Contract Marriage – Bab 10

Di kamar mandi, Han Yang mencuci wajahnya di wastafel. Dia terhempas dan berbalik begitu lama di malam hari, semua keringat di tubuhnya sekarang sudah kering, membuat dia merasa agak lepek [kotor]. Mengoleskan cairan bening ke wajahnya untuk terakhir kalinya, dia mengibaskan tangan, membuka pintu dan meninggalkan kamar mandi.

Dia telah mengambil tidak lebih dari beberapa langkah di luar ruangan kecil sebelum tiba-tiba dipegang dari pinggangnya, lalu diangkat ke pelukan, dalam suatu tindakan yang begitu cepat menyebabkan seorang berteriak untuk melarikan diri darinya. Mendengar seruannya, HeLian Qing menjawab, “Apa yang kamu teriakkan?”

“Kamu… pertama biarkan aku turun dulu.” Han Yang berkata pelan.

“Aku masih belum meninggalkanmu, jadi kamu benci kalau aku masih di sini.” HeLian Qing berkata.

“…….Itu bukanlah apa yang aku maksud.” Han Yang mengoreksi.

“Kalau begitu diam saja.” Pria itu menambahkan.

“……….” Oh lupakan saja, pikir pemuda itu. Dia juga tidak ingin berbicara lagi.

Begitu dia kembali ke tempat duduknya di tempat tidur, mata Han Yang menangkap pandangan kaki pria itu, terutama sepatu yang sekarang menutupi mereka, mendorong dia untuk bertanya karena penasaran, “Di mana kamu mendapatkan sepatu itu?”

“Aku membelinya.” HeLian Qing berkata.

“Kapan kamu bisa menemukan waktu untuk membelinya?” Lagi pula, dia hanya di kamar mandi selama mungkin dua atau tiga menit.

“Ketika kamu sedang tidur.” HeLian Qing menjawab, menuangkan segelas air sebelum menyerahkannya kepadanya.

“………….” Han Yang sekali lagi tidak bisa berkata-kata. Ternyata pria itu memiliki sepasang sepatu baru tetapi lupa memberitahukannya, membuatnya jadi dia harus meminjam yang pria itu kenakan karena selain pria itu sendiri, tidak ada orang lain di sana.

Menyadari Han Yang belum meraih gelas yang diberikan padanya, HeLian Qing mengambil tangan orang itu sendiri dan menempatkan gelas yang penuh air di dalamnya, sambil mencibir, “Apakah perutmu yang sakit atau tanganmu? Apakah kamu ingin aku untuk menyuapimu juga?”

“Tidak.” Han Yang menggelengkan kepalanya.

HeLian Qing merintih, berpikir untuk dirinya sendiri ‘Jika kamu benar-benar ingin aku untuk menyuapimu, aku akan menunjukkan belas kasihan padamu.’

Tapi sekarang dia tidak punya kesempatan untuk menunjukkan belas kasihan ini.

Sementara itu, Han Yang menjadi sadar akan sesuatu miliknya sendiri, kesadaran bahwa sejak awal malam itu, dia tampaknya telah membangun toleransi yang lebih tinggi terhadap lidah tajam HeLian Qing. Saat dia memegang gelas dan membawanya ke bibirnya, dia menangkap sekilas kaki pria itu yang mendorong tempat sampah di samping tempat tidur, kemudian menginjak pedal untuk membuka tutupnya, berkata, “Bilas mulutmu dulu.”

Setelah muntah beberapa kali sebelumnya, pemuda itu merasa mulutnya memang diwarnai dengan rasa pahit. Takjub dengan perhatian HeLian Qing, dia melakukan seperti yang diinstruksikan, menggunakan air hangat untuk mencuci mulutnya yang tidak mengherankan, membuatnya merasa jauh lebih baik setelah itu.

Gelas bekas di tangannya, berisi cairan yang tersisa, segera diambil oleh HeLian Qing, yang berjalan ke kamar mandi untuk membuang sisa-sisanya. Kemudian, pria itu mengganti gelas lama dengan gelas yang baru, mengisinya dengan air lalu menyerahkannya kepada pemuda itu lagi, “Minumlah.”

