Rebith Of MC – Chapter 115

Chapter 115 – Evolusi Zombie

Jari-jari langsing melayang di atas keyboard mesin, mengambil ke dalam tindakan. Monitor menyala, menampilkan cetak biru kendaraan lapis baja. Beberapa ketukan lain di keyboard dan layar berkedip, berubah untuk menunjukkan enam peralatan tubuh lengkap yang dikenakan para tentara.

“Woah… orang yang menciptakan mobil dan peralatan ini benar-benar jenius ah.” Li Qing menatap layar dengan mata berbinar sambil mendesah kagum.

Sebuah lengan meringkuk di sekitar tubuhnya, menariknya ke dalam pelukan saat suara Huo Zaiyuan terdengar di telinganya. “Kamu juga jenius. Anak muda, kamuakhirnya menemukan panggilanmu. Semua masalah yang kau berikan sejak aku bertemu denganmu lagi tidak dengan sia-sia. ”

Diejek oleh Huo Zaiyuan, wajah Li Qing memerah saat emosinya meledak. “Little Yuan, kamu sangat menyebalkan!”

“Terima kasih.” Huo Zaiyuan mengambilnya sebagai pujian tanpa mengedipkan mata sebelum beralih pada Long Zhanye. “Mobil ini dan peralatan yang dialokasikan adalah satu set. Jika mereka pergi dengan cara seperti sekarang, ada kemungkinan besar untuk menghadapi bahaya.”

“Aku mengerti.” Long Zhanye mengangguk, lalu bertanya pada para tentara. “Apakah ada peralatan tambahan lain di sini?”

“Eh? Ada, ada. Ada empat pakaian lagi. Petugas senior, kamu … apakah kamu berencana ikut bersama kami?” Bahkan jika mereka tidak dapat melihat ekspresi prajurit itu, seseorang dapat mengetahui dari bahasa tubuhnya dan kata-katanya bahwa ia tercengang.

Reputasi Long Zhanye tidak terbatas hanya di distrik militer Kota. Memasuki Akademi Militer pada usia lima belas tahun, ia mampu mengambil misi S-peringkat, menyelesaikannya dengan sukses dan kembali dengan bagian-bagian tubuhnya masih utuh. Dan sekarang, tiba-tiba, dia memutuskan untuk membantu mereka. Dengan dia di sisi mereka, itu berarti misi mereka adalah jaminan kesuksesan.

“Benar. Apakah ada masalah?” Long Zhanye menaikkan alis ke arahnya.

“Tidak, tentu saja tidak. Aku akan menyiapkan peralatan untuk kalian.” Mengatakan demikian, tentara bergegas pergi untuk menyiapkan segalanya.

“Long ge, kita akan membantu mereka, ya?” Li Qing berkedip.

“Little Yuan dan aku akan memasuki kota bersama mereka. kamu dan Qin Jun akan tetap di mobil untuk menjaganya dan bertindak sebagai cadangan. Kendaraan ini membutuhkan seseorang yang tahu bagaimana mengoperasikannya, atau yang lain itu tidak akan berguna,” kata Long Zhanye, menepuk bahunya.

Mendengar ini, Li Qing merasa sangat bahagia. Di masa lalu, dia selalu dilindungi oleh yang lain. Ini adalah pertama kalinya dia merasa dapat berkontribusi banyak dan mampu membantu semua orang.

 

Memakai pakaian, keempat orang yang memakai tutup kepala. Li Qing dan Qin Jun tetap berada di belakang mobil lapis baja untuk memantau dan mengoperasikan mesin sementara Huo Zaiyuan dan Long Zhanye kembali ke Hummer.

“Kenapa kita memakai pakaian yang sama dengan mereka? Meski kualitasnya cukup bagus, aku tidak suka memakai pakaian ketat. Rasanya sedikit tidak nyaman.” Huo Zaiyuan cemberut, menarik kain yang menutupi tubuhnya.

Saat ini mengemudi Hummer dan mengikuti di belakang mobil lapis baja, Long Zhanye melirik ke arah pemuda yang mengeluh dengan senyum sayang. “Bahkan pakaian normal yang dirancang oleh Paman Long selalu sederhana, tetapi dibuat dengan kain berkualitas terbaik, apalagi pakaian-pakaian ini dibuat untuk melawan masalah-masalah beracun dan berbagai bahaya lainnya. Kendaraan itu mungkin terlihat biasa saja, tapi itu bukan mobil lapis baja biasa saja. Bingkainya terbuat dari paduan baja paling sulit yang tersedia dan setiap permukaan antipeluru. Pakaian yang kita kenakan saat ini adalah dari serat berkualitas tinggi yang sangat tahan lama dan anti peluru.”

“Kamu tampaknya sangat akrab dengannya.” Huo Zaiyuan menaikkan alisnya saat dia memasang earphone.

