Legendary Master Wife – Chapter 583

Chapter 583 – Penyerangan Tiba-Tiba

Keduanya segera tiba di tempat tujuan mereka.

Geografi kepala Macan Putih kurang lebih bermanfaat dari perkiraan You XiaoMo. Mereka tidak tahu dari peta. Lagi pula, tidak mungkin setiap aspek kecil akan ditarik dan dicatat dengan akurasi sempurna, jadi tidak akan mudah untuk menemukan mata yang tepat di daerah yang hancur seperti itu.

You XiaoMo memutuskan untuk membagi tugas antara dia dan Ling Xiao agar bisa menemukannya lebih cepat.

“Kamu mulai mencari dari kiri, aku akan mulai dari kanan. Jika kita menemukan sesuatu yang mencurigakan, kita memanggil yang lain dengan batu pemancar atau menghafal lokasinya.”

Ling Xiao tidak keberatan. “Hati-hati ya.”

“Jangan khawatir!” You XiaoMo melambai padanya dan berlari ke kanan. Pada tingkat kultivasinya, dia tidak akan memiliki banyak masalah bahkan jika dia bertemu dengan Bandit Dong Yu. Menjadi seorang penyihir Level Pelangi Kelas Tiga bukanlah hanya lelucon.

You XiaoMo terbang sekitar satu kilometer, mendarat di pohon yang tebal. Pohon itu tampak lebih dari seribu tahun, tetapi sudah lama kehilangan tanda-tanda kehidupan, meninggalkan cangkang kosong.

Membandingkan dua peta, dia yakin kalau mata kanan berada di dekatnya. Tapi, ketika dia menggunakan kekuatan jiwanya untuk menyapu area tersebut, dia tidak menemukan apapun seperti tempat-tinggal gua, hanya ada reruntuhan yang berserakan, yang mampu menyembunyikan hanya beberapa orang.

Beberapa ratus meter jauhnya, ada juga ngarai besar. Itu sangat dalam sehingga kamu tidak bisa melihat ke bagian bawah.

Menurut orang-orang di kota itu, kekuatan spacial merusak kekacauan di bagian bawah. Siapa pun yang jatuh tidak akan memiliki harapan untuk kembali. Itu pasti satu-satunya tempat paling berbahaya di Dong Yu.

You XiaoMo berdiri di pohon, melihat ke kejauhan. Dia bisa melihat garis samar pita hitam seperti sesuatu. Itu adalah Ngarai Hitam.

You XiaoMo tidak bisa membantu tetapi bergeser dan melihat.

Melihat ke bawah dari dinding curam dia berdiri di atas, semburan angin datang dari bawah menyerang wajahnya, raungan yang mengingatkan akan jeritan hantu wanita.

Dia telah mendengar dari penduduk kota kalau ini adalah tempat yang menyebabkan kematian terbanyak.

Mereka mengatakan bahwa beberapa orang berpikir mungkin ada kediaman gua legendaris di sini. Lagi pula, itu sangat berbahaya, dan semakin banyak bahaya di sana, semakin besar kemungkinan ada sesuatu yang berharga untuk diperoleh. Jadi, sering ada berbagai macam tim yang tidak takut pada kematian yang datang ke sini. Bagaimanapun, tidak peduli tim apa yang datang, mereka selalu kembali dengan kurang dari seperlima dari jumlah asli mereka.

Tidak heran dia dan Ling Xiao tidak melihat satu orang pun dalam perjalanan mereka.

Ada banyak orang yang ketakutan akan kematian, terutama tempat seperti ini yang terus menerus memiliki rumor menjadi makam para praktisi. Jadi hampir tidak ada yang datang lagi.

Dengan demikian, Ngarai Hitam menjadi zona kematian.

“Huh?” You XiaoMo mau memalingkan muka saat dia melihat kilasan sesuatu di bawah, seperti cahaya yang dipantulkan oleh cermin. Jika itu adalah fenomena alam, tidak mungkin itu akan memudar dengan sangat cepat. Er, apakah ada seseorang di sana?

Sama seperti pemikiran ini melewati pikirannya, gelombang niat-membunuh bangkit di belakangnya dan energi-membunuh yang terkunci padanya, melesat ke depan ke arahnya dan bertujuan untuk membunuhnya.

You XiaoMo melompat ke udara, jari-jari kakinya mendorong pedang yang muncul di tempat dia berdiri beberapa saat yang lalu. Dia menggunakan momentum ini untuk memutar 360 derajat di udara, kaki kanannya menyapu ke arah pria berjubah hitam yang memegang pedang.

