Rebith Of MC – Chapter 102

Chapter 102 – Jalan Keluar Lain

Diterjemahkan Indo : @IstrinyaJinLing

Tingkat paling atas rumah sakit adalah tempat terpenting di seluruh bangunan. Pasien biasa pasti tidak akan diizinkan masuk ke lantai ini. Oleh karena itu, zombie yang berkeliaran di sekitar area ini jelas adalah korban yang mencoba melarikan diri dari mayat hidup dengan berlari ke sini, tetapi akhirnya jatuh ke transformasi.

Setelah ketiganya mencapai lantai dua puluh, Huo Zaiyuan segera mulai meletakkan array di atas tangga dan di setiap koridor yang mereka lewati. Untuk beberapa alasan, semakin lama mereka menghabiskan waktu di tempat ini, semakin gelisah hatinya, membuatnya merasa sangat tidak nyaman.

“Bergerak sedikit lebih cepat. Gudang obat ada di sana.” Long Zhanye berhenti di depan ruang tertutup dengan tulisan“ Penyimpanan Obat ”yang tertulis di pintu di bawah tanda yang digunakan untuk menunjukkan adanya barang-barang penting di dalamnya.

Seperti yang diharapkan, pintu terkunci dan tidak ada yang tahu di mana kunci itu berada. Oleh karena itu, Long Zhanye memilih metode paling sederhana untuk mengotak-atik kunci elektronik. Setelah direduksi menjadi besi tua, pintu itu tentu saja terbuka.

Mendorong pintu terbuka dengan hati-hati, mereka disambut dengan bau desinfektan yang biasa. Apa yang membuat mereka mengerutkan dahi adalah bau daging busuk yang kuat yang berembus.

“Bau ini, mungkin ada zombie di dalamnya. Hati-hati.”

Pistol di tangan, Long Zhanye perlahan melangkah ke dalam ruangan. Di belakangnya, Huo Zaiyuan menutup pintu tanpa suara.

Bagian dalam ruang penyimpanan obat sangat gelap. Dengan kemungkinan bahaya yang tinggi bersembunyi di balik atau di antara rak-rak obat, tak satu pun dari mereka berani menurunkan kewaspadaan mereka meski hanya sepersekian detik. Memasuki jalan mereka ke tengah ruangan, mereka disuguhi pemandangan yang agak menyedihkan.

Jenazah yang membusuk atau perawat wanita tergeletak di tanah, mata terbuka lebar, ekspresi ketakutan membeku di wajahnya, busa putih mengisi mulutnya dan jejak zat putih kering menodai dagunya … sebuah botol kaca kosong  di sebelah tubuhnya. Terbukti, dengan  minum botol obat ini, dia bunuh diri.

“Perawat ini mungkin sedang shift malam di rumah sakit ini ketika para zombie bangun dan menyerbu rumah sakit ini. Dia berlari dan bersembunyi di sini, akhirnya mengambil nyawanya sendiri.” Sambil menyenggol botol kaca dengan kaki, Long Zhanye menyipitkan mata untuk membaca labelnya sebelum berbicara lagi.“Temukan semua yang kita butuhkan dengan cepat, lalu pergi secepatnya.”

“Ya.” Zhou Xingfeng mengangguk dengan linglung, lalu berjalan ke belakang ruangan, di mana dia melihat sekilas freezer tadi.

Melihat  kertas yang diserahkan Qin Jun sebelum mereka datang ke sini, Long Zhanye menaikkan alis ke arah Huo Zaiyuan. Datang ke pemahaman diam-diam, Huo Zaiyuan mengaggukkan  kepalanya. Mereka akan berpisah sebentar untuk mencari obat yang ditulis Qin Jun.

Setelah Long Zhanye mengembara, Huo Zaiyuan menatap tubuh wanita itu. Sebuah jentikan pergelangan tangannya dan ubin kayu persik muncul. Memicu jimat itu, dia berbisik. “Kamu tidak perlu takut lagi. Dengan damai pergi ke tempat yang seharusnya.” Dengan itu, dia menjatuhkan ubin yang terbakar ke mayat.

Ketika api menghilang bersama dengan tubuh, bola cahaya perak berembus ke atas, secara bertahap membentuk siluet transparan. Perawat wanita itu memberikansenyum berterima kasih kepada Huo Zaiyuan lalu perlahan menghilang.

