Rebith Of MC – Chapter 109

Chapter 109 – Badai Petir Membawa Hari Yang Tidak Menguntungkan

Diterjemahkan Indo : @IstrinyaJinLing

Ketika nasib buruk menimpa seseorang, mustahil untuk memblokir atau membelokkannya. Tapi sekarang, keempat orang ini telah menjadi contoh nyata dari ketidakmampuan menghindari kesialan!

Kendaraan off-road ini sudah ada di jalan selama lebih dari sepuluh hari. Selama perjalanan, mereka bertemu dengan lebih dari satu zombie tunggal dan kadang-kadang diblokade oleh kelompok-kelompok kecil yang berjumlah puluhan. Untuk keempat orang ini, situasi seperti ini tidak bisa dibicarakan. Hanya beberapa gelombang tangan atau gerakan anggota badan dan itu mudah diselesaikan. Adapun panas terik, dengan pengecualian Huo Zaiyuan, yang lain hanya kesal karena itu membuat mereka berkeringat tanpa henti …

Ketika Huo Zaiyuan mengikuti instruksi yang ditulis dalam buku dan menghitung bahwa hujan lebat akan datang dalam dua jam, Li Qing telah melambaikan kata-katanya dengan tawa.

Tapi satu setengah jam kemudian, awan gelap mulai berkumpul di langit, menyebabkan mata Li Qing melebar saat dia menekan jendela mobil.

“Wow… itu benar-benar akan turun hujan. Little Yuan, kamu terlalu mengagumkan! kamu benar-benar menghitungnya! Ajari aku, ajari aku!” Memasang tubuhnya ke belakang kursi penumpang, dia berteriak dengan mata berbinar.

“Little Qing, kamu tidak akan dapat mempelajari teknik ini.” Kata Qin Jun sambil tersenyum, lalu menarik Li Qing yang terlalu bersemangat ke pelukan sebelum berbicara padaLong Zhanye. “Saudara Long, setelah melewati hamparan jalan ini, putar ke arah gunung besar itu, yang akan menjadi jalan utama Pan Yuan di Kota M. Menilai awan gelap di langit, akan ada hujan lebat, jadi mengemudi di jalan tanah tidak akan mudah.​​”

“Ya, siap.” Jawab Long Zhanye, lalu sebuah pikiran menyerangnya. “Aku akan berakselerasi. Duduk dengan kencang. Bentangan jalan ini agak bergelombang, sehingga menambahkan lebih banyak kecepatan akan membuatnya menjadi perjalanan yang kasar.”

Kalimat ini sebagian besar ditujukan kepada Li Qing, yang saat ini satu-satunya yang tidak mengenakan sabuk pengaman.

Setelah pengingat ini, Long Zhanye menginjak pedal gas, menyebabkan tumpangan awalnya mulus dan stabil menjadi penuh goncangan dan gundukan. Bingkai kendaraan off-road mulai bergetar terus menerus, seolah-olah itu akan segera bergetar. Tapi keterampilan mengemudi Long Zhanye tak tertandingi, memungkinkan penumpang merasa aman bahkan dengan desakan konstan.

“Ini akan hujan.” Secercah kilat petir segera setelah Huo Zaiyuan selesai berbicara.

Sejak awal kiamat, mereka belum mengalami hujan lebat. Mobil berbelok, dengan cepat memasuki jalan yang melengkung di sekitar gunung, menuju ke arah jalan utama Pan Yuan kota M. Begitu roda empat berada di jalan aspal, mobil berhenti bergetar.

“Jika kita mempertahankan kecepatan ini, kita akan mencapai kota M dalam dua jam. Setelah kita memasuki distrik militer, kita bisa beristirahat malam ini!” Li Qing berkicau dengan gembira, menantikan akhir hari.

Sekarang, jangankan dia berbaring di kasur yang lembut. Bahkan jika Anda memberinya tempat tidur kayu yang keras, ia akan tetap puas untuk tidur di atasnya.