“Terima kasih.” Han Yang menerima gelas dan minum. Air hangat yang mengalir ke perutnya, membuatnya lebih tenang.

“Aku akan keluar untuk memberikanmu bubur. Jika terjadi sesuatu, tekan saja tombol di samping tempat tidur.” Pria itu mengumumkan persis ketika dia mulai menuju ke pintu. Dia belum terlalu jauh sebelum Han Yang dengan cepat menangkapnya, “Kamu tidak perlu merepotkan dirimu, aku bahkan tidak lapar.”

HeLian Qing menoleh untuk melihat pemuda itu, tatapannya kemudian jatuh ke lengannya sendiri di mana pemuda itu memegangnya, “Lepaskan.”

Han Yang segera melepaskan cengkeramannya. HeLian Qing hanya berkata “Bersikaplah baik dan tunggu.” tepat sebelum keluar ruangan.

Setelah kepergiannya, Han Yang memeriksa waktu untuk menemukannya sudah lewat jam empat pagi.

“Di mana dia akan membeli bubur pada jam segini……” Han Yang berpikir keras. Dosis kelelahan melanda dia, menyebabkan dia berbaring di tempat tidur, dan menarik selimut di atas kakinya.

Selama menunggu HeLian Qing untuk kembali, seorang perawat berhenti di salah satu gilirannya. Melihat pemuda itu terjaga, dia bertanya padanya bagaimana cara dia bertahan.

“Oh, di mana pria yang menemanimu tadi? Apa dia pergi?” Perawat itu bertanya.

“Dia pergi keluar untuk membeli sesuatu.” Han Yang menjawab, tahu dia mengacu pada HeLian Qing. Berpikir untuk sementara waktu, dia kemudian bertanya, “Maaf, apakah kamu tahu kalau ada toko yang menjual bubur di sekitar sini?”

“Ada toko bubur 24jam yang tidak terlalu jauh dari rumah sakit ini.” Perawat itu menjelaskan, lalu melanjutkan, “Jadi dia pergi untuk membelikanmu bubur, ya? Itu pasti akan baik bagimu untuk makan ketika kamu minum obat. Dengan cara yang harus kukatakan, dia memperlakukanmu dengan sangat baik. Dia terus mengawasimu hampir sepanjang malam. Ketika aku melakukan shift sebelumnya, aku bahkan melihatnya ngelap keringatmu beberapa kali, hanya untuk memberitahumu.”

Segera setelah perawat pergi, Han Yang kembali berbaring di tempat tidur – tercengang. Dia tahu pria itu berada di sampingnya sejak awal, tetapi mendengar hal-hal itu dari orang lain terasa sama sekali berbeda, tetapi apa yang secara khusus dirasakan berbeda mengenai hal itu, dia tidak dapat mengatakan dengan pasti.

Ketika HeLian Qing akhirnya kembali, dia melihat pemuda itu menatap kosong ke luar jendela, dia benar-benar kehilangan apa yang mungkin dipikirkan pemuda itu pada saat itu, tetapi begitu kedatangannya diketahui, pemuda itu segera kembali ke realitas.

“Kamu sudah balik.” Han Yang melihat dia membawa beberapa barang di tangannya, jadi dia mengangkat selimutnya dengan maksud untuk memberikan pria itu bantuan-tangan.

“Duduk diam.” HeLian Qing berkata untuk menghentikannya. Dia lalu berjalan, meletakkan bubur yang dibeli di atas laci-meja di samping tempat tidur kemudian meletakkan nampan tempat tidur di kasur, mengatur bubur dan lauk di atas nampan untuk pemuda itu.

“Terima kasih.” Han Yang berkata.

“Kamu tidak perlu begitu. Aku sendiri juga lapar.” HeLian Qing menyebutkan saat dia membawa wadahnya sendiri *bubur tulang babi, duduk di samping makan.

“……” Apakah sedikit kejujuran akan membunuhmu?

Bubur polos Han Yang berair dan pasti sempurna untuk diminum mengingat kondisinya saat ini. HeLian Qing juga meminta beberapa lauk pauk lobak-acar bersama dengan pak-choi rebus, potong dadu sangat halus sehingga lebih mudah dicerna.

