Legendary Master Wife – Chapter 628

Chapter 628 – Mulainya Kompetisi

Dalam sekejap mata, setengah bulan telah berlalu dan kompetisi Istana TongTian pun dimulai.

You XiaoMo dan Ling Xiao pergi dua hari lebih awal karena Istana TongTian bukan berada di Kota Pusat. Mereka juga akan bertemu dengan orang-orang dari Perguruan XiaoYao dan pergi bersama ke sana. Jika itu hanya dia, sebelum dia bahkan sampai ke pintu masuk Istana TongTian, ​​dia akan ditolak oleh beberapa pos pemeriksaan di tengah perjalanan.

Ada yang mengatakan bahwa Istana TongTian adalah tempat paling bergengsi di Benua TongTian. Itu berdiri di atas puncak gunung, itu menghadap ke bumi, dan itu menjulang di antara kemegahan. Beberapa menggambarkannya sebagai raksasa, yang melindungi tanah di bawah kakinya.

Meskipun itu agak berlebihan, tidak ada yang bisa menyangkal kalau itu sudah ada sejak waktu yang sangat lama dan meninggalkan kesan yang kekal bagi para praktisi. Bahkan jika Istana TongTian tidak memiliki keyakinan atau kepercayaan, beberapa masih menganggapnya sebagai tempat yang suci.

Begitu You XiaoMo dan Ling Xiao mencapai pintu masuk Perguruan XiaoYao, ada banyak yang sudah menunggu di luar. Beberapa mengatakan bahwa itu tidak sepadat sebelumnya, tetapi dengan semua penyihir tingkat pelangi dari puluhan atau lebih lantai Giganticus, itu adalah jumlah yang lumayan besar.

Itu juga pertama kalinya dia melihat banyak penyihir pelangi begini. Sejak dia pindah ke lantai 90, dia hampir tidak pernah menetap di sana, apalagi menghadiri pertandingan penantang. Jadi, dia belum pernah melihat seberapa banyak orang yang berkumpul sebelumnya.

You XiaoMo memikirkan saat dia berada di Benua Long Xiang, pada waktu itu, mereka yang memiliki jiwa pelangi sangat sedikit sehingga orang bisa menghitungnya dengan satu tangan. Tapi di sini, setidaknya jumlahnya ada ratusan. Dari situ, kamu dapat mengetahui sejarah dan pengaruh dari Perguruan XiaoYao serta Istana TongTian.

Dengan banyaknya penyihir pelangi yang menghadiri kompetisi, hanya tiga yang diizinkan untuk melanjutkan, sesuai apa yang You XiaoMo dengar. Itu sangat sedikit, sekitar satu dari seratus kemungkinan lewat/gugur.

Bagaimanapun, You XiaoMo tidak tertarik dengan pendaftaran, dia tidak berminat untuk memasuki Istana TongTian. Dan juga, dia mendengar ketika dia bersedia untuk sukarela, jadi bahkan jika dia berada di posisi tiga besar, dia bisa menolak tawaran itu dan begitu dia melakukannya, tempat keempat akan menggantikannya, jadi itu bukanlah masalah besar.

Tentu saja, jarang terjadi hal seperti ini, kebanyakan orang yang menghadiri kompetisi ingin memasuki Istana TongTian.

Tahun ini ada banyak penyihir dari lantai 95 ke atas, yang juga tinggal selama lebih dari 10 tahun di Perguruan, beberapa bahkan sudah tinggal selama 50 tahun. Mereka dipenuhi dengan pengalaman dan penguatan diri, sangat berbeda dari orang-orang seperti dia yang baru saja maju baru-baru ini.

Pada saat mereka tiba, Jiu Ye dan Qiao WuXing sudah ada di sana.

Ketika You XiaoMo muncul, dia melihat Tian Xin, yang berdiri di belakang mereka, melambai-lambai ke arahnya. Dengan kegembiraan itu, siapa pun yang tidak tahu akan berpikir kalau dia adalah orang yang menghadiri kompetisi.

Meskipun dia tidak berpartisipasi kali ini, dia bisa menonton, karena kompetisi ini diadakan di mana Istana TongTian menjadi tuan rumah bagi orang luar.

Setelah tidak melihat satu sama lain selama setahun lebih, You XiaoMo menyadari baik Jiu Ye dan Qiao WuXing telah meningkat dengan pesat. Keduanya berada di penyihir kelas dua, kecuali Jiu Ye yang tampaknya akan maju ke kelas tiga segera. Keduanya juga bertarung di beberapa pertandingan penantang sehingga mereka berdua berada di lantai 95 sekarang.

