Rebith Of MC – Chapter 104

Chapter 104 – Jika Kamu Berubah Menjadi Zombie, Hancurkan Aku

Diterjemahkan Indo : @IstrinyaJinLing

Injeksi yang diambil ketiganya menampilkan hasil yang sangat jelas. Dalam dua jam, demam tinggi Wen Bin yang keras kepala akhirnya surut, bocah itu kembali sadar ketika malam tiba. Dia berhasil makan semangkuk bubur sebelum tertidur lagi …

Selama kiamat, jangan mengucapkan seteguk bubur daging sapi, selama itu adalah makanan yang dapat dimakan, itu sudah sangat berharga. Makan seteguk bubur, Wen Bin menolak makan lagi.

“Kenapa kamu tidak makan? Tubuhmu membutuhkan makanan untuk pulih sepenuhnya. Makan lebih banyak sehingga kamu dapat memulihkan diri dengan cepat.” Mengunyah  mantou, Li Qing menatap pemuda sedang duduk di tempat tidur.

Dua hari yang lalu, Wen Bin sadar dan Qin Jun mengatakan tidak ada yang perlu dikhawatirkan setelah memberinya pemeriksaan seluruh tubuh. Namun, ia masih perlu beristirahat untuk memulihkan diri, itulah sebabnya selama beberapa hari terakhir ini, makanan yang diberikan Wen Bin lebih baik daripada makanan orang yang selamat lainnya.

“Senior Li Qing … dimana Zhou Senior? Mengapa aku tidak melihatnya sejak aku bangun? Apakah sesuatu terjadi padanya atau …” Apakah dia marah padaku? Ekspresi sedih muncul di wajah Wen Bin saat kalimat terakhir menempel di tenggorokannya, tak terucapkan.

Sejak dia sadar, banyak orang yang tinggal di sekolah datang berkunjung, bahkan Senior Yuan (HZY) yang menjadi penghalang antara dia dan cintanya juga datang … tapi Zhou Xingfeng tidak muncul sama sekali.

“Eh? Oh, itu bukan apa-apa! Tidak ada yang terjadi! Bagaimana bisa terjadi sesuatu pada si bodoh saudara laki-laki Zhou? Hahaha!” Melihat ekspresi sedih itu, Li Qing menawarkan Wen Bin senyum mempesonanya. “Kamu baru bangun. Pertama, kamu  perlu makan lebih banyak dan memulihkan kekuatamu, itulah sebabnya mengapa Saudara Zhou berada di luar sana untuk menemukan beras untukmu. Jika tidak, bagaimana kamu bisa memiliki bubur daging saat bangun tidur? ”

“Begitukah …” Mendengar bahwa Zhou Xingfeng baik-baik saja dan juga mengais-ngais makanan untuknya, ekspresi Wen Bin mereda menjadi senyuman. Tetapi ketika pikiran liar menyerangnya, ekspresinya jatuh lagi. “Bukankah itu berbahaya? Ada begitu banyak zombie di luar … jika Senior digigit … apa yang harus kita lakukan? Aku tidak perlu terus makan bubur. Tubuhku sudah pulih. Aku ingin melihat Senior, aku ingin melihat apakah dia lelah atau tidak …”

“Eh … dia selalu bertingkah seperti monyet setiap hari. Bagaimana dia kelelahan? Juga, dia selalu pergi bersama Long ge dan Little Yuan. Tidak ada sesuatu yang akan terjadi padanya. Long ge adalah seorang tentara dan sangat kuat. Little Yuan memiliki kemampuan luar biasa untuk memblokir serangan zombie. Tidak ada yang bisa menggoresnya. Jika kamu ingin melihatnya, maka jadilah baik dan makanlah makanan mu. Jangan membuatnya khawatir. Kemudian setelah kamu sepenuhnya pulih, ia tidak perlu terus keluar dan kamu dapat melihatnya setiap hari.” Otot wajah Li Qing dengan cepat menjadi kaku karena mempertahankan senyum palsu. Di atas itu, berbohong kepada orang-orang benar-benar bukan keahliannya ah!

