Rebith Of MC – Chapter 98

Chapter 98 – Malam Yang Damai

Diterjemahkan Indo : @IstrinyaJinLing

Terbaring di kasur yang empuk, Li Qing tiba-tiba merasa sangat beruntung. Terkurung dalam kendaraan begitu lama benar-benar bukan pengalaman yang menyenangkan.

Ketika Qin Jun muncul dari kamar mandi, dia melihat Li Qing duduk di tempat tidur sambil melamun dan memeluk bantal. Senyum muncul ke permukaan, dia duduk di tepi tempat tidur dan menarik kekasihnya ke dalam pelukannya.

(Catatan Penerjemah: Bagian dicuri …Disensorrrrrrrrrrrrrr)

“Tidak, tidak mengerti.” Senyum lebar di wajahnya, Li Qing tidak melepaskan diri pelukan kekasihnya, tatapan lembut tertuju pada Qin Jun. “Qin Jun, apakah kamu menyesal?”

“Menyesal ?”

“Menyesal pergi ke Kota Z untuk menemukanku. Jika … selama tahap awal kiamat, kamu tidak datang jauh-jauh ke kota Z untuk menemukanku, kamu tidak akan begitu lelah sekarang … ” Mata Li Qing berubah sedikit merah. “Aku sangat bodoh. Selain bermain game, aku tidak tahu apa-apa lagi … jika bukankarena Long gege dan Little Yuan yang menyelamatkanku hari itu, orang-orang jahat itu pasti sudah … Aku mungkin tidak akan berbeda dari zombie yang berjalan di jalan-jalanan…”

Sebelum dia selesai berbicara, mulutnya dihentikan oleh jari Qin Jun yang menekan bibirnya.

“Shh … dengarkan aku.”  Tusukan rasa sakit menusuk hatinya  karena air mata yang menetes di mata Li Qing. “Aku tidak pernah sekalipun menyesal ke kota Z untuk mencarimu. Jika surga membiarkanku memilih lagi, aku akan tetap melakukan hal yang sama. Karena kamu adalah orang yang paling kucintai. Harta paling berharga dalam hidupku. Ketika kali pertama kita saling mengenal, aku adalah orang yang dingin dan menyendiri. Aku tidak suka berbicara banyak, selalu membawa buku kemana-mana dan tenggelam dalam pikiranku sendiri. Itulah mengapa jika kamu bukanlah orang yang hiperaktiv, siapa yang mau mengobrol denganku, bermain denganku, membuatku tertawa … selanjutnya, kamu tidak bodoh. Kamu dulu pemilih dalam makanan, sekarang kamumau makan apa saja dan tidak pernah mengeluh. Kamu dulu penakut, selalu membutuhkan seseorang untuk menemanimu ketika berjalan di malam hari. Tapi sekarang kamu bisa menghadapi zombie tanpa bergeming, bahkan pergi sejauh ini untuk membunuh mereka bersama kita. Kamu memiliki kemampuan untuk melindungi dirimu sendiri …”

“Aku tidak benar-benar … Aku hanya tidak ingin menyeretmu ke bawah, serta Little Yuan dan Long ge …” Mendengarkan kata-kata Qin Jun, air mata Li Qing akhirnya jatuh. Lengan di sekitar bahu Qin Jun, dia menekan wajahnya ke dada orang lain.

“Aku tidak pernah merasa bahwa kamu menyeretku ke bawah. Meskipun kepribadian Yuan sedikit berubah, dia juga tidak akan pernah meninggalkanmu dan membuatmu berjuang untuk dirimu sendiri di dunia ini. Saudara Long juga sama.” Qin Jun menghibur sambil menekan ciuman lembut di kepala Li Qing. “Bisa melindungimu adalah keberuntungan dalam hidupku, dan aku merasa sangat puas. Karena aku mencintaimu.”

“Qin Jun …” Mendongak, Li Qing menatap kekasihnya dengan mata berair. “Aku …aku …”

“Aku tahu.”

“Qin Jun, aku mencintaimu. Sangat, sangat mencintaimu.”  Menatap dengan penuh perhatian pada orang di depannya, Li Qing dengan lembut menekanwajahnya dengan kedua tangan, ekspresi sangat penuh kasih sayang.

“Aku juga.”

(Catatan Penerjemah: Diblokir …alias disensor…..)

 

===

“Heheh …” Long Zhanye tertawa pelan pada kemarahan yang jelas di wajah pemuda itu.

