Legendary Master Wife – Chapter 629

Chapter 629 – Batu Logam Berat

Orang yang menyelenggarakan kompetisi adalah pria berjubah putih lain dari Istana TongTian. Dari bagian rahangnya yang terbuka, sepertinya dia sudah tua. Saat kompetisi itu berlanjut, dia melepaskan tudungnya.

Fitur pria tua itu biasa saja. Meskipun setiap bagian wajahnya terlihat cukup tampan, ketika mereka semua digabungkan bersama, mereka menjadi sangat biasa-biasa saja. Dia adalah tipe yang pasti tidak akan diperhatikan di antara kerumunan. Tapi, matanya sangat berwibawa dan memantulkan cahaya, semua orang yang dilihatnya mengalihkan tatapan mereka tanpa kecuali.

Tes pertama dari kompetisi adalah menguji kemampuan penyihir untuk mengendalikan kekuatan jiwa mereka. Pada kenyataannya, tidaklah sesederhana ini. Selain menguji kemampuan mereka untuk mengendalikan, mereka juga akan diuji kemampuannya untuk bertahan.

“Silakan lihat batu-batu di depanmu. Batu-batu ini bukan batu biasa. Sesuatu yang disebut ‘Logam Berat’ tercampur di dalam batu-batu ini. Semakin besar batu itu, semakin banyak Logam Berat yang terkandung di dalamnya. Tujuanmu adalah menggunakan kekuatan jiwamu untuk mengambil batu-batu ini dan melemparkannya secara akurat ke dalam sepuluh lubang kecil,” Pria tua itu menjelaskan dengan tenang.

Seperti namanya, Logam Berat adalah sejenis logam yang sangat berat. Itu memiliki kemiripan dengan dasar di balik Ruang Gravitasi, balik lagi waktu You XiaoMo berada di Akademi Dao Xin. Itu juga menargetkan kekuatan jiwa, dan tes ini akan menguji kemampuan penyihir untuk bertahan.

Melempar batu ke sepuluh lubang kecil akan menguji kemampuan mereka untuk mengendalikan. Ada lubang-lubang kecil dan lubang besar, dan masing-masing batu yang sesuai juga bervariasi dalam ukuran.

Namun, kompetisi itu sebenarnya tidak memiliki aturan yang mengatakan para pesaing tidak dapat mengambil batu yang bahkan lebih kecil dari lubang itu. Atau dengan kata lain, jika kamu tidak yakin, kamu bisa mengambil batu yang lebih kecil. Tetapi jika kamu melakukan itu, penilaian di mata para juri mungkin akan sangat berkurang.

Tiga teratas dalam kompetisi ditentukan oleh kinerja mereka dalam dua tes. Tes pertama membandingkan siapa yang dapat secara akurat memasukkan batu yang sesuai ke sepuluh lubang kecil. Orang-orang yang mendapat nilai bagus akan mendapat kesempatan untuk menempati posisi tiga besar, selama tidak ada kecelakaan yang terjadi pada tes kedua.

Pria tua itu tanpa ekspresi mengeluarkan aturan untuk semua orang, sebelum dia melanjutkan, “Sekarang aku akan mengumumkan awal kompetisi.”

Sejak waktu dipercepat di tahun ini dari jadwal, ada lebih sedikit orang yang berpartisipasi daripada tahun-tahun sebelumnya. Istana juga cukup luas, jadi ada lebih dari cukup ruang untuk lebih dari seratus orang saling bersaing pada saat yang sama tanpa membuatnya terlihat sangat ramai.

You XiaoMo berdiri di bagian tengah dari belakang. Dia melihat batu-batu hitam yang terletak di alur. Ada batu besar dan kecil, masing-masing sesuai dengan lubang, tetapi ada lebih banyak batu kecil daripada batu besar. Apakah seorang penyihir bisa menolak untuk mengambilnya akan bergantung pada kemauan mereka.

Selain itu, ada sensor di masing-masing sepuluh lubang kecil. Selama batu itu dilemparkan, sensor akan bisa mengetahui dan secara otomatis menutup/mati, sehingga tidak mungkin untuk mengeluarkannya, karena hanya ada satu kali kesempatan.

You XiaoMo sudah menduga bahwa itu akan menjadi seperti ini. Oleh karena itu, dia harus sangat berhati-hati setiap saat.

Dia menggunakan kekuatan jiwanya untuk menguji berat batu. Dia mengambil yang berukuran sedang, dan begitu dia mengangkatnya, dia merasa jiwanya bertambah berat, seolah-olah tiga karung besar beras ditekan ke pundaknya. Jika yang berukuran sedang itu seberat ini, orang bisa membayangkan seperti apa yang terberat.

Dia awalnya ingin menguji apakah dia bisa mengambil beberapa batu pada saat yang sama, tapi sepertinya itu akan sangat sulit dan dia akan menggigit lebih dari yang bisa dia kunyah.

