Secret Night In The Inner Palace – Chapter 6.1

Hujan yang terus berlangsung selama beberapa hari berhenti, dan langit biru di awal musim panas menyebar. Itu adalah cuaca yang sempurna untuk menghargai pohon peony yang sekarang sedang mekar penuh.

Bertentangan dengan cuaca yang cerah, Sekka duduk di tandu dalam keadaan suram. Seperti biasa, dia ditemani oleh Shohen dan Baigyoku.

Tempat pesta untuk melihat pohon peony adalah Taman Ribuan Bunga yang cukup besar di taman Istana Dalam. Setelah mereka mengisi kebun pohon peony yang terletak di salah satu sudut taman, itu akan menjadi seperti pesta perjamuan di Villa Royal.

Para peserta adalah kaisar dan selirnya. Awalnya, seharusnya menjadi permaisuri yang mengatur pesta melihat dan mengundang kaisar dan selir, tetapi Kishoh tidak punya permaisuri. Karena Janda Permaisuri juga sudah meninggal dan tidak bisa mengaturnya, Kishoh sendiri menjadi penyelenggara.

Tidak mengherankan, itu menjadi tempat bagi para selir berpakaian untuk berkompetisi dalam keindahan daripada mengagumi peony yang memliki banyak warna. Karena pelayannya, riasan Sekka juga diterapkan dengan lebih hati-hati dari biasanya. Bukan untuk berkompetisi dalam keindahan, tapi demi menyembunyikan fakta dia bukan wanita.

Dia ingin menghindari tempat-tempat di mana dia dihadapkan pada pemberitahuan publik untuk yang terbaik dari kemampuannya, tetapi karena dia telah diperintahkan langsung oleh Kishoh untuk menghadiri, jadi dia tidak punya pilihan selain untuk patuh. Ketiadaan kepala selir dari Yang Mulia Permaisuri dalam pesta melihat bunga yang diselenggarakan oleh kaisar akan menjadi contoh yang buruk bagi orang lain.

Apa yang harus dilakukan dengan reputasi Kaisar, dia tidak tahu. Sebaliknya, itu akan cukup nyaman jika yang terbawa aib ke Kishoh. Bagaimanapun.

“Demi meniadakan desas-desus kamu yang berjalan sendirian, benar atau salah, kamu harus menghadiri acara ini.”

Sekka menghela nafas sedikit, mengingat percakapannya dengan Kishoh tentang pesta melihat bunga. Sejak insiden dengan para kasim beberapa hari yang lalu, pesta bunga ini akan menjadi pertama kalinya Sekka pergi ke depan publik.

Ketika Sekka tiba di Taman Ribuan Bunga, itu menyebabkan gelombang seperti keributan di antara para selir yang sudah berjalan-jalan di taman.

“Oh, ya, Yang Mulia Permaisuri Li. Betapa bagus baginya untuk muncul.”

“Meskipun hal seperti itu sudah terjadi, betapa tidak tahu malu.”

Dengan berbagai tambahan-cerita, insiden Sekka yang diserang oleh kasim Sai telah menjadi rumor di Istana Dalam. Sumber desas-desus itu mungkin para pelayan yang menyaksikan para konspirator Sai ditangkap. Karena segera setelah itu Sekka diberi tahanan rumah, desas-desus bahwa skandal yang tak terpikirkan telah terjadi berkembang.

Setelah itu, Sekka telah dipanggil ke Istana Shibi dan ditahan selama beberapa hari yang tampaknya meningkatkan kredibilitas rumor. Sebenarnya karena hubungan yang berlebihan, dia terserang demam, dan karena dia tidak bisa bangun, dia baru saja memulihkan diri di Istana Shibi.

Bagaimanapun, garis besar desas-desus itu sepertinya adalah yang mana Sekka telah dikotori oleh seorang kasim dan telah menimbulkan ketidaksenangan kaisar. Ini adalah topik hangat di antara para wanita Istana Dalam setiap kali mereka datang bersama, dan di dalam, tampaknya ada orang-orang yang menyebarkan rumor kalau Sekka telah bersekongkol dengan kasim untuk melakukan perselingkuhan seolah-olah mereka benar-benar melihatnya dengan mata kepala mereka sendiri. .

