Rebith Of MC – Chapter 96

Chapter 96 – Bertemu Teman Lama Lainnya

Diterjemahkan Indonesia : @IstrinyaJinLing

Setelah meninggalkan distrik militer kota X, mereka berempat melanjutkan perjalanan menuju Kota A selama beberapa hari. Ketika matahari terbenam pada hari keempat mereka di jalan, kendaraan yang tertutup debu, di luar jalan tiba di pinggiran Kota S.

“Wah, kota S! Kita  akhirnya berada di kota S.” Li Qing memandangi kota yang tidak bisa dia kenal lagi, sinar menyilaukan di wajahnya sebelum beralih ke Huo Zaiyuan. “Little Yuan, apakah kita akan pergi ke distrik perkotaan malam ini?”

Dia mengerti bahwa karena berbagai alasan, teman masa kecilnya tidak menyukai kota S. Atau, dia tidak akan menghilang tanpa kata selama waktu itu.

“Kita sudah di jalan selama beberapa hari. Karena itu, mungkin juga memasuki distrik perkotaan malam ini dan beristirahat.” Jari-jari pucat dan langsing dengan cekatan melipat derek lain dari selembar kertas kuning sebagai jawaban Huo Zaiyuan.

Dia benar-benar tidak menyukai kota S, apakah itu kehidupan sebelumnya atau yang sekarang, dia pasti tidak memiliki setitik kehendak baik yang tersisa menuju tempat ini. Namun demikian, dia bukan orang yang sengaja menekan dirinya sendiri karena masalah pribadi. Selama beberapa hari terakhir, semua orang terkurung di dalam mobil. Jangan mengatakan yang lain, bahkan dia sendiri merasa tercekik dan mudah tersinggung, jadi mereka harus mencari tempat yang cocok untuk beristirahat malam ini.

Bersorak gembira setelah mendengar keputusan Huo Zaiyuan, Li Qing mendesak Qin Jun untuk mengemudi sedikit lebih cepat. Dia hampir gila karena tinggal di ruang tertutup ini begitu lama.

Melihat orang yang masih melipat bangau kertas, Long Zhanye merentangkan lengan untuk menariknya ke pelukan, menanam ciuman lembut di rambutnya.

“Aku di sini.” Tidak perlu ada kata-kata lebih jauh di antara mereka. Hanya dua ini cukup untuk mencakup semuanya.

“Ya.” Sudut bibir Huo Zaiyuan meringkuk ke atas dalam senyum samar. Menempatkan crane yang terlipat itu ke dalam kantong pinggangnya, dia memutar tubuhnya sedikit untuk merengkuh lebih dalam ke pangkuan pria lebih tua itu.

Tatapan tertuju pada pemuda yang bersandar dengan puas di dadanya, Long Zhanye menggeser tangan untuk beristirahat di pinggang ramping, membungkusnya dalam pelukan yang lebih aman. Memiringkan kepalanya, dia meninggalkan jejak cakar kecil di pipi yang terbuka, menikmati kemerahan samar yang menyebar di wajahnya (HZY)  yang pucat.

Ekspresi malu anak itu sangat menggemaskan. Jika bukan karena dua ‘penonton’ di kursi depan, dia tidak akan ragu untuk menggoda kekasihnya lebih lanjut.

Serupa dengan kota-kota lain dan kota-kota yang dilewati oleh kelompok kecil selama perjalanan mereka, jalan-jalan Kota S dipenuhi dengan kendaraan-kendaraan terlantar yang tersebar sembarangan di sana-sini, retakan-retakan besar dan lubang-lubang yang melapisi jalan-jalan aspal. Para  Zombie berliku-liku ke atas dan ke bawah, pakaian di tubuh mereka sekarang lusuh dan kotor – dalam beberapa kasus, compang-camping dan robek – setelah terkena debu selama lebih dari sebulan.