You XiaoMo mula-mula menggunakan kekuatan jiwanya untuk mengambil batu terkecil. Bobotnya nyaris tidak memengaruhi jiwanya, dan dia hampir bisa mengabaikannya sepenuhnya. Setelah itu, dia memindahkannya tepat di atas lubang kecil. Dia tidak bisa langsung menyentuh lubang itu, dan terlebih lagi, dia harus melemparkannya dari 20cm di atas lubang kecil. Ini membutuhkan kesabaran dan akurasi.

You XiaoMo secara kreatif membentuk kekuatan jiwanya menjadi sebuah tabung. Setelah membandingkan dan mengkonfirmasikan bahwa itu tidak akan jatuh di luar lubang, dia melepaskannya, dan batu bulat itu jatuh lurus ke bawah sebelum mendarat di bagian bawah lubang kecil dengan suara denting.

Meskipun Tian Xin mengatakan kalau tes kedua akan menguji tekad dan kesabaran, You XiaoMo merasa bahwa tes pertama sudah termasuk dalam pengujian itu.

Setelah menyelesaikan pengujian batu pertama, dia mulai menguji yang kedua.

Batu kedua adalah tiga atau empat kali lebih berat dari yang pertama. Saat dia maju, bobotnya akan meningkat lebih cepat dengan kecepatan yang sangat mengejutkan. Akan semakin sulit juga, dan meskipun ukuran lubang meningkat, membuatnya lebih mudah untuk dilemparkan, itu menjadi sangat sulit untuk mengambil batu dan memindahkannya.

Sebelum You XiaoMo mengambil batu kedelapan, dia melihat bahwa sebagian besar orang sudah memiliki dahi yang ditutupi keringat. Beberapa dari mereka tampak pucat, wajah keduanya jelek dan terdistorsi. Mereka cukup lambat, dan kebanyakan dari mereka baru saja di lubang kecil kelima atau keenam.

Setelah itu, dia memperhatikan Jiu Ye dan Qiao WuXing.

Situasinya jelas lebih baik. Meskipun basis kultivasi mereka hanya di kelas dua, mereka mungkin telah berlatih untuk ini sebelumnya, jadi hanya ada keringat di wajah mereka. Ekspresi mereka tenang dan terkendali seperti biasa.

Seiring waktu berlalu, dan tes pertama akan segera berakhir, orang-orang mulai menyerah. Mereka mengambil batu yang lebih kecil dan melemparkannya ke dalam lubang. Dibandingkan dengan kegagalan, mereka jelas lebih peduli tentang apakah kesepuluh lubang kecil ini semuanya memiliki batu di dalamnya.

Karena itu, kecepatan orang-orang ini semakin cepat.

You XiaoMo menarik napas melalui hidungnya. Dia masih memiliki tiga lubang yang tersisa, dan berat batu kedelapan sudah mulai membuatnya menggertakkan giginya. Setelah dengan hati-hati melemparkannya ke dalam lubang, dia beristirahat sebentar sebelum maju ke lubang kesembilan.

Menjelang akhir tes pertama, sudah tidak banyak orang yang tersisa di arena, tetapi semua yang tersisa sangat kuat, tanpa kecuali. Orang yang benar-benar gigih tahu bahwa kecepatan bukanlah yang paling penting, dan menjadi tidak sabar untuk hasil hanya akan meningkatkan kegagalan. Ini jelas hanya dengan melihat orang lain.

Batu kesembilan itu setidaknya dua kali lebih berat dari yang kedelapan. Itu tidak bisa digambarkan sebagai ketegangan; sebaliknya, itu semacam tekanan, begitu berat sehingga membuatnya merasa seolah-olah jiwanya hampir tidak bisa bernafas. Itu semakin berat dan lebih berat. Ini juga baru batu kesembilan. Sulit membayangkan seberat apa batu kesepuluh itu.

You XiaoMo menarik napas dalam-dalam dan fokus untuk memusatkan pikirannya. Ini sebenarnya tidak berlebihan, dan itu masih dalam batas-batas apa yang bisa dia tahan.

Berpikir kembali saat dia berlatih di dalam Ruang Gravitasi, dia ditekan setiap hari sampai dia tidak bisa maju selangkah pun. Biarpun begitu, bukankah dia masih saja berhasil? Saat ini, hal yang paling tidak dia miliki adalah kesabaran.

Hanya ada kurang dari sepuluh orang yang tersisa di arena pada saat ini, selain beberapa murid senior dari Perguruan XiaoYao, termasuk Jiu Ye dan Qiao WuXing. Mereka satu langkah di belakang You XiaoMo, masih di lubang kedelapan. Dia bisa mengatakan bahwa mereka hampir mencapai batas dengan melihat dahi mereka, yang diremas begitu rapat sehingga mereka hampir bisa menangkap nyamuk bersamaan. Setelah bertahan sampai sekarang dengan tingkat kekuatan mereka sudah bisa dianggap cukup bagus.