Pria berjubah hitam tidak bisa menarik kembali pedangnya cukup cepat sehingga dia memblokir serangan itu dengan lengannya yang lain sebelum menggunakan kekuatan dari tendangan You XiaoMo untuk mundur beberapa puluh meter. Sosoknya mendarat di tebing yang tajam, niat membunuhnya tidak goyah sama sekali. Matanya yang kosong tertuju pada You XiaoMo, tidak mengalihkan pandangannya sedikit pun.

You XiaoMo cukup yakin dia tidak mengenal orang ini dan tidak pernah memiliki keterikatan dengannya, jadi kecil kemungkinannya dia telah menyinggung perasaan orang ini. Jadi mengapa orang ini tiba-tiba menyerangnya?

“Siapa kamu? Mengapa kamu tiba-tiba menyerangku?”

Satu-satunya jawaban yang dia terima adalah pria berjubah hitam itu sekali lagi mengangkat pedangnya, bersiap untuk menyerang. Energi di sekelilingnya penuh, seperti pedang yang terhunus, dan kemudian pria itu menjadi selintasan hitam, dengan cepat menyerang You XiaoMo.

You XiaoMo mengakui kalau pria berjubah hitam ini memiliki basis budidaya yang sangat tinggi, lebih kuat dari pemimpin bandit dan Xie Jun, tetapi itu tidak berarti You XiaoMo akan takut.

Yah, karena orang ini dengan keras kepala menutup mulutnya, maka You XiaoMo akan memukulnya sampai dia berbicara. Dia tidak ingin diserang tanpa alasan – harus ada sumber untuk ini. Jika mereka telah salah orang, maka itu hanya akan jadi menyedihkan!

You XiaoMo menghadapi pria berjubah hitam dengan tangan kosong, sama sekali tidak jatuh ke posisi yang kurang menguntungkan.

Pertempuran antara keduanya berkobar liar, menendang debu dan batu serta memecahkan bumi. Keduanya sangat cepat. Jika orang lain ada di sini, mereka mungkin hanya bisa melihat bayangan dari bentuk mereka.

Namun segera, beberapa penonton benar-benar datang.

Itu tak lain dari Mo Xue, Xie Jun dan kelompok yang You XiaoMo dan Ling Xiao tinggalkan belum setengah hari yang lalu. Tujuan asli Xie Jun adalah Ngarai Hitam juga, jadi tidak aneh kalau dia muncul.

Mereka bisa melihat dua sosok sedang dalam perkelahian dari jauh. Aura kuat dan niat membunuh dari keduanya membuat mereka takut untuk mendekat.

“Xie Dage, bukankah kamu mengatakan bahwa penjelajah sangat jarang datang kemari. Kenapa ada orang yang bertarung di sini? Apakah itu akan mempengaruhi kita?” Mo Xue menempel pada Xie Jun, rapuh seperti burung kecil.

Lengan Xie Jun melingkari pinggangnya cukup santai dan, mendengar pertanyaannya, menjawab dengan yakin, “Beberapa ahli tertarik pada tempat-tempat berbahaya ini, dan mereka yang mulai bertarung tidaklah sedikit. Selama kita tidak pergi ke dekat mereka, seharusnya mereka tidak menyerang kita.”

“Baguslah kalau begitu.” Mo Xue menatapnya dengan kekaguman.

Meskipun Xie Jun memiliki motif tersembunyi untuk Mo Xue, melihat dia memandangnya dengan penuh pemujaan itu tidak buruk.

Di belakang mereka, Niu XuYang mengerutkan kening saat dia menyaksikan ini.

“Xie Dage, apakah kita benar-benar akan menunggu mereka selesai sebelum kesana. Kita memiliki banyak jumlah orang, jadi tidak bisakah kita pergi sekarang?” Mo Fei menyukai Xie Jun, dan segera menjepitkan dirinya melawan sisi lain Xie Jun, menatapnya dengan tidak bersalah. Tatapannya dipenuhi rasa percaya untuk Xie Jun, dan dia pura-pura tidak menyadari tatapan tajam saudara kembarnya yang menembaknya.

Ekspresi Xie Jun menegang sejenak. Apakah dia harus mengakui bahwa mereka semua bersama tidak akan sebanding untuk salah satu dari keduanya? Dia tidak bisa mengatakan sesuatu yang akan merusak citranya.

