Rebith Of MC – Chapter 95

Chapter 95 – Pembicaraan Antara Kakek Dan Cucu

Diterjemahkan Indo : @IstrinyaJinLing

Dengan Prajurit memimpin, mereka dengan cepat tiba di pusat komando distrik militer kota X. Di antara distrik militer dua puluh enam kota, ada sistem komunikasi eksklusif rahasia yang menghubungkan mereka semua, memastikan ketika keadaan darurat muncul, informasi penting dapat dibagikan langsung di antara setiap pangkalan.

Kembali di pangkalan militer kota Z, Long Zhanye sudah mencari seluruh tempat untuk jalur komunikasi ini dan mencoba untuk terhubung ke kota A untuk menghubungi kakeknya dan pasukan di bawah komandonya. Namun, untuk beberapa alasan, sambungan terputus. Selama waktu itu, dia berpikir seluruh sistem terputus karena kiamat menjadi peristiwa yang tak terduga. Tanpa diduga, kota X masih mempertahankan hubungan dengan A City, meletakkan asumsi awal untuk beristirahat.

Jari-jari ramping terbang melintasi keyboard, ia segera memasuki sistem komunikasi militer swasta. Memasuki nomor identifikasi sendiri, layar yang menampilkan logo militer berubah menjadi bilah kemajuan.

Dengan cepat, bilah mencapai penyelesaian dan layar berkedip lagi, kali ini menunjukkan seseorang di ujung yang berlawanan dengan senyum mempesona, menyapa Long Zhanye dengan riang. “Haha … Boss! Kamu masih hidup ah!”

Senyum menyeringai segera setelah Long Zhanye mendengar seruan terheran-heran. Itu menghilang begitu muncul, meninggalkan mata menyipit dan seringai. “Kenapa? Zuo Hanyang, apakah kamu benar-benar berharap aku mati?”

Keparat ini, benar-benar harus mendisiplinkan dia beberapa kali. Memiliki keberanian untuk tidak menghormati atasannya dengan cara ini.

“Eh! Tidak, tidak!” Di ujung lain dari garis itu, wajah Zuo Hanyang sangat pucat ketika dia menyadari sedikit terlambat bahwa dia berbicara dengan salah. Sebuah tangan menjepit di mulutnya sendiri, dia dengan penuh semangat menggelengkan kepalanya dalam penyangkalan.

“Jangan membuat kesalahan yang sama lagi. Di mana kakekku? ”Mengenai Zuo Hanyang ini, yang Long Zhanye selalu rasakan bukanlah tangan kiri yang terlalu bisa diandalkan, perwira senior itu sudah lama terbiasa dengan tingkah bawahannya.

“Oh … setelah tangan kanan melihat nomor identifikasimu muncul di layar, ia segera pergi untuk memberi tahu Panglima Tertinggi.” Melihat Bosnya tidak marah oleh tergelincirnya lidah, Zuo Hanyang mengangkat napas lega di dalam hatinya saat dia dengan patuh menjawab pertanyaan Long Zhanye.

 

Sementara tentara ini mungkin sedikit nakal dan kadang-kadang melintasi garis karena kesembronoannya, ketika dia menjadi serius, bahkan seluruh pasukan tidak dapat dibandingkan dengan dedikasinya.

“Hn, tangan kanan masih lebih bisa diandalkan. Akan ada hadiah ketika aku kembali.” Long Zhanye mengangguk sebelum bertanya. “Bagaimana situasi di Kota A?”

Mendengarkan Long Zhanye memuji tangan kanan – ajudan kanan, You Nuandong – bibir Zuo Hanyang  menjadi tipis sebelum dia menjawab. “Pada malam perubahan tiba-tiba, itu karena teman baik Panglima Tertinggi, kakek imam Penatua Tao, yang membaca bintang-bintang dan meramalkan nasib buruk. Panglima besar membuat keputusan cepat untuk mengambil tindakan segera dan mengusulkan rencana, bekerja sama dengan pangkalan militer kota B untuk membentuk zona aman. Pada saat yang sama, dia menurunkan perintah ke dua puluh empat kota lainnya untuk melakukan hal yang sama … tapi, banyak dari pangkalan lain tidak percaya padanya, akhirnya mengarah pada kehancuran mereka dalam semalam.”

