Rebith Of MC – Chapter 118

Chapter 118 – Memperoleh Materi

Diterjemahkan Indo : IstrinyaJinLing

Sebuah boot tempur mendorong dinding, yang lain naik dengan tendangan gunting, sepatu berujung baja menabrak rahang bawah zombie dan mengirimnya mundur ke belakang. Segenggam peluru menebas tubuh mayat hidup, hanya untuk mengangkat bahu dari luka. Mengacungkan cakarnya, ia menyerang lagi.

“Little Yuan.” Mata Long Zhanye menyipit saat dia mengayunkan tangannya keluar. Seperti anak panah yang menembak dari busur, pedang itu terbang ke depan, menembus tubuh zombie, menyematkannya ke dinding di belakang.

Tiga jimat koin menyerang mayat hidup. Jeritan telinga menusuk keluar ketika zombie berjuang untuk membebaskan dirinya sendiri bahkan ketika ia terbakar dalam api emas.

Kristal merah tua berhenti di depan kaki Huo Zaiyuan. Membungkuk untuk mengambilnya, dia tanpa sadar berkomentar, “Itu yang keempat. Satu lagi tersisa.”

“Zombi yang berevolusi di gedung ini … yang terakhir lebih kuat dari yang sebelumnya …” Qin Jun mengernyit saat dia mengisi senapannya.

[“Ini adalah kebiasaan bahwa setiap musuh semakin kuat di mana kamu pergi. Yang ini adalah BOSS kecil. Yang terakhir kemungkinan besar adalah BOSS besar. Target kita masih bergerak di lantai tujuh, tanpa ada indikasi turun. ”] Li Qing bercanda saat dia melaporkan situasi mereka saat ini. [“Hati-hati dengan yang ini.”]

“Ya. Fokus saja pada aktivitas di gedung utama,” Long Zhanye mendengus dalam pengakuan sebelum memberi isyarat kepada yang lain.

Masih dalam formasi, Kelimanya melanjutkan sampai ke tingkat ketujuh.

Ketika menginjakkan kaki di tangga yang mengarah ke atas, mereka menyadari sesuatu yang aneh. Mulai dari dasar tangga ini, sama sekali tidak ada jejak sisa-sisa manusia atau puing-puing di lantai. Selain lapisan pasir dan debu, lantai ini sangat bersih dibandingkan dengan tingkat bawah.

[“Semuanya, hati-hati. Zombi itu sedang mundur! ”] Melihat sosok biru di layar sengaja bergerak mundur, Li Qing memperingatkan.

Biasanya, zombie yang melihat kehadiran manusia yang hidup akan segera melemparkan diri mereka ke mangsa tanpa peduli apa pun. Tapi, yang satu ini bertolak belakang dengan apa yang diharapkan, mundur bukannya menyerang.

Long Zhanye memberi isyarat di atas bahunya. Qin Jun dan Lu Yi bergerak maju untuk berdiri di sampingnya, membentuk garis depan saat mereka berbelok di tikungan lain. Hou Yong dan Huo Zaiyuan mengikuti di belakang, yang terakhir mencengkeram beberapa jimat yang mendukung senjata api.

Lantai ketujuh sangat redup, Boston Ivy merangkak turun ke dinding sepenuhnya menutupi setiap jendela yang tersedia. Satu-satunya sumber cahaya berasal dari cahaya matahari yang menerobos berbagai celah di dinding, menerangi kegelapan yang cukup sehingga seseorang dapat melihat sosok manusia yang samar-samar berdiri di tengah-tengah lorong panjang.

Sepintas, sosok itu tidak terlihat seperti mayat hidup. Dibalut hoodie lengan panjang dan celana panjang dengan tudung menutupi kepalanya, seseorang tidak bisa melihat wajahnya dengan jelas.

Zombie aneh itu tetap tak bergerak, aksi-aksi dicerminkan oleh pihak Long Zhanye. Mereka pasti tidak akan menurunkan penjagaan mereka di sini.

Kedua belah pihak dalam kebuntuan, keheningan kaku dan tegang berlanjut sampai zombie tiba-tiba bergerak. Tapi itu tidak melompat ke arah manusia, malah berputar pada tumitnya dan melarikan diri melalui jendela.

Long Zhanye berkedip, lalu bergegas ke arah  jendela itu melompat keluar hanya untuk melihat sosok yang muncul dari berjongkok, berlari dengan kecepatan tinggi, melompati rumah-rumah dan rintangan di jalannya.

[“Itu … zombie benar-benar lari.”] suara  Li Qing penuh dengan ketidakpercayaannya.

