Rebith Of MC – Chapter 97

Chapter 97 – Tidak Bisa Sembarangan Memanggil “Istri”

Diterjemahkan Indo : @IstrinyaJinLing

Satu kata “istri” sudah cukup untuk menyebabkan ledakan di hati dua orang. Wajah Wen Bin memucat dan  Long Zhanye menggelap.

Awalnya penuh tindakan pencegahan, “sekolah ” anak-anak “benar-benar membiarkan penjagaan Long Zhanye menguat. Percakapan dipukul saat kelompok menuju ke gedung asrama.

“Istriku, ayo, ayo. Asrama yang aku tinggali sekarang adalah kamar yang biasanya kamu tempati. Aku bahkan tidur di ranjang yang sama. Bagaimana kalau tidur bersama malam ini? Sayang, kamu … “

Ketika Long Zhanye yang mendengarkan di belakang, mendengar Zhou Xingfeng (Zhou Senior) memanggil “istri”pada  Huo Zaiyuan dan sekarang “sayang”, dia segera menarik Huo Zaiyuan ke dalam pelukannya, melotot pada pria itu,  Zhou.

“Little Yuan, kita sudah di jalan selama beberapa hari. Kamu pasti lelah sekarang. Ayo cari kamar untuk beristirahat!” Nada suaranya ketika berbicara dengan Huo Zaiyuan sangat lembut, berbeda dengan tatapan mematikan yang ditujukan pada Zhou Xingfeng. Jika tatapan bisa membunuh, siswa ini sudah akan mati tak terhitung jumlahnya.

Melihat ekspresi Long Zhanye yang tidak menyenangkan dan tatapan pembunuh, senyum Huo Zaiyuan melebar saat dia dengan patuh mengangguk. “Baiklah. Xingfeng, aku … ”

“Ayo!” Tidak mengijinkan Huo Zaiyuan kesempatan lebih lanjut untuk berbicara dengan Zhou Xingfeng, Long Zhanye menyeretnya pergi dan meninggalkan grup dengan cepat.

Ditinggal, Zhou Xingfeng menatap pandangan belakang kedua pria itu yang terdiam, tertegun. Perlahan-lahan, dia mengalihkan pandangannya yang bingung pada Li Qing, yang saat ini sedang tertawa konyol.

“Anakku (nama panggilan ZXF untuk LQ), siapa … siapa orang itu ah? Apa hubungan istri dengan dia? “

“Hahaha… orang itu sama sepertimu. Menurutmu apa hubungan mereka?” Begitu dia selesai berbicara, Li Qing melanjutkan keceriannya.

“Sama sepertiku?” Zhou Xingfeng memiringkan kepalanya, sejenak bingung. Kemudian, ledakan kutukan keluar dari mulutnya. “F ** k! Aku telah dipaksa memakai topi hijau [1]! Beri tahu padaku apa kelas orang itu [2]! Tetua ini akan menemukannya untuk berduel !!”

[1] Mengenakan topi hijau = berarti yang lain menipumu

[2] ZXF menggunakan istilah RPG, jadi dia mengatakan kelas seperti Warrior, Rogue, Mage, dll

“Itu tidak lucu sama sekali.” Li Qing segera tersadar, alis Xingfeng naik. “Long ge kita adalah kelas tersembunyi. Serangan tinggi, pertahanan tinggi dan bahkan memiliki serangan balik … Little Xingxing, kamu baru saja ditinggalkan … hehehe ~ “

Wajah masih gelap, Long Zhanye menarik Huo Zaiyuan, langsung menuju lantai paling atas gedung. Menemukan ruang kosong, dia segera menutup pintu begitu mereka berdua berada di dalam.

“Siapa orang bodoh itu? Hubungan macam apa yang dia miliki denganmu?” Menekan Huo Zaiyuan melawan pintu besi dengan kedua tangan di kedua sisi kepala pemuda, Long Zhanye menginterogasi dengan ekspresi ketidakpuasan.

Tubuh begitu dekat satu sama lain, napas mereka berbaur, menciptakan citra sensual yang mampu membuat hati seseorang berdebar.

Sikap ambigu mereka memicu rona yang dalam untuk menyebar di wajah pucat Huo Zaiyuan saat matanya mengunci ke mata Long Zhanye yang menyipit. Bagian kelopak berwarna merah muda menjadi kurva bercahaya.

“Bodoh? Benar, dia itu bodoh … ”

“Little Yuan.” Melihat orang yang tersenyum di hadapannya, Long Zhanye mengernyitkan alisnya, lengan jatuh ke bawah untuk membungkus erat di sekitar Huo Zaiyuan. “Hubungan apa yang dimiliki orang itu denganmu?”

