Rebith Of MC – Chapter 99

Chapter 99 – Zhou Xingfeng

Diterjemahkan Indo : @IstrinyaJinLing

“Ti … tidak ada, Senior … tolong teruskan .” Wen Bin memaksa tawa ringan di wajahnya yang lembut, menjangkau untuk meletakkan lengan di bahu Zhou Xingfeng, mengubur wajahnya di dada siswa yang lebih tua itu . Dengan cara ini, pria lain tidak bisa melihat ekspresi di wajahnya.

Dia menyukai  Zhou Xingfeng.

Pada malam saat kiamat dimulai, ketika teman sekamarnya tiba-tiba berubah menjadi monster pemakan manusia, itu adalah Senior yang merusak pintunya, membunuh makhluk itu dan menyelamatkan dirinya. Ketika Wen Bin tidak dapat berhenti mengkhawatirkan keluarganya, Zhou Xingfeng menawarkan untuk menemaninya pulang saat sekolah libur. Karena Senior, Wen Bin dapat dengan aman bertemu adiknya yang sakit dan terperangkap di rumah mereka. Ketika dia takut monster-monster itu, Zhou Xingfeng yang dengan murah hati membantunya melatih, membantunya membangun keberaniannya sampai pada titik dimana dia sekarang mampu melindungi bukan hanya dirinya sendiri tetapi juga teman-temannya. Ketika dia pertama kali menyadari bahwa dia‘tidak lurus karena jatuh cinta pada Senior, Wen Bin merasa jijik pada dirinya sendiri. Tapi, dia tidak bisa menghentikan perasaan jujurnya. Setiap kali dia menyaksikan para siswi senior dan junior yang masih hidup menggoda Xingfeng, dia merasa seolah ada sesuatu yang mencabik-cabik jantungnya …

Itulah mengapa pada suatu malam, dia mengambil sebotol alkohol dari tumpukan barang bekas dan mencari Zhou Xingfeng dengan maksud membuat seniornya mabuk …

Karena insiden itu, Zhou Xingfeng merasa bersalah dan bertanggung jawab bahkan jika dia tidak memperhatikan niat Wen Bin. Oleh karena itu, Wen Bin terus menerus merasa bersalah menjebak Senior-nya dan mengeksploitasi kebaikannya untuk menyendiri bersamanya. Karena ini satu-satunya cara dia tahu dia bisa memeluk seniornya tanpa khawatir.

Namun, hari ini, di antara kelompok kecil yang tiba-tiba muncul di sekolah … Zhou Xingfeng yang berseru kata “istri” kepada salah satu dari mereka. Dan juga, ia (ZXF) menunjukkan kedekatan dengan orang itu, menghasilkan kerangka pikiran Wen Bin yang tidak nyaman saat ini.

Jika Zhou Xingfeng menyukai seseorang dengan penampilan luar biasa seperti itu, maka apa yang bisa dirinya lakukan …

“Jika kamu merasa sakit, katakan saja.”

“Aku baik-baik saja , Senior.” Sambil menggelengkan kepalanya, lengan yang tergelayut di bahu Zhou Xingfeng sedikit mengencang saat dia menjawab dengan pelan.

Melihat ke bawah pada Junior memeluknya erat, Zhou Xingfeng menundukkan kepalanya untuk menjatuhkan ciuman pada rambut pria yang lebih muda.

*             *            *             *

Awalnya, pihak Huo Zaiyuan mengira, mereka hanya akan menghabiskan satu malam di sekolah sebelum melanjutkan perjalanan. Tetapi mereka tidak memperhitungkan akan bertemu dengan  Zhou Xingfeng. Di bawah pembelaan dan negosiasi Li Qing yang tanpa henti, mereka memutuskan untuk tinggal di sini selama dua hari lagi.