“Sejak itu melarikan diri, maka kita tidak perlu repot-repot dengan itu. Cepat, ambil kembali apa yang kita butuhkan dan tinggalkan kota ini.” Long Zhanye melirik untuk terakhir kalinya pada mayat hidup aneh it, yang menghilang, lalu kemudian Long Zhanye berbalik dan segera mengeluarkan perintah.

Dengan tidak ada lagi rintangan di jalan mereka, kelompok itu berlari ke tangga ke lantai delapan. Di seberang tangga ada laboratorium. Seluruh lantai keramik tingkat ini ditutupi oleh tanaman merambat yang subur dan daun hijau subur, dengan bunga-bunga berwarna merah jambu yang mekar sejauh mata telanjang dapat melihat.

“Woah, laboratorium dari lembaga penelitian tumbuhan. Boston Ivy hampir menelan seluruh lantai ini,” kata Lu Yi sambil mengamati sekeliling, lalu melangkah maju dengan hati-hati. Untuk beberapa alasan, dia tidak mau menginjak dan menghancurkan bunga-bunga merah muda yang cantik.

“Ini bukan tanaman biasa,” Huo Zaiyuan menyatakan dari posisinya di belakang kelompok. Lingkaran kabut hijau mengelilingi tubuhnya sebelum mendarat di pundaknya.

Di depan mata semua orang, sesosok kecil, berambut hijau muncul, ada di bahu Huo Zaiyuan dan senyum cerah di wajahnya yang kecil. Di bawah tatapan kagum kolektif mereka, si kecil menjangkau dan membelai pohon terdekat.

Cahaya yang redup dan tanaman merambat menutupi seluruh bagian koridor secara otomatis, menciptakan jalur yang jelas bagi kelompok untuk berjalan.

“Woah, apa-apaan ini! Little Yuan, apa itu di bahumu? peri?” Hou Yong berseru keheranan. Bahkan, setiap anggota pasukan komando sangat ingin tahu tentang orang kecil itu.

“Dia mirip dengan Boston Ivy ini. Ayolah, tidakkah kamu  punya misi untuk diselesaikan?” Huo Zaiyuan memberi isyarat kepada mereka untuk menyusuri jalan setapak, tidak memberi mereka jawaban yang jelas sambil mengangkat satu jari untuk membelai pipi roh pohon kecil itu.

“Yes, Sir.” Hou Yong memberi hormat ke Huo Zaiyuan, lalu menyeret Lu Yi ke pintu laboratorium.

Tatapan Long Zhanye tertuju pada makhluk kecil berambut hijau yang berdiri di bahu kecil Yuan, matanya sedikit menyipit saat jari ramping Huo Zaiyuan mengusap pipi kecil itu dengan lembut. Roh pohon kecil yang dengan gembira memeluk jari pucat itu tiba-tiba bergetar saat merasakan tatapan dingin yang mendarat di atasnya.Mengangkat kepalanya untuk menemui mata Long Zhanye yang menyipit, dia berdecit ketakutan, tiba-tiba melepaskan jari Huo Zaiyuan dan bersembunyi di rambut panjang manusia.

“Kamu membuatnya takut.” Huo Zaiyuan mendongak dengan senyuman, berjalan menuju Long Zhanye.

“Kamu milikku, jadi kamu hanya bisa akrab denganku. Hmph…” Makhluk kecil bahkan seukuran telapak tangannya tidak boleh menempel begitu dekat dengan Little Yuan-nya ?! Benar-benar tidak tahu apa yang baik untuk itu ah.

Tunggulah sampai dia berpikir tentang cara yang baik untuk membuang hal kecil ini ke samping dan biarkan dia tahu bahwa kekasihnya bukanlah seseorang yang bisa menjadi pribadi yang acak. (Catatan penulis: Menjadi cemburu pada hewan peliharaan ~)

“Kamu …” Tersipu, Huo Zaiyuan menusukkan siku ke sisi Long Zhanye dan melangkah pergi.

“Pfft …” Qin Jun terkikik dari samping. “Little Yuan yang malu adalah pemandangan yang langka.”

“Sifat alami Little Yuan menjadi lebih dan lebih tenang. Hatiku terasa gatal jika aku tidak menggodanya setiap sekarang dan kemudian.” Long Zhanye nyengir, lalu dengan santai berjalan menuju lab.

Kunci di pintu laboratorium adalah pintu yang khusus, membuat Hou Yong dan Lu Yi membuang sedikit usaha untuk memaksanya terbuka.

Ketika pintu didorong perlahan-lahan, orang dapat melihat bagian dalam laboratorium tidak berbeda dari luar, diisi dengan tanaman merambat dan daun. Bunga berwarna merah muda, putih dan kuning mekar berlimpah di dalam ruangan, membuatnya menyerupai taman bunga. Di sebuah ruang kecil yang tidak ditempati oleh Boston Ivy, tiga tokoh terletak.