Menempatkan tangan di bahu Long Zhanye, kata Huo Zaiyuan. “Orang itu adalah teman sekelasku. Kami memainkan game online bersama selama tahun-tahun sekolah kami dan … Aku bermain sebagai karakter wanita dan menikahi karakternya dalam game. “Istri” hanyalah nama panggilan yang dia paklai untuk lelucon dalam memanggilku. Jadi – jadi – mhmm… ”

Sebelum dia selesai menjelaskan, bibirnya dicium oleh Long Zhanye. Ciuman lembut tapi tak kalah kuat, membuat jantungnya berdegup kencang. Seperti kerikil yang dilemparkan ke air yang tenang, riak mematahkan keadaannya yang tenang.

“Hanya aku yang diizinkan untuk memanggilmu” istri “karena kamu sudah menjadi milikku.” Melepaskan cengkeramannya yang erat, Long Zhanye menggeser tangannya ke bawah sedikit untuk memeluk Huo Zaiyuan.

“Aku tidak akan menjadi istrimu.” Mendongak untuk melihat Long Zhanye, Huo Zaiyuan melebarkan matanya dengan pura-pura tidak bersalah. “Kamu akan menjadi istriku.”

“Baiklah, suami ~” Sudut mulutnya naik, Long Zhanye mulai menggosok pipinya bersama.

“Ya, bagus.” Huo Zaiyuan menepuk kepala Long Zhanye, merasa sangat puas saat dia bersandar di dada prajurit.

Satu kata dari “suami” mampu membuat Huo Zaiyuan merasa begitu puas tanpa menyadari cahaya licik yang berkedip di mata Long Zhanye.

Heheh … anak yang polos … biar kamu benar-benar puas untuk periode waktu yang singkat ini. Tunggu sampai kita kembali ke kota A, maka aku  akan mendidikmu  dengan benar tentang siapa yang menjadi suami dan siapa sang istri. (Catatan penulis: Petugas Senior Long adalah seorang pria berperut hitam!)

Berciuman dan berpelukan sebentar, Huo Zaiyuan akhirnya melepaskan dirinya dari tangan orang lain dan pergi mengatur ruangan agar sesuai seleranya.

Karena tempat ini sudah kosong untuk sementara waktu, lapisan debu telah mengendap di setiap permukaan. Long Zhanye membuka jendela sementara Huo Zaiyuan mengeluarkan jimat kertas dan membakarnya. Melambaikan kertas sampai hancur menjadi abu, sinar cahaya keperakan samar menerangi ruangan. Secara bertahap, lapisan debu semuanya perlahan-lahan menghilang sampai tidak ada setitik pun.

Mengangkat alis tak percaya di tempat yang sekarang tanpa noda, Long Zhanye bertanya. “Little Yuan, jimat apa yang baru saja kamu gunakan?”

Dia telah melihat ubin kayu dan kertas peach muda yang membunuh zombie, membakar mayat dan menciptakan penghalang, serta pengintaian kertas terbaru, tetapi ini adalah pertama kalinya dia melihatnya digunakan dengan cara ini. Benar-benar menantang surga.

“Itu adalah Mantra Pembersihan Kotoran sederhana yang aku pelajari dari buku nenek Zhang yang ditinggalkan untukku. Karena sangat mudah untuk menggambarnya, aku membuat beberapa dan meninggalkannya di ruang. Awalnya, aku pikir mereka akan sia-sia tetapi aku tiba-tiba berhasil menemukan penggunaan untuk mereka sekarang.” Saat dia menjelaskan, dia mengambil dua selimut, menyerahkan satu ke Long Zhanye. “Selimut, ini untukmu.”

Di sekolah swasta elit ini, asrama dibagi menjadi kelas yang lebih tinggi atau biasa. Yang pertama adalah kamar pribadi sementara yang terakhir adalah kamar yang dibagi antara dua. Blok yang mereka gunakan saat ini adalah untuk asrama biasa, maka ada dua tempat tidur tunggal.

Mengambil selimut, Long Zhanye melemparkannya ke tempat tidur tunggal lainnya sebelum menyeret Huo Zaiyuan, yang sibuk mengatur tempat tidurnya, ke dalam pelukannya.

“Apa yang salah?” Huo Zaiyuan melirik penuh perhatian pada suaminya.

“Aku hampir bosan, mati terkurung di dalam mobil beberapa hari terakhir ini. Di malam hari, kamu selalu menghilang ke ruangmu untuk berkultivasi. Jangan pergi malam ini, oke ?” Mengistirahatkan dagunya di bahu Huo Zaiyuan, Long Zhanye mendesah, mencari ke seluruh dunia seperti hewan peliharaan yang menyedihkan ditinggalkan oleh pemiliknya.

Hiburan ini menarik dalam hati Huo Zaiyuan setelah melihat penampilan yang menyedihkan itu. Bersandar ke depan untuk mencium pipinya, dia mengangguk. “Oke, tidak akan berkultivasi malam ini dan tidak akan memasuki ruang.”

