Rebith Of MC – Chapter 111

Chapter 111 – Mimpi

Di bawah hujan lebat, zona aman kota M dikelilingi oleh lapisan kabut. Cahaya yang menyilaukan, berfungsi sebagai panduan bagi orang yang bepergian melalui kabut penglihatan-penglihatan ini.

Mempertahankan kecepatannya yang tinggi, tidak butuh waktu lama bagi Hummer untuk tiba di luar gerbang zona aman. Dari penampilan luarnya, terlihat berbeda dari yang ada di kota X. Dinding perimeter setinggi dua meter sudah dibangun di sekitarnya, dan beberapa meter dari dinding, sebuah parit yang dalam beberapa meter lebarnya telah digali. Setelah satu hari hujan terus menerus, parit itu sudah mengumpulkan sedikit air.

Saat Hummer mendekat, sorotan putih mendarat di kendaraan, melacak gerakannya. Segera, serangkaian deritan mengumumkan penurunan struktur baja yang cukup tinggi untuk menutupi lebar parit dan beberapa lainnya. Zona aman ini bahkan berhasil mengatur jembatan gantung.

Di sisi lain parit, seorang individu mengenakan jas hujan dan melambai-lambai gerakan dibawah lampu neon merah bagi mereka untuk menyeberang.

Mengikuti arah lightstick, Hummer perlahan berjalan di atas jembatan gantung, berhenti di dekat pria itu. Dengan deru roda gigi dan rantai lain, jembatan itu ditarik.

Pria itu berjalan ke depan dan mengetuk buku jari di jendela. Long Zhanye dengan tidak terburu-buru melambatkannya. Begitu pria itu menangkap pandangan Long Zhanye, ekspresinya menegang dan segera terkunci untuk perhatian, memberi hormat.

“Salam untuk perwira senior Long.”

Melihat tentara, Long Zhanye menyenderkan lengannya di ambang jendela, sudut mulutnya mengait saat dia bertanya. “Bagaimana kamu tahu identitasku?”

Jika ini adalah Kota A, diakui dalam sekejap tidak akan menjadi tidak biasa, karena reputasi Long Zhanye dan penampilan yang mencolok diketahui oleh semua orang di dalam distrik militer kota. Namun, di sini di kota M, seorang Pribadi mengetahui siapa dia tampaknya agak tidak masuk akal.

“Pemimpin distrik menurunkan pesanan empat hari yang lalu sehingga semua orang akan dapat menerimamu dengan baik ketika saatnya tiba. Silakan lihat … ”Mengakhiri katanya, tentara itu menggeser topi tentaranya sehingga duduk lebih nyaman sebelum memerintahkan seseorang untuk mengeluarkan … sebuah foto yang menggambarkan Long Zhanye dalam pakaian militernya yang kasual.

“… Aku berasumsi tidak semua orang dikasih satu kan?” Melihat kertas foto murah yang biasanya digunakan untuk produksi massal, Long Zhanye menemukan dirinya speechless..

“Melapor ke perwira senior. Pemimpin distrik mengatakan kertas foto sulit ditemukan, jadi hanya saudara yang menjaga gerbang zona aman diberi masing-masing.”Jelas, Pribadi ini adalah orang yang jujur ​​dan tulus, karena dia tidak ragu untuk menjawab pertanyaan-pertanyaan Long Zhanye. “Petugas Senior, meskipun tindakanku berikutnya dapat dianggap tidak sopan, tetapi untuk keselamatan tempat ini, aku harus meminta perwira senior dan teman senior untuk bermalam di rumah luar.”

“Seperti seharusnya. Silakan memimpin jalan.”

Di bawah arahan tentara, Long Zhanye memarkir Hummer sebelum turun dan berhenti di pos pemeriksaan. Setelah itu, mereka diarahkan ke gedung yang terpisah dari daerah lain. Cukup jelas perumahan yang terisolasi ini didirikan belum lama ini. Dinding beton dengan satu jendela, pilar dan pintu penyangga terbuat dari baja, memastikannya dapat bertahan  oleh sedikit kerusakan. Ada satu meja kayu dan dua tempat tidur di dalamnya, dengan bantal biasa dan tidak ada selimut.

“Tidak ada kebocoran dan meskipun itu adalah tempat tidur sederhana, setidaknya kita tidak perlu meringkuk saat tidur.” Li Qing mengangguk, puas dengan tempat tinggal mereka. Terbukti, dia benar-benar tidak tahan terkurung di dalam mobil selama beberapa hari. Menarik Qin Jun ke tempat tidur di sebelah kiri, ia mengumumkan, “Qin Jun dan aku akan mengambil yang satu ini. Long gege, kamu dan Little Yuan bisa menggunakan yang itu.”

“Aku juga tidak keberatan.” Huo Zaiyuan benar-benar tidak peduli dengan tempat tidur mana yang mereka gunakan. Menjangkau untuk menjalin jarinya dengan Long Zhanye, dia menyeret pria yang lebih tua itu untuk duduk di tempat tidur bersamanya.