Niu XuYang menangkap kilatan ketidaknyamanan di wajahnya dan segera berkata, “Mo Fei, Xie Dage-mu berpikir kita terlalu lemah dan tidak sebanding untuk keduanya, jadi itulah sebabnya dia berencana menunggu keduanya untuk menyelesaikan pertempuran sebelum menuju ke sana.”

Ekspresi Xie Jun berubah.

Mo Fei tidak melihat wajah Xie Jun dan, mendengar Niu XuYang merendahkan Xie Dage-nya, segera membalas, “Niu XuYang, jangan bicara omong kosong. Kamu yang lemah; jangan berpikir kalau semua orang lemah sepertimu.”

Niu XuYang melirik Xie Jun, yang ekspresinya tumbuh lebih buruk setiap detik, dan mencemooh sebelum mengurungkan.

Mo Fei berpikir bahwa dia telah memukul saraf Niu XuYang dan terus mengejeknya. Dia tidak melihat ekspresi Xie Jun sama sekali sampai Mo Xue angkat bicara dan memarahinya.

“Mo Fei, diamlah.”

Mo Fei hendak menjawab, tapi dia tiba-tiba melihat ekspresi Xie Jun dan sepertinya mengerti sesuatu, terdiam ketakutan, tapi tidak lupa untuk menembak Niu XuYang dengan tatapan tajam.

Ketika mereka berbicara, pertempuran You XiaoMo dan pria berjubah hitam itu hampir berakhir.

Meskipun pria berjubah hitam itu berpengalaman dalam pertempuran, basis budidayanya lebih rendah dari You XiaoMo, dan seiring waktu berlalu, kesenjangan di antara mereka menjadi lebih jelas.

You XiaoMo mengenakan sepasang sarung tangan emas yang terbuat dari sutra Serangga Bersayap Emas. Meskipun keahliannya kasar, dan kelihatannya jelek, tetapi efeknya sangat bagus. Dia berhasil mematahkan pedang pria berjubah hitam itu dengan sarung tangan ini.

Dan pedang patah itu bersarang di dada pria berjubah hitam itu.

Tatapan kosong pria berjubah hitam itu menjadi semakin tak bernyawa ketika hidupnya terkuras habis. Tatapannya dipenuhi dengan keputusasaan, dan kilatan keraguan.

You XiaoMo tidak mendorong pedang ke dalam hatinya, jika tidak, dia pasti sudah mati sekarang dan tidak sampai napas terakhirnya. Dia ingin tahu mengapa pria itu menyergapnya dan apakah itu ada hubungannya dengan lampu kilat di dasar ngarai.

Sebelum dia bisa bertanya apa-pun, pria berjubah hitam itu ambruk saat dia meninggal.

You XiaoMo mendekatinya dan menyadari kalau yang lain telah benar-benar mati. Apakah orang itu takut dia akan menginterogasinya dan dengan begitu melakukan bunuh diri?

Apakah dia benar-benar terlihat jahat?

You XiaoMo menarik pandangannya, mengalihkan pandangannya ke arah Xie Jun dan kelompoknya. Dia telah memerhatikan mereka beberapa saat lalu. Dia hanya tidak punya waktu untuk repot-repot dengan mereka sebelumnya.

Hanya ketika dia melihat mereka dengan benar, dia menyadari kalau orang-orang ini adalah wajah yang familiar. Kesulitan benar-benar selalu mengikutinya, bagaimana dia bisa bertemu dengan mereka lagi?

Mo Xue dan kelompoknya kemudian menyadari kalau orang yang mereka takuti itu adalah wajah yang familiar.

Awalnya mereka hanya melihat punggungnya dan tidak dapat mengenalinya, bagaimanapun juga, mereka hanya bertemu satu sama lain dua kali. Tidak sampai dia berbalik yang mana wajahnya terungkap ke mereka.

Ekspresi Mo Xue dan Mo Fei menjadi jelek seolah-olah mereka baru saja makan kotoran. Mata mereka lebar, rahangnya turun. Kenyataan telah memainkan trik kejam pada mereka. Orang yang mereka anggap rendah adalah ahli kuat yang sebenarnya?

Tidak seperti mereka, reaksi Xie Jun berbeda. Tatapannya tidak meninggalkan sarung tangan emas yang dipakai You XiaoMo. Dia secara pribadi telah menyaksikan bagaimana You XiaoMo telah mematahkan pedang dengan sarung tangan itu.


<< LMW 582

LMW 584 >>

Iklan

16 respons untuk β€˜Legendary Master Wife – Chapter 583’

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s