Apakah dia khusu membuat restoran bubur melakukan ini? Han Yang berpikir sambil diam-diam mengintip pria itu, sama sekali tidak menduga akan tertangkap basah.

“Apa yang kamu lihat? Makan buburmu.” HeLian Qing mencaci maki, memakan gigitannya sendiri, “Yang ini bukan bagianmu.”

“Aku tidak mau memakan punyamu.” Han Yang bergumam sebelum dia menundukkan kepalanya dan memakan buburnya.

“Tsk.” HeLian Qing mendecakkan lidahnya, “Baik, lain kali aku akan mengajakmu makan sesuatu yang lain jadi berhentilah menunjukkan ekspresi tertindasmu itu.”

“……Aku tidak pernah mengatakan itu.” Han Yang mengatakan kata-kata itu, namun sudut bibirnya tanpa sadar terangkat.

Meskipun perut kosong dari menegaskan Han Yang berada di dalam, dia masih tidak dapat makan banyak karena kondisinya yang sekarang. Setelah menghabiskan banyak bubur, HeLian Qing membersihkan wadah bekas – membuangnya ke tempat sampah, sebelum pergi untuk menuangkan segelas air untuk Han Yang sehingga dia bisa meminum obatnya.

Tidak lama setelah pemuda itu mengambil pil-pilnya, HeLian Qing mendesaknya untuk beristirahat dan pemuda itu, yang cukup letih, berbaring lalu meraih selimut untuk menariknya ke atas. Berdiri di sampingnya, HeLian Qing membantu pemuda itu dengan menyelipkan dia di bawah selimut dengan benar, kemudian – sama seperti sebelumnya – duduk di kursi terdekat.

Han Yang melihat pada saat pria itu dengan terampil menekan jari-jarinya di antara alisnya pada wajah yang dipenuhi bekas-bekas kelelahan. Dengan pemandangan seperti itu di hadapannya, sedikit rasa bersalah yang terbentuk di dalam hatinya tak terelakkan. Dengan tatapannya terkunci pada orang lain, Han Yang ingin mengatakan sesuatu tetapi dia tidak tahu harus mulai dari mana. Beberapa upaya yang dia lakukan untuk berbicara adalah diperhatikan oleh HeLian Qing, yang mengira perilakunya agak aneh sehingga dia berkata, “Jika kamu masih belum bisa tidur, apa yang ingin kamu lakukan dengan menatap suamimu ini?”

Han Yang, “………….”

Beku sesaat, Han Yang segera menjadi sadar akan munculnya panas yang halus di dalam telinganya. Dia kemudian diam-diam menarik pandangannya menjauh dari pria itu sebelumnya, sedikit demi sedikit, mengubur wajahnya di bawah selimutnya.

Ketidaktahuan HeLian Qing jauh lebih banyak daripada yang bisa dia tahan. Melihat bocah itu memerah karena malu dengan kata-katanya, mood HeLian Qing menjadi sangat baik. Kakinya yang panjang diluruskan, menendang kaki tempat tidur, “Cepat dan tidur. Jika kamu tidak tidur, aku tidak bisa tidur.”

“Oh.” Han Yang menjawab, menutup matanya segera setelah itu.

Beberapa menit berlalu, Han Yang masih bangun, tidak bisa menahan bibirnya untuk mengatakan, “HeLian Qing.”

“Apa sekarang?!” Pria itu menanggapi dengan agak keras setelah mengetahui bahwa bocah itu masih terjaga.

“Tidakkah kamu kedinginan?” Han Yang bertanya dengan ragu-ragu karena tidak seperti kehangatan yang dialami pada siang hari, malam tiba dengan suhu turun dan pria di sampingnya hanya mengenakan baju yang sangat tipis.

Begitu dia mendengar apa yang ditanyakan pemuda itu, HeLian Qing tidak mengucapkan sepatah kata pun, hanya bangkit berdiri sebelum berjalan menuju sisi tempat tidur pemuda itu, menundukkan tatapannya sementara dia diam-diam memandang pemuda itu. Dengan pandangannya tertuju langsung pada HeLian Qing, menggigil dingin dikirim ke belakang Han Yang berpikir dia pasti melakukan sesuatu yang salah. Saat itu dia mendengar pria itu berkata, “Oh, apakah kamu kedinginan? Aku akan membantumu untuk menghangatkan, baiklah.”

