Rasa sakit. Ini adalah siklus tanpa akhir.
Seseorang tidak akan pernah tahu maksud Tuhan.
Di sungai, seorang anak laki-laki menangis dengan pedih
Cinta; Rahasia; Senjata;
Malaikat akhirnya jatuh.
Dimakamkan di tanah, tidak pernah dibangunkan lagi.

Puisi itu juga berkedip sinkron dengan bulu yang jatuh …

Mungkin, bertahun-tahun kemudian, Ling Ke akan menyadari betapa klise kalimat-kalimat ini terdengar.
Namun, pada saat itu, Ling Ke hanya dapat menemukan dirinya terpikat oleh garis-garis singkat ini.

Dia mendengarkan dengan kagum pada musik piano yang keras dan merusak; melihat dengan hati-hati pada bulu yang jatuh; dan membaca puisi itu lagi dan lagi. Ling Ke merasakan kekaguman – orang itu benar-benar, benar-benar, benar-benar keren.

Setelah membaca dengan cermat halaman itu, ia menyadari bahwa nama space orang itu disebut “Feng’s Island” * ditulis dalam bahasa Jepang *. Gambar berlian berdiri di samping nama, menunjukkan bahwa orang itu memiliki status sangat tinggi.

Ling Ke tidak bisa mempercayai matanya. Dia pergi untuk melihat informasi pribadi Qi Feng. Serangkaian berlian berwarna-warni menyapa matanya.

Dia…. benar-benar sangat keren.

Sekarang tidak hanya ada tembok yang memisahkan keduanya.

Ada juga sungai perak yang dipenuhi berlian yang memisahkan mereka.

Ling Ke sekarang mulai melihat foto-foto dan tulisannya. Pembaruan itu jarang tetapi pandangannya luar biasa. Setiap posting memiliki lebih dari beberapa ratus like dan setidaknya lima puluh komentar.

Space Qi Feng dianggap cukup populer. Qi Feng, dirinya sendiri, bahkan dapat dianggap sebagai bintang sosial media!

Ling Ke menghapus keringat di dahinya. Dia akhirnya menyadari mengapa Qi Feng menerima permintaan pertemanan darinya tanpa repot-repot berbicara dengannya. Orang ini mungkin memiliki banyak orang yang menambahkan dia (QF) sebagai teman setiap hari. Di mana dia akan menemukan waktu untuk berbicara dengan setiap orang asing yang menambahkannya sebagai teman?

Seorang bintang sosial media sangat sibuk!

Karena dia sudah memasuki halaman pribadinya, Ling Ke memindai melalui entri jurnalnya.

Posnya kebanyakan terdiri dari dia berbagi kutipan filosofis yang mendalam, serta cerita Chicken Soup. Posting yang sebenarnya tentang perasaan dan pikirannya jarang terjadi, tetapi mereka mudah dikenali karena jumlah like dan comment yang jauh lebih tinggi.

Salah satu entri jurnal berjudul <Frustration> dan hanya ada beberapa baris. “Sial, aku sangat frustrasi … Aku benar-benar berharap dunia akan meledak dengan BOOM! Akhir zaman! Tidak ada yang tersisa untuk diselamatkan! Selamat tinggal, semuanya!”

Ling Ke tertawa sendiri. Ada juga saat-saat dia sangat frustrasi sehingga dia berharap dapat menghancurkan seluruh dunia, tetapi tentu saja, dia tidak akan pernah menulis tentang perasaan seperti itu secara online.

Komentar di bawahnya sebagian besar kata-kata penghiburan dan perhatian.

Ling Ke selalu berpikir bahwa sebagian besar balasan dalam satu space akan berasal dari teman sekelas orang itu.

Xue Er: “Apa yang terjadi? Mari kita mengobrol nanti!”

The girl who chases the wind: “Ketika kamu merasa sedih, pergilah dengarkan musik.”

Yi Zi Ye: “Kamu akan merasa lebih baik setelah istirahat malam 😛”

Starry Angel: “Jika dunia berakhir, kamu juga akan lenyap … aku tidak menginginkan itu.”

Dilihat dari nama pengguna dan gambar profil, sebagian besar orang yang meninggalkan komentar adalah perempuan.

Qi Feng memang laki-laki yang populer, bukan karena Ling Ke merasa iri dengan hal itu.

Ada jurnal lain berjudul <No Title>. Hanya ada satu baris: “Bahkan jika malaikat itu memiliki sayap putih murni, dia yang ditinggalkan akhirnya akan berubah menjadi Dewa Kematian.”

