Rebith Of MC – Chapter 117

Chapter 117 – Masuk Ke Institute

Diterjemahkan Indo : IstrinyaJinLing

Bangunan utama dari lembaga penelitian tanaman nampak sangat usang dan rusak, dengan banyak tanaman merambat dan daun melilit dinding. Bunga-bunga ungu menandakan cabang-cabang dan tanaman merambat, membuat pemandangan yang cukup indah.

“Wow, memang pantas disebut sebagai institut penelitian tanaman. Ah. Tanaman apa yang ada di sekitar gedung ini? Jangan beri tahu padaku itu adalah Boston Ivy [1] dari cerita rakyat? ”Li Qing bertanya melalui lubang suara. Mengetuk beberapa tombol, piring radar kecil melingkar naik dari bagian atas kendaraan lapis baja dan berputar ke arah bangunan.

[1] Parthenocissus tricuspidata:


Di tengah piringan ini ada antena tunggal. Bola kecil di ujungnya berkedip dengan cepat sebelum memancarkan laser yang menyapu seluruh struktur dari atas ke bawah.

Pada monitor mesin, tata letak dan denah gedung tampak. Beberapa ketukan pada keyboard, dan struktur tiga dimensi berkedip hijau sebelum beberapa tokoh humanoid biru dapat dilihat bergerak.

“Haruskah aku mengambil sampel kembali untuk kamu lihat?” Huo Zaiyuan menggoda saat dia menarik membuka pintu mobil lapis baja dan memanjat masuk.

“Tuan muda ini tidak memiliki minat pada tanaman dan bunga, sayangku, tapi aku menghargai niat baikmu.”  Li Qing mendengus dalam keangkuhan, pura-pura sebelum menjelaskan apa yang dia lakukan. “Aku menggunakan detektor probe untuk melakukan pemindaian cepat dari seluruh bangunan utama. Di sini, kamu dapat melihat interior setiap lantai. Bagaimanapun, aku menemukan Boston Ivy saat ini membungkusnya berasal dari lantai paling atas dan diperpanjang keluar sebelum merangkak menuruni dinding. Juga, yang mengejutkan adalah ada tanda-tanda korban yang terperangkap di tingkat delapan. Ada tiga manusia secara total, dan lima zombie di lantai bawah.”

“Para korban yang selamat terperangkap, tetapi para zombie tidak berusaha mencapai mereka sama sekali. Sebaliknya, mereka hanya berkeliaran di bawah?”Alis Long Zhanye semakin menarik saat dia melakukan sedikit penyesuaian pada senapannya.

“Itu yang aku lihat.” Li Qing mengangguk.

“Menurut para peneliti yang melarikan diri dari kota, laboratorium penelitian mereka terletak di lantai delapan. Itu berarti materi yang kami kirim untuk diambil juga ada di sana,” kata Lu Yi.

“Lima zombie tidak banyak. Aku, Little Yuan, Lu Yi, Hou Ying dan Qin Jun yang memiliki keahlian medis akan masuk. Sisanya akan menjaga bagian luar. Waspada setiap saat. Jangan lupakan gerombolan dari sebelumnya dan juga zombie yang sudah berevolusi. Kita tidak tahu apakah ada yang kedua bersembunyi.” Gertakan pemicu lengkap ke senapannya, Long Zhanye menatap mereka masing-masing untuk memastikan bahwa perintahnya diterima dan dipahami.

“Yes Sir.”

“Little Qing, awasi layar dan laporkan setiap perubahan dalam situasi.”

“Ya. Kalian semua harus berhati-hati.” Li Qing mengangguk, matanya mendarat pada Qin Jun.

Melihat tatapan Li Qing yang khawatir padanya, sudut mulut Qin Jun meringkuk, memperlihatkan senyum lembut sebelum mencondongkan badan dan mencium dahinya. “Kamu harus hati-hati di sini juga.”

Sentuhan lembut dari bibir hangat di kulitnya sedikit meringankan hati Li Qing.

Setelah lima orang keluar dari mobil lapis baja, Huo Zaiyuan menempelkan kertas kuning di pintu. Sebuah lapisan perak tipis menyelimuti kendaraan, membentuk cangkang pelindung. Seperti ini, mereka dapat memastikan keselamatan orang-orang di dalamnya.