“Mereka idiot …” Menyentak selimut, dia menariknya di atas kepalanya sebelum merengkuh ke pegangan Long Zhanye, menghalangi pendengarannya sebanyak mungkin untuk mencegah mengotori telinganya lebih jauh.

Huo Zaiyuan menganggap Li Qing dan Qin Jun sebagai sahabatnya. Sebelumnya, ketika dia masih suka berpesta, dia sering mengunjungi klub dan bar di malam hari karena selama waktu itu, tetangga sebelahnya akan selalu “bergulat” dan kebisingan dapat terdengar cukup jelas … dia dari sebelumnya akan keluar dan mengatakan kepada teman-temannya untuk menyelamatkannya, tapi sekarang … apakah itu karena kultivasinya atau keberadaan Long Zhanye, dia bisa bertahan dengan itu tanpa merasa terlalu kesal.

“Heheh … mereka masih muda, jadi tentu saja, mereka akan lebih bersemangat.” Mengikuti teladan Huo Zaiyuan, Long Zhanye mengurung tubuhnya di bawah selimut juga, mengeluarkan senter penggunaan militer kecil dari suatu tempat.

 

Kegelapan di bawah selimut segera diterangi senter kecil, menciptakan rasa terisolasi dari dunia. Dua tubuh ditekan sangat berdekatan, napas menyatu bersama erat.

“Kamu… jangan mengatakan hal-hal seperti itu. Itu membuatmu tampak tua.” Suasana intim seperti itu membuat Huo Zaiyuan merasakan dorongan untuk melarikan diri ke ruang angkasa, tetapi dia sudah berjanji pada Long Zhanye untuk menemaninya sepanjang malam, dan tidur di ranjang yang sama. Jadi dia terpaksa menahan diri dan membiarkan matanya mengembara, tidak berani menatap lelaki itu terlalu lama. Sambil bergumam ketika dia mencoba untuk menemukan topik pembicaraan, dia dengan tegas mengabaikan jantungnya yang berdegup kencang.

Freaking hell! Bajingan Little Qing. Bajingan Qin Jun … benar-benar tidak akan membiarkan mereka tinggal di sebelah lagi!

“Yang ini sudah mendekati tiga puluh.”

Melihat ungkapan “Aku sudah tua” dari Long Zhanye, Huo Zaiyuan terkikik, mengulurkan tangan untuk membelai wajah tampan itu.

“Bahkan jika Zhanye-ku menjadi lelaki tua, dia akan tetap menjadi orang tua paling tampan di dunia.”

“Mulut yang manis.”  Geli, Long Zhanye memegangi sisi wajah Huo Zaiyuan, dengan lembut membelai pipinya dengan jempol. Menatap intens pada wajah yang perlahan memerah,. “Bertemu dengan Little Yuan selama kiamat, membuatku senang.”

“Aku  juga.”

Mengikuti deklarasi lembut ini, Huo Zaiyuan mengambil inisiatif untuk mencium Long Zhanye di bibir. Tidak seperti yang biasanya dilakukan oleh pria yang lebih tua, yang ini adalah sentuhan sederhana dari bibir ke bibir, tetapi itu cukup untuk menggerakkan hati Long Zhanye, membuatnya hampirkehabisan nafas.

Dengan menggunakan lengan yang melingkari pinggang yang lembut itu, dia membalikkan tubuhnya, menjepitnya di bawah tubuhnya sendiri. Secara otomatis mendominasi ciuman, ia memperdalamnya dengan dengungan senang.

Hanya saja, suara nafas yang aneh terdengar di telinganya, membuatnya terdiam. Otaknya menendang-mulai lagi dan dia dengan enggan melepaskan diri untuk menemukan bocah kecil itu sudah tertidur lelap.

“……” Long Zhanye hanya bisa tertawa tanpa daya.

Memeluk Huo Zaiyuan yang tertidur dengan damai, dia menanam ciuman lembut di satu pipi dan menarik selimutnya. Ruang berikutnya juga telah tenang. Melirik ke luar jendela di bawah sinar bulan keperakan mengalir masuk, Long Zhanye akhirnya menutup matanya perlahan.

Malam yang sangat damai …

Sesaat kemudian, tatapannya kembali ke wajah yang menarik dari pemuda tertidur di pelukannya. Untuk beberapa alasan, perasaan aneh muncul di dalam hatinya, seolah-olah dari beberapa celah dari bagian dalam hatinya, sebuah suara kecil mengingatkannya …

Sekarang bukan saat yang tepat …

 

End for Chap 98.