Tanpa menunggu jawaban Han Yang, saat dia selesai berbicara – dia mengangkat selimut, melepaskan sepatunya dan naik ke atas tempat tidur.

Hah? Ada apa dengan perkembangan plot yang cepat ini ?! Han Yang dibungkam.

Tapi bertentangan dengan harapan, HeLian Qing cukup tenang saat dia berbaring memeluknya dari belakang, dengan kedua kepala mereka sekarang tertekan pada satu bantal.

“Kamu……” dia ingin melanjutkan tapi HeLian Qing memotongnya, “Jadilah baik dan tidurlah.”

Memikirkan bagaimana HeLian Qing memperhatikannya hampir sepanjang malam dan juga benar-benar lelah, Han Yang tidak mengatakan apa-apa lagi. Bagaimanapun, ini bukan pertama kalinya mereka tidur bersama, jadi dia memenuhi permintaan itu. Lebih jauh lagi, dia sendiri sangat lelah, sehingga tidak lama berlalu sebelum pikirannya segera kehilangan kesadarannya dan matanya perlahan-lahan tertutup ketika dia tertidur.

HeLian Qing segera mengikutinya, tetapi tidak sebelum menarik kembali pemuda itu ke dalam pelukan eratnya.

Keesokan harinya, Han Yang sudah merasa lebih baik. Test dokter berikutnya tidak lebih dari pertanyaan dan beberapa hal yang perlu diperhatikan setelah dia keluar. HeLian Qing telah membelikan mereka berdua perlengkapan mandi yang biasa untuk mereka mandi saat mereka masih di rumah sakit sebelum mereka pergi. Setelah itu, dia mengantar Han Yang ke restoran bubur, tempat dia membeli makanan mereka sebelumnya, untuk sarapan.

Di tempat parkir, Han Yang membuka sabuk pengamannya, tapi sebelum dia bisa keluar dari mobil, HeLian Qing sudah meninggalkan kursinya di sisi lain, datang ke sisi satu lagi untuk membantunya membuka pintu mobil, bahkan memiliki tangan direntangkan untuk mendukungnya.

“Aku baik-baik saja.” Han Yang tidak tahu apakah harus tertawa atau menangis karena perbuatan pria itu tampaknya melampaui segala penyembuhan [2].

[2] 病入膏肓: bìng rù gāo huāng: (idiom) pencerahan: penyakit telah menyerang tanda-tanda vital; ara. Situasi tanpa harapan; tak tersembuhkan.

“Oh.” HeLian Qing mengangkat bahunya, lalu membantunya menutup pintu mobil, sebelum dia memimpin Han Yang ke restoran bubur.

Han Yang mengikutinya, tidak sepenuhnya memahami apakah itu sesuatu tentang mentalitasnya saat ini yang membuatnya tidak berjuang untuk dibebaskan dari pegangan HeLian Qing.

Atmosfer pengunjung restoran cukup bagus, keduanya segera menemukan tempat untuk duduk. Han Yang hanya bisa makan bubur beras biasa dengan beberapa lauk sederhana pada saat ini tetapi HeLian Qing di sisi lain, telah memesan dumpling yang diisi dengan udang, bersama dengan pancake telur sebagai sisi untuk bubur ayamnya sendiri. Pesanannya dibandingkan dengan pemuda itu berbeda seperti langit dan bumi.

Sebuah aroma manis yang berasal dari dumpling dan pancake bercampur dengan sendirinya ke udara di sekitar Han Yang, membangkitkannya, membuatnya tidak dapat membantu dirinya mengangkat kepalanya untuk menyelinap beberapa kali, serta, merasakan bahwa bubur polos di mulutnya sebenarnya sangat membosankan dan hambar.

“Mau ini?” HeLian Qing bertanya padanya.

Han Yang mengangguk dengan jujur, melihat itu, HeLian Qing tersenyum jahat, menggoda, “Kamu hanya bisa melihat, aku tidak ingin berakhir mengawasimu sepanjang malam lagi.”

