Rebith Of MC – Chapter 107

Chapter 107 – Coming Clean – Penjelasan – Terungkap

Diterjemahkan Indo : @IstrinyaJinLing

Fresh, darah merah menetes terus menerus ke lantai, pakaian hangus dan garis-garis hitam menghiasi kulitnya yang terlihat membuat pria egois tampak memar dan babak belur. Ekspresi berliku-liku, bekas luka di wajahnya mengerut bersama-sama, melukis tampilan yang lebih jahat di wajah ini.

“Huo Zaiyuan… sebaiknya kamu ingat ini. Kamu merebut segalanya. Suatu hari, aku akan memastikan kamu membayar semua utangmu! Tidak peduli kemana harus pergi, aku akan membuatmu tetap hidup sambil berharap mati! Ayo pergi!!”

Dengan teriakan terakhir yang penuh dengan kemarahan, mereka pergi dengan cara yang sama seperti saat mereka tiba. Truk dan Hummer pergi dari kampus sekolah, meninggalkan bekas di tanah dan beberapa orang yang terluka di belakang di tempat pertempuran singkat. Lambat laun, semuanya kembali hening sekali lagi.

Tetap di mana dia berada, Huo Zaiyuan tidak bergerak untuk waktu yang lama. Ekspresi tertekan, dua garis merah darah memerah di pipinya, robekan dan air mata di pakaian dan sepatunya, ini adalah pertama kalinya dia terlihat begitu terpukul.

Di tanah, beberapa palu  berat puluhan kilo rusak, kepalanya hancur berkeping-keping, dikelilingi oleh genangan darah. Selain pakaiannya yang kusut karena memasuki pertarungan, Long Zhanye tidak memiliki luka yang terlihat. Saat para preman itu pergi, perhatian nomor satu di hatinya adalah Huo Zaiyuan. Dalam beberapa langkah cepat, tentara itu muncul di sisinya.

“Little Yuan….”

“Aku baik-baik saja.” Huo Zaiyuan menjawab dengan datar, menatap membosankan.

“Aku tidak melihat bagaimana kamu benar-benar baik-baik saja.” Kata Long Zhanye dengan pelan, memeluknya sebelum membuat beberapa gerakan kearah Zhou Xingfeng dan Qin Jun.

Menjadi agak perseptif, kedua pria itu mengerti apa yang harus mereka lakukan segera. Tempat ini tidak lagi aman. Sekarang, prioritas mereka adalah menyelesaikan pengangkutan pasokan mereka dan segera pergi.

Memimpin Huo Zaiyuan ke tempat yang relatif terpencil di sekolah, dia berhenti dan memeriksa orang itu di pelukannya lagi. Masih tanpa ekspresi dan menatap kosong ke depan. Long Zhanye mengerutkan kening.

“Jangan biarkan itu membebani hatimu. Katakan padaku, oke.” Nadanya sangat lembut, takut menakuti kekasihnya.

Sejak keduanya bertemu dan menjadi sahabat, disamping itu satu kali anak ini terisak secara terbuka, dia (HZY) telah bertemu setiap jenis situasi dengan tenang dan tidak peduli, setiap tindakan logis dan dapat diandalkan. Meskipun dia terganggu selama pertarungan sebelumnya dan tidak punya cara untuk mencapai Huo Zaiyuan, dia sangat menyadari setiap gerakan dan kondisi pihak lainnya. Percakapan antara dia dan pria yang pincang, Long Zhanye mendengar semuanya.

Mendengar kata-kata Long Zhanye, Huo Zaiyuan akhirnya bergerak, meletakkan tangannya di pinggang pria yang lebih tua dan menyandarkan dahinya di dada yang kokoh itu. Senyum penuh dengan permukaan ironi.

“Heheh… itu benar-benar konyol. Dia bilang aku mencuri semuanya dari dia, tetapi tiga hari setelah ibuku meninggal, ayahku membawa dia dan ibunya ke rumah kami. Dari saat mereka memasuki pintu, ayahku bertindak seolah-olah aku tidak terlihat. Selain memberiku tunjangan bulanan, seakan-akan  dia tidak pernah memiliki putra ini. Tidak ada seorang pun dari keluarga Huo yang peduli ketika aku  meninggalkan rumah dan tinggal seorang diri. Tidak ada yang peduli ketika aku jatuh sakit. Mereka adalah orang-orang yang mencuri keluargaku dariku. Mencuri kasih sayang ayahku ketika ibu meninggal. Adapun warisan yang tersisa setelah kematian ayah … Aku hanya mengambil apa yang layak aku dapatkan. Dia bilang aku mengambil semuanya darinya. Apa sebenarnya yang aku ambil darinya ?!”

Mendengarkan tawa aneh Huo Zaiyuan saat dia menceritakan segalanya, hati Long Zhanye terguncang. Atas nama emosi tertekannya dan semua yang dia derita di masa lalunya, Long Zhanye hanya bisa memeluknya lebih dekat.

