Contract Marriage – Bab 11

Pada siang hari, Han Yang dibangunkan dari tidur oleh panggilan masuk. Orang yang menghubunginya adalah HeLian Qing, yang kemudian memberitahunya kalau makan siangnya sudah tiba di depan pintu masuk, dan memintanya membuka pintu untuk menerimanya.

Han Yang menutup panggilan, segera menuju ke pintu masuk. Di sana, seperti yang diharapkan, dia melihat seseorang menunggu dengan kotak kecil makanan di tangan mereka. Tapi, pakaian yang dikenakan orang itu tampaknya bukan yang dikenakan oleh pekerja pengiriman, melainkan dari pekerja kantoran.

“Halo, apakah kamu Tuan Han Yang? Aku Xiao Chen. Boss memberitahuku untuk mengantarkan makanan ini kepadamu.” Orang lain memberi tahu Han Yang dengan sopan.

“Aku…” Han Yang mengambil kotak kecil makanan itu, “Aku minta maaf karena telah menyusahkanmu.”

“Kamu tidak perlu begitu sopan, aku akan pergi lebih dulu.” Xiao Chen pergi tepat setelah dia selesai berbicara.

Setelah dia turun dari gedung apartemen, Xiao Chen memanggil HeLian Qing untuk melaporkan penyelesaian misinya. Ketika panggilan berakhir, dia melihat kembali untuk menatap gedung yang menjulang di belakangnya dan berpikir, Ternyata sudah ada Nyonya Boss! Nyonya Boss adalah seorang pria! Dia terlihat sangat kecil !!!

Han Yang tidak menyadari pikiran Xiao Chen sehingga dia hanya mengambil kembali makanan ke dalam rumah. Setelah membuka kotak itu, dia menemukan ada beberapa lauk di dalamnya selain bubur. Masing-masing sisi disimpan dalam wadah termal terpisah untuk menjaga agar tetap hangat, sehingga setelah membukanya, mereka masih akan mengepul panas.

Saat melihat makan siangnya tersebar di atas meja ruang makan, Han Yang, untuk pertama kalinya, dikuasai oleh keinginan untuk memanggil HeLian Qing. Dia tiba-tiba ingin mendengar suara pria itu. Sama seperti sedikit keraguan yang menahannya, ponsel berdering di sampingnya, di layar itu adalah tampilan yang menunjukkan tiga karakter kecil —- He Lian Qing.

Han Yang dengan lembut membisikkan nama itu, sebelum dia menjawab panggilan, berkata, “Halo.”

“Apakah kamu sudah makan?” Suara pria itu mengalir dari ujung lain garis, diiringi suara gemeresik kertas.

“Aku baru mau.” Han Yang menjawab, “Bagaimana denganmu, apakah kamu masih bekerja?”

“Jika aku tidak bekerja, bagaimana aku akan menafkahi-mu?” HeLian Qing berkata, menanggapi pertanyaan bocah itu dengan pertanyaannya sendiri.

“……..Kamu tidak perlu menafkahi-ku, aku sudah dewasa juga.” Han Yang menjelaskan.

“Sungguh?” HeLian Qing berhenti sejenak, “Jadi, akankah kamu menyalahkanku karena tidak datang untuk menjemputmu sebelumnya dan membawamu kembali bersamaku sebagai pengantin anak-anak?”

“Bagaimana itu mungkin?” Han Yang sekarang yakin akan kemampuan pria itu untuk mengubah maknanya.

“Apa yang kau rencanakan dengan sia-sia? Meskipun aku tidak bisa menjagamu saat kamu besar nanti, aku berjanji akan selalu menjagamu, selalu.” HeLian Qing berkata sebagai balasan.

“…… Kamu benar-benar keterlaluan.” Meskipun Han Yang merespon dengan cara itu, sudut bibirnya sedikit terangkat.

“Baiklah, makan malam akan diantar juga, oke. Aku masih punya urusan untuk diurus jadi aku tutup ya.” HeLian Qing menjelaskan saat dia akan mengakhiri panggilan.

