[END] Secret Night In The Inner Palace – Chapter 7.3 + 7.4

Selir Terberkati Bu meninggal dengan mencekik dirinya sendiri.

Pada malam hari segera setelah pasukan kemenangan yang dipimpin oleh Kishoh telah kembali, dia menggantung dirinya di antara pepohonan di taman di belakang punggung para prajurit kasim yang telah mengawasinya.

Di negara Yoh, dua opsi untuk hukuman mati seorang selir oleh Kaisar mengambil racun atau hukuman gantung. Dengan kata lain mereka memilih menelan racun atau dicekik oleh kasim dengan kain sutra.

Selir Terberkati Bu menolak kedua pilihan ini, dan memutuskan hidupnya sendiri sebelum hukuman diberikan kepadanya oleh Kishoh.

Saat kematian seperti itu sangat mirip dengan Selir Terberkati Bu yang angkuh. Mereka memiliki hubungan yang saling bertentangan, tetapi Sekka tidak bisa membenci wanita itu.

Bagi orang-orang, ada takdir bahwa mereka tidak dapat melakukan apa pun untuk melawan. Selir Terberkati Bu dan Kishoh mungkin ditakdirkan untuk berada di pihak yang berhadapan.

Sekka tidak mengerti mengapa akhirnya wanita itu ingin berbicara dengannya yang jelas-jelas saingannya dalam cinta. Dia pikir apa yang dibicarakannya hanyalah perasaannya yang sebenarnya dan bukan kepalsuan.

Selir Terberkati Bu telah membuat keputusan, menerima nasibnya sendiri dan mati. Bagi wanita itu, tidak ada yang bisa dia lakukan, dan dengan menyesal itu adalah suatu dari kebanggaan. Dia tidak bisa menahan air matanya ketika dia memikirkan Bunshoh yang masih sangat muda, tapi sekarang dia hanya bisa berdoa untuk kebahagiaan kedua orang tersebut di dunia berikutnya.

Menurut Eishun, selain cedera beberapa hari yang lalu, Kishoh aman dan tidak terluka. Namun, setelah menerima pemberitahuan kembalinya Kishoh, tidak ada semacam perintah, dan Sekka merasa kecewa.

Karena masalah serius seperti penindasan pemberontakan dari Perdana Menteri, mungkin akan ada pesta perayaan malam ini. Dia yang mengharapkan segera sesudahnya untuk melihatnya saat Kishoh kembali tampaklah bodoh.

Sementara dia membuat Shohen dan Baigyoku cemas untuknya karena nafsu makannya yang buruk, makan malam berakhir, dan seolah harapannya mulai berubah menjadi kekecewaan datanglah panggilan dari Kishoh.

Dia bertanya-tanya apakah mungkin pria itu berpikir dia akan dengan senang hati datang berlari ketika dipanggil. Dia bertanya-tanya, apakah pria itu mengerti sudah berapa lama dia merasa resah.

Dia berpikir tentang hal-hal yang bertentangan dan menolak panggilan itu, tetapi hatinya ingin melihat wajah Kishoh dan memastikan dia aman. Sama seperti dia mengerti dia bisa melihat Kishoh, detak jantungnya berdetak dengan fasih mengungkapkan perasaan Sekka yang sebenarnya.

Dia mandi, membuat persiapan, dan naik di atas tandu menuju Istana Shibi. Hanya karena dia sebelumnya telah dipanggil tanpa dua malam di antaranya, dia memiliki perasaan yang sangat nostalgia.

Ketika dia dengan gugup memasuki ruang tamu, Kishoh sedang menulis surat. Seperti yang diduga dia telah menanggalkan pakaian perangnya, dan telah berganti menjadi jubah hitam yang akrab, tetapi meskipun baru saja kembali, dia tetap sibuk.

“Sudah lama sejak terakhir kali kita bertemu. Bagaimana kabarmu?”

Saat Sekka mengambil busurnya dengan tangan terlipat, Kishoh bertanya terus terang tanpa mengangkat kepalanya. Tangannya kasar dan maskulin, tetapi tulisan tangannya riang dan elegan.

Karena memang selalu seperti itu, dia tidak peduli untuk marah. Jauh dari itu, hanya dengan melihat sosok Kishoh yang tidak berubah menulis dengan kuas, permohonan dan sukacita yang tak terlukiskan menggenang di dalam dirinya.

Itu luar biasa… dia selamat…

Kishoh telah mengusir kegelisahan yang dirasakan Sekka selama ketidakhadirannya. Tapi apa perasaan yang mengisi dadanya sebagai gantinya, Sekka sudah mengerti.

Sampai sekarang, dia sudah kehabisan akal, terpaut oleh roda-nasib, hanya menganggapnya sebagai kemalangan. Tapi, sekarang dia tidak lagi lari dari apa yang telah diberikan takdir kepadanya. Pertemuan dengan Selir Terberkati Bu mendorong Sekka untuk membuat sebuah keputusan.

“Aku harap kamu kembali dengan selamat…”

“Tidak beruntung untukmu, kan?”

Dia mencoba untuk mengucapkan kata-kata ucapan selamatnya, tetapi disela oleh Kishoh. Tidak bisa membantu tetapi dia berpikir seolah itu mempertimbangkan pidato Sekka dan melakukan sampai sekarang.

“Itu tidak benar.”

“Tidak aneh bagimu untuk menolaknya dengan sangat serius,” Kishoh tertawa hanya dengan menggunakan bibirnya. Hatinya tidak bisa berbuat apa-apa selain memasang ekspresi sarkastik yang bagaimanapun, dipenuhi pesona maskulin.

Karena sepertinya dia selesai menulis, Kishoh meletakkan sikat itu, dan memanggil Sekka lebih dekat. Bau aroma dari pakaian yang wangi dengan dupa itu harum.

“Aku mendengar kamu bertemu dengan Selir Terberkati Bu.”

“…Iya.”

Eishun mungkin telah memberitahunya. Jika itu masalahnya, sudah jelas dia menyadari isi percakapan Sekka dengan Selir Bu juga. Momen-momen terakhir wanita itu dan Bunshoh mungkin sebaiknya dibiarkan tidak terucapkan.

Kishoh tidak menyinggung tentang Ibu dan anak itu lebih lagi, dan menuangkan alkohol yang sudah disiapkan ke dalam cangkir cawan untuk ditawarkan kepada Sekka. Wine anggur crimson yang sangat tajam berguncang di cangkir yang terbuat dari lapis lazuli yang jelas yang ditambang dari daerah barat.

Kishoh menuangkan wine anggur itu ke cawannya sendiri, dan dengan jelas mengangkatnya sebagai tanda untuk bersulang [3].

[3] Tidak dimaksudkan sebagai roti panggang perayaan, tetapi bersulang untuk menghormati sesuatu atau dalam hal ini seseorang. Hanya mengatakan jika ada yang salah paham.

Sekka mengikuti Kishoh dan mengangkat cangkirnya, mencicipi wine itu. Rasa super dari wine anggur yang pernah dia minum satu atau dua kali menyebar di mulutnya.

Apakah ini sebuah cangkir ucapan selamat untuk menundukkan pemberontakan, atau apakah itu minuman untuk ketenangan jiwa Selir Terberkati Bu dan Bunshoh? Ekspresi Kishoh yang berkedip dalam cahaya lilin itu muram, dan tidak ada catatan kebahagiaan atas memenangkan pertempuran yang terlihat.

Itu sama ketika dia menggulingkan Ka. Tidak ada kemenangan, tetapi Sekka ingat pria itu begitu tenang sehingga membuat Sekka merasa terhina.

Dia mengira karena pria itu tanpa ampun dan kejam tak berperasaan, tapi itu mungkin salah. Kishoh tanpa belas-kasihan menekan orang-orang yang menantangnya, tapi dia bukan tipe manusia yang menikmati tanpa tujuan untuk menumpahkan darah.

Dengan melakukan hubungan seks berkali-kali selama beberapa bulan ini, Sekka telah melihat melalui wajah berkepala dingin yang dipasang Kishoh pada perasaan yang sebenarnya di bawahnya meskipun hanya sedikit.

“Tapi, tentang hal-hal setelah ini.”

Kishoh yang mengangkat cangkir dalam diam tiba-tiba mulai berbicara.

“Jika kamu ingin meninggalkan Istana Dalam, tidak masalah untuk pergi.”

“…………..”

Untuk sesaat dia tidak mengerti apa yang dikatakan Kishoh. Dia tidak bisa membaca ekspresi di raut-muka Kishoh dalam bayang-bayang. Sama seperti dia berpikir akhirnya dia mulai memahami pria ini sedikit, dia menjadi lebih jauh lagi.