“Seperti biasa dia mengenakan pakaian gaya Ka. Meskipun negerinya telah hancur, berapa lama dia akan mempertahankan tuntutan dari Putri Kekaisaran, aku penasaran?”

“Meskipun dia telah diberi pangkat Yang Mulia Permaisuri, perilakunya adalah seseorang yang tidak terlalu mengenal tempat dimana dirinya.”

Ketika dia turun dari tandu dan mulai berjalan, percakapan kasar para selir itu dengan enggan memasuki telinganya. Merasakan kehadiran Shohen dan Baigyoku yang semakin suram yang menemaninya, Sekka menenangkan mereka dengan tatapan yang memberitahu mereka untuk mengabaikan semuanya.

Dia sama sekali tidak merasa bersalah atau malu. Kedengkian itu mengisi bisikan dan tatapan yang menjengkelkan, tetapi jika dia menganggapnya sebagai penyediaan hiburan untuk membunuh waktu bagi selir yang tidak bisa meninggalkan Istana Dalam, itu baik-baik saja.

Dia telah mendengar kalau Sai dan kasim-kasim lain yang berhubungan dengan kasus itu sedang diselidiki. Karena ketika dia mendengar tidak hanya Eishun, tetapi juga Kouki yang merupakan Pengurus Tertinggi telah memulai kasus ini, keberadaan atau tidak adanya pengaruh latar belakang, dan, tentu saja, Sai dan sisa kasim yang terkait dengan serangkaian insiden akan dihitung, dan cepat atau lambat kebenarannya mungkin akan menjadi jelas.

Di tempat pertama, untuk Sekka, sesuatu yang dia tidak ingat melakukan gosip tentang jauh lebih tidak menakutkan daripada fakta bahwa dia bukan seorang wanita yang ditemukan.

Untungnya apel adamnya belum dipastikan, dan suaranya tidak menjadi rendah. Sejak awal ada juga fakta fisiknya yang halus, dan tidak ada perubahan mencolok dalam tubuhnya.

Dia bertanya-tanya apakah itu karena dia dilahirkan dengan memiliki kedua jenis kelamin, atau itu karena pengaruh hubungan seksual harian dengan Kishoh.

Dia memiliki perasaan campur aduk tentang itu, tapi itu pasti yang mana penampilan luar ini memiliki efek menguntungkan untuk tinggal di Istana Dalam sebagai Yang Mulia Permaisuri Li. Dia harus menyembunyikan fakta bahwa pangeran dari negara Ka yang digulingkan telah selamat dengan cara apa pun yang diperlukan.

Sekka berjalan di antara peony, memakai cadar (kerudung) yang selalu ada. Pepohonan pepohonan berwarna-warni yang pucat dan cerah mekar dalam kemuliaan penuh.

Para tukang kebun mungkin dengan tekun bekerja untuk menyiapkan ini sesuai jadwal dengan pembukaan pesta melihat bunga. Pohon peony dengan kelopak berbentuk unik mungkin jenis baru yang dibuat dengan perkawinan silang yang sudah ada.

Aroma kosmetik dan parfum dari selir bercampur, dan aroma peony samar-samar menggantung di udara. Ketika dia mendekatkan wajahnya dan mencium aroma mereka, perasaannya sedikit terhibur. Namun, itu juga hal singkat.

Saat dia melihat kelompok Selir Terberkati Bu mendekati lokasinya, Sekka merasakan ketegangan berlari di punggungnya. Shohen dan Baigyoku juga memperhatikannya, dan ekspresi hati-hati muncul di wajah mereka.

Dia adalah orang yang paling tidak ingin dia temui. Mekipun begitu, karena akan terlalu mencolok untuk menelusuri kembali langkahnya sekarang, sebaliknya mereka akan memiliki perselisihan.

“Bukankah ini Yang Mulia Permaisuri Li?”

Keanggunan Selir Bu, yang dibalut aroma cendana mulai berbicara dengan suara manis yang selalu ceria. Hari ini dia berpakaian tanpa cela, bahkan lebih cantik daripada peony yang sepenuhnya mekar.

“Aku pikir kamu tidak akan hadir hari ini. Karena kami mendengar kamu tidak meninggalkan istana akhir-akhir ini.”

