Secret Night In The Inner Palace – Chapter 5.3 + 5.4

Sementara dia mendengarkan Kouki memberi perintah pada Eishun, Sekka tertusuk oleh tatapan dingin ke titik dimana dia bisa melakukan gerakan terkecil sekalipun.

Tensei berkicau.

Dicampur dalam kicau riang, kadang-kadang ada kata-kata yang Sekka dan para pelayan telah ajarkan kepadanya. Sekka tersenyum lebar pada perilaku yang menyenangkan dari burung kecil itu.

“…Haha..”

Ketika dia memasukkan jarinya ke celah pada kandang burung, Tensei meringkuk mencapainya. Meskipun dia terhibur oleh kelembutan dan kehangatan, tidak mudah bagi hatinya yang cekung ke permukaan.

“Sampai kasus ini terpecahkan, kau tanpa pengecualian, tidak diizinkan meninggalkan istana Seika.”

Di gazebo Kishoh telah datang, Sekka telah diperintahkan olehnya untuk melakukan tahanan rumah. Bahkan sekarang di luar pintu ruang tamu ada kasim yang diperintahkan oleh Kishoh untuk berjaga-jaga. Tugas mereka bukan untuk mengawal Sekka, tetapi untuk menjaganya.

Karena akhir-akhir ini selain mengunjungi Istana Meiju tempat tinggal Eishoh, dia menahan diri untuk tidak berjalan-jalan, dia tidak merasa terganggu karena tidak dapat meninggalkan gedung istana. Namun demikian, sosok kasim yang terus-menerus mengamati tidak memberinya perasaan yang menyenangkan. “Bukankah ini memperlakukan Sekka-sama seolah-olah dia seorang kriminal?” Baigyoku dengan kesal berkata.

Setelah kejadian itu, Sekka diantar pulang oleh orang-orang Eishun dan menerima perawatan medis dari tabib kekaisaran. Lehernya diperban, tetapi karena itu adalah luka yang ringan, itu sudah berhenti dari pendarahan. Mungkin juga tidak akan meninggalkan bekas luka.

Dia dan Kishoh tidak bertukar kata-kata apa pun, dia hanya secara sewenang-wenang memerintahkan untuk penahanan rumah untuknya. Alasan untuk itu adalah Kouki dan Eishun berada di sana, serta sosok Sekka yang masih gemetar. Tetapi meskipun demikian, satu-satunya hal yang dia tahu adalah pria yang selalu tenang, dingin, dan menguasai diri, terbakar dalam kemarahan.

Akankah lebih baik setidaknya menawarkan satu alasan pada saat itu. Tapi apa yang harus dia buat tentang alasannya?

Memang benar bahwa itu adalah kebodohan dia untuk mempercayai kata-kata kasim yang berpura-pura memanggilnya atas nama Kouki. Dia tertarik dengan pembicaraan rahasia, tetapi dia juga punya harapan bahwa Kouki akan tahu sesuatu tentang kematian ibu Kishoh.

“Kecuali kamu ingin dibunuh seperti Ibu-ku.”

Pada saat itu ekspresi wajah pria itu tersembunyi dalam bayang-bayang cahaya lilin dan sulit untuk dipahami, tetapi dia berpikir itu menunjukkan tanda-tanda penghentian dan penyesalan diri. Pada pria yang tenang, kejam, sombong yang tidak peduli dengan perasaan orang lain.

Oleh karena itu dia agak terganggu oleh itu, tetapi sekarang dia menemukan si bodoh yang mencoba menyelidiki kasus ibu Kishoh yang menjijikkan. Tentu saja, dia merasa bersalah tentang mengintai masa lalu tanpa izin dari Kishoh. Dia seharusnya berhenti pada saat dia bertanya pada Eishun tentang itu.

Dia bertanya-tanya apa yang Kishoh rencanakan untuk dilakukan dengannya. Apakah dia akan diperlakukan sebagai tahanan rumah kali ini karena dia pikir itu kesalahan Sekka sendiri? Dia tidak bisa membayangkan apa yang akan dilakukan Kishoh sekarang.

Dia berhasil tertangkap dalam desain jahat para kasim. Jika pria itu merasa jijik pada kebodohannya dan dia diusir dari Istana Dalam, bukankah itu berarti segalanya berjalan seperti yang diinginkan?

Dalam kasus terburuk kemungkinan dia akan diberikan kematian. Tetapi bahkan dalam kasus itu, mayatnya mungkin tidak akan diperlihatkan. Kishoh hanya akan kehilangan muka, jika itu menjadi publik bahwa orang yang telah diberikannya gelar Yang Mulia Permaisuri bukanlah seorang puteri tetapi seorang pangeran, dan lebih jauh lagi memiliki tubuh yang tidak biasa.

Tidak berhasil menenangkan diri, Sekka menghabiskan waktunya di kamar pribadinya. Mencoba untuk menghibur Sekka bahkan sedikit, Shohen memetik kecapi sementara Baigyoku menari di samping itu. Baik komposisi musik maupun tariannya adalah hal-hal yang telah diwariskan di Ka.

Itu mengingatkannya pada sosok Shungetsu yang sedang menari dengan potongan dimana dimainkan oleh para pelayan sebelumnya di Istana Kerajaan Ka. Pada waktu itu ibunya juga pernah menari dengan riang.

Dadanya sesak karena nostalgia. Ibu dan kakak perempuannya tidak ada lagi di sini. Meskipun sejak itu bahkan belum satu tahun pun berlalu, hampir semuanya telah berubah.

Hari-hari itu tidak akan pernah kembali. Bertahan untuk menahan air mata, Sekka bertepuk tangan dengan komposisi nostalgia dan bersenandung.

Waktu berlalu merangkak lamban dan hari itu berakhir. Tidak ada semacam keputusan vonis dari Kishoh. Dia khawatir tentang bagaimana penyelidikan Sai dan para kasim berjalan, tetapi Sekka tidak punya cara untuk mengetahui itu.

Waktu makan malam sudah tiba, tetapi para kasim yang bertugas menjaga tetap berdiri di sudut-sudut ruangan. Dia bahkan di saat-saat terbaik, kurang nafsu makan menjadi lebih buruk.

Seperti yang mana diharapkan, penjagaan mereka tidak mengikuti sampai ke kamar mandi dan Sekka bisa beristirahat ketika dia masuk ke kamar mandi. Sekka telah mengatakan itu tidak lagi diperlukan, tetapi Shohen dan Baigyoku telah menegurnya untuk tidak mengambil cederanya dengan ringan dan menukar perban di lehernya untuk yang baru.

Seperti biasa setelah mengambil bagian dalam teh buah, dia memasuki kamarnya. Jelas ada beberapa kasim berdiri di depannya. Jika dia menyaring telinganya, dia bisa menangkap sedikit kehadiran mereka.

Meskipun dia berbaring di tempat tidur, kejadian hari itu datang ke pikirannya dan dia menjadi tidak bisa tidur. Meskipun itu kesalahannya sendiri, tidak menempatkan dia dalam tahanan rumah seperti perilaku kriminal yang sangat tidak masuk akal? Selama jam terakhir ini amarahnya melonjak.

Penyebab dari berbagai pelecehan itu adalah tindakan-tindakan Kishoh yang mengabaikan adat istiadat biasa. Jika berasumsi bahwa masalah dengan Sai terjadi karena alasan seorang selir, pemicu untuk itu mungkin Eishoh menjadi anak angkatnya.

Ketika dia bertemu pria itu, dia akan memprotes.