“Kamu tidak bisa menyebut namamu sebagai Pangeran Sekka, atau kembali ke Ka, tapi selain itu jika kamu memiliki keinginan lain, Aku akan mengabulkan mereka.”

“Itu…”

Suara yang nyaris tidak terdengar itu seperti milik orang lain.

“Apakah karena kamu sudah membersihkan kelompok Perdana Menteri Bu dan telah selesai menggunakanku, jadi kamu menyuruhku pergi?”

“Bukan begitu. Aku mengatakan bahwa jika itu keinginanmu, Aku akan membebaskanmu.”

Seolah-olah jawaban Sekka tidak terduga, ekspresi Kishoh menjadi sangat terkejut. Dia segera menyangkalnya, tapi suara itu juga jauh.

Sekka telah memasuki Istana Dalam yang berpura-pura menjadi Putri Kerajaan Shungetsu, telah diberi gelar Yang Mulia Permaisuri dan Pangeran Pertama telah diangkat menjadi anak angkatnya. Sudah jelas bahwa tujuan Kishoh adalah menghasut kelompok Perdana Menteri Bu dan Selir Terberkati Bu dengan menempatkan Sekka sebagai selir favorit seperti itu dan begitu mereka bisa bertindak untuk menangkap seluruh kawanan dengan satu lemparan.

Melihat bahwa tujuan telah tercapai, selir favorit, “Yang Mulia Permaisuri Li” tidak diperlukan. Dalam kasus Kishoh, sejak awal dia hanyalah pasangan seks yang memiliki tubuh langka. Dengan alasan seperti kehilangan minat padanya dan telah memenuhi tugasnya, bahkan jika Sekka dibuang, itu tidak aneh.

Pada hari Orang Berbakat Chou menyerangnya, seperti yang Kishoh telah ceritakan pada ibunya tentang Ibunda Permaisuri sambil menatap kunang-kunang yang menari di atas kolam, Sekka memiliki semacam perasaan yang mana bahkan jika hanya sedikit hubungan-hati telah dibentuk. . Namun, itu hanyalah ilusi Sekka.

Negara asalnya telah dihancurkan, dan dia secara paksa dibawa ke negara musuh Yoh, dan satu-satunya alasan keberadaan Sekka yang pertama adalah adanya balas dendam. Tapi sebelum dia menyadarinya, Kishoh telah menembus hati yang bersenjata itu.

Ironisnya, orang yang telah membebaskannya dari penindasan yang meminta dia sejak dia lahir adalah musuh bebuyutannya, Kishoh. Dia berpikir karena dia telah menemukan rahasianya, hanya di depan Kishoh dia tidak perlu menjaga penampilan, dan bisa menjadi dirinya sendiri.

Bukankah baik baginya untuk hidup bukan sebagai wanita atau pria, tapi dirinya sendiri?

Tapi, di masa depan dia tidak akan bisa melakukan balas dendam, atau memenuhi keinginan yang dipercayakan padanya oleh ibunya untuk menghidupkan kembali keluarga mereka.

Artinya, jika terus hidup di negara ini dari pihak Kishoh…

Untuk Sekka yang tidak pernah menginginkan atau mengharapkan sesuatu, ini adalah keinginan pertamanya sejak saat dia dilahirkan. Namun, segera setelah dia menyadari perasaannya terhadap Kishoh, pria itu mengatakan pada Sekka kalau dia akan membebaskannya. Itu sama dengan mengatakan dia tidak diperlukan lagi atau meninggalkannya.

“…………….”

Tidak ada tempat di mana dia bisa pergi… sebuah perasaan sedih dan putus asa bergulir di kedalaman hatinya. Penglihatannya menjadi panas, dan mulai mengguncang tidak nyaman.

“Sekka? Kamu…”

Kishoh memancarkan suara bingung. Merasa aneh, ketika dia mengangkat kepalanya, dia menemukan kekecewaan yang tidak seperti pria ini di wajahnya.

Bahkan pria ini bisa membuat wajah seperti itu…?

“Kenapa kamu menangis? Kamu mungkinkah ingin meninggalkan Istana Dalam?”

“…Ah”

Dengan itu, Sekka akhirnya menyadari dirinya sedang menangis. Kehangatan yang membasahi pipinya adalah air mata.

Kenapa dia menunjukkan air mata di depan pria ini? Ada batas untuk menjadi feminim juga.

Bukti dari fakta itu bukanlah hanya tubuhnya telah ditaklukkan, tetapi hatinya juga telah berubah memalukan.

“Tunggu!”

Sekka bangkit dari bangku tanpa mengatakan apa-pun dan hendak menuju ke pintu, tetapi sebelum dia bisa mengambil beberapa langkah, pergelangan tangannya direbut oleh Kishoh yang mengikutinya dan dia ditahan. Detak jantungnya yang tidak dapat dikendalikan menjadi lebih cepat dari sensasi jari-jari yang lentur dan suhu tubuh yang lebih tinggi daripada dia yang menjengkelkan.

“Tolong lepaskan aku. Kamu mungkin tidak membutuhkan lagi seseorang sepertiku…”

“Aku membutuhkanmu.”

Dibalas segera, Sekka merasa malu. Meskipun secara paksa di dimasukkan ke Istana Dalam, dan Kishoh menyuruhnya pergi. Saat dia hendak berbalik, dia bertemu tatapan tulus Kishoh.

“Mulai sekarang juga Aku ingin menempatkanmu di dekat-ku. Jujur saja menjadi kejam, itu sampai tingkat tertentu. Aku ingin mengurung-mu selamanya sampai tidak ada yang bisa menyentuh-mu. Namun, kamu mungkin tidak ingin dirawat oleh pihak-ku.”

“…………….”

Jika itu adalah Sekka sebelumnya yang telah memendam keinginan untuk membalas dendam, sudah jelas dia akan menolak menyatakan betapa kejamnya itu. Namun, sekarang, dia telah menyadari perasaannya terhadap Kishoh, dan melihat keinginan dalam tatapan pria itu, dan keinginan untuk memonopoli menjadi kosong dalam kata-kata yang dia katakan, hati Sekka bergetar dalam kebahagiaan diam-diam.

Sejauh itu, dia menjadi frustasi karena Kishoh tidak menyadari perasaan Sekka. Tapi, dia mengerti setengah dari itu adalah kesalahannya sendiri karena telah mengambil sikap keras hati.

“Kamu tidak tahu apa-apa tentang perasaanku.”

“Itu benar.”

Ketika dia menghardik Kishoh sambil menyeka air matanya di pakaian tidurnya, Kishoh menjawab dengan suara rendah. Itu adalah ekspresi malu tidak seperti pria angkuh yang memiliki kepercayaan diri yang besar pada dirinya sendiri.

Itu tidak adil … bagaimana dia bisa membuat wajah seperti itu …?

Kata-kata Kouki beberapa hari yang lalu terlintas dalam pikirannya. Memang benar, Kishoh adalah seorang pria dengan jumlah pesona yang tidak adil. Itu menjengkelkan, tetapi dia hanya bisa mengakuinya.

“Apa yang aku katakan adalah aku… ingin berada di sini di sisi-mu.”

“……………”

Kishoh menegang seolah-olah dia telah dilanda kebohongan. Dia terlalu terkejut, dan Sekka mulai merasa canggung.

Apakah dia terlalu tidak tahu malu, atau apakah dia terlalu menyebalkan? Dia setengah menyesalinya, tapi sekarang dia hanya bisa bergerak maju.

“Bagimu, aku mungkin hanya barang yang langka, tapi….”

“Kamu, apakah kamu benar-benar tidak melihat?”

Apa yang tidak dia lihat? Saat bulu matanya yang basah berkedip, ekspresi Kishoh menjadi agak marah, agak bermasalah.

“Aku telah jatuh cinta padamu pada pandangan pertama. Sejak saat Aku pertama kali bertemu denganmu di hutan itu.”

Di depan matanya terwujud seorang pria yang menyerupai angin hitam. Kesempatan pertemuan yang mencolok dengan Kishoh masih melayang di ingatannya. Dia mungkin tidak akan melupakannya selama sisa hidupnya.

Namun, meskipun Kishoh telah mengatakan itu adalah cinta pada pandangan pertama, dia tidak bisa percaya begitu saja. Pada saat itu Kishoh sepertinya tidak tertarik padanya.

“Apakah itu bohong?”

“Itu adalah kebenaran.”

Seolah tersentak oleh kata-katanya yang diragukan, Kishoh menjawab dengan marah.