“Tunggu dulu!” Han Yang segera memanggil untuk menghentikannya.

“Kenapa?” Tanya HeLian Qing.

“…Pesanlah sesuatu untuk dimakan sebelumnya juga… Selamat tinggal.”

Han Yang mengatakan itu sebelum bergegas untuk menutup telepon.

Pada akhir baris, HeLian Qing melepaskan dengungan lembut. Matanya memiliki senyum yang hampir tak terlihat, tidak peduli sama sekali bahwa Han Yang telah memotong panggilan lebih dulu.

Xu Luozhao, yang menemaninya ke pertemuan dengan klien mereka dan saat ini tepat di sampingnya, meraih lengannya sendiri lalu memandang pria itu dan berkata, “Seluruh tubuh-mu beraroma mabuk cinta dan itu membuatku gelisah.”

Sebagai tanggapan, mata HeLian Qing melirik ke orang lain, bola-nya memiliki hanya empat kata yang ditulis dengan huruf tebal “BUKAN URUSANMU” –

Pada saat itu, Xu Luozhao hanya mengangkat bahunya. Jika Putri Qing ini pernah kehilangan cintanya, aku yakin kamu akan menemukannya menjatuhkan beberapa putaran minuman, dan sampai itu “Slag Gong [1]” berdamai dengan cintanya, dia hanya akan membakar semua jembatan di belakang dia [2] untuk menunjukkan penghinaan.

[1] 渣 攻: Zhā gōng: Slag adalah sampah, gong adalah Top / Seme. Slag Gong / Scum Seme adalah pemarah / kasar / bermulut kotor / (sifat-sifat lain yang tidak terlalu baik) dalam pasangan dominan. (Karya Lan Lin memiliki jumlah yang baik dari mereka😅)

[2] 过河拆桥: guò hé chāi qiáo: [idiom] (pencerahan: untuk menghancurkan jembatan setelah menyeberangi sungai (idiom), artinya. Melemparkan seseorang yang membantumu ke samping setelah mendapatkan apa yang kamu inginkan.

Kemudian malam itu HeLian Qing kembali ke rumah, membawa pulang dua set makan malam di tangan. Sama seperti saat makan siang, dia sekali lagi membawa Han Yang pesanan yang sama dari restoran, yang terletak di suatu tempat di dekatnya. Han Yang tahu tentang kemapanan dan ingat betapa populernya itu karena pada malam dia pernah pergi ke sana, dia tidak dapat menemukan tempat duduk.

Oleh karena itu, HeLian Qing harus memesan pesanan mereka sebelumnya kemudian mengambilnya dalam perjalanan pulang.

Ketika mereka makan malam, keduanya duduk berhadap-hadapan, jadi Han Yang tidak dapat menghentikan pikirannya dari hanyut ke kejadian malam sebelumnya.

Memang benar dia dan pria itu tidak akrab satu sama lain. Serta interaksi mereka, dari pertemuan pertama mereka sampai sekarang, menjadi orang yang jauh dari harmonis.

Tapi selain ketidaksetujuan mereka pada hari dia bertemu dengan orang tua pria itu, mereka belum terlibat dalam pertengkaran lainnya. Meskipun, mengikuti argumen pertama itu, mereka menghabiskan minggu yang akan datang seolah-olah mereka hanyalah orang asing yang hidup bersama.

HeLian Qing selalu memberinya kesan sebagai seseorang yang sulit untuk didekati, bersamaan saat menjadi orang yang berbicara dengan cara yang sangat keras. Tapi, orang yang biasanya mengatakan kata-kata yang terdengar tidak menyenangkan dan yang temperamennya cukup akrab dengannya, telah menghabiskan seluruh malam sebelumnya menjaga dirinya di kamar rumah sakit. Pria yang sama itu dengan penuh perhatian memberinya air, pergi keluar di tengah malam untuk membelikannya bubur, dan – hanya untuk dia – bahkan menyiapkan sepatu dan handuk. Semua tindakan itu sekarang telah menggulingkan semua yang dia ketahui tentang HeLian Qing.