Meskipun tingkat mereka yang lebih rendah dari You XiaoMo, di Perguruan XiaoYao mereka sudah berada di perseratus/persentil teratas. Jika tidak dibandingkan dengan You XiaoMo, kecepatan kultivasi mereka tidak lambat dengan cara apa pun.

Tapi, itu akan sulit bagi mereka untuk mencapai tiga besar. Lagi pula, ada lebih banyak lantai di atas 95 dan sebagian besar praktisi itu adalah instruktur dari Perguruan, hanya namanya saja. Mereka sebenarnya murid, kebanyakan dari mereka ingin masuk ke Istana TongTian, tapi ​​gagal di kompetisi sebelumnya.

Dengan orang-orang itu, yang lain, seperti Jiu Ye dan para pemula, akan kesulitan untuk masuk ke tiga besar. Hal yang baik adalah Jiu Ye maupun Qiao WuXing tidak tertarik untuk memasuki Istana TongTian.

Itu karena salah satu dari mereka adalah Serikat Penyihir sementara yang lain berasal dari Serikat Transfigurasi Binatang. Meskipun tempat-tempat ini memiliki beberapa koneksi dengan Istana TongTian, ​​itu tidak banyak, jadi mereka di sini hanya untuk membuktikan diri.

You XiaoMo menyapa mereka berdua. Ketika Qiao WuXing mendengar tentang situasinya, begitu juga Ling Xiao, dia mengajukan beberapa pertanyaan yang menjadi perhatian. Karena kepribadiannya, Jiu Ye hanya mengangguk dan tidak banyak bicara.

Selain itu, ada juga Wan Ya, gadis yang lembut dan bijaksana. You XiaoMo menemukan bahwa dia menjadi lebih cantik selama mereka tidak saling bertemu.

“Kenapa aku tidak melihat Zhang LanYu?” You XiaoMo bertanya saat dia melihat sekeliling, hanya untuk menemukan orang yang selalu berada di samping Wan Ya tidak ada. Terakhir kali dia mendengar Zhang LanYu berada di kultivasi terpencil, bersiap untuk mengikuti kompetisi ini.

Ekspresi Wan Ya agak aneh saat dia berkata sambil menghela nafas, “Dia tidak berhasil maju, jadi dia sedikit kecewa dan karena itu, dia tidak akan datang.”

“Oh.” You XiaoMo berseru dan berpikir bahwa sulit untuk membayangkan seseorang seperti Zhang LanYu merasa sedih. Biasanya dia terlihat energik, seseorang yang lebih berpikiran terbuka seperti Wan Ya.

Tidak lama sebelum itu Tetua dari Perguruan XiaoYao muncul. Setelah pemberitahuan normal ‘yang boleh dilakukan dan tidak boleh’, mereka berangkat dan tidak butuh waktu lama bagi mereka untuk mencapai tujuan mereka, karena lokasinya tidak jauh.

Dari jauh, jauh sekali, orang bisa melihat gedung merah tua besar yang berdiri di atas puncak gunung. Setiap batu-bata dan bebatuan tampaknya memiliki skema warna yang lebih gelap, memberikan tekanan yang menakutkan, seolah-olah ada Dewa yang memandang manusia dari atas. Mungkin di dalam hati praktisi, Istana TongTian adalah tempat yang seperti itu.

Semakin dekat mereka, semakin sedikit orang yang membuat suara. Pada saat mereka berdiri di depan gerbang Istana TongTian, ​​semua orang berhenti berbicara secara bersamaan.

Bukan karena mereka tidak mau bicara. Bagi banyak orang, ini adalah pertama kalinya bagi mereka. Melihat sesuatu yang baru, terutama yang penting bagi keyakinan mereka, mereka jelas bersemangat. Tetapi bahkan hanya Istana yang memancarkan aura yang kuat. Kejutan dan kekaguman membuat mereka tidak bisa bicara.

You XiaoMo bergeser lebih dekat ke Ling Xiao, dan berbisik di telinganya, “Kelihatannya sangat mengesankan?”

Dia tidak memiliki keyakinan terhadap Istana TongTian dan melihat banyaknya ahli Alam Suci sehingga aura dari Istana tidak berpengaruh padanya. Jadi, dia tidak seperti yang lain yang bahkan tidak berani bicara.

Tapi, dia penasaran dengan Istana TongTian.

“Tidak seindah Istana milik kita.” Ling Xiao menilai.

You XiaoMo tidak membantahnya, Istana mereka memang terlalu luar biasa.