Namun demikian, bahkan peluang Sekka untuk bertemu dengannya bergantung pada Kishoh. Meskipun dia telah diberikan gelar tertinggi di samoing kaisar dan dia dipuji sebagai selir yang paling disukai di dalam Istana Dalam, fakta bahwa Kishoh memegang kekuasaan hidup dan mati di atasnya tidak berubah.

Dia benar-benar menyadari fakta bahwa dia berada dalam situasi yang sulit dan tidak pasti. Itu seperti saat negaranya digulingkan. Tepat ketika dia berputar dalam tidurnya untuk siapa yang tahu waktu itu, tiba-tiba menjadi bising di luar pintu rumahnya.

“Kamu tidak bisa melakukan ini.”

“Yang Mulia Permaisuri sudah tidur.”

Menanggapi Shohen dan Baigyoku, Sekka bisa mendengar Eishun berkata: “Aku telah diperintahkan untuk segera membawanya.” Entah apa dan bagaimana, tampaknya ini adalah pemanggilan dari Kishoh.

“Permisi, Yang Mulia.”

Sambil melepaskan pelayan yang menahannya, salam Eishun datang dari arah pintu. Seperti yang diduga dia tidak berani masuk ke kamar tidur.

Sekka ingin membiarkan dia lewat untuk berpura-pura tertidu… tapi dia bangkit dari tempat tidur sambil mendesah. Ini jelas perintah Kishoh. Dia sangat mengerti dari pengalamannya sampai sekarang.

Dia memanggil untuk membuka pintu. Di sana dia menemukan Eishun yang bersujud dan kedua pelayan itu dengan ekspresi kemarahan dan kekeliruan di wajah mereka.

“Yang Mulia memanggilmu. Kami harus segera pergi ke istana Shibi.”

“Kalau begitu, aku akan berganti pakaian…”

Seperti biasanya dia mencoba untuk mendapatkan waktu seperti ini, tetapi Eishun keberatan dengan menggelengkan kepalanya dengan meminta maaf.

“Keadaanmu saat ini tidak masalah. Kita harus pergi dengan tergesa-gesa.”

Bahkan jika dia membuat masalah, itu hanya akan menempatkan Eishun di tempat. Sekka mengenakan kerudung putih yang biasa sementara masih dengan enggan mengenakan pakaian tidurnya dan naik ke tandu yang sudah disiapkan.

Apakah dia dipanggil untuk melayani Kishoh, atau apakah pria itu ingin menuntut penjelasan darinya tentang masalah itu dengan Sai dan para kasim lainnya?

Dengan semua hak, itu tidak mungkin dia dipanggil untuk melayani pria itu pada jam seperti ini. Pasangan yang hadir pada hari itu telah diputuskan sebelumnya dan pemberitahuan dikirim ke tempat selir. Terlebih bahkan waktu dari tindakan itu diputuskan dan diberitahukan.

Kehidupan kaisar diatur secara ketat sesuai dengan konvensi dan tradisi. Ada beberapa kebenaran pada Kishoh yang mengeluh bahwa kehidupan kaisar adalah kehidupan yang tidak menyenangkan. Namun, di sini ada Kishoh yang benar-benar mengabaikan pengetahuan umum dan kebiasaan sejarah.

Meninggalkan pelayannya di ruang depan, dia pergi ke kamar Kishoh dengan langkah berat. Tidak peduli berapa kali dia dipanggil, ketegangannya akan meningkat dan detak jantungnya akan menjadi lebih cepat.

Ketika Eishun menutup pintu, hanya ada mereka berdua, Kishoh dan Sekka, di dalam ruangan.

Sosok Kishoh yang mengenakan jubah resmi menghadap meja dan menulis dokumen. Dia mungkin menyadari kedatangan Sekka, tetapi dia tidak mengangkat kepalanya untuk memberikan indikasi tentang itu. Sekka sendiri juga tetap berdiri di dekat pintu, tidak peduli tentang menemuinya di tengah jalan.

“Bagaimana itu? Apakah kamu berencana untuk berdiri di sana sepanjang malam?”

Kishoh adalah orang yang memecah keheningan yang tegang. Menggunakan nada sarkastik, dia mengambil penyelidikan pada Sekka yang berdiri tanpa menyalaminya.

Memanggilnya larut malam, apa pendapatmu tentang orang-orang! Dia tidak ingin kehilangan ketenangan dan balasannya, jadi dia menahan respon sarkastiknya.

“Aku tidak berpikir aku akan terbangun dari tahap awal tidur dan dipanggil ke sini. Tidak diragukan, kamu memiliki sesuatu yang penting yang ingin kamu bicarakan, kan?”

Itu tampak seperti Kishoh telah selesai menulis suratnya, dan dia meletakkan sikatnya. Akhirnya dia mengangkat kepalanya dan memerintahkannya dengan dagunya: “Kemarilah.” Dia benar-benar pria yang angkuh.

Dalam cahaya lilin yang bersinar, wajah Kishoh tanpa ekspresi. Tidak ada kemarahan yang mengintip seperti yang terjadi di siang hari, tetapi suasana yang berat tidak berubah.

“Insiden siang tadi sedang diselidiki. Saat ini kasim yang tertangkap sedang diperiksa secara menyeluruh.”

Karena Kishoh berkata demikian, dia yakin ada pemeriksaan ketat yang terjadi. Dan itu mungkin digunakan setiap kemungkinan berarti yang tidak menyebabkan kematian mereka secara langsung.

“Aku mendengar bahwa mereka telah memanggilmu menggunakan nama Kouki.”

Ketajaman meningkat di mata Kishoh yang sedikit tajam. Merasakan sesuatu yang bergejolak dalam ekspresi pria itu, Sekka tanpa sadar menelan ludah.

“Mereka membujukku ke gazebo mengatakan bahwa Yang Mulia Kouki memiliki rahasia yang ingin dia bicarakan denganku.”

Itu tidak dipikirkan, tapi bukan sesuatu yang salah, jadi tidak apa-apa jika dia kurang ajar. Meskipun benar dia merasa bersalah karena mencoba menyelidiki kebenaran tentang kematian ibu Kishoh.

“Apakah kamu tidak berpikir itu adalah undangan untuk kencan kekasih?”

Kishoh mendengus, nada suaranya mengeluarkan iritasi dan celaan yang ditujukan pada Sekka.

Saat Kishoh mengatakan sesuatu yang dia bahkan tidak bisa pahami, mata Sekka terbuka lebar dalam kekaguman kosong. Dia tidak bisa mempercayainya, tapi sepertinya Kishoh curiga padanya dan Kouki memiliki hubungan.

Sebuah penampilan yang indah dan percakapan yang cerdas ditambah dengan kepribadian yang ramah membuat popularitas Kouki di antara para wanita. Dia juga tidak memiliki istri, jadi Sekka telah mendengar bahwa dia telah mendapatkan reputasi sebagai seorang perayu. Tapi tidak ada alasan untuk berpikir bahwa orang seperti Kouki akan memperhatikan salah satu seperti Sekka.

Sedangkan untuk Sekka apakah itu Kouki atau siapa pun, dia tidak punya rencana untuk menjaga hubungan intim dengan siapa pun. Jika hanya karena fakta dia bukan wanita akan ditemukan jika dia tidur dengan seseorang.

Bahkan sekarang Sekka masih malu dengan tubuhnya yang tidak normal dan menghindarinya. Meskipun tidak dapat ditolong bahwa Kishoh mengetahui hal itu, dia ingin menghindari orang lain mempelajari rahasianya.

“Apakah kamu berbicara serius?”

Menanggapi dengan nada yang sangat tercengang, Sekka memalingkan tatapan masam terhadap Kishoh.

