Legendary Master Wife – Chapter 605

Chapter 605 – Selamat Tinggal Iblis Air

Gua Legendaris bersinar dengan cahaya keperakan terletak di tengah-tengah langit yang penuh dengan racun hitam. Itu tidak tersembunyi di gunung seperti kediaman gua lainnya, mencegah orang lain untuk melihatnya. Sebaliknya, kediaman gua ini pada dasarnya adalah kebalikannya.

Kediaman gua ini tingginya sekitar dua puluh meter, dan seluruhnya terbuat dari sejenis kristal yang bercahaya. Bagian luar ditutupi oleh Pembatas transparan, menghalangi segala sesuatu di luar. Yang aneh adalah pemilik gua itu tidak benar-benar menanam tumbuhan ajaib di dalam Pembatas.

Ada danau yang jernih di belakang gua itu. Sebuah ladang ramuan ajaib yang besar telah didirikan di dekat danau, dan sejumlah tumbuhan ajaib transeden tumbuh di ladang. Karena kemungkinan besar mereka telah berkarat oleh racun sepanjang tahun, daun dan akar dari ramuan ajaib itu terlihat hitam pekat. Ada satu bagian kecil dari bidang ramuan ajaib yang tampak paling menyeramkan.

Bagian itu hanya sekitar dua meter lebarnya, dan beberapa puluh ramuan ajaib tingkat transenden kelas satu ditanam, tersebar di dalamnya. Ada beberapa daerah bergelombang (tidak rata) di tengah, tetapi tidak ada yang memperhatikan mereka. Perhatian mereka semua teralihkan oleh munculnya ramuan ajaib.

Ramuan ajaib ini hanya memiliki tiga daun. Pada pandangan pertama, bentuk setiap daun tampak sangat mirip tengkorak manusia. Daunnya berwarna perak abu-abu, dan bagian atasnya diberi garis tipis, membuatnya terlihat sangat mirip dengan mata, hidung, dan mulut dari tengkorak.

Di bawah tiga daun ada kuncup bunga kecil yang belum mekar. Rumor mengatakan bahwa ketika kuncup bunga itu mekar, daun tengkorak yang mengelilinginya juga akan berubah menjadi ekspresi tersenyum, membuat mereka sangat menakutkan.

Ramuan ajaib semacam ini adalah Ramuan Tengkorak legendaris. Biasanya tumbuh di tempat-tempat buruk, seperti kuburan kuno atau di tengah-tengah racun yang keluar dari rawa.

Meskipun persyaratan untuk tumbuh mereka sangat keras dan menakutkan, Ramuan Tengkorak masih merupakan bahan utama untuk menyempurnakan pil ajaib pelangi Fire Bathed Jewel (Permata Bermandikan Api).

Fire Bathed Jewel adalah pil ajaib Pelangi Kelas Enam. Itu juga merupakan pil ajaib tingkat transenden kelas enam yang sedikit dimiliki. Efek spesifiknya sama menakjubkannya dengan pil Samsara, meskipun dibuat berbeda. Sama seperti bagaimana phoenix yang dimandikan dengan api untuk dilahirkan kembali, itu bisa membuat seseorang terlahir kembali di ambang kematian.

Karena kondisi yang diperlukan untuk menumbuhkan Ramuan Tengkorak sangatlah tidak menyenangkan, itu adalah sejenis ramuan ajaib transenden yang tak ternilai harganya.

Xi Jing mungkin memiliki ramuan ajaib semacam ini di tempat-tempat seperti Makam Binatang Iblis di Pegunungan Tangisan Hantu, tapi tidak banyak orang yang sebenarnya berani untuk pergi ke Makam Binatang Iblis. Makam Binatang Iblis berisi banyaknya makam binatang iblis besar dan ahli yang kuat, jadi jika kamu menganggap enteng, kamu akan menemui kerugianmu sendiri. Oleh karena itu, bahkan anggota TianGou yang sangatlah jarang mau pergi ke Makam Binatang Iblis.