 

 

 

*          *         *          *

 

 

Catatan Airy ~

Hauahahahaha…kalian pasti sebel dengan adegan disensornya kan? Memang begitulah dari raws chinanya. Tapi, jangan khawarir…untuk adegan ++ ini , aku akan bersusah payah menerjemahkan dari punya seorang kawan . SO, jangan katakana saia ini itu, karena aku juga akan membagi-bagikan FF (?) hot ini untuk kalian juga.

 

 

THE LONG DESIRED BED

Terbaring di kasur yang empuk, Li Qing tiba-tiba merasa sangat beruntung. Terkurung dalam kendaraan begitu lama benar-benar bukan pengalaman yang menyenangkan.

Ketika Qin Jun muncul dari kamar mandi, dia melihat Li Qing duduk di tempat tidur sambil melamun dan memeluk bantal. Senyum sayang muncul ke permukaan, dia duduk di tepi tempat tidur dan menarik kekasihnya ke dalam pelukannya.

Saat dia merengkuh tubuh  Li Qing, dia mendesah dan kemudian bertanya.

“Apa yang kamu pikirkan?”

Li Qing memerah karena kedekatan dan mengubur kepalanya di bantal.

“Hm? .. Oh, tidak apa-apa .. hanya itu benar-benar baik untuk memiliki tempat tidur lagi.”

‘‘Oh ?’’
Mencium tengkuk Li Qing, dia menyelipkan tangannya di balik kemejanya.

“Aku pikir juga begitu”

Wajah Li Qing memerah ke merah yang lebih dalam dan kemudian mengambil keputusan, meninggalkan bantal dia berbalik dan meraih bahu Qin Jun. Bersandar dan kemudian dia memberinya ciuman cepat dan kemudian menarik diri.

Terkejut, Qin Jun agak lambat bereaksi terhadap apa yang baru saja terjadi. Dia menatap kekasihnya di depannya yang malu dan menghindari tatapannya, lalu dia menyeringai senang.

Memiringkan kepala Li Qing, dia menutup jarak dan menciumnya, dalam dan perlahan.

Qin Jun mulai merebahkan Li Qing di tempat tidur tetapi kemudian berubah pikiran dan mengubah tubuhnya, membuat Li Qing yang di atas.

Setelah mereka berada di seperti itu, Qin Jun dengan licik mengakhiri ciumannya.

Li Qing membuka matanya dan mendorong dirinya sendiri hanya untuk menyadari bahwa dia duduk di atas Qin Jun yang hanya mengenakan handuk.

Tidak tahu apa yang harus dilakukan, Li Qing panik dan ingin turun tetapi Qin Jun menghentikannya dengan meraih tangannya.

“Li Qing, kamu percaya padaku kan?”

Melihat ke mata Qin Jun, Li Qing mengangguk.

“Lalu mari coba seperti ini, oke?”

Li Qing menggigit bibirnya ragu-ragu, tetapi kemudian mengangguk lagi.

“Bagus, lalu cium aku.”

Perlahan Li Qing membungkuk dan dengan lembut menciumnya tetapi Qin Jun tidak seagresif biasanya. Sebaliknya ia hanya berbaring tanpa bergerak, membiarkan Li Qing mengendalikan langkahnya.

Pada awalnya Li Qing tidak tahu bagaimana mendahului, tapi dia perlahan-lahan mengumpulkan keberaniannya dan mulai memperdalam ciuman itu, lebih dan lebih lagi.

Setelah beberapa saat mereka dengan enggan berpisah, terengah-engah saat mereka saling menatap. Seutas tali perak masih menghubungkan mereka dan Qin Jun melupakan dirinya sendiri saat dia mengikutinya, membungkuk ke atas untuk sekali lagi merasakan bibir merah bengkak yang menggugah selera.

Tapi tubuhnya mengkhianatinya, menjerit meminta udara, dia terlalu cepat dipaksa untuk merusaknya. Memberikan bibir Li Qing satu ciuman terakhir saat dia melihatnya terengah-engah dan menatap Li Qing dengan mata terbakar.

Dia bisa melihat segalanya, dari pipinya yang memerah dan mata berkabut ke tubuhnya yang lemah dan hasrat yang terbangun. Satu-satunya hal yangmengganggu pandangannya adalah pakaian di tubuh Li Qing.

“Buka bajumu.”