“Kamu sangat cantik. Aku hanya bisa salah mengira kamu bukanlah manusia, tapi nimfa surgawi. Sampai-sampai kamu mencuri hati-ku pada pandangan pertama… tapi kemudian, aku tidak menyadari yang mana tentang diriku cukup lama, bagaimanapun.”

Diberitahu dia cantik begitu langsung, pipi Sekka memerah. Dia tidak pernah memperhatikan nilai apa pun dalam penampilan luarnya, tetapi jika itu menyenangkan Kishoh, dia bahagia.

“Bahkan saat wajah pucat kamu dengan teguh membela para pelayanmu, dan memandang marah padaku. Itu sama ketika tahanan perang memberi kesaksian bahwa kamu adalah Putri Kekaisaran Shungetsu. Kamu sangat khawatir tentang keadaan tahanan. Tanpa mempedulikan dirimu sendiri, kamu mencoba melindungi seseorang di bawahmu sendiri. Mempelajari karaktermu yang bermartabat dan angkuh yang akan menyerah pada siapa pun tidak peduli orangnya, aku semakin terpesona karenamu.”

 Dengan nada serius, Kishoh mengungkapkan perasaannya yang sebenarnya.

“Tapi, pada saat itu aku masih berpikir kamu adalah Putri Shungetsu. Setelah itu, sementara keadaan sebenarnya di Ka sedang diselidiki, ada kecurigaan apakah kamu bukanlah Pangeran Sekka. Kenyataannya, ketika aku menemukan jati diri-mu yang sebenarnya, itu membuatku terkejut.”

Seolah-olah mengingat malam pertama di Istana Gyokuyoh, mata Kishoh memiliki sedikit pandangan yang jauh.

“Aku pikir aku bisa menjadikanmu milik-ku jika aku menahanmu, tapi aku bahkan tidak sedikit pun puas. Meskipun aku menahanmu lagi dan lagi, itu tidak cukup. Perasaan lapar hanya bertambah kuat. Akhirnya, aku menyadari keinginan sejati-ku sendiri. Aku ingin memiliki hatimu. Apakah kamu seorang putri atau pangeran, aku menginginkan dirimu. Meskipun aku tahu itu tidak akan menjadi kenyataan, itu adalah satu-satunya harapanku.”

Kishoh berbicara dengan kata-kata sederhana. Lalu, apakah Kishoh benar-benar menginginkannya sejak awal? Sementara Sekka merasa bingung, belum bisa memercayainya, senyum pahit muncul di wajah Kishoh.

“Aku tahu kalau selama ini kamu memiliki tujuan seperti balas dendam, kamu mungkin akan mencoba untuk hidup. Meskipun aku dibenci, aku tidak ingin membiarkanmu mati.”

Dia bertanya-tanya apakah mengancamnya dengan menggunakan pelayannya dan para prajurit yang telah menjadi tahanan perang adalah semua demi tidak membiarkan dia mati. Tentu saja, karena mereka telah dijadikan sandera, dia tidak punya pilihan selain memutuskan bunuh diri.

“Jika aku menempatkanmu di Istana Dalam, aku bisa mengisolasimu dari dunia luar. Ketika aku memberimu gelar Yang Mulia Permaisuri, dan menjadikan Pangeran Pertama sebagai anak angkatmu, niat-ku sebagai Kaisar sangat jelas. Orang yang menyalahkanmu sama dengan orang yang melawan Kaisar. Aku mengerti aku akan memprovokasi Selir Terberkati Bu dan Perdana Menteri Bu, tapi aku pikir aku bisa melindungimu. Tidak terduga bahwa mereka akan bertindak begitu berani. Aku tidak bisa cukup menyesali kenyataan kamu terluka karena itu.”

Alis Kishoh mengkerut dan ekspresinya menjadi penuh dengan kepahitan. Namun, orang yang dimaksud Sekka tidak bisa segera mengingat luka yang Kishoh bicarakan.

“Terluka…?”

“Ketika tenggorokanmu disayat oleh kasim.”

Berbicara dengan resah, Kishoh menggenggam dagu Sekka dan membuatnya mendongak. Karena begitu dekat dengan napas mereka, dia menyelidiki tenggorokan Sekka.

“Itu tidak meninggalkan bekas luka. Baguslah.”

Setelah memastikannya dengan matanya sendiri, Kishoh menarik nafas lega. Karena seseorang akan ragu-ragu untuk menyebut luka itu sebagai cedera, tidak ada alasan untuk berpikir bahwa itu akan meninggalkan bekas luka.

“Apakah lengan kirimu baik-baik saja?”

“Tidak masalah. Lebih baik daripada kamu yang terluka.”

Kishoh menyatakan dengan wajah serius, dan dada Sekka sesak. Seolah perasaan nyata yang mana dia dianggap berharga, dia menjadi malu.

“Dalam kasus Orang Berbakat Chou, aku mampu melindungimu. Tapi, aku tidak tahu apakah sesuatu akan muncul setelah ini juga. Aku memiliki kepercayaan diri dalam banyak hal, tetapi tidak sama sekali ketika itu datang padamu. Aku menjadi takut ketika aku berpikir akan kehilangan kamu juga sama seperti aku kehilangan Ibu-ku ketika aku masih anak-anak.”

“Itu sebabnya aku berpikir untuk membiarkanmu meninggalkan Istana Dalam…” mengungkapkan pikirannya, tatapan Kishoh penuh dengan rasa sakit, dan dada Sekka menegang.

“Tapi, beginilah aku hidup. Terima kasih untuk melindungiku.”

Berpikir tentang apa yang harus dia katakan, pikirannya kacau balau, dan didorong oleh perasaan cintanya pada Kishoh, dia hanya bisa melanjutkan “Aku…”

“Negaraku, keluargaku… semuanya telah dirampas olehmu.”

“Ya begitulah.”

Kishoh tertawa pahit. Di atas pengetahuan tentang rasa sakit kehilangan, itu adalah pengunduran diri untuk mengambil kebencian orang yang telah dirampasnya.

Ini bukan berarti kalau Sekka telah memaafkan perbuatan pria ini, atau melihat secara filosofis tentang tak terhindarkan kehancuran Ka. Ibunya, bibi dan sejumlah besar orang telah meninggal dalam penyerbuan Yoh. Memikirkan hal-hal yang telah hilang, dia tersiksa oleh perasaan yang tidak dapat dimengerti, dan kadang-kadang berkonflik.

Tapi masih lebih dari itu, dia tertarik pada Kishoh. Dia tidak ingin menipu perasaannya sendiri dan menyesalinya.

Pria angkuh dan sombong yang membawa tugas dan martabat seorang Kaisar di punggungnya dan lebih kesepian daripada siapa pun yang berharga baginya. Dia ingin bersembunyi di dekat kehidupan pria yang telah menyatakan bahwa dia berjalan di jalur pemerintahan militer.

“Bahkan jika aku meninggalkan Istana Dalam, aku tidak punya tempat untuk pergi… itu sebabnya, tolong, tempatkan aku di sisimu.”

Jantungnya berdebar dengan kekuatan menusuk dada. Dia bertanya-tanya seberapa baik dia merasa tentang apa yang dikatakannya. Sambil menambahkan pemikiran Kishoh yang berhati-hati pada saat yang penting juga, Sekka mengumpulkan keberaniannya dan menyatakan.

“Maksudku, aku sangat mencintaimu.”

“……..”

Kishoh menghela nafas sedikit. Tiba-tiba dia meraih kedua bahu Sekka, dan mengintip ke wajahnya seolah mencoba untuk memastikan arti sebenarnya dari kata-katanya itu.

“Apakah itu benar?”

“…Ya, ya.”

Didukung oleh cahaya lilin, ekspresi Kishoh sangat serius. Meskipun Sekka bimbang, sama seperti dia menerima persetujuan, Kishoh memeluknya, dan menyelimuti bibirnya.

“Nn….”

Itu adalah badai seperti pelukan. Dengan paksa, bibirnya yang samar-samar terbuka karena terkejut, dan lidah yang panas menerobos masuk.

Diselimuti oleh kehangatan panjang yang telah hilang dan aroma Kishoh, dia mabuk. Daging lunak dari rongga mulutnya dijilat dengan cermat, dan gusinya yang sensitif terus-menerus dilumat, dan dia dipenuhi dengan perasaan yang menyenangkan yang tak terlukiskan.

“Nn … nnn…”

Lidahnya ditarik keluar, dan terjalin dengan kuat. Ketika lututnya kehilangan kekuatan, dia menempel di punggung pria itu, dan berulang kali dirangkul dengan lebih banyak kekuatan.

