A Promise Of Romance – Act 1

Act 1 – Badai

Bau samar dari alkohol tercium sampai di hidung Kepala Pelayan segera setelah dia memasuki kamar tuannya. Dia mengerutkan kening.

Tirai-tirainya tertutup rapat, dan nyala api yang berkelap-kelip di perapian berfungsi sebagai penerangan satu-satunya di ruangan itu, meskipun cahaya matahari pagi bersinar di luar.

Cahaya api yang lemah jatuh ke atas tempat tidur berkanopi master, yang kosong. Kepala Pelayan itu melihat sosok yang tergeletak di sofa yang berada di depan api.

Sebotol Brandy [1] tergeletak di kakinya.

[1] Brandy : Alkohol yang kuat yang disuling dari anggur atau jus buah yang difermentasi.

“Tuan Edward, kamu minum lagi yah?” Si Kepala Pelayan bertanya kepada pria yang tergeletak di sofa. “Jika kamu mempertahankan kebiasaan-kebiasaan ini, itu hanya masalah waktu saja sebelum kamu jatuh ke dalam alkoholisme [2] sejati.”

[2] kecanduan konsumsi minuman keras beralkohol atau penyakit mental dan perilaku kompulsif yang dihasilkan dari ketergantungan alkohol.

“Aku tidak memanggilmu ke sini untuk menguliahiku, Pak Tua.”

Seorang pria muda duduk di sofa dan dengan malas menggerakkan jari-jarinya ke rambut emasnya di dahinya.

Ini Edward, tuan muda perkebunan.

Kepala Pelayan itu mengabaikan protesnya dan membuka tirai. Cahaya pagi membanjiri dalam ruangan.

Ada sebuah taman besar yang tersebar di luar jendela, itu cukup besar sampai membutuhkan kerja keras dari 30 penjaga taman untuk merawatnya. Cuaca saat ini sedang musim dingin dan pemandangannya diselingi oleh evergreen secara brutal. Namun, meski banyak sekali bunga yang menutupinya di musim semi, taman itu sangat indah dan tetap begitu sampai sepanjang musim gugur.

Edward dengan sembrono membungkus gaun tidur di atas piyamanya. Kemerahan tampak terlihat melalui sudut-sudut matanya membuktikan bahwa dia masih mabuk. Garis rahangnya sempurna dan hidungnya mancung, alis tipisnya melengkung dengan cerdas di atas mata birunya, jernih seperti danau musim panas yang berkilauan. Kata “mulia” sepertinya hanya ada hingga bisa menggambarkannya.

Tuan muda itu berbalik untuk menatap penuh arti di meja samping, mengerutkan kening. Kepala Pelayan itu mendapati dirinya mengikuti mata tuannya. Amplop yang terbuka tergeletak di atas meja.

“Bawakan aku surat itu,” perintah Edward.

“Kamu bisa melakukan itu sendiri, Tuan.” Kepala Pelayan itu membalas, dengan datar menolak perintah itu. Terlepas dari status pelayannya, dia bangga telah melayani Edward dalam peran sebagai orang tua selama bertahun-tahun. Dia tidak akan melayani tuannya secara membabi buta.

Edward menyeringai pada respons Kepala Pelayan itu.

“Kurasa kamu pikir aku memanfaatkanmu,” katanya.

“Ini alkohol yang membuatmu menuntut hal-hal konyol seperti itu,” kata si Kepala Pelayan membalas.

Edward mengangkat bahu dan meraih amplop itu. Dia mengambil foto dari amplop dan mengangkatnya agar kepala pelayan melihatnya. Itu adalah foto seorang wanita muda.

“Apakah kamu tahu siapa ini, Pak Tua?” Dia bertanya.

Berusaha untuk tidak mengungkapkan kekagetan yang dia rasakan, Kepala Pelayan itu menjawab setenang mungkin, “Dia benar-benar wanita muda yang menarik. Apakah dia berasal dari keluarga baik-baik?”

Edward membuka surat itu. “Ini dari seorang teman.” Dia berkata dengan santai. “Dia menulis sesuatu yang sangat menarik di sini. Aku pikir kamu harus mendengarnya.”

Dan dia mulai membaca:

Dear Edward,
Aku menulis surat ini kepadamu untuk mengkonfirmasi beberapa gosip yang pernah aku dengar di kalangan tertentu. Nama orang yang kamu lihat di foto terlampir adalah Lady Margaret, putri dari Earl Simon. Dia sekarang berusia 19 tahun.

“Aku khawatir aku tidak melihat apa yang menarik—” Kepala Pelayan itu membuka mulutnya.

“Ini bagian selanjutnya,” Edward menginterupsi, melanjutkan bacaannya. “Dia akan bertunangan dengan Lord Argyle pada bulan Mei tahun ini. Semua orang berbicara tentang bagaimana akan ada upacara pernikahan yang mewah dan keduanya akan menjadi pasangan terkemuka di masyarakat dalam tahun ini. Hanya ada sekitar 200 orang di Inggris dengan gelar Lord, Edward. Aku ingin sekali mendapatkan rincian darimu.”

Saat itu Februari, tiga bulan sebelum pertunangan yang seharusnya terjadi.

“Kamu hanya membuatnya rumit, Tuan Edward. Bukankah kamu tahu semua tentang itu?” Kepala Pelayan itu berseru. Dia pasti berpikir lebih baik untuk merahasiakan masalah ini sampai sekarang.

“Aku baru menemukannya!” Edward balas berteriak. “Sekarang aku benar-benar sadar lagi. Dan aku tidak ingat menyetujui hal semacam itu, aku jamin.”

Dalam ekspresi kemarahan, dia merobek surat itu dan melemparkannya ke dalam api. Api membakarnya menjadi abu dalam hitungan detik.

“Itu mungkin, kamu tidak pernah ingat hal-hal yang kita diskusikan,” kata Kepala Pelayan itu dengan datar.

Edward tidak bisa berkata-kata tentang pengakuan yang mudah dari seorang pelayan atas keterlibatannya dalam plot itu.

Kepala Pelayan itu berkata, “Aku tidak menduga kamu menerima gagasan itu dengan diam-diam hanya karena kita telah mendiskusikannya, jadi aku menyembunyikannya darimu.”

“Baiklah, maafkan aku, aku merusak rencanamu,” Kata Edward sinis, “Syukurlah, aku punya teman yang membuatku tetap mendapat informasi.”

Bayangan seorang pria dengan rambut cokelat melayang ke kepala pelayan. Pria itu muncul dari waktu ke waktu di Manor, teman yang berpengaruh buruk dari masa sekolah Edward. Namanya Neville, seorang reporter dari koran kelas tiga.

“Tetapi apakah kamu melupakan sesuatu yang penting, Tuan Edward? Menurut kehendak Ayah-mu, jika kamu tidak menikah pada hari ulang tahunmu yang ke-26, seluruh harta, termasuk kekayaan, akan ditransfer ke sepupumu, Tuan Gordon.”

Orangtua Edward telah meninggal dalam kecelakaan mobil ketika dia berusia 20 tahun, dan dia mewarisi gelar Lord dari ayahnya. Seperti bekas Kerajaan Inggris yang telah memerintah dunia, aristokrasi Inggris pada abad ke-20 hampir runtuh, menyerahkan wilayahnya ke luar negeri pada pajak properti dan real estat. Tetapi selama waktu itu, generasi Argyles telah menginvestasikan perkebunan mereka yang luas, mendirikan perusahaan, dan dengan mantap meningkatkan kekayaan mereka. Setelah kematian orang tuanya, kehendak Ayah-nya meninggalkan perusahaan di tangan kerabat, dan indikasi kegelisahan orang tua atas perilaku Edward. Ada juga ketentuan bahwa jika Edward tidak menikah pada saat dia berusia 26 tahun, seluruh kekayaan akan ditransfer ke sepupunya.

“Aku tidak berminat untuk mengelola perusahaan,” Kata Edward keras kepala. “Semua orang melakukan apa yang mereka ingin lakukan sampai sekarang, jadi mengapa masa depan harus menjadi berbeda?”

