The Daily Life Of Being Campus Idol FB – Chapter 1

Diterjemahkan Indo : IstrinyaJinLIng

“Hei, apakah kamu ingin mencoba menjadi pacarku?”

Ling Ke hampir tidak mempercayai telinganya. Orang di depannya bertanya kepadanya pertanyaan ini dengan suara yang dalam dan serak.

Orang itu adalah seseorang yang diam-diam dia suka selama bertahun-tahun. Bibir orang itu melengkung ke atas saat tatapannya menimpanya, menembus jiwanya. Matanya diselimuti ketidakpastian dan ambiguitas.

* * * * *

Pertama kali Ling Ke bertemu Qi Feng saat liburan musim panas di tahun terakhir sekolah dasar.

Dia ingat suhu hari itu lebih tinggi dari biasanya; matahari berdiri tinggi di langit. Ling Ke naik kereta ke sekolah musik untuk ujian piano Grade 8-nya. Pada saat dia mencapai tempat itu, dia sudah berkeringat deras karena panas.

Setelah Ling Ke memasuki ruang tunggu, dia dengan cepat menemukan tempat duduk di samping dan mulai membaca dengan teliti lembaran musiknya; pikirannya benar-benar terserap dalam mengingat beberapa teknik penting, terutama dari <Tt. 21 Tune> Latihan Cramer.

Ketukan bagian ini sangat cepat. Karya ini memiliki banyak contoh di mana seseorang harus menggunakan banyak jari secara bersamaan dan masalah terbesar Ling Ke adalah menggunakan jari ketiganya untuk bermain piano. Ini menyebabkan dia sering melakukan kesalahan ketika dia harus menggunakan beberapa jari untuk menekan beberapa kunci untuk menghasilkan satu akord. Ling Ke mencoba berlatih dengan mengetukkan jari-jarinya dengan lembut di atas meja, berpura-pura bahwa meja itu adalah piano.

Tepat pada saat ini, dia mendengar suara samar di arah kanannya. Seorang bocah lelaki seumuran dengannya duduk di sampingnya.

Anak laki-laki itu mengenakan pakaian pertunjukan hitam yang indah, dengan rompi menghiasi lapisan luar kemejanya. Rambut anak itu disisir rapi dan kulitnya putih dan halus. Meskipun bocah itu masih muda dan wajahnya belum sepenuhnya matang, ciri-cirinya yang atraktif sudah tampak untuk memandangi pria muda tampan yang akan tumbuh dewasa. Dengan mata yang secara alami tersenyum, tidak mengejutkan untuk mengharapkan bahwa anak laki-laki muda akan menjadi seseorang yang populer di antara pria dan wanita di masa depan.

Ling Ke menatapnya kosong selama dua detik. Dia belum pernah melihat seseorang yang begitu cantik sebelumnya dan karenanya dia gugup.

“Hei.” Bocah itu tersenyum padanya dan bertanya, “Siapa namamu?”

Aroma yang menyenangkan melilit anak itu. Bau samar itu tampaknya berasal dari baju atau rambut anak itu.

Ling Ke ingat bahwa kaosnya bersimbah keringat. Tidak ingin membuat bocah itu tidak nyaman, Ling Ke secara naluri berbalik.

Namun, ini hanya menyebabkan si bocah mendekat dan mengambil inisiatif untuk memperkenalkan dirinya: “Aku Qi Feng.”

“Namaku Ling Ke.”

Senyum cerah tersebar di wajah Qi Feng. Dia membungkuk dan bertanya, “Berapa umurmu tahun ini?”

Tatapannya menyapu orang lain di ruang tunggu, sebelum berlama-lama di wajah Ling Ke. “Aku pikir kamu adalah satu-satunya orang di sini yang seumuran denganku. Apakah kamu sudah lulus dari sekolah dasar?”

Ling Ke sedikit introvert, terutama di depan orang-orang baru. Dia tidak mengharapkan Qi Feng untuk aktif melakukan percakapan dengannya. Bahkan nadanya memiliki rasa keakraban seolah-olah mereka adalah teman lama. Hal ini membuat Ling Ke lengah.

“Aku baru saja lulus … tahun ini.”

Qi Feng terus membanjiri pertanyaan dengan antusias “Wow, aku juga! Dari sekolah dasar mana kamu berasal? Sekolah menengah mana yang akan kamu hadiri? Sudah berapa lama kamu belajar piano?”