“Apakah kamu berencana untuk terus tinggal di sini dengan mereka semua?” Setelah melirik orang-orang yang selamat lainnya di sekitarnya, Huo Zaiyuan mengalihkan tatapannya ke temannya yang saat ini duduk dengan pose yang tidak bermartabat di tanah, makan roti tawar kering.

“Nah, bagaimana menurutmu?” Mengunyah roti tawar kering, Zhou Xingfeng bertanya. “Ketika kiamat dimulai, sebagian besar siswa ini selamat karena upaya bersama antara diriku dan beberapa lainnya. Orang dewasa ada di sini karena mereka berisiko datang ke sekolah untuk mencari anak-anak mereka. Yang beruntung dapat bersatu kembali dengan anak-anak mereka, yang kurang beruntung hanya menemukan mayat anak-anak mereka yang berubah menjadi zombie … ada lebih banyak orang di sini sebelumnya, tetapi beberapa yang tersisa. Mereka mengatakan ingin menemukan jalan yang tidak terhalang dari kota ini dan sekarang hanya ini yang tersisa disini. Jika kamu benar-benar ingin aku meninggalkan anak-anak ini dan orang tua yang putus asa, itu akan sama dengan menghukum mereka sampai mati. ”

Huo Zaiyuan dan Zhou Xingfeng saling mengenal selama tahun-tahun sekolah menengah mereka. Setelah berada di kelas yang sama selama dua tahun berturut-turut, mereka bermain bersama, game dan menyebabkan malapetaka bersama. Di antara lingkaran kecil teman-temannya, Xingfeng dapat dihitung sebagai salah satu teman baik Huo Zaiyuan. Mengenai karakter Zhou Xingfeng, dia kurang lebih mengerti.

Meskipun Xingfeng tidak berpikiran sederhana, dia adalah seseorang yang mengikuti keinginan hatinya. Siapa yang tahu setelah kiamat pemuda ini akan menjadi sangat berhati besar …

Keluarga Zhou juga lumayan kaya, dengan ayah menjadi ketua dewan dan ibu seorang penyanyi opera yang terkenal. Karena karier mereka, sangat sulit untuk melihat sekilas orang tua Xingfeng. Meskipun mereka jarang ada, mereka sangat menyayangi putra mereka. Jadi, seperti Huo Zaiyuan yang lama, Zhou Xingfeng juga menerbangkan uang tanpa mengedipkan mata. Dia membeli makanan terbaik, game paling mahal, bahkan menghabiskan uang dalam jumlah besar untuk karakter online-nya. Sesekali, ia menghabiskan sejumlah besar beberapa puluh ribu dalam satu napas.

Siapa yang bisa membayangkan bahwa tuan muda yang hebat,  Zhou Xingfeng , sekarang duduk di lantai sebuah ruangan makan roti tawar kering tanpa keluhan, bahkan membuat dirinya bertanggung jawab atas kehidupan orang lain? Kiamat benar-benar membuat teman ini menjadi dewasa dengan cepat.

“Little Qing, yang lain dan aku sudah memutuskan untuk pergi ke kota A. Setelah Hari Kiamat, beberapa pangkalan militer jatuh tetapi ada juga yang telah diubah menjadi zona aman.” Saat dia berbicara, Huo Zaiyuan memasukkan tangannya ke kantong pinggangnya, mengambil sebutir apel hijau dan dua bungkus kaki ayam yang diasamkan [1], menawarkannya kepada Zhou Xingfeng. “Ambil ini. Jangan terus membuat wajah seperti itu saat mengunyah roti tu. Itu membuatnya tampak seperti kamu sedang makan lumpur. ”

[1] Literally pickled chicken feet:

Dia belum melupakan camilan favorit temannya adalah acar kaki ayam. Setiap kali mereka pergi bersama, Xingfeng akan selalu membeli tumpukan besar acar kaki ayam.

