Rebith Of MC – Chapter 106

Chapter 106 – Masalah Datang Mengetuk Pintu

Diterjemahkan Indo : IstrinyaJinLing

Boom -!

Tiba-tiba. Ledakan keras datang dari arah gerbang sekolah. Tanpa menunggu siapa pun di sekolah bereaksi, raungan beberapa kendaraan mendekat. Memimpin konvoi pendek adalah Hummer, diikuti oleh dua truk konstruksi yang diisi dengan sepuluh orang bersenjata senjata jarak dekat.

Deretan kendaraan berhenti di depan kerumunan. Seorang pria yang tampak kasar keluar dari Hummer, membawa palu baja besar. Berkulit gelap, cerut mengepal di antara gigi-giginya dan rantai emas yang melingkari lehernya, jari-jarinya dihiasi cincin emas, orang asing itu mengeluarkan udara yang sangat tidak baik.

“Tsk, tsk, tsk. Musuh bertemu  di jalan sempit. Hei, lihatlah siapa yang aku lihat! ” Suara keras menghina keluar.

Pintu samping penumpang Hummer terbuka dan sosok ramping muncul, berjalan tertatih perlahan ke depan. Saat dia mendekat, ekspresi Huo Zaiyuan menegang, matanya melebar.

Dalam kehidupan sebelumnya, ketika kiamat pecah, orang yang berdiri di depannya sekarang tercabik-cabik di depan matanya oleh zombie. Huo Zaiyuan berpikir mungkin dia akan bertemu Zhou Huijiao ketika dia kembali ke kota S lagi, tetapi dia tidak pernah berharap bertemu dengan orang ini.

Benar saja, kelahirannya kembali menyebabkan efek kupu-kupu. Kiamat terjadi sebelum waktu yang seharusnya, orang yang dimaksudkan untuk mati berdiri di hadapannya, hidup …

“Apa yang salah? Mengapa kamu begitu terkejut setelah melihatku? Apakah karena kamu berpikir lingkungan semacam ini akan menjadi kematianku? Atau karena kakiku yang patah? Atau mataku yang buta?” Menatap wajah terkejut  Huo Zaiyuan, pria itu tertawa kecil, seolah-olah dia baru saja menemukan masalah lucu.

Melihat orang itu, Huo Zaiyuan berkata dengan nada dingin. “Benar, aku  terkejut melihatmu di sini, hanya … maukah kamu menjelaskan apa yang kamumaksud dengan kalimat itu? Ada orang tua dan anak-anak di sini, serta pria dan wanita, dan dua orang yang terluka. Itu tidak akan membuat mereka takut.”

“Oh, itu bukan masalah besar. Kakak tiba-tiba menghilang. Ibuku benar-benar merindukanmu … itulah sebabnya ketika dia melihatmu berkeliling kota dengan mobil, aku mengikutimu ke sini. Tentu saja, aku membawa beberapa orang dari pangkalan operasi  untuk mengundangmu kembali ke rumah kami sebagai tamu.” Saat ia berbicara, anak muda yang lumpuh itu perlahan-lahan melepaskan sebuah cambuk melingkar di pinggangnya.

“Aku tidak tertarik padamu atau ibumu.” Wajah Huo Zaiyuan menjadi gelap, menodongkan pistol di tangannya kepada pemuda itu. “Aku  akan memberimukesempatan. Pergi dari sini.”

“Little Yuan.” Pada saat yang sama Huo Zaiyuan mengangkat senjatanya, Long Zhanye yang berdiri di sampingnya mengarahkan senjatanya sendiri pada orang asing yang lebih besar lainnya.

“Tunggu sampai orang-orang ini pergi, maka aku akan menjelaskan semuanya padamu.” Huo Zaiyuan bergumam sebelum menutup mulutnya, tidak mengatakan apa-apa lagi.

Mengetahui bahwa sekarang bukan saatnya untuk mempertanyakan hal-hal, Long Zhanye melirik sekelompok pria bersenjata yang sedang turun dari atas truk konstruksi. Matanya menyipit saat para preman menggulung bahu mereka dan melambaikan senjata mereka dengan mengancam.

Meskipun pihak lain memiliki lebih banyak pria, tidak satupun dari mereka membawa senjata sementara dia memiliki satu di tangan, yang berarti tidak perlu takut pada mereka.

“Yah, ada beberapa orang yang memegang senjata di sini ah. Kakak laki-laki… sepertinya aku harus menggunakan metode yang lebih keras agar kamumenerima undangan ini!” Mata menyempit sedikit, menyebabkan bekas luka mengerikan yang membuat orang buta itu menjadi keriput, menghasilkan penampilan yang lumayan menakutkan.

