Legendary Master Wife – Chapter 586

Chapter 586 – Menjadi Kambing Hitam

Xia Yin adalah gadis suci dari Suku Guma dan satu-satunya Penyihir Level Pelangi Kelas Enam di dalam suku. Ada satu hal yang harus disebutkan ketika membicarakan hal ini.

Meskipun ada beberapa penyihir di Dong Zhou, kualitas para penyihir itu tinggi. Ini karena selain Xia Yin yang memiliki basis budidaya Kelas Enam, ada juga seorang penyihir Level Pelangi Kelas Lima di bawahnya. Saat penyihir itu melakukan lebih banyak tugas daripada Xia Yin, reputasi mereka di luar lebih tinggi daripada miliknya.

Seperti kata pepatah, hal-hal dihargai untuk kualitas mereka daripada kuantitas mereka. Itu adalah kebenarannya. Klan Darah Vermillion tidak memiliki penyihir Kelas Enam dan bahkan Serikat Penyihir dan Serikat Transfigurasi Binatang hanya memiliki satu atau dua.

Posisi gadis suci dalam suku itu sangat tinggi, berada di tingkat kedua setelah Kepala Suku Guma, Mo Ma.

Alasan orang asing ini akan muncul di sini, pertama-tama karena Mo Xue dan Mo Fei, yang datang ke Dong Yu tanpa banyak penjaga bersama mereka dan dengan Ayah mereka di punggung mereka (pendukung). Alasan kedua adalah kediaman yang teramat sangat legendaris (超级 洞府).

Suku-suku Dong Zhou lebih suka percaya pada hal seperti itu, lalu membiarkannya lewat. Kemudian, mereka telah menerima laporan rahasia bahwa Suku ShuiXi (水西部落) telah secara diam-diam mengirim ahli ke Dong Yu. Dalam hal ini, Suku Guma tidak bisa duduk diam saja. Sama seperti Xia Yin yang tertarik pada kediaman legendaris, jadi Mo Ma memintanya untuk datang dan mengurus putrinya saat dia berada di sana.

Xia Yin adalah wanita yang sangat pintar.

Dia sangat jelas tentang seperti apa perilaku Mo Xue dan Mo Fei.

Dia hanya percaya sepuluh persen dari kata-kata Mo Fei dan tidak mempercayai sisanya karena hanya sedikit yang bisa bertindak tanpa alasan jika saudara perempuannya tidak memprovokasi pihak lain.

Setelah Xia Yin melihat penampilan Ling Xiao, dia benar-benar yakin Mo Xue dan saudara perempuannya itu adalah orang pertama yang telah menghasut konflik.

Seluruh Suku Guma tahu kalau Mo Xue adalah seorang pemburu pria dan sangat memperhatikan penampilan pria. Ketika dia melihat seorang pria tampan dan gagah, dia tidak sabar untuk naik ke atas tempat tidur orang lain. Dia adalah seorang wanita yang bermoral dan merendahkan martabat. Tentu saja, tidak ada yang tahu kalau Xia Yin sangat membenci Mo Xue dan saudara perempuannya itu.

Aura yang mengesankan tiba-tiba meledak keluar dari tubuh Xia Yin. Kekuatan jiwa yang kuat yang membawa tekanan tak terbatas meledak ke arah You XiaoMo dan Ling Xiao.

Tekanan dan aura yang mengesankan dari seorang Penyihir Pelangi Kelas Enam membuat banyak orang di penginapan merasa sesak napas. Beberapa bahkan secara berlebihan jatuh ke tanah. Tapi, sebagian besar mungkin akan terluka sekarang jika Xia Yin tidak sengaja mengendalikan tekanannya agar tidak menyebar ke seluruh rakyat. Tepat ketika Mo Xue dan kelompok mereka senang dengan diri mereka sendiri, aura yang menakutkan tiba-tiba meletus di dalam penginapan kecil tersebut. Ini memotong serangan dengan kekuatan jiwa Xia Yin di udara dan langsung menjungkirbalikkan atap penginapan tersebut.