“Woah, apel dan acar kaki ayam!” Mata cerah, dia melompat berdiri dan menyambar makanan sebelum dia berhenti dan melihat ke arah Huo Zaiyuan seolah-olah dia tiba-tiba memikirkan sesuatu.

“Itu tidak masalah. Bawa mereka. Aku memiliki lebih banyak lagi.”

“Okey.”

Merobek bungkusannya, dia memakannya bersama dengan roti yang tersisa, pada saat yang sama menempatkan apel dan kantong kedua ke dalam saku jas dalamnya, menyimpannya untuk nanti.

Meskipun mereka berhasil mengais sedikit makanan dari pusat perbelanjaan di dekatnya, jumlah orang yang selamat di sekolah ini juga cukup banyak. Cepat atau lambat, persediaan mereka akan habis. Itulah sebabnya semua orang hanya bisa makan setengah kantong makanan masing-masing. Ingin mengemil di kaki ayam acar di antara jatah tidak mungkin, karena setiap bagian makanan sangat berharga.

“Ada zona aman di kota R. Dalam waktu setengah tahun, buat persiapan untuk meninggalkan kota S. Jika memungkinkan, pergilah ke kota-kota bagian atas. O, M dan L memiliki zona aman mereka sendiri . Tetapi, masuk ke kota E atau di atasnya akan menjadi yang terbaik.” Huo Zaiyuan menyarankan. “Aku tidak akan mengatakan lebih banyak, tetapi kamu tahu apa yang harus kamu lakukan.”

“Aku mengerti.” Zhou Xingfeng mengangguk, lalu mengangkat matanya untuk menatap Long Zhanye yang bersandar di dinding tidak jauh. “Little Yuan ,apakah Long ge seorang tentara?”

“Ya.” Tidak perlu menyembunyikan fakta itu. Mengikuti pandangan Xingfeng, Huo Zaiyuan juga melihat pria yang lebih tua dengan senyum lembut.

“Itu surat perintah penangkapan militer di internet …”

“F ** king hell!” Zhou Xingfeng tersentak kaget ketika kutukan refleksive Huo Zaiyuan setiap kali topik itu dikeluarkan, menenggelamkan sisa kalimatnya.“Mengapa semua orang yang mengenalku secara pribadi selalu menanyakan pertanyaan ini ?!”

Kaki ayam menggantung di mulutnya, Zhou Xingfeng menyeringai pada ekspresi depresi temannya. “Apa yang kau lakukan? Siapa yang memintamu untuk entah bagaimana akhirnya wajahmu bermunculan di seluruh negeri? Untungnya, foto itu adalah fotomu yang berumur dua belas tahun. Jika tidak, bagaimana bisa kamu tidak diketahui  oleh siapa pun di sini? Juga, menurutmu kenapa aku memanggilmu “istri” kemarin daripada berteriak dengan memanggil namamu?”

Hanya, pada akhirnya, perhatiannya yang ditujukan kepada temannya menyebabkan dia takut mati-matian oleh tentara yang menakutkan itu … ini benar-benar membuatnya kehilangan muka ah.

“Aku  belum memberitahunya nama asliku. Untuk saat ini, namaku Zi Yuan … itulah mengapa dia belum meragukan apa pun.” Huo Zaiyuan mengaku sambil menghela nafas.

Dan di sini dia berpikir dengan datangnya kiamat, masalah ini akan dilupakan oleh semua orang. Sebagai gantinya … jika Long Zhanye menemukan ini suatu hari, siapa yang tahu apa hubungan mereka saat ini akan berubah menjadi? Apakah Long Zhanye tidak peduli tentang hal itu, atau apakah dia akan marah?

“Kamu … apakah kamu berkencan dengannya?”

Karena Huo Zaiyuan memahami karakternya, Zhou Xingfeng juga akrab dengan kepribadian orang lain. Dia tahu Huo Zaiyuan memiliki kebiasaan aneh, yaitu dia tidak pernah berbagi kamar dengan seseorang dan tidak suka berbagi tempat tidur juga. Tapi kemarin, pria itu menghabiskan malam di kamar yang sama dengan temannya.