” Jadi itulah yang terjadi. Saat ini, berapa banyak pangkalan militer yang telah diserang? Rencana macam apa yang Presiden dan kabinetnya usulkan?” Mendengar laporan singkat Zuo Hanyang, Long Zhanye memahami bahwa situasi saat ini tidak terlalu menguntungkan.

“Boss, … Presiden tiba-tiba berubah menjadi monster malam itu di dalam rumah pribadinya. Di seluruh bangunan itu, tidak ada satu pun manusia hidup yang tersisa. Adapun Wakil Presiden, tiga hari sebelum malam itu, mereka berangkat ke YG [1] sebagai duta besar. Saat ini, kita masih belum tahu apakah mereka hidup atau mati. Garis khusus yang menghubungkan pangkalan militer ini hanya bekerja di negara ini. Itu tidak dapat digunakan untuk menghubungi pangkalan kami di negara-negara asing. Seolah-olah ada yang memblokir semua sinyal asing. Akibatnya, kita tidak tahu apakah hanya negara kita yang jatuh atau negara lain mengalami keadaan serupa. Untuk saat ini, Panglima Tertinggi memikul tanggung jawab penuh untuk seluruh militer dari basis kota A … sejauh ini, delapan kota telah dilanggar oleh monster-monster itu: F, G, H, L, N, Q, T, Z. Kami juga kehilangan kontak dengan lima lainnya: J, K, P, S, W.”

“Okey, mengerti.”

Pada saat ini, langkah kaki yang terburu-buru dapat terdengar di luar layar, diikuti dengan terengah-engah di hadapan seorang lansia dengan kepala penuh rambut putih, yang mengenakan pakaian militer hitam muncul di layar.

“Anak kecil, akhirnya kamu menghubungiku! Apakah kamu mencoba menakut-nakuti kakekmu sampai mati !!”

Pemindaian cepat memberi tahu Long Zhanye bahwa lelaki tua itu masih bersemangat seperti biasanya, membiarkan dia mengemukakan kekhawatirannya dan senyum yang benar-benar manis untuk muncul.

“Kekuatan kakek masih kuat. Bagaimana mungkin hatimu menyerah hanya dengan terkejut? Selanjutnya, kakek harus percaya pada kemampuan cucumu, ah. Cucu ‘Tyrannosaurus of the Army’ yang paling berharga pasti tidak akan kalah oleh sesuatu yang sepele seperti kiamat. ”

“Hmph, kamu bocah !!  Itu … apakah kamu berhasil menemukan anak itu? ”Kakek Long mendengus dengan dingin ketika dia menganggap cucunya yang nakal, menyembunyikan fakta bahwa pemandangan wajah anak muda itu meringankan hatinya.

“Belum. Sebelum zombie berkeliaran di jalanan, aku mengikuti petunjuk ke kota Z. Tapi itu menjadi berantakan jadi aku tidak bisa melanjutkan pencarianku. ”Long Zhanye mengangkat bahunya, menunjukkan bahwa dia tidak peduli, tetapi memikirkan hal ini dalam hati.

Sangat mungkin iblis kecil yang begitu mahir menghindar telah lama berubah menjadi zombie dan saat ini berkeliaran di sekitar kota Z. (Catatan penulis: Setan kecil yang sangat baik yang menghindar, Xiao Yuan – shou: …… apa?)