“Pengurus Tertinggi bukan orang semacam itu. Kamu harus mengetahuinya dengan sangat baik.”

“Kamu tampaknya memiliki pendapat tentang Kouki yang sangat tinggi.”

Tercermin dalam cahaya lilin, sepasang mata Kishoh bersinar berbahaya. Dengan demikian, itu menciptakan ilusi bahwa suhu di sekelilingnya telah turun.

Sepertinya dia memprovokasi ketidaksenangan Kaisar. “Sialan,” pikirnya, dia merasa seolah-olah dia menjadi beku dan tidak bisa bergerak.

“Ini kesempatan bagus. Aku setidaknya akan mengajarimu untuk siapa kepunyaanmu.”

Sekka memperhatikan dengan nafas tertahan saat Kishoh bangkit dari kursi dengan senyum mengerikan di wajahnya.

Lengannya ditangkap, dan dia digiring ke tempat tidur. Kekuatan tanpa ampun membuat tulangnya berderak. Meskipun dia protes dan mengatakan tidak, dia diabaikan dan dijatuhkan di tempat tidur seperti sebuah koper.

“…uh …”

Penglihatannya kabur secara intensif. Mulutnya yang akan terbuka dalam protes terhalang oleh sosok Kishoh yang menunduk.

Sampai sekarang dia belum diperlakukan dengan perilaku kasar sejak malam pertama di Istana Gyokuyoh ketika tubuhnya dibaringkan telanjang. Kemarahan dan iritasi pria juga bisa dipahami dari ciuman yang keras.

Seiring dengan merenggut tubuhnya, apakah Kishoh berharap dirinya dipatuhi?

Amarahnya yang tertekan meledak. Di atas menerima perlakuan tidak adil, Kishoh membuat tuduhan palsu, seperti neraka dia menaati seseorang seperti itu. Dia bukan milik pria itu.

Dia memukul dada yang kokoh dengan sekuat tenaga dan menancapkan jarinya ke dalam pelukan Kishoh, tetapi tubuh yang membungkuk di atas pria itu tidak menyerah. Itu membuat frustrasi. Dia tidak akan membiarkan pria itu melakukan apa yang dia senangi, jadi dia menggigit bibir Kishoh.

“… Cih!”

Seperti yang diharapkan Kishoh mengangkat kepalanya. Dia dirangsang dan menyeka darah yang mengalir dari bibirnya, melihat ke bawah pada Sekka yang disematkan dengan kemarahan yang membakar di matanya.

“Uh, uu …”

Kishoh menahan rahangnya dengan kekuatan tulang yang menghancurkan dan sekali lagi mencuri bibir Sekka yang mengerang kesakitan. Diserang oleh lidah sombong, bagian dalam mulutnya berantakan, dengan rakus dimakan. Karena rahangnya telah disita, kali ini dia tidak bisa menggigit bibir pria itu lagi.

Ada sedikit rasa darah. Keprimitifan itu bersama dengan kemarahan bergema dan membawa rasa kegembiraan yang aneh. Tampaknya Kishoh berada di kekuasaan yang sama dan nalurinya terprovokasi. Semakin banyak ciuman semakin dalam, dia mencoba untuk membuat Sekka tunduk.

Cara melakukan hal-hal ini menjijikkan. Dia pasti tidak akan memaafkannya.

Terlepas dari pemberontakan Sekka terhadap Kishoh yang mencoba membuatnya tunduk dengan kekerasan, dia ditangkap sampai sakit dengan mengisap gerakan lidah yang panas, dan bagian dalam kepalanya menjadi berkabut karena panas.

Bahkan tanpa membiarkan dia bernapas, rongga mulutnya telah dirampok oleh lidah yang berdaging. Tidak diragukan lagi itu adalah ciuman yang cocok untuk ekspresi seolah-olah diremehkan. Bagian dalam mulutnya sepenuhnya ditaklukkan, dan bagian sensitifnya sengaja disiksa terus menerus.

Lidahnya yang terjalin erat itu dengan ceroboh mengisapnya dan dia bergidik. Panas tak senonoh dinyalakan di bagian inti tubuhnya. Terutama menjengkelkan adalah bahwa saat ini pemilik tubuh ini bukanlah Sekka sendiri, tetapi Kishoh.

“Uh, haa…”

Mencegah perlawanan apa pun yang dia lakukan secara sepihak, dan hampir ketika pikirannya akan menjadi jauh, dia akhirnya dibebaskan. Dan sebelum dia menyadarinya, tangan seorang pria menyerbu tubuhnya melalui kerahnya yang kusut.

“Hanya dengan ini mereka sudah menjadi keras?”

Putingnya yang runcing terdampar dan terjepit. Dia mengerang sedikit karena rasa sakit dan kesenangan yang manis. Meskipun dia menahan kemarahan dan rasa jijik terhadap Kishoh, tidak ada rasa jijik yang meluap seperti saat dia diserang oleh kasim.

Itu hanya bagian yang tidak penting dari tubuhnya, tetapi berkat Kishoh itu berubah menjadi organ yang menghasilkan kesenangan. Sekarang mereka menjadi keras hanya dengan berciuman dan sedikit stimulasi.

“Melihatmu lagi klimaks hanya dengan tempat ini akan menyenangkan, tapi…”

Kishoh berbisik sugestif saat dia benar-benar mengusap tonjolan tegaknya seperti dia menikmati sensasi yang kuat.

Mengingat waktu sebelumnya Kishoh telah memaksanya untuk ejakulasi hanya dengan membelai dadanya, Sekka sedikit menggigil. Dipenuhi dengan penghinaan, itu membawa kembali perasaan yang sangat menyenangkan.

“Mari kita ubah rencana malam ini.”

Dia merasa bahwa ekspresi pria yang menyeringai lebar dengan sudut bibirnya terlihat seperti sesuatu yang menjijikkan. Meskipun dia ingin mengubah rencana, tidak ada perubahan padanya yang ingin melecehkan Sekka.

Dia menolak sekaligus ketika melihat Kishoh hendak melepas sabuk baju tidurnya. Dia tidak ingin merasakan kesenangan pria ini. Setidaknya karena sejarah pribadinya yang pasif, dia harus memiliki sedikit kebanggaan dan ketegaran.

“Berapa kali aku harus mengatakan ini agar kamu mengerti? Kamu tidak punya hak untuk menolak ini. Jadilah masuk akal.”

Kishoh dengan keras menggoyangkan tangan Sekka dan menyatakan dengan ekspresi kejam.

Bafi pria ini, dia seperti sapi atau budak yang pastinya harus menuruti perintahnya. Dia sama sekali tidak melupakan hal itu, tetapi sekarang ketika dia mengatakan kata-kata yang mencela itu, hati Sekka sangat terganggu.

Apa yang dia harapkan dari Kishoh? Pria yang tidak bisa kamu harapkan bahkan untuk sepotong kasih sayang.

Kishoh adalah musuh kejam yang menggulingkan negaranya, dan membuat keluarganya mati. Dia menggunakan kehidupan pelayan Sekka dan para tahanan sebagai pemerasan, dan membawanya ke negara ini tanpa ruang untuk pilihan. Meruntuhkan takdir, dia merenggut segalanya.

Sudah jelas hanya ada kebencian. Tapi meskipun begitu…

Dengan Kishoh memberinya seekor burung kecil untuk menghibur kebosanannya, dan menjadikan pangeran pertama sebagai anak angkatnya, dia mengira sesuatu telah berubah.

Sementara dia bertanya-tanya mengapa dia merasa sakit, ikat pinggangnya melonggar dan pakaian tidurnya dilepas. Membakar oleh tatapan pria itu, kulitnya menjadi panas.