Zhou Xingfeng kembali dari perjalanan ke rumah sakit dengan gigitan di punggungnya. Karena cederanya sangat serius, dia nyaris tidak bisa melihat Wen Bin yang belum sadar sebelum dia mengunci diri di kamar asrama yang kosong, melarang siapa pun masuk. Karena Huo Zaiyuan menaruh sepiring makanan di ambang jendela setiap hari untuk dimakan, semua orang akhirnya tahu bahwa dia belum berubah.

Untuk mencari makanan di luar, ini tentu saja tidak benar. Ada lebih dari beberapa orang yang selamat di sekolah, dan sekarang dengan kondisi Zhou Xingfeng, tidak ada orang di sana untuk memimpin mereka. Untuk jangka waktu tertentu, tidak akan ada orang yang berani menghadapi dunia luar untuk mencari persediaan makanan. Oleh karena itu, beras dan daging disediakan oleh Huo Zaiyuan. Agar tidak dicurigai oleh siapa pun, ia memasaknya di ruang angkasa sebelum menyajikannya.

“Ya, aku akan baik-baik saja dan menghabiskan buburku … Aku takut Senior akan terus mengkhawatirkanku.” Wen Bin mengangguk patuh, lalu mulai makan.

Wen Bin tidak tahu apakah itu hanya kesalahpahamannya, tetapi dia merasa bubur ini lebih lezat daripada yang dia makan sebelumnya. Dan meskipun hanya dua hari, tingkat tubuhnya pulih sangat luar biasa, dan kehangatan lembut bersirkulasi dalam … itu adalah perasaan yang sangat nyaman.

Setelah menyelesaikan makanannya dan mengambil pilnya, Wen Bin tertidur lagi. Li Qing keluar dari kamar dan menghembuskan nafas lega. Bahkan terkurung selama beberapa hari di dalam mobil tidak membuatnya menjadi selelah ini ah~.

“Ini sulit bagimu.” Huo Zaiyuan berkomentar dengan datar dari tempatnya bersandar di dinding.

“Ai… aku hampir tidak bisa menyembunyikannya. Qin Jun mengatakan bahwa kecepatan pemulihan Wen Bin sangat cepat tetapi tidak tahu apakah itu karena suntikan atau pil. Dua hari lagi dan dia akan kembali ke kesehatan penuh.” Li Qing menghela napas. “Bagaimana kondisi saudara Zhou?”

Dia benar-benar tidak ingin membayangkan apa yang akan terjadi begitu Wen Bin sepenuhnya pulih dan menemukan bahwa Xingfeng digigit ketika dia pergi membawa obat untuk Wen Bin. Pukulan untuk jantungnya akan sangat sulit.

Beberapa hari terakhir ini, Qin Jun sangat sibuk, dan Long Zhanye dan Huo Zaiyuan juga. Li Qing tidak mengenali siapa pun yang selamat di sekolah, itulah sebabnya dia memilih untuk menemani Wen Bin.

Dari setiap kata dan tindakan siswa yang lebih muda, dia jelas tahu seberapa besar bocah itu menyukai Xingfeng. Hanya saja, tampaknya ada semacam kesalahpahaman antara keduanya dan masing-masing pihak belum menyadari perasaan diantara mereka.

Sekarang … mungkin pasangan ini tidak ditakdirkan untuk menembus tingkat hubungan lebih jauh. Ketika Zhou Xingfeng berubah menjadi zombie, mungkin pukulan di hati Wen Bin akan lebih rendah. Haruskah dia mempercayai spekulasi ini atau tidak?

“Bagaimana kondisinya setelah digigit? Pemulihan yang cepat dari Wen Bin tidak ada hubungannya dengan pengobatan.” Huo Zaiyuan berkata, lalu berbalik untuk pergi.

“Eh? Apa maksudmu? Tidak ada hubungannya dengan obatnya? Lalu apa itu?” Li Qing bertanya sambil bergegas mengejar.

Membiarkan Li Qing menyusulnya sambil terus berceloteh tidak ada henti, ekspresi Huo Zaiyuan yang berwibawa tidak goyah. Air yang dia gunakan untuk memasak bubur Wen Bin diambil dari kolam mata air, yang sama dengan yang digunakannya untuk mencuci luka gigitan Zhou Xingfeng. Membiarkan orang sakit-sakitan untuk pulih dengan kecepatan kilat dan memperlambat laju transformasi orang yang digigit, serta memungkinkan mereka untuk tetaphidup … bukankah semua ini berkat mata air?