Pikiran yang sama sedang melewati pikiran orang lain. Tapi seperti biasa, tidak ada yang berjalan sesuai rencana. Ketika kendaraan dengan cepat memperpendek jarak ke tujuan mereka, tiba-tiba pop rings keluar dan mobil tersentak, bagian belakangnya meluncur sedikit ke samping. Semburan lain muncul dan suara berdengung dari roda belakang. Sepertinya karena akselerasi ke depan di atas jalan yang kurang ideal, dengan kecepatan yang tidak berkurang sedikit selama jangka waktu tertentu, ban tersebut tidak dapat memenuhi permintaan pengemudi. Mobil berbelok dengan keras selama beberapa ratus meter, hampir menabrak pagar di jalan gunung.

“Ahh !!” Li Qing menangis ketakutan, tetapi diselamatkan dari yang dilemparkan sekitar saat lengan Qin Jun membungkus pinggangnya.

Jika ini adalah orang lain yang sedang mengemudi sekarang, mereka akan menjadi panik ketika dihadapkan dengan situasi semacam ini. Tapi dengan Long Zhanye di belakang kemudi, dia hanya menariknya ke samping, nyaris menghindari tabrakan. Menginjak rem, mobil berputar seratus delapan puluh derajat sebelum berhenti sepenuhnya. Tidak ada seorang pun yang terlempar terlalu banyak.

“Sudah cukup lama sejak aku mengalami ban yang meledak.” Kecelakaan yang tak terduga ini benar-benar tidak mengganggu Long Zhanye. Dengan ekspresi tenang, dia berkomentar dengan datar, bahkan tidak bernapas sedikit lebih berat.

“……” Terlepas dari kenyataan bahwa ekspresi wajah Huo Zaiyuan juga tetap tidak berubah selama seluruh insiden, hatinya benar-benar melompat ketakutan ketika mobil itu lepas kendali. Karena dia tidak memasang sabuk pengamannya, dia hampir terlempar keluar melalui kaca depan.

“Fiuh … jika aku adalah orang yang mengemudi hari ini, kita pasti sudah mengalami kecelakaan.” Memeluk Li Qing ke dadanya, ekspresi panik Qin Jun memudar sedikit. Jelas, dia takut. “Apa yang akan kita lakukan sekarang? Kita harus menunggu sampai badai berlalu untuk mengganti ban.”

“Tentu saja kita akan turun dan mengganti ban. Kita tidak tahu kapan hujan ini akan berhenti.” Sebuah payung berkualitas tinggi dengan bingkai yang kuat muncul di tangannya, dan Huo Zaiyuan bersiap untuk keluar dari mobil.

“Little Yuan, tunggu.” Tiba-tiba, Long Zhanye menangkap pergelangan tangannya. “Coba lihat di depan.”

Saat hujan mulai turun, wiper di kaca depan akan aktif. Dengan air yang membasahi kaca, lapisan pasir dan kotoran yang tebal dan lengket perlahan menjadi basah, memungkinkan wiper membersihkan kotoran. Beberapa gesekan kecil kemudian, kaca kembali ke keadaannya yang berkilau dan murni.

Mengikuti petunjuk Long Zhanye, dia melihat ke atas melewati hujan deras, menyipitkan mata sedikit untuk melihat beberapa bayangan samar terbentuk di kejauhan, kabur oleh tetesan hujan yang jatuh. Angka-angka terus mendekat dan mendekat…

“Apakah seseorang datang dengan cara ini?” Menekan ke belakang kursi penumpang, Li Qing menjulurkan lehernya untuk melihat melalui kaca depan, nada tidak menentu.

“Hmm, apa ‘seseorang’…” Dalam kiamat, siapa yang waras akan mengumpulkan sekelompok orang yang selamat dan berkeliaran di tengah jalan. Angka-angka jelas zombie, dan segerombolan yang relatif besar dari mereka!