Kakinya menyebar ke kiri dan kanan, membuatnya benar-benar terbuka. Bertentangan dengan jantungnya yang berdetak kencang beberapa kali, bagian bawah dia dengan lembut mengangkat kepalanya dan bibir bunganya sedikit mengalami kebasahan. Di kedalaman kuncup bunga yang mana mulai berkembang dengan diam-diam berkedut.

“Dalam keadaan seperti itu meskipun kamu mengatakan kalau kamu membencinya, kamu tidak memiliki kekuatan dorongan.”

Mengejek pada reaksinya yang bertentangan, Kishoh mengambil botol kaca dari samping tempat tidur. Di sana berdiri siap segala sesuatu yang digunakan selama hubungan seksual. Dari mainan seks cabul yang meniru organ laki-laki untuk hal-hal yang dia lihat sekilas, tetapi tidak tahu cara menggunakannya.

“Hh …”

Dengan santai merebut batang bunga Sekka, Kishoh meneteskan cairan dari botol merah keunguan. Itu mungkin minyak wangi yang telah digunakan beberapa kali. Dia dengan tidak senang mengingat saat diberitahu bahwa itu adalah afrodisiak dan tanpa berpikir memercayainya dengan sungguh-sungguh pada malam hari itu di istana Gyokuyoh.

Itu sama seperti biasanya … Sekka yang mencoba untuk menahan sensasi tidak menyenangkan dari minyak yang menetes diserang oleh peristiwa abnormal yang sampai sekarang tidak dikenal.

“…ap…..a…”

Cairan dingin langsung mendapatkan panas. Batang bunganya berkobar dan menjadi lebih panas, dan detak jantungnya meledak.

…apa… ini…

Bagian-bagian yang tersentuh oleh cairan digerogoti oleh panas yang tidak normal. Seakan ditikam oleh denyutan, berkedut menyakitkan, sebelum dia menyadari batang bunganya menegang dan berangsur-angsur mengeluarkan pre-air mani.

Dia tidak mengerti apa yang terjadi dengan tubuhnya sendiri. Sekka yang membuka lebar matanya karena perubahan mendadak itu dilihat dengan kejam oleh Kishoh.

“Kali ini Aku menggunakan afrodisiak asli.”

“Kamu berbohong…”

Bahkan jika Kishoh mencoba untuk menipu dia lagi, dia tidak ingin jatuh untuk itu. Namun, panas tak senonoh yang tersebar di seluruh tubuhnya menunjuk ke arah kata-kata pria itu benar. Rasa sakit menjengkelkan meledak dari kedalaman tubuhnya, dan secara paksa membuatnya bergairah.

“Itu bukan kebohongan,” Kishoh tersenyum kejam.

“Itu adalah hukuman karena tertipu oleh kebohongan kasim.”

Itu kekuatan yang tak tertahankan. Dia ingin protes keberatan, tetapi suaranya bergetar kikuk. Bahkan napasnya membawa panas dan membakar kulitnya.

“Jelas bahwa jika itu bukan pemanggilan atas nama Kouki, kamu tidak akan mematuhinya. Apakah Aku salah?”

“………”

Dia tidak bisa menolaknya. Karena dia telah menilai Kouki sebagai orang yang dapat dipercaya selama beberapa kali mereka bertatap muka, dia memiliki niat untuk menanyakannya tentang ibu Kishoh. Tapi dia malu mengakuinya pada Kishoh sendiri.

“Itu karena kamu memihak pada Kouki.”

Sementara dia tidak dapat menjawab, Kishoh melengkungkan bibirnya. Nyala api kelam berkedip di sepasang mata yang menyipit.

“Apa kamu berakhir dalam keadaan memalukan ini sambil memikirkan tentang Kouki?”

“Ber…..Ah…. henn….tii….”

Batang bunganya yang kusut, sampai perutnya dibelai oleh tangan yang besar, dan menyebabkan kegembiraan yang menyiksa. Cairan lengket itu penuh seolah-olah meluap, dan pada saat yang sama dengan belaian pria yang tidak senonoh itu, membuat suara serak. Apakah karena afrodisiak itu reaksinya baru saja bertambah lebih tajam?

“Kamu tidak memiliki daya tahan. Itu terus meluap dari lubang kecil ini.”

“AhAah, ah, ber, hen…ti..”

Bahkan ketika pada waktu terbaik dari mulut sensitif kepala panjangnya dibelai dengan jari-jari, tubuh Sekka melompat ketakutan. Sungguh menyiksa karena rasanya enak. Kebasahan dari bibir bunga yang tak tersentuh meningkat lagi dan mereka bergetar mempesona.

“Kamu sepertinya suka di sini. Mari membuatnya lebih lagi.”

Pada kata-kata sugestif, Sekka mengangkat matanya dan menatap Kishoh. Sebelum dia bisa bertanya apa, lubang di ujung yang basah diperluas.

Kishoh sekali lagi mengambil botol kaca di satu tangan. Botol dimiringkan, dan cairan bening menetes ke lubang yang terbuka.

“… Hiii …”

Panas. Bagian belakang Sekka sedikit membengkak yang mana membuat tenggorokannya terdengar jeritan serak. Obat cabul yang menjijikkan itu merasuki dirinya melalui selaputnya yang secara alami rapuh.

“Tidak … aa, aa, aa …”

Seolah-olah dia sedang diserang melalui mulutnya yang dijilat oleh sejumlah serangga kecil. Diserang oleh ketidaksabaran dan rasa sakit yang tidak biasa, akal sehat dia dan rasa malu segera lenyap. Sementara dia bernafsu, dia memutar pinggulnya dan anggota tubuhnya menjadi tegang.

“Orang yang merupakan Yang Mulia Permaisuri mengguncang pantatnya seperti itu, betapa mesumnya.”

“Aa… hii, uuu..”

Kishoh mengkritik kebodohannya, dan membelai bagian ujung yang berdenyut seperti itu merangsang. Hanya dengan kesenangan yang memabukkan itu bergegas menembusnya, dan dari lamunannya yang panjang dan cairan lengket itu meluap penuh.

“Sepertinya kamu selesai dengan begini saja. Mari kita menyumbatnya agar tidak bocor keluar.”

Pikirannya dipenuhi oleh perasaan gatal yang menggerogoti dirinya dari lubang kecil hingga ke dalam, membuat dia tidak bisa langsung memahami apa yang dikatakan pria itu.

Kishoh mengambil sebuah batang kecil panjang dari sisi tempat tidur. Itu tampak seperti tusuk sate, tetapi memiliki ujung bulat, dan umumnya memiliki spiral seperti ketidakrataan.

“Hhii … ii..”

Batang kecil itu didorong ke ujung tangkai bunga basahnya yang menetes. “Tidak mau, jangan lakukan itu,” mata Sekka melebar di pikiran yang luar biasa.

“Tidak, tidak … ah, ber….henti..”

“Jangan berjuang. kamu akan terluka.”

Dia menjadi tidak bisa bergerak dari rasa takut. Apakah dia benar-benar berencana untuk memasukkan benda itu ke sana? Kishoh memberikan senyum cabul ke Sekka yang mendongak dengan takut.

“Tidak apa-apa. Aku yakin kamu akan menikmatinya.”

“Tidak … aa, Hai … ii …”

Dengan suara basah yang meliuk-liuk ujung tongkat didorong ke mulut melon yang berkedut dan terengah-engah. Lubang sempit itu terbuka, dan logam dingin itu menembusnya.