Energi spiritual dalam cairan itu relatif besar. Selain bisa digunakan sebagai tinta untuk jimat, ia memiliki berbagai kemampuan lain juga. Atau setidaknya, ini adalah apa yang dia temukan setelah menggunakannya pada Wen Bin dan Xingfeng.

Saat langkah keduanya berjalan lebih jauh dan lebih jauh, tidak ada yang memperhatikan individu yang seharusnya tidur di tempat tidur sebenarnya berdiri di belakang pintu yang tertutup, kulitnya sangat pucat.

Digigit …  Senior Zhou digigit …

Dengan  terhuyung-huyung menjauh dari pintu, pandangan Wen Bin menggelap sebentar dan dia ambruk ke tanah, air mata mengalir di wajahnya …

Tidak heran, Senior tidak berkunjung bahkan setelah dia sadar kembali. Bukan karena Senior tidak menyukainya, tapi itu karena dia digigit zombie. Semua karena dia …

Tidak, Qin ge akan datang untuk memberinya pemeriksaan lagi nanti. Jika dia melarikan diri sekarang, mereka pasti tidak akan membiarkannya menemukan Senior … tunggu sampai malam tiba ketika semua orang pergi tidur, dirinya akan menyelinap keluar dari ruangan.

Pikirannya terus mengingatkannya untuk tetap tenang. Harus tetap tenang …

Kembali ke tempat tidur dan menutupi tubuhnya dengan selimut, Wen Bin terus berpura-pura tidur, menunggu kesempatan yang baik.

Sebelum dia kembali ke tempat tidurnya, Qin Jun memastikan untuk memberikan pemeriksaan lain kepada Wen Bin. Tidak ada yang salah, dia pergi.Lingkungan menjadi sepi karena semakin larut malam. Ketika semua orang akhirnya memasuki pelukan Morpheus, Wen Bin perlahan membuka matanya.

Kesempatannya telah datang.

Bangun dari tempat tidur dengan tenang, dia berlari keluar dari ruangan tanpa alas kaki, hati hanya berpikir tentang menemukan Senior secepat mungkin. Menarik pakaiannya lebih ketat di sekitarnya untuk melawan suhu malam yang sedikit lebih rendah, dia memulai pencariannya.

Dia tidak tahu di mana Zhou Xingfeng berada. Sekarang Senior digigit, dia kemungkinan besar akan ditempatkan di gedung terpisah dari asrama utama. Jadi Wen Bin hanya bisa mengandalkan dirinya untuk mencari di kampus. Selain asrama kamar bersama di mana kebanyakan orang tinggal di dalamnya, ada bangunan lain yang tetap tidak dihuni. Kebetulan, salah satu kamar di gedung itu dulunya adalah kamar lama Zhou Xingfeng.

Apakah  Senior ada di sana?

Menghembuskan nafas pelan, Wen Bin memutuskan untuk melihatnya. Jika dia tidak ada di sana, maka dia perlahan-lahan akan menelusuri seluruh bangunan …

Kampus sekolah sedikit gelap pada malam hari. Awan gelap mengaburkan bulan, jadi dia hampir tidak bisa melihat koridor dan tangga. Mengandalkan sebagian besar tangannya untuk merasakan di sepanjang dinding, dia melangkah maju dengan hati-hati. Perjalanan yang biasanya memakan waktu beberapa menit membawanya setengah jam untuk sampai ke tujuannya.

Pintu ke kamar terkunci, bahkan jendelanya diamankan dengan kuat. Tidak menegaskan apakah Zhou Xingfeng ada di dalam, mata Wen Bin memerah, suara tercekik kesedihan. “Senior … kamu ada di sana?”

Meskipun suaranya pelan, seseorang dapat mendengarnya dengan sangat jelas dalam keheningan sekolah yang sepenuhnya. Tidak ada jawaban verbal, hanya denting furnitur yang dipukul melayang melalui celah-celah pintu.

Ada seseorang di dalam.