“Mulai sekarang, aku akan selalu ada di sisimu. Aku benar-benar tidak akan membiarkan siapapun mencuri apa pun milikmu. Aku telah katakan sebelumnya, aku tidak akan pernah membiarkanmu menangis. Tetapi jika kamu benar-benar tidak bisa menahannya, maka sembunyikan dalam pelukanku dan keluarkan semuanya…”

“Seakan-akan aku masih anak kecil … hatiku merasa sedikit tercekik.” Mendorong Zhanye menjauh, dia meninggalkan tangan pria itu dan memalingkan wajahnya.

“Lalu apakah kamu masih merasa tercekik sekarang?” Sekarang bayangan di wajah pemuda itu telah menyebar dan sikapnya yang biasa kembali, Long Zhanye tahu bahwa dia benar-benar baik-baik saja. Kecemasan di hatinya perlahan-lahan berkurang dan senyum menarik di bibirnya.

“Ya, aku baik-baik saja sekarang. Ayo kembali.” Mengatakan ini, dia bersiap untuk berbalik dan pergi.

“Karena semuanya baik-baik saja sekarang, maka kamu harus patuh dan menjawab pertanyaanku.” Menjangkau, dia menarik Huo Zaiyuan kembali ke pangkuannya. Bersandar ke bawah, Long Zhanye berbisik ke telinganya. “Aku dengar orang itu memanggilmu … Huo. Zai. Yuan. Sayangku, kapan kamumengubah namamu? Mengapa aku tidak tahu itu?”

Sebuah percikan kemarahan awalnya muncul setelah menyadari yang lain telah berbohong padanya dan menyembunyikan identitas aslinya sebelum menghilang dalam menghadapi kekhawatiran, tapi tetap saja, Long Zhanye memutuskan untuk membuat pertanyaan pertamanya ini.

Benar saja, dia (LZY) benar-benar mendengar percakapan itu.

“Aku tidak menyembunyikannya darimu dengan sengaja…” Berbalik untuk melihat prajurit itu, Huo Zaiyuan merasa bersalah. Ekspresi ini adalah salah satu yang jarang ia tampilkan dan hanya tampak muncul di sekitar Long Zhanye.

Karena sudah terbongkat, dia tidak perlu bersembunyi lagi. Terutama ketika ada lebih banyak peluang untuk bertemu orang-orang yang akan mengenalinya di masa depan. Untuk mencegah lebih banyak kebohongan menumpuk, dia akan menjelaskan semuanya dengan jelas. Di atas itu, tidak melihat jejak kemarahan di wajah Long Zhanye, dia dalam hati berpikir ini mungkin tidak begitu sulit.

Melihat ekspresi bersalah di wajah Huo Zaiyuan, Long Zhanye menyeringai dan tidak bisa menahan ciuman di bibirnya. Tidak pernah dalam mimpi terliarnya dia mengharapkan orang yang saat ini dia peluk adalah Huo Zaiyuan yang sama dia menghabiskan begitu lama mencari. Ini benar-benar membuatnya merasa terkejut dan bahagia.

“Jika bukan karena surat perintah penangkapan militer, aku tidak akan berbohong. Tidak tahu bajingan brengsek mana yang menjebakku. Ketika akupertama kali bertemu denganmu dan melihatmu seorang tentara, aku waspada. Tetapi kamu tidak mengenaliku, jadi aku  memakai nama palsu…”

Mendengar Huo Zaiyuan meludahkan kata “bajingan”, Long Zhanye berkedip, sebelum tertawa lembut, sedih tergelincir keluar.

“Little Yuan, aku sebenarnya punya sesuatu untuk dikatakan padamu. Jangan marah setelah aku mengatakannya…” Saat ini, hatinya terasa seperti baru saja menabrak dinding bata.

Lihatlah konsekuensi dari tindakannya yang bodoh ah. Ini semata-mata kesalahannya bahwa Little Yuan-nya terpaksa menyembunyikan identitasnya, danmenjaganya karena tidak dapat menemukan orang yang ditakdirkan sebelum kiamat dimulai.

“Apa itu?” Huo Zaiyuan bertanya tanpa sadar, iritasi mencekik di dalam hatinya setiap kali dia berpikir tentang surat perintah dan orang misterius di belakangnya.

“Sejujurnya, bajingan terkutuk yang kamu kutuk itu tidak lain adalah aku. Akulah yang mengeluarkan surat perintah penangkapan dan memasangnya di situs web militer…” Suara Long Zhanye semakin mengecil dan semakin kecil, pandangannya tetap mengantisipasi ekspresi terkejut Huo Zaiyuan.

Selama bertahun-tahun dalam hidupnya, perwira senior yang tangguh dan tak kenal takut, Long Zhanye,  tidak pernah merasa ngeri seperti yang dilakukan sekarang sambil menunggu ledakan yang tak terelakkan terjadi. Jika anak buahnya yang miskin, mengalami trauma, dan tertindas di kota A, melihat Kapten Iblis mereka seperti ini, rahang bawah mereka akan menyentuh tanah tak percaya.