“Apakah kamu yakin dengan apa yang kamu katakan?” Kepala Pelayan itu bertanya dengan tidak percaya. “Tuan Edward, sepanjang waktu kamu telah membuang-buang uangmu, pernahkah kamu mendapatkan sesuatu dengan usaha sendiri? Kamu tidak akan pernah bisa hidup sebagai orang miskin.

“Gordon adalah pria yang baik, dia akan mendukungku,” Kata Edward bersikeras.

“Apa yang kamu katakan?” Tanya Kepala Pelayan. “Apakah itu yang kamu inginkan? Ayahmu membuat dirinya marah padamu. Keinginannya adalah pesan terakhirnya untukmu, memberitahumu untuk mulai mengambil tanggung jawab seorang bangsawan–“

“Maafkan aku menyela, Pak Tua, tapi…” Edward mengulurkan tangan kanannya di depan kepala pelayan itu, tangan putih dan elegan dari seorang bangsawan yang terlahir, di jari tengah terlingkar sebuah cincin yang berhias batu biru jernih. Itu adalah pusaka keluarga, berlian biru diwariskan dari generasi ke generasi. Dia dengan tenang menarik cincin itu dan melemparkannya ke pria tua itu. Putus asa untuk menjaganya agar tidak menyentuh lantai, kepala pelayan menangkap cincin itu dan kemudian menjadi pucat.

68747470733a2f2f73332e616d617a6f6e6177732e636f6d2f776174747061642d6d656469612d736572766963652f53746f7279496d6167652f66303741796b7061423963597a513d3d2d3633363430343330302e3135353839653366

“Ini… ini palsu!” Dia tersentak. “Apa yang terjadi dengan yang asli? Tolong beritahu padaku kalau kamu tidak kehilangan itu!”

“Aku memberikannya kepada seorang wanita dua tahun yang lalu,” Kata Edward, agak sembrono.

“Aku percaya kamu tahu apa artinya itu,” Kepala Pelayan itu tersedak.

“Ya, hanya salah satu dari tradisi bodoh keluarga ini,” Jawab Edward, dengan bosan. “Ketika cincin yang telah diturunkan dari generasi ke generasi diberikan, itu menandakan pertunanganku yang akan segera terjadi.”

“Kepada siapa kamu berikan cincin itu?” Tanya si Kepala Pelayan.

“Seorang wanita muda yang tinggal di bagian buruk dari London,” Edward menyatakan.

Dia mungkin hanya memberikannya kepada seorang gadis yang menjual bunga di jalan. Itu bukan di luar dirinya.

Pria tua itu menjadi putus asa. Tapi ini bukan waktunya untuk menyerah.

“Itu hanya seperti yang kamu katakan, Tuan Edward,” Katanya.

“Tidak ada yang akan menyalahkanmu karena telah mengakhiri tradisi yang melampaui waktu. Jadi kamu masih bisa menikahi Lady Margaret.” Edward menyeringai dan berbalik.

“Tuan Edward!”

Tuan muda itu mendesah. “Tenanglah, Pak Tua. Aku akan menikah, seperti yang diinginkan oleh Ayah-ku. Tetapi aku tidak menikahi putri seorang bangsawan yang hanya tertarik pada kedermawaan. Aku yang akan memilih pasanganku sendiri.”

“Tuan Edward, itu tidak akan pernah bisa dilakukan,” Kata Kepala Pelayan itu.

“Kenapa tidak?” Edward menuntut.

“Keluarga gadis itu telah menerima tawaran itu,” kata Kepala Pelayan itu.

“Kita hanya akan berpura-pura tidak mendengar kabar,” Edward menggeram.

“Tuan Edward!”

Tampak lelah, Edward kembali mengangkat tangan untuk menyela pria tua itu. Dia mengalihkan mata birunya dan tidak melihat ke Kepala Pelayan lagi.

Tidak ingin menodai suasana hati sang Tuan lebih jauh, kepala pelayan tetap diam.

“Pokoknya, siapkan saja barang-barangku untuk keberangkatan segera,” Edward akhirnya berbicara.

“Kemana kamu akan pergi, Tuan?” Tanya si Kepala Pelayan.

Edward tersenyum riang. “London. Aku akan menemukan tunanganku.”

****

Setahun setengah telah berlalu dalam sekejap mata sejak Satsuki Imamura datang ke London.

Dia telah menghabiskan tahun pertama di kursus bahasa Inggris, tetapi sekarang, dia mengejar tujuan sejatinya: belajar di sekolah akting. Dia sekarang bisa dengan mudah menangani percakapan sehari-hari, tetapi ketika orang mulai kehabisan di mulut dan berbicara dengan cepat, bahasa itu tetap lolos darinya.

Satsuki telah aktif di klub drama sepanjang waktunya di sekolah menengah, dan telah bermimpi pergi ke sekolah akting yang terkenal setelah lulus dengan sahabatnya, Yohei Aida.

Dia dan Yohei pernah bertemu di sekolah menengah. Pengaturan tempat duduk dalam kelas telah menempatkan Yohei di depan Satsuki.

Dia yang mengajarkan Yohei semua yang ingin diketahui anak laki-laki itu tentang teater. Hanya karena Satsuki itulah Yohei menjadi tertarik pada subjek. Tapi meski begitu, Yohei telah menerapkan dirinya dan sudah lebih dulu dari Satsuki.

Satsuki mengira dia lebih baik dari Yohei dalam segala hal — lebih baik di sekolah, lebih baik dalam berakting, semuanya. Tetapi hanya Yohei yang diterima di sekolah impian mereka.

“Aku tidak percaya aku diterima!” Yohei telah mengumumkan dengan gembira.

Satsuki tidak akan pernah melupakan tatapan di wajah Yohei, matanya bersinar ketika dia datang untuk memberi tahu Satsuki kabar baik di sekolah.

“Aku tidak yakin aku berhasil,” Kata Yohei.

“Kamu adalah seorang shoo-in (kemenangan yang mudah). Ini empat tahun lagi bersama-sama!”

Kemungkinan yang mana Satsuki mungkin tidak masuk sepertinya tidak pernah ada dalam pikirannya.

“Yah, aku akan mengakui sepenuhnya,” Satsuki mengendalikan diri. Dia telah mengerahkan seluruh otot di wajahnya, berusaha mengumpulkan senyuman ceria, tetapi gagal total.

Yohei tampak sangat tercengang. “Apa?”

“Aku tidak masuk,” Satsuki telah klarifikasi.

Bahkan akting memiliki batasnya. Meskipun dia berusaha untuk menarik wajahnya ke senyuman yang sempurna, setitik air mata telah terlepas dan mengalir di pipinya.

Yohei tampak bingung sesaat, lalu tertawa, mungkin berpikir kalau Satsuki sedang bercanda dengannya.

Itu memalukan.

“Apakah itu lucu karena aku tidak masuk?” Satsuki berteriak pada Yohei sebelum berlari keluar dari ruangan.

Bahkan dia berpikir itu adalah cara yang kekanak-kanakan untuk bertindak. Setiap kali dia ingat hari itu, wajah Satsuki akan menjadi merah karena malu.

Bakat menentukan tempat aktor di dunia teater. Satsuki mengerti itu. Dia pikir dia sudah melakukannya dengan baik di ujian masuk. Tetapi fakta bahwa dia telah gagal dalam bagian praktis telah menghancurkannya. Jumlah orang yang dapat mendukung dirinya sendiri dengan bertindak sangat kecil, hampir tidak ada, bahkan bagi mereka yang lulus dari sekolah pelatihan khusus. Satsuki tidak merasa sombong dengan asumsi bahwa dia adalah salah satu dari beberapa orang yang terpilih. Kecintaannya yang tak tertandingi terhadap teater telah memberinya rasa percaya diri.

Tetapi ada percikan tertentu pada akting yang baik yang kurang dalam dirinya, dan dia belum diterima oleh sekolah terbaik. Dan selama waktu gelap itu, dia pikir dia tidak akan pernah menjadi seorang profesional juga.