Li Qing menatapnya sejenak, mendengarkan  kata-katanya dan kemudian dengan cepat melepas kemejanya. Gerakan ini sangat seksi tapi sayangnya dia harus turun dari tubuh Qin Jun untuk melepas celananya.

Ketika Li Qing selesai, dia sekali lagi naik ke atas, dalam proses yang secara tidak sengaja membuat handuk Qin Jun terlepas.

Mereka berdua saling melihat tanpa ekspresi sebelumnya tetapi kali ini terasa berbeda, mereka saling memperlihatkan satu sama lain dan dia(LQ) bahkan duduk di atasnya.

Tidak berani melihat langsung pada  Qin Jun, Li Qing mengalihkan pandangannya.

Saat dia menoleh ke samping, sinar bulan langsung mengenai kulit pucatnya, menerangi wajahnya dan menunjukkan mata berkabutnya penuh gairah, bibir merah yang memikat dan perona pipi yang memanjang sampai ke dadanya dimana dua tunas merah muda menonjol. Bahkan warna yang indah dari Li Qing yang hampir menyentuh miliknya, terlihat penuh.

Mata Qin Jun menjadi gelap dan dia merasakan dorongan kuat untuk menyentuhnya.

Mengepalkan tinjunya untuk melawan dorongan, ia berusaha mengendalikan suaranya dari serak menjadi normal.

Melihat keinginan di mata Qin Jun, Li Qing tidak lagi merasa canggung dan membungkuk untuk menciumnya. Qin Jun memiliki waktu yang sulit menahan diri dan memperdalam ciuman sedikit tetapi mencoba untuk menyesuaikan kecepatan Li Qing.

Ketika Li Qing kemudian mengakhiri ciuman dan menarik kembali, Qin Jun mengatakan dengan setengah berbisik.

“Jari-jarimu, jilat mereka.”

Melakukan apa yang dikatakan Li Qing, menjulurkan lidah merahnya dan menjilati jari-jarinya sendiri melapisi mereka dengan air liur. Seakan dia tidak puas, dia lalu memasukkannya ke mulutnya untuk menjilati mereka.

Tidak bisa menahannya lagi. Qin Jun menginterupsi aksinya.

“Sudah cukup, sekarang persiapkan dirimu.”

Li Qing memamerkan pandangan ragu-ragu  saat dia pada akhirnya meletakkan tangan di dadanya sendiri dan menggunakan tangan lainnya untuk bagian belakangnya.

“..mhm … hmm..unnn …”

Selama seluruh proses, Li Qing membuat suara kecil yang ditekan dan Qin Jun dapat merasakan nafasnya yang panas di tubuhnya. Digabungkan dengan visual itu dapat dikatakan sebagai kesenangan terbesar dan penyiksaan yang paling menyiksa untuk dirinya.

Tapi Qin Jun bukan satu-satunya yang tidak sabar.

Begitu Li Qing bisa memasukkan tiga jari, dia berhenti dan duduk. Mengulurkan tangan satunya, dia meraih keinginan Qin Jun. Dia kemudian berdiri di atas lututnya dan perlahan menurunkan dirinya.

“Ahhh …”

Ketika Li Qing bahkan belum memasukkan setengah keinginan Qin Jun dalam tubuhnya, dia tiba-tiba merasa kakinya melemah. Qin Jun buru-buru meraih ke depan untuk meraih pinggang Li Qing, untuk menghentikannya dari  menyakiti dirinya sendiri, tapi karena dirinya sedang berbaring, dia sedikit terlambat.

“Uhmm ..”

Dengan hati-hati mengangkatnya, dia menarik kemaluannya keluar dan membaringkan Li Qing di tempat tidur saat Li Qing ingin protes.

“Ta…tapi..” Protes Li Qing.

Qin Jun segera mencium bibirnya dan kemudian tersenyum lembut padanya.

“Kamu hebat, sekarang giliranku.”

Dia memberinya ciuman penuh gairah untuk membangkitkan keinginan Li Qing yang telah layu dari rasa sakit dan kemudian mulai mencium dan menggigit.

“… Uhmm … nnhnn ..”

Mengisap salah satu putingnya, Qin Jun mendengar Li Qing mengerang dan menatap sayu padanya, senang bahwa akhirnya ‘keinginan’ Li Qing hidup kembali.

Dia merasa sedikit bersalah, dia benar-benar tidak bermaksud mendorongnya sejauh ini tapi dia terlalu mabuk oleh perasaan Li Qing untuk mengambil inisiatif lebih dulu.

