Rebith Of MC – Chapter 100

Chapter 100 – Mengambil Obat

Diterjemahkan Indo : @IstrinyaJinLing

Qin Jun merebahkan diri di tepi tempat tidur, dengan hati-hati memeriksa Wen Bin. Beberapa saat kemudian, dia menarik selimut itu kembali ke atas dan melipatnya di sekitar pemuda itu. Berdiri, ia berbalik menghadap Zhou Xingfeng yang cemas.

“Luka-lukanya terbuka lagi dan meradang.”

“Kau binatang.”  Sambil memeras air dingin di tangannya, Li Qing mengeluarkan dua kata ini sambil menempatkan handuk basah di dahi Wen Bin.

“Ck, tsk … benar-benar tidak mengharapkan ini dari Saudara Zhou ah. Kamu benar-benar merusak tunas muda [1].” Huo Zaiyuan mengejek dari tempatnya duduk, minum seteguk air.

[1] Tunas muda = dibawah umur.



“Eh … itu … Qin Jun, apakah situasi Wen Bin kritis? Apakah dia membutuhkan obat?” Menatap wajah Wen Bin yang demam, hati Zhou Xingfeng terasa sangat tidak nyaman, seolah-olah ada sesuatu yang tanpa ampun meremasnya. Terganggu oleh kegelisahannya, dia benar-benar tidak menghiraukan kutukan yang dilontarkan teman-teman sekelasnya padanya.

“Luka yang terinfeksi menyebabkan dirinya  demam, kita memiliki antibiotik di sini, jadi seharusnya tidak menjadi masalah. Selama dia meminum obat ini dengan benar, demamnya akan menurun. Tapi, mungkin ada alasan lain untuk  Junior ini. ”Qin Jun mengatupkan bibirnya dengan ringan, lalu melanjutkan. “Akubaru saja memberinya pemeriksaan seluruh tubuh dan menemukan bahwa dia memiliki sejenis penyakit jantung. Botol yang dia pegang di tangannya adalah obat yang akan menjaga kondisinya terkendali. Dari kelihatannya, dia didiagnosis dengan penyakit ini sejak lama. Masalahnya sekarang adalah botolnya kosong. Aku tidak tahu berapa lama dia bertahan tanpa obatnya, tetapi jika demam ini disebabkan kondisinya, maka itu akan merepotkan.”

“Ah… lalu, apa yang bisa kita lakukan? Bagaimana kita bisa menyelamatkannya?” Zhou Xingfeng menerkam Qin Jun, sebuah tangan memegang kerah dokter magang.

“Jika masih ada rumah sakit di sekitar, yang perlu kita lakukan adalah membawanya ke sana untuk suntikan dan mengambil beberapa obat-obatan dan dia akan baik-baik saja.” Qin Jun menjawab dengan tenang, mengabaikan tindakan kasar Xingfeng. “Tetapi ini adalah kiamat sekarang. Tidak ada rumah sakit.”

“Apakah kamu mengatakan kita perlu menemukan suntikan dan obat-obatan untuk Wen Bin?”

“Benar. Bahkan jika penyakit jantungnya bukan penyebab demamnya saat ini, dia benar-benar tidak bisa bertahan  tanpa obatnya, aku yakin kamu tahu ini.”

“Aku akan mengambilnya dari rumah sakit.” Melepaskan cengkeramannya pada Qin Jun, Zhou Xingfeng melihat Wen Bin, tangannya mengepal. “Aku tidak bisa membiarkan sesuatu terjadi padanya.”

“Rumah sakit memiliki faktor risiko tertinggi.” Duduk di samping Huo Zaiyuan, Long Zhanye yang tetap diam akhirnya membuka mulutnya. “Ketika akuberkomunikasi dengan kakekku sebelumnya, dia mengatakan kepadaku ada beberapa pertanda hal-hal yang akan datang seminggu sebelum kiamat. Selama periode singkat itu, sejumlah besar orang di seluruh negeri tiba-tiba datang dengan penyakit aneh. Gejala pertama kejang-kejang, terus pingsan. Tak satu pun dari mereka terbangun sampai malam itu. Ketika mereka akhirnya membuka mata mereka, semua orang sudah berubah. Jadi jumlah zombie di rumah sakit pasti lebih banyak dari yang ada di jalanan.”

“Aku masih harus pergi. Aku tidak tahan melihat Wen Bin…” gumam Zhou Xingfeng.

“Karena kamu sudah memutuskan, maka mari kita pergi.” Berdiri sambil berkata demikian, Long Zhanye dengan malas membungkuk, seringai samar di wajahnya. Pandangan itu adalah seseorang yang siap tanpa takut menghadapi tantangan apa pun yang dilemparkan padanya … citra seorang pejuang.

“Eh … kamu …” Tidak pernah Zhou Xingfeng mengharapkan Long Zhanye untuk menawarkan bantuannya dengan begitu mudah.

“Little Yuan pasti tidak akan mengabaikanmu ketika kamu pergi untuk mengambil obat.” Long Zhanye mengalihkan tatapannya ke Huo Zaiyuan, bertanya.“Benarkan?”