Penyebaran pertanyaan yang cepat menyebabkan Ling Ke sesaat kehilangan kata-kata. Setelah mengatur pikirannya, Ling Ke memberi tahu Qi Feng nama sekolah dasarnya dan sekolah menengah yang akan dia hadiri. “Aku mulai belajar piano ketika aku masih 2 SD . Sudah lima tahun sejak aku mulai.”

Belajar piano dari kelas 2 tidak dianggap awal. Banyak orang mulai belajar piano sejak mereka di taman kanak-kanak, sehingga pada saat mereka lulus sekolah dasar, mereka sudah menyelesaikan Kelas 10.

Qi Feng juga mengambil inisiatif untuk memberi tahu Ling Ke sekolahnya. Ling Ke belum pernah mendengar tentang sekolah itu sebelumnya. “Sekolah apa itu? Apakah itu bagus?”

Qi Feng mengangkat bahu dan menjawab, “Ini adalah sekolah swasta, dengan cukup sedikit orang yang hadir. Entah itu bagus atau tidak, aku tidak yakin karena aku tidak pernah menghadiri sekolah lain sebelumnya. Tapi ibuku bilang ini sekolah terbaik di kota. Dia tidak ingin membiarkanku belajar di luar negeri begitu awal.”

Ling Ke terkejut setelah mendengar “Belajar di luar negeri”. Adalah sesuatu yang tidak pernah terpikir olehnya pada usia ini. Dia tiba-tiba merasakan jarak antara dirinya dan Qi Feng meningkat secara drastis.

Qi Feng kemudian melanjutkan untuk memberi tahu Ling Ke tentang beberapa kejadian menarik di sekolahnya: guru-guru yang terus-menerus membual; berbagai kegiatan ekstra kurikuler serta banyak pelajaran belajar di luar ruangan yang terjadi di sekolahnya.

Ling Ke mendengarkan dengan iri. Sekolah ini sepertinya jauh lebih menarik daripada sekolah dasarnya!

Setelah berbicara sebentar, lembaran musik Ling Ke menarik perhatian Qi Feng. Dia mengulurkan tangan untuk lembaran musik. “Wow, lembaran kertasnya sudah usang. Kamu pasti pandai bermain piano karena kamu banyak berlatih!”

Ling Ke menggelengkan kepalanya, “Itu sangat rata-rata.”

Qi Feng mengangkat salah satu alisnya. “Tsk, jangan terlalu rendah hati.”

Ling Ke rendah hati. Keterampilan pianonya tanpa keraguan biasa. Bahkan guru pianonya sering mengatakan bahwa keterampilannya cukup rata-rata. Namun, karena guru piano mengetahui alasan mengapa Ling Ke belajar piano, dia tidak banyak berkomentar tentang kemampuan piano Ling Ke.

“Bagian mana yang kamu pilih?” Tanya Qi Feng sambil membalik-balik lembaran piano. Dia dengan cepat sampai pada suatu kesimpulan. Halaman yang paling koyak dan compang-camping jelas adalah bagian yang paling sering dimainkan. “Aku juga telah memilih karya yang sama denganmu – potongan dari koleksi Schubert.”

Ketika Qi Feng melihat lembaran pianonya, Ling Ke sedang melihat tangan Qi Feng.

Orang-orang yang bermain piano sering menemukan diri mereka tidak sadar melihat tangan orang lain yang juga memainkan piano, terutama seseorang seperti Ling Ke yang jari kelingkingnya ternyata lebih pendek daripada orang normal. Kerugian bawaannya membuatnya lebih sadar akan perbedaan antara dia dan yang lain.

Tangan Qi Feng sangat indah. Meskipun dia masih muda, dia memiliki jari-jari yang panjang dan ramping yang cocok untuk bermain piano. Jika guru piano Ling Ke telah melihat tangan Qi Feng, dia pasti akan memuji tangan Qi Feng sebagai tangan yang terlahir untuk bermain piano.

“Hei, apakah kamu ingin pergi ke sekolah musik di masa depan?” Tanya Qi Feng.

Pikiran Ling Ke terputus. Dia tanpa ragu berkata, “Tidak.” Menghadiri sekolah musik? Kamu mungkin juga membunuhnya!

Sejak dirinya kelas 2 SD, Ling Ke tidak pernah menghabiskan liburan musim panas yang damai dan santai. Setiap bulan Juli dan Agustus, dia akan tinggal di rumah sambil memainkan pemeriksaan monoton yang sama berulang kali. Semangatnya untuk piano telah mereda dalam lima tahun ini berlatih dengan hebat dan sekarang satu-satunya hal yang ingin dia lakukan adalah cepat menyelesaikan semua ujian piano sehingga dia tidak pernah perlu menyentuh piano lagi!