“Hai … aa, aa, aah …”

Erangan yang tidak senonoh meningkat karena gesekan benda yang melanggar masuk ke tempat yang begitu sulit. Itu terasa sakit. Itu terasa menyiksa.

Meskipun demikian, ada juga kesenangan menggembala di jalan sempit yang diserang oleh obat-obatan yang cabul. Dinginnya logam dan frekuensi dari spiral menjadi stimulasi yang sangat indah, membawa perasaan menggembirakan ke daging dalam yang memerah.

“Ha … Uu … u.”

Namun, saat sensasi terbakar itu mereda, yang berikutnya perasaan gatal itu menjadi semakin buruk. Itu gatal. Itu gatal tak tertahankan. Dia menginginkan tempat berdenyut yang terasa seperti dibalut api untuk lebih digoda.

“Mari kita masuk sedikit lebih dalam.”

“Ber … hen, ah, aah …ti….”

Seperti yang dilihatnya melalui keinginan Sekka yang tidak tahu malu, Kishoh perlahan-lahan memasukkan batang itu saat dia memutarnya. Mengeluk membuka jalan air mani yang sempit, spiral berukir yang digali dan Sekka mengacak-acak rambutnya dalam kesakitan.

Itu sangat menyakitkan … tapi, rasanya sangat enak.

Mengapa dia merasa senang disiksa di tempat yang tidak senonoh itu? Dia tidak percaya pada dirinya sendiri. Namun, kemaluannya dirangsang oleh sensasi terdistorsi dan kesenangannya berlipat ganda.

Instrumen penyiksaan mencabik-cabik saluran air mani sambil membuat suara basah yang menindas. Keringat lembap mewarnai kulit porselennya yang berwarna merah muda.

“Aa … nn, … .uh, haa …”

Karena kesenangan yang membara, itu seperti dia jatuh ke genangan, meleleh dari pinggangnya ke bawah. Perlahan-lahan sensasi menjadi terjerat, dan batas antara rasa sakit dan kesenangan mulai menghilang. Sensasi yang benar-benar bercampur itu berubah menjadi ekstasi yang mempesona mata dan tak henti-hentinya menghujani Sekka.

“Sepertinya itu terasa sangat menyenangkan. Namun, ini belum berakhir.”

Dia setengah bingung, tapi dia tertekan saat melihat Kishoh melepaskan tawa. Dengan satu tegukan perasaan penindasan meningkat dan batang itu menyerbu kedalamannya bahkan lebih.

“Aaaa, aaa …”

Itu masuk. Sensasi instan dari ujung tongkat yang telah menembusnya sampai pada tingkat yang luar biasa memukul sesuatu datang di atasnya, seluruh tubuh Sekka menjadi kaku.

“……..!”

Dia terpana oleh perasaan klimaks yang kuat seperti belum pernah terjadi sebelumnya. Tidak mampu lagi mengeluarkan suara, tenggorokannya yang tertekuk berkedut dalam kejang. Jika dia tidak tertusuk oleh mainan seks, dia mungkin akan mengalami ejakulasi. Namun, sentuhan pelepasan yang diblokir hanya menumpahkan sedikit madu, sedikit demi sedikit.

“Sepertinya di sini adalah tempat paling sensitif. Apakah itu tak tertahankan?”

“Aaa, Haa … a”

Melepaskan tongkat yang telah mencapai tempat kesenangan Sekka, Kishoh dengan lembut menelusuri panjangnya yang menegang dan gemetar. Belaian itu selembut disentuh oleh bulu, tetapi meskipun demikian itu berubah menjadi stimulasi cabul dan menyiksa jalan sempit yang ditembus oleh alat itu.

“Bagaimana rasanya? Jawab Aku.”

Mengatakan itu dengan cara yang agak jengkel, Kishoh menjentikkan ujung tongkat dengan ujung jari. Getaran kuat menusuknya ke atas kepalanya, dan membuatnya merasa mati rasa.

“Au … uu, uh,  ena…kk.”

Tidak lagi bisa mengerti apa yang dia katakan, dia menjawab dengan suara terengah-engah. Sementara ejakulasinya diblokir, perasaan klimaks membuat kepalanya kosong. Dipenuhi dengan kenikmatan panas merah dari bagian atas kepalanya sampai kuku kakinya, rasanya seperti seluruh tubuhnya mendidih.

“Aku paham. Karena kamu menjawab dengan jujur, Aku akan memberikan kamu hadiah.”

“Ha … a, aaaa … a..”

Kishoh memutar batang itu dalam lingkaran. Karena kenikmatan luhur yang terasa seolah mencapai dalam kepalanya, kesadarannya tampak seperti terbakar. Namun, kali ini alat itu ditarik dan dimasukkan sedikit saja, dan kesadarannya yang hilang dipulihkan.

“Aa … a, hii, nn, haa …”

Setiap kali Kishoh memanipulasi batang, anggota badan Sekka memantul dan mengundurkan diri dengan kecabulan. Banyak kilatan menjalar di kepalanya saat frekuensi yang diukir di batang memutar pipa nektarnya, menstimulasi inti daging yang terletak di bagian terdalam tubuhnya.

“Oh? Bagaimana ini bisa terjadi? Meskipun belum tersentuh, itu sudah menjadi sangat basah.”

“Aa … annh.”

Jari-jari Kishoh menggelitik bibir rahasia yang basah yang meneteskan cairan. Jus basah menetes sedikit demi sedikit, bahkan mengotori seprai. Kelopak bunga yang benar-benar matang membuka dan menutup seolah-olah terengah-engah, dan dia sendiri bisa menangkap mengintip dari daging genit yang tersembunyi.

“Ti … dak, tidak … di sana …”

Bahkan sekarang untuk Sekka yang tidak bisa menerima bahwa tubuhnya memiliki jenis kelamin lain, ada penolakan terhadap organ yang menandakan itu akan disentuh. Hal yang sama berlaku untuk mendapatkan kesenangan dari sana.

“Ber..henti, uuh”

Dua jari didorong masuk, dan Sekka terkejut oleh kesenangan yang melampaui perasaan benci dan jijik. Karena dorongan untuk memindahkan batang yang menusuk batang bunganya bergerak di sekitar saluran, semua yang lebih brutal menyiksanya. Bertentangan dengan keinginan Sekka, bibir rahasia yang benar-benar terbiasa dibelai oleh seorang pria mulai menghasilkan perasaan yang menyenangkan sampai ke titik enggan.

“Itu lengket sepanjang jalan jauh di dalam. Pada awalnya sulit untuk memasukkan satu jari ke dalam, tetapi sekarang sudah menjadi jauh lebih lembut.”

Saat daging genitnya diaduk, suara yang membuatnya ingin menutupi telinganya tumpah keluar. Sekka sendiri juga merasakan bagaimana bunga-bunga berkerut yang menggeliat seperti binatang yang menempel di jari-jari pria itu dan dengan rakus dikencangkan.

Meskipun disiksa sepenuhnya setiap waktu, untuk beberapa alasan sampai sekarang Kishoh tidak mencoba menghubungkan tubuh mereka melalui bagian ini. Tidak peduli seberapa terbiasa hal itu, itu adalah organ yang tidak berkembang dan sempit. Itu mungkin mustahil untuk menerima panjang Kishoh yang besar.

Tapi kemudian tidak diberikan bahwa pria itu memiliki pertimbangan seperti itu untuk tubuh Sekka. [t/n. Tingkat ketidaktahuan Sekka 1000%] Karena dia sudah bosan dengan para selirnya, dia telah mengatur tangannya pada Sekka, jadi dia mungkin tidak memiliki keterikatan pada seks dengan bagian-bagian perempuan atau mungkin itu hanya keinginannya.