Semua itu membuatnya penasaran mengapa pria ini disukai oleh para dewa [3], ingin menikah dengannya. Bahkan sampai menggunakan kontrak untuk mengikat mereka ke dalam hubungan mereka saat ini yang menjadi keinginannya sendiri.

[3] 天之骄子: tiānzhē jiāo zǐ: Yang disukai Tuhan. Orang yang sangat beruntung / terberkati.

Dia benar-benar tidak bisa melihat alasan pria itu.

“Tuk, tuk ……” Jari-jari ramping mengetuk-ngetuk desktop dua kali, menyela perenungan pria yang lebih muda itu.

“Apa yang kamu pikirkan sekarang?” HeLiang Qing bertanya.

“Kenapa kamu ingin menikah denganku?” Han Yang berkata tanpa berpikir.

Dari saat dia mengajukan pertanyaan, Han Yang sudah mulai mempersiapkan dirinya untuk diejek lagi, tapi apa yang dia tidak duga adalah pria itu dengan santai terus makan, hanya mengucapkan tiga kata kecil, “Aku ingin.” [4]

[4] 我 乐意: wǒ lèyì: Aku akan senang / mau / suka. Untuk puas / oke saja dengan melakukan sesuatu. (Putri Qing kita menggunakan ini dan mungkin akan terus menggunakan tiga kata ini.)

Dia benar-benar layak untuk gelar Master HeLian [5], atau mengatakannya dengan blak-blakan, layak tidak memiliki teman.

[5] 赫连 大爷: HeLian Da-ye: Aku menafsirkan penggunaan Da-ye di sini sebagai Master / Lord. Jadi pada dasarnya Han Yang sepertinya memanggilnya penis. Perhatikan contoh lain dari istilah itu diterjemahkan sebagai “Boss”. Itu juga berarti kakek, paman, orang yang sombong, dll.

Tidak lagi ingin memikirkan hal-hal seperti itu, Han Yang menundukkan kepalanya dan makan. Saat dia selesai makan, karena kebiasaan, dia mengumpulkan piring tetapi segera dihentikan oleh HeLian Qing, “Biar aku saja.”

“?” Han Yang menatapnya dengan takjub.

“Apa yang kamu lihat?” HeLian Qing bertanya sambil mengambil kedua mangkuk, cangkir, dan sumpit bekas mereka untuk dibawa ke dapur.

Han Yang, tidak dapat memahami apa yang sedang terjadi, mengikuti pria itu dari belakang. Karena mereka plastik, wadah take-away tidak dapat ditempatkan di mesin pencuci piring. HeLian Qing hanya melemparkannya ke tempat sampah, lalu menempatkan cangkir dan sumpit yang digunakan oleh dia dan Han Yang ke wastafel dan mulai mencuci mereka sendiri.

Berdiri di ambang pintu, pandangan Han Yang terfokus pada pria yang sedang membersihkan piringan kotor. Gerakannya menunjukkan kurangnya latihan, dan penggunaan sabun cuci piringnya bahkan menyebabkan cangkir di tangannya tergelincir dan jatuh ke dalam air dari genggamannya. Dengan wajah yang gelap, dia kembali memegang cangkir, lalu sekali lagi melanjutkan dengan menggosok-nya. Pria tak berdosa yang tak dapat disangkal itu, yang dengan mudah bisa dianggap sebagai pria terburuk, sekarang berdiri di dapur; lengan putihnya menggulung sampai siku; jari-jarinya yang ramping awalnya terikat pada tugas mencetak tanda tangannya dan membolak-balik dokumen, saat ini malah menggenggam serbet dan menggosok-gosok piring.