Han Yang, “………”

Bisakah lidahmu menjadi lebih tajam, Putri Qing. Pikir Han Yang.

“Jadi, apa yang kamu makan kemarin?” HeLian Qing bertanya.

“Aku makan hotpot dengan teman-teman sekelasku.” Jawab Han Yang. Dia sendiri sudah menduga bahwa hotpot pasti penyebab masalahnya.

“Tsk.” HeLian Qing mengerutkan kening, “Di masa depan jangan pergi keluar dan makan di tempat-tempat yang berantakan [3].”

[3] 乱七八糟: luàn qī menjadi zāo: (idiom) dalam kekacauan; sangat berantakan.

“Ya.” Han Yang mengangguk.

“Saat sakit tidak tahukah kamu kalau kamu harus pergi ke rumah sakit? Apakah kamu idiot?” Tanya HeLian Qing.

“……Tidak.” Pada malam itu, Han Yang awalnya mengira dia bisa menahan rasa sakit, dia percaya jika dia bisa bertahan, itu akhirnya akan berlalu. Tapi sudah sampai di mana dia tidak bisa bertahan lagi, jadi dia menelepon rumah sakit dan tidak lama setelah itu, HeLian Qing muncul.

“Lain kali, jika sesuatu terjadi, telepon aku.” HeLian Qing berkata, berhenti sejenak, sebelum dia menambahkan, “Aku baru saja menerima pesan yang kamu kirimkan kemarin belum lama ini.”

Hah? Han Yang menatapnya kaget. Apakah HeLian Qing ini bermaksud untuk menjelaskan padanya? Apakah ini penjelasannya mengapa dia tidak pernah membalas hari sebelumnya, bukannya tentang dia tidak menerima pesan awalnya?

“Apa yang kamu lihat? Makanlah.” HeLian Qing berkata, mendorong piring di atas meja sedikit canggung.

“Uh, oke.” Han Yang menunduk dan memakan beberapa buburnya, sudut-sudut mulutnya menarik senyum.

Setelah mereka sarapan, mereka kembali ke apartemen sekitar jam sepuluh pagi. Untungnya, itu adalah akhir pekan jadi Han Yang bisa tinggal di rumah dan beristirahat. HeLian Qing bagaimanapun, tidak begitu cuek karena hari ini di perusahaannya ada klien yang sangat penting tiba di Kota-L yang harus dia temani.

HeLian Qing sudah mandi, bersiap-siap dan baru saja akan keluar sebelum dia memberi tahu Han Yang, “Siang nanti aku akan meminta seseorang datang untuk mengantarkanmu makan siang. Jika sesuatu terjadi beri aku panggilan, jadi istirahat saja dan jangan banyak bergerak.”

“Oke.” Han Yang menjawab sementara gumaman internal, aku bukan anak kecil.

HeLian Qing kemudian berhenti, tidak bergerak sedikit pun, Han Yang bertanya, “Apakah ada yang lain?”

“Hanya bersikap baik dan tetap tinggal.” Tiba-tiba, HeLian Qing mengulurkan tangan, megacak-acak rambut Han Yang, lalu mengambil mantelnya dan pergi.

Berkat tindakan tunggal oleh pria itu, Han Yang dibiarkan kaget saat dia menatap kosong ke arah di mana HeLian Qing pergi. Saat yang baik berlalu sebelum dia mampu bereaksi dan mengatakan kata yang tepat tetapi tangannya hanya mengangkat untuk menyentuh tempat yang telah digosok HeLian Qing, dan dia hanya berkedip.

Tindakan HeLian Qing tidak lembut, tetapi bagaimanapun tidak dapat dijelaskan tindakan itu sendiri, pada akhirnya – itu masih terasa cukup hangat…………………


<< Contract Marriage 9

Contract Marriage 11 >>


Han Yang Bubur Polos :

Han Yang Bubur Polos :

Acar Lobak :

Acar Lobak :

Pak-Choi :

Bubur HeiLian Qing :

Bubur HeiLian Qing :

Bubur HeiLian Qing :

Dumpling Udang :

Dumpling Udang :

Pancake Telur :

Pancake Telur :

Iklan

3 respons untuk ‘Contract Marriage – Bab 10

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s