“Sepertinya jari tidak cukup, jadi mari kita menempatkan sesuatu yang sedikit lebih besar di sana.”

“… uh..”

Membuka matanya terkejut, pipi Sekka menegang saat melihat alat yang menyerupai organ pria di tangan Kishoh. Sepertinya malam ini Kishoh berencana untuk menyiksanya secara menyeluruh.

Sampai sekarang ini semacam dildo telah digunakan pada dirinya beberapa kali. Itu adalah sesuatu yang Kishoh telah menyiksanya dengan memasukkan ke dalam bunga bagian bawah sebagai hukuman pada saat ketika Sekka tidak menaati dia dan melawan kepentingannya.

Satu yang ada di tangan Kishoh saat ini jauh lebih kecil dari yang digunakan selama waktu itu. Itu terbuat dari kristal transparan yang membuat kerajinan rumit terlihat transparan.

“… Tidak, tidak …”

Kelopak bunganya sudah dilonggarkan dengan satu tangan, dan Sekka gemetar ketakutan. Tidak peduli seberapa kecil itu, dia takut akan benda asing yang dimasukkan di sana. Berbeda dengan Sekka sendiri yang mengernyit ketakutan saat memikirkan itu pecah dari penyisipan, bunga rahasianya sekali lagi menumpahkan cairan seksual lengket dari kedalamannya.

“Menjadi sangat basah hanya dengan ini, itu mempesona. Kamu mungkin akan dapat menelan benda ini. “

“Ber..henti….. .haa, aa … a”

Saat Kishoh yang menyatakan tidak merespon, dia menyentuh dengan mainan seks seolah-olah mendorong. Kristal dingin yang sangat berharga itu membuka kelopak bunga yang memerah. Seperti menahan beban berat, itu berlanjut ke kedalamannya. Karena sensasi yang sangat berbeda ketika dibandingkan dengan jari-jari, seluruh tubuh Sekka menjadi berlumuran bulu angsa (merinding).

“Aaa … a, aaa …”

Bibir bunga yang telah berubah menjadi rawa dengan patuh menelan ujung alat penjinakkan. Hanya dengan itu diaduk-aduk, dia merasa tersiksa sampai panjangnya yang ditembus oleh tongkat, dan dia tidak punya pilihan lain selain menahannya.

“Bagian dalam mu yang memerah benar-benar terlihat. Mereka adalah warna dari buah pohon yang matang.”

“Aaa, tidak … aa..”

Melalui kata-katanya, Kishoh membuatnya tahu bahwa melihat melalui kristal transparan, bunga matangnya memiliki rona yang mesum. Sekka sendiri juga bisa merasakan daging bagian dalam tubuhnya bergelombang dan mengencangkan di sekitar mainan seks, tetapi meskipun itu adalah tubuhnya sendiri, dia tidak bisa mengendalikannya sama sekali.

Setelah itu tenggelam ke ujung, Kishoh mulai perlahan-lahan mengeluarkannya dan memasukkannya kembali. Menuangkan keluar nektar bunga yang terjerat dengan dildo, dan suara basah lengket perlahan-lahan menggema. Itu benar-benar suara serakah dan tamak.

“Aa … aa, nnn … uu..”

Saat ini dia ingin menggigit lidahnya dan mati. Namun, sekali lagi memang benar bahwa setiap hal yang membuatnya merasa malu, juga membuat kenikmatan yang tidak senonoh semakin meningkat. Karena tongkat logam, panjangnya yang tidak bisa layu maupun ejakulasi yang menangisi air mata kegembiraan.

Di atas terlahir dengan tubuh yang menjijikan yang mana menempati jenis laki-laki dan perempuan, bagaimana dia sendiri bisa begitu tidak bermoral?

“Apa yang kamu pikirkan?”

“Haa, aaa … aa.”

Tampak kesal, Kishoh berbicara dan mendorong dildo yang sudah ditariknya keluar dari Sekka sekaligus. Suara seperti madu yang mengembang naik di udara. Saat bagian yang menonjol itu menggosok-gosokkan dagingnya, pinggul ramping Sekka naik. Kesenangan yang hidup berkelip, dan rasa malunya serta derita lenyap.

“Tempat ini di sini tidak kalah, itu juga menjadi memerah. Cukup menggemaskan.”

“Hii … ii..”

Tanpa diduga, tongkat yang menembus mulut cairan lengket-nya tersentak dan seluruh tubuhnya bereaksi. Mengapa tubuhnya begitu bahagia menerima tiran mesum ini meskipun begitu memalukan dan tak tertahankan yang disiksa di tempat seperti itu? Diejek di dua tempat sensitif, berapa kali dia sudah merasakan ketinggian akan kesenangan?

“Tidak, Aa … aaa, aaa … aa.”

Ketika dia datang, Kishoh terus menyiksa bibir bunga dengan menarik keluar dan memasukkan mainan seks dalam jarak waktu pendek. Lebih jauh lagi, putingnya yang keras dan indah digoda, dan menambahkan rotasi dan getaran tongkat yang menembus bagian depannya, Sekka didorong ke bawah jurang kesenangan.

“Itu … cukup, lepaskan…”

Ketika dia kelelahan oleh klimaks yang tak henti-hentinya berlanjut, kedua kakinya terangkat. Secepat mungkin, dia ingin dibebaskan dari siksaan yang seperti kesenangan ini. Sekka secara refleks memohon, tapi sepertinya Kishoh belum berencana untuk berhenti.

“Tempat yang di sini belum digoda, kan?”

“… uh.”

Panas mendidih ditekan pada kuncup di bawah yang telah dibasahi oleh jus cinta yang menetes. Tempat yang telah diabaikan sepanjang waktu tampaknya tidak sabar menjebak benda yang ganas.

“Sangat lucu, kelihatannya sedang kelaparan. Sudah waktunya untuk makan.”

“Ti… dak, Berhen… berhen… ti..”

“Itu tidak mungkin,” dia menggelengkan kepalanya. Disimpan dari ejakulasi, dan dengan dildo yang diselipkan di antara bibir bunganya, bagaimana dia seharusnya menerima Kishoh dalam kondisinya saat ini?

Dia telah melewati batasnya sudah lama sekali. Jika dia disiksa lebih dari ini, dia tidak tahu apa yang akan terjadi dengannya.

“Tidak perlu merasa malu tentang ini. Memenuhi keinginan permaisurinya adalah tugas seorang suami. Yang merupakan hal baik untuk menikmati kepuasan hati seseorang. “

“Ber… henti, aaa … ah.”

Krisannya terbelah dan ujung yang membengkak disorongkan ke dalamnya. Sementara lipatan dalam yang terbiasa dengan tindakan seksual bergetar dalam sukacita, panjang yang kokoh itu tertelan.

“Aaa … aa, aaa … aa.”

Seolah-olah mengayunkan pengetatan yang intens, Kishoh perlahan, tapi pasti mulai menembusnya. Dengan kedua kakinya dipegang dalam pelukan Kishoh, selangkangannya tersentak dan jari kakinya melengkung. Saat lingkaran ototnya terbuka dan lipatan lembut saling menggosok, kenikmatan meleleh memenuhi dirinya. Organ keras yang terus menerus masuk ke kdalamannya, membuatnya tampak mulai larut dari bagian di mana mereka terhubung.

“Kalau begitu, mari kita menusuk bagian favoritmu ke dalam juga.”

“Aaa … aaa.”

