Legendary Master Wife – Chapter 582

Chapter 582 – Tidak Ada Yang Tanpa Hukuman

Hanya ada lima pria di sisi pemimpin bandit. Meskipun kekuatan numerik mereka secara keseluruhan tinggi, para anggota tim penjelajah menggandakan kekuatan mereka dan kekuatan kapten itu tampaknya sebanding dengan miliknya.

Setelah dengan cepat menimbang keuntungan dan kerugian di dalam hatinya, pemimpin bandit itu memutuskan bahwa tidak akan ada keuntungan baginya dan melarikan diri secara efisien dengan empat anak buahnya. Pada saat yang sama, dia mencuri tas ajaib dari si kembar yang cantik sambil membuat pelariannya.

“Apakah kedua wanita muda itu baik-baik saja?” Kapten itu dipanggil Xie Jun dan dia yang pertama bergegas ke arah mereka. Dia melihat sosok Mo Xue yang memprihatinkan. Tatapannya melayang ke dua gundukan daging putih yang bersinar di dadanya. Dia menelan ludah sedikit sebelum segera mengalihkan pandangannya.

Mo Xue melihat Xie Jun sangat tampan dan karena penampilannya sesuai dengan keinginannya, dia jatuh ke dalam pelukannya ketika kakinya melunak.

Xie Jun segera mendukungnya dengan ekspresi sedikit malu saat dia bertanya dengan prihatin, “Apa yang salah, Nona Muda? Kamu terluka di mana saja?”

Mo Xue dengan lemah bersandar di dadanya ketika dia menangis dan menggelengkan kepalanya, “Aku tidak terluka, aku hanya menangis air mata sukacita. Jika Tuan tidak datang tepat waktu, aku, aku…… *tersedu-sedu*. Mo Xue tidak tahu bagaimana membalas kebaikan hati Tuan yang telah menyelamatkan hidup ini.”

“Tidak perlu bagi Lady Mo untuk melakukannya. Xie ini juga tidak berbuat banyak.” Xie Jun berkata buru-buru.

Mo Xue menggenggam tangannya dan menatapnya dengan lembut, “Tidak, tidak bisa begitu sederhana, Xie-Dage. Memang benar kalau kamu menyelamatkan kami berdua saudara perempuan. Mo Xue pasti akan membalasmu.”

Xie Jun tersenyum dan menarik tangannya, “Lady Mo, baru-baru ini DongYu belum sangat damai dan jumlah bandit telah meningkat. Lebih baik jika kamu menunggu lebih banyak orang untuk kembali, jika tidak mudah untuk menjadi sasaran.”

Mo Xue hanya berpikir dia sangat tampan dan penuh perhatian. Selain itu, dia kuat dan dia dengan cepat menyukai dia. Dia segera setuju dengan Xie Jun ketika dia mendengar apa yang dia katakan, “Xie-Dage benar, tetapi kami tidak dapat menemukan rekan-rekan untuk kami saat ini…”

Mengetahui apa yang dia maksud, Xie Jun segera menjawab, “Jika Lady Mo menemukan itu dapat diterima, kamu dapat bergabung dengan kami.”

“Benarkah? Lalu aku ingin mengucapkan terima kasih kepada Xie-Dage.” Mo Xue tersenyum melalui air matanya saat tangannya yang lembut mencengkeram tangan Xie Jun lagi. Dia menatapnya dengan matanya yang cantik dan menawan.

Xie Jun tidak menarik tangannya kali ini. Dia tersenyum sambil menjawab, “Sama-sama. Sudah sepatutnya untuk menjaga wanita cantik.”

Wajah Mo Xue yang memikat menjadi malu dan dia hampir mabuk dengan kata-katanya yang manis.

“Lepaskan Mo Xue!” Suara yang mirip dengan merusak pemandangan terdengar seperti halilintar di telinga mereka. Tidak jauh, Niu XuYang sudah berdiri setelah darah mengocok dan Qi di perutnya sedikit demi sedikit pulih. Meskipun wajahnya semula memang berwarna merah, dia segera berubah semerah-darah karena marah saat melihat Mo Xue dan Xie Jun yang hampir menempel satu sama lain.

Ekspresi Mo Xue segera dingin setelah mendengar suara Niu XuYang, “Niu XuYang! Xie-Dage adalah penyelamat kita, bagaimana bisa kamu berteriak padanya? Apakah kita akan jatuh separah ini jika kamu tidak begitu berguna?”

“Mo Xue, aku…….” Niu XuYang tahu kalau dia salah. Dia tidak dapat membantah kata-kata ini, tetapi dia tidak tahan melihat Mo Xue melakukan yang terbaik untuk menyenangkan seorang pria.

“Aku apa aku, kamu masih belum datang untuk meminta maaf kepada Xie-Dage?” Mo Xue dengan tidak senang membentak.

Niu XuYang mengerutkan kening. Alisnya membentuk karakter ‘川’, “Mo Xue, sebenarnya, orang yang menyelamatkanmu bukanlah dia, tapi orang lain.”