“Senior, apakah kamu di sana …?”

Itu adalah keheningan total sekarang. Tidak ada satu pun suara yang terdengar.

“Senior …” Tidak menerima balasan, air mata mengalir turun dari mata Wen Bin saat dia berjongkok di lantai di luar. “Jika kamu ada di dalam, tolong katakan sesuatu …”

Bahkan tidak ada nafas yang bisa didengar.

“Senior, benar-benar gelap di sini. Aku takut…. Dingin sekali. Kakiku sakit… wuwu… ”

Nadanya sangat menyedihkan, ditambah dengan isak tangisnya, orang yang berada di dalam tidak bisa diam lebih lama lagi. Perlahan-lahan  akhirnya terdengar  suara samar berembus dari sisi lain pintu.

“Wen Bin …” Panggil Zhou Xingfeng dari dalam ruangan.

“Wuwu … Senior … itu benar-benar kamu …” Mendengar suara Zhou Xingfeng, air mata Wen Bin semakin meluap. “Aku mendengar Senior Li Qing dan Senior Yuan berbicara. Mereka bilang kamu digigit. Wuwu… ”

“Ya itu benar. Heheh… aku digigit. Aku akan segera berubah menjadi zombie.” Zhou Xingfeng mengaku rendah saat dia terkekeh. “Bagaimana keadaanmu saat ini?”

“Aku sudah sembuh Senior….aku  ingin masuk dan melihatmu. Bisakah kau membuka pintunya?” Menempatkan sebuah tangan datar di permukaan pintu, Wen Bin bertanya dengan pelan.

“Aku tidak bisa.”

“Please, aku mohon padamu. Biarkan aku masuk …” Wen Bin mulai menangis sekali lagi. “Jika … jika Senior berubah menjadi zombie, maka … lalu habisi aku juga. Hidupku diselamatkan oleh Senior. Aku pasti sudah lama mati kalau bukan karena Senior … ”

Di dalam ruangan, Zhou Xingfeng tidak menjawab.

“Senior, jika kamu tidak lagi di sini, maka aku tidak memiliki keinginan untuk terus bertahan.”

“Jangan mengatakan hal bodoh seperti itu …”

“Lalu buka pintunya dan biarkan aku masuk.”

“Aku tidak bisa.”

Mendengar penolakan Zhou Xingfeng lagi, orang yang berjongkok di luar pintu mendatar bibirnya, mengendus sekali sebelum bergumam. “Senior, jikakamu tidak membuka pintu, aku akan menunggu di luar sampai kamu membukanya.”

“Kamu …” Zhou Xingfeng kehilangan kata-kata.

Dalam beberapa minggu interaksi singkat ini, dia sangat menyadari disposisi keras kepala Juniornya.

“Ini sedikit dingin. Aku baru saja pulih dari penyakitku. Jika aku tidak mati kedinginan di sini … jika aku tidak mati, aku mungkin akan kambuh besok, yang akan memperburuk penyakit jantungku. Setelah itu…”

“Diam!” Dari balik pintu yang tertutup, suara gerakan akhirnya terdengar.

Pada saat berikutnya, pintu terbuka. Orang yang berjongkok di luar pintu tiba-tiba ditarik ke dalam ruangan sebelum pintu menutup lagi.

“Kamu tidak bisa pergi setelah kamu masuk.”

“Aku tidak akan pergi. Aku tidak akan pernah meninggalkan Senior lagi.”

 

END Chapter 104

 

 

*             *            *             *

Catatan Airy ~

Yup, ini selesai di sini untuk chap 104, untuk chap Lemon-nya aku siapkan di bawah.

Oh …adakah yang saat ini menebak-nebak apa yang akan terjadi pada mereka ber2?

Masih inget insiden di salah satu ruangan di rumah sakit yang di temukan gong Zhou kita?

Seorang dokter dan perawat yang telanjang….

  1. Mereka ehem-ehem~ tanpa menyadari mereka terinfeksi, dan entah siapa yang tergigit, menyerang lawannya.
  2. Mereka tahu bahwa mereka terinfeksi, karena frustasi pria dan wanita itu mengakhiri kefrustasian mereka dengan bercinta. Dan pada akhirnya berubah
  3. Jangan teriak padaku untuk ending ini, kalian berimajinasi pasangan kita, zhou dan wen bin akan berakhir seperti di nomer 2. Hua~~ kayak yang di Titan ajah !!