“Hal seperti itu terjadi ah … aiya … ah… hidupmu …”

 

“Kakek, ini kehidupanku sendiri, aku pasti akan memahaminya dengan tanganku sendiri. Sebelum kiamat, aku tidak dapat menemukan mereka tidak peduli seberapa keras aku mencari. Sekarang dengan dunia dalam kekacauan, bagaimana mungkin untuk melanjutkan pencarian? ”

“Benar, pertemuan semacam ini perlu dibawa oleh takdir. Jika itu ditakdirkan untuk terjadi, itu akan terjadi. ” Kakek Long akhirnya yakin, sambil mendesah sebelum menatap cucunya yang berharga. “Kamu…. Cepatlah kembali. Aku akan membiarkan ajudan kiri dan kananmu membawa skuad tentara untuk menjemputmu. “

“Tidak perlu.” Long Zhanye menggelengkan kepalanya, langsung menolak. “Meskipun kota A  adalah yang tercepat dalam membangun zona aman dan rencana yang bisa diterapkan, masih ada masalah personil yang tidak penting. Jika ajudanku dikirim dengan skuad untuk menjemputku, akan ada kekurangan tenaga kerja di sana. Di atas itu, datang dari kota A sepanjang jalan akan menempatkan lebih banyak kehidupan di bawah perawatanku. Ada zombie di mana-mana, jadi keluar pasti tidak aman. Aku akan bisa mencapai Kota A sendirian.”

“Tapi kamu sendirian …”

“Jangan khawatir, kakek. Aku memiliki beberapa kawan bersamaku.” Senyum lembut menarik di sudut mulutnya saat dia berpikir tentang Huo Zaiyuan.

“Teman- temanmu? Orang macam apa mereka yang dengan senang hati kamu ajak bepergian bersama?” Melihat senyum lembut yang bermain di bibir cucunya, kakek Long menaikkan alisnya yang memiliki alis putih lebat. “Penatua Pendeta Tao  memberi tahuku bahwa mayat hidup itu dikendalikan oleh sumber yang jahat. Apakahkamu tidak takut rekan-rekanmu akan membebanimu di sepanjang jalan? “

“Mereka cukup mampu.” Tanpa ragu sedikit pun, Long Zhanye menyajikan evaluasinya tentang Huo Zaiyuan dan teman-temannya sebelum menjawab pertanyaan kakeknya. “Kakek, Penatua Pendeta Tao itu mengatakan zombie dikendalikan oleh sumber yang jahat?”

Aura setan, sumber jahat … itu sesuai dengan apa yang dikatakan Huo Zaiyuan terakhir kali. Mungkinkah kiamat ini benar-benar dibawa oleh semut iblis  dan rawa itu?

“Betul. Orang kulit putih tua itu (peneliti), sebelumnya menangkap mayat hidup dan membedahnya. Mereka menemukan gas aneh yang memancar dari otak mayat hidup, yang hampir menyebabkan bencana besar di lembaga penelitian. Untungnya, Pendeta Tao memberiku jimat pelindung sebelumnya.” Mengarungi medan perang selama satu dekade di masa mudanya, Kakek Long telah melewati badai besar dan mengalami badai yang mengesankan. Sedikit langka saat-saat ketika rasa takut melintas di matanya.

“Kakek, di mana Penatua Pendeta Tao sekarang?” Tanya Long Zhanye, alisnya mengkerut.

Sepertinya mereka harus kembali ke kota A sesegera mungkin … meskipun dia berhasil menghubungi kakeknya, masih ada beberapa kekhawatiran.

“Sebelum hari itu, dia datang mengunjungiku, jadi sampai sekarang dia masih tinggal di distrik militer. Selain itu, ia memasang beberapa penghalang di basis kota A, jadi ini sangat aman.”

“Penghalang… ya…aku mengerti.” Long Zhanye mengangguk, lalu melanjutkan. “Kakek, permintaan macam apa yang dibuat ketika zona kota aman menawarkan perlindungan bagi korban yang selamat?”

“Menyerahkan persediaan makanan akan memungkinkan mereka masuk ke distrik terluar zona aman. Setelah mengamati mereka selama tiga hari dan memastikan tidak ada masalah, mereka akhirnya akan diizinkan memasuki distrik zona aman.”