Selama beberapa hari terakhir ketika mereka berempat terkurung dalam kendaraan pada siang hari, Huo Zaiyuan menempati dirinya sendiri dengan membaca dan melipat bangau kertas. Adapun Long Zhanye, ia mencoba untuk membunuh waktu dengan membongkar senapan mesinnya, membersihkan setiap bagian secara menyeluruh sebelum memasangnya lagi beberapa kali. Kadang-kadang, ia mengambil alih mengemudi dari Qin Jun. Li Qing membaca, tidur dan menatap ke luar jendela sementara Qin Jun mengemudi, beristirahat dan berkendara lagi. Pada malam hari, Huo Zaiyuan menghilang ke ruangnya, Qin Jun tertidur, meninggalkan Li Qing dan Long Zhanye untuk bergiliran mengawasi.

Juga, untuk menghindari masalah yang tidak perlu, mereka menghindari jalan-jalan utama dan berkendara di jalan kecil sebagai gantinya. Meskipun mereka membutuhkan lebih banyak waktu untuk berpindah dari satu tempat ke tempat lain, lebih baik daripada terjebak oleh berbagai kendaraan lainnya dan risiko disergap oleh zombie.

“Ayo tidur bersama. Kita bisa menempatkan kedua tempat tidur ini berdampingan.” Long Zhanye menyarankan, ekspresinya yang menyedihkan menghilang seketika.

“Ya. Kamu menata tempat tidur. Aku akan mandi dulu.” Dalam hal tidur di ranjang yang sama, Huo Zaiyuan tidak merasa malu sedikitpun, karena ini bukan pertama kalinya mereka melakukannya. Di atas itu, mereka menjalin hubungan sekarang, jadi tidak ada salahnya tidur bersama di ranjang yang sama.

“Ya.” Mengecup bibir Huo Zaiyuan sekali lagi, Long Zhanye membiarkannya pergi.

Tersenyum pada  Long Zhanye, Huo Zaiyuan menghilang dalam sekejap cahaya.

Merasa sangat puas, Long Zhanye menggeser dua tempat tidur tunggal menjadi satu, lalu dengan hati-hati meletakkan kedua selimut di atasnya.

Pada saat ini, seseorang mengetuk pintu yang tertutup. Dengan satu sentakan terakhir dari pergelangan tangannya, Long Zhanye meluruskan dan menuju pintu, pintu terbuka untuk mengungkapkan Zhou Xingfeng di sisi lain, senyum cerah di wajahnya.

Begitu ia menyadari Long Zhanye adalah orang yang membuka pintu, ekspresinya berubah. “Kenapa kamu disini?”

“Apa salahnya?” Alis pedang Long Zhanye naik, ketidaksenangan tertulis di seluruh wajahnya. Menggeser tubuhnya yang ramping sedikit, dia dengan sengaja menghalangi pandangan pria yang lebih muda itu, menghalangi dia untuk mencoba menyelinap masuk ke dalam ruangan.

Hmph, bocah ini mulai menjadi merusak pemandangan. Sebenarnya berani mengambil keuntungan dari Little Yuan-nya. Satu-satunya yang bisa memanggil “istri” adalah Long Zhanye!

“Aku di sini untuk bertemu istriku.”

Tinggi-Cerdas , Zhou Xingfeng lebih pendek dari Long Zhanye. Selain itu, yang terakhir tidak membuka pintu sepenuhnya dan secara fisik menghalangi pintu. Bahkan jika yang pertama harus meregangkan lehernya sejauh mungkin, satu-satunya hal yang bisa dia lihat adalah dinding putih. Ini mengganggu siswa tanpa akhir.

Ketidaksenangan dalam hati Long Zhanye semakin mendalam ketika Zhou Xingfeng sekali lagi menyebut “istri” untuk Huo Zaiyuan. tatapan sedingin es, dia membungkuk ke depan dengan mengintimidasi, nada dingin. “Little Yuan adalah milikku. Hanya aku yang bisa memanggilnya “istri”. Jika aku mendengar kata itu keluar dari mulutmu sekali lagi, aku akan mencekikmu. “

Melemparkan kata-kata jahat ini, Long Zhanye memberikan dengusan menghina dan menutup pintu di depan wajah Zhou Xingfeng.

Terkejut oleh pintu yang tiba-tiba membanting menutup, hidung Zhou Xingfeng akan hancur jika dia menjadi lebih lambat dalam mundur. Jantung gemetar ketakutan, dia bahkan lupa alasan mengapa dia datang mencari Huo Zaiyuan di tempat pertama.

Pergilah dulu, pikirkan nanti. Kehidupan kecil ini sangat penting baginya ah !!

Pria itu benar-benar biadab! Di mana istri – er … Little Yuan menemukan orang ini, dan bagaimana dia berhasil menjinakkan dan membawa kembali BOSS yang mengerikan seperti itu ?!


<< Rebith Of MC 96

Rebith Of MC 98 >>

Iklan

3 respons untuk ‘Rebith Of MC – Chapter 97

  1. Akaisoraa berkata:

    Huahahahahaa yang makan cuka akhirnya makan tahu 😂😂😂

    Btw kamu kok gitu sih Long ge, kok pinter maksudku, si Xiao Yuan dibikin seneng dulu sbl dikasih ‘pelajaran’

    Dua kata buat Xingfeng: cari mati

    😂😂😂

    Suka

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s