 Kepalanya direndam oleh panas, dan dia tidak bisa memikirkan apa pun. Lengan yang memeluknya dan kehangatan yang dia rasakan adalah segalanya.

“Kamu lebih cantik daripada orang lain, siapa pun itu.”

Melepaskan ciuman itu, Kishoh menatapnya dengan mata yang memanas dan berbisik.

“Aku telah melakukan banyak hal. Aku telah menyerah untuk tidak mendapatkan hatimu. Dan selain itu aku berpikir untuk membebaskanmu, tetapi sekarang aku tidak akan membiarkan kamu pergi… bahkan jika kamu berubah pikiran.”

“Aku tidak akan berubah pikiran.”

Tidak ada pria lain seperti Kishoh. Karena itu Kishoh, bertemu sebagai musuh, Sekka telah terpikat olehnya sebelum dia menyadarinya. Jika bukan Kishoh, hatinya tidak akan dicuri.

Saat dia menatap Sekka yang diselimuti oleh kasih sayang yang tulus, Kishoh tersenyum lebar.

“Meskipun kita terpisah, aku hanya akan memikirkanmu.”

“…Mm.”

Berbisik dengan suara yang manis, Kishoh mendorong pinggulnya. Bahkan di atas pakaian tidur, kegembiraan yang bergejolak disalurkan dan pipi Sekka diwarnai rona-merah.

“Malam ini aku tidak akan bersikap mudah padamu. Bersiaplah.”

__________________________________________

Segera setelah mereka berbaring di tempat tidur, Kishoh menempatkan dirinya di atas dia.

Sambil menuju kamar tidur, mereka juga saling bertukar ciuman, dan Sekka yang merasa seperti sedang leleh menerima bobot tubuh pria itu. Sulit untuk berpisah bahkan untuk sesaat, dan ingin lebih dekat lagi, dia dengan sadar melingkarkan lengannya di punggung Kishoh.

“Aku telah melatihmuuntuk setiap kesenangan, telah membuatmu kehilangan akal sehat… Aku ingin kamu menjadi tidak dapat memisahkan diri dariku.”

“… Itu sudah terjadi.”

Disamping dari Kishoh, mungkin ada seseorang yang bisa memberinya kesenangan yang mengatasi rasa hormat dan pertimbangannya. Namun, tentu saja, kesenangan itu bukanlah satu-satunya yang diinginkan Sekka.

“Tapi, ini bukan hanya karena bercinta…”

Itu karena Kishoh sayang padanya. Ketika Sekka bertanya padanya dengan pipi yang diwarnai merah karena malu, bibir yang terbentuk dengan senyuman jatuh di bibirnya. Dia dilahap dengan cara yang menyenangkan, bibirnya ditelusuri oleh ujung lidah, dan kemudian Kishoh mulai menciumnya lagi.

“N…nn… n…”

Lidah yang berair memasuki menggosok palatumnya, dan membelai selaput lunak. Dengan ciuman yang terasa seolah-olah Kishoh mencoba menelannya utuh, harapan dan ketakutannya terhadap persetubuhan malam ini bercampur aduk.

Seluruh tubuhnya berdenyut seolah itu telah menjadi bagian dari hatinya. Hanya dengan dicium, bagian tengah tubuh di bawahnya digoda dengan manis, dan menjadi lembab di sana-sini.

Hangat, manis … seolah dia meleleh. Sama halnya dengan jari-jari atau kulitnya, itu terjadi hanya karena sebagian tubuhnya sedang disentuh.

“… Mn..”

Ada terlalu banyak air liur baginya untuk diminum, dan itu menetes dari sudut bibirnya. Bibir Kishoh menelusuri di lehernya, dan getaran manis berkeliaran di atasnya.

Apakah dia menjadi sangat sensitif karena ada penguatan dari kasih sayang mereka? Seluruh tubuhnya bergetar hanya dari Kishoh yang mulai menyisir rambutnya dengan gerakan hati-hati dari jari-jarinya, dan mengelus lembut dahi dan telinganya.

“… Ah, Ah ah….”

Sementara Sekka mabuk akibat sisa rasa ciuman itu, tali pinggangnya terlepas, dan pakaian tidurnya dibuka. Dadanya yang telanjang disentuh oleh tangan yang besar, dan dia menggigil.

“Mereka menjadi keras hanya dari sebuah ciuman.”

“Itu milikmu…”

Dia sadar kalau puting-dadanya telah mengeras, tetapi memalukan karena hal itu harus ditunjukkan. Dia tidak bisa melakukan apa-pun tentang ekstensi di kulitnya, orang yang telah mengubah bagian tubuhnya menjadi organ yang menghasilkan kesenangan adalah Kishoh.

“Apakah kamu berencana untuk mengalihkan tanggung jawab itu padaku?”

Putingnya yang ereksi dipencet-pencet oleh dua jari dan memutar dengan keras, itu membuat suara jeritan bernada tinggi darinya. Melihat ke bawah pada Sekka yang sedang berjuang dengan nafasnya yang kusut, Kishoh menutup matanya dengan geli.

“Tidak seperti kamu, bagian ini jujur. Kuncupmu benar-benar kaku.”

“Aa … Aaa…”

Seolah-olah Kishoh membuat kekerasan pada puting kaku Sekka yang terasa, dia dengan erat menekan mereka. Meskipun Sekka mengalaminya beberapa kali, perasaan yang dia dapatkan dari dadanya itu memalukan. Di luar kendali Sekka yang tersiksa, setiap kali jari Kishoh bergerak di dadanya, ada sedikit ledakan kenikmatan yang menusuk ekstremitas bawahnya.

“Tii…..d, aa … aaakk, jangan … jangan … ah..”

Sekka menggelengkan kepalanya dalam penyangkalan, tetapi Kishoh membelai kedua kuncupnya dengan antusiasme yang meningkat. Ketika perasaan itu melonjak, panas terlarang berkumpul di antara kedua kakinya. Itu bukan hanya ujung panjangnya, sensasi basah membentang sampai ke kedalaman bibir bunganya, dan dia menjadi tidak sanggup bertahan dengan kecabulannya sendiri.

“Apakah itu benar-benar hal yang buruk? Bukankah itu tempat favoritmu? Nah sekarang, coba untuk selesaikan.”

“Tidak …, Aaaa … aa..”

Ujung dari puting yang dipetik dengan jari, dan Sekka datang dengan ringan sambil membuat suara seolah dia hampir sampai. Dia tidak mengalami ejakulasi, tetapi seluruh tubuhnya lepek karena keringat, dan kulitnya yang putih salju memerah semerah bunga sakura.

Saat bahunya bergetar dalam kecanduan, Kishoh tersenyum dengan tidak senonoh.

“Sepertinya itu terasa enak. Ayo kita buat mereka lebih manis, ya?”

“Tungg…u.. aa … aaa..”

Menurunkan wajahnya, Kishoh menempel pada kuncup kanan Sekka. Dia menelusuri sekitar puting yang berwarna merah dengan ujung lidahnya, meletakkan puting di antara bibirnya, dan menarik ujungnya yang kaku.

“Mereka memiliki tekstur yang menyenangkan. Membuat Aku ingin mengisapnya untuk waktu yang lama.”

“Aa … Aaaa, ti… dak..”

Meskipun hanya sentuhan nafas yang tak tertahankan, setiap kali bibir Kishoh berbicara dan lidahnya secara tidak teratur akan menggosok puting Sekka, membuatnya tersiksa kenikmatan. Jika dia terus menghisapnya lebih lama lagi, dia akan mati.

Selama proses itu, puting bagian kiri dengan terampil dibelai dengan dicubit, diremas dengan jari. Meningkatkan tempo kedua kuncupnya dilayani pada saat yang sama, menyiksanya dengan kesenangan yang membuat mati rasa. Mulutnya terbuka atas kemauannya sendiri, dan dia mengeluarkan suara yang memalukan.

Saat ini batang bunganya benar-benar tegak, dan bergidik karena menghasilkan pre-ejakulasi. Ketika dia bergeser mencoba untuk melepaskan kesenangan setidaknya sedikit, dia merasakan sensasi madu yang meluap. Itu menetes ke bawah batang, membasahi semak-belukar yang tipis.

Dia menjadi sangat basah… dengan begini…

Bibir rahasia yang belum disentuh di balik batang bunga itu basah seolah-olah mereka mencair, memancar keluar jus cinta sampai mereka menetes ke tempat tidur. Lalu, menetes ke kuncup bunga yang lebih rendah yang berulang kali dengan rakus membuka dan menutup.