“Beristirahatlah di sini malam ini, Little Yuan, jangan masuk ke ruangmu. Meskipun tidak ada perangkat yang mencurigakan atau bug yang dipasang di ruangan ini, seseorang masih bisa mengintip melalui jendela,” Long Zhanye berbisik sambil memeluk Huo Zaiyuan.

“Ya.”

Akibatnya, mereka tidak mengambil makanan dari ruang penyimpanan dan cincin, tidak memakan camilan yang mereka miliki sebelum tidur. Setelah melakukan perjalanan di jalan selama beberapa hari berturut-turut, masing-masing dari mereka kelelahan, sehingga mereka ingin istirahat lebih awal.

Sebelum dia terlelap, Huo Zaiyuan diam-diam menaruh derek kertas di ruangan itu sehingga dia dapat diperingatkan terlebih dahulu kalau-kalau terjadi sesuatu di tengah malam. Menggunakan lengan Long Zhanye sebagai bantal, dia meletakkan tangannya di pinggang orang lain dan menutup matanya.

Hujan di luar terus berlanjut, tetapi itu tidak menghentikan keempat pria itu tertidur. Sangat cepat, satu-satunya suara di dalam rumah stabil, bahkan bernapas.

 

*          *         *          *

 

Angin sepoi-sepoi bertiup lembut, membawa perasaan dingin dan menyegarkan saat melewati tubuh seseorang. Tidak terhindarkan, erangan nyaman memancar dari tenggorokan Huo Zaiyuan.

Tangan di perutnya perlahan meluncur turun ke tanah sebagai suara jelas tetesan  air yang memukul tubuh , menyeretnya keluar dari keadaan setengah tertidur.

Beberapa tetes  mendarat di wajah Huo Zaiyuan, perasaan dingin yang menyebabkan alisnya berkerut. Bulu matanya berkibar sesaat sebelum dia berkedip dengan bingung dan akhirnya membuka matanya.

Adegan yang dia temui adalah yang belum pernah dia lihat sebelumnya. Punggungnya saat ini bersandar pada batang kokoh dari pohon persik matang. Tinggi dan tertutup daun hijau subur, ranting-rantingnya menjulur dengan indah, masing-masing membawa sembilan buah persik berukuran bisbol dan berkilau.

Di sebelahnya ada danau terbuka, air jernih dan kristal berkilauan perak yang menakjubkan. Warna khusus ini adalah salah satu yang sangat dia kenal sejak air mata di ruangnya adalah warna yang sama persis.

Dengan ujung jari yang berjalan ringan di atas permukaan air, Huo Zaiyuan dapat merasakan energi spiritual yang sangat besar di dalam, melesat ke permukaan dan berputar kembali ke bawah. Rasanya sangat nyaman sehingga dirinya menarik napas panjang. Untaian rambut putih berkibar ke bawah, menghilang di bawah permukaan air.

Huo Zaiyuan memandangi helai rambut dan membeku sedetik, jelas diambil kembali oleh perubahan warna rambutnya yang tiba-tiba. Dengan ragu-ragu, dia membungkuk untuk melihat bayangannya di atas air.

Dia baru saja mulai bergerak maju dan bahkan belum berhasil melihat sekilas ketika lengannya ditangkap dari belakang. Sebelum dia bisa bereaksi, tubuhnya terangkat dan dikelilingi oleh pelukan hangat.

Kamu siapa?

Membuka mulut untuk bertanya, Huo Zaiyuan menemukan bahwa tidak ada suara yang keluar dari tenggorokannya, seolah pita suaranya telah hilang. Mengangkat kepalanya untuk melihat orang yang memegangnya, yang bisa dia lihat hanyalah wajah yang sedikit kabur, satu-satunya objek yang jelas adalah lingkaran totem naga hitam yang terletak di atas alis orang asing.

Pria yang memeluknya menundukkan kepala seolah-olah melihat ke arah Huo Zaiyuan. Bersandar lebih dekat, dia sepertinya mengatakan sesuatu yang dia (HZY) tidak dapat dengar. Sebagai imbalannya, kepala Huo Zaiyuan bergerak sendiri dengan anggukan dangkal, seolah seseorang mengendalikan tubuhnya.

Menerima persetujuan tanpa kata, orang asing itu membawanya ke sebuah paviliun kecil yang dikelilingi oleh lautan bunga yang tidak jauh dari paviliun, menempatkannya dengan lembut di atas bangku batu.

Baru sekarang Huo Zaiyuan melihat tubuh pria itu dengan jelas. Rambut hitam panjang yang menggantung bebas ke pinggang orang asing itu, jepit rambut naga perak yang mengamankan jambul di kepalanya. Beberapa helai longgar jatuh di pundaknya, menempel di dadanya. Dibalut jubah panjang hitam berpasangan perak yang dihiasi dengan naga bersulam perak, itu memberi pria aura yang tangguh dan agresif. Bahkan jika dia tidak dapat melihat fitur wajah orang itu dengan jelas, Huo Zaiyuan entah bagaimana merasa bahwa pakaian hitam dan rambut hitam sangat pas untuk orang ini.