Bibir merah Selir Terberkati Bu seluruhnya tersenyum, tapi matanya sedingin es. Menurut perasaannya yang sebenarnya, apa mungkin yang ingin dia katakan adalah: “Bagaimana bisa kamu berani keluar di depan umum, sementara kamu telah melakukan perselingkuhan?” Para pelayan yang mengikuti Selir Bu bertukar pandang penuh arti dan menahan tawa.

“Kondisi fisikku menurun untuk sementara waktu, jadi aku sedang beristirahat.”

Tidak memiliki alasan untuk mengabaikannya, Sekka menjawab dengan suara pelan. Dia berbicara secara berlebihan bahkan jika itu merepotkan sedang diluapkan oleh seseorang.

Tenggorokannya yang telah terluka oleh Sai sudah sembuh dan tidak meninggalkan bekas luka. Selir-selir termasuk Selir Terberkati Bu mungkin tidak tahu apakah benar bahwa sesuatu telah terjadi pada Sekka.

“Oh, ya, itu tidak bagus.”

Selir Bu mengangkat alisnya dengan berlebihan, dan mencoba terlihat khawatir. Sekka tahu bahwa tatapan itu menelusuri pakaian bagian perutnya. Dia curiga dia hamil.

“Sesuatu yang terjadi dengan tubuh berharga Yang Mulia Permaisuri adalah urusan serius. Biarkan aku memperkenalkanmu kepada seorang tabib yang ahli. Dia meresepkan obat padaku juga pada saat-saat ketika aku dalam kondisi yang buruk.”

“………………..”

Sekka kehilangan jawaban. Itu tidak diharuskan yang mana dia bisa mempercayai seorang tabib yang berada di bawah perlindungan dari Selir Bu. Namun, jika dia menolak sekarang, dia akan membiarkan kebaikan ini lolos dan jelas hubungan mereka akan memburuk.

Dia sangat yakin tidak ada cara untuk menyelesaikan situasi ini tanpa melukai reputasi Selir Bu, namun mengabaikan harapannya. Sementara Sekka gagal menemukan ide yang bagus, Shohen membuka mulutnya dengan ekspresi yang terselesaikan.

“Dengan segala hormat, Selir Terberkati Bu.”

Karena Selir Bu telah memberi Shohen pandangan yang tegas, dia mungkin tidak senang dipanggil oleh seorang pelayan belaka.

Selir-selir yang berjalan di taman peony tiba-tiba menjadi bersemangat. Tampak seperti tandu di mana Kishoh sedang menunggang kuda telah tiba. Para kasim secara otomatis berjajar di jalan menuju kebun pohon peony, dan menyapa kaisar dengan posisi berlutut.

Ketika dia melihat, dia juga melihat sosok Ryuu Kouki dan Eishun. Peristiwa Pengadilan Kekaisaran adalah hal yang berbeda, tetapi mengejutkan untuk melihat Kouki yang merupakan Pengurus Tertinggi berpartisipasi dalam perayaan Istana Dalam. Tentu, dia mungkin diundang oleh Kishoh.

“Yang Mulia telah tiba sepertinya.”

Karena hal yang menguntungkan itu, sepertinya masalah tentang tabib menjadi ditinggalkan. Ketika dia melihat Kishoh keluar dari tandunya, mata Selir Terberkati Bu menjadi cerah. Meskipun dia tertutup riasan, dia melihat pipinya yang halus memerah.

Orang ini, sebenarnya, dia sangat menyukai Kaisar…

Sementara Sekka jatuh berlutut di tempat meniru Selir Bu yang memberi rasa hormatnya, dia diserang oleh sensasi seperti terkena petir. Alasan untuk perlakuan buruk yang dialami Selir Terberkati Bu terhadap Sekka bukan hanya kebanggaan, semangat kompetitif, dan keinginan untuk berkuasa. Itu juga karena kasih sayang terhadap Kishoh.

Sekka telah mendengar bahwa sampai dia memasuki Istana Dalam, Selir Terberkati Bu telah menyombongkan pengaruhnya yang seperti itu dari Permaisuri. Untuk wanita seperti itu, keberadaan ‘Yang Mulia Permaisuri Li’ yang tiba-tiba muncul dan menerima dukungan kaisar, dan telah dijadikan ibu angkat dari Pangeran Pertama adalah sesuatu yang memalukan. Dalam situasi seperti ini, Sekka, bagaimanapun juga, dengan enggan, merasa kasihan pada Selir Bu.