Banyak komentar yang terdiri dari orang-orang mempertanyakan makna kalimat, serta beberapa pertanyaan penasaran apakah Qi Feng menganggap dirinya sebagai Dewa Kematian. Bahkan ada beberapa teori yang berspekulasi di bagian komentar tetapi Qi Feng tidak menjawab salah satu dari mereka.

Dia hanya membalas seseorang yang nama penggunanya adalah “Moonlight Knight”.

Orang itu hanya berkomentar dua kata, “Puisi hebat.”

Dan Qi Feng membalas dengan wajah tersenyum .

Mulut Ling Ke berkedut. Garis dengan beberapa koma dianggap sebagai puisi?

Ini terlalu rumit baginya untuk dimengerti. Dia memutuskan untuk melihat foto-fotonya.

Dibandingkan dengan entri jurnalnya, ada lebih banyak foto yang diposkan. Ling Ke membolak-baliknya dengan penuh semangat. Dia akhirnya tahu bagaimana “De Yin International School” terlihat.

Qi Feng telah memposting banyak foto sekolah, termasuk foto-foto lapangan sekolah, ruang kelas, ruang seni, ruang piano … fasilitas di sekolahnya secara fenomenal lebih baik dibandingkan dengan sekolah menengah Ling Ke yang sekarang.

Bidang sekolah mereka terbuat dari karet sintetis dan rumput. Mereka bahkan memiliki lapangan basket indoor dan kolam renang yang berdiri di sayap terpisah dari gedung utama sekolah. Qi Feng rupanya terampil dalam banyak olahraga dan ada banyak foto dimana dirinya bermain olahraga yang berbeda. Kendo, bola voli, golf … olahraga yang belum pernah dicoba oleh Ling Ke sebelumnya.

Ruang kelas mereka dilengkapi dengan loker, AC dan rak buku bersama. Setiap orang memiliki tabel mereka sendiri, bukannya tabel bersama yang umum di kebanyakan sekolah menengah. Dibandingkan dengan ruang kelas Ling Ke, kelas Qi Feng lebih unggul dengan pesat.

Ada juga foto-foto rumah Qi Feng: foto-foto yang rumit dari sebuah halaman, gerbang logam dan rumah kaca yang terbuat sepenuhnya dari kaca mengungkapkan kemewahan dan keanggunan rumah tersebut. Foto-foto anjing putih yang lucu yang berkeliaran di sekitar rumah juga disertakan. Ling Ke bertanya-tanya apakah anjing itu adalah anjing Qi Feng.

Sisa foto-foto itu adalah foto Qi Feng.

Sebuah foto dari aula pertunjukan langsung menangkap mata Ling Ke. Tidak ada alasan khusus, kecuali bahwa Qi Feng mengenakan pakaian yang sama persis seperti hari itu selama ujian piano. Matanya terfokus pada piano dan dia sepertinya memancarkan aura seperti pangeran.

Mata muda anak laki-laki itu sekali lagi muncul di ingatan Ling Ke.

Dia sesaat linglung. Dia terus menggulir ke bawah dan melihat foto Qi Feng mengenakan seragam basket. Dia membawa bola basket di satu tangan dan mengedipkan mata pada kamera. Sikapnya yang lucu dan menggemaskan benar-benar tertangkap dalam foto ini.

Jantung Ling Ke mulai berdetak lebih cepat.

Bahkan setelah menutup halaman web untuk sementara waktu, pikiran Ling Ke dipenuhi dengan Qi Feng.

Dibandingkan dengan satu pertemuan tahun lalu, gambar Qi Feng sekarang lebih tertanam di benaknya.

Namun, sekarang Ling Ke memahami popularitas dan status Qi Feng, dia bahkan memiliki sedikit keberanian untuk memulai percakapan dengannya.

Rasa jarak di antara mereka begitu besar sehingga sulit baginya untuk memikirkan bagaimana berkomunikasi dengannya secara normal.

Dia merasa bahwa tidak peduli apa yang dia katakan, itu akan terasa seperti dia hanya mencoba untuk mengambil keuntungan dari pertemuan sepele pada ujian piano untuk membentuk koneksi dengan seseorang yang sangat populer dan dicari seperti dia (QF).

Setelah dia meninggalkan space orang itu, dia tidak lupa untuk menghapus catatan dia mengunjungi ruangnya.

Ling Ke tidak berpikir bahwa keputusan ini akan menyebabkan mereka tidak berinteraksi selama lima tahun lagi.

Sejak hari itu dan seterusnya, ia sering mengunjungi space “Feng”.

Adapun Qi Feng, itu hanya penambahan penggemar lain di halaman web-nya.


<< Daily Life Campus Idol 1

Daily Life Campus Idol 3 >>

Iklan

3 respons untuk ‘The Daily Life Of Being Campus Idol FB – Chapter 2

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s