Dari malam sebelumnya sampai sekarang, hanya satu hari telah berlalu, jadi meninggalkan Han Yang yang merasakan perubahan seperti itu terlalu banyak. Pemuda itu tidak pernah mengira bahwa pria yang belum dewasa itu memiliki sisi lembut seperti itu, dan terlepas dari cara bicaranya yang sama kejamnya seperti itu, perhatian yang ditunjukkan dalam matanya berada di luar kemampuannya untuk menyembunyikan.

Ketika pemuda itu memikirkannya dengan hati-hati, dia menyadari kalau kenyataan dari keduanya memiliki hubungan yang berdasarkan perjanjian sejak awal, pria itu tidak pernah melarangnya melakukan apa pun. Dan juga, fakta yang mana sejak dia mulai tinggal di apartemen hingga saat ini, pria itu tidak memaksakan sesuatu padanya. Dia masih mempertahankan sebagian besar kebebasannya.

Han Yang tiba-tiba menyadari, situasinya tidak seburuk yang dia pikirkan, dan bersama dengan HeLian Qing tidak akan terlalu sulit untuk diterima setelah semua.

“HeLian Qing.” Han Yang memanggilnya. HeLian Qing berhenti menggosok piring, menoleh untuk melihat pemuda itu.

“Aku ingin bertanya……..” Han Yang terdiam, “Sebelumnya, kamu bilang kamu ingin pergi ke Departemen Urusan Sipil jadi……”

“Apa saran buruk yang kamu ingin permasalahkan denganku sekarang?” [6] Helian Qing menyelanya, mengenakan ekspresi wajah dengan kata-kata “KAMU BISA MENGATAKAN APA PUN YANG KAMU SUKA TAPI AKU TIDAK AKAN SETUJU” dikapitalisasi.

[6] 幺 蛾子: yao-e-zi ~ berarti: – untuk membuat masalah dari ketiadaan; bermain trik; ide / saran buruk / menyebalkan.

“……………” Han Yang terdiam.

“Aku hanya ingin bertanya kapan kamu akan pergi, jadi aku bisa meminta cuti pada Guru-ku.” Han Yang menguraikannya.

Proyek pemrograman yang baru-baru ini dia kerjakan direkomendasikan oleh gurunya sehingga perlu baginya untuk menjaga kontak harian dengan atasannya.

HeLian Qing tidak menduganya untuk menanyakan hal itu, jadi selama beberapa detik dia tercengang sebelum menjawab, “Oh … yah karena kamu sangat cemas, Senin akan menjadi hari yang bagus.”

Han Yang: “……………” Siapa yang cemas! Mulut pria ini benar-benar keterlaluan!

“Apakah kamu mengirimkan Sertifikat Tempat Tinggal?” HeLian Qing bertanya padanya.

“Aku Mengirimnya.” Sebelum HeLian Qing pergi dalam perjalanan bisnisnya, dia menyuruhnya untuk melakukannya, dan meskipun pemuda itu tidak menginginkannya pada saat itu, dia masih menuruti.

“Masih cukup patuh, ya?” HeLian Qing menatapnya sekilas.

“……………”

Setelah makan malam, Han Yang dan HeLian Qing masing-masing bergegas ke kamar mandi.

Han Yang pergi ke kamar mandi tamu. HeLian Qing tanpa ekspresi menatap pemuda itu sampai dia menutup pintu kamar mandi, kemudian memasuki kamar tamu sendiri.

Setelah Han Yang keluar dari kamar mandi, karena kebiasaan, dia pergi ke kamar tidur tamu. Begitu masuk, dia segera menemukan kopernya telah hilang. Bingung untuk beberapa saat, dia kemudian dengan segera berbelok, menuju langsung ke kamar tidur utama. Di sana, dia melihat kopernya bersandar di samping lemari.

Han Yang, “……………”

Suara air jatuh bisa terdengar keluar dari dalam kamar mandi utama karena HeLian Qing jelas masih di tengah-tengah mandi. Bingung tentang apakah dia harus tertawa atau menangis, Han Yang membuka pintu lemari untuk melihat, seperti yang dia duga, semua pakaiannya ditumpuk di rak. Dia bahkan tidak perlu bertanya-tanya, tahu kalau pria itu yang melakukannya beberapa saat yang lalu.