Untuk Sekka sebelumnya, sang pangeran, organ yang menunjuk pada fakta bahwa dia juga seorang wanita hanya mengerikan. Namun, dimulai dengan saat Kishoh telah menemukan rahasianya, dia memiliki perasaan dia akhirnya mulai menerima tubuhnya yang salah yang bukan laki-laki atau pun perempuan.

Karena, tentu saja, dia telah dibelai di sana oleh Kishoh, dan sudah terbiasa menggunakan dildo, dia juga bisa mendapatkan kesenangan dari sana. Bagaimanapun, hingga saat ini dia belum pernah menerima Kishoh sendiri di sana.

Dia menginginkannya… di bagian sini juga ingin…

Sama seperti bagian terguncang Kishoh yang garang datang ke pikirannya, dia dipenuhi dengan keinginan yang menggembirakan dan menjengkelkan. Dia menginginkan panas yang tanpa ampun merobek tubuhnya menjadi potongan-potongan, dan membakarnya tanpa kesenangan dari dalam. Itu bukan hanya keinginan duniawi, bagian tubuhnya berdenyut dalam keinginan untuk Kishoh, membuat Sekka membutuhkan tingkat yang menyakitkan.

“Apa yang kamu pikirkan?”

Tiba-tiba Kishoh menyentuh puting dengan giginya, dan menariknya dengan kuat tanpa belas kasihan. Ditembus oleh rasa sakit dan kesenangan yang tak terduga, akhirnya hasrat yang bergejolak meledak.

“Aa … aaaa….”

Sekka datang, mengeluarkan suara yang manis. Cairan madu putih tersebar di kulitnya yang halus. Namun, meskipun dia mengalami ejakulasi, keinginan putus asa yang membuat tubuh bawahnya berdenyut tidak berkurang sedikit pun.

“Kamu mendapatkan kesenangan hanya dari dadamu saja.”

Saat Sekka mengambil nafasnya yang acak-acakan, Kishoh berbisik yang tampak bahagia, dan bibirnya jatuh di dahi Sekka. Sementara Kishoh mencium alis dan matanya, kedua kakinya terbuka lebar. Tidak ada yang disembunyikan, semuanya menjadi kosong.

Udara yang menyentuh kulitnya terasa sangat dingin, dan dia menyadari betapa panasnya dia sendiri. Tidak bisa menahannya Sekka menutup matanya, tapi dia bisa merasakan tatapan Kishoh yang melilitnya.

“Kamu basah kuyup. Itu terus meluap…”

Tak perlu dikatakan tempat yang mana itu. Berada tepat di depan mata Kishoh, bibir bunganya berkedut lagi, dan penuh dengan jus. Meskipun itu sangat memalukan, nafasnya bisa berhenti, tidak ada yang bisa dia lakukan.

“Ah…”

Kelopak bunga basah yang basah terbelah terbuka, dan Sekka bergetar sedikit. Madu yang tak ada habisnya menyembur keluar dari bunga rahasianya yang meleleh, membasahi jari pria itu.

“Katakan padaku jika itu menyakitkan.”

Jari yang panjang dimasukkan ke dalam celah antara kelopak bunganya. Sementara perlahan-lahan menggosok-gosok lipatan bunga, itu tenggelam ke ujung. Bagian dalamnya itu bergetar dengan gembira, dan melilit kuat jari pria itu.

“Aa, aa … Aaa, Tid… akk…”

Jari itu dimaju-mundur bolak-balik dalam bunga rahasianya, dan tubuh bagian bawah Sekka tertekuk bolak-balik. Terlepas dari kenyataan bahwa sebelumnya bahkan mengambil satu jari akan menyakitkan, sekarang hanya ada kenikmatan yang meleleh manis. Jauh dari itu, kedalaman yang dibelai oleh jari itu berdenyut hebat.

“Aa … aaa, kenaaa… paaa…”

Kenapa dia merasa seperti ini? Panjangnya yang telah dimulai sekali bahkan tidak punya waktu untuk terkulai, dan gemetar ditutupi madu. Itu bukan keadaan kegembiraan yang biasa, tetapi dia takut. Saat jari itu ditarik keluar, kulit bagian dalamnya menyempit seolah-olah itu kelaparan.

Dia menginginkannya … bukan jari, tapi sesuatu yang besar….

“Sepertinya kamu sangat sensitif malam ini.”

Kishoh juga memperhatikan bahwa Sekka lebih banyak pasrah daripada sebelumnya. Kishoh menyipitkan matanya tidak dalam ejekan atau penghinaan, tetapi seolah dia pikir Sekka yang telah kusut oleh tangannya sendiri adalah yang paling menggemaskan. Didorong oleh tatapan hangat yang melingkupi dia, melepaskan keraguannya, Sekka membuka mulutnya.

“… Di sini juga, please, letakkan batangmu yang besar di sini…”

“Jika itu tidak menyenangkan bagimu…” Seperti yang dikatakannya adalah suara yang gemetar, Kishoh menggeram sedikit dari dalam tenggorokannya.

“Bagaimana itu bisa tidak menyenangkan? Namun, tubuhmu terlalu sempit untuk menerima milik-ku. Karena itu tidak mungkin, aku tidak ingin menyakitimu.”

Menyadari Kishoh merasa cemas akan tubuhnya yang belum pengalaman, perasaan keinginannya untuk Kishoh tumbuh semakin kuat. Sejenak tidak mengetahui hal yang tepat untuk dikatakan, dia dengan malu-malu mengusap lututnya, dan dengan tegas memohon kepada Kishoh.

“Meskipun begitu, aku menginginkannya… aku begitu basah karena aku menginginkan milik-mu…”

Hanya dengan meletakkan lututnya, dan membuka kedua kakinya, dia merasakan sensasi madu bunga meluap kembali. Memalukan. Sungguh memalukan. Jika dia memiliki kebanggaan seorang pangeran, dia mungkin tidak akan bertindak seperti ini. Tapi, meskipun dia berpikir itu tidak pantas, dia menginginkan milik Kishoh di dalam dirinya.

“Apakah itu tidak apa-apa?”

“Iya.”

Ditanya dengan ekspresi serius, Sekka menjawab dengan suara yang lemah namun jelas.

“Bahkan jika kamu berubah pikiran di tengah-tengah genjotan, Aku mungkin tidak akan bisa berhenti.”

“Aku tidak keberatan… tolong masukkan milikmu di dalam diriku.”

Dia siap mengabdikan dirinya untuk Kishoh. Saat dia menatap lurus ke depan, Kishoh mengambil nafas dengan terengah-engah seolah-olah dalam penerimaan.

“Aku kalah padamu.”

Kalah? Saat bulu matanya berkedip, Kishoh menutupi bibir Sekka seolah menyembunyikan rasa malunya. Segera lidah yang panas dimasukkan ke dalam, dan dijilat seolah-olah itu sedang mencicipi segalanya.

Setelah dia menjilati rongga mulutnya, Kishoh mengangkat kepalanya.

“Jadilah patuh.”

Segera setelah dia meminta dengan suara rendah, dia memegang lutut Sekka mengangkat tubuh bagian bawahnya, dan mengubur kepalanya di antara kaki Sekka. Merasakan lidah menyentuh bibir bunga, Sekka membeku karena terkejut.

“Tidak …, tungg…uu, ini … aahh…”

Sekka tidak pernah berpikir tentang dibelai di tempat seperti itu oleh lidah, dan dia mulai panik. Orang yang membanggakan tubuh kekaisaran bersujud di antara kedua kakinya, dan lidahnya merangkak di bagian tubuh yang paling memalukan. Sekka tidak bisa mempercayainya.

“Aku melakukan ini karena aku tidak ingin melukaimu… tahan dulu begini.”

Kishoh berbisik dengan suara yang dalam, dan Sekka menelan sisa kata-katanya. Tidak peduli betapa memalukannya, dia harus menanggungnya demi terjerat bersama Kishoh.

“… Aaa, aa..”

Bibir bunganya dijilati oleh lidah yang basah, dan dia menggigil kesenangan. Setiap kali lidah pria itu gosok-belai di sana, panas yang membekukan mulai membanjiri dirinya.

“Aaa … aaa, aauu … uu …”

Membuat suara basah, lidah tergelincir di dalam bibir bunga. Sambil mencari-cari sesuatu yang hidup, itu menelusuri lekuk-lekuk lembutnya, dan dia diliputi rasa malu dan kesenangan.

Itu memalukan, tapi rasanya enak, dan rasanya seolah bagian dalamnya itu mendidih. Jus cinta menyembur dari bunga rahasianya sehingga mereka meluap karenanya. Kishoh mendorong lidahnya lebih dalam, menjilati dengan suara yang cup cup cup.