You XiaoMo dengan cepat melemparkan pil ajaib yang bisa memulihkan kekuatan jiwa ke dalam mulutnya. Pil ajaib ini sebenarnya sedikit berlebihan, karena ramuan ajaib yang dibutuhkan untuk menyuling pil ajaib semacam ini sangat jarang ada, di antaranya yang disebut Ramuan Pemulihan Jiwa. Meskipun Ramuan Pemulihan Jiwa hanyalah ramuan ajaib tingkat delapan, itu hampir punah.

Istana TongTian tidak memiliki peraturan apakah seseorang bisa memakan pil ajaib untuk memulihkan kekuatan jiwa mereka, jadi mayoritas orang telah menggunakan beberapa trik. Jika bukan karena takut ketahuan, You XiaoMo sebenarnya lebih suka minum air spiritual, yang akan mengembalikan kekuatan jiwanya lebih cepat.

You XiaoMo beristirahat setengah jam sebelum akhirnya melempar batu kesembilan ke dalam lubang. Setelah itu, dia menguji batu kesepuluh. Beratnya tidak kurang dari sebuah gunung, dan sensasi gunung yang membebani jiwanya sangat tidak menyenangkan.

Bukan hanya dia. Orang-orang lain juga terjebak di batu kesepuluh, dan beberapa orang tampak menyedihkan. Beberapa bahkan sudah mempertimbangkan apakah mereka harus puas dengan opsi terbaik kedua dan menggunakan batu lubang kesembilan untuk mengisi lubang kesepuluh.

Harus dikatakan kalau ini adalah ide yang bagus. Jika mayoritas orang tidak bisa menyelesaikannya, tidak mungkin untuk memasuki tiga besar menggunakan strategi ini. Selain itu, masih ada tes kedua.

Seolah-olah mereka melihat secercah harapan, beberapa orang benar-benar melakukan ini di arena.

You XiaoMo tidak melakukannya. Dia masih ingin mencoba dan mengujinya. Dalam hal apapun, dia tidak memiliki beban psikologis padanya, dan tidak akan ada efek padanya bahkan jika dia mengalami kegagalan.

Adapun Jiu Ye dan Qiao WuXing, basis kultivasi Qiao WuXing sedikit lebih buruk daripada Jiu Ye. Meskipun mereka berdua di kelas dua, Jiu Ye sudah berada di tingkat puncak. Jadi, setelah menguji batasnya sendiri, Qiao WuXing juga dengan mantap memilih opsi terbaik kedua. Di sisi lain, Jiu Ye masih bertahan untuk beberapa saat lagi, penampakan suramnya ditarik kencang, pembuluh darahnya menggembung.

Pada akhirnya, Qiao WuXing tidak bisa menahan diri untuk mengatakan padanya, “Jiu Ye, jika kamu ingin melihat seberapa batasanmu, kamu bisa menunggu sampai kompetisi selesai dan mendapatkan batu dari Shifu untuk mengujinya perlahan-lahan di rumah. Jangan lupa kalau masih ada tes kedua setelah ini. Jika kamu melukai jiwamu di sini, itu akan memengaruhi tes kedua.”

Memang benar, menguji batas seseorang diakui sesuatu yang layak untuk dipuji, tetapi kamu masih harus tahu kapan harus berhenti. Sama seperti peregangan, jika terlalu banyak direnggangkan, pasti akan mempengaruhi tubuh. Untuk alasan yang sama, jika itu tidak tepat, tetapi kamu bersikeras melakukan sesuatu yang tubuhmu tidak bisa capai, kamu kemungkinan besar akan menyakiti jiwamu.

Seolah-olah hal semacam ini tidak pernah terjadi sebelumnya di masa lalu. Pada akhirnya, orang-orang itu berakhir dalam kondisi mengerikan selama tes kedua, dan mereka bahkan tidak bisa masuk sepuluh besar. Sejak itu terjadi, beberapa peserta telah sedikit menahan diri. Tentu saja, ada juga kemungkinan bahwa tekad mereka tidak cukup kuat, jadi mereka dengan mudah terpengaruh.

Tapi, You XiaoMo tidak memiliki kekhawatiran tentang hal ini.

Ada juga dua orang yang sangat gigih selain dia. Satu memiliki basis kultivasi kelas empat, sementara yang lain berada di kelas lima. Ada dua guru terkenal di Perguruan XiaoYao, dan alasan mereka tidak secara resmi menjadi tetua dari Perguruan XiaoYao dikarenakan mereka ingin memasuki Istana TongTian.

You XiaoMo menarik tatapan menilai, dan matanya mendarat pada batu besar di tanah. Itu seukuran bola sepak, tapi itu seberat gunung besar. Dia berpikir, setelah tes berakhir, bisakah aku mengambil beberapa kembali?

Di saat kecerobohan, pikirannya mengembara.


<< LMW 628

LMW 630 >>

Iklan

3 respons untuk ‘Legendary Master Wife – Chapter 629

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s