“Woah….. lihat zombie yang di sana, memakai baju tidur tipis seperti itu, kamu bahkan bisa melihat celana dalamnya.” Li Qing berseru, sekali lagi menyimpan kebosanan dengan mengambil pemandangan saat kendaraan off-road terus maju. Dia menunjuk jari ke arah mayat hidup wanita dengan luka gigitan besar di bahu kanannya, noda darah merah gelap melapisi seluruh lengan dan beberapa pakaiannya. Sesuai dengan kata-kata Li Qing, itu memakai baju tidur renda semi transparan.

Mendengar teriakannya, tiga lainnya melirik ke arah yang ditunjuknya. Wajah Qin Jun langsung dipenuhi dengan garis-garis hitam sementara dengusan penuh semangat lolos dari Long Zhanye dan senyum tipis menarik di mulut Huo Zaiyuan.

“Little Qing, aku benar-benar tidak mengharapkan seleramu untuk menjadi … ah ..itu berat.” Huo Zaiyuan menggoda.

Sebelum kiamat, seorang wanita cantik berpakaian seperti itu akan menjadi pemandangan yang indah bagi sebagian orang. Sayang sekali, wanita cantik sekarang adalah mayat hidup dengan kulit berwarna keabu-abuan yang retak. Tetapi jika seseorang mengabaikan aspek itu dan hanya berfokus pada sosok yang masih membunuhnya, ia mungkin dapat meninggalkan satu pemikiran bahwa mereka akan benar-benar menepuk itu.

“Qin Jun, sepertinya kamu tidak dapat memuaskan Little Qing. Jika tidak, mengapa dia begitu bersemangat setelah melihat seorang wanita zombie  yang cantik ?!” Long Zhanye memberikan  seringai nakal di wajahnya.

“Oi – !!” Li Qing berteriak. “Saudara Long, jangan bicara omong kosong!”

Menyipitkan matanya saat melihat Li Qing, Qin Jun menginjak pedal gas, menyebabkan kendaraan itu melaju cepar dengan tiba-tiba.

Li Qing memucat. Dia telah membuat kekasihnya marah ah !!

Setelah episode kecil dengan zombie cantik itu, Li Qing tidak berani melihat ke sana kemari, menunjukkan hal-hal acak yang menarik perhatiannya, sebaliknya dia tetap duduk dengan patuh. Dia takut jika dia terus mengaduk-aduk Qin Jun dengan sembarangan memelototi ini dan itu, dia tidak akan bisa menyelesaikan makanannya sebelum dibawa ke kamar tidur.

“Itu … sekolah.”

Adalah Huo Zaiyuan yang berbicara kali ini, melihat Li Qing mencoba yang terbaik untuk tetap diam. Menjulurkan lehernya dari kursi belakang, dia menyapu matanya ke atas dan ke bawah gedung yang mendekat.

Ketika dia dilahirkan kembali, dia masih di tahun terakhir sekolah menengah kedua. Setelah itu, dengan sepenuh hati fokus pada persiapan untuk kiamat, dia benar-benar lupa tentang apapun tentang sekolahnya. Sekarang, melihat sekolah yang dikenal di depan, perasaan aneh muncul di dalam hatinya.

“Itu benar, Little Yuan, kamu belum lulus dari SMA. Ketika kamu menghilang, guru dan teman-teman sekelas kita sedikit bingung ketika tidak ada yang berhasil menemukan bahkan jejak bayanganmu sekalipun. Banyak orang percaya bahwa wanita itu melakukan sesuatu kepadmu.” Li Qing akhirnya membuka mulutnya saat dia menoleh ke belakang.

“Cih, apa yang wanita itu bisa lakukan padaku.” Huo Zaiyuan mencemooh rendah. “Qin Jun, hentikan mobil di gerbang pintu masuk. Kita akan bermalam di sekolah ini.”

“Baiklah.” Qin Jun menjawab, mengemudikan kendaraan menuju sekolah menengah swasta elit kota S untuk orang kaya.