Dia secara pribadi menyaksikan buah berlubang yang menghantam pemimpin bandit dengan matanya sendiri. Selain itu, buah berlubang datang dari arah yang berlawanan dari kelompok Xie Jun.

Mo Xue ragu sejenak. Dia tidak melihat arah di mana buah berlubang itu terbang, tetapi karena bagian belakang mereka adalah kelompok Xie Jun pada waktu itu, memang mustahil Xie Jun yang melakukannya.

Niu XuYang melihat bahwa dia goyah dan segera menunjuk ke arah You XiaoMo dan Ling Xiao saat dia berteriak, “Aku melihatnya dengan mataku sendiri. Buah berlubang itu berasal dari sana. Mereka seharusnya bersembunyi di balik batu.”

You XiaoMo berada di belakang batu. Dia merasakan dorongan yang tak tertahankan untuk memotong lidah Niu XuYang.

Jika kamu merasa cemburu, maka cemburu saja. Kenapa kamu menyeretku ke bawah? Dia hanya bisa menjadi pahlawan yang tidak disebutkan namanya.

Ling Xiao berada di samping tersenyum menikmati kebahagiaan dan kesenangan dalam bencana. (T/n: Untuk bersukacita dalam kesialan orang lain)

“Bolehkah aku bertanya, Tuan mana yang telah menyelamatkan kami? Apakah mungkin untuk mengungkapkan dirimu kepada kami?” Niu XuYang menggenggam tangannya dengan hormat saat dia berteriak dengan keras. Dia menambahkan penyeretan lain untuk You XiaoMo.

Mo Xue dan Mo Fei dengan berharap menoleh. Jika itu pria yang tampan, mereka akan bersikap sedikit lebih antusias. Jika tidak, mereka hanya akan mengucapkan sepatah kata terima kasih.

Tidak ada yang memperhatikan Xie Jun dengan gelap menatap Niu XuYang.

Saat semua orang menunggu kemunculan seolah kepala-hitam menonjol keluar dari atas batu, mengungkapkan wajah yang tak terbandingkan akrab dengan Niu XuYang dan dua wanita itu. Senyum Mo Xue dan Mo Fei langsung membeku di wajah mereka.

“Hai semuanya!” You XiaoMo melambai kepada mereka. Dia telah mengusulkan untuk segera pergi, tetapi Ling Xiao menolak, mengatakan karena mereka telah menyelamatkan keduanya, mereka setidaknya harus menunjukkan wajah mereka. Tunjukkan apanya, ah! Dia jelas merasa kalau Ling Xiao hanya ingin menonton pertunjukan yang bagus!

“Itu kamu!” Mo Xue menggertakkan giginya karena marah.

You XiaoMo mengangguk dan tersenyum nakal, “Siapa lagi yang bisa melakukannya selain aku?”

Niu XuYang tidak menyangka itu adalah mereka. Dia tahu kalau Mo Xue dan Mo Fei tidak menyukainya. Tapi, daripada membiarkan Mo Xue menjilat pada Xie Jun, dia lebih suka orang yang dijilat menjadi You XiaoMo. Paling tidak, Mo Xue tidak akan pernah memiliki kesan yang baik padanya karena penampilannya tidak memenuhi standar Mo Xue.

“Jadi, ini Tuan yang menyelamatkan kami……”

“Niu XuYang!” Mo Fei tiba-tiba meneriakkan namanya dan dengan keras memelototi You XiaoMo, “Orang yang benar-benar menyelamatkan kita bukanlah dia. Paling-paling, dia hanya menghentikan pergerakan para bandit. Ini adalah Xie-Dage dan sisanya yang benar-benar menakuti para bandit.”

Mo Xue dengan penuh kebencian bergema, “Itu benar. Terlebih lagi, aku menduga bahwa dia telah menonton di sela-sela untuk waktu yang lama. Buah berlubang itu adalah buktinya. Mengapa dia menunggu sampai menit terakhir untuk bertindak jika dia benar-benar ingin menyelamatkan kita?”

Dengan melihat lubang yang lembab dari buah tadi, orang bisa tahu bahwa itu baru saja habis dimakan.

Itu adalah bukti kuat.

Tapi, kembaran Mo Xue yang bisa menyangkal semuanya benar-benar keajaiban, Mo Xue khususnya. Setidaknya You XiaoMo menghentikan tangan pemimpin bandit yang hampir meraih pakaian dalamnya. Bahkan jika bukan dia yang menyelamatkan mereka, seluruh tubuhnya akan terlihat oleh kelompok pria ini.

You XiaoMo tiba-tiba mengerti mengapa Ling Xiao tersenyum seperti itu.

Ternyata dia sudah tahu bahwa Mo Xue akan menyangkal fakta ini. Benar saja, dia hanya ingin menonton pertunjukan yang bagus.

Tidak ada perbuatan baik yang dilakukan tanpa hukuman!

You XiaoMo bersandar ke pelukan Ling Xiao, “Aku sangat sedih. Pertamaku ‘pahlawan yang menyelamatkan keindahan’, dan dia bahkan mengeluh bahwa aku tidak segera bertindak. Bagaimana bisa ada orang yang begitu tidak tahu malu di dunia ini?!”