Qi Feng sedikit terkejut. “Lalu, mengapa kamu belajar piano?” Tanpa menunggu Ling Ke menjawab, dia berkata pada dirinya sendiri, “Oh, kamu memainkannya sebagai hobi … Lalu mengapa kamu repot-repot mengambil ujian? Semua ujian lagu sangat membosankan.”

Ling Ke tidak punya pilihan selain mengaku. “Tidak, itu untuk meningkatkan portofolioku untuk sekolah menengah.”

Qi Feng bingung. “Portofolio?”

Ling Ke menjelaskan apa yang dia maksud dengan singkat. Qi Feng berkata, “Huh? Jadi apa tujuannya?”

“Tidak ada arti khusus di baliknya …” Ling Ke tidak ingin berpura-pura menyukai piano. Namun, melihat bahwa Qi Feng telah dengan hati-hati berpakaian untuk ujian ini, dia merasa bahwa Qi Feng mungkin adalah seseorang yang benar-benar bersemangat tentang piano. Hal ini membuat Ling Ke malu tentang alasan praktisnya mempelajari piano.

Ling Ke mengamati pakaian Qi Feng lagi dan berkata dengan ragu, “Bukankah kamu panas karena berpakaian seperti itu?”

Qi Feng menunduk dan mengendurkan dasinya, sebelum tersenyum canggung. “Aku juga tidak ingin memakai ini, tetapi guruku mengatakan bahwa aku harus memperlakukan setiap pertunjukan sebagai pertunjukan yang sebenarnya dan harus memberikan segalanya … Bahkan jika itu panas, aku tidak berdaya.”

Meskipun Qi Feng mengakui bahwa itu panas, tidak ada tanda-tanda keringat di wajahnya.

“Calon Nomor Tujuh, Li Xu.” Seorang staf memanggil. “Calon Nomor Delapan, Ling Ke bisa mulai bersiap.”

Ling Ke segera menjadi gugup. “Ini akan menjadi giliranku segera.” Dia tidak punya mood untuk melanjutkan percakapannya dengan Qi Feng.

Qi Feng meletakkan dagunya di tangannya, ekspresinya acuh tak acuh. “Kamu sudah masuk ke ruang ujian, jadi jangan terlalu banyak stres. Tidak seperti guru akan memakanmu.”

Ling Ke tidak mendengar obrolan ringan Qi Feng. Dia terlalu stres. Setelah menunggu beberapa saat, dia merasakan kebutuhan mendesak untuk mengunjungi kamar kecil. Dia dengan cepat pergi ke kamar kecil, meninggalkan Qi Feng untuk mengurus barang-barangnya.

Sepuluh menit berlalu dalam sekejap mata. Setelah Ling Ke kembali, Qi Feng menyerahkan Ling Ke lembaran musiknya dan menyeringai. “Semoga berhasil.”

“Terima kasih.”

Ling Ke memainkan <Trace Practice Tune> Cramer sebanyak dua kali, tetapi dua bagian yang ia mainkan setelah itu berjalan cukup baik, terutama <Impromptu> Schubert.

Dia pasti bisa lulus …. kan?

Ling Ke mendesah lega saat dia keluar dari ruang ujian. Dia mempertimbangkan apakah dia harus kembali ke ruang tunggu untuk menunggu dengan Qi Feng untuk gilirannya.

Namun, ketika Ling Ke sedang menuju ke ruang tunggu, dia dihentikan oleh salah satu staf. “Pelajar, apakah kamu telah menyelesaikan ujianmu?”

Ling Ke menunjuk ke arah ruang tunggu. “Aku … menunggu seseorang.”

Staf menggelengkan kepalanya. “Jika kamu menunggu seseorang, tolong tunggu di luar.”

Ling Ke hanya bisa menyerah dan meninggalkan ruang ujian.

Matahari di luar sangat mencolok. Ling Ke menemukan tempat teduh untuk menunggu Qi Feng. Namun, tidak ada tanda Qi Feng bahkan setelah setengah jam berlalu.

Tatapan Ling Ke secara tidak sengaja berhenti di mobil hitam mulus yang diparkir di depannya.

Dia berpikir tentang apa yang terjadi dua jam yang lalu. Ketika dia sampai di sekolah musik, dia melihat sebuah mobil hitam berhenti di pintu masuk sekolah. Dia ingat melihat seorang bocah berpakaian formal melangkah keluar dari mobil. Karena ada banyak orang di aula depan, dia hanya melirik sekilas pada bocah lelaki itu sebelum berjalan ke ruang tunggu.