Saat kata-kata itu keluar dari mulutnya, pria muda itu menyerang Huo Zaiyuan, mengayunkan cambuknya. Tanpa ragu sedikitpun, Huo Zaiyuan menarik pelatuk senjatanya.

Bang!

Sebuah peluru terbang keluar dari laras, tetapi apa yang terjadi selanjutnya akan mengejutkan semua orang. Senyum arogan melengkung di bibir pria muda itu, cambuknya menyembul dalam cahaya. Peluru yang awalnya hendak memukul bahunya berhenti di jalurnya, seolah-olah diblokir oleh penghalang tak terlihat.

Ini jatuh ke tanah dengan dentang, dan jentikan pergelangan tangannya memiliki cambuk kembali ke sisi pria itu.

“Little Yuan, awas!” Reaksi Long Zhanye sangat cepat. Dalam sekejap, ia meraih Huo Zaiyuan dan menariknya ke samping, berhasil menghindari cambuk yang keluar. Kekuatan di belakangnya bahkan memecahkan tanah semen!

Bang! Bang! Bang!

Kali ini, Qin Jun yang memberikan tiga tembakan berturut-turut. Namun, seperti sebelumnya, peluru itu dihentikan oleh perisai inkorporeal sebelum dapat menyerang target mereka.

“Idiot! Apakah kamu  pikir pistol dapat mengatasi kekuatanku? Kalian semua, ayo! Jangan lepaskan satu pun!” Pemuda itu memerintahkan pengikutnya sebelum melihat Huo Zaiyuan. “Bawalah orang itu padaku!”

Antara satu saat dan yang berikutnya, halaman sekolah yang damai turun ke dalam kekacauan, jeritan para wanita dan gadis-gadis muda naik ke udara.

Tentu saja, Huo Zaiyuan tidak akan melakukan apa pun selain menerima tantangan lelaki muda itu. Meskipun dia tidak tahu kekuatan apa yang dimiliki pihak lain yang mampu menghentikan peluru, karena pistol tidak berguna, maka dia mungkin juga akan melakukan tinju. Jika itu berkelahi, setelah tinggal di sisi Long Zhanye begitu lama, Huo Zaiyuan yang telah mempelajari seni bela diri sebelumnya tidak akan kalah buruk.

Dengan lancar menghindari cambuk bermerek, dia menyerang dengan pukulan ke arah lawannya, tetapi tampaknya yang lain siap untuk itu. Tinju itu dengan gesit dihindari.

Di antara para orang yang selamat  di sekolah, mayoritas dari mereka adalah wanita dan siswi. Jadi, ketika sekelompok besar pria bersenjata bergegas maju, mereka berteriak ketakutan. Selama kiamat, mereka tidak takut dengan zombie yang kaku dan relatif lambat, tetapi sebaliknya, takut pada manusia lain. Namun, mereka yang menyingkirkan ketakutan dan shock berebut untuk mengambil senjata darurat yang tergeletak di lantai dan bertemu dengan para penyerang.

Meskipun senjata tidak berguna melawan orang yang Huo Zaiyuan terlibat dalam pertempuran, itu tidak berarti peluru tidak akan bekerja pada orang lain. Suara tembakan keluar, menjatuhkan beberapa preman. Sebuah bayangan ramping berkedip di antara kedua sisi, menabrak kelompok pengisian. Sebuah pukulan keras ganas menghantam rahang satu orang, menjatuhkannya seketika. Kaki ramping meluncur keluar, mengirim preman lain ke tanah bahkan saat dia melucuti pedang di tangannya.

“Little Yuan!” Long Zhanye berteriak, melemparkan pedang yang baru diambilnya dari pria ke arah Huo Zaiyuan.

Huo Zaiyuan mendengar teriakan Long Zhanye dan matanya menangkap kilauan baja saat pedang itu bergerak tanpa arah ke arahnya. Mendorong tanah dengan lompatan yang kuat, dia meraih, jari-jari membungkus di sekitar gagang senjata. Tapi pada saat yang sama, cambuk itu sudah membungkus eratpedang itu.