Gerbang sekolah tertutup rapat dan sekolah itu sunyi senyap. Meskipun ada potongan-potongan sampah yang mengotori tanah, sejauh yang mereka lihat, tidak ada mayat di antara reruntuhan. Sepintas, sepertinya tidak ada bahaya besar di sini.

“Para siswa yang memenuhi syarat untuk menghadiri sekolah ini adalah anak-anak dari orang tua dari keluarga bangsawan atau keluarga kaya. Setiap hari, jalan di luar kampus ini dipenuhi dengan mobil yang mengirim anak-anak mereka ke sekolah atau menjemput mereka setelah hari berakhir karena sangat sedikit yang memilih untuk naik transportasi umum ke sini. Kiamat dimulai pada malam hari, jadi mungkin tidak akan ada banyak orang di sana.” Mengulurkan tangan untuk mendorong gerbang dengan pelan, Huo Zaiyuan menatap Long Zhanye. “Long ge, kita akan meninggalkan tugas membuka gerbang untukmu.”

Kunci di gerbang sekolah ini agak istimewa. Ini bukan kombinasi kunci-dan-kunci yang unik,  melainkan seseorang harus mendorong sekitar 20kg berat  baja dari sisi lain untuk mendorong gerbang terbuka.

“Tidak masalah.” Mengulurkan tangan untuk menggosok bagian atas kepala Huo Zaiyuan, dia mengayunkan senjatanya di punggungnya dan melanjutkan untuk mendorong gerbang terbuka.

Beberapa gerakan ringan dan gesit ditambah dengan keterampilan memanjat yang luar biasa, Long Zhanye dengan mudah berhasil menyeberang beberapa meter gerbang baja tinggi. Dari sisi lain, dia mengangkat gerendel dan menarik pintu terbuka.

“Long ge sangat luar biasa.” Li Qing melingkarkan lengan di bahu Huo Zaiyuan dan memasuki pekarangan sekolah menengah mereka sementara Qin Jun menggerakkan kendaraan melewati gerbang terbuka, memarkirnya di atas hamparan rumput yang bersih.

Setelah semua orang masuk, Long Zhanye menutup gerbang pintu masuk sekali lagi karena beberapa zombie di sekitarnya sudah ditarik oleh suara mesin mobil dan sekarang berayun ke arah mereka.

Segera setelah gerendel dipasang kembali, Huo Zaiyuan menempelkan jimat di pintu gerbang dan mennyalurkan sedikit kekuatan spiritual ke beberapa jimat. Setelah aliran energi menyebar melalui  telapak tangannya pada jimat kertas, perlahan-lahan menggeser ‘kaki’ terpisah dan mengepakkan sayapnya beberapa kali sebelum lepas landas. Berputar beberapa kali di atas kepala penciptanya, ia akhirnya terbang.

“Beberapa kertas burung bangau ini akan cukup untuk mengawasi di malam hari. Hari ini, setiap orang dari kita dapat beristirahat dengan tenang. ” Huo Zaiyuan mengumumkan.

“Er … Little Yuan…kamu … hanya akan membiarkan hal-hal kecil ini membuat malam berjaga-jaga? Ngomong-ngomong, bukankah mereka hanya sesuatu yang kamu lipat di jalan untuk mencegah kebosanan?” Li Qing bertanya-tanya dengan suara keras.

“Menghilangkan kebosanan?” Alis Huo Zaiyuan naik, jengkel memenuhi matanya. Mengabaikan Li Qing, dia berbicara langsung kepada Qin Jun. “Qin Jun, tepatnya di mana kamu menemukan istri yang bodoh seperti itu?”

“Istriku berkata dia adalah teman masa kecilmu dan teman sekelas ah.” Qin Jun menarik Li Qing ke dalam pelukannya, senyum penuh semangat pecah. Dia tidak bisa menyembunyikan kesenangan dengan terang-terangan ditampilkan di wajahnya ketika Huo Zaiyuan menjuluki Li Qing sebagai  “istri”-nya.