Ujung alat kelamin Kishoh yang telah menembus kedalaman terdalamnya ditangkap di sisi lain tempat yang digoda oleh tongkat itu. Serangan kejang berlari di seluruh tubuhnya, dan punggungnya terasa melentur.

“Haa … aa, aaa, itu, aaa … aa …”

Ujung yang menonjol dengan keras mengusap titik lemahnya. Dengan pusat sensasi yang disiksa baik dari luar maupun di dalam tubuh, pandangan Sekka di balik kelopak matanya yang tertutup berkedip.

“Aaaaa… .a..”

Suara genit naik seakan mencapai batasnya, dan Sekka mencapai klimaks tanpa ejakulasi yang menyertainya. Batang bunga merah yang memerah melompat ke atas dan ke bawah seperti memantul, dan air mata sukacita bocor dari mulut melon yang terhalang oleh tongkat itu.

“Apakah kamu datang dari dalam, meskipun tidak melepaskan?”

“……..”

Kishoh mengatakan sesuatu, tapi itu tidak mungkin. Sementara tubuhnya yang bergetar berguncang, dia hanyut pada ketinggian yang tidak bisa diganggu. Namun, karena keinginannya tidak bisa dilepaskan, keinginan untuk itu semakin kuat. Perasaan menggembirakan dari jalannya yang mengilap yang membuat obat cabul itu memakannya sampai pada titik menggosok yang melampaui rasa sakit yang disebabkan oleh ketidakmampuannya untuk datang.

“Yang mana yang lebih baik? Apakah di bagian belakangmu digoda oleh punyaku, atau bagian wanitamu?”

“Hai … aku, nn..”

Kishoh memukul pantatnya, dan kembali Sekka yang telah mabuk oleh klimaksnya menjadi sadar. Kelopak bunga yang sedikit tegang yang menelan dildo itu bergetar, dan instrumen dari penyiksaan yang mendorong tongkat itu dimanipulasi, menyiksanya lebih lagi.

Di seluruh penjuru, semua tempat sensitif berada di bawah kendali Kishoh. Meskipun baru saja datang, segera gelombang berikutnya mencoba mengikuti kebangkitannya.

Mengkhianati niat Sekka, tubuh tamaknya tanpa henti mencoba pergi ke ujung demi kesenangan. Seperti kedalaman dirinya mencoba untuk mengkompensasi karena tidak mampu mencapai klimaks dengan ejakulasi.

“Aa … aa, ambil ..”

Jika terus seperti ini, dia akan marah. Penyiksaan terus berlanjut hingga melewati batasnya, dan Sekka ditangkap oleh rasa takut yang mendalam. Dengan akalnya, harga diri dan, tentu saja, dirinya telah hancur, apakah dia tidak akan menjadi boneka yang digunakan untuk seks?

“Ya itu betul. Ini akan baik-baik saja segera.”

Seolah dia telah memahami batas dalam permintaan Sekka, Kishoh tiba-tiba setuju dengan mudah. Namun, dia mencoba mengeluarkan dildo yang menembus bibir rahasianya, bukan batang yang menghalangi mulut melon-nya.

“Ber…hen…ti..”

Bukan di sana. Ekspektasinya dikhianati, Sekka mengerang putus asa. Dia pikir dia akhirnya akan dibebaskan dari lingkaran neraka ini.

“Apa itu? Tidak ingin itu dibawa keluar?”

“Hii, Aa … aann.”

Mainan seks itu ditarik keluar sampai nyaris terlepas dan didorong masuk kembali dalam sekali jalan. Bersama dengan suara yang membuatnya ingin menutupi telinganya, jus cinta yang bas melimpah.

“Ti…dakkkk, aaa … aa..”

Sementara dia datang lagi dengan ringan, dia mengguncang keengganannya. “Ambil, keluarkan…” dia dengan sepenuh hati ingin setidaknya melepaskan diri dari kenikmatan yang menyiksa ini.

“Itu tidak bisa ditolong. Jika kamu mengatakan demikian, mari aku tarik keluar.”

Berbicara dengan meremehkan, Kishoh menarik keluar dildo yang diliputi banyak cairan. Mainan kristal menggosok lipatan bunga dengan bagian menonjol dan urat yang dirancang untuk menahan, menyiksa Sekka sampai saat-saat terakhir.

“Haa … aa, nnn …”

“Seberapa enak… itu menjadi kotor.”

Sebelum dia bisa mengambil nafas, jari-jari ditusukkan ke dalam pada tempat dildo yang ditarik. Seolah-olah memeriksa kondisi isi perutnya, mereka merasakan di sekitar tabung nektar yang benar-benar meleleh. Pada saat yang sama Kishoh mendorong tubuh bawahnya yang tertanam, dan ledakan kenikmatan terjadi di kedua tempat itu.

“Berhe….nti, yang itu… juga …”

Sekka tidak tahan lagi bahkan untuk satu momen lagi. Tanpa sadar, dia mengulurkan tangannya yang gemetar ke tempat di antara kedua kakinya. Namun, sebelum dia bisa menyentuh tongkat itu, dia digoyang oleh Kishoh.

“Tempat itu keluar perbatasan.”

“Haa … aa, hii … uuu …”

Kishoh yang tahu titik lemahnya lebih baik daripada Sekka sendiri, sekali lagi menggosok pusat sensasi. Ujung yang keras meremas tempat itu, menikamnya dengan intens, dan erangan kenikmatan muncul.

Dari kedalaman tubuh bawah Sekka, kenikmatan yang masih lebih besar meledak dengan kekuatan yang kuat. Sesuatu tentang itu berbeda dari perasaan ejakulasi dan klimaks yang dia miliki hingga sekarang.

“Oo, Ti..daakkkk..oo, Berhen..ti… iii..”

Tidak. Dia takut. Lidahnya meminta Kishoh untuk berhenti, tetapi tidak ada alasan untuk percaya bahwa Kishoh akan mematuhinya. “Tunjukkan padaku bagaimana kamu akan datang tanpa melepaskan,” Kishoh menggoda, menikam di tempat yang semakin bengkak.

“Ha, aa … a, aa..aa..”

Tubuhnya bergetar senang dari jari kakinya, menelan seluruh tubuhnya. Sementara dia diserang oleh kenikmatan yang menakjubkan, Sekka merasakan panas yang meledak di kedalaman bibir bunganya.

“Aa … aa … a..”

Alih-alih batang bunga yang tersumbat dari ejakulasi, sejumlah besar madu mengguyur keluar dari jar madu. Tidak peduli betapa memalukannya dia memikirkannya, dia tidak bisa berbuat apa-apa. Sementara dia memegang Kishoh di bagian belakangnya, sosok yang membuatnya ketika cairan cinta meledak dari bunga rahasianya yang terekspos.

“Ini mengejutkan. Datang seperti air pasang, itu pasti terasa cukup baik.”

Dia tidak mengerti arti kata-kata Kishoh, satu-satunya hal yang dia tahu adalah dia telah mengekspos sosok yang memalukan baginya. Kulitnya dan kasurnya basah kuyup. Seperti dia membasahi celananya, dia tidak tahan untuk tinggal di sana untuk beberapa saat lagi.

“… uh, aaa … aa..”

Sebelum dia bisa menikmati sisa rasa yang tidak hilang-hilang, Kishoh menusuknya. Seluruh tubuhnya telah menjadi seperti cairan meleleh, dinding lembut yang masih gemetar dari klimaks dengan rakus memakan benda yang dipanaskan ke dalam.

“Aku dapat melihat kamu belum puas. Ketika kamu membuka mulutmu, kamu hanya berkata tidak, namun tubuhmu penuh dengan keinginan.”