“Aaa … aa … aahhh …”

Lidah yang lancip dimasukkan dan ditarik keluar dengan gerakan menyodorkan yang tidak berubah. Di kedalaman yang terdalam, kenikmatan intens meletus, dan Sekka menutup rapat matanya, mengerang dengan terputus.

“Apakah kamu datang dengan begini saja?”

“Haa …, fuu …”

Dalam suara Kishoh yang menahan senyum, adalah pengetahuan bahwa Sekka datang hanya dari belaian bunga rahasianya. Terlepas dari kenyataan dia harus terbiasa dengan seks, dia tidak memiliki daya tahan. Bertanya pada dirinya sendiri apakah dia tidak menimbulkan ketidaksenangan Kishoh, Sekka menarik tubuhnya dengan khawatir.

“…Aku minta maaf…”

“Itu bukan sesuatu untuk meminta maaf. Hak istimewaku sebagai suamimu adalah kewajiban untuk memberimu kesenangan. Tidak masalah bagimu untuk datang jika kamu menyukainya.”

“Biarkan aku melihat ekspresi menggemaskanmu,” Kishoh berbisik dengan suara memikat sambil memasukkan jari di bibir rahasia yang licin.

“Aa, oo … h..”

Saat Kishoh mengaduk cairan madu yang baru saja mencapai klimaks, pinggul Sekka muncul. Kuncup bunga yang matang menggeliat seolah-olah menarik ‘lebih cepatlah, aku menginginkannya’.

“Ini benar-benar meleleh… seharusnya baik-baik saja seperti ini.”

Kishoh bergumam, seolah-olah pada dirinya sendiri, dan menarik keluar jarinya. Melemparkan pakaiannya, selain perban yang melilit lengan kirinya, tidak ada luka baru pada tubuh pria yang tidak ditemukan itu, dan Sekka setidaknya bisa menghela nafas lega.

“Aku menginginkan semua yang ada pada dirimu.”

Berbisik dengan suara yang bernada panas, Kishoh mengangkat kedua kaki Sekka ke lengannya. Ukuran yang besar dan kekerasan seperti senapan menekan kelopak bunganya membuat Sekka bergidik.

Mungkin karena sudah lama, Kishoh sangat gembira. Segera, ini bagian milik Kishoh yang masuk ke dalam dirinya. Ketakutan tentang apakah dia akan mampu mengambilnya dan antisipasi terhadap yang belum diketahui bercampur, dan detak jantungnya menjadi titik kesakitan.

“Tid… tid, uu …”

Ketika dia sedang dicium dengan antusias, bibir bunganya digosok oleh bagian yang sangat keras. Tulang pahanya terasa mati rasa, dan bagian dalamnya bergenjot seolah-olah busur ditarik ke batasnya. Kelopak bunganya yang disiksa oleh hasrat api itu menempel pada panjang milik Kishoh sendiri, mencoba untuk menariknya ke dalam.

“Oh, ah, aa … aaa…”

Ujung dari batang yang sangat panjang menjulang di dalam. Saat itu membuka bibir bunga melelehnya, Sekka dengan susah payah membungkuk ke belakang karena dindingnya digosok dengan kuat.

Ukurannya tidak sebanding dengan jari atau mainan seks yang Kishoh gunakan hingga sekarang. Rasa sakit karena disentuh ada di sana, tetapi itu dilampaui oleh kegembiraannya karena terjerat dengan Kishoh.

“Aa … aah, tidakk… uuhh…”

Meskipun bagiannya yang lemah sedang ditaklukkan, kulitnya ditutupi bulu angsa dari rasa senang yang menggembirakan. Namun, tak lama kemudian, Sekka merasakan sensasi dari sesuatu yang dipukul, dan Kishoh berhenti bergerak.

“Bertahanlah sebentar.”

“… eh, Aah … Aaaah …”

Sementara Sekka belum mengerti apa yang dia katakan, mengumpulkan kekuatan, Kishoh mendorong sekali lagi. Membuat suara pa pa pa yang membasahi, sesuatu yang mencegah penyodokan dengan cepat tertembus.

“Aaah … aah … ah …”

Meskipun kesuciannya telah rusak, tidak ada banyak rasa sakit. Tempat yang tertusuk oleh panasnya batang itu terasa sakit. Perasaan itu berangsur-angsur berubah menjadi rasa ketidaksabaran yang menjengkelkan, menyiksa Sekka. Dia menginginkannya lebih dalam, jauh lebih dalam.

“Sedikit lebih lagi.”

Sambil menenangkan Sekka dengan suara yang sangat manis dari biasanya, Kishoh menembusnya sampai ke kedalamannya yang dalam sekali. Itu sangat besar membuat dia merasa takut. Tetapi meskipun dia takut, perasaan itu cukup baik.

“… milikku sudah di dalam. Apa kamu baik baik saja?”

Setelah tenggelam ke dalam akar, Kishoh mengambil nafas lega. Perasaan melimpah yang hebat dan denyutan kuat membuatnya tahu bahwa dia telah ditaklukkan ke bagian terdalam dari kedalamannya.

“Ahh … ah..”

Karena Sekka tidak bisa menjawab dan hanya bisa terkesiap, rambut, pipi dan pundaknya dibelai dengan perlahan. Kulitnya menjadi sangat sensitif, dan hanya disentuh saja, riak seperti menggigil melindasnya.

“Tida… kk, tubuhku …”

Aneh. Bunga rahasia yang ditembus oleh Kishoh itu basah kuyup, dan bagian dalamnya menjadi panas. Ketika dia memutar tubuhnya yang terjaga oleh sensasi penusukan dari ketidaksabaran, itu mencekik, bagian-bagian yang sangat terpaku pada viralitas Kishoh itu digosok.

“Aaah ….”

Kesenangan yang hidup yang membuatnya tidak mampu untuk tidak mengerang meliuk melalui dia. Meskipun ini adalah pertama kalinya dia menerima seorang pria, daging cabul-nya yang basah dengan gembira memakan bagian milik Kishoh.

“Sekka? Apakah kamu merasakannya?”

“Aa … aah, tidak mungkin … tidak, ah, aah … kamu … ya..”

Apakah tidak, atau ya, dia sendiri tidak tahu. Hanya dengan Kishoh bergerak sedikit, kilatan yang tak terhitung jumlahnya menembus kepalanya.

Setelah dia kaku seperti membeku, seluruh tubuhnya mengejang.

“Ah, apakah kamu selesai hanya dari bagian ini juga? Sepertinya tidak peduli bagian mana, kecocokan denganku bagus.”

“Ha … u, fuu …”

Kishoh mengatakan sesuatu, tapi yang bisa dilakukan Sekka hanyalah mengambil nafas. Cairan madu yang telah tersebar di perutnya dicolek oleh jari, dan tubuhnya yang telah menggigil kesenangan itu mengencang di sekitar Kishoh.

“Ah … Aaah, tidak… mungkin, belum …”

Segera, gelombang berikutnya mencoba datang. Didukung oleh tempat pinggul mereka terjerat, tubuh Sekka bergetar secara menyihir. Batang bunganya yang dengan jelas melepaskan benihnya tetap tegak, dan tanpa henti meneteskan madu putih.

“Ti… dak, ah, aa … .tidak …”

Meskipun dia datang dan datang lagi, tiada akhirnya. Dia tanpa henti mendidih dalam kenikmatan. Tidak dapat melakukan apa-apa sendiri, dia berpikir ‘menakutkan’ dan ‘selamatkan aku’, dan menempel ke bahu tepat di depan matanya.

“Tidak apa-apa. Aku hanya akan membiarkanmu merasakan hal-hal yang kamu suka.”

Merengkuh Sekka yang kebingungan, Kishoh menempatkan bibirnya di mata basah Sekka. Ketika dia menyesuaikan gerakan pinggul yang ramping, dengan lembut dimasukkan dan dikeluarkan, dia mengirim batangnya ke dalam.

“Aa… aah, itu…, ti… dakk, aku… baru, uu… uuh…”

Daging cabul yang telah menjadi sensitif karena klimaks digosok oleh titik menonjol dari batang besar. Seluruh tubuh Sekka melompat seperti ikan yang berbaring pada kesenangan yang intens.

Dia bahkan tidak bisa mengambil napas pada sensasi yang dirasakan organ wanitanya untuk pertama kalinya. Sedang dibajak oleh batang besar, ini bagus juga kan? Ini memiliki kesenangan yang berbeda dibandingkan ketika bunga yang lebih rendah telah ditembus.

Setelah berulang kali, napasnya menjadi ambruk. Meskipun telah menjadi mati rasa sampai ujung jarinya, dan dipenuhi dengan rasa mabuk, hanya tubuh bagian bawahnya yang ditembus oleh Kishoh terombang-ambing dalam keserakahan.