Satsuki akhirnya lulus tanpa pernah berbicara dengan Yohei lagi. Dia juga pergi ke sekolah kembali. Tentu saja, dia terdaftar di departemen teater. Tapi itu tidak seperti sekolah yang ingin dia datangi, yang memiliki reputasi menggerakkan sejumlah besar aktor profesional. Semua siswa lain di sekolah barunya telah mendaftar ke sekolah yang sama itu, dan semua gagal masuk. Semua kelas dan semua orang di dalamnya mengalami kegagalan. Kemudian ada siswa-siswa yang benar-benar puas dengan nasib mereka dan tidak pernah berharap untuk sesuatu yang lebih baik — Satsuki juga tidak dapat memihak mereka. Namun, dia merasa tidak ingin mengikuti ujian lagi. Kebanggaannya tidak akan membiarkan Yohei menjadi seniornya.

Tapi Satsuki tidak pernah bahagia dengan kehidupannya di kampus yang tidak pernah dia inginkan. Kemudian suatu hari, dia menemukan sebuah buku. Itu adalah kumpulan esai oleh aktor teater terkenal yang pernah belajar drama di London.

“Aku akan pergi ke London juga!”

Pada saat dia selesai membaca buku itu, hatinya mulai belajar di Inggris, tempat kelahiran teater. Lagi pula, bahkan jika dia lulus dengan gelar teater, itu tidak menjamin pekerjaannya. Akan jauh lebih berguna untuk belajar bahasa Inggris sambil mengikuti semua kelas teater yang dia sukai.

Dia sekarang menyadari mimpinya.

Satu-satunya masalah adalah uang.

Karena tidak ingin menjadi beban, dia telah memutuskan hubungan dengan dukungan orang tuanya dan meninggalkan Jepang. Tetapi uangnya telah menguap selama tahun pertamanya di sekolah bahasa di Inggris. Jadi tidak mungkin meminta mereka untuk membantu membayar biaya sekolahnya sekarang.

Dia sekarang mengelola untuk menjaga dirinya diberi makan dengan pekerjaan paruh-waktu di sebuah bar. Namun dia masih terancam putus karena dia tidak mampu membayar uang sekolah. Dan jika dia meminta bantuan orang tuanya, mereka mungkin hanya mengiriminya uang untuk tiket pesawat pulang.

Tapi hidupnya di sini baru saja dimulai. Dia belum bisa kembali ke Jepang.

Satsuki langsung bekerja setelah kelasnya selesai. Pemilik bar adalah orang Inggris yang biasanya kasar dari beberapa kata. Dia melirik wajah Satsuki dan diam-diam menaruh sepiring makanan untuknya.

Menu adalah tarif standar kelas pekerja: ikan goreng dan keripik. Satsuki sudah sedikit lelah, tetapi dia tidak dalam posisi untuk menuntut kemewahan. Dia makan di sudut bar, lalu pergi ke belakang bar. Dia harus bekerja tanpa henti dari sekarang hingga tengah malam.

Bar itu dipenuhi dengan energi pekerja yang pulang dari kerja.

Tugas utama Satsuki adalah mencuci piring di belakang bar.

Melelahkan secara fisik untuk bekerja paruh waktu setelah tuntutan bertindak sepanjang hari di kelas, tetapi dia sangat senang mendengarkan percakapan cepat di sekitarnya, itu satu hal yang membuat pekerjaannya menyenangkan. Dan kadang-kadang, pelanggan akan memperlakukannya dengan bir.

Ketika dia selesai mencuci tumpukan pertama, dia melirik ke ujung bar. Di situlah Brenda, pelanggan tetap, biasanya duduk.

Dalam banyak percakapannya dengannya, dia terkejut mengetahui bahwa Brenda hanya 10 tahun lebih tua darinya. Dia yakin dia hampir seumuran dengan Ibunya. Dan bahkan memperhitungkan gagasan kalau orang-orang Barat berusia lebih cepat daripada orang Jepang, dan fakta bahwa Ibunya tampak sangat muda untuk seusianya, dia masih tidak dapat percaya betapa mudanya Brenda.

Rupanya, dia tidak menjalani kehidupan yang sangat nyaman, mengenakan pakaian dari pakaian bekas. Dia akan selalu memesan satu bir dan merawatnya dengan sangat baik sebelum pulang ke rumah. Dia telah memberitahunya bahwa orang tuanya meninggal lebih awal dan dia hidup sendiri sejak itu. Tapi itu seharusnya tidak membuat hidupnya begitu buruk. Tidak pernah tanpa senyum ramah untuknya, Brenda selalu khawatir tentang keadaan Satsuki, karena dia datang jauh-jauh ke Inggris sendirian. Dia juga yang bernegosiasi dengan pemilik bar untuk memasukkan makanan dalam gajinya. Dia tidak biasa di kalangan orang Inggris, yang biasanya berdiri teguh dan enggan ikut campur dalam urusan orang lain.

Tetapi Brenda belum pernah berada di pub dalam beberapa hari.

Dia ingat bahwa dia selalu batuk-batuk terakhir kali dia melihatnya, dan dia mulai khawatir.

“Aku kira dia benar-benar sakit.”

“Jika kamu membutuhkan sesuatu, kamu bisa datang menemuiku,” Dia pernah mengatakan kepadanya sekali. Tanpa kerabat di Inggris, kata-katanya telah menyerang hati Satsuki, yang sudah tegang karena kesepian.

Pasti sulit baginya untuk mengaturnya sendiri jika dia sakit dan sendirian.

Satsuki memutuskan untuk menemuinya.

Berjalan menyusuri jalan kotor di bagian kota yang buruk dalam cuaca yang sangat dingin, Satsuki akhirnya melihat apartemen yang dia cari. Bangunan itu sangat tua. Sepertinya itu sudah dibangun jauh sebelum Satsuki lahir. Bagian dalamnya redup, dan berbau jamur dan debu. Dia tidak memiliki keberanian untuk naik lift, yang sepertinya akan runtuh setiap saat, dan menaiki tangga berderit menuju kamar Brenda di lantai ketiga. Dia tidak dapat menemukan bel pintu di mana pun, jadi dia mengetuk pintu dengan ragu-ragu.

Tidak ada Jawaban.

Dia mengetuk lebih keras.

“Hentikan keributan itu!” Sebuah suara berteriak dari dalam.

Pintu berayun terbuka dengan keras dan seorang Wanita yang memakai riasan norak muncul, menyebabkan Satsuki berteriak.

Dia benar-benar panik karena terkejut menjerit pada orang asing. Dia berusaha memikirkan sesuatu untuk dikatakan.

“A-aku minta maaf,” dia berusaha untuk gagap. “Um, aku- aku temannya Brenda.”

Wanita itu menatap Satsuki dengan marah, dengan tajam mengamatinya dari atas ke bawah. “Apakah kamu pelanggan?”

Satsuki mengangguk.

“Kita tidak punya apa-apa yang layak dicuri,” Kata wanita itu, berbicara kasar dengan aksen kelas rendah tebal yang sulit dipahami Satsuki. “Pintunya sudah terbuka, jadi kamu tidak perlu mengetuk dengan sopan seperti itu. Masuk saja.”

Dengan itu, dia kembali ke dalam.

Tidak dapat pergi setelah sampai sejauh ini, Satsuki dengan takut memasuki ruangan.

Botol-botol minuman keras kosong dan pakaian-pakaian yang dibuang tersebar di mana-mana, dan seluruh ruangan berantakan. Wanita di pintu itu terbungkus selendang dan menghirup dalam-dalam dari sebatang rokok.

Ruangan itu tidak panas dan benar-benar dingin. Pemanasnya pasti rusak. Suhu di dalam ruangan hampir sama, dan Satsuki tidak tahan untuk melepas jaketnya.

“Kamar Brenda ada di sana.” Wanita itu menyentakkan dagunya ke arah salah satu pintu.

Rupanya, Brenda berbagi apartemennya dengan setidaknya satu orang lain, mungkin lebih.

Satsuki membuka pintu yang ditunjukkan wanita itu kepadanya.