“Pakaian militer yang biasanya aku pakai semuanya terbuat dari bahan semacam ini. Itu membuatku terlihat pintar! ” Long Zhanye membanggakan. “Tunggu sampai kita kembali ke Kota A. Aku akan memakainya untuk menunjukkannya kepadamu.”

“Narsis.” Melihat senyuman puas itu, Huo Zaiyuan menegurnya dengan ringan saat dia bersandar untuk membantu Long Zhanye memakai earphone sendiri.

“Itu adalah rasa percaya diri.” Merasa sentuhan lembut di telinganya, Long Zhanye melirik ke arah wajah yang menarik begitu dekat dengannya dan beberapa pikiran melintas di hatinya sebelum dia memaksakan diri untuk berkonsentrasi pada mengemudi. “Aku melihatmu diam-diam menempel beberapa jimat di punggung anak-anak itu.”

Cara Little Yuan-nya mencoba diam-diam melakukan hal-hal terlalu menggemaskan. Di matanya, anak itu menyerupai anak kucing yang mencoba menggaruk sesuatu tanpa diketahui pemiliknya.

“Hmph, aku tidak bisa bepergian dengan sekelompok orang yang mungkin akan terpecah belah oleh zombie dimana mereka secara tidak sengaja tergelincir. Jimat itu mampu memblokir sepuluh serangan. Bagaimana mereka menggunakan sepuluh peluang ini untuk menyelamatkan hidup mereka semua tergantung pada kemampuan mereka.” Huo Zaiyuan mendengus dengan dingin saat dia memalingkan muka.

“Lidah yang tajam dan hati yang lembut.”

Hatinya begitu jelas lebih lembut dan lebih jujur ​​daripada orang lain, tetapi dia bersikeras menyembunyikannya di balik sikap dingin dan acuh tak acuh. Aiya … anak canggung ini sangat imut, sangat menggoda dirinya untuk menarik Little Yuan-nya ke pelukan lembut dan sangat mencintainya.

Mobil lapis baja dan Hummer berlayar di sepanjang jalan utama menuju Kota I. Ketika mereka melangkah lebih jauh dan lebih jauh ke dalam, jumlah zombie meningkat secara eksponensial. Karena zona aman telah didirikan di sini sebelumnya, sebagian besar mayat hidup yang diciptakan di dekat awal kiamat telah dibersihkan. Zombie yang memakai pakaian compang-camping dan robek itu langka. Mayoritas mayat hidup di kota ini mengenakan pakaian yang lebih bersih dengan hanya sedikit bekas busuk di tubuh mereka. Tapi, tidak ada yang memiliki luka gigitan atau tanda goresan. Cukuplah untuk mengatakan, mereka semua terinfeksi oleh gas beracun di udara dan akibatnya berubah.

“Menurut penelitian profesor itu, jika tanaman mutan itu dapat digunakan untuk memurnikan udara, maka itu akan benar-benar menjadi penyelamat hidup.” Li Qing berkomentar saat dia mengetik keyboard.

“Little Li dan Little Qin, pernahkah kalian berdua melihat tanaman mutan sebelumnya?” Lampu hijau mesin yang lebih kecil berkedip dan suara tentara keluar dari sana.Tentara ini disebut Lu Yi.

 

“Melihat sekali sebelumnya,” jawab Li Qing.

“Ya, itu meninggalkan kesan yang sangat dalam.” Wajah Qin Jun dipenuhi dengan garis-garis hitam saat dia mengingat pohon beringin jahat yang menghisap darah manusia yang kering.

“Kalian … tidak terlihat terlalu bagus. Pengalaman buruk? ” Pengamatan ini berasal dari tentara komando lain bernama Zhao Ming.

“Heheh …”

Kedua kendaraan itu berbelok di tikungan, menyeberang ke jalan utama lain dan mendorong ke depan untuk waktu yang singkat. Tiba-tiba, dua mobil stasioner muncul di garis pandang mereka. Diparkir secara horizontal di seberang jalan, kendaraan secara efektif menghalangi jalan mereka.

Mayat-mayat mobil yang tidak dikenal berceceran dari atas ke bawah dengan darah, membuat pemandangan yang lumayan mengejutkan. Selain itu, tersebar di tanah di bawah dan di sekitar roda yang memotong-motong anggota badan, bagian tubuh dan kolam merah.

Memimpin di depan, mobil lapis baja melambat hingga berhenti sementara Hummer bergerak sedikit ke depan sampai menarik sejajar dengan mobil yang diikutinya.

“Situasi yang tidak diketahui, ambil semua tindakan pencegahan.” Suara Long Zhanye keluar dari semua earphone yang terpasang di setiap orang. Ketika dia membuat keputusan untuk bergabung dengan pasukan komando ini untuk menyelesaikan misi mereka, pemimpin pasukan segera memerintahkan komando. “Li Yu dan Ming Kun, keluar dari mobil. Su Qing dan Hou Yong, lindungi mereka. Sisanya, bersiaplah. ”

“Roger.”

“Yes Sir.”