Dengan hilangnya mayat itu, bau busuk yang menggantung di udara juga secara misterius lenyap. Puas, Huo Zaiyuan mulai mencari obat-obatan. Bagian untuk obat-obatan, ia mengirimkan semuanya ke ruangnya. Berikutnya adalah rak dengan tumpukan alat yang diperlukan untuk melakukan injeksi yang aman serta botol kaca cairan intravena [1]. Mereka juga dibersihkan dari rak-rak sebelum dia pergi untuk mencari Long Zhanye. Kecepatan tentara juga cukup cepat, karena sudah menemukan setiap obat yang diminta Qin Jun. Di bawah arahannya, Huo Zaiyuan menjatuhkan segalanya ke ruang angkasa. Itu dilakukan, pasangan bertemu dengan Zhou Xingfeng.

[1] Dengan kata lain, cairan dalam infus menetes.

“Xingfeng, sudah selesai?”

“Aku menemukan pil untuk Wen Bin, tetapi ada batasan untuk berapa banyak yang bisa kita bawa.” Tas punggung di tas Zhou Xingfeng sudah menggembung. Cukup untuk mengatakan, dia telah mengemas sebanyak yang dia bisa ke dalam tas. “Ada juga masalah lain. Tiga puluh menit setelah meninggalkan freezer, itu akan kehilangan efektivitasnya … ”

Yang berarti mereka hanya memiliki tiga puluh menit dalam mengambil suntukan  dan kembali ke sekolah. Tapi itu jelas tidak mungkin tercapai.

“Jangan khawatir, aku punya ide. Pergilah bersama Long ge untuk mengambil beberapa pil lagi. Tinggalkan masalah memindahkan suntukan  itu kepadaku.”Mengambil selembar kertas kuning, Huo Zaiyuan tersenyum meyakinkan di Zhou Xingfeng.

Meskipun dia tidak tahu apa yang ingin dilakukan temannya, melihat dia mengeluarkan jimat membuatnya berhenti sejenak, lalu mengangguk setuju.

Dia secara pribadi telah mengalami keefektifan jimat Huo Zaiyuan, jadi mungkin ini akan memungkinkan mereka untuk mengambil suntikan tanpa khawatir … Wen Bin, tunggu aku. Aku pasti akan segera kembali menemuimu.

Saat dua lainnya pergi untuk mengambil lebih banyak pil, Huo Zaiyuan menjalankan jari-jarinya di atas kotak baja yang berisi suntikan, mengirimnya ke ruangnya. Karena ruangnya luar biasa, itu akan memastikan semua yang masuk disimpan dalam kondisi yang sama. Hal-hal panas akan tetap panas dan dingin akan tetap dingin. Kotak ini tidak akan berbeda.

“Apakah kalian sudah selesai? Aku sudah mengamankan suntikannya.” Huo Zaiyuan memanggil saat dia menuju ke tempat dua lainnya berada.

“Ya, kita hanya bisa membawa sebanyak ini.” Melirik antara Long Zhanye dan tas penuhnya sendiri, Zhou Xingfeng menggigit bibir bawahnya.

Ini akan cukup bagi Wen Bin untuk digunakan cukup lama bahkan jika mereka akhirnya akan membutuhkan lebih banyak di masa depan, tetapi … jika dia menjadi serakah dan ingin mengambil lebih banyak, mungkin mereka akan mati di sini, maka akan tidak ada yang membawa obat ke Wen Bin.

“Lalu ayo kita segera pergi.” Mengetahui apa yang dipikirkan temannya, Huo Zaiyuan berinisiatif mengambil posisi sebagai penjaga belakang.

Merebut kesempatan ketika Zhou Xingfeng tidak menyadari, ia menghilangkan beberapa kotak besar yang siswa yang lain baru-baru ini memeras otaknya untuk cara yang masuk akal untuk keluar dari rumah sakit.

Misi selesai, ketiganya menuju pintu ruang penyimpanan. Tepat saat mereka hendak menyeberangi ambang pintu, ekspresi Huo Zaiyuan berubah.

“Berhenti! Jangan menyeberang!” Menangkap lengan Long Zhanye dan Zhou Xingfeng dalam sekejap, Huo Zaiyuan menghentikan mereka dari melangkah maju.

“Kenapa?” Tanya Zhou Xingfeng.

“Array yang aku pasang di tangga di lantai sembilan belas baru saja dicabik-cabik. Ada sesuatu di luar.” Menatap pintu ruang penyimpanan yang tertutup rapat, Huo Zaiyuan menarik kedua pria lainnya bersama saat dia mundur.

“Aku bisa merasakannya sekarang.” Mata Long Zhanye menajam saat dia mengeratkan genggaman pada  pistolnya.