Kekuatan yang terlampau-banyak hilang setelah dua menit, tetapi pada saat itu, lebih dari separuh penginapan telah hancur.

Mata indah Xia Yin menunjukkan keterkejutannya. Dia bermaksud untuk melakukan gerakan asal-asalan dan berpikir untuk memberi mereka pelajaran kecil demi wajah Mo Xue dan kembarannya, dan baginya untuk dapat membenarkan dirinya untuk Mo Ma. Namun dia tidak berpikir kalau ada bakat tersembunyi di kota terpencil ini.

“Bolehkah aku bertanya bagaimana aku harus memanggil Yang Mulia?”

Xia Yin bereaksi dan dengan cepat menarik kembali kilatan jauh dan arogan di matanya. Ekspresinya tidak obsequious (bersikap merendahkan-diri) atau angkuh, dan nada suaranya sebagian besar terdengar sopan. Sisi lain memiliki kekuatan untuk berada di pijakan yang sama dengannya.

Mo Xue dan kembarannya yang berada di sampingnya terkejut oleh sikap Xia Yin dan tidak bisa berkata sepatah kata pun. Setelah berinteraksi dengan Xia Yin selama bertahun-tahun, mereka memiliki pemahaman yang mendalam tentang disposisi dan temperamen Xia Yin. Kadang-kadang, dia bahkan tidak akan menghormati Ayahnya, tapi, dia dengan santai dan tenang berbicara kepada orang asing pada saat ini. Langit harus jatuh tidaklah berlebihan (天塌 下来 也不 为 过).

Ling Xiao melirik Xia Yin, “Sebuah panggilan tidak perlu. Gadis suci, ingatlah untuk memberi tahu Kepala Mo Ma dari Suku Guma untuk secara ketat mendisiplinkan putrinya. Mereka memprovokasi kami seolah mereka berharap dan berbicara kasar kepada kami. Demi menjaga wajah Suku Guma, hidup mereka tidak diambil kali ini. Lain kali mereka pasti tidak akan seberuntung itu.”

“Xia Yin ingin meminta maaf kepada Yang Mulia atas nama mereka di sini. Terima kasih banyak kepada Yang Mulia karena telah bermurah hati dan tidak berdebat dengan mereka.” Xia Yin tidak ragu untuk mempercayai kata-katanya. Dia bahkan berinisiatif untuk menunjukkan bulu putih (a.k.a menyerah). Ini semua untuk Suku Guma.

Ling Xiao tersenyum lembut tetapi tidak menjawab.

Xia Yin tahu bahwa pihak lain tidak akan peduli tentang ini lagi, jika tidak, dia tidak akan menghancurkan penampilan Mo Xue. Dia mengucapkan terima kasih sekali lagi dan meninggalkan penginapan bersama Mo Xue dan kelompoknya. Xie Jun ragu sejenak, dan kemudian dia ikut pergi. Segalanya telah berkembang sejauh ini, dia tidak dapat menghancurkan kegigihannya demi satu keranjang (T/n: Gagal karena kurangnya upaya terakhir).

 

……..

 

You XiaoMo menghela napas putus asa dan melihat lubang besar di atas atap. Untungnya, hari ini tidak hujan, tetapi dia membayar sewa sebulan sebelumnya dan tinggal hanya beberapa hari.

Pemilik penginapan itu juga merasa ingin menangis tetapi dia tidak bisa menangis. Itu benar-benar bencana yang tidak semestinya. Setelah menyaksikan kekuatan mereka, dia juga tidak bisa meminta You XiaoMo dan Ling Xiao untuk kompensasi.