“Ya, kita pasangan.”

“Kamu belok…..”

“Enyahlah keluar dari sini dan jangan berhenti !!”

Saat keduanya mengobrol dengan bahagia, seorang bibi yang memakai celemek bergegas. Huo Zaiyuan mengetahui wanita itu sebagai bibi kantin sekolah yang biasanya menjalankan tugas.

“Xingfeng, Little Bin … di mana dia?”

“Ketika aku bangun pagi ini, dia masih tertidur. Apa yang salah? Jangan bilang kalau dia belum bangun dari tempat tidur?” Mendengar pertanyaan bibi, sebuah ekspresi terkejut muncul di wajah Zhou Xingfeng.

“Biasanya, ketika saatnya memasak, Little Bin akan ada di dapur membantuku mencuci sayuran, tetapi dia tidak ada di sana hari ini. Aku  pikir dia memiliki sesuatu yang lain untuk dilakukan, tetapi sekarang saatnya untuk makan dan dia adalah satu-satunya yang belum mendapatkan bagiannya. Itu sebabnya … mungkinkah terjadi sesuatu padanya? ”

Pada usia muda, bibi ini sudah menjadi janda, tanpa putra atau putri. Ketika kiamat tiba, dia bersembunyi di salah satu dapur yang diabaikan oleh penjarah.Kemudian, dia mengikuti Xingfeng dan yang lainnya saat mereka menyelamatkan lebih banyak orang dan tinggal di sekolah. Biasanya, ketika dia tidak melakukan apa-apa, Wen Bin akan turun ke dapur dan membantunya mencuci sayuran, membantu meracik untuk makanan atau belajar memasak darinya.Dalam hatinya, dia sangat menyayangi anak itu.

“Bibi, jangan khawatir. Aku akan melihatnya. Mungkin dia hanya ketiduran.” Zhou Xingfeng meyakinkan wanita itu sebelum menuju ke asrama.

“Aku akan ikut denganmu.” Huo Zaiyuan berdiri dan mengikuti temannya.

Asrama Zhou Xingfeng saat ini tetap digunakan untuk menjadi kamar single lama Huo Zaiyuan. Meskipun dimaksudkan untuk satu penghuni, interior lebih besar dari ruang yang dimaksudkan untuk dua orang. Namun, hal yang aneh tentang ruangan khusus ini adalah lokasinya di lantai paling atas dan merupakan ruangan terakhir di ujung koridor.

Yang selamat dan  bersembunyi di sekolah ini bebas memilih kamar yang mereka sukai. Kebanyakan memilih untuk tinggal di lantai kedua atau ketiga, sementara hanya sedikit yang memilih lantai keempat, apalagi tingkat paling atas. Itulah mengapa Zhou Xingfeng adalah orang asing ketika dia memilih asrama lama Huo Zaiyuan.

Memasuki ruangan, pandangan keduanya langsung ditarik ke arah bola yang menonjol di tempat tidur, tersembunyi di balik selimut. Kenyataan bahwa tidak ada reaksi yang bisa dilihat ketika pintu terbuka menunjukkan orang itu sedang tidur nyenyak.

“Little Bin.” Zhou Xingfeng memanggil dengan lembut sebelum pindah ke samping tempat tidur.

“Urghhh …” Sebuah erangan rendah memancar dari bola sebagai balasan karena bergerak sedikit, lalu menjadi tak bergerak lagi.

Setelah melihat ini, Zhou Xingfeng mengerutkan kening dan menjangkau untuk menarik selimut yang menutupi Wen Bin, mengungkapkan wajah memerah karena demam.


<< Rebith Of MC 98

Rebith Of MC 100 >>

Iklan

5 respons untuk ‘Rebith Of MC – Chapter 99

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s