Silahkan di baca adegan ++ nya ~

 

*             *            *             *

 

Life without you is not worth living..

“Please, aku mohon padamu. Biarkan aku masuk …” Wen Bin mulai menangis sekali lagi. “Jika … jika Senior berubah menjadi zombie, maka … lalu habisi aku juga. Hidupku diselamatkan oleh Senior. Aku pasti sudah lama mati kalau bukan karena Senior … ”

Di dalam ruangan, Zhou Xingfeng tidak menjawab.

“Senior, jika kamu tidak lagi di sini, maka aku tidak memiliki keinginan untuk terus bertahan.”

“Jangan mengatakan hal bodoh seperti itu …”

“Lalu buka pintunya dan biarkan aku masuk.”

“Aku tidak bisa.”

Mendengar penolakan Zhou Xingfeng lagi, orang yang berjongkok di luar pintu mendatar bibirnya, mengendus sekali sebelum bergumam. “Senior, jikakamu tidak membuka pintu, aku akan menunggu di luar sampai kamu membukanya.”

“Kamu …” Zhou Xingfeng kehilangan kata-kata.

Dalam beberapa minggu interaksi singkat ini, dia sangat menyadari disposisi keras kepala Juniornya.

“Ini sedikit dingin. Aku baru saja pulih dari penyakitku. Jika aku tidak mati kedinginan di sini … jika aku tidak mati, aku mungkin akan kambuh besok, yang akan memperburuk penyakit jantungku. Setelah itu…”

“Diam!” Dari balik pintu yang tertutup, suara gerakan akhirnya terdengar.

Pada saat berikutnya, pintu terbuka. Orang yang berjongkok di luar pintu tiba-tiba ditarik ke dalam ruangan sebelum pintu menutup lagi.

“Kamu tidak bisa pergi setelah kamu masuk.”

“Aku tidak akan pergi. Aku tidak akan pernah meninggalkan Senior lagi.”

 

Melemparkan tubuhnya pada Zhou Xingfeng, Wen Bin menangis dan meringkuk wajahnya di pundaknya.

Zhou Xingfeng menegang dan memberi pemuda itu tatapan yang rumit. Dia dengan hati-hati menepuk kepala We Bin untuk menenangkannya sebelum mendorongnya.

“Kamu seharusnya tidak menyentuhku, kamu mungkin akan terinfeksi.”

Meskipun dia mengatakan bahwa dia tidak akan membiarkan Wen Bin pergi, itu hanya cara untuk menakut-nakuti dan mendorongnya pergi. Zhou Xingfeng masih berharap bahwa Wen Bin dapat hidup bahkan jika dirinya berubah menjadi zombie dan selama dia (WB) tidak terinfeksi masih ada kesempatanuntuknya atau teman-teman mereka datang dan membawanya pergi.

“Aku tidak…. ”

Saat berbicara, Wen Bin mengambil langkah menuju Zhou Xingfeng dan mengulurkan tangan untuk menyentuhnya. Zhou Xingfeng mengambil beberapa langkah mundur, membuatnya berjalan keluar dari bayangan dan tubuhnya dinyalakan oleh cahaya bulan.

Wen Bin menarik napas, memotong kalimatnya menjadi pendek dan menatapnya.

Zhou Xingfeng tidak mengenakan kemeja dan dadanya dibungkus ketat dengan perban. Dia telah menjadi lebih kurus dan kulitnya pucat, pembuluh biru bisa dilihat. Tapi yang paling mengejutkan Wen Bin adalah wajahnya di mana tulang pipi jelas terlihat dan semua warna hilang, bahkan bibirnya tidak lagi merah tetapi biru pucat. Secara keseluruhan dia terlihat sangat lemah dan sakit-sakitan dibandingkan dengan Zhou Xingfeng dari  beberapa hari yang lalu.

Memikirkan bagaimana semua salahnya mata Wen Bin sekali lagi berkaca-kaca dan dia mengepalkan tinjunya.