Selain Ramuan Tengkorak, Puluhan ramuan ajaib transenden lainnya tumbuh di sekitar danau. Ada sekitar sepuluh jenis dari masing-masing, sedikit bergoyang, dan mereka semua sudah matang.

Selain itu, ada beberapa ramuan yang juga merupakan bahan untuk Fire Bathed Jewel. Jelas, tujuan pemilik mansion gua yang menanam semua ramuan ajaib ini adalah untuk memurnikan Pill ajaib Fire Bathed Jewel.

Tetapi bahkan jika ada banyak ramuan ajaib, ada juga banyak orang serakah.

Suasana menyeramkan semakin tegang seiring dengan kedatangan beberapa kelompok orang-orang.

“Tampaknya setiap orang memiliki banyak pendapat di bidang ramuan ajaib ini. Aku yakin kalau tidak ada orang yang ingin membuang waktu terlalu lama di sini, akan mungkin lebih baik untuk mendengarkan pria tua ini mengucapkan sepatah kata. Ada cukup banyak ramuan ajaib di sini, jadi mari kita masing-masing mengambil apa yang kita butuhkan dan membaginya secara merata, bagaimana kalau begitu?” Yang berbicara adalah penyihir level pelangi dari Serikat Penyihir. Meskipun nilainya tidak terlalu tinggi, di antara orang-orang ini, kekuatannya masih bisa berada di peringkat lima besar.

Orang dari Laba-Laba Hitam mencibir. “Membaginya secara merata? Bukankah itu hanya untuk meyakinkan orang lain?” Ketika dia menyebutkan orang lain, dia tampak penuh arti pada orang-orang dari Klan Darah Vermillion.

Klan Darah Vermillion semuanya tahu bahwa dia mengacu pada mereka, dan ekspresi mereka langsung menjadi jelek.

Hanya ada lima kekuatan besar di sini: Serikat Penyihir, Klan Darah Vermillion, Laba-Laba Hitam, Klan Naga Sejati, dan Klan Qilin. Karena setiap kekuatan utama telah terpecah menjadi jalur yang terpisah setelah memasuki Reruntuhan Bunga Persik, dapat dimengerti kalau kehadirannya tidak seimbang. Di antara lima kekuatan besar, hanya total kekuatan Klan Darah Vermillion yang paling lemah, jadi tidak mengherankan kalau Laba-Laba Hitam tidak mau membaginya secara merata.

“Lalu ide apa yang dimiliki Yang Mulia?” Perwakilan dari Klan Qilin berkata enteng. Sepertinya dia juga setuju dengan Laba-Laba Hitam, karena siapa yang tidak mau menerima sedikit lebih lagi.

Perwakilan dari Laba-Laba Hitam berkata, “Ada delapan belas Ramuan Tengkorak secara total. Masing-masing dari kita akan mendapatkan empat, dan dua sisanya akan diberikan kepada Klan Darah Vermillion.”

Begitu dia selesai berbicara, tiga kekuatan besar lainnya semua setuju, kecuali Klan Darah Vermillion.

Apa kepentingan untuk Klan Darah Vermillion dalam mendapatkan keuntungan? Menurunkan porsi mereka untuk menguntungkan yang lain, dan hanya seorang idiot yang akan menolak sesuatu yang begitu hebat ini.

Jadi bahkan jika Klan Darah Vermillion tidak mau, dalam menghadapi empat kekuatan utama yang sama, mereka tidak punya pilihan selain menelan kembali semua ketidakpuasan mereka. Siapa yang membiarkan mereka memiliki sangat sedikit orang (perwakilan)? Mereka bahkan tidak memiliki total lima orang, salah satunya bahkan ‘orang buta’.

Setelah membagi Ramuan Tengkorak, empat kekuatan besar mulai memecah sisanya. Ketika tidak ada cukup untuk membagi, mereka akan beralih ke ramuan ajaib lainnya, dan kadang-kadang mereka bahkan akan melupakan sepenuhnya bagian untuk Klan Darah Vermillion.