“Kamu – kamu – kamu…”  tubuh Huo Zaiyuan gemetar, karena kaget atau marah entah itu yang mana.

“Aku  juga tidak melakukannya dengan sengaja. Aku akan jelaskan.” Takut bahwa Huo Zaiyuan akan menghentak dalam kemarahan dan menolak untuk mengakui dia lagi, Long Zhanye mengencangkan cengkeramannya pada kekasihnya. Bagaimana suasana  berubah. Sekarang Long Zhanye yang memakai ekspresi bersalah.

“Aku dengarkan.” Menghembuskan napas pelan, Huo Zaiyuan memalingkan kepalanya.

“Aku sudah memberitahumu sebelumnya, kan? Aku datang ke Kota Z karena kakekku memaksaku untuk menemukan ‘orang yang ditakdirkan’. Nama orang itu adalah ‘Huo Zaiyuan’.” Setelah mendengar kata-kata Long Zhanye, Huo Zaiyuan yang awalnya masih kesal, jelas tidak mengharapkan jawaban seperti ini. Dia tetap diam, dan pria yang lebih tua itu melanjutkan. “Mengenai hal ini, aku awalnya enggan. Selain itu, kamu  benar-benar pandai menghindari. Jadi kakek memerintahkanku untuk mencarimu, yang menyebabkanku memutuskan untuk mengirim surat perintah untukmu di situs web militer. Namun, setelah kiamat tiba, aku menyerah… setelah itu, aku jatuh cinta padamu. Ketika aku berkomunikasi dengan kakekku di distrik militer Kota X, aku memberitahu beliau, aku  tidak membutuhkan ‘orang yang ditakdirkan’. Selama aku bersama denganmu, aku tidak peduli meskipun aku harus mati. Maafkan aku…”

Kemarahan di hati Huo Zaiyuan secara bertahap semakin lama semakin hilang, dia mendengarkan Long Zhanye. Ketika yang lain selesai berbicara dan bahkan meminta maaf atas tindakannya, Huo Zaiyuan merentangkan lengannya dan mengencangkannya di sekitar tubuh Long Zhanye.

“Aku tidak ingin kamu mati…”

“Itu benar, pada akhirnya, aku masih menemukanmu. Jadi itu berarti aku telah melanggar prediksi pendeta Tao. Aku  tidak akan mati. Aku  ingin bersama dengan Little Yuan selamanya.” Senyum lembut menerangi wajah Long Zhanye saat dia terus memeluk Huo Zaiyuan, mencium rambutnya dengan lembut. “Aku sangat bodoh. Orang yang kucari selalu ada di sampingku, tetapi aku masih tidak menyadarinya…”

“Itu karmamu. Jika kamu tidak mengeluarkan surat perintah penangkapan itu, aku tidak akan takut dan lari. Kau membuatku bersembunyi di sana-sini dan bahkan khawatir tentang apa yang akan terjadi di antara kita begitu kau tahu aku adalah Huo Zaiyuan…” Mengingat semua masalah yang dia alami hanya karena satu surat perintah buruk membuatnya merasa tidak senang.

“Itu bukan ‘surat perintah penangkapan’ tetapi ‘ surat perintah  pengejaran’.” Long Zhanye mengoreksi saat dia mengangkat dagu pemuda itu dan mengklaim mulutnya yang lembut dan menggoda.

“Apa pun itu, hal itu membuatku begitu banyak masalah…”

“Di masa depan, kamu akan menjadi Nyonya Senior Petugas Long. Siapapun yang berani mengganggumu, aku akan membunuh mereka.” Sisi bajingan Long Zhanye naik lagi.

Ditujukan sebagai  Nyonya Senior Petugas Long, Huo Zaiyuan,  Melotot pada pria yang tak tahu malu itu, dia menjawab. “Itu tidak akan menjadi ‘istri Senior Petugas Long’. Itu akan menjadi ‘suami Senior Petugas Long’.”

“Ya, ya, sayangku. ‘istri Senior Petugas Long’.” Long Zhanye setuju tanpa keributan. Jika seorang bawahan telah menyaksikan adegan ini, mereka tidak diragukan lagi akan berteriak dalam alarm dan berteriak “bintang-bintang emas di pundak-nya telah membutakanmu ! Penipu ulung ini pasti  lebih dari raja iblis!”

Dengan setiap masalah di antara mereka terselesaikan, hati Huo Zaiyuan terasa tidak terbebani dan lega. Setelah cukup bercakap-cakap dengan Long Zhanye, dia menghubungkan kedua tangannya dan menariknya untuk menemukan Zhou Xingfeng dan yang lainnya.

Tidak aman untuk tinggal di Kota S lebih lama lagi.


<< Rebith Of MC 106

Rebith Of MC 108 >>

Iklan

4 respons untuk ‘Rebith Of MC – Chapter 107

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s