Tidak ada perbedaan suhu yang nyata di sini. Bahkan tidak ada lampu menyala. Dengan cahaya yang datang dari ruang utama, dia hampir tidak bisa melihat bentuk tubuh Brenda yang tergeletak di tempat tidurnya.

“Apakah itu kamu, May?” Suara Brenda datang padanya.

May adalah nama panggilan yang dibawa lahir ketika Satsuki menjelaskan bahwa namanya adalah kata Jepang kuno untuk bulan itu. “Satsuki”, sulit bagi orang-orang di sini untuk mengucapkan, dan jadi dia mulai menggunakan nama May di sekolah juga.

Brenda mencoba duduk. “Apa yang kamu lakukan di sini? Apakah kamu memerlukan bantuan?”

Pipinya letih dan hampa, siapa pun bisa tahu bahwa dia kekurangan energy. Satsuki memalingkan muka.

“Aku baik-baik saja,” Katanya. “Tapi aku perhatikan kamu belum pernah datang ke bar beberapa hari terakhir ini. Bagaimana keadaanmu? Apakah kamu menemui dokter?”

“Ini akhir yang sempurna untuk hidupku, aku akan mati di sini,” Jawabnya serak.

“Brenda?” Satsuki tersentak.

“Aku senang kamu datang, May. Ada sesuatu yang aku ingin supaya kamu simpan untukku.” Brenda menyelipkan tangannya di bawah bantalnya dan menarik kalung tipis. “Itu adalah sesuatu yang aku tidak ingin teman sekamarku sampai melihatnya.”

Dia memberikan kalung itu pada Satsuki. Pada pandangan pertama, itu tampak seperti kalung biasa, tetapi melihat lebih dekat, Satsuki melihat bahwa alih-alih liontin, kalung itu melingkar cincin dengan batu biru transparan.

“Tuhan muncul melewatiku dua tahun yang lalu dan memberiku itu,” Brenda berbisik dengan hormat.

“Tuhan?” Satsuki bergema.

“Ya,” Jawab Brenda. “Sampai saat itu, hidupku bukanlah apa-apa, tetapi menderita. Ibuku meninggalkanku tepat setelah aku lahir. Apakah kamu tahu? Ayahku itu pemabuk. Ketika aku masih kecil, dia mau menjualku kepada orang-orang karena uang-minum. Dia akhirnya mati ketika aku berumur 7 tahun, dan aku bebas. Tetapi aku tidak pernah benar-benar pergi ke sekolah, jadi aku tidak tahu bagaimana bertahan hidup kecuali dengan menjual tubuhku.”

Satsuki tidak percaya telinganya atas apa yang dia dengar. Kisah Brenda yang diceritakan kepadanya dengan tergesa-gesa tidak bisa dimengerti dibandingkan dengan didikannya yang damai di Jepang.

“Tapi Tuhan itu tidak meninggalkanku,” Lanjut Brenda. “Dia memberiku cincin ini sebagai hadiah untuk bertahan hidup. Dia mengatakan kepadaku bahwa itu akan dijual dengan banyak uang. Dia sangat menawan, rasanya seolah-olah terbangun dari mimpi buruk untuk melihat rambut emasnya. Aku mengenalinya segera. Dia adalah Tuhan. Jadi aku memberitahunya, ‘Aku tidak bisa menjual cincinmu. Aku akan menghargainya selamanya. Jadi tolong temui aku lagi.’ Dan sekarang, ada sesuatu yang aku ingin kamu lakukan, May.”

“Apa itu?” Tanya Satsuki.

“Aku ingin kamu memberikan cincinnya kembali untukku. Jika dia datang ke bar tempat kamu bekerja, please—” Pembicaraan Brenda terpotong karena batuk-batuk.

“Brenda!” Teriak Satsuki.

Batuknya tidak menunjukkan tanda-tanda berhenti. Dan itu bukan batuk biasa. Itu adalah batuk tenggorokan, seperti bronkitis. Kakak lelakinya menderita batuk seperti ini ketika mereka masih anak-anak, itu karena asma. Setiap kali asma membesar, dia dirawat di rumah sakit dan ibu mereka akan meninggalkan Satsuki di belakang untuk pergi dengan saudaranya. Satsuki masih sangat muda saat itu, dan dia cemburu pada saudaranya yang memonopoli ibu mereka.

Teman sekamar Brenda datang saat mendengar suara batuk.

“Aku akan menelepon ambulans kali ini, Brenda!” Teriaknya. “Kami tidak ingin kamu menginfeksi kami dengan sesuatu yang serius.”

Brenda tidak menjawab dan hanya batuk dengan menyakitkan.

“Hei nak, kamu tidak bisa tinggal di sini selamanya,” Wanita itu membentak. “Sudah larut, jadi cepatlah pulang sekarang. Aku akan melihat apa yang bisa aku lakukan untuknya.”

Wanita itu berbicara dengan cepat sehingga Satsuki tidak punya pilihan, tetapi pergi.

“Ingatlah… May….” Brenda merintih pedih.

Melihatnya seperti ini membuat Satsuki kacau. Dia mengangguk akhirnya, berharap itu menghiburnya. Ekspresi lega muncul di wajahnya.

Wanita itu mengintip ke arah Satsuki dengan curiga.

Dengan sangat enggan, dia meninggalkan apartemen.

Itu akan menjadi yang terakhir kalinya dia melihat Brenda.

****

Neville memasuki distrik perumahan yang kaya di London, dipanggil ke sana oleh temannya. Bahkan di sini, bangunan yang paling mencolok adalah apartemen lima lantai yang dimiliki temannya. Di gedung ini, masing-masing lantai memiliki tiga apartemen independen. Setiap apartemen berharga lebih mahal daripada yang akan dihasilkan Neville dalam seumur hidupnya. Temannya, di sisi lain, tinggal di lantai atas.

Pria itu menggabungkan tiga apartemen menjadi satu.

Terlebih lagi, dia telah membeli apartemen di lantai di bawah ini sehingga dia tidak akan terganggu oleh tetangganya. Itulah mengapa Neville tidak bisa melihat lampu yang menerangi empat lantai lain dari luar. Temannya juga memiliki rumah besar dan manor di pinggiran London. Dia mewarisi semuanya dari orang tuanya. Dia tidak pernah bekerja untuk apa pun; posisinya membuat segalanya tersedia baginya.

Neville, yang tidak punya apa-apa, sangat iri dengan kekayaan yang diwarisi oleh temannya. Tetapi dia tidak pernah ingin bertukar tempat dengannya karena Neville tahu bahwa meskipun temannya masih muda, dan posisi dan kekayaannya memberinya semua yang dia inginkan, pria itu tidak bahagia.

Neville pertama kali bertemu dengan temannya, Edward, di sekolah asrama. Inggris masih merupakan masyarakat berbasis kelas yang kuat.

Orangtua level-pekerja Neville tidak menerima kabar bahwa dia telah diterima di sekolah asrama. Mereka percaya kalau pendidikan di luar persyaratan tidak sesuai dengan posisi mereka, dan bahwa orang-orang level-pekerja harus menjalani kehidupan kelas-pekerja.

Neville mendapatkan uang untuk membayar sekolah dan para guru berbicara kepada orang tuanya atas namanya, dan karena itu dia akhirnya diizinkan untuk hadir. Tetapi semua anak lain datang dari posisi istimewa. Setiap kali Neville berbicara, teman-teman sekelasnya akan mengejek aksen kelas bawahnya. Bahkan para guru menyeringai ketika Neville mengatakan sesuatu.

Edward berada dalam posisi yang benar-benar berlawanan. Bahkan di sekolah mereka, dia spesial. Dia adalah pewaris sebuah perusahaan dengan kantor di seluruh dunia, dan suatu hari akan mewarisi gelar Ayahnya dan kekayaan yang luar biasa. Selalu ada kerumunan orang di sekelilingnya, dan dia selalu yang bersinar di tengah-tengah mereka.

Di satu sisi, putra kesayangan kelahiran seorang bangsawan, dan di sisi lain, seorang anak kelas-pekerja yang namanya sama baiknya dengan lumpur. Ketika mereka pertama kali bertemu, Neville tidak pernah bermimpi kalau Edward akan memperlakukannya dengan baik.