“Kamu adalah istri! Seluruh keluargamu adalah seorang istri! Seluruh lingkunganmu adalah seorang istri !!” Li Qing berkata. “Aku jelas suaminya! Qin Jun adalah istrinya! “

“Oke, kita tahu. Kita tahu.” Merangkul Huo Zaiyuan dari belakang, Long Zhanye juga bergabung dengan menggoda Li Qing.

Ketika empat pria berbicara dan tertawa di antara mereka sendiri sambil berjalan menuju sekolah, sesosok manusia langsung keluar dari gedung, berteriak. “Berhenti! Kalian siapa?”

Semua percakapan langsung berhenti di pesta kecil itu ketika mereka berhenti berjalan, mengepalai untuk menganggap anak muda yang berhati-hati memegang pistol Type 54 di tangan.

Anak muda itu mengenakan seragam sekolah bernoda dan berdebu yang kedua Li Qing dan Huo Zaiyuan mengenali sekilas. Karena dia tidak lebih dari enam belas atau tujuh belas tahun, orang ini harus menjadi junior mereka di sekolah.

“Kami adalah murid di sekolah ini dan tidak memiliki niat buruk. Kami kebetulan lewat tempat ini dan ingin menghabiskan malam di dalam. Tidak berharap akan ada orang di sini.” Li Qing mengangkat tangannya dalam sikap menyerah universal, menunjukkan bahwa mereka tidak bermaksud untuk bertarung bahkan saat dia berbicara dengan tenang dengan senyum cerah di wajahnya.

Dihadapkan dengan senyum Li Qing yang cerah dan polos, pemuda itu sedikit bersantai, tetapi pistolnya tidak turun. “Apakah ada di antara kamu yang terluka? Atau digigit atau dicakar? “

“Tidak.” Long Zhanye mengangkat tangannya sendiri, menunjukkan kepada orang itu keadaannya yang tidak terluka.

Mata siswa menyapu empat kali, memastikan tidak ada yang menyembunyikan luka. Dari penampilan mereka, mereka tidak tampak seperti orang jahat. Pada akhirnya, dia perlahan menurunkan pistolnya.

“Wen Bin, ada apa?” Suara pria yang jernih dan tajam memotong keheningan sebelum pria lain muncul dan melangkah ke sisi Wen Bin.

“Senior Zhou.” Wajah Wen Bin sedikit memerah saat dia melirik pria yang lebih tua di sampingnya. “Eh … beberapa orang ini menerobos masuk dan mengatakan mereka adalah murid dari sekolah ini. Itu…”

“Murid sekolah kita?” Yang dipanggil Senior Zhou memalingkan kepalanya, ekspresi kaku segera setelah matanya mendarat pada Huo Zaiyuan, menganalisis pandangan berubah menjadi takjub.

“Hei, lama tidak bertemu.” Melihat ekspresi kaget Senior Zhou, Huo Zaiyuan memberikan senyum samar, membuktikan bahwa dia akrab dengan siswa itu.

Mulut Senior Zhou terbuka dan menutup beberapa kali, kata-kata tertahan di tenggorokannya. Setelah beberapa detik, dia menyerah, alih-alih melemparkan dirinya ke arah Huo Zaiyuan, membungkus yang lain dalam pelukan beruang. “Istri!”


<< Rebith Of MC 95

Rebith Of MC 97 >>

Iklan

3 respons untuk ‘Rebith Of MC – Chapter 96

  1. Akaisoraa berkata:

    Hahaa mesra aja terooos bikin baper ajah 😭😭😭

    Si Li Qing ini juga, masih aja gasadar diri sebagai shou 😂😂 untung ayang embebnya sabar

    Si senior zhou ini juga sapaaaa main peluk2 n panggil istri aja, cari mati ya dasar *lirik Long ge

    Suka

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s