Mendengar ini, Long Zhanye tersenyum dan menganggukkan kepalanya. “Sungguh hebat kakekku ah~. Dan di sini aku khawatir kakek mengizinkan semua orang yang selamat langsung masuk. Setelah digaruk, digigit atau teracuni, akan memakan waktu sekitar lima hingga delapan jam agar gejala korban muncul ke permukaan. Menyerang kepala atau tulang belakang adalah satu-satunya cara untuk memastikan zombie benar-benar mati. Cara lain adalah menggunakan jimat, jenis yang digunakan PendetaTao! “

“Ya, kakek mengerti.” Kakek Long mengangguk. “Menurut laporan investigasi, kemungkinan besar penyebab musibah ini terhubung dengan letusan tiba-tiba gunung berapi di kota G  yang mati. Karena bahkan sebelum hari pertama kiamat, sudah tidak ada tanda-tanda manusia hidup di kota G. Distrik militer kota B mengirim pasukan tentara juga sebagai peneliti untuk diselidiki, tetapi tidak ada yang kembali hidup … saat Hari Kiamat mendekat, ada indikasi letusan kedua dari gunung berapi itu. Kali ini, bagaimanapun, itu memuntahkan sejenis kabut merah darah yang menggantung di langit Kota G … menurut  PendetaTao, kabut itu bukan kabut biasa, tetapi awan energi setan. Ia akan terus menyebar dan hasil akhirnya akan terlalu mengerikan untuk direnungkan. Itulah mengapa kamu harus kembali secepat yang kamu bisa.”

 

“Ya.” Long Zhanye setuju, bibir mengerucut sedikit saat dia memikirkan sesuatu yang lain, lalu perlahan berbicara. “Kakek, aku piker kakek harus mengeluarkan perintah lain ke pangkalan militer yang tersisa dan mengusulkan rencana ‘pasukan bayaran’. Regu-regu ini akan bertanggung jawab untuk mengais makanan dan persediaan, mencari yang selamat. Masuk ke rincian lebih lanjut, itu akan menjadi … ”

Long Zhanye akhirnya berbicara dengan kakeknya selama beberapa jam sebelum kembali ke kantor distrik militer untuk mencari Huo Zaiyuan.

Karena Huo Zaiyuan adalah seseorang yang dibawa oleh Long Zhanye secara pribadi, dan fakta bahwa dia dengan sabar menjelaskan risiko keamanan zona aman belum lama ini, pemimpin pangkalan militer ini secara alamiah menyadari status khusus anak muda. Takut bahwa Huo Zaiyuan akan bosan menunggu Long Zhanye untuk mengakhiri urusannya, pria itu menyuruh seseorang membawa camilan untuk menyenangkan Huo Zaiyuan.

Melihat tempat makanan ringan di atas meja di depannya, Huo Zaiyuan tidak bergerak sedikit pun. Dengan santai menikmati beberapa teguk teh beraroma kaya, telinganya akhirnya mendengarkan suara akrab dari Long Zhanye.

“Little Yuan, ayo pergi.”

Menempatkan cangkir teh di tangannya ke meja, Huo Zaiyuan bangkit dari kursi dan berjalan menuju Long Zhanye. Menunjukkan pintu masuk oleh pemimpin pangkalan, mereka akhirnya meninggalkan pangkalan militer ini.

Begitu dia kembali ke kendaraan off-road, Long Zhanye mengatakan ketiga lainnya pada semua yang dia bicarakan dengan kakeknya, akibatnya membesarkan fakta bahwa dia harus kembali ke kota A sesegera mungkin. Tidak ada protes, yang berarti dia memiliki persetujuan bulat.

Pagi hari keesokan harinya, keempatnya makan sarapan sederhana sebelum bertemu  kepala desa dan orang desa, melakukan perpisahan. Berangkat dari zona aman, kendaraan off-road menapak di jalan menuju Kota A sekali lagi.


<< Rebith Of MC 94

Rebith Of MC 96 >>

Iklan

4 respons untuk ‘Rebith Of MC – Chapter 95

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s