Di sisi lain, setelah Xia Yin meninggalkan penginapan, dia meminta orang-orang bersamanya untuk menemukan penginapan yang bersih lagi. Setelah dia meminta kamar kelas satu, dia membawa Mo Xue dan ketiganya masuk ke kamarnya. Xie Jun diblokir agar tidak masuk dan hanya bisa menunggu di luar ruangan. Dia tidak berani terlalu dekat karena ada penjaga yang mengawasi.

Begitu mereka memasuki ruangan, Xia Yin memberikan tamparan sebagai balasan ke Mo Xue dan Mo Fei.

Suara kedua tamparan itu sangat keras sampai-sampai bahkan Xie Jun yang berada di luar bisa mendengarnya.

“Kakak Xia!” Mo Fei meraung dengan cemas, “Bahkan jika kamu tidak mau membalas dendam untuk aku dan saudaraku, mengapa kamu harus menamparku? Aku akan mengadu pada Ayahku tentang ini!”

Xia Yin menyeringai, “Bahkan jika kamu tidak mengadu, aku akan tetap melaporkan hal ini kepada Kepala Mo Ma. Kalian benar-benar berkembang lebih jauh selama kehidupanmu. Itu tidak banyak bahkan ketika kamu menyebabkan bencana di dalam suku. Kali ini kamu benar-benar memprovokasi seorang ahli Alam Suci. Itu sudah dianggap belas kasihan karena dia tidak membunuh kalian berdua. Aku ingin tahu apa yang akan dipikirkan Kepala Mo Ma ketika dia tahu tentang ini.”

Mo Fei tidak bisa membantah, namun dia tidak mau membawanya begitu saja saat dia berteriak, “Bukankah kamu gadis suci dari Suku Guma? Bukankah kekuatanmu sangat tinggi? Mengapa kamu tidak membunuhnya dan menghindarkan semua kesulitan setelahnya? Jangan bilang kamu sengaja membiarkan mereka pergi. Apa jenis niat yang kamu miliki untuk Suku Guma pada akhirnya?”

Dia tidak suka Xia Yin karena dia telah mendengar orang berbicara tentang dia dan saudara perempuannya secara pribadi, mengatakan kalau mereka bahkan tidak bisa dibandingkan dengan jari seorang gadis suci meskipun mereka adalah Putri Pemimpin Suku. Gadis suci itu menyendiri dan terasingkan, mereka hanya wanita yang bermoral dan merendahkan.

Tapi kali ini ayahnya benar-benar mengirim Xia Yin. Mo Fei ingin membiarkan Xia Yin dan dua orang itu bertarung habis-habisan. Dia tidak berpikir kalau Xia Yin akan mengambil inisiatif untuk menunjukkan bulu putih. Sekarang, dia bahkan menampar mereka. Kebencian yang baru menumpuk pada yang lama dan dia membenci Xia Yin ini sampai mati.

Xia Yin menatapnya dengan mata dingin.

“Mo Fei, bagaimana bisa kamu mengatakan ini pada gadis suci? Gadis suci itu agung dan murni. Bagaimana bisa kamu membuat komentar seperti itu sesuka hati? Jika itu dikembalikan ke dalam suku, bahkan ayahmu tidak bisa melindungimu.” Niu XuYang melihat Mo Fei mengatakan hal-hal yang lebih keterlaluan dan segera menegurnya.

“Agung dan murni?” Mo Fei mengejek. Dia hanya merasakan Qi dan darahnya di perutnya yang mengamuk dan dia tidak bisa untuk tidak mengucapkan kata-kata jahatnya. Berkedip berulang dalam pikirannya adalah kata-kata dari orang-orang yang memuji Xia Yin dan meremehkan mereka.

“Kamu!” Niu XuYang sangat marah.

“Baiklah.” Xia Yin tiba-tiba menyela Niu XuYang, “Aku akan mengirimmu kembali ke Suku Guma nanti. Adapun luka di wajah Mo Xue, tidak perlu untuk menyembuhkan mereka. Tidak mungkin untuk menyembuhkan apapun yang dibakar oleh Godfire.”