“Sangat menarik…”

“Nn … nnn …”

Bergumam dengan erangan, Kishoh menutupi bibirnya. Lidahnya terjalin dan dengan cabul mengisap, dan suara basah itu membuat guncangan di gendang telinganya. Rasanya seolah bagian dalam tubuhnya telah mencair seperti madu kental.

“Aah … ah …”

Kishoh memulai ritme dengan susah payah. Tidak seperti ketika dia telah menyesuaikan ritme Sekka sebelumnya, ini adalah gerakan yang kuat dan berani.

“Segera akan menjadi giliranku. Nikmati kepuasan hatimu.”

“Aa…, ah, aa… .ah”

Setiap kali Kishoh menyeretnya masuk-keluar dengan batang besar dan kemudian menabraknya, jus cinta yang berlimpah itu mengalir tersebar. Meskipun ini adalah pertama kalinya, kerutan bunga elastisnya benar-benar sudah terbiasa dengan bentuk tubuh pria, dan meringkuk padanya.

Ketika dia berpikir apakah tempat sensitifnya telah ditikam berulang kali, dia membuat suara saat cairan madunya diaduk dengan sengaja, dan kenikmatan yang membara menyebar di dalam dirinya. Segera dia mendekati titik di mana dia tidak tahu gelombang kesenangan yang mana ini.

“Ah, en… nn, akk… nn, di dalam, ahh …”

Bagaimana pun, dia memohon dengan mulutnya yang tidak bisa bergerak dengan fasih. Saat dia memundurkan kepalanya dan mengencangkan sekitar benda yang bengkak yang dia pegang jauh di dalam dirinya, Kishoh mengerang dalam-dalam.

Kishoh juga merasakannya. Dipenuhi dengan keinginan untuk terjerat, Sekka membungkus lengan dan kakinya di sekitar tubuh yang kuat.

“Ayoo… ahh … ahh, bersama-sama …”

“Sungguh manis.”

Daya tariknya telah dicampur dengan hembusan napas, tetapi tampaknya Kishoh telah memahaminya. Hanya dengan mendesah, ada indikasi senyum di wajah Kishoh saat tangannya meraba punggung Sekka, dan dia memeluknya erat.

“Ahh… nn, aa … uuu …”

Gerakan Kishoh menjadi lebih berapi-api. Sebagai tanggapan terhadap peningkatan kecepatan dan kedalaman, dia menempatkan kekuatan ke dalam lengan yang menempel di tubuh pria sehingga mereka tidak akan tergoyahkan.

“Ann, aah … ahhh, sudah …”

Dari kedalaman bunga rahasianya, kesenangan dipaksakan seolah-olah itu bergelombang. Ditelan oleh gejolak indah yang tidak layak untuk menolak, Sekka mencapai puncak untuk kesekian kalinya.

“Uh …”

Sebagai petunjuk bahwa napas Kishoh telah diambil, otot-otot yang kuat di bawah telapak Kishoh di punggung Sekka telah menegang. Keinginan yang telah menembusnya hingga ke kedalamannya telah membengkak sampai batasnya.

“Aku akan membebaskannya…”

“Ahah, silak… an…”

Meskipun tidak berbuah, dia ingin menerima benih Kishoh dengan tubuhnya sebagai bukti cinta mereka. Saat Sekka terbawa oleh pikiran yang serius ini, dindingnya yang bergejolak itu menelan klimaks dari batang bengkak yang mereka bungkus dan mendesaknya.

“Ah, ah, aaah …”

Seakan memaksakan isi perutnya, panas yang ganas meledak. Batang tebal menabrak daging cabulnya, memaksanya untuk mencapai klimaks lainnya.

“Ah ah…”

Sekka terkikis ke ujung jarinya oleh kesadaran yang membakar kesenangan. Kerutan bunga-nya yang gemetar di klimaks kenikmatan dengan benih dari pria yang mereka terima untuk pertama kalinya, menggeliat, seolah-olah melahapnya.

“Bagian dalammu … luar biasa.”

Kishoh bergumam dengan takjub, menggunakan pinggulnya yang kokoh untuk menyebarkan benihnya bahkan lebih dalam lagi. Ketika dia selesai menuangkan tetes terakhir, dia mendesah puas.

“Dengan ini, semua yang ada pada dirimu adalah milik-ku.”

“…Aku senang…”

Dengan jumlah besar air mani yang dipompa di dalam dirinya, Sekka merasa perutnya menjadi berat. Di dalam tubuhnya, bagian tubuh Kishoh terendam, dan dia mabuk oleh perasaan gembira yang meleleh menjadi satu.

“Sekka.”

“… En…”

Kishoh memanggil namanya dengan suara yang tidak dapat menekan emosinya, dan menutupi bibirnya. Sekka membuka mulutnya sendiri, dan mengundang lidah pria itu ke dalam, secara aktif menanggapi.

“… ah, nn..”

Panjang yang menusuk bibir bunga itu ditarik keluar dalam satu pukulan. Batang besarnya yang ditutupi jus cinta belum lemas sedikit pun, tetapi tetap memiliki bentuk yang kuat.

Melihat kegembiraan Kishoh tepat di depan matanya, mata Sekka berangsur menjadi basah. Bunga yang dibagian bawah yang diabaikan kempas-kempis seolah mengatakan ‘Aku menginginkannya’. Tepat setelah dia puas sampai ujung jarinya, keinginan baru memenuhi hatinya.

“Apakah kamu sudah puas?”

Kishoh bertanya seolah melihat kedalam pikirannya. Mata itu dipenuhi hasrat yang tak henti-hentinya yang berbicara tentang keinginan untuk melihat Sekka sendiri menuntut untuk ditiduri. Saat dia berpikir betapa liciknya Kishoh, pada saat yang sama, dadanya berkibar gembira karena bisa menuntut hal itu.

Kishoh telah mengatakan bahwa itu adalah tugasnya sebagai suami untuk memberikan kesenangan pada Sekka. Jika begitu, maka, sebagai jawaban atas permintaan Kishoh, adalah tugasnya sebagai ‘istri’ untuk menyenangkannya. Sisa rasa dari klimaks dan kegembiraan cinta yang meluap-luap membuat Sekka lebih berani daripada sebelumnya.

“…Belum puas..”

Sekka dengan sigap menggelengkan kepalanya, dan bangkit dari kasur. Meskipun dia menggigit bibirnya karena malu, dia membalikkan punggungnya ke Kishoh dan mengangkat pinggulnya.

“Di sini juga … please.”

Dia membuka lututnya yang ditempatkan di kasur, dan terungkap kuncup bunga yang telah basah kuyup karena jus cinta yang meluap. Merasa pandangan Kishoh berada di tempat berkedut itu, seluruh tubuhnya menjadi panas seolah-olah mendidih.

“Itu benar. Melakukannya di tengah jalan tidak adil untuk kuncup kecilmu.”

“Ah uh…”

Saat dia berpikir pantatnya akan dipegang erat-erat, kekakuan yang sengit ditekan ke pintu masuk sempitnya yang memalukan. Dengan suara basah bagian ujungnya disodorkan ke kuncup bunga itu.

“Aa … uu, aaah … ah…”

Sebelum dia siap untuk itu, dia ditembus ke bagian terdalamnya seketika itu juga. Sementara perasaan klimaks di dalam botol madunya belum mendingin, kali ini batang besar digerakkan di bunga bagian bawah, dan Sekka mencapai puncaknya hanya dari satu dorongan.

“Aaah … ahh … aaah…”

Anggota tubuhnya sudah tegang, dan menggigil dengan tatapan serigala yang melolong. Kerutan lembutnya yang bergemuruh di klimaks terbatas di sekitar batang bengkak yang sangat dalam, dan di belakangnya ada tanda bahwa Kishoh menahan nafasnya.

“… Kamu sangat terampil, yah?”

“Itu seperti kamu mengeksploitasi-ku,” Kishoh tersenyum masam. Dia tidak memberi Sekka lebih banyak waktu untuk berendam dalam sisa rasa klimaks dan memulai sodokan. Meraih untuk memegang pinggulnya yang bergetar, tubuh Sekka bergoyang menanggapi.

“Aaah, ber… hen, aaah … aah …”

Begitu besar… Meskipun itu untuk kedua kalinya, Kishoh telah mendidih dengan ganas. Dicampakkan oleh gerakan-gerakan yang tidak tahu apa-pun tentang kelelahan, Sekka mengerang dan tersentak karena kenikmatan yang mematikan pikiran yang sudah dikenalnya. Kuncup bunga yang telah menunggu dengan tidak sabar dengan gembira menelan batang keras yang akhirnya diterima, dan menyedotnya lebih dalam dan lebih dalam.