Meskipun Little Yuan-nya tampak acuh tak acuh terhadap seluruh situasi ini, bagi mereka yang akrab dengannya, hatinya lebih lembut daripada siapa pun yang dikenal Long Zhanye. Little Yuan-nya baik dan setia. Karena Zhou Xingfeng adalah seorang teman, Huo Zaiyuan tidak akan menjadi pengamat.

“Zhanye benar-benar mengenalku dengan baik!” Huo Zaiyuan bangkit dari kursi, menembakkan senyuman kecil ke Zhou Xingfeng. “Dalam situasi seperti ini, saudara laki-laki harus memperlihatkan kemampuan mereka, bukan begitu?”

“Meskipun aku ingin ikut, aku harus merawat pasienku, jadi aku tidak akan pergi. Aku menulis nama di selembar kertas untuk kalian ambil serta obat yang perlu dicari.” Qin Jun angkat bicara, sambil menyerahkan selembar kertas yang robek dari buku catatan. Di atasnya ada nama-nama obat dan suntikan, serta beberapa peralatan yang dibutuhkan. Pada saat yang sama, botol kosong Wen Bin juga ditempatkan di tangan mereka. “Karena semua yang berkaitan dengan penyakit jantung akan ditempatkan di bagian bersama, yang perlu kamu lakukan adalah menemukan tempat itu dan kamu akan bisa mendapatkan obatnya. Sedangkan untuk suntikan injeksi, itu akan ditempatkan di freezer. Meskipun listrik terputus, rumah sakit harus memiliki generator cadangan darurat yang hidup selama pemadaman listrik. Jadi freezernya pasti masih beroperasi.”

“Kami mengerti.” Zhou Xingfeng mengangguk. “Kami akan merepotkanmu untuk mengurus Wen Bin sementara ini. Aku akan pergi bersiap-siap, kita bisasegera pergi.” Menatap Wen Bin untuk terakhir kalinya, Zhou Xingfeng berjalan keluar dari ruangan.

Tunggu aku Little Bin..

Setelah Zhou Xingfeng pergi, Qin Jun menyerahkan selembar kertas lagi kepada Huo Zaiyuan. “Obat-obatan tercantum di sini, bawa mereka juga jika memungkinkan.Akan lebih baik untuk memiliki persediaan lebih banyak.”

“Ya.” Huo Zaiyuan menganggukkan kepalanya.

Apa yang dia beli dari apotek sebelum kiamat mulai hanya terdiri dari perban luka, perban medis dan beberapa obat yang biasa digunakan seperti penicillin dan antibiotik. Karena bukan dari bidang kedokteran, dia tidak repot-repot mendapatkan yang lain. Sekarang Qin Jun menyarankan dia untuk mendapatkan beberapa jenis obat, tentu saja, dia akan mematuhinya.

Sepuluh menit kemudian, Long Zhanye, Huo Zaiyuan dan Zhou Xingfeng masuk ke dalam kendaraan off-road dan meninggalkan halaman sekolah.

Karena Long Zhanye tidak akrab dengan kota S dan Huo Zaiyuan adalah pemula dalam mengemudi, tanggung jawab jatuh pada Zhou Xingfeng. Namun, dua lainnya tetaplah tidak menganggur saat Xingfeng mengemudi. Satu diam-diam mengambil beberapa senjata api yang berbeda dari ruangnya sementara yang lain mulai membagi-bagikan beberapa peralatan di antara mereka bertiga.

Karena rumah sakit adalah salah satu tempat paling berbahaya selama kiamat, seseorang harus benar-benar tidak memperlakukan situasi ini dengan mudah.Jika salah sati kecolongan  sedikit, seseorang akan menjadi makanan untuk zombie.

“Xingfeng, ketiga barang ini untukmu.” Huo Zaiyuan menyerahkan ubin kayu persik, selembar kertas kuning dan burung bangau kertas.

Meskipun dia tidak tahu apa kegunaan barang-barang ini, Zhou Xingfeng masih menerima mereka, sedikit bingung.

“Little Yuan, ini…”

“Ubin kayu memiliki kemampuan protektif. Ia bisa menahan dua puluh serangan zombie lebih. Kertas kuning dapat menghapus auramu tetapi kamu perlu memastikan keduanya ditempatkan pada kulitmu. Untuk burung bangau kertas, ia bertindak seperti pelacak, jadi aku akan selalu tahu lokasimu.” Huo Zaiyuan menjelaskan dengan lembut, lalu menempatkan ransel lain di kursi penumpang yang tidak diduduki. “Ada beberapa alat darurat di sana, sertatempat peluru penuh muatan. Tentu saja, akan lebih baik untuk tidak dipisahkan ketika kita berada di sana.”

“Ya … mengerti.” Melihat ransel itu, Zhou Xingfeng mengangguk. Tapi ketika tatapannya kembali ke bangau kertas dan jimat kertas, dia tidak bias untuk tidakbertanya. “Itu… Little Yuan … jimat ini … darimana kau mendapatkannya?”