“Masuklah.” Memimpin jalan, Long Zhanye melangkah melewati ambang pintu dan bagian-bagian tanaman di depan kakinya.

Merangkak di samping tiga orang yang rentan, Qin Jun membuka peralatan medisnya dan segera memeriksa mereka dari ujung kepala hingga ujung kaki.

“Keduanya awalnya merupakan bagian dari tim tanggap darurat yang dikirim dari Kota E. Aku  telah membaca file mereka sebelumnya. Yang ini adalah asisten profesor tua. Ketika orang lain dievakuasi dari kota ini, dia tinggal kembali untuk membantu profesor. Bagaimana kondisi mereka?” Lu Yi bertanya.

“Mereka pingsan karena kelaparan yang berkepanjangan. Ada goresan dan luka gigitan di tubuh kedua tentara ini, tetapi luka-luka itu sudah sembuh tanpa ada infeksi yang tersisa. Aku akan memberikan mereka seteguk air.” Sambil melepaskan botolnya sendiri, Qin Jun menggiring sejumlah kecil cairan ke mulut asisten peneliti.

Mengikuti teladannya, Lu Yi dan Hou Yong melakukan hal yang sama untuk sesama tentara mereka.

“Di mana profesor tua itu? Bukankah mereka bilang dia juga tinggal di lab?” Huo Zaiyuan bertanya.

Mengerutkan alisnya, Long Zhanye menyentuh earphone dan kontaknya dengan Li Qing. “Little Qing, tidak ada orang lain di gedung ini di samping ketiga ini?”

[“Ya, layarnya tidak menampilkan orang lain selain mereka … tapi, di kamar sebelah lab, ada sesuatu. Aku tidak tahu apa itu, tetapi Boston Ivy berasal dari ruangan itu.Tidak ada tanda kehidupan lain.”]

“Tidak ada tanda-tanda kehidupan. Apakah itu berarti profesor tua ada di dalam?” Huo Zaiyuan beralih menatap Long Zhanye.

“Aku rasa begitu.”

“Lalu bagaimana dengan bahan penelitian?” Setelah memeriksa tanda-tanda vital mereka lagi, Qin Jun perlahan meletakkan asisten peneliti kembali ke lantai.

“Bahan dan sumber daya … di … di dalam tas…” Suara rendah, lemah berasal dari pria yang bersandar pada Lu Yi, berjuang untuk membuka matanya saat dia mengangkat tangan gemetar untuk menunjuk ke arah ransel di dekatnya.

“Baiklah, kami mengerti. Kita harus pergi sekarang, tapi bagaimana dengan orang-orang ini? Kita tidak memiliki pakaian tambahan. Udara di sini berbeda dari luar,”kata Hou Yong. Sejak memasuki lantai delapan, bahkan jika dia tidak melepas tutup kepalanya, dia bisa merasakan udara di lab jauh lebih bersih daripada udara di luar.

“Itu tidak akan menjadi masalah.” Huo Zaiyuan berbicara dengan roh pohon, menunjuk ke arah ruangan di sebelah lab. Si kecil itu mengangguk dan melayang. Bersandar ke bawah, Huo Zaiyuan menyelipkan jimat koin masing-masing di bawah pakaian tiga orang yang lemah. “Jimat pertahanan ini mampu mengusir zat beracun di udara. Bawa mereka di punggungmu dan kita bisa pergi.”

“Baiklah. Tapi bagaimana dengan profesornya? Apakah kita akan melihatnya?”

Tepat ketika Lu Yi selesai berbicara, roh itu mengapung kembali, menggelengkan kepalanya.

Melirik Li Yu, Huo Zaiyuan menjawab dengan datar. “Dia meninggal. Ayo pergi.”

Membawa satu orang masing-masing, Qin Jun, Lu Yi dan Hou Yong membentuk tengah kelompok sementara Long Zhanye memimpin jalan dengan Huo Zaiyuan melindungi di bagian belakang. Begitu kelompok itu pergi, tanaman merambat bergeser kembali ke posisi semula, menutupi setiap inci lantai dan dinding sekali lagi.

Di ruangan yang tidak perlu mereka periksa, tangkai raksasa duduk di tengah cawan petri besar yang diisi sampai penuh dengan tanah. Satu cabang memanjang secara horizontal dari tangkainya, membentuk lengan yang menopang kepala seorang lelaki tua yang condong ke sisinya. Jika seseorang menatap ekspresi tenang di wajahnya dan mengabaikan kurangnya napas, itu akan terlihat dia hanya tidur.


<< Rebith Of MC 117

Rebith Of MC 119 >>

Iklan

Satu tanggapan untuk “Rebith Of MC – Chapter 118

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s