Edward adalah orang yang menumbuhkan persahabatan. Mata biru jernih di bawah rambut emas bersinar, dia benar-benar sudah seperti malaikat.

Neville ingat kalau dia merasa harus menanggapi pelafalan bahasa Ratu Inggris yang sempurna. Aksen kelas bawahnya semakin kuat dari sebelumnya.

Tapi Edward tidak menertawakannya seperti siswa lainnya. Dia adalah siswa kehormatan yang sempurna. Dan dia telah membenci lingkungannya, yang sangat mencintainya.

Neville menyapa penjaga pintu di pintu masuk dan naik lift ke lantai atas. Ini praktis adalah rumah keduanya. Membuka pintu dengan kunci cadangannya, Neville menuju ke ruang duduk, berharap untuk melihat temannya itu.

Edward berbaring acuh tak acuh di sofa. Kemeja sutranya tidak dikancingkan, memperlihatkan kulit dadanya yang telanjang. Ketika dia melihat Neville dari sudut matanya, dia mengangkat gelas anggur di tangan kanannya secara tidak peduli.

“Kamu sangat terlambat, yah?” Dia menyapa. “Aku mulai lelah untuk menunggu.”

Neville tahu bahwa Edward sedang dalam suasana hati yang buruk.

“Jadi, apa lagi hal yang baru?”

Sejak lulus, sudah lebih luar biasa melihat Edward dalam suasana hati yang baik daripada sebaliknya.

“Aku pikir kamu tidak akan sampai ke London secepat ini,” Neville menjelaskan.

“Itu semua karena suratmu itu,” geram Edward.

Neville tersenyum lebar. “Tentu saja kau sudah menyingkirkan kebosananmu di luar negeri, yah kan?”

“Terima kasih, ya,” Kata Edward sinis. “Itu semua persis seperti yang kamu katakan.”

“Tidakkah kamu pikir sudah waktunya kamu menyerah dan menikah, Edward?” Neville bertanya, teguran jelas dalam suaranya.

Temannya mengangkat bahunya dengan acuh tak acuh, wajahnya merajuk. “Jangan konyol. Siapa yang akan aku nikahi? Tak satu pun dari gadis-gadis di keluarga yang tepat menarik minatku ini. Aku melakukan cukup dengan menjalani kehidupan yang telah ditetapkan untukku.”

“Itu adalah pendapat yang berguna untukmu,” kata Neville.

“Berguna?” Ekspresi bingung menutupi wajah Edward untuk sesaat, tetapi kemudian dia mulai tertawa pelan. “Neville, aku baru saja mendapatkan ide yang paling bagus.”

“Biarkan aku mengatakan sesuatu dulu,” Neville menyela. “Aku benar-benar berpikir itu yang terbaik jika kamu menikah seperti yang dikatakan Ayahmu.”

Jika Edward melanjutkan gaya hidup kosong ini, akhirnya akan menghancurkan tubuh dan jiwanya. Jika dia berubah, dia bisa menjalani hidup yang lebih sehat. Itulah mengapa dia harus berubah.

Namun kenyataannya, kata-kata ini tidak mengungkapkan perasaan Neville yang sebenarnya.

“Sudahlah,” Kata Edward dengan acuh tak acuh.

“Dengarkan saja. Aku akan menikah. Tapi itu akan menjadi palsu. Aku akan menikahi seseorang, mendapatkan warisanku sekali untuk selamanya, dan kemudian mencium ‘selamat tinggal’ pada istriku.”

“Apakah kamu pikir itu akan berhasil?” Neville bertanya dengan ragu. “Kebanyakan wanita sangat serakah. Apakah kamu pikir kamu dapat menemukan seorang wanita yang akan menyerah menjadi Lady Argyle secara sukarela?”

“Aku tahu wanita seperti itu,” Edward meyakinkannya. “Sekitar dua tahun yang lalu, aku berkenalan dengan seorang wanita yang sangat baik. Keadaannya yang mengerikan dalam kehidupan menggerakkanku untuk memberinya cincin pusaka keluargaku.”

“Yang kamu maksudkan bukan berlian biru, kan?” Neville bertanya dengan tidak percaya.

Dia jarang terkejut oleh apa pun yang dilakukan Edward sepanjang waktu karena dia mengenalnya, tetapi sekarang dia bingung. Hanya ada segelintir harta seperti itu di dunia. Dia tidak bisa mengerti begitu saja memberikan cincin itu kepada orang asing.

“Dia bilang dia tidak akan menjualnya,” Edward menyatakan, “Meskipun harganya akan mendukungnya untuk selama sisa hidupnya. Dia hanya mengatakan ingin melihatku lagi. Bukankah itu wanita yang baik? Aku yakin dia akan bersedia untuk membantu.”

“Mungkin dia tidak tahu berapa harganya cincin itu?” Neville menebak.

“Siapa yang peduli?” Kata Edward. “Aku akan menemuinya. Jika dia masih memiliki cincin itu, dia akan menjadi pengantin palsuku.”

“Dan bagaimana jika dia sudah menjualnya?” Neville bertanya.

“Aku akan membelinya kembali dan mencari wanita lain,” Jawab Edward.

Neville melanjutkan. “Apakah kamu pikir kamu dapat menemukan yang lain dengan mudah?”

“Apa yang akan jauh lebih mudah adalah jika kamu seorang wanita, Neville,” Edward bercanda.

Neville menatap temannya. “Aku pikir itu akan lebih baik jika kamu seorang wanita. Kamu akan jauh lebih mudah untuk ditangani.”

Edward tertawa riuh. Dia pikir temannya sedang bercanda.

“Yah, aku tidak akan membuatnya lurus,” Pikir Neville.

“Aku minta maaf karena hal ini terjadi padamu, tetapi aku ingin kamu ikut denganku,” Kata Edward setelah tawanya mereda.

“Aku melayanimu, Tuanku,” Neville mengejek.

Temannya mengerutkan kening padanya.

****

Satsuki tidak tahu apa yang harus dilakukan dengan cincin yang dipercayakan Brenda padanya.

Ada batu besar berwarna biru transparan di dalamnya. Latar belakangnya adalah perak dengan pengerjaan yang sangat bagus. Satsuki hampir tidak tahu apa-apa tentang permata, tapi bahkan dia bisa menghargai betapa mahalnya cincin itu.

Dia merasa bahwa jika dia memakainya saat berjalan di luar, seseorang akan memotong seluruh jari-jarinya untuk mendapatkannya. Dia tidak bisa meninggalkan itu di kamarnya, karena takut akan adanya perampok. Selama tiga hari terakhir, dia mengikat kalung itu di ikat pinggangnya dan menyimpan cincin itu di dalam sakunya.

Dia merasa paling aman ketika bersamanya. Meski begitu, dia masih khawatir. Dia dengan terburu-buru setuju untuk mengembalikan cincin itu kepada pemiliknya, tetapi itu adalah tugas yang menakutkan.

“Mungkin aku harus mengembalikannya ke Brenda.”

Dia takut melihat Wanita yang tinggal bersama Brenda lagi, tetapi dia tidak bisa menjaga cincin itu selamanya. Jadi dia memutuskan untuk pergi setelah bekerja.

Satsuki sedang mencuci piring di belakang bar seperti yang selalu dilakukannya ketika pintu terbuka dan seorang pelanggan masuk. Dia mendongak, berharap itu mungkin Brenda.

Belakangan ini, dia sudah terbiasa memeriksa setiap kali ada pelanggan masuk.

Bukan Brenda — hanya ada dua pria. Tapi Satsuki tidak bisa berhenti menatap salah satu dari mereka.

Hal pertama yang dia perhatikan adalah rambut pirang yang mengilap. Lalu dia melihat wajah mulus, putih dan terpahat seperti marmer. Itu, dan tinggi rampingnya, membuat pria itu terlihat seperti bintang film yang baru saja melangkah melalui layar. Dia dibungkus dengan mantel panjang yang lentur dari kain lembut. Kisaran harga yang mahal sangat jelas pada pandangan pertama. Dia jelas tidak seperti pelanggan lainnya.