Mendengar kutukan Li Qing, bibir Huo Zaiyuan menipis cepat. “Keluar, cepat!”

“Ke mana kita pergi?” Melihat Huo Zaiyuan membuka pintu dan turun dari mobil, Li Qing segera mengikuti saat dia bertanya.

Di bawah hujan lebat, seseorang langsung basah saat mereka keluar dari kendaraan. Tapi sekarang, mereka memiliki masalah yang jauh lebih besar daripada direndam ke tulang.

“Naik gunung. Ada tempat di mana kita bisa bersembunyi. Cepat!” Kata Long Zhanye, meraih tangan Huo Zaiyuan dan berlari ke tepi gunung.

Menghubungkan tangan dengan Li Qing, Qin Jun mengikuti pasangan pertama dengan seksama. Mengangkat kepalanya, dia melirik garis samar dari apa yang tampaknya menjadi area datar yang terletak dua meter di atas, langsung memahami apa rencana Long Zhanye.

Sisi di mana jalan utama Pan Yuan bertemu dengan lereng gunung selalu hijau dengan tanaman yang tumbuh sepanjang tahun. Oleh karena itu, selalu ada orang-orang yang menjelajahi tempat ini untuk memangkas pertumbuhan dan membuatnya rapi. Pada setiap interval dua meter panjangnya, akan ada sebidang tanah datar. Mendaki ke tempat itu untuk melarikan diri dari zombie adalah ide yang sangat layak. Karena tidak peduli bagaimana mayat hidup berevolusi, tidak mungkin untuk mencapai tahap mengetahui cara memanjat sisi gunung yang curam dengan sangat cepat.

Di antara mereka berempat, kecepatan dan kelincahan Long Zhanye adalah yang tertinggi. Dalam beberapa gerakan, dia sudah mencapai tanah datar. Membungkuk, ia menangkap lengan Huo Zaiyuan dan menarik yang lain, dengan Qin Jun dekat dengan tumitnya. Adapun Li Qing yang biasanya tidak terlalu bisa diandalkan, dihadapkan pada situasi yang mengerikan tiba-tiba, dia benar-benar menolak untuk menjadi beban. Meskipun gerakannya kurang gesit dan kecepatannya relatif lambat, itu tidak mempengaruhi pendakian ke atas. Mengandalkan kemampuannya sendiri, dia berhasil bangkit tanpa insiden.

Mereka berempat menemukan tempat untuk berjongkok ketika Huo Zaiyuan membagikan payung kepada yang lain. Dan dengan demikian mereka menunggu semuanya.

Tatapan tertuju pada kelompok zombie yang perlahan memiringkan ke depan, tangan Li Qing tergelincir ke kantong bagian dalam mantelnya. Menurunkan kepalanya untuk mencari kedua, dia menegang, lalu bergeser untuk menghadapi Huo Zaiyuan.

“Little Yuan, ada masalah yang sangat besar.”

“Apa itu?” Huo Zaiyuan bertanya saat matanya jatuh di tangan Li Qing dan kertas kuning basah di tangan temannya yang sekarang benar-benar tanpa energi spiritual. Wajahnya menghitam, mengutuk garis biru di hatinya.

Sial, benar-benar jatuh ke lubang ah.

Melihat ini, Long Zhanye dan Qin Jun juga mencari Aura Concealment masing-masing yang selalu menempel di kulit mereka. Situasinya sama untuk semua orang. Air hujan membuat kertas menjadi basah, membuat jimatnya tidak berguna.

“Tanpa Jimat Aura Concealment, akankah para zombie masih bisa mencium kita di bawah semua hujan ini?” Qin Jun bertanya-tanya, sudut bibirnya menarik ke bawah.