“………….?”

“Masih belum,” pikirnya sambil mempertahankan posisi berlutut ketika dia menyadari bahwa kasim dan pelayan di sekitarnya telah tersentak. Saat dia perlahan mengangkat pandangannya ke depan, dia bisa melihat ujung sepatu Kaisar, dan matanya melebar tak percaya.

“Yang Mulia Permaisuri Li.”

Kishoh yang dia pikir telah pergi ke arah gazebo persegi tiba-tiba muncul tepat di sebelahnya diikuti oleh Eishun dan Kouki. Ketika dia mengangkat wajahnya saat namanya dipanggil, sebuah tangan diulurkan tepat di depan matanya.

“………..”

Perilaku macam apa ini? Bingung, Sekka mengintip wajah Kishoh. Dia telah bertindak sebagai pengganti adik perempuannya sejak tahun lalu, dia sudah terbiasa dengan pakaian dan sepatu wanita, jadi tidak perlu meminjamkan tangannya.

Kishoh selalu berpakaian hitam, tapi karena itu adalah acara yang ceria, ada sulaman benang emas di kerah dan lengan jubah panjang yang dipakainya. Di bawah sinar matahari musim panas yang cerah di awal, fitur anggunnya semua lebih menawan.

Karena dengan menakutkan tidak ada ekspresi di wajah yang tertata rapi itu, Sekka tidak dapat melihat apa yang dipikirkan pria itu. Sementara dia bingung, tatapan pria itu mendesaknya untuk bergegas.

Sama seperti dia melepaskan lengannya yang telah disilangkan di lengan bajunya dan dengan hati-hati mencapai yang lain, itu pada gilirannya dilingkup oleh tangan yang besar. Itu mendorongnya untuk berdiri, dan mereka mulai berjalan bergandengan tangan. Orang-orang di sekitarnya yang dengan penuh perhatian mengawasi jalannya peristiwa-peristiwa itu menyebabkan keributan yang tidak bisa diketahui, penuh dengan pujian atau guncangan. Apa yang terjadi mungkin adalah sesuatu yang tidak diharapkan siapa pun.

Eishun yang menyertai mereka memasang wajah tanpa ekspresi sopan, tetapi Kouki tersenyum masam dengan cara yang ‘tidak bisa dihindari’. Di belakang mereka, pelayan Sekka mengikuti kedua pria itu dengan ekspresi lega.

Sementara dia berjalan berdampingan dengan Kishoh, Sekka merasa tatapan Selir Terberkati Bu menusuk ke punggungnya. Sudah jelas bahwa kebanggaannya yang lebih tinggi dari siapa pun terluka oleh secara pribadi menyaksikan adegan Kishoh mengambil tangan permaisuri lain di depannya.

“Lain kali kami bertemu, dia mungkin akan menggangguku lagi…” Sekka mendesah di lubuk hatinya. Dalam pikirannya dia diam-diam tinggal di sudut Istana Dalam, tetapi karena Kishoh itu menjadi seperti tempat tidur berduri.

Pelaku dari berbagai pelecehan belum diidentifikasi, dan meskipun Sai dan kasim lainnya sedang diselidiki, dia berharap Kishoh berhenti memprovokasi para selir dengan perilakunya. Perilakunya jelas apa yang memprovokasi antipati (rasa tidak suka) wanita terhadap Sekka.

“Apa yang kamu pikirkan?”

Menyembunyikan tatapannya, Sekka berbisik dari balik cadar dengan suara yang hanya bisa terdengar oleh Kishoh. Karena dia dipaksa menjalani maraton seks ketat, dan terbaring di tempat tidur karena demam, ini adalah pertama kalinya dia berbicara dengan Kishoh di depan. Karena dia juga tidak dipanggil untuk melayani selama beberapa hari, desas-desusnya adalah bahwa ‘Yang Mulia Permaisuri Li’ akhirnya kehilangan dukungan kaisar.

“Tidak apa-apa. Aku baru saja mengambil tangan permaisuri yang Aku cintai. “

“Tidak tahu malu.”

Ketika Sekka memarahinya dengan nada tajam, Kishoh sekilas meliriknya dan mengangkat sudut mulutnya.