Lu Yi dan Ming Kun adalah pasangan pertama yang keluar dari mobil lapis baja, bersiap-siap dan membidik Land Rovers yang berlumuran darah saat mereka bergerak ke arahnya.

Dalam Hummer, Long Zhanye bertukar pandangan dan mengangguk dengan Huo Zaiyuan sebelum yang terakhir membuka pintu mobil. Tiga jimat kertas di tangan kirinya, dia menyiapkan mereka, mata tertuju pada pemandangan di depan.

Saat kedua tentara itu mendekati pintu terbuka Land Rovers, sebuah bayangan keluar dari dalam. Lu Yu dan Ming Kin bereaksi seketika, mengangkat senjata api mereka untuk menembak. Daging dan darah gelap membentuk lapisan lain di atas kendaraan yang sudah tercemar. Mayat yang membusuk dari seekor anjing runtuh, kepalanya pecah dan otaknya bocor keluar dari berbagai lubang peluru.

Segera setelah itu, dua bayangan lain muncul dari gang sempit di antara dua gedung tinggi di seberang jalan, menyerang Lu Yi dan Ming Kun bersama-sama. Bertugas memberikan perlindungan, Su Qing dan Hou Yong melepaskan tembakan dan menjatuhkan mayat hidup anjing-anjing. Lu Yi dan Ming Mun bertukar pandangan sebelum naik ke dua Land Rover, menempatkan mereka secara terbalik dan membersihkan jalan.

“Zombies masuk. Mereka bergerombol.” Suara Li Qing terdengar di telinga mereka.

Dari gang di kedua sisi, sejumlah besar zombie melonjak, lengan melambai dan menggeram di tenggorokan saat mereka bergerak tanpa ragu untuk Hummer dan mobil lapis baja.

“Lu Yi dan Ming Kun, cepatlah! Orang lain, tembak ke dalam gerombolan! ” Perintah Long Zhanye saat dia menembakkan senapan mesin ringannya ke massa mayat hidup yang mendekat. Mengikuti denting peluru peluru yang menabrak jalan aspal, zombie jatuh seperti domino.

Anggota lain di mobil lapis baja mulai melancarkan api ke gerombolan mayat hidup di sisi lain. Di bawah hujan peluru ini, Lu Yi dan Ming Kun dengan aman kembali ke kendaraan mereka.

Ming Kun masuk pertama dengan Lu Yi mengikuti di kanannya. Tapi pada saat ini, dalam kerumunan zombie biasa, siluet melompat tinggi ke udara dan menerkam ke arah Lu Yi.

Di udara, seseorang dapat dengan jelas melihat fitur-fitur unik makhluk ini. Seorang wanita dengan kulit retak merah, mata putih susu, mulut penuh gigi yang tajam, seperti gigi hiu dan cakar merah keunguan.

Beberapa ledakan tembakan dari Su Qing dengan sigap menghindar. Ketika kelihatannya seolah-olah cakar yang menakutkan itu akan merobek kepala Lu Yi, sinar cahaya perak menerjang kearah zombie wanita.

Dengan reaksi cepat, ia menarik kembali cakar dan langkahnya, berniat menghindar di sekitar jimat. Kecuali kertas kuning itu tidak mengikuti keinginannya, malah menempel di atasnya dan meledak di wajahnya.

Sebuah jeritan di telinga menusuk keluar karena berbalik untuk melarikan diri ( jeritan dari earphone). Tapi Long Zhanye lebih cepat. Siapa yang tahu kapan dia menukar senapan mesin ringan untuk senapan terpercayanya, tapi satu tembakan adalah semua yang dia butuhkan untuk menembakkan peluru ke kepala zombie wanita.

Itu ambruk ke tanah seperti boneka dengan talinya putus.

Dan ketika semua orang menghela nafas lega setelah mengalahkan mayat hidup di atas rata-rata tanpa menerima satu luka pun, mayat yang tidak bergerak itu tiba-tiba beraksi, menerkam zombie terdekat dan mengambil gigitan besar dari kepalanya.

Sebelum mata mereka terkejut, lubang peluru rapi di tengah tengkorak wanita itu sembuh, tanpa meninggalkan bekas luka di belakang. Sambil melahap sisa kepalamayat hidup yang lain, perlahan kembali ke arah Hummer dan mobil lapis baja.

“Itu adalah zombie yang sudah berevolusi !!”


<< Rebith Of MC 114

Rebith Of MC 116 >>

Iklan

4 tanggapan untuk “Rebith Of MC – Chapter 115

  1. Hatinya begitu jelas lebih lembut dan lebih jujur ​​daripada orang lain, tetapi dia bersikeras menyembunyikannya di balik sikap dingin dan acuh tak acuh. Aiya … anak canggung ini sangat imut, sangat menggoda dirinya untuk menarik Little Yuan-nya ke pelukan lembut dan sangat mencintainya.

    Dia kan Tsundere hahah

    Disukai oleh 1 orang

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s