“Serius ……” Han Yang tidak tahu harus berkata apa, jadi dia hanya mengambil gantungan dan mulai mengatur pakaian yang perlu digantung. HeLian Qing akhirnya selesai dengan mandi, keluar untuk melihat Han Yang berdiri di depan lemari pakaian merapikan pakaian, kemeja yang saat ini dipegang di tangannya tampak cukup akrab. Mata HeLian Qing melebar ketika dia menyadari bahwa baju itu adalah miliknya.

Pria ini tinggal sendirian. Biasanya di perusahaan, makan siangnya disediakan oleh sekretarisnya, sementara makan malam diurus secara acak. Pada akhir pekan, jika dia tidak kembali ke rumah keluarganya, dia hanya akan memesan take-away pengiriman. Cuciannya dikirim ke laundry, dan setelah dikembalikan, dia hanya akan memasukkan mereka ke lemari segera, tidak dalam mood untuk merapikannya. Lagi pula, dia memang memiliki banyak pakaian, cukup untuk mengatur setelan sehari dan setiap perubahan di antaranya, itu semua hanya kekacauan.

Untuk beberapa waktu, tatapannya tertuju pada pemuda itu sementara dia berdiri menghadap ke lemari untuk membantunya merapikan pakaiannya. Bagaimana dia menggambarkan perasaan di dalam dirinya? Akhirnya terlihat seperti mereka adalah orang yang hidup bersama.

Perasaan ini sangat memuaskan. HeLian Qing berpikir untuk dirinya sendiri.

Mengambil baju lain dengan kerahnya, Han Yang kembali meluruskan pakaian itu dan menggantungnya di lemari. Berbalik, dia melihat HeLian Qing melihat ke arahnya, melihat pemandangan pria itu mengunci dirinya dengan begitu saksama, dia tanpa sadar mulai menjelaskan, “Aku melihat pakaianmu agak berantakan jadi aku merapikannya sedikit.”

“Oh.” HeLian Qing berjalan mendekat, berdiri di punggung pria yang lebih pendek, tangannya kemudian membentang untuk membuka pintu lemari. Perlahan-lahan, dia menyandarkan tubuhnya ke depan untuk mensurvei di dalam lemari, seluruh tindakan semuanya tampak seolah-olah itu adalah inspeksi.

Dengan postur seperti itu, pria itu begitu dekat dengan Han Yang, membuat pemuda itu merasa seolah-olah pria itu menempel di punggungnya. Tubuh pria yang condong itu masih membawa uap hangat dari pancurannya, yang membuat punggung Han Yang menegang, saat dia berdiri di sana tanpa bergerak.

HeLian Qing memasang ekspresi serius saat dia melihat dengan baik selama setengah menit, hanya untuk kemudian perlahan mengatakan, “Tidak apa-apa, akhirnya aku mengerti sedikit tentang apa artinya.”

Han Yang tidak mengerti pernyataan itu, bertanya, “Apa?”

HeLian Qing menanggapi dengan lembut menjawab, “Perawatan seorang istri.” [7]

[7] 为人 妻: wèirèn qī: (istri, atau karakteristik seorang istri) ini digunakan untuk merujuk pada orang yang peduli. Aku tidak berpikir jenis kelamin seseorang yang dijelaskan hal-hal dalam penggunaannya.

Han Yang, “……”

“Bisakah kamu bergeser.” Han Yang meminta.

“Oh.” HeLian Qing tampak seolah-olah dia baru ingat di mana dia berada, menarik tangannya dan mundur dengan beberapa langkah sebelum menegakkan tubuhnya.