Mengapa dia tidak pernah tahu Little Yuan percaya pada hal-hal semacam ini?

“Aku membuatnya sendiri. Jangan sampai kehilangan mereka.” Huo Zaiyuan mengingatkan temannya dengan tegas. “Ini adalah barang asli dan bukan alat peraga panggung!”

“Er… baiklah, baiklah. Aku akan merawat mereka dengan baik.” Meskipun tidak tahu mengapa Huo Zaiyuan bersikeras pada kegunaan dari jimat ini, dia masih mendengarkan dan melipatnya dengan aman di pakaiannya.

Kendaraan off-road bergerak dengan cepat melewati jalan-jalan, menuju ke rumah sakit terdekat.

Ketika mobil mendekat, orang dapat melihat daerah di sekitar blok rumah sakit dibanjiri lebih banyak zombie daripada daerah pemukiman rata-rata.Menginstruksikan Zhou Xingfeng untuk mengelilingi blok satu kali, Long Zhanye mengambil kesempatan untuk menemukan titik dengan jumlah mayat hidup terkecil untuk memarkir kendaraan.

“Apakah kita akan berjalan atau …?” Pertanyaan Huo Zaiyuan saat mereka turun, mengamati sekelilingnya dengan hati-hati. Namun, tidak ada zombie yang bisa dilihat di sekitar mereka. Puas, dia menunjuk ke dinding rumah sakit.

“Ayo kita memanjatnya. Xingfeng, apa kamu bisa?” Sambil menyodorkan pistolnya, Long Zhanye mengayunkan senjatanya ke punggungnya dan menarik pedangnya.

“Tidak masalah.”

“Lalu ayo kita pergi.” Karena Zhou Xingfeng ada di sini, Huo Zaiyuan tidak dapat menyembunyikan kendaraannya ke ruangnya. Jadi, dia meninggalkanbangau kertas di kendaraan untuk menjaganya. Setelah memasang susunan pelindung sederhana di sekitar kendaraan, zombie pertama mulai muncul.

Ketiga pria itu dengan cepat memanjat dinding pembatas dan membalik pintu belakang rumah sakit. Sebelumnya, ketika mereka memutari blok, pintu masuk utama bangunan ini terhalang oleh tumpukan puing dan logam bekas. Mayat dan berbagai bagian tubuh mengotori tanah berlumuran darah, tidak jelas apakah mereka milik manusia atau zombie … itu adalah adegan yang sangat mengerikan. Di sisi lain, pintu belakang jauh lebih bersih, bahkan jika ada tubuh terpotong sesekali berbaring sebagian tersembunyi di sana-sini.

Setelah menghadapi ratusan dan ribuan zombie selama perjalanan mereka dari Kota Z ke sini, Long Zhanye dan Huo Zaiyuan sudah mati rasa terhadap pemandangan yang luar biasa ini. Ekspresi Zhou Xingfeng juga tetap tenang, menunjukkan bahwa ini bukan perjalanan pertamanya di luar setelah kiamat dimulai.

“Begitu kita memasuki bangunan utama, kita harus sangat berhati-hati. Prioritas pertama adalah menemukan peta dari berbagai bagian di rumah sakit. Kitadi sini untuk mencari obat, tidak ada yang lain.” Long Zhanye berbisik, menunggu dua lainnya mengangguk setuju sebelum memimpin jalan masuk.

Dengan Aura Concealment Charm menempel di tubuh mereka, ketiganya berhasil menghindari gangguan besar begitu mereka menginjakkan kaki di rumah sakit. Setelah Long Zhanye mengirimkan zombie di depan tangga dengan satu tebasan pedangnya, mereka segera menuju ke atas. Huo Zaiyuan kembali selama beberapa detik untuk menjatuhkan beberapa susunan yang lebih sederhana di dasar tangga sebelum mengikuti.

Dari lantai dua dan seterusnya, bangunan utama rumah sakit terkait dengan struktur kecil lainnya yang mengelilinginya melalui jalan setapak dan koridor.Saat kiamat dimulai di tengah malam, staf penjaga malam hanya sedikit, yang berarti tidak ada terlalu banyak zombie di tempat hanya untuk staf. Akibatnya,ketiganya dengan cepat membersihkan mayat hidup di sekitarnya, menemukan peta di samping papan pendaftaran yang menunjukkan seluruh tata letak rumah sakit dalam waktu singkat. Di bawah tiga pasang mata, area penyimpanan obat dengan cepat ditemukan.

“Lantai tertinggi.” Bisikan Zhou Xingfeng, mengerutkan kening.

“Tidak bisa menggunakan lift, jadi kita harus menggunakan tangga. Itu hanya dua puluh lantai. Kamu masih muda, bukan? ” Long Zhanye menyeringai, menepuk bahunya.

“Ya, bahkan tiga puluh lantai tidak akan menjadi masalah.”

“Ayo terus bergerak.”


<< Rebith Of MC 99

Rebith Of MC 101 >>

Iklan

3 respons untuk ‘Rebith Of MC – Chapter 100

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s