“Karena tidak ada permaisuri, kamu, ‘Yang Mulia Permaisuri’ adalah kepala para selir. Dengan kata lain melukai Yang Mulia Permaisuri sama dengan melukai Aku, Ryuu Kishoh, sang Kaisar. Bahkan jika itu, misalnya, hanya menyebarkan rumor bodoh.”

“…………………..”

Tindakan ini dari Kishoh adalah demi menolak mentah-mentah rumor seputar Sekka dengan membiarkan berkatnya terhadap ‘Yang Mulia Permaisuri Li’ dikenal di ruang publik seperti pesta melihat pohon peony. Sama seperti dengan membuat Eishoh menjadi anak angkat Sekka, tujuan Kishoh mungkin untuk menahan tidak hanya orang-orang yang mencoba menyakiti Sekka, tetapi juga mereka yang melawan kehendak kekaisarannya.

Mayat serangga dan kepala ayam yang ditempatkan di jalan Sekka adalah pelecehan yang dimaksudkan oleh para wanita di Istana Dalam. Namun, tergantung pada identitas sebenarnya dari orang yang telah memberi arahan kepada para wanita dan komplotan Sai, mencerminkan Istana Dalam, peristiwa itu cukup mampu memiliki pengaruh pada hierarki politik di Pengadilan Kekaisaran.

Fakta bahwa bukan hanya Eishun, tetapi juga Kouki sang Pengurus Tertinggi yang terlibat dalam penyelidikan atas serangkaian insiden ini adalah bukti.

Ini adalah perbuatan Kishoh yang cerdik. Dia kemungkinan besar berencana untuk menggunakan serangkaian insiden untuk menghilangkan kekuatan lawan. Karena itu, Sekka telah menimbulkan permusuhan dengan selir, betapa merepotkannya itu.

Merasa gugup, dia berjalan dengan tangannya pada Kishoh di bawah perhatian publik. Tangan pria itu hangat, dan cukup menyebalkan tapi juga menenangkan.

Itu terjadi ketika mereka akhirnya mencapai gazebo dan disambut oleh para kasim yang duduk berjajar. Di ujung pandangan Sekka, sesuatu berkilat dengan kilatan cahaya sesaat.

…….?

Merasa tidak nyaman, dia melirik ke arah itu dan melihat seorang selir yang akan menyerangnya dari samping sambil memegang belati dengan erat. Sepertinya cahaya beberapa saat yang lalu itu datang dari ujung belati wanita tersebut dan gerakannya tercermin di bawah sinar matahari.

Kishoh berterima kasih kepada para kasim yang telah menyambut mereka dan tidak memperhatikan si penyerang. Entah Shohen atau Baigyoku yang telah merasakan sesuatu yang aneh sebelumnya, mengeluarkan jeritan tajam.

Apakah dia akan mati di sini…?

Meski tahu dia akan ditikam jika dia tetap seperti ini, tubuhnya tidak mau bergerak. Dia mengingat percakapan yang telah dia tukar dengan Kishoh sebelumnya. Pada saat itu Sekka telah mengatakan yang bahkan jika menurut rencana dia akan terbunuh, itu adalah takdir dan tidak bisa ditolong.

Pada saat terakhir ini, dia juga berpikir begitu. Hanya dalam beberapa saat saja wajah ibu dan saudara perempuannya, bibi, dan ayahnya Shohun, Shohen dan Baigyoku, Eishoh dan Tensei… dan kemudian, untuk beberapa alasan, Kishoh melintas di pikirannya.

“…….!”

Tiba-tiba lengannya ditarik dan sementara dia terhuyung, Kishoh memaksa jalannya melalui antara Sekka dan wanita itu.

Menemukan jalannya terhalang oleh kaisar, wanita itu langsung tersendat. Meskipun begitu dia tidak menghentikan tindakannya, dan menyerang Kishoh dengan ujung belatinya.

“Uh.”

Ketika lengan yang didorong keluar dari wanita itu terkendali, Sekka bisa melihat ujung pisau menyentuh tangan kiri Kishoh. Dengan serangan jarak dekat seperti itu, seperti yang diduga itu terlalu banyak bahkan untuk Kishoh untuk bisa menghindar.

Menilai dari gerakan gesit wanita tersebut, seseorang dapat menyimpulkan bahwa dia telah menerima semacam pelatihan juga. Namun, pada akhirnya, tampaknya dia bukan lawan Kishoh.