Hampir tidak ada orang yang mengenakan pakaian formal seperti itu untuk ujian piano, terutama dalam cuaca yang hangat dan lembab. Setelah melihat mobil hitam itu, Ling Ke akhirnya menyadari bahwa bocah lelaki yang dia lihat sebelumnya sebenarnya adalah Qi Feng.

“Wow, itu Bentley!”

Beberapa orang tua yang telah menunggu anak-anak mereka di pintu masuk sedang menunjuk ke mobil hitam. “Apakah mobil itu dari seseorang mengirim anaknya ke ruang ujian?” Orang tua lainnya menghela nafas dan berkata, “Aku melihat mobil itu sekarang. Semua orang kaya itu sudah banyak berfokus dalam mengembangkan anak-anak mereka menjadi serba lengkap. Anak-anak kita pasti tidak akan kalah!”

Seorang anak mengangkat kepalanya dan berkata dengan polos, “Ibu, apakah kita miskin?” Orang tua menjawab, “Bahkan jika kita tidak memiliki uang, kita akan melakukan segalanya dengan kekuatan kita untuk mengirimmu ke sekolah. Jadi kamu harus fokus belajar dengan baik dan membayar kita di masa depan, oke?”

Anak itu memberi jawaban tegas sebelum berbalik untuk melihat dengan iri pada mobil hitam itu.

Panas sudah memadamkan kesabaran Ling Ke, membuat dia agak tertunduk.

Jadi bagaimana jika dia berhasil melihat Qi Feng? Satu-satunya hal yang bisa dia lakukan adalah menanyakan bagaimana ujiannya. Qi Feng adalah generasi kedua yang kaya. Mungkin setelah hari ini, mereka tidak akan pernah bertemu lagi.

Saat dia memikirkan ini, Ling Ke menggelengkan kepalanya dan berbalik untuk pergi.

Ketika dia makan malam, Ling Ke memberi tahu orang tuanya tentang penampilannya selama ujian. Dia kemudian bertanya dengan penasaran, “Apa itu ‘Bentley’?”

Ibunya berada di tengah-tengah memberinya sepotong daging. “Itu adalah mobil bermerek…. Dari mana kamu mendengarnya?”

Ling Ke menelan satu sendok nasi. “Hari ini, ada seorang anak laki-laki sekitar usia yang sama denganku yang datang dengan mobil Bentley.”

Ayah Ling Ke mendorong kacamatanya. “Keluarganya pasti kaya. Orang biasa tidak akan mampu membeli mobil Bentley.”

Lin Ke menjawab dengan “Oke”, sebelum bertanya lagi, “Orang itu mengatakan dia sedang belajar di De Yin International School. Apakah kamu tahu sekolah itu?”

Orang tua Ling Ke saling melirik. De Yin International School adalah sekolah swasta yang sangat bergengsi. Karena setiap tahun akan ada artikel berita tentang siswa dari sekolah itu yang diterima di universitas luar negeri bergengsi, orang tua Ling Ke telah mendengar sekolah itu sebelumnya.

Ibu Ling Ke menatap Ling Ke dengan bertanya, “Aku mendengar bahwa biaya sekolah yang diperlukan lebih dari 100.000 yuan per tahun. Itu sekitar setengah tahun pendapatan keluarga kita. Bahkan jika kamu ingin pergi ke sekolah itu, bebannya terlalu banyak.”

“………” Ling Ke kehilangan kata-kata. Dia tidak mengatakan bahwa dia ingin masuk sekolah itu.

Ayah Ling Ke melanjutkan, “Anakku sayang, dunia tidak adil. Beberapa orang dilahirkan dengan sendok perak di mulut mereka sementara yang lain harus berjuang hanya untuk memenuhi kebutuhan. Meskipun kita tidak kaya, kita juga tidak miskin. Hasilmu luar biasa dan kamu bahkan berprestasi di piano. Kamu sudah lebih baik daripada banyaknya orang lain, jadi kamu tidak harus merasa rendah diri dengan orang lain.”

“……..” Siapa yang merasa rendah diri…

Ling Ke tidak bisa lagi mentoleransi omelan ayahnya. Dia cepat menyelesaikan makannya. “Aku kembali ke kamarku.”

Setelah dia menutup pintu kamarnya, Ling Ke berbaring di tempat tidurnya. Hatinya telah tenang dan dia memikirkan wajah Qi Feng.

Dia ingat senyum nakal Qi Feng saat dia membungkuk dan mengatakan kepadanya untuk tidak rendah hati; bulu mata yang panjang saat dia dengan sungguh-sungguh membalik-balik lembaran pianonya, dan terakhir sepasang tangan yang indah itu.