Ini karena jimat yang berguna yang  dipakai oleh keempat orang ini, berhasil terhindar dari menarik mayat hidup dalam jumlah besar sepanjang perjalanan ini. Sekarang jimat yang menempel di tubuh mereka semuanya telah larut karena air hujan, begitu segerombolan zombie datang cukup dekat, mereka pasti akan mengelilingi gunung. Ketika saat itu tiba, pesta itu akan menjadi ayam-ayam basah kuyup yang terperangkap di tanah yang lebih tinggi.

“Aku tidak punya jawaban untuk pertanyaan ini.” Huo Zaiyuan menggelengkan kepalanya, lalu mematerialisasikan Kuas Tulang Naga Suci di tangannya.

Tanda yang digunakan untuk Aura Concealment Charm adalah yang rendah, sederhana, yang menjadi alasan mengapa dia menggunakan kertas berkualitas rendah untuk menggambarnya. Karena energi spiritual dalam rune yang agak sedikit, menggunakan kertas tingkat menengah atau tingkat tinggi atau ubin kayu persik akan menjadi pemborosan. Jadi ketika dia memberikannya kepada yang lain dan menggunakannya dalam susunannya, dia tidak merasa ada masalah. Siapa yang mengira bahwa hanya karena  hujan akan dapat membuatnya benar-benar tidak berguna?

Cara ini memungkinkan dia untuk menemukan kecacatan, dengan demikian, secara otomatis menyebutkan bahwa mereka saat akan mencapai kota M, akan diperlukan untuk membuat beberapa jimat menggunakan kayu persik. Penyelamat hidup seperti itu tidak bisa dibuang dengan ceroboh. Kertas tidak memadai.

Memegang kuas, dia menyalurkan sedikit energi dan mengarahkannya ke batang dan ke dalam bulunya. Dalam sekejap cahaya perak, tetesan hujan menetes ke aliran payung menuju kuas, terlihat oleh tenaga tak terlihat.

Mengikuti gerakan, mantra transparan ditarik di udara. Jentik jarinya menggenggam kuas yang berputar di belakang pria itu sebelum kembali ke Huo Zaiyuan. Rune selesai,bersinar sekali di udara, menyebabkan keheranan meningkat di tiga lainnya.

Tiba-tiba saja, jeritan yang tajam dan suara feminin menembus celah hujan, menarik perhatian mereka menjauh dari rune. Sosok dengan blus berkulit gelap dan celana jeans sedang berlari dengan pemburu ke arah mereka, diikuti oleh pria lain. Di belakangnya, segerombolan zombie sedang mengejar.

Seketika, menemukan kerumunan besar mayat hidup di sini di bawah badai. Jelas, mereka sangat tertarik oleh dua manusia ini. Di bawah pengamatan pihak, pria dan wanita mencapai kendaraan off-road, memasuki kendaraan, dan mencoba menyalakan  mesin untuk berkendara.

Sebelumnya, mereka berempat terlalu fokus untuk melarikan diri dari cengkeraman mayat hidup yang akan datang pada mereka, karena itu lupa untuk melepas kunci kontak dan kunci pintu. Sekarang mobil mereka dicuri. Mungkin orang yang melakukan itu adalah kepanikan dan guncangan yang berlebihan, karena membuat kendaraan membanting ke tengah-tengah gerombolan zombie, momentum itu menyebabkan seluruh mobil melaju di jalan dan bertabrakan dengan rel. Atau mungkin itu hanya karena ban yang bocor ditambah dengan akselerasi mendadak. Hanya beberapa mayat hidup yang terbunuh dalam serangan awal, tidak ada orang lain yang melonjak ke depan dan bergerak.

Sesaat kemudian, jeritan wanita dan tangisan laki-laki ketakutan menusuk udara, depresi untuk waktu yang sudah lama.

Keempat pengamat hanya tetap diam saat mereka menonton.

Mengapa mereka membuat keributan seperti itu ah?!


<< Rebith Of MC 108

Rebith Of MC 110 >>

Iklan

3 respons untuk ‘Rebith Of MC – Chapter 109

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s