Setelah dia pergi, Han Yang menghembuskan nafas lega, lalu menarik pintu lemari dan berbalik untuk dibiarkan terkesima sekali lagi. Kali ini semua karena HeLian Qing hanya mengenakan sepasang celana pendek sehingga meninggalkan dada kokohnya bugil – telanjang, dan benar-benar tidak memiliki penutup untuk muncul di depan matanya.

Han Yang tetap tercengang selama tiga detik sebelum dia berbalik untuk mengalihkan tatapannya, pada penyelesaian tindakannya dia mendengar HeLian Qing berkata, “Kamu yakin tidak ingin melihat lagi, kamu menyentuhnya beberapa kali tadi malam.”

Tadi malam adalah perujuk saat HeLian Qing memeluknya. Han Yang tidak dapat merespon, memilih untuk bertindak sebagai burung unta. Berbalik, menuju ke sisi lain tempat tidur dan duduk.

HeLian Qing meraih sepasang celana piyama dan sementara dia memakainya, dia bertanya, “Apakah kamu minum obatmu?”

Han Yang, “Aku sudah.”

Selesai berpakaian ke piyamanya, dengan bagian atas tubuhnya bugil, HeLian Qing memandang ke arah Han Yang, “Lalu pergi untuk tidur.”

Han Yang kembali linglung, “Huh?”

HeLian Qing memperhatikan kebingungan pemuda itu, melengkingkan alisnya, dan berkata, “Apakah kepalamu pusing? Jangan khawatir, aku tidak akan membuat kamu bergerak. Tunggu sampai tubuhmu [kesehatan] membaik.”

Han Yang, “……….”

Ketika dia tidur, HeLian Qing dengan satu tangan menarik Han Yang di pinggang, setengah memeluknya saat dia berbaring dan itu menyebabkan gerakan Han Yang menjadi canggung, jadi dia menyarankan, “Apakah mungkin bagimu untuk tidak memelukku sepanjang waktu?”

Sebagai jawaban, pria itu hanya mengencangkan pelukannya, “Kamu memiliki banyak saran, yah?”

“Aku hanya tidak terbiasa.” Han Yang menjelaskan.

“Oh.” HeLian Qing membalas, “Aku sangat terbiasa.”

Implikasinya di sini adalah: Aku adalah Da-ye [Boss], aku yang memiliki keputusan akhir.

Han Yang ingin mengatakan sesuatu, tetapi tepat sebelum dia bisa, HeLian Qing menambahkan, “Aku benar-benar mengantuk sekarang, jadi bersikaplah baik dan jangan menggangguku.”

Mendengarkan apa yang dia katakan, Han Yang mengingat malam lain di mana pria itu telah menghabiskan seluruh waktu untuk merawatnya, dan hari ini dia juga pergi untuk menerima klien perusahaan, mengingat semua ini, dia pasti sangat lelah. Jadi karena sudah begitu, pemuda itu patuh, meletakkan kesunyian dan membiarkan pria itu memeluknya.

Menyadari dia berperilaku patuh, HeLian Qing merasa puas, menutup matanya dan tertidur. Dia memang telah cukup menghabiskan waktu.

Tidak lama sebelumnya, Han Yang mendengar napas tetap di samping telinganya, dia menduga HeLian Qing tertidur. Dengan sangat lembut dia memalingkan kepalanya, untuk melihat bahwa mata pria itu benar-benar tertutup dan ekspresi dia yang biasanya dingin dan kaku telah melunak.

Lengan di pinggangnya masih memeluknya erat-erat, kesan yang diberikannya cukup kuat. Han Yang, meskipun tidak terbiasa dengan sensasinya, juga tidak bisa mengatakan dia tidak menyukainya, itu malah memberikan perasaan hangat yang tak terlukiskan.

Dengan tenang mengintip ke HeLian Qing selama beberapa detik, Han Yang diam-diam mengucapkan kata-kata, “Selamat malam.”


<< Contract Marriage 10

Contract Marriage 12 >>

Iklan

3 respons untuk ‘Contract Marriage – Bab 11

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s