Rebith Of MC – Chapter 105

Chapter 105 – Alarm Palsu

Diterjemahkan Indo : @IstrinyaJinLing

Wen Bin menghilang.

Pagi-pagi, seluruh sekolah dilemparkan ke dalam kekacauan, orang-orang yang selamat berjuang di sana-sini untuk mencari siswa yang hilang. Akhirnya, mereka berkumpul di luar pintu terkunci Zhou Xingfeng.

“Saudara Junior, jika … jika Wen Bin benar-benar di dalam, lalu apa yang harus kita lakukan?” Seorang senior wanita bertanya dengan rendah. “Dan Junior Zhou …”

Banyak orang yang selamat di sini diselamatkan oleh Zhou Xingfeng. Sekarang orang yang sama itu digigit oleh zombie, semuanya khawatir dan cemas. Beberapa bahkan berdoa setiap hari bahwa dia secara ajaib akan baik-baik saja.

“Kakak senior Chun Li, apa lagi yang bisa kita lakukan? Tentu saja, kita harus membuka pintunya dan menyelamatkan Little Bin.” Seorang siswa pria dengan usia yang sama dengan Xingfeng mengatakan.

“Terus… terus jika saudara Zhou menjadi zombie … apa yang kita lakukan?” Pertanyaan siswa perempuan lain dengan suara kecil.

“Itu…”

Kebisuan tiba-tiba mengendap di antara kerumunan begitu pertanyaan ini muncul. Tidak ada yang tahu bagaimana menjawab karena tidak ada yang ingin melihat Zhou Xingfeng dan Wen Bin menjadi zombie.

“Jika dia berubah menjadi zombie, maka bunuh saja.” Suara Huo Zaiyuan memecah kesunyian, tenang  dan tanpa emosi. Berjalan melalui kerumunan, cengkeramannya mengencang di pistol di tangannya.

Sesaat kemudian, seorang pemuda seusia Wen Bin mendorong ke depan, berteriak dengan marah. “Bagaimana kita bisa melakukan itu? Dia adalah teman sekolah kita. Banyak orang di sini secara pribadi diselamatkan olehnya. Selanjutnya, kamu adalah teman baiknya … bagaimana kamu bisa melakukan hal yang tidak berperasaan seperti itu? ”

“Saudara laki-laki junior, kamu …”

Apapun yang ingin dikatakan Li Qing terhenti karena Huo Zaiyuan menghentikannya. Berbalik perlahan untuk melihat siswa lain, tatapannya dingin, seolah-olah orang di depannya adalah mayat belaka.

“Lalu apa yang kamu sarankan untukku?”

“Aku..aku..”

“Ini adalah kiamat. Apakah kamu tau  arti kata kiamat?” Bersandar ke depan, ia melanjutkan. “Begitu seseorang berubah menjadi zombie, mereka bukan lagi manusia. Jika kamu tidak memiliki keberanian untuk melakukan ini, tidak tahan untuk menggunakan senjata dan membunuhnya, orang yang akan mati adalah dirimu… Aku kejam, ya? Ketika Xingfeng datang menyelamatkanmu, ia dihadapkan dengan siswa yang berubah menjadi zombie. Orang-orang yang belajar dengannya, bermain bersama, bersenang-senang dengannya … apakah dia merasakan sedikit belas kasihan pada mereka? dia pasti sudah lama mati. Juga … jika dia menjadi zombie dan menyadari bahwa orang-orang yang dia selamatkan dan lindungi akhirnya berbalik kepadanya, apakah kamu pikir dia akan bahagia? ”

Kata-kata Huo Zaiyuan memberi mereka makanan untuk dipikirkan, masih ada keberatan lebih lanjut. Menyapu lirikan hambar atas orang-orang  yang selamat, matanya mendarat di Long Zhanye. “Long ge, buka pintunya.”

“Little Yuan…” Mencermati wajah tanpa emosi pemuda itu, dia meletakkan tangannya di bahu Huo Zaiyuan. “Jangan memaksakan diri. Aku bisa membantumu.”

“Tidak dibutuhkan. Buka pintunya.”

“Baiklah.” Mengangguk kepalanya, Long Zhanye mulai membukanya. Meskipun pintunya terkunci dari dalam, masalah sepele ini bukanlah halangan besar.

Dalam beberapa detik, kunci klik dan pintunya ditekan perlahan, memperlihatkan interior ruangan yang redup …

 

*             *            *             *

“Kamu binatang!” Ekspresi penuh penghinaan, Li Qing menggeram pada orang di depannya yang setengah telanjang, tawa konyol dari seorang teman yang membuat semua orang khawatir selama beberapa hari.