Saat Kishoh memutar lengan wanita di belakangnya, dia menggenggam rambutnya dan tanpa ampun memaksanya untuk jatuh ke lantai. Tanpa penundaan sejenak, Kouki berlari ke arah mereka, dan menundukkan wanita itu.

Seluruh kejadian terjadi dalam sekejap mata. Orang-orang di sekitarnya yang akhirnya menyadari sesuatu telah terjadi menjadi heboh. Menghadapi kasim yang gemetar, Eishun dengan tenang mengeluarkan instruksi.

“Apakah kamu terluka?”

“……….”

Sebuah suara muram bertanya, dan Sekka yang masih diam dengan lamban memutar kepalanya. Dia bertemu mata Kishoh yang melirik ke arahnya.

Dia ingin menjawab bahwa dia baik-baik saja, tetapi tenggorokannya terasa beku dan suaranya tidak mau keluar. Ketika dia hampir berhasil untuk menggelengkan kepalanya, kekuatan tampak meninggalkan bahu lebar Kishoh. Ketika dia melihat, seperti yang diduga pakaian hitam itu menjadi lebih gelap seolah lengan kirinya telah dipotong.

Orang yang terluka adalah Kishoh. Namun, mengapa Kishoh mengkhawatirkan dia? Tidak, ditempat pertama, mengapa Kishoh melindungi seseorang seperti dia?

Bagi Kishoh, Sekka adalah pasangan, dia dapat menemukan banyak pengganti efektif seperti yang dia inginkan. Dia telah menemukan rahasia tubuhnya yang langka, dan karena dia adalah sesuatu yang langka, dia hanya tertarik, dan itu bukan berarti mereka dihubungkan oleh perasaan seperti kasih sayang. Itu hanya nafsu. Dan itu akan segera berakhir cepat atau lambat.

Namun, mengapa………. Merasa sangat bingung, isi kepalanya tidak mau bekerja.

“K… kamu…”

“Huh. Aku membuat kesalahan besar. “

“Itu salah Aku,” Kishoh meringis tidak menyenangkan. Melihat darah menetes dari lengan kiri Kishoh, Sekka gemetar semakin banyak.

Dia sendiri juga agak aneh. Karena Kishoh secara sewenang-wenang melindunginya, dia telah mengalami cedera, bukankah itu yang pantas dia dapatkan? Itu seperti yang mereka katakan mendapatkan hanya satu ganjaran untuk semua perbuatan jahat yang dia lakukan sampai sekarang.

Tapi, jauh dari perasaan bersyukur, apa yang dirasakan Sekka pada saat ini adalah ketakutan kalau Kishoh akan mati. Tidak mengerti mengapa begitu, suara bertanyanya bergetar.

“Cederamu……..”

“Ini tidak serius. Itu hanya tergores. “

Kishoh membalasnya sambil mengalihkan pandangannya dari Sekka. Dia mungkin merasa sadar diri tentang melakukan kesalahan yang bukan seperti dirinya.

Meninggalkan wanita yang ditangkap ke tentara kasim, Kouki mendekati mereka. Dia dengan cepat memahami keadaan luka Kishoh dan tersenyum lebar.

“Bahkan menghindari itu terlalu banyak untukmu, apakah kau sudah menjadi bodoh?”

“Diam.”

Kouki menunjukkan kurangnya pelatihannya membuat tampilan Kishoh menjadi masam. Namun dia dengan patuh mengulurkan tangannya untuk Kouki yang mencoba menerapkan pertolongan pertama.

Itu adalah hubungan yang aneh. Meskipun sebelumnya mereka bermusuhan, bertujuan untuk jenis hubungan yang menyortir leher orang lain, kamu dapat melihat bahwa Kishoh dan Kouki saling menghormati satu sama lain. Itu mungkin karena mereka memahami kemampuan masing-masing hanya dengan mempertaruhkan nyawa mereka dan terlibat dalam perang.

“Yang Mulia Permaisuri…!”

“Kamu selamat…”

Shohen dan Baigyoku menempel dengan ekspresi penuh air mata. Keduanya tampak seperti akan runtuh setiap saat, jadi Sekka dengan sungguh-sungguh meyakinkan mereka bahwa dia baik-baik saja.