“Tidak peduli bagian mana itu, tubuhmu benar-benar nakal.”

“Ber… hen, ah, aah … ahh…”

Di dorong ke dalam kenikmatan, dan diaduk, Sekka terlempar ke dalam jurang kesenangan. Setiap tempat, batang bengkak yang besar itu menggosok dindingnya terasa enak. Ketika batang bunga yang keras dan tegang di antara kedua kakinya bergetar seirama dengan dorongan, dia terus-menerus meneteskan air mata kebahagiaan.

“Sekarang, biarkan aku membuat tempat ini menggemaskan juga.”

“Ahh… auu … nn…”

Sebuah jari ditenggelamkan ke bibir bunga yang telah penuh dengan milik Kishoh sebelumnya. Saat menggunakan pinggulnya, Kishoh juga menggali cairan madu miliknya, menyebabkan percikan kesenangan.

“Aaaa … aaa … bukan …. di sana …”

Jari itu menyiksa bibir bunga dan batang keras yang membasahi bunga bawah itu saling menyentuh satu sama lain di atas dindingnya yang halus. Menggabungkan gerakan pinggul dan jari, dan kadang-kadang mengubah gerakan dengan sengaja, Kishoh melumpuhkan Sekka.

“Ha, aa .. aaah, jika … kamu, jika kamu melakukannya seperti itu, aku tidak bisa..”

Diaduk di tempat yang tidak sabar itu dengan ujung yang besar, dia tersentak kaget. Sebagai dua tempat di mana kesenangannya adalah yang terpadat disiksa pada saat yang sama, lahar kotor seperti tumpukan panas dipaksa naik dari kedalaman tubuhnya.

“Aa … aaan, aah … ah”

Menggunakan seluruh panjang batangnya, Kishoh dengan santai menggosokkan kerutan lembut. Saat Sekka berpikir kalau dia sudah tenggelam begitu dalam, dia telah mengaduk-aduk kedalamannya, titik lemahnya diremas oleh ujung yang bengkak, dan lebih jauh lagi jari yang telah ditenggelamkan ke dalam botol madu itu dengan cepat mendorong masuk dan keluar, memimpin Sekka bahkan ketinggian lebih tinggi.

“Aaa, da..tang…”

Diserang oleh nafas yang menghentikan kesenangan, seluruh tubuhnya melompat dengan gugup. Kerutan lembutnya yang bergetar dalam klimaks dengan intens menarik objek yang bengkak di dalam mereka hingga batasnya.

“Aaaaahhhhhhhhhhhhh…”

Kishoh mengerang dengan suara kusut di suaranya, dan membebaskan hasratnya. Kerutan bunga yang berada di tengah-tengah klimaks dibuat basah oleh semprotan panas yang menyengat.

“Aaah … ah, pa… panas …”

Tempat yang dilanggar oleh batang tebal itu diserang oleh sensasi terbakar. Seluruh tubuh Sekka tertekan, tetapi dari bibir bunganya, tetesan jus yang jelas keluar dengan suara basah.

“Aaaah, tidak…”

Dia berteriak pada situasi yang tak terduga, tetapi Kishoh mendorong tanpa peduli. Seakan mencoba untuk menghamilinya, Kishoh membiasakan kerutan lembut ke cairan panasnya dan mengirimkannya jauh ke dalam.

 Seakan mencoba untuk menghamilinya, Kishoh membiasakan kerutan lembut ke cairan panasnya dan mengirimkannya jauh ke dalam

“Aah, aaah …, aaah … ahh…”

Saat perutnya yang basah dan becek menetes karena digesek, klimaksnya terus berlanjut. Sementara kuncup bunga terisi sampai ekstrim, jus cinta akhirnya terus menyembur ke luar.

“Aa … aah, u … uu …”

Itu sangat, sangat memalukan, dia ingin menghilang. Dia mengerti itu karena dia terlalu merasakannya, tetapi perasaan itu terlalu mirip dengan membasahi celananya.

Begitu dia selesai menuangkannya sampai tetes terakhir, Kishoh dengan lembut melepaskan jeratan mereka. Dia dengan mudah mengubah tubuh Sekka, dan dengan lembut memeluknya.

“Sepertinya itu terasa baik untukmu.”

“… Maafkan aku.”

Saat Sekka menjawab dengan perasaan berbisik yang bersalah, Kishoh mengusap pipinya yang basah dengan cara menghibur.

“Tidak perlu meminta maaf. Aku puas dengan bisa melihat sosok menawan-mu.”

Rupanya dalam suasana hati yang baik, Kishoh membersihkan kekacauan yang mereka buat dengan kain sutra. Tidak dapat bergerak cukup baik setelah klimaks terus menerus, meskipun Sekka berpikir ‘Aku minta maaf’, dia tetap diam.

“Sekka.”

Akhirnya Kishoh memeluk Sekka, dan berbicara sambil menatapnya dengan sungguh-sungguh.

“Tetap di sisi-ku yah.”

“…En”

Pipinya dipegang oleh telapak besar, dan bibir ditempelkan di dahinya. Itu melewati alis dan matanya, dan menutupi bibirnya.

Seakan menegaskan kasih sayang yang melimpah milik mereka, ciuman itu diulang berkali-kali.

“Aku telah mencuri segalanya darimu. Jadi, yang memberimu segalanya juga haruslah aku.”

Kata-kata itu arogan, tetapi Sekka melihat ketulusan yang ada dalam tatapan Kishoh. Itu bukan hanya hasrat untuk pendamaian, dia merasakan kasih sayang yang sebenarnya.

“Aku cinta padamu.”

“… Kishoh-sama.”

Ini adalah pertama kalinya dia menyebut nama Kishoh. Dipenuhi dengan rasa kebahagiaan yang manis, dia bisa mengatakan tidak lebih dari itu. Alih-alih kata-kata, air mata menetes dari mata Sekka.

“Di masa hidup ini, Aku tidak akan pernah melepaskanmu.”

Berbisik dengan suara panas, Kishoh mengusap air mata Sekka dengan bibirnya. Lengan memeluknya penuh kekuatan, dan Sekka mendesah, terpesona oleh perasaan menyenangkan yang menyentuh kulit telanjang mereka.

Dia bertanya-tanya apakah Ibunya akan memaafkannya karena jatuh cinta dan dicintai oleh musuh bebuyutan yang telah menggulingkan negara asal mereka dan telah menyebabkan keluarga mereka sampai mati. Atau apakah dia akan putus asa pada putranya yang tidak bisa membalas dendam, atau mengembalikan Ka.

Tidak peduli apa pun itu, kamu harus bertahan hidup!

Kata-katanya pada saat dia melarikan diri dari Istana Kerajaan, dia pikir itu adalah kata-kata seorang ibu dan bukan seorang Permaisuri. Perintahnya untuk menyerahkan Ka dan keluarga ke Sekka, Sekka yang mempercayakannya dengan misi, juga bisa dianggap sebagai demi kelangsungan hidup Sekka. Tentu saja, itu mungkin hanya interpretasi yang mudah bagi Sekka.

… tolong maafkan aku, Ibu.

Meskipun itu memalukan dan berdosa, dia mencintai pria ini.

Untuk Sekka saat ini, di dalam pelukan Kishoh adalah tempat yang dia inginkan untuk menghabiskan hidupnya.

……………….

Dalam sejarah Yoh, aturan Ryuu Kishoh yang dikenal sebagai leluhur yang menghidupkan kembali dinasti adalah periode ‘Kaisar Berkobar’. (Blazing Emperor)

Selama masa pemerintahannya, wilayah Yoh telah ditingkatkan semaksimal mungkin, dan kemakmuran telah dibawa dengan mendatangkan budaya dari negara-negara sekitarnya.

Di antara negara-negara yang ditundukkan hanya Ka, oleh karunia Putri Kekaisaran terakhirnya yang menjadi Permaisuri dari Kaisar Berkobar, otonominya telah diakui, dan telah melindungi budaya khasnya.

Telah diwariskan bahwa di sisi Kaisar Berkobar, selama seribu tahun di sana selalu hanya ada sosok Permaisuri Agung yang indah.

Telah diwariskan bahwa di sisi Kaisar Berkobar, selama seribu tahun di sana selalu hanya ada sosok Permaisuri Agung yang indah


– THE END –

****

Iklan

Satu respons untuk “[END] Secret Night In The Inner Palace – Chapter 7.3 + 7.4

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s