Menyelinap ciuman lembut di dada Li Qing, dia melanjutkan jejak ciumannya, pergi lebih rendah.

“.. ahh..mmh ..”

Qin Jun menjilati keinginan Li Qing sampai benar-benar mengeras dan kemudian menaruh kakinya ke pundaknya.

Mengangkat mereka dan membungkuk ke depan, dia melihat ke mata Li Qing saat dia menjilati pintu masuk merah muda lembutnya, secara bersamaan memeriksa untuk melihat apakah dia terluka.

Li Qing melebarkan matanya dan berseru kaget.

“Apa…Apa  yang kamu lakukan!?”

Qin Jun tersenyum dalam reaksinya.

“Aku sedang mempersiapkan dirimu”

“Tapi..Tapi aku sudah melakukannya!”

“Tidak…itu belum cukup baik.”

Qin Jun kembali menjilati, senang bahwa dia tidak menemukan luka dan bahwa Li Qing tampaknya tidak merasa sakit karenanya.

“Tapi ….itu kotor.” Li Qing memprotes dan bergoyang-goyang di sekitar Qin Jun dan kemudian melihat ke matanya.

“Tidak, tidak.”

Saat Qin Jun terus menjilatinya, dia perlahan menurunkannya ke tempat tidur lagi dan kemudian dengan hati-hati mulai menggunakan jari-jarinya.

“..mmh..nn … ah …”

Melihat Li Qing gelisah, dia berhenti dan menangkap keinginannya. Menutup lubang pada kemaluannya untuk mencegahnya datang, ia menjangkau dengan tangannya yang lain ke dalam kantong terbuka di samping tempat tidur dan mengeluarkan kondom.

Sambil meletakkannya, dia menunduk dan mencium Li Qing sebelum berbisik di telinganya.

“Bolehkah aku memasukkannya?”

Karena malu,  Li Qing menoleh ke samping dan mengangguk.

Qin Jun tersenyum manis padanya dan mencium pipinya sebelum dia perlahan mendorong ke depan, dengan perlahan-lahan memasukkannya.

“… ah … mmmh … ..”

Dia melepaskan tangannya yang masih menggenggam kemaluan Li Qing  dan membungkuk ke depan untuk menciumnya.

Setelah Li Qing tenang, Qin Jun menarik sedikit kemaluannya  sebelum tiba-tiba mendorong masuk.

“… unnnnh ..”

Menggigit bibirnya saat dia mengencangkan cengkeramannya di bahu Qin Jun, Li Qing yang sudah berada di tepi klimaks dari rangsangan mendadakakhirnya keluar..

Merasa dinding gemetar dan mengencang di sekitarnya, Qin Jun menjadi lebih bersemangat dan tidak menunggu Li Qing menarik napas, dia mulai percaya padanya.

“..ahh..ha..mmmh ..”

Qin Jun membungkuk ke depan, mencium Li Qing dalam dan kemudian menjilati bibir merah yang bengkak. Menanamkan ciuman di rahangnya, dia kemudian mengalihkan perhatiannya ke lehernya. Menghisap, menciptakan beberapa cupang, dia memberi tanda dan kemudian menggigit saat dirinya akhirnya mencapai klimaks.

“..ha..ahhhhh ..”

Tapi keinginannya ( Qj) untuknya (LQ)  belum terpuaskan, masih dalam keadaan keras dia segera mulai bergerak lagi.

“..mmh..ahh..haa ..”

Menanggapi dari Qin Jun yang menggerakkan kemaluannya dalam tubuhnya lagi, Li Qing tidak bisa berbuat apa-apa selain mengerang dan mencakar punggung Qin Jun.

“… mmh..ha..Qin Jun..ahh..Aku ..ha..Ingin keluar lagi..nnh ..”

“..mm..ha..aku..juga ..”

Keluar bersamaan,  mereka terengah-engah saat mereka saling menatap, enggan berpisah.

Qin Jun perlahan-lahan mencium dahi, hidung, dan pipi Li Qing, dia kemudian member tanda ke leher, berniat untuk mencium semuanya, tapi dia tiba-tiba menjadi lemah.

Takut oleh Qin Jun yang tiba-tiba lemah, Li Qing berteriak khawatir.

“Qin Jun!”