Sejak datang ke London, Satsuki telah menyadari bahwa hampir tidak ada orang asing yang bergaya yang berjalan di sekitar jalan yang dia lihat di majalah dan di TV. Orang-orang Eropa di media berbeda.

‘Mungkin dia seorang model. Atau mungkin…”

Satsuki memikirkan semua aktor Inggris yang dia tahu dalam pikirannya, tetapi tidak satupun dari mereka yang cocok.

“Jika aku harus menebak, aku akan mengatakan dia terlihat seperti Beckham sebelum dia memotong rambutnya.”

Sesuatu tentang pria itu mirip pemain sepak bola terkenal.

Pria itu membuka mantelnya. Di bawahnya, dia mengenakan kemeja sutra yang samar-samar mencerminkan cahaya remang-remang. Dia mendekati bar dan memesan scotch straight. Sebagian besar pelanggan memesan bir, bir bergaya Inggris. Scotch tidak biasa, dan scotch straight bahkan lebih. Dia mengosongkan gelas itu dalam sekali teguk, seolah-olah dia sedang minum air, dan dengan santai memesan yang lain.

Satsuki menatapnya dengan takjub. Gaya minumnya yang kasar tidak sesuai dengan cara modis yang dia kenakan. Dia meneguk gelas kedua seperti minum air juga.

Tiba-tiba, mata pria itu bertemu dengan keterkejutan Satsuki, Satsuki membeku di tengah sedang mencuci piring.

Mata pria itu memiliki warna biru yang sama seperti batu di cincin yang diberikan Brenda padanya. Dia memberi Satsuki senyum ramah. Mungkin dia menyadari bahwa Satsuki telah menatapnya.

Satsuki merasa detak jantungnya bertambah cepat karena malu.

Mengabaikan ketidaknyamanannya, pria itu melambaikan tangan pada Satsuki.

“Ya, Tuan?” Satsuki bertanya dengan malu-malu.

“Aku yakin ada seorang wanita bernama Brenda yang sering datang ke bar ini,” kata pria itu. “Kamu tahu dia?”

Satsuki kagum pada bahasa Inggris beraksen indah saat pria itu berbicara.

Orang-orang Inggris berbicara berbeda tergantung pada kelas sosial mereka. Orang Jepang biasanya tidak dapat membedakannya, tetapi ketika orang-orang Inggris berbicara satu sama lain, mereka dapat mengetahui dalam lima menit tentang kelas seseorang dan dari mana mereka berasal. Satsuki tinggal dan bekerja di area kelas-pekerja, dan sekolahnya penuh dengan siswa kelas menengah yang tidak terlalu kaya. Pria ini tidak seperti orang lain yang ditemui Satsuki.

Satsuki belum pernah bertemu dengan anggota kelas atas. Di negara ini dimana sistem kelas masih berkembang, semua orang tahu tempat mereka dan jarang melanggar wilayah kelas-kelas lain. Tetapi kemudian, jika pria itu bagian dari kelas atas, dia tidak akan datang ke tempat seperti ini.

“Brenda sedang sakit. Dia belum datang akhir-akhir ini,” Jawab Satsuki dengan jujur.

“Kuharap dia lekas sembuh,” Kata pria berambut cokelat itu, mengangkat bahunya.

“Aku juga.” Pria berambut pirang itu mengangguk lalu kembali menatap Satsuki. “Bisakah kamu memberitahu Brenda pesan dariku?”

“Tentu saja,” Jawab Satsuki dengan cepat.

“Aku mencoba untuk mencari cincin dan ingin menghubunginya,” Kata pria itu.

Dia mengambil pemegang kartu-nama perak dari saku bagian dalam jaketnya dan menyerahkannya pada Satsuki, bersama dengan tip. Lalu, setelah menghabiskan sisa scotch di gelasnya, dia berdiri untuk pergi. Setiap gerakan yang dia lakukan tampak seolah-olah datang langsung dari film. Kesan yang dia berikan tidak seperti yang dimiliki orang lain.

“Tuhan memberikannya kepadamu.”

Satsuki mengingat kembali kisah yang Brenda telah ceritakan padanya.

“Dia sangat menawan seolah-olah terbangun dari mimpi buruk untuk melihat rambut emasnya. Aku mengenalinya segera. Dia adalah Tuhan. “

Apakah pria ini adalah ‘Tuhan’ dari cerita Brenda?

Dia melihat kartu nama. Gelar “Lord” muncul di depan nama pria yang menunjukkan status mulianya. Satsuki tidak tahu bagaimana Brenda mengenal seorang bangsawan, tapi itu tidak akan menghentikannya untuk mengatakan padanya bahwa ‘Tuhan’-nya telah datang mencarinya.

Lagi pula, tip yang diberikan pria itu terlalu besar untuk sekadar menyampaikan pesan.

****

Setelah pekerjaan selesai, Satsuki kembali ke apartemen Brenda. Kali ini, dia mengetuk pintu dengan lembut sehingga wanita yang lain tidak akan berteriak padanya lagi. Ketika dia memutar kenopnya, dia menemukan bahwa pintu itu tidak terkunci dan itu terbuka begitu saja.

Dia merasa aneh memasuki rumah tanpa berkata apa-apa, jadi dia berbisik “permisi” pada dirinya sendiri dalam bahasa Jepang.

Ketika dia pergi ke ruang tamu, dia melihat seorang Wanita, berbeda dari yang pernah dia temui sebelumnya, Mengenakan hampir tidak ada apa pun dan dengan kakinya di atas kursi, memberi dirinya pedicure. Dia mengangkat kepalanya dan menatap Satsuki dengan curiga.

“Apa yang bocah sepertimu lakukan di sini?” Tuntutnya.

“Aku datang untuk melihat Brenda,” Kata Satsuki, goyah.

“Brenda? Oh, dia meninggal tiga hari yang lalu,” Kata wanita itu acuh tak acuh.

“Meninggal?” Satsuki bergema dengan bodoh.

“Ya,” Wanita itu membenarkan.

“Tapi aku melihatnya di sini minggu lalu,” Satsuki tergagap.

Dia bisa mendengar suara-suara genit seorang pria dan wanita di dalam kamar Brenda. Dipenuhi oleh dorongan tak terkendali, Satsuki berlari ke ruangan dan melemparkan pintu terbuka.

“Siapa itu?” Terdengar suara mengaum.

“Beberapa bocah mengintip kita!” Teriak suara lain.

Dua orang asing terjerat di tempat tidur, berteriak pada gangguan Satsuki. Sesaat, wajah dan telinganya terasa gelisah. Dia mundur selangkah, wajah melirik sekitar, lalu berlari keluar dari gedung secepat kakinya akan membawanya.

Berapa lama dia berlari? Dia bahkan tidak tahu di mana dia berada atau bagaimana dia sampai di sana. Terengah-engah, akhirnya dia berhenti.

Dia akhirnya mengerti tempat apartemen Brenda. Teman-teman sekamarnya semua mengaku hidup dengan menjual tubuh mereka. Dia mengerti sekarang mengapa Brenda tidak ingin mereka melihat cincin itu. Mereka adalah tipe orang yang akan menggunakan kamarnya untuk melakukan bisnis mereka hanya beberapa hari setelah dia meninggal. Jika mereka melihat cincinnya, mereka akan buru-buru untuk menjualnya secepat yang mereka bisa.

Setelah berlari secara acak melalui area asing di malam hari, Satsuki benar-benar tersesat. Dia memanggil taksi.

Taksi London adalah yang terbaik di dunia hanya memberi mereka alamat dan mereka akan membawamu langsung ke tempat kamu ingin pergi.

Satsuki menunjukkan sopir itu kartu nama yang diberikan pria pirang itu kepadanya. Dia berakhir di daerah perumahan kelas atas dekat Regency Park. Dia membayar ongkos dengan uang tip, tetapi masih banyak yang tersisa dalam pengurangan.

Saat dia keluar dari taksi, Satsuki terkesiap pada gedung apartemen mewah yang berdiri di hadapannya.