Beralih ke kerumunan orang-orang yang berisik, dia bisa melihat Selir Terberkati Bu masih berdiri dalam keterkejutan. Wajah pucat kecantikan yang selalu dipenuhi dengan keyakinan dan arogansi telah berubah kaku. Dia bertanya-tanya apakah itu karena Kishoh menderita cedera?

“Tabib sudah dipanggil, jadi kita harus segera kembali ke Istana Shibi.”

Eishun memberitahu Kishoh bahwa dia telah mengatur seorang tabib istana untuknya. Seperti yang diduga, ekspresi Eishun yang biasanya lembut juga memburuk.

“Apa yang kamu lakukan… uh”

“Oi, tunggu …!”

Pada saat itu, para prajurit kasim yang hendak berbaris dari wanita yang tertangkap menjadi waspada.

Dengan beberapa cara, sepertinya wanita itu telah mendorong celah pada para prajurit kasim dan mencuri pedang dari salah satu dari mereka. Sementara dia mengayunkan pedang di satu tangan, wanita itu merobek dari lehernya sesuatu yang tampak seperti tas jimat yang menggantung di sana.

“Bodoh…!”

Kouki yang merasakan rencana wanita itu segera berlari. Namun, sebelum Kouki dapat menggagalkannya, wanita itu mengeluarkan sesuatu dari tas dan menelannya.

“…Uugghhh…”

Wanita itu meraih lehernya sendiri dan melepaskan erangan. Tepat ketika dia berpikir lutut wanita itu akan kehilangan kekuatan dan dia akan membungkuk, mulai runtuh, tubuhnya gemetar hebat.

Dia telah menelan racun. Meskipun tidak ingin melihat ini, dia tidak bisa mengalihkan pandangannya dari wanita dalam pergumulan kesedihan. Dalam pikiran Sekka itu membawa kembali adegan dari Istana Kerajaan Ka yang jatuh.

Di Pengadilan yang terbakar, ada banyak tentara dan pelayan yang terluka yang bunuh diri dengan meminum racun. Dengan jelas mengingat wajah sedih para wanita yang tewas pucat, seluruh tubuhnya kehilangan warna.

“Jangan lihat.”

“….ah..”

Sekka dengan cepat memeluknya dan wajahnya menekan bahu Kishoh. Apakah Kishoh menyadari bahwa dia telah mengingat kembali adegan mengerikan di Istana Ka?

Dia bisa mencium jejak darah samar bercampur dengan aroma pria yang sudah biasa baginya. Meski begitu lengan yang memeluknya erat meyakinkannya, dan dia bisa merasakan denyut jantung pria itu berdetak.

Mereka hidup…..

Saat dia dikelilingi oleh kehangatan Kishoh, dia dipenuhi dengan dukungan yang tak terlukiskan. Pria ini dan dia juga, mereka berdua masih hidup.

Sama sekali bukan berarti dia telah mengampuni perbuatan Kishoh. Karena orang ini yang berjalan di jalan pemerintahan militer, sejumlah besar darah telah ditumpahkan dan banyak nyawa telah hilang. Itu bukan sesuatu yang bisa dibuat oleh kehidupan satu orang – Kishoh. Tentu saja, ada juga fakta bahwa dia telah menghancurkan Ka dan memimpin seluruh keluarga Kerajaan Li sampai mati.

Bagaimanapun, jika dia memikirkan Kishoh yang sekarat di bawah belati pembunuh demi melindunginya, dia diserang oleh rasa kehilangan yang remuk. Dalam keadaan seperti itu, dia tidak akan bisa membalas dendam pada Kishoh.

Tidak, itu adalah sesuatu yang dia pahami dari awal. Bahkan jika dia melakukan pembalasan, dia tidak akan bisa mengembalikan sesuatu yang telah hilang.

“Maafkan aku. Aku tidak cukup cepat. Dia akan menjadi petunjuk berharga.”

“Tidak bisa ditolong. Kamu harus segera menyelidiki identitas asli orang ini.”

Saat dia mendengarkan Kouki dan Kishoh berbicara, Sekka menghela nafas lega.

…….

~ ^. ^ ~


<< SNITIP 5.3 + 5.4

SNITIP 6.2 >>

2 tanggapan untuk “Secret Night In The Inner Palace – Chapter 6.1

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s