Pria itu memanggil dan seorang anak muda berambut hijau mengenakan jubah hijau membawa nampan dengan teh di atasnya datang. Keterampilan menyeimbangkan anak luar biasa, karena meskipun gerakan bersemangat, porselin yang diatur di tangan tidak bergerak sedikit pun, berdiri kokoh seperti Mt. Tai [1].

[1] Mt. Tai: Gunung sejarah dan budaya yang signifikan, biasanya ditampilkan / disebutkan dalam fiksi Cina.

Secangkir ditempatkan sebelum Huo Zaiyuan dan orang asing mengisinya dengan teh, bersandar untuk mengatakan sesuatu. Sekali lagi, Huo Zaiyuan merasa dirinya mengangguk dan tersenyum kecil tanpa sadar sebagai jawaban.

Laki-laki berpakaian hitam itu berpaling ke anak itu dan si kecil melompat pergi, meninggalkan mereka berdua sendirian sekali lagi, duduk di paviliun dan menikmati teh selama percakapan singkat. Karena Huo Zaiyuan tidak dapat mendengar apa yang dikatakan, itu membuat dia merasa sangat kesal.

Dia tidak tahu mengapa dirinya tiba-tiba muncul di tempat ini, mengapa dia tidak bisa berbicara sama sekali, ditempatkan di dalam tubuh di luar kendalinya, dan siapa pria ini.

Saat keraguan mulai muncul di hati Huo Zaiyuan, anak berpakaian hijau itu kembali, memegang gulungan gambar di tangannya. Saat memasuki paviliun, anak itu mengulurkannya pada Huo Zaiyuan.

Terhadap keinginannya, dia mengangkat kepalanya untuk melihat pria lain, hanya untuk menerima anggukan yang membesarkan hati. Tangannya bergerak untuk membuka gulungan itu.

Ketika tatapannya turun ke gambar, matanya melebar keheranan …

Karena dia tidak dapat mengendalikan tubuhnya, dia tidak dapat mendongak untuk mengukur ekspresi orang asing itu, tetapi dia mampu dengan hati-hati memeriksa gambar di hadapannya.

Rambut panjang yang ditata dengan anggun di atas bahu ramping, wajah halus dan sosok langsing, pria dalam gambar itu seluruhnya berpakaian putih, jubahnya mengepul lembut tertiup angin. Sebuah tangan yang anggun membentang ke kejauhan, jari-jari berdiri seolah-olah menjangkau sesuatu, muncul untuk seluruh dunia seperti Immortal yang turun…

Bukankah ini lukisan yang sama persis yang saat ini tergantung di dinding belakang rumah bambu di ruangnya? Yang menggambarkan leluhurnya, Huo Tianji? Selain tidak adanya nama yang ditandatangani di dekat bagian bawah, kedua foto itu identik.

Mungkinkah lukisan ini digambar oleh pria berpakaian hitam dan diberikan kepada leluhurnya?

Tidak menunggu keheranan Huo Zaiyuan memudar, aksi orang asing selanjutnya menambah kekagumannya. Dengan perlahan-lahan mengulurkan tangan, jari yang ramping bergerak dengan cepat di udara. Saat cahaya perak memudar, sebuah kuas kaligrafi jade putih muncul di tangannya. KuasTulang Naga Suci kemudian ditempatkan dengan lembut didepan Huo Zaiyuan.

Lukisan itu adalah hadiah dari pria ini, dan begitu juga, tampaknya, adalah Kuas Tulang Naga Suci…

Apa sebenarnya hubungan pria ini dengan leluhurnya? Siapa sebenarnya dia?

“Siapa …siapa?” Suara yang dalam dan serak terdengar di telinganya.

Huo Zaiyuan tiba-tiba menegang dan matanya terbang terbuka, segera mendarat di wajah tampan Long Zhanye, yang matanya yang gelap penuh dengan pertanyaan.

“Zhan … Zhanye, kenapa kamu ada di sini?”

“Omong kosong macam apa yang kamu bicarakan? Ayo, bangun. Kita akan menemui pemimpin distrik zona aman.” Menarik tubuh Huo Zaiyuan sehingga dia duduk di tempat tidur, Long Zhanye mulai mengenakan pakaiannya sambil menunggu Huo Zaiyuan untuk mendapatkan kembali kekuatannya.

Menatap tanpa sadar pada Long Zhanye, dia akhirnya kembali ke akal sehatnya …

Tentu saja. Dirinya hanya bermimpi.


<< Rebith Of MC 110

Rebith Of MC 112 >>

Iklan

3 tanggapan untuk “Rebith Of MC – Chapter 111

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s