Dia juga ingat aroma harum yang memancar dari Qi Feng, serta aura martabat di sekitarnya. Meskipun demikian, disposisi ceria Qi Feng mampu dengan cepat menjembatani jarak di antara mereka.

Dia belum pernah bertemu seseorang seperti Qi Feng, seseorang yang begitu …

Kamusnya tidak memiliki kata yang lebih mewah untuk menggambarkan Qi Feng, jadi dia menetap pada kata: “Keren”.

Dibandingkan dengan Qi Feng, Ling Ke merasa bahwa dia dan teman-temannya tidak penting.

Dia tahu dari mana perasaan jarak itu berasal.

Itu dari sikap orang-orang di pintu masuk sekolah musik; dari peringatan orang tuanya.

Dia baru berusia tiga belas tahun. Dia awalnya tidak harus memikirkan hal-hal seperti status sosial dan perbedaan kelas, tetapi orang dewasa yang membuatnya mengerti perbedaan yang sebenarnya antara dia dan Qi Feng.

Ling Ke mengedipkan matanya. Dia tidak bahagia dan sedikit tidak puas.

Apakah karena keluarganya tidak memiliki mobil bermerek atau mereka tidak mampu membayar sekolah swasta, bahwa dia dan Qi Feng tidak bisa menjadi teman?

Apakah itu masuk akal?

Udara sejuk dari AC dengan lembut membelai wajah Ling Ke. Ling Ke mendesah karena frustrasi.

Saat itu, ibunya memasuki kamarnya dengan sepiring buah-buahan. Setelah melihat putranya terbaring menghadap ke tempat tidur, dia berpikir bahwa dia masih merasa muram.

Dia buru-buru meletakkan piring buah sebelum berkata dengan lembut, “Putraku sayang, jangan terganggu oleh semua pemikiran sia-sia ini. Kamu harus beristirahat selama beberapa hari sebelum membaca buku pelajaran baru, sehingga kamu dapat terus mendapatkan hasil yang baik di sekolah menengah. Percayalah pada dirimu sendiri, Kamu tidak lebih buruk dari anak-anak orang kaya itu.”

Ling Ke merasa bahwa kata-kata ibunya benar dan salah. Dia menganggukkan kepalanya sebelum berdiri dan dengan hati-hati menempatkan lembaran musiknya di bangku piano.

Sejujurnya, dia masih merasa sedikit menyesal karena tidak menunggu Qi Feng dan tidak memiliki kesempatan untuk mengucapkan selamat tinggal padanya.

Namun, sekarang dia memikirkannya, tidak perlu merasa menyesal. Bahkan, pergi lebih dulu adalah keputusan yang tepat.

Dia tidak tahu bahwa dia secara bertahap mulai menganggap Qi Feng lebih sebagai pesaing daripada teman.

Setelah beberapa bulan, Ling Ke menerima sertifikat piano Grade 8-nya. Dia tidak pernah menyentuh lembaran musik Grade 8 nya lagi.

Setelah setahun, ia berhasil mendapatkan sertifikat piano Grade 10-nya. Saat dia memilah-milah lembaran pianonya, dia dengan saksama membalik-balik lembaran piano Kelas 8 yang koyak dan compang-camping. Setelah mencapai halaman terakhir, dia terkejut menemukan tulisan tangan yang samar dan rapi di bagian atas halaman.

‘Nomor QQ -ku adalah 6868XXX, tambahkan aku sebagai teman ketika kamu kembali – Qi Feng’


<< DAFTAR ISI

Daily Life Campus Idol 2 >>

Iklan

6 respons untuk ‘The Daily Life Of Being Campus Idol FB – Chapter 1

  1. Ji er (๑♡∀♡๑) berkata:

    Masuk list baca 😵😵😵 kayanya bagus. Baca nanti kalo longgaran. Makasih istrinya Jinling 😳 Padal aku kira Jinling uda jadi istrinya Sizhui 😳😳

    Suka

  2. Ji er (๑♡∀♡๑) berkata:

    Ling Ke menatapnya kosong selama dua detik. Dia belum pernah melihat seseorang yang begitu cantik sebelumnya dan karenanya dia gugup.

    Aahh, dia topnya kan? Semoga ga salah 😆😆

    Suka

  3. Ji er (๑♡∀♡๑) berkata:

    ‘Nomor QQ -ku adalah 6868XXX, tambahkan aku sebagai teman ketika kamu kembali – Qi Feng’

    Masih bingung mana t/b 😆😆

    Suka

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s