“Qin ge, saudara Zhou … benar-benar baik-baik saja?”  Wen Bin yang gugup bertanya dari samping, melirik antara Qin Jun dan Xingfeng.

Sebuah tumpukan perban yang mengerikan bernoda darah hitam bertebaran sembarangan di lantai. Sarung tangan karet menutupi tangannya, Qin Jun dengan hati-hati memeriksa bekas luka mengerikan di punggung siswa itu.

Sudah lama berhenti pendarahan, dan sama sekali tidak ada jejak daging yang membusuk di tepi luka. Yang lebih mengejutkan adalah cedera tersebut sudah menunjukkan tanda-tanda penyembuhan.

“Lukanya mulai sembuh dan tidak ada lagi jejak transformasi yang tersisa di bagian tubuh Xingfeng. Seharusnya tidak ada masalah.” Mengambil gulungan perban baru, Qin Jun mengatakan sambil membalut luka. “Tentu saja, dia butuh banyak istirahat … dan jangan melakukan apa pun yang berat.”

“Kami tidak melakukannya …. itu hanya tidur bersama di tempat tidur yang sama.” Setelah mendengar kata-kata Qin Jun, Wen Bin tersipu dengan jelas, menyambar mantel bersih dan mengalungkannya di bahu Zhou Xingfeng.

“Jadi maksudmu, aku tidak akan berubah menjadi zombie?” Hati Zhou Xingfeng dipenuhi dengan harapan.

“Menurut situasimu saat ini, kamu tidak akan.” Kata Qin Jun.

“Ah! Itu kekuatan cinta ah!” Kegembiraan gembira meletus darinya. Menarik Wen Bin dalam pelukan, dia mencium Junior yang terkejut dan membuatnya berubah merah seperti tomat lagi.

Diam-diam menonton adegan terungkap, Huo Zaiyuan bernapas lega, lalu tanpa suara keluar dari ruangan.

“Sepertinya eksperimenmu sukses. Jadi kenapa kamu masih terlihat begitu tertekan?” Long Zhanye menggantungkan lengannya di bahu Huo Zaiyuan. Mengenai tindakan pemuda itu, dia lebih memahaminya daripada orang lain.

Beberapa hari yang lalu, setelah Zhou Xingfeng digigit oleh zombie mutan, tingkat infeksi dan transformasi konsekuensinya sangat cepat. Oleh karena itu, dalam kepanikan, Huo Zaiyuan menggunakan air Kolam Sembilan Naga Musim Semi untuk mencuci lukanya. Tetapi, yang paling mengejutkan, ia menemukan itu berhasil memperlambat kecepatan daging menjadi busuk, dan transformasi temannya menjadi zombie juga melambat.

Setelah itu, Long Zhanye mengatakan satu kalimat “karena tidak ada cara untuk mencegah transformasi, mungkin juga memberikan obat untuk kuda mati dan melihat apakah itu hidup” yang mematahkan semangat Huo Zaiyuan. Dia berpikir kembali ketika dia pertama kali berkultivasi dan minum setengah cangkir air mata, serta sepanjang waktu dia menggunakan air sebagai tinta untuk jimatnya. Jika dia memberi air kaya energi spiritual ini kepada Zhou Xingfeng yang terinfeksi, akankah hasil yang dia harapkan akan muncul?

Karena itu, selama beberapa hari berikutnya, ketika dia mengirimkan makanan kepada temannya, dia akan menyiapkan secangkir air mata di atas nampan agar dia minum. Sekarang, busuk yang mengancam untuk menggerogoti dari gigitan telah hilang sepenuhnya dan infeksi di dalam tubuhnya telah dihilangkan. Ini menunjukkan bahwa eksperimennya berhasil. Mata air benar-benar memungkinkan dia untuk menyelamatkan kehidupan temannya.

“Meskipun percobaan ini sukses … aku terus merasa ada sesuatu yang tidak bertambah, tapi aku tidak begitu yakin apa itu.” Gelombang tangannya dan botol kaca yang berisi kristal ungu keunguan muncul. Menatap kristal, Huo Zaiyuan mengerutkan kening.

Kristal ini adalah yang sama persis, Long Zhanye mengambil kembali di rumah sakit setelah monster kecil itu dibakar hingga tidak ada apa-apanya. Sekilas, cukup jelas ini berbeda dari yang lain, terutama gudang energi spiritual yang luas yang bisa ia rasakan bersirkulasi di dalamnya.

Jari ramping yang melingkari pergelangan tangannya saat memegang botol, senyum lembut muncul di wajah Long Zhanye. “Bagaimana kalau aku membiarkan zombie menggigitku, lalu kau memberiku beberapa air mata itu. Jika aku tidak berubah, maka itu membuktikan ia memiliki kekuatan untuk menghentikan infeksi.”