Ling Xiao membelai rambutnya saat sudut mulutnya terangkat, “Ini bukan pertama kalinya kamu melihat orang yang tidak tahu malu. Ingatlah kejadian ini di lain waktu dan jangan menyelamatkan siapa pun yang kamu lihat. Beberapa orang memendam niat jahat dan mungkin tidak berterima kasih atas bantuanmu. Orang semacam ini harus diberi rasa putus asa.”

Setelah berbicara kalimat terakhir, matanya jatuh pada Mo Xue dengan senyum yang belum tersenyum.

Seluruh tubuh Mo Xue menjadi dingin dan dia mulai menggigil.

You XiaoMo bergumam pada dirinya sendiri, seperti ini setiap kali. Dia selalu harus membiarkanku untuk melakukannya sebelum dia mengingatkanku. Metode semacam ini tidak sedikit pun mengagumkan, meskipun itu meninggalkan kesan mendalam pada dirinya dan membuatnya belajar dari kesalahannya. Tapi, dia sekarang benar-benar menyesal telah menyelamatkannya.

“Baiklah, baiklah. Aku akan mengingatnya lain kali dan akan mengukir ini ke dalam hatiku.”

“Dan juga,” Ling Xiao dengan acuh tak acuh menambahkan, “Ingatlah untuk menjadi sangat waspada di masa depan. Jangan mencuri pusat perhatian orang lain saat itu tidak perlu bagimu untuk masuk.”

You XiaoMo berkedip, Apa yang kamu maksud dengan itu?

Jantung Xie Jun melonjak ketika dia mendengar ini. Pria ini tahu bahwa mereka ada di dekat sini?

Itu benar, baik You XiaoMo dan Xie Jun sudah lama tiba di sini dan tidak ada kelompok yang segera datang membantu para wanita. Kebetulan Xie Jun selangkah lebih lambat dari You XiaoMo. Fenomena ini adalah hal yang sangat umum karena tidak ada yang punya kewajiban untuk menyelamatkan yang lain. Hanya setelah mendengar Mo Fei mengungkapkan identitasnya, jadi Xie Jun mulai memiliki beberapa ide.

Dia percaya pada kata-kata Mo Fei, namun dia masih tidak segera masuk. Sebaliknya, dia bermaksud untuk memilih momen paling kritis, sehingga kedua saudara kembar itu akan memiliki kesan yang lebih dalam tentang dirinya dan bahkan lebih bersyukur kepadanya.

Tapi, dia tidak menduga kalau seseorang akan masuk sebelum dia melakukannya. Dia takut rencananya akan dirusak oleh You XiaoMo, jadi dia pergi dengan teman-teman timnya.

Mo Xue dan saudara kembarnya tidak mengerti maksud kata-kata Ling Xiao. Dia hanya merasa bahwa dia sangat dibenci oleh pria yang memandangnya seolah-olah dia adalah semut yang kecil. Ini membuatnya terbakar dengan kemarahan.

“Siapa yang memintamu untuk menyelamatkan kami, kamulah yang mencampuri urusan!” Mo Xue yang dipermalukan menjadi marah. Api hampir keluar dari mata indahnya. Dia benar-benar contoh dari salah satu yang tidak tahu bersyukur. Bagaimanapun, You XiaoMo tidak mengharapkan dia akan membalas kebaikannya.

You XiaoMo masih menahan dirinya sendiri meskipun dia benar-benar ingin memberinya tamparan keras, dan dia memutuskan untuk tidak menahan kata-katanya. Jadi, dia tersenyum pada Mo Xue dan berkata sebelum dia pergi, “Nona Cantik, aku ingin mengatakan sepatah kata padamu dan adikmu sebelum aku pergi – kuharap kamu diperkosa sesegera mungkin.”

Setelah dia selesai, dia segera menarik Ling Xiao dan berjalan pergi.

Mo Xue sangat marah sampai hatinya sangat berdegup-hebat. Mereka benar-benar berani berbicara kepadanya dengan nada seperti itu! Jika mereka ada di Suku Guma, dia pasti sudah lama membuat seseorang merobek mulutnya berkeping-keping.

Niu XuYang melihat Mo Xue, yang wajahnya dililit amarah, dengan ekspresi yang rumit. Awalnya, dia sangat menyukai karakter Mo Xue yang blak-blakan, tapi sekarang dia tidak yakin. Baginya dan Mo Fei, itu Xie Jun yang benar-benar menyelamatkan mereka. Tapi untuk Mo Xue, yang seharusnya dia lebih berterima-kasih adalah You XiaoMo.

Mo Xue dan Mo Fei akhirnya memutuskan untuk bergabung dengan tim Xie Jun dan pergi bersama mereka. Niu XuYang memikirkannya sebelum memutuskan untuk bergabung dengan mereka. Dia tidak memiliki kekuatan untuk melindungi dirinya sendiri di DongYu.


<< LMW 581

LMW 583 >>

Iklan

4 respons untuk ‘Legendary Master Wife – Chapter 582

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s