Dia tidak tahu benda apa di luar, tetapi indera keenamnya yang akut memperingatkan dia untuk waspada terhadap kehadiran di sisi lain pintu, bersembunyi di sana menunggu mereka. Saat mereka membuka pintu itu, itu akan menyerang dan merobek mereka sampai hancur.

“Apakah itu zombie?” Bisik Xingfeng sambil menatap dengan gugup ke arah pintu.

Ketika dihadapkan dengan adegan pembantaian yang mengerikan di pintu masuk rumah sakit dan bahkan ketika membunuh para mayat hidup yang menghalangi jalan mereka dari tingkat pertama hingga ke dua puluh, baik ekspresi tenang Huo Zaiyuan dan Long Zhanye selalu tidak berubah. Sekarang, kedua orang ini menunjukkan tingkat kehati-hatian yang tinggi. Cukuplah untuk mengatakan, apa pun yang menunggu di luar tidak akan mudah ditangani sebagai mayat hidup biasa.

“Tidak tahu, tetapi seharusnya tidak jauh dari itu. Mungkin semacam mutan.” Jawab Huo Zaiyuan.

“Jika itu yang terjadi, maka kalian berdua berjaga-jaga di belakangku. Aku akan membuka jalan.” Long Zhanye melepaskan klem senapan mesin ringan QCW-5 dari pinggangnya dan menyerahkannya ke Huo Zaiyuan, kemudian membelok ke dinding di kanan mereka dan menuju ke arah itu.

“Kita akan meledakkan lubang di sini dan pergi!” Tentara itu mengumumkan, sudah dalam proses menjatuhkan lubang di dinding untuk menempatkan bahan peledak.

“Ini adalah lantai dua puluh !!”

Ka – blam !!

 

Sebelum Long Zhanye dapat menjawab teriakan Zhou Xingfeng, sebuah teriakan keras keluar dari arah ambang pintu. Serutan kayu terbang ke udara, lima lubang rapi muncul di permukaan pintu, dibuat oleh cakar merah keunguan panjang dan tajam yang menembus. Mata kedua pria yang lebih muda itu melebar.

“Hmm … apa itu? Zombi dengan cakar ayam ?! ”

“Pernahkah kamu melihat zombie dengan cakar seperti ini sebelumnya? Buka tembakan, tetapi pastikan kamu tidak menembak kunci! Aku akan meletakkan beberapa penghalang!” Huo Zaiyuan menatap tajam pada Zhou Xingfeng, gatal untuk mengirim temannya terbang dengan hantaman. Bagaimana bisa seseorang masih bercanda pada saat seperti ini ?!

Pada saat yang sama, dia diam-diam memuji dirinya sendiri karena mengembangkan kebiasaan baik menutup dan mengunci pintu setelah memasuki ruangan.

Suara tembakan senapan mesin ringan memenuhi udara. Tidak peduli jika ruang interdimensionalnya ditemukan oleh Zhou Xingfeng, Huo Zaiyuan melambaikan tangannya, menghasilkan lima jimat di setiap telapak tangan. Melemparkan mereka ke arah pintu, jimat itu masuk ke dinding di sisi yang berlawanan dan menghubungkan bersama, menciptakan penghalang.

Makhluk di luar membanting ke pintu sekali lagi. Pintu kayu yang dipenuhi peluru dari pasukan itu. Suara  muncul dari pintu, berjalan melalui susunan transparan dan mengancam untuk keluar. Namun, yang menimbulkan kepanikan adalah bahwa salah satunya benar-benar kehilangan paku di engselnya.

Rargh… grr…

Paduan suara geraman dan lolongan dari sejumlah zombie bergema ke seluruh lantai. Jelas, mereka sudah dikurung.

“Zhanye, cepat!” Tidak membiarkan Zhou Xingfeng membuang peluru lagi, Huo Zaiyuan melempar beberapa jimat lagi ke arah pintu, menciptakan beberapa lapisan penghalang saat dia berteriak pada Long Zhanye.

“Siap!” Dengan  tempat dengan benar, Long Zhanye menjawab dengan singkat dan mundur dari dinding, ibu jari menekan remote control di tangannya.

BOOM!!

Dinding dan batu meledak ke arah luar, memperlihatkan lubang seukuran manusia dan memungkinkan sinar matahari menyinari ruangan.


<< Rebith Of MC 101

Rebith Of MC 103 >>

Iklan

3 respons untuk ‘Rebith Of MC – Chapter 102

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s