Pintu masuk bersinar dengan lampu dan penjaga pintu berseragam berdiri di sampingnya. Dia ragu sebentar, tetapi dia tidak bisa menyerah sekarang. Dia mengumpulkan semua keberaniannya dan menunjukkan kartu nama itu ke penjaga pintu.

“Lurus ke lantai lima,” Kata penjaga pintu setelah menelepon ke kamar itu. Dia menunjuk ke lift di dalam.

“Terima kasih,” Kata Satsuki, berpura-pura tak acuh, dan melangkah ke gedung mewah itu.

Dia melewati lobby bersih yang dikelilingi oleh dinding marmer. Di dalam, bangunan itu lebih mirip hotel mewah. Meskipun orang-orang akan berjalan melintasi ruangan dengan sepatu luar ruang, karpet tebal dan mewah tersebar di setiap sentimeter di lantai. Sebuah lampu gantung raksasa tergantung dari langit-langit yang tinggi, memancarkan cahaya terang. Di sana-sini, vas setinggi orang menghias ruangan, menunjukkan pengaturan bunga segar yang menakjubkan.

Satsuki masuk ke lift dan menekan tombol untuk lantai lima. Dia diliputi oleh perasaan bahwa dia bukan bagian dari sana. Tetapi dia telah menerima tip dari pria berambut pirang itu, jadi dia harus menyampaikan pesan kalau Brenda telah meninggal. Ada juga masalah cincin itu.

Kemungkinan besar pria ini adalah pemilik cincin yang tepat.

Pintu lift terbuka. Ada sebuah pintu berukir yang berdiri di ujung aula. Satsuki menekan bel pintu di sampingnya, dan pintu terbuka beberapa saat kemudian. Tapi bukan pria pirang itu yang berdiri di ambang pintu, melainkan adalah temannya yang berambut cokelat.

“Kamu anak dari bar. Apa yang kamu inginkan?” Pria itu bertanya, mengamati Satsuki dengan curiga.

Satsuki tidak memperhatikan di bar, tetapi pria ini berada dalam kategori kecantikannya sendiri. Di bawah rambut hitamnya yang berangan-angan berkilauan dengan mata cokelat toffee. Tetapi karisma pria pirang itu begitu luar biasa sehingga, di sampingnya, karisma-pribadi temannya itu tertutup.

“Aku datang untuk memberitahumu kalau Brenda meninggal,” Kata Satsuki. “Aku baru saja mengetahuinya dan dia memberiku sesuatu sebelum dia meninggal.”

Dia tidak yakin apakah pria itu tahu apa yang sedang terjadi, tetapi dia mengambil cincin itu dari sakunya dan mengangkatnya.

Mata pria itu melebar dan dia melihat dari Satsuki ke cincin dan kembali lagi.

“Tahukah kamu kalau ini adalah pusaka keluarga Lord Argyle?” Dia bertanya.

“Itu adalah pusaka Lord?” Satsuki bertanya balik, mengulangi kata-kata yang tidak diketahui.

“Ya, benar,” Kata pria itu. Setelah beberapa ragu, dia menambahkan, “Kamu sebaiknya masuk.”

Akan sulit untuk menyuarakan nada pria yang mengundang.

“Apakah dia pikir aku di sini untuk menipu mereka?”

Satsuki kesal, tapi dia sudah sampai sejauh ini, dia tidak bisa menyerah sekarang. Dia mengangguk dan mengikuti pria itu ke apartemen.

Ruang utama luas dan memiliki langit-langit yang tinggi seperti lobby. Namun berbeda dengan kecemerlangan di lobby, ruangan ini gelap dan suram. Mereka melewati sejumlah kamar yang sepi sebelum akhirnya mencapai satu dengan seseorang di dalamnya.

Sebuah tempat tidur ganda telah ditempatkan di ruangan itu, dan tampaknya dari keseluruhan penglihatan adalah kamar tidur. Pria berambut pirang yang dilihat Satsuki di bar tergeletak di sofa, segelas cairan cokelat muda terkulai di tangannya.

“Edward, kau ada tamu,” Kata pria berambut cokelat itu pada si pirang.

“Yah sekarang, gadis cantik dari bar.” Tanpa berdiri, pria pirang bernama Edward mengalihkan tatapannya pada Satsuki dan tersenyum. Dia bergerak perlahan dan udara dekadensi menempel padanya.

“Sebenarnya, aku bukan seorang gadis. Aku anak laki-laki,” Satsuki mengoreksinya dengan tergesa-gesa.

Karena namanya, dia sering disangka sebagai perempuan, bahkan di Jepang. Itu sepertinya tidak berubah sejak datang ke Inggris, tetapi itu lebih memalukan untuk dikira seorang gadis karena wajahnya daripada namanya.

Edward menatapnya. Rupanya dia tidak mempercayai Satsuki.

“Anak laki-laki,” Katanya setelah beberapa saat.

Mungkin menyadari kekesalan Satsuki, Edward melemparkan senyum dengan permintaan maafnya.

Satsuki merasa seolah-olah membodohi dirinya dan menjadi semakin kesal, tetapi mengingatkan dirinya sendiri bahwa dia tidak datang ke sini untuk mengajak perkelahian, dia mencoba untuk tenang. Dia sama sekali tidak terbiasa diprovokasi.

“Kau lihatlah, yang terjadi adalah……” Dan dia memberi tahu Edward apa yang terjadi untuk membawanya ke sana dan menunjukkan cincin itu pada pria itu.

Tawa Edward menyela dia tanpa diduga.

“Kau dengar itu, Neville?” Katanya dengan riang. “Rencanaku gagal dengan cepat.”

Satsuki merasakan sesuatu yang menyerang dengan kata-kata Edward. Pria itu sepertinya mengejek atas kematian Brenda.

“Aku tidak terkejut,” Pria berambut cokelat bernama Neville menjawab dengan muram.

“Yah, jika cincin itu milikmu, aku akan mengembalikannya,” Kata Satsuki. “Jika tidak, aku akan membawanya ke polisi.”

Dia ingin keluar dari tempat ini secepat mungkin. Kesabarannya memiliki batas. Neville tidak tampak sangat ramah dengan sikapnya yang berhati-hati, dan Edward sepertinya bukan tipe orang yang Satsuki inginkan. Selain itu, begitu banyak yang sudah terjadi hingga dia merasa lelah.

“Oh, itu pasti milikku,” Edward meyakinkannya. “Aku memberikannya kepada Brenda dua tahun lalu.”

Satsuki memegang cincin itu padanya. “Kalau begitu, aku akan mengembalikannya padamu.”

Edward meraih tangan Satsuki yang diperpanjang dan menyelipkan cincin itu ke jarinya. Satsuki bingung.

“Cincin ini adalah pusaka keluargaku.”

Mengabaikan reaksi Satsuki, Edward menceritakan kisah yang sama seperti yang disepakati Neville padanya sebelumnya. “Ketika kami memberikan cincin ini, itu hanya untuk pengantin kami yang diharapkan. Ngomong-ngomong, apakah kamu orang Cina?”

“Aku orang Jepang,” jawab Satsuki.

“Apakah kamu datang ke London untuk jalan-jalan?” Tanya Edward.

“Tidak, aku belajar di sini, di sekolah teater,” Satsuki menjelaskan.

“Teater?” Edward bergema, gembira. “Sungguh? Dan namamu?”

“Imamura Satsuki.” Satsuki sengaja memberi nama lengkapnya dalam tatanan Jepang. Sebagian besar orang Inggris tidak terbiasa dengan nama Jepang dan tidak dapat mengingatnya dengan baik setelah hanya mendengarnya satu kali. Dia tidak akan menjadi baik dan mengeja namanya untuk pria sombong ini.

“Apakah Imamura Satsuki nama pertamamu?” Tanya Edward.

Satsuki mengalah sedikit. Tidak seorang pun di London yang pernah mengucapkan namanya dengan lancar. “Imamura adalah nama keluargaku. Satsuki adalah nama pertamaku.”