“Laba-Laba Hitam, jangan terlalu terburu-buru. Meskipun Klan Darah Vermillion tidak memiliki banyak orang, kamu seharusnya tidak meremehkan kami. Jika kamu mendorong kami terlalu keras, dalam skenario terburuk kami mungkin akan berakhir dalam perjuangan hidup dan mati.” Perwakilan dari Klan Darah Vermillion berkata marah pada pelaku utama dari Laba-Laba Hitam.

Perwakilan dari Laba-Laba Hitam memiliki ekspresi yang sangat gelap di wajahnya.

Meskipun perwakilan dari Klan Darah Vermillion sangat marah, dia tidak terseret olehnya. Dia dengan sengaja menunjuk Laba-Laba Hitam dan tidak menyebutkan tiga kekuatan utama lainnya, sehingga untuk menghindari mereka berpikir bahwa Klan Darah Vermillion ingin melakukan 1v4 (1 lawan 4).

Adapun mengapa dia ingin menargetkan Laba-Laba Hitam: Alasan pertama adalah karena salah satu yang menyarankan untuk mengurangi bagian Klan Darah Vermillion adalah mereka; Alasan kedua adalah karena dia mengantisipasi kalau Laba-Laba Hitam tidak akan berani bertarung dengan mereka pada saat ini. Setelah kedua belah pihak kalah, Laba-Laba Hitam pasti akan ditendang keluar dari arena oleh tiga kekuatan besar lainnya.

“Kurasa kalian berdua harus berhenti berkelahi. Dua ramuan ajaib tambahan harus menjadi milik Serikat Penyihir-ku.” Tepat ketika suasana semakin tegang, perwakilan dari Serikat Penyihir tiba-tiba membuka mulutnya.

Tanpa diduga, tidak ada yang keberatan.

Meskipun Laba-Laba Hitam tidak senang, Klan Darah Vermillion, Klan Naga Sejati, dan Klan Qilin tidak menolak gagasan itu. Jika dia terus menentangnya, dia mungkin akan menarik kebencian mereka. Perwakilan dari Laba-Laba Hitam dengan terpaksa meludah. Jangan berpikir dia tidak tahu apa yang dikatakan oleh Klan Naga Sejati dan Klan Qilin.

Serikat Penyihir memiliki jumlah penyihir terbanyak di Benua TongTian, ​​dan jumlah penyihir tingkat pelangi dalam serikat pada dasarnya sama dengan jumlah orang di setiap kekuatan besar lainnya. Sejak Klan Naga Sejati dan Klan Qilin tidak dapat memurnikan pil ajaib karena batasan alami, mereka sering mencari bantuan dari Serikat Penyihir. Jika mereka dapat menukar dua ramuan ajaib untuk beberapa bantuan, itu bisa dianggap sebagai transaksi yang sangat menguntungkan bagi mereka tanpa kerugian tambahan.

Selain Klan Naga Sejati dan Klan Qilin yang meminta orang-orang dari Serikat Penyihir untuk membantu mereka memetik ramuan, semua orang bergerak sendiri. Ketika mereka mendekati ladang ramuan ajaib, gelembung-gelembung samar tiba-tiba muncul di permukaan danau yang tenang.

Semua orang sangat waspada, dan mereka segera menyadarinya. Bahkan sepuluh detik kemudian, air danau yang jernih berubah menjadi warna seputih susu yang tebal dan dingin. Gelembung itu semakin membesar dan lebih besar, seolah danau itu penuh dengan air dingin yang mendidih.

Ekspresi wajah setiap orang berubah, seolah-olah mereka semua memikirkan sesuatu.

“Semuanya mundur segera!” Perwakilan dari Klan Naga Sejati tiba-tiba berteriak sebelum buru-buru mundur ke belakang, gerakannya dan kecepatannya sangat terarah.

Tapi dia bahkan belum selesai berbicara ketika sesuatu seperti suara tajam kucing yang menjerit tiba-tiba datang dari dasar danau. Air di danau naik satu meter lebih tinggi sebelum segerombol makhluk transparan, aneh dengan sedikit biru muncul dari bawah danau. Mereka menyerang, menjerit, menuju kerumunan orang-orang.