Tidak butuh waktu lama sebelum gerbang depan dibuka. Suara berderit itu seperti cincin menara jam tua, yang menahan sentimen seribu tahun dari kerusakan. Perlahan-lahan, itu terbuka ke samping, dan langsung, situasi di dalamnya ditampilkan di depan mata mereka.

Seorang pria dengan jubah putih keluar dan tudung-kepala yang menutupi separuh wajahnya, hanya menyisakan hidung dan mulutnya. Meskipun, kamu tidak bisa melihat matanya, semua orang memiliki perasaan kalau dia sedang mengintip dari dalam. Dan, dia melihat mereka dengan jelas dari dalam ke luar.

Setelah beberapa saat, pria bertudung itu membiarkan mereka masuk.

Kompetisi itu terletak di aula besar yang khusus digunakan untuk ini. Setiap kali ada kompetisi akan diadakan di sini, jadi beberapa murid yang lebih senior sudah memasang ekspresi serius.

Setiap kali isi kompetisi berbeda-beda, kadang-kadang itu adalah pemurnian pil, lain waktu itu penyulingan ramuan, dan kadang-kadang itu difokuskan pada kekuatan jiwa. Sebagian besar dari mereka tidak memiliki teman seperti Tian Xin yang sangat penasaran. Bahkan tanpa You XiaoMo bertanya, Tian Xin memberitahukan semua ini kepadanya.

Begitu mereka tiba di aula besar yang luas, semua persiapan telah selesai.

Melihat aula besar, banyak murid senior yang mengepalkan tinju mereka. Karena perubahan waktu yang tiba-tiba, mereka belum siap secara mental, tetapi apa yang akan terjadi, yah akan terjadi. Jika mereka gagal lagi maka mereka harus menunggu sampai waktu berikutnya, meskipun tidak ada batasan usia, masih canggung untuk berpartisipasi terus-menerus.

Sebelum saatnya tiba, untuk menenangkan suasana hati, kebanyakan orang berkumpul bersama untuk berbasa-basi. Sebagian besar, itu berkisar pada topik persaingan. Karena hanya ada dua putaran, topiknya cukup mudah ditebak.

Pada titik ini, tidak ada gunanya untuk menyembunyikan topik, jadi Tian Xin, ekstrovert alami (orang yang terang-terangan), langsung memberitahu semua orang dengan kegembiraan dan gerak-gerik. Karena itu, banyak orang berkumpul di sekitarnya.

Meskipun You XiaoMo suka ikut untuk bersenang-senang, tetapi dia sudah tahu topiknya sehingga tidak ada gunanya. Dengan demikian, dia dan Ling Xiao, serta Jiu Ye memperhatikan mereka di samping.

Qiao WuXing tersenyum tak berdaya, “Setiap kali, jika ada Tian Xin, selalu diikuti dengan suasana yang hidup. Membuat orang bertanya-tanya apakah sebenarnya dia yang berpartisipasi.”

“Yah, tidak ada yang salah dengan itu. Gadis-gadis memang manis saat mereka bersemangat.” You XiaoMo berkata. Jika dia tidak mati, jika dia tidak datang ke dunia ini, maka kemungkinan di kehidupan sebelumnya dia akan tertarik pada gadis seperti Tian Xin.

Qiao WuXing berpikir tentang bagaimana sepupunya Qiao WuShuang selalu suka menggoda Tian Xin. Alasannya mungkin ini, bersemangat dan manis, jadi itu membuat orang ingin melihat dia marah, yang mungkin bahkan terlihat lebih imut.

Dia telah mengolok-olok pemujaan aneh milik Qiao WuShuang ini.

Saat itu, terdengar suara bel.

Berdering tiga kali, menunjukkan dimulainya kompetisi. Seketika kerumunan itu berhenti berbicara dan aula besar menjadi sunyi. Dengan bimbingan dari tetua, semua orang perlahan berkumpul di depan.


<< LMW 627

LMW 629 >>

Iklan

6 tanggapan untuk “Legendary Master Wife – Chapter 628

  1. “Yah, tidak ada yang salah dengan itu. Gadis-gadis memang manis saat mereka bersemangat.” You XiaoMo berkata. Jika dia tidak mati, jika dia tidak datang ke dunia ini, maka kemungkinan di kehidupan sebelumnya dia akan tertarik pada gadis seperti Tian Xin.

    Berani ya ngomong gini ya? Ga takut ntar dia dihabisin si abang ato gimana gitu??

    Suka

Tinggalkan Balasan ke Ji er (๑♡∀♡๑) Batalkan balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s