Tangan-tangan mencengkeram senjata api mereka masing-masing dekat, mereka dengan cepat melintasi jarak antara tempat kendaraan diparkir dan pintu masuk. Setelah mencapai pintu, mereka menemukan setumpuk sisa-sisa manusia di tanah, dengan noda darah kering melukis ubin di bawah merah berlumpur.

“Itu … seragam militer distrik kami,” Li Yu bernafas berat

Mengikuti arah tatapannya, mereka melihat seragam yang robek dan compang-camping yang dilumuri darah yang mencuat dari sisa sisa-sisa manusia. Meskipun kondisinya saat ini seperti itu, orang dapat dengan jelas melihat warna kamuflase hijau dan bordir emas “E” yang khas yang melekat pada kerah.

Meskipun seragam militer dari ke dua puluh enam kota itu persis sama, satu-satunya perbedaan pengenal terletak pada huruf-huruf emas yang melekat pada kerah. Jika seorang tentara ditempatkan di pangkalan militer A, mereka akan memiliki “A”, “B” untuk mereka yang berada di base B, dll. Fakta bahwa seragam ini membawa “E” bukannya “I” menunjukkan bahwa regu sebelumnya yang dikirim untuk mengambil kembali hasil eksperimen yang berhasil itu bertemu dengan nasib buruk. Mereka berhasil datang jauh-jauh ke sini, tetapi untuk beberapa alasan, sesuatu terjadi dan semua orang tewas.

“Sepertinya lima zombie di dalamnya bukanlah mayat hidup biasa,” kata Long Zhanye dengan datar. “Berhati-hati setelah kita masuk.”

Mata melacak jejak darah yang ditinggalkan di lantai di pintu masuk yang mengarah melewati pintu dan masuk ke dalam gedung, pikiran Long Zhanye memahami bahwa mereka belum mengingatkan zombie di dalam keberadaan mereka berkat Aura Concealment Charm Huo Zaiyuan menempel pada mereka. . Jika tidak, pada saat mereka turun dari kendaraan dan mendekati institut, mereka akan mengalami nasib yang sama karena diseret ke dalam gedung seperti pasukan sebelumnya. Tentu saja, ingin menyeretnya tidak akan menjadi tugas yang mudah.

“Yes Sir.”

Kelimanya masuk dalam satu persatu, dengan didahului Long Zhanye, diikuti oleh Hou Yong dengan Qin Jun di tengah. Pengawal dibiarkan pergi untuk Huo Zaiyuan dan Lu Yi.

Potongan-potongan kaca dari jendela-jendela yang hancur berserakan di lantai, bercampur dengan pecahan-pecahan ubin, potongan-potongan kain dan berbagai yanglainnya. Tentu saja, anggota badan yang robek dan tubuh yang terpotong-potong dapat dilihat di sana-sini, bersama dengan mayat zombie dengan otak mereka yang digali. Tidak ada cara untuk mengetahui bagaimana mayat mayat baru-baru ini dimakan, tapi setidaknya itu mengkonfirmasi teori-teori dari lima yang menjadi pemakan keluarga.

Setelah mereka berbelok, suara Li Qing berjalan keluar dari lubang suara mereka. [“Ada zombie di tikungan berikutnya di koridor. Hati-hati.”]

Mengarahkan yang lain dengan gelombang tangannya, Long Zhanye mencabut pedang di pinggangnya karena kedua Hou Yong dan Qin Jun bergeser ke kiri dan kanan masing-masing, senjata terangkat dan mengarah ke tikungan yang akan datang.

Dengan cepat, langkah kaki samar melayang dari koridor di depan, disertai dengan geraman rendah. Retak, wajah hijau keunguan dan mulut penuh gigi seperti hiu muncul pertama, lalu mata berlumpur berubah dan mendarat didepan kelimanya. Begitu itu mendaftar didepan kehadiran mereka, itu muncul ke depan dengan geraman.

Dua ledakan tembakan meletus, Hou Yong dan Qin Jun mengapitnya dari samping. Kekuatan selusin peluru menembus daging dan tulan,  menyebabkan zombie untukmundu. Di detik berikutnya, Long Zhanye melangkah ke depan, mengambil keuntungan dari mundurnya mayat hidup sesaat. Pedang berayun ke bawah, membelah lehernya. Segera setelah kepala yang terpenggal itu menyentuh tanah, api emas menyelimuti mayat itu.

Dengan zombie pertama terbunuh, grup kembali ke formasi garis asalnya dan terus maju.