“Aku tidak akan membiarkan apapun berjalan lancar untukmu. Huo Zaiyuan… hari ini, aku akan membuatmu membayar untuk semuanya … jika itu bukankarenamu, aku tidak akan menjadi seperti ini!” Nada pria yang lumpuh itu sangat berbahaya, niat membunuh berat menembus lingkungan terdekatnya. “Aku akan membiarkanmu secara pribadi menyaksikan kekuatan besar yang aku dapatkan sebagai ganti mata dan kaki! Ha ha ha…”

Saat tawa maniak keluar, Huo Zaiyuan segera merasakan perubahan di udara. Embusan angin yang tiba-tiba dan ganas merobek daerah itu ke arahnya. Tetesan merah darah melayang di depan matanya. Sebuah luka besar muncul di wajah, bahu dan badannya. Sepersekian detik kemudian, bola besar energi lain menyerang wajahnya, melemparkannya menjauh.

“Little Yuan!”

Sepanjang seluruh pertarungan, Long Zhanye selalu mengawasi kondisi Huo Zaiyuan. Melihat dia terlempar oleh kekuatan tak terlihat, jeritan alarm merobek darinya. Namun, sebanyak yang dia rasakan, dia tidak bisa terburu-buru menyelamatkan orang yang dicintainya. Karena…

Seorang pria berserker- besar –  memegang palu godam yang sangat berat membawanya ke dalam pukulan brutal. Bahkan saat dia memanggil Huo Zaiyuan, dia berhasil menghindari serangan itu, menyebabkannya mematahkan semen sebagai pengganti tubuhnya. Retak dua meter muncul di trotoar di bawah. Jika seseorang menerima pukulan seperti itu, seseorang akan lumpuh seumur hidup, jika tidak mati.

Ketika  hati Long Zhanye yang dipenuhi kekhawatiran, tubuh Huo Zaiyuan menghilang dalam sekejap perak.

Jika orang lain menyaksikan hal semacam itu, mereka pasti akan bingung. Tapi tidak dengan Long Zhanye. Untuk Huo Zaiyuan sudah melakukan hal-hal seperti ini berkali-kali di depan matanya.

Dia memasuki ruangnya!

Benar saja, dalam kilatan perak lain, Huo Zaiyuan muncul kembali dan mendarat di tanah dengan cepat. Selain rambutnya berantakan, bekas-bekas darah di pipinya dan pakaiannya yang rusak, dia tampak aman dan sehat. Menghirup napas lega, Long Zhanye memfokuskan kembali pada orang yang memegang palu yang tampak seperti sepupu jauh dari kumbang tanah.

Semakin cepat dia mengenyahkan gangguan ini, semakin cepat dia dapat kembali ke sisi Little Yuan-nya!

“Huo Zaiyuan, benar-benar tidak menyangka kamu memiliki kekuatan yang sama… Hahaha… hari ini benar-benar hari yang indah! Benar-benar hebat ah! Cukup hebat untuk membuat orang iri!”

“Huo. Jia. Bao. Kamu benar-benar  memancing amaraku.” Cahaya pekat memasuki mata Huo Zaiyuan. Sebuah jentikan pergelangan tangannya dan jimat berkualitas tinggi muncul.

“Datanglah. Biarkan aku melihat betapa hebatnya kekuatanmu! Apakah itu lebih kuat dari punyaku ?!” Sebuah sinar berkilau muncul di mata Huo Jiabao sebelum dia menyerang ke depan untuk menyerang Huo Zaiyuan.

Mundur cepat dalam satu lompatan mundur, sudut mulut Huo Zaiyuan meringkuk. Jimat terbang dari jari-jarinya, ia melemparkan ke arah Huo Jiabao.

Cahaya cyan menyala ketika mencoba untuk menghentikan jimat, mirip dengan penghalang yang berhasil menghentikan peluru sebelumnya. Namun, kali ini jimat kayu persik menyatu dengan pelindung…

Boom!

Ledakan besar mengguncang tempat itu dan Huo Jiabao dikirim terbang oleh kekuatan itu.

Berdiri tegak dan tegap, Huo Zaiyuan menatap dingin ke arah lelaki yang linglung tergeletak di tanah, senyuman sinis di bibirnya. “Bagaimana rasa jimat ledakanku? Menjadi subjek tes eksperimental pertamaku.. kamu pantas mendapatkan rasa hormatku!”


<< Rebith Of MC 105

Rebith Of MC 107 >>

Iklan

4 respons untuk ‘Rebith Of MC – Chapter 106

  1. Akaisora berkata:

    Betewe huo jiabao(?) Itu sapa yah? 😅

    Pas ada adegan nembak tiga kali

    Bang! Bang! Bang!

    Aku langsung auto nyanyi lagunya bikbeng masa 😅😅😅

    Suka

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s