Mengkritik reaksi mesum bagian-bagian dalam Sekka, Kishoh melanjutkan standar keluar masuk gerak pinggulnya. Mengubah kedalaman dan kecepatan dengan terampil, dia menggoda Sekka yang masih berada di tengah-tengah klimaks.

“Biarkan Aku mengukir tanda kepemilikanku.”

Bagian tubuh pria yang sangat besar itu berdenyut intensif. Panjang yang membengkak sampai batasnya menyebarkan semburan panas yang menyengat seolah itu meledak.

“Aaa … aa … a..”

Dia mencapai klimaks kembali sebagai respons akibat distimulasi oleh benda jantan yang menyerang bagian terdalamnya. Dia mungkin kehilangan kesadaran selama momen yang tak terhitung. Dari dalam ruang putih yang redup, kesadarannya telah membuat Sekka akhirnya merasakan tongkat yang ada di batang bunga itu ditarik keluar.

“Aku akan membiarkanmu datang sesuai keinginan.”

“Aaa… aa, aa, aaa… aa.”

Saluran air mani-nya digosok oleh bagian tongkat, dan pinggul ramping Sekka naik-turun. Dia sudah datang beberapa kali meski tidak bisa berejakulasi. Jika instrumen penyiksaan dihapus seperti itu, apa yang akan terjadi? Bertentangan dengan ketakutannya, seluruh tubuhnya menggigil untuk mengantisipasi pelepasan yang ditunggu-tunggu.

“Aa … aaa … uhhii …”

Ujung tongkat itu ditarik keluar dari batang bunga yang menarik seuntai benang dari cairan madu. Dari dalam selangkangannya, saluran air mani-nya terbakar dengan kekuatan yang membuat panas berangsur naik, dan kenikmatan yang tak tertandingi meledak.

“………..!”

Bersama dengan jeritan tanpa suara, dari ujung tongkat batu giok itu terbukti ekstasi yang meledak ke atas.

Dia meleleh. Inti tubuhnya membara dari kenikmatan yang jelas, dan hampir semuanya terasa seperti meleleh dan mengalir keluar seperti madu.

“Aaa … aa … a, sto …. itu tidak akan …”

Setelah itu meledak dua kali, tiga kali, sebanding dengan berapa lama telah dipaksa untuk bertahan, nektar yang tersimpan berlimpah terus tumpah perlahan. “Akankah dia pecah?” Dia sendiri menjadi takut.

“Sepertinya kamu datang dengan sangat keras. Hampir di mana-mana menjadi basah kuyup.”

“Aaa … aa … a..”

Kishoh menelusuri batang bunga dan bibir rahasia yang dicipratkan cairan seksual yang menetes basah. Saat kakinya tetap terbuka, Sekka hanya sedikit menggigil.

“Sungguh, ini tidak tampak seperti hukuman.”

Dengan tertawa kecil, Kishoh perlahan mulai meraih pinggulnya. Inti laki-laki yang telah meledak sekali telah mendapatkan kekokohan sebelumnya saat ditekan oleh gejolak terakhir dari bagian dalam Sekka.

“Ti..dak, tidak lag…iii..”

Jika dia bermain dengan lebih dari ini, dia akan mati. “Maafkan aku,” meskipun dia memohon dengan suara yang telah menjadi serak, hukuman cabul terus berlanjut.

Kishoh mendorong sekiranya seolah-olah dengan naluri, dan menyimpan tanda penaklukan-nya di  dalam Sekka berkali-kali.

Seolah-olah dia ditarik ke dalam danau kesenangan tanpa dasar, Sekka melepaskan kesadarannya.

……..

Berapa lama waktu telah berlalu?

Ketika dia membuka kelopak matanya melebar, Sekka bisa melihat interior ruangan yang redup. Entah bagaimana ternyata dia masih di kamar tidur Kishoh. Kecuali untuk cahaya lilin, kamar tidur besar terendam dalam kegelapan.

“Apakah kamu sudah sadar?”

Bayangan di dekatnya bergerak, dan tangan terentang meraih rahangnya. Dia ingin melepaskannya, tetapi seluruh tubuhnya terasa seberat timbal, dan dia tidak bisa menggerakkan satu jari pun.

“… uh.”

Kishoh mendekatkan wajahnya, dan meletakkan bibirnya di atas Sekka. Saat air mengalir di mulutnya, dia tiba-tiba menyadari bahwa dia haus.

Air hangat menyentuh tenggorokannya yang kering seperti nektar. Sebelum dia bisa meminta lebih banyak, dia diberi air lagi. Ini terus berlanjut sampai Sekka merasa puas.

“…Aku mengerti. Tidak ada kesalahan dalam dirimu.”

Kishoh bergumam dengan suara rendah yang tenang. Ketika Sekka mengangkat tatapannya yang terhindarkan, seperti dia telah mandi setelah kejadian baru-baru ini, rambut Kishoh terurai dan dia mengenakan pakaian tidur.

Pakaian tidur Sekka juga telah ditukar dengan yang baru. Sepertinya saat dia kehilangan kesadaran, pembersihan setelahnya telah diurus. Seandainya Eishun dibuat untuk membantunya, atau sebenarnya Kishoh sendiri yang merawatnya … bagaimanapun, dia tidak ingin memikirkan hal itu secara mendalam.

Dia sangat kelelahan karena terlalu banyak melakukan hubungan seksual. Mungkin dia akan demam.

Ketika dia tetap diam, Kishoh menyeringai menyedihkan dan sangat tidak seperti dirinya yang mengutuk. Meskipun dia adalah kaisar yang mengendalikan kerajaan terbesar di pendalaman, sebuah ekspresi telah menyembunyikan penyesalannya berkali-kali karena kesal pada hal-hal yang tidak berjalan sesuai harapannya naik ke permukaan dalam tatapannya.

Mengapa dia membuat wajah seperti itu …

Aneh sekali. Dia telah merebut kekuasaan hidup dan mati, dan memperlakukan Sekka sesuka hatinya, apa yang dia tidak senangi?

Dia ingin bertanya, tetapi bahkan membuka mulutnya itu sulit. Ketika dia dengan lemah bersandar padanya, dia menjadi tidak bisa membuka kelopak matanya.

“Kamu milikku sampai setiap helaian terakhir dari rambutmu… Aku tidak akan menyerahkanmu kepada siapa pun.”

Bertentangan dengan kata-kata angkuhnya, seolah takut akan diguncang, Kishoh mengulurkan tangannya dengan gugup. Dia mengambil segenggam rambut Sekka yang telah tersebar di tempat tidur di tangannya dan dengan lembut menciumnya.

“… Sekka.”

Bisikan rahasia jatuh di keheningan malam.

Pria ini telah menghancurkan negara asalnya, menyebabkan keluarganya mati, dan mendorong Sekka sendiri ke dalam reruntuhan penghinaan yang tak tertahankan.

Keinginannya untuk membalas dendam belum hilang, untuk tidak mengatakan maaf atas kejadian malam ini. Namun meski begitu, mengapa suara Kishoh yang memanggil namanya menembus jauh dalam dadanya?

Rambut yang jatuh di dahinya dengan lembut disingkirkan, dan dengan penuh kasih disisir dengan jari.

Wajah seperti apa yang dia buat …

Dia merasa terganggu dengan itu, tetapi kelopak matanya menempel kuat, dan dia tidak bisa membuka matanya.

Saat rambutnya diusap dengan lembut, Sekka tertidur sekali lagi.


<< SNITIP 5.2

SNITIP 6 >>

Iklan

2 respons untuk ‘Secret Night In The Inner Palace – Chapter 5.3 + 5.4

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s