[“Jaga kewaspadaanmu. Tembakan itu mengingatkan empat lainnya. Yang di lantai dua sudah mencapai tangga. Zombi di lantai lima saat ini sedang bergerak ke bawah dari tangga yang lain. Waspadai serangan dari depan dan belakang. Dua yang terakhir bersatu di lantai ketujuh, tetapi sepertinya tidak akan datang dalam waktu dekat. “]

“Petugas Senior, koridor ini efektif ketika berhadapan dengan hanya satu yang berevolusi, tetapi jika mereka mengapit kita di sini, kita akan berada dalam posisi yang tidak menguntungkan,” kata Lu Yi.

“Little Qing, cari ruangan yang aman di lantai ini.” Tatapan Long Zhanye menyapu empat pria lainnya. “Hanya dengan satu pintu masuk.”

[“Ya, oke,”] Li Qing bergumam, suara gemerincing terdengar diearphone sebelum dia berbicara lagi. [“Dari posisimu saat ini, pergilah ke tikungan dan berjalanlah sejauh dua meter. Ada ruangan kecil di sana dengan banyak kekacauan, kemungkinan besar tempat penyimpanan.”]

“Baiklah.”

Tidak perlu waktu lama untuk menemukan ruangan yang disebut Li Qing. Hou Yong menembakkan peluru untuk mendobrak pintu dan semua orang masuk ke ruang kecil.

“Mengundang musuh untuk melompat ke dalam panci mendidih, huh?” Huo Zaiyuan bertanya.

Menutup pintu dengan pelan, Long Zhanye terkekeh. “Sayangku, seharusnya ‘mengundang zombie ke dalam ruangan’.”

Sebuah isyarat dari Long Zhanye membuat Lu Yi, Hou Yong dan Qin Jun bersiap-siap dengan senapan mereka menuju pintu.

“Tidak perlu menembak. Aku punya ide yang lebih baik.” Mengatakan demikian, Huo Zaiyuan mematerialisasikan dua jimat koin, mengirimkannya ke dinding di kedua sisi pintu.

Tepat pada saat ini, lolongan zombie keluar. Dengan “bam”, pintu bergetar karena serangan yang intens. Ini bergetar di tempat untuk sementara waktu, lalu ambruk.Sebuah bayangan melompat ke ruangan.

Saat  ketiga pria mempersiapkan untuk menarik pelatuk, zombie yang melemparkan dirinya dengan sembrono melalui pintu menghantam halangan tak terlihat, menyebabkannya membeku. seluruh tubuh berjalan melewatinya saat batu itu bolak-balik.

Lu Yi, Hou Yong dan Qin Jun menurunkan senapan mereka, berkedip dalam kebingungan.

Apa apaan? Apakah zombie ini menderita epilepsi atau kram otot mendadak?

Tidak sedikit terkejut pada tampilan mayat hidup yang cukup lucu, Long Zhanye melangkah kea rah makhluk yang terperangkap dan memenggal kepala itu.

Tubuh jatuh ke tanah dan kepala menggulung keluar pintu dan masuk ke koridor di luar. Tangan hijau keunguan yang layu memanjang keluar dengan maksud untuk menyambar kepala ke atas, cakar hitam bersiap untuk tenggelam ke dalam tengkorak.

Bang!

Peluru menembus kepala yang terputus, mengirimkannya berputar semakin jauh dan menyebabkan cakar tajam itu melesat di sekitar udara kosong. Di detik berikutnya, pisau baja menuju ke bawah, memotong tangan monster itu.

Bahkan saat ia meratap kesakitan, zombie yang pincang itu jelas tidak ingin melepaskan otak rekannya yang berevolusi. Tanpa menghiraukan lengannya yang terputus, lengan kirinya mencoba meraih kepalanya.

Sayangnya, jimat Huo Zaiyuan lebih cepat. Saat masih mencoba meraih kepala lagi, sebuah kertas kuning menggelegar melewati dan mendarat di bagian tubuh yang terputus sebelum menyalakan api, membakar lengan yang terulur juga.

Dengan jeritan lain yang menderita, mayat hidup yang berevolusi itu mengepakkan lengannya, mencoba dengan sia-sia memadamkan api.

Melangkah keluar dari ruangan, pedang Long Zhanye naik dan jatuh sekali lagi. Saat kepala jatuh ke tanah, dia menendang keluar, mengirimnya jatuh ke dalam api emas.

“Masih ada dua lagi.”


<< Rebith Of MC 116

Iklan

Satu respons untuk “Rebith Of MC – Chapter 117

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s