Zhou Xingfeng yang tidak bisa melihat Wen Bin yang berdiri dalam kegelapan, mendengar kagetnya diikuti oleh keheningannya dan hanya bisa berasumsi yang terburuk.

Tersenyum kecut ia duduk di tempat tidur dan mengangkat tangannya di depannya. Menatap diam-diam pada mereka dia kemudian tertawa dan berkata.

“Ya, itu menjijikkan kan? Aku benar-benar berubah menjadi salah satu dari hal-hal itu …”

“Tidak!”

“Tidak?”

Zhou Xingfeng mendongak tepat pada waktunya untuk melihat Wen bin berjalan menuju cahaya. Tubuhnya tegang dan tinjunya mengepal, menahan air matanya, dia melihat Zhou Xingfeng, matanya mengandung kemarahan bercampur dengan resolusi murni.

“Kamu tidak menjijikkan!”

Zhou Xingfeng yang terkejut tidak cukup cepat untuk bereaksi ketika Wen Bin kemudian buru-buru melangkah dan dengan paksa menciumnya.

Merasa lidah Wen Bin memaksa membuka bibirnya dan memasuki, Zhou Xingfeng kembali ke akal sehatnya dan dengan cepat mendorong Wen Binmenjauh.

“Urgh..Senior …”

Wen Bin jatuh ke belakang dari benturan keras dan menyentuh lantai. Biasanya Zhou Xingfeng akan menyesal dan meminta maaf, tetapi sekarang dia terlalu khawatir tentang hal lain.

“Kamu … Kamu …”

Tidak percaya dia mengulurkan tangannya ke bibirnya dan tergagap sambil menatap lebar ke arah Wen Bin.

“Apakah kamu tahu apa yang telah kamu lakukan!”

Wen Bin berdiri dan meraih bahunya, tatapan tegas dan penuh kasihnya menembus mata Zhou Xingfeng.

“Ya, aku tahu, tapi itu tidak masalah, aku …”

Suaranya menjadi sedikit gemetar di akhir dan dia mengambil napas dalam-dalam sebelum mengatakan hal yang selalu dia simpan dihati.

“Senior, aku – aku mencintaimu!”

Penglihatannya menjadi buram dan air mata mulai membasahi pipinya.

“Aku tidak ingin hidup tanpamu..Segalanya..Uang …”

Mengangkat tangannya ke wajahnya, dia dengan panik menyeka air matanya, tidak ingin melewatkan reaksi Zhou Xingfeng. Tapi tiba-tiba dia merasakan dua lengan di pinggangnya dengan erat meremasnya.

“Ugh .. kamu benar-benar serius? … Haha … untuk berpikir bahwa kita berdua merasakan hal yang sama ..”

Sambil menahan air matanya Zhou Xingfeng tidak percaya saat ia memeluk Wen Bin.

“Sama? Senior, maksudmu?”

Zhou Xingfeng melepaskan Wen Bin dan mengulurkan tangannya ke tangan Wen Bin. Meluruskan punggungnya, dia melihat ke arahnya dan menciumnya.

“Ya, Wen Bin, aku mencintaimu.”

Tersenyum sambil menangis, Wen Bin membungkuk dan menciumnya dengan hati-hati, meminta izin.

Virus ini sangat agresif dan yang dari bayi zombie nampaknya lebih parah lagi, ciuman dari waktu lalu mungkin sudah menularkannya. Karena itu Zhou Xingfeng tidak peduli lagi, jika mereka berdua berubah pada akhirnya, lalu mengapa tidak merayakan jam-jam terakhir mereka bersama?

Membalas ciuman itu, dia meraih kemeja Wen Bin dan menariknya ke samping, membaringkannya di tempat tidur. Dia kemudian memanjat di atasnya dan menghubungkan bibir mereka yang sempat terpisah.

“… mmh … ah … Senior …”

Wen Bin mengerang dan menyeret jari-jarinya ke rambut Zhou Xingfeng.