“Oh tidak, itu Iblis Air!”

Selain itu, itu bukan Iblis Air yang seperti dalam bayanganmu. Tingkat setiap Iblis Air dalam gerombolan ini sangat tinggi.

Semua orang tidak lagi terganggu dengan ramuan ajaib transenden di tepi danau. Mereka hanya tahu bahwa Iblis Air adalah jenis makhluk yang sangat berbahaya, dan tidak peduli betapa pentingnya ramuan ajaib, itu semua tidak sepenting kehidupan mereka sendiri. Jika mereka tidak ingin menjadi seperti Iblis Air, mereka harus melarikan diri dengan segenap kekuatan mereka. Mereka hanya tidak menduga kalau danau ini benar-benar akan menjadi kolam dingin di mana Iblis Air beristirahat.

Tepat ketika mereka mundur, Iblis Air tiba-tiba merangkak ke ladang ramuan ajaib dan secara acak mengambil Ramuan Tengkorak sebelum memasukkannya ke dalam mulutnya.

Semua orang yang melihat adegan ini tidak bisa membantu tetapi membuka lebar mata mereka. Mereka tiba-tiba mengerti mengapa ada begitu banyak benjolan dan lubang di bidang ramuan ajaib. Pada awalnya mereka berpikir bahwa itu adalah pemilik dari kediaman gua yang telah menggali ramuan ajaib, tapi tampaknya pencuri sejati adalah para Iblis Air ini.

Ramuan ajaib tingkat transenden memiliki kemampuan untuk mengejutkan beberapa binatang iblis tingkat rendah. Bahkan binatang iblis tingkat tinggi tidak berani dengan santai menelan ramuan-ramuan ajaib tingkat transenden itu ke perut mereka. Tapi Iblis Air dihitung sebagai setengah binatang iblis, jadi itu tidak mengherankan mereka tidak memikirkan ini.

Tepat ketika pertempuran melawan Iblis Air berada di puncaknya, satu sosok melesat diam-diam menuju ladang ramuan ajaib saat tidak ada yang memperhatikan. Orang itu adalah Jiang Liu.

Dengan status Jiang Liu, dia sebenarnya tidak memiliki kualifikasi untuk memasuki Reruntuhan Bunga Persik. Siapa yang tahu apa yang akan dia lakukan, tetapi dia benar-benar mendapatkan kepercayaan You ZhenTian bahkan sampai sekarang. Hanya sedikit kemampuan ini sudah cukup untuk membuat semua orang memandangnya dengan sikap baru.

Untuk menyembuhkan matanya, dia telah mencari berbagai sumber sebelum akhirnya menemukan keberadaan Fire Bathed Jewel. Ramuan ajaib semacam ini bisa membuat seseorang terlahir kembali dengan bermandikan dalam api, jadi itu juga harus bisa menyembuhkan matanya. Tetapi bahan-bahan yang dibutuhkan untuk memurnikan pil ajaib ini telah memberinya pukulan berat.

Pada awalnya, Jiang Liu berpikir bahwa dia tidak akan bisa mengumpulkan semua bahan-bahan dalam kehidupan ini, dan dia menjadi putus asa. Tapi kemudian mereka menemukan Ramuan Tengkorak di tempat seperti ini, dan bagaimana perasaannya bisa dibayangkan.

Agar matanya sembuh secepat mungkin, dia masih harus mencobanya, bahkan jika itu berbahaya, mengakibatkan adegan seperti ini.

Mata butanya tidak banyak membuatnya sulit, dan Jiang Liu merasakan jalannya ke bagian dari ladang ramuan ajaib di mana Ramuan Tengkorak tumbuh. Seolah-olah ramuan ajaib itu yang melambai-lambai dengan tenang memanggil tangan mereka ke arahnya.


<< LMW 604

LMW 606 >>

Iklan

4 respons untuk ‘Legendary Master Wife – Chapter 605

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s