Membuka matanya, Qin Jun menyadari bahwa dia berbaring di atas Li Qing, takut bahwa dia terlalu lama menyakiti tubuh Li Qing, dia dengan cepat bergerak pergi untuk berbaring di sampingnya.

“Maaf, apa kamu baik-baik saja?”

Melihat ke arah Li Qing dan melihat mata berair- nya, Qin Jun mengernyit marah pada dirinya sendiri, dia mengulurkan tangan dan dengan lembut membelai wajahnya tetapi Li Qing menyambarnya setengah.

Meremas tangannya, dia bertanya dengan gelisah.

“Seharusnya aku yang menanyakan itu, apa yang terjadi? Bagaimana perasaanmu? Apa kamu sakit?”

Qin Jun menggelengkan kepalanya dan kemudian mengulurkan tangannya yang lain untuk menarik Li Qing lebih dekat.

“Tidak, bukan apa-apa, aku hanya sedikit kelelahan karena  perjalanan yang panjang.”

“Kamu yakin kamu baik-baik saja?”

Qin Jun tersenyum dan  mencubit hidung Li Qing.

“Ya, mari kita bicara tentang hal lain.”

Li Qing mengangguk dan berpikir, dia merasa itu adalah sesuatu yang ingin dia tanyakan.

“Oh, ya, bagaimana kamu menemukan kondom?”

Mereka tidak memakainya saat  awal kiamat. Li Qing sedikit  kesal karena itu berarti bahwa dia harus mengeluarkan semuanya setelah melakukan itu.

“Ah, ehm, Saudara Long memberiku beberapa.”

“Long ge? !!”

Li Qing berseru kaget, ia kesulitan membayangkannya.

“Ya, kamu tahu ketika kita menghabiskan malam di supermarket itu? Sepertinya mereka menemukan beberapa di sana ketika mereka menjarah.”

“Katakan padaku, apakah Little Yuan… …”

“Tidak, kurasa tidak, tapi aku yakin Saudara  Long menyimpan beberapa untuk dirinya sendiri.” Qin Jun membiarkan jari-jarinya dimainkan Li Qing.

“Aku bertanya-tanya bagaimana Little Yuan akan menanganinya, mereka berdua benar-benar memiliki sesuatu .. ehm, dinamika? .. baik kamu tahu apa yang aku maksud, kan?”

“Tidak, aku tidak mengerti.”

Dengan senyum lebar di wajahnya, Li Qing tidak repot-repot menarik tangannya dari kekasihnya, tatapan lembutnya tertuju pada Qin Jun.

“Qin Jun, apakah kamu menyesal?”

Menggabungkan jari-jari mereka, Qin Jun menoleh ke arah Li Qing dan bertanya.

“Menyesal untuk?”

“Menyesal pergi ke Kota Z untuk menemukanku. Jika … selama tahap awal kiamat, kamu tidak datang jauh-jauh ke kota Z untuk menemukanku, kamu tidak akan begitu lelah sekarang …”

Mata Li Qing berubah sedikit merah.

“Aku sangat bodoh. Selain bermain game, aku tidak tahu apa-apa lagi … jika bukan karena Long gege dan Little Yuan yang menyelamatkanku hari itu, orang-orang jahat itu pasti sudah … Aku mungkin tidak akan berbeda dari zombie yang berjalan di jalan-jalanan….”

Sebelum dia menyelesaikan perkataannya, mulutnya dihentikan oleh jari Qin Jun yang menekan bibirnya.

“Shh … dengarkan aku.”

Tusukan rasa sakit menusuk hatinya karena air mata yang menetes di mata Li Qing.

“Aku tidak pernah sekalipun menyesal ke kota Z untuk mencarimu. Jika surga membiarkanku memilih lagi, aku akan tetap melakukan hal yang sama. Karena kamu adalah orang yang paling kucintai. Harta paling berharga dalam hidupku. Ketika kali pertama kita saling mengenal, aku adalah orang yang dingin dan menyendiri.


<< Rebith Of MC 97

Rebith Of MC 99 >>

Iklan

5 respons untuk ‘Rebith Of MC – Chapter 98

  1. Akaisoraa berkata:

    Hahaha hawt banget >\\\\\\\\\\<
    Pantesan Yuanyuan sebel 😅😅

    Tapi bener loh, buat org yg ukurannya penakut, LiQing dah hebat bisa ngikut sejauh ini. Aku aja gayakin bisa kalo ngalamin 😅

    Poor Long ge, mau cium cium eh ditinggal bobok 😂😂😂😂

    Suka

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s