Zhou Xingfeng bersandar ke sentuhan dan kemudian mencium jalan ke leher. Menyedot dan menjilati, dia mencium sebuah aroma, memikirkannya, dia menyadari bahwa dia telah merasakan aroma itu selama ini, itu tidak begitu kuat. Itu bukan aroma normal Wen Bin, sangat aneh dan sulit untuk digambarkan tetapi itu tidak menyenangkan, sebaliknya, itu membuatnya merasa mabuk, tertarik dan menginginkan lebih.

Dengan bingung dia menggigit giginya dan menutup jarak tetapi tiba-tiba rasa sakit yang tajam mengalir di tubuhnya dan dia mengerang, hampir pingsan.

“Ugh …”

“Senior?!”

Karena semua tubuh bagian atas Zhou Xingfeng dibalut, Wen Bin tidak tahu lokasi pasti dari luka-lukanya dan ia segera meraih punggung Zhou Xingfeng.

“Aku…. aku baik-baik saja ..”

Zhou Xingfeng menekan kata-kata ini dengan gigi terkatup tetapi itu hanya membuat Wen Bin lebih khawatir. Dia dengan hati-hati mendukung Zhou Xingfeng ke posisi duduk dan melihatnya. Menyadari keringat dingin di pelipisnya, dia dengan ragu berkata. “Senior, kamu tidak terlihat baik-baik saja .. mungkin kita harus berhenti …”

Menempatkan satu tangan di atas bahu Wen Bin,  Zhou Xingfeng menggelengkan kepalanya dan menariknya lebih dekat, membuat Wen Bin mengangkangnya.

“Aku baik-baik saja, cobalah untuk tidak menyentuh punggungku.”

Dia dengan penuh cinta mencium tulang selangka Wen Bin dan menyelipkan tangan di balik kemejanya, merasakan kulit lembutnya.

“kamu …berarti itu .. aku minta maaf .. aku – aku … mmmph ..”

Melihat mata berair Wen Bin yang indah dipenuhi kekhawatiran dan menyesal, perasaan hangat menyelimuti hatinya dan dia membungkuk ke depan , menyerang bibir Wen Bin, secara efektif menghentikan kata-katanya yang cemas.

Sambil menjaga satu tangan di punggung bawah Wen Bin, ia menyelipkan satu tangan lagi di kulit yang mulus dan menempatkannya di pundak bahu Wen Bin. Dia kemudian menariknya lebih dekat saat dia memperdalam ciuman dan mereka berdua terkesiap ketika bagian sensitif mereka saling bergesekan.

“Ahhh..mmh..ha..mmmh … nnh … ah ..”

Ketika mereka terus menggiling satu sama lain, Zhou Xingfeng hampir tidak bisa dikenali di antara ciuman.

“Hm…”

Bersamaan menyeret ujung kemejanya, Wen Bin mengerti dan buru-buru melepaskan pakaiannya dengan bantuan Zhou Xingfeng, sebelum kembali menjilati, menggigit dan mengisap bibir Zhou Xingfeng.

Sementara itu, Zhou Xingfeng membiarkan tangannya mengembara di kulit yang baru terpapar, perlahan-lahan mengelusnya, dia kemudian mulai di leher dan mencium jalan ke dadanya. Meskipun mereka telah melakukannya sebelumnya, Zhou Xingfeng benar-benar tidak pernah melihat Wen Bin tanpa kemeja dan dua kuncup merah yang indah di dadanya langsung menarik perhatiannya.

Saat Zhou Xingfeng mulai menjilati dan menggigit pelan, Wen Bin mengerang dan kemudian terkejut berseru.

“… ahhh..wha..nnh … apa yang kamu lakukan?! .. ah ..”

Menggunakan tangannya untuk terus menggoda putingnya,  Zhou Xingfeng mendongak  dan mencium pipi Wen Bin saat dia bertanya. “Bukankah itu terasa menyenangkan?”

“Itu…rasanya … ahh….ha ..”

Wen Bin memerah ke merah yang lebih dalam dan melihat ke bawah tetapi Zhou Xingfeng membungkuk ke depan dan menjilati bibir merahnya yang berkilauan, membuatnya mendongak lagi sebelum menciumnya.

Sambil membelai pinggang halus Wen Bin ke ujung celananya, Zhou Xingfeng menyenggol mereka sedikit dan bersama-sama mereka meraba-raba, sebelum kembali ke ciuman dan sentuhan intens mereka.