Mo Xue mengguncang meja dengan gelisah. Sekarang, dia hanya bisa mengekspresikan pikiran batinnya dengan cara ini. Xia Yin jelas mengatakan mungkin ada jalan sebelumnya, tapi sekarang dia kembali pada kata-katanya dan mengatakan itu tidak bisa disembuhkan. Itu jelas kalau dia hanya tidak ingin membantunya.

Xia Yin mengabaikannya. Dia membiarkan para penjaga masuk dan membawa keempat orang itu. Keempat orang itu relatif kuat dan dia meminta mereka untuk mengawal kedua saudara perempuan itu kembali ke Suku. Dia membiarkan Niu XuYang tinggal sebagai gantinya.

Xie Jun segera datang setelah melihat mereka keluar.

Xia Yin meliriknya, “Tuan Muda Xie, kami masih memiliki sesuatu untuk dilakukan, jadi silakan pulanglah.”

Xie Jun tidak berani menyinggung perasaannya. Meskipun dia memiliki banyak hal untuk ditanyakan pada Mo Fei, karena gadis suci telah membuka mulutnya untuk mengusirnya, dia tidak bisa terus tinggal di sini. Masa depan masih panjang dan masih banyak kesempatan, jadi dia mengucapkan salam perpisahan. Dia tidak tahu kalau Xia Yin akan mengirim dua saudara perempuan itu kembali ke Suku. Pada titik ini, dia tidak pernah menduga bahwa mereka tidak akan pernah mendapat kesempatan untuk bertemu lagi.

Kembali ke dalam ruangan, Xia Yin mengirim Niu XuYang pergi dan memintanya untuk memanggil penjaganya. Setelah beberapa saat, penjaga itu mendorong pintu terbuka dan masuk.

“Apa perintah dari gadis suci?”

Xia Yin membuka matanya. Mata hitamnya yang indah memendam sedikit ketenangan, “Kirim pesan ke Xiao Qiu dan sisanya. Minta mereka untuk menemukan kesempatan yang pas untuk membunuh kedua bersaudara itu.”

Penjaga itu terkejut, “Gadis suci, aku takut tidaklah tepat untuk melakukan hal ini. Akan sulit untuk menghindari efek dari hal ini jika Tuan Mo Ma menyalahkanmu. Bahkan jika mereka berbicara kasar kepadamu, kamu tidak boleh bertindak gegabah dan mengabaikan konsekuensinya.”

Xia Yin berdiri, “Ini bukan ide impulsif (sesuai kata hati), ini adalah sebuah kesempatan. Kejadian antara Mo Xue dan keduanya sudah diketahui semua orang. Ketika Mo Ma menyelidiki ini, aku dapat mendorong kesalahan untuk ini pada mereka. Sayang sekali menyia-nyiakan kesempatan yang bagus begini.”

Penjaga itu berpikir sejenak. Rencana ini memang layak dijalankan.

Tidak hanya dia bisa menyingkirkan kedua saudara perempuan itu, tetapi dia juga bisa mengalihkan perhatian Mo Ma.

“Gadis suci memang cerdas. Pelayanmu ini akan segera melakukannya.”

Xia Yin menganggukkan kepalanya dan memintanya segera pergi. Meskipun ini akan mengubah mereka berdua itu menjadi kambing hitamnya, dia tidak punya pilihan selain membuat mereka menderita ketidakadilan seperti itu untuk sementara waktu.

Pada titik ini, You XiaoMo dan Ling Xiao tidak tahu kalau mereka akan menjadi kambing hitam Xia Yin. Tapi, bahkan jika mereka tahu, mereka mungkin tidak akan bereaksi sejak mereka sudah berseteru dengan para saudara kembar itu.


<< LMW 585

LMW 587 >>

Iklan

4 respons untuk ‘Legendary Master Wife – Chapter 586

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s