“Jangan bicara omong kosong.” Huo Zaiyuan melotot padanya.

“Tapi kamu tidak bahagia. Aku tidak ingin melihatmu depresi. Little Yuan yang seperti ini sama sekali tidak imut.” Dengan merangkul Huo Zaiyuan, Long Zhanye memanfaatkan kesempatan itu untuk menciumnya. “Berhentilah berpikir terlalu keras.”

Menatap Long Zhanye, Huo Zaiyuan akhirnya menghela nafas dan mengangguk. “Ya.”

Semut inlis, zombi, kristal, Kolam Sembilan Naga Suci. Pada akhirnya, bagaimana mereka semua terhubung? Atau bisakah itu berhubungan dengan orang yang memiliki ini – leluhurnya, Huo Tianji?

 

Setelah melihat  Zhou Xingfeng terhindar dari  berubah menjadi zombie, orang-orang yang selamat, yang awalnya puas hidup tanpa tujuan,  hari demi hari mulai mengubah sikap mereka. Secercah harapan menyatu di lubuk hati mereka, memungkinkan mereka untuk menghadapi setiap pagi dengan senyum dan semangat penuh.

“Jadi kamu bersiap-siap untuk pergi ke kota R?” Huo Zaiyuan bertanya sambil makan mie instan lagi.

“Ai … mampu melarikan diri dari jurang menjadi zombie, tidak semua orang seberuntung itu. Aku sudah mendiskusikannya dengan yang lain. Kota S tidak aman. Jika tempat ini ditemukan oleh zombie atau manusia yang menyembunyikan niat buruk, itu akan menempatkan semua orang dalam bahaya. Itulah mengapa kami memutuskan untuk mengikuti saranmu dan menuju ke zona aman terdekat.” Zhou Xingfeng menjawab, menikmati paket lain dari kaki ayam acar yang diberikan kepadanya oleh Huo Zaiyuan.

Setelah dua hari istirahat di tempat tidur, luka di punggungnya menjadi keropeng. Setelah keropeng jatuh setelah beberapa hari, dia akan benar-benar pulih.

“Rencana ini terdengar bagus.” Huo Zaiyuan mengangguk.

“Awalnya, aku ingin pergi dengan kalian ke kota Q, tapi Wen Bin masih sedikit lemah. Dia tidak akan mampu menangani perjalanan panjang. Jadi kita akan pergi ke kota R dan memulihkan diri di sana untuk sementara waktu.” Zhou Xingfeng mengakui sambil mendesah.

Sore itu, setelah bercakap-cakap dengan Zhou Xingfeng untuk sementara waktu, Long Zhanye dan Huo Zaiyuan masuk ke kendaraan off-road dan meninggalkan sekolah untuk sementara waktu. Siapa yang tahu ke mana mereka pergi, tetapi ketika mereka kembali, itu berada di truk besar.

“Woah, kendaraan ini tidak terlalu buruk ah. Di mana kamu menemukan ini?” Menatap truk, Zhou Xingfeng berseru pada Huo Zaiyuan. “Benar-benar hebatah!”

“Kami kebetulan melihatnya di jalan jadi kami memutuskan untuk mengendarainya kembali. Tangki bensin masih penuh dan ada dua drum bensin di sini. Bawa mereka bersamamu.” Huo Zaiyuan menunjuk kedua drum yang belum terbuka itu.

Truk ini kemungkinan besar didorong oleh beberapa orang pertama yang cukup beruntung untuk melarikan diri selama kiamat, tetapi karena kehabisan bahan bakar, itu ditinggalkan di pinggir jalan. Pasangan itu membawanya selama memutar kota dan membawanya kembali setelah mengisi tangki. Dua drum bensin ini juga diambil dari dalam ruangnya.

“Terima kasih, kawan!”

“Jadi kamu masih ingat sopan santunmu?”

Kedua siswa saling memandang, lalu berbagi tawa.

Karena mereka sudah memutuskan untuk pergi, Zhou Xingfeng mengawasi proses pengangkutan pasokan makanan ke dalam truk pada hari itu. Dengan cara ini, mereka dapat pergi dengan segera setiap kali mereka memutuskan.

Namun, rencana jarang berjalan sesuai rencana. Tepat ketika dia berada di tengah-tengah mengawasi lebih banyak persediaan untuk dimuat ke truk, masalah datang mengetuk!


<< Rebith Of MC 104

Rebith Of MC 106 >>

Iklan

3 respons untuk ‘Rebith Of MC – Chapter 105

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s