Di tengah mencium, Zhou Xingfeng tiba-tiba menjilati jari-jarinya sendiri dan membentang lengannya untuk mencapai belakang Wen Bin tetapi Wen Bin menghentikannya dengan bersandar.

“..mmh..apa kamu?”

“Aku akan mempersiapkanmu.”

Wen Bin mendorong lengan Zhou Xingfeng dan menggelengkan kepalanya sebelum meraih kembali dirinya.

“Tidak …aku..Aku bisa melakukannya…. sendiri ..”

Zhou Xingfeng mengelus-elus lengan Wen Bin, mengikutinya dan kemudian berkata . “Biarkan aku melakukannya kali ini.”

Dia dengan hati-hati menyisipkan satu jari dan menunggu sampai Wen Bin tampak terbiasa dengannya sebelum menambahkan yang lain.

“Bagaimana lukamu?”

“… hm? .. nnh …  baik-baik saja .. sekarang … ahh …”

Memastikan bahwa dia telah meregangkannya dengan baik, dia perlahan menambahkan jari ketiga.

“Kamu yakin?”

Zhou Xingfeng khawatir bahwa lukanya akan kembali seperti terakhir kali, hanya memikirkan bagaimana dia secara tidak sengaja menyakiti Wen Bin membuatnya ingin kembali ke masa lalu dan memukul dirinya sendiri.

“..mm..ah … kamu mungkin bisa..mmh..masukin….ah..itu sekarang ..”

“… mmh … belum ..”

Tidak ingin terburu-buru, Zhou Xingfeng terus menggerakkan jari-jarinya, dengan sungguh-sungguh mempersiapkannya, tetapi Wen Bin tidak bisa menahannya lagi dan dengan gelisah meletakkan tangannya di pundak Zhou Xingfeng. Mengangkat dirinya, dia menatap Zhou Xingfeng dan memberinya ciuman cepat sebelum mengatakan. “Tidak apa-apa … nnh..Aku menginginkannya sekarang..ah ..”

Melihat pipi memerah Wen Bin dan mata berkabut penuh keinginan pasangan dengan kata-katanya, Zhou Xingfeng tidak lagi menolak.

“… nnnnh..ah..mmh ..”

Dengan meletakkan tangannya di pinggangnya, perlahan-lahan dia masuk, keduanya merintih dari sensasi. Ketika mereka sepenuhnya terhubung, Wen Bin membungkuk lebih dekat, memastikan untuk tidak menekan luka Zhou Xingfeng, dia memeluknya erat dan dengan lembut menciumnya.

“Aku tidak percaya ini … semua ini …”

Air mata mulai mengalir saat dia tidak percaya mengucapkan kata-kata itu dan dia biasanya menyandarkan kepalanya lagi ke dada Zhou Xingfeng untuk menyembunyikan ekspresinya.

“Ya..aku juga.”

Melihatnya,  Wen Bin disambut dengan senyuman gembira Zhou Xingfeng dan ingatan akan rasa sakit masa lalu memudar saat realitas tenggelam, bersandar ke depan dia menciumnya.

“..mmh..aku…cinta … ha … mmmh..kamu… ha …”

Intensitas masa lalu mereka segera kembali dan di antara ciuman Wen Bin mendengar bisikan dan senyum Zhou Xingfeng yang rendah.

“… mmh..ah..ya..mmmh..ha ..”

Mereka perlahan mulai bergerak, ritme mereka naik bersamaan  ciuman liar mereka.

“… ahh..mmmh. ha..mmh..ah..nnh ..”

Zhou Xingfeng belum berhenti mencium aroma dan menekan dorongan tampaknya semakin sulit karena gairahnya meningkat. Mengisap dan mencium leher Wen Bin, dia tidak bisa menahan lebih lama lagi dan menggigitnya, merusak kulitnya.

“… nnh..ha..ahh..Senior! .. apa ..”

Mencicipi darah membujuknya lebih jauh tetapi panggilan Wen Bin membawanya kembali.


<< Rebith Of MC 103

Iklan

3 respons untuk ‘Rebith Of MC – Chapter 104

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s