“Satsuki,” Edward bergumam. “Sungguh nama yang sangat eksotis. Dan orang Asia sangat menarik. Bukankah kamu berpikir begitu, Neville?”

Dia tidak menunjukkan tanda-tanda akan melepaskan tangan Satsuki. Yang dilakukan Neville adalah mengangkat bahu.

“Maaf,” Satsuki berkata.

Dia mulai merasa sedikit terperangkap. Tidak ada yang pernah memegang tangannya begitu lama. Ketika dia mencoba untuk menarik tangannya dengan santai, Edward mempererat genggamannya. Pria itu tersenyum, seolah-olah menikmati dirinya sendiri.

Apakah dia menertawakan ketidaknyamanan Satsuki? Satsuki bahkan semakin marah pada pikiran itu. Tapi itu tidak akan sangat dewasa seperti kehilangan kesabarannya setelah bertemu seseorang, jadi dia mengendalikan diri.

“Bagaimana, apa kamu ingin menjadi tunanganku?” Edward tiba-tiba bertanya.

Pertanyaan itu membingungkan Satsuki. “Tunangan?” Dia bertanya.

Dia mulai kehilangan kepercayaan dalam kemampuan bahasa Inggrisnya. Dia tidak tahu apa yang Edward katakan.

“Hanya seperti yang terjadi saja,” Edward menjelaskan, “Aku dipaksa untuk bersama dengan seseorang yang aku tidak tertarik sama sekali, sehingga untuk menghindari itu, aku mencari tunangan palsu. Kamu mengatakan kalau kamu terdaftar di sekolah teater, kan?”

Satsuki mengangguk. “Iya.”

“Jadi, kamu pasti pandai berakting,” Edward beralasan. “Bagaimana dengan itu? Aku akan membayarmu 300 pound per hari untuk berpura-pura menjadi tunanganku. Aku pikir itu cukup bagus.”

“Ide bagus,” Neville menimpali. “Anak ini akan tampak hebat berpakaian seperti seorang gadis.” Dia tertawa begitu keras sehingga dia harus memegangi perutnya.

“Tunggu sebentar,” protes Satsuki. “Aku laki-laki. Dan mengapa kamu harus membuat tunangan palsu? Aku yakin kamu dapat menemukan banyak wanita yang memenuhi syarat.”

Edward tersenyum sedih.

“Aku pikir itu tidak akan berhasil.”

“Kebanyakan wanita tidak akan berhenti hanya untuk berpura-pura menjadi tunangan dari seorang bangsawan yang kaya dan tampan,” Neville menjelaskan.

Edward mendesah letih. “Kami berencana untuk bertanya pada Brenda. Dia adalah seorang pelacur. Dia akan mengerti posisinya.”

Satsuki merasakan darah naik ke wajahnya. Betapa menyedihkannya Brenda sekarang, menganggap dia sebagai Tuhan-nya! Edward tidak hanya meremehkan, dia juga menghinanya.

“Aku tidak bisa melakukannya,” Kata Satsuki dengan dingin. “Tolong cari saja orang lain.” Dia menarik tangannya dengan kasar, menarik cincin itu, dan meletakkannya di atas meja. “Aku telah mengembalikan cincinmu sekarang, jadi aku akan pulang.”

Dia tidak bisa untuk menyembunyikan nada tajam pada suaranya. “Kau tampaknya kesal,” Kata Edward dengan tenang.

“Biarkan aku mengantarmu pulang, sebagai permintaan maaf.”

“Tidak perlu, terima kasih!” Jawab Satsuki segera.

Kekasaran Edward mungkin adalah contoh dari teknik percakapan Inggris yang disebut “kecerdasan,” tetapi itu sudah terlalu jauh.

Satsuki tidak menginginkan bagian lebih lanjut dalam percakapan ini. Dia sudah membentuk pendapat dari keburukan Edward.

“Dia mungkin terlihat bagus, tapi dia punya kepribadian yang busuk.”

Edward tersenyum penuh kemenangan. “Jangan malu.”

Satsuki sangat ingin mengatakan tidak. Tetapi, pada akhirnya, dia akhirnya dibawa pulang ke dalam mobil Edward. Alasan utamanya adalah dia tidak tahu bagaimana caranya pulang ke rumah.

Dan tidak mungkin menemukan taksi di tengah malam di lingkungan perumahan begini.

Satu-satunya titik terang adalah Edward sedang mabuk, dan Neville mengemudikan ke rumah Satsuki. Pria dengan rambut-kecokelatan ini sedikit misterius, tetapi dibandingkan dengan Edward, dia tampak sangat normal.

“Apakah kamu merasa sedikit lebih tenang?” Neville bertanya sambil mengemudi. “Dia tidak bermaksud apa-apa. Ingat saja dia sedang mabuk dan lupakan semuanya.”

“Brenda sangat ingin melihatnya. Tapi hal-hal yang dia katakan…” Satsuki berhenti. Dia tidak bisa membantu untuk mengeluh.

“Siapa namamu tadi?” Tanya Neville.

“Satsuki. Itu berarti ‘May’ dalam bahasa Jepang, jadi semua orang memanggilku itu sebagai gantinya.”

“May, oke. Aku Neville Oakley. Aku bekerja untuk makalah tabloid kelas tiga.”

“Kamu adalah seorang Jurnalis?” Tanya Satsuki.

Neville mengangguk, lalu terdiam.

Mobil itu melaju sepanjang malam.

Di luar jendela, Satsuki melihat kalau semua toko sudah tutup dan tidak ada yang berjalan di jalan-jalan kota saat itu larut malam. Neville tampaknya terfokus sepenuhnya pada mengemudi dan tidak menunjukkan keinginan untuk mengobrol, jadi Satsuki juga terdiam. Mereka tiba di gedung Satsuki tanpa pernah melanjutkan percakapan.

Ketika dia keluar dari mobil, Satsuki menemukan apa yang tersisa dari ujung sakunya.

“Maukah kamu menolongku untuk memberikan uang ini kembali?”

“Kenapa?” Neville ingin tahu.

“Tidak ada alasan bagiku untuk menyimpannya,” Satsuki menyatakan.

“Kamu cukup jujur, yah?” Neville berkomentar. “Aku pikir dia tidak peduli tentang uang itu.”

“Aku peduli tentang itu,” Satsuki bersikeras. “Aku hanya menggunakan sebagian untuk membayar taksi ke tempatnya.”

“Baiklah.” Neville menerima uang itu. “Aku hanya memiliki satu nasihat untukmu, karena kamu begitu tulus. Jangan ikut campur dengannya.”

“Yah, aku pikir aku tidak akan melihatnya lagi,” Satsuki menyatakan kembali.

“Semoga saja begitu,” Kata Neville ambigu dan kemudian pergi.

Ketika dia sampai di rumah kost, Satsuki langsung menuju kamarnya dan jatuh ke tempat tidurnya.

Begitu banyak yang telah terjadi hari ini.

Dia telah bekerja keras sepanjang hari di sekolah kemudian langsung pergi ke pekerjaannya di bar. Itu saja yang akan membuatnya lelah. Tetapi di bagian terdalam malam itu, dia telah menyaksikan tingkat terendah dan tertinggi dari masyarakat London.

Dan Brenda sudah meninggal.

Perpisahan mereka begitu mendadak sehingga dia tidak bisa memprosesnya sama sekali.

Dia bahkan tidak bisa mengunjungi makamnya karena dia tidak tahu di mana itu. Dan dia tidak pernah ingin kembali ke apartemennya lagi.

Saat dia memejamkan mata, gambar wajah tampan Edward mengambang dalam pikirannya.

Jika semua yang dia tahu adalah penampilan Edward, pria itu akan menjadi sempurna. Dan dia adalah seorang bangsawan sejati. Bertemu dengannya akan baik untuk sebuah cerita ketika Satsuki kembali ke Jepang.

“Meskipun aku mungkin tidak akan pernah melihatnya lagi,” Satsuki berkata pada dirinya sendiri.


<< Sinopsis

Act 2 >>

Iklan

Satu respons untuk “A Promise Of Romance – Act 1

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s