Legendary Master Wife – Chapter 564

Chapter 564 – Penginapan Busuk

Biasanya, orang-orang di Kota JiJiu tidak keluar pada malam hari, sehingga tidak ada yang namanya ‘pasar malam’. Setelah gelap, jalanan menjadi gelap gulita, dengan hanya beberapa bangunan yang akan memancarkan cahaya dari jendela mereka. Penginapan HaoLai adalah salah satu dari bangunan itu. Di kejauhan, orang bisa melihat beberapa kamar di lantai dua yang masih menyala.

Papan tanda Penginapan HaoLai berguncang keras di bawah angin dingin dan kencangnya malam itu.

Di lobby penginapan, pengurus-penginapan keluar dari sudut dengan lampu minyak di tangan. Dalam kegelapan, hanya diterangi oleh lampu minyak yang redup, pengurus-penginapan itu tampak sangat menakutkan dan membuat merinding.

Pengurus-penginapan itu membawa lampu ke atas tangga dan, saat dia berjalan, suara decit terdengar. Dalam keheningan malam, itu diperkuat dengan seratus kali lipat.

Begitu sampai, pengurus-penginapan itu berjalan ke kamar dengan lampu yang masih menyala. Wajahnya yang keriput membuat senyum menakutkan.

Di dalam ruangan, You XiaoMo terfokus untuk menatap Ling Xiao ketika tiba-tiba ada ketukan di pintu.

Siapa yang akan mengetuk pintu pada jam larut begini?

You XiaoMo merasa bingung tetapi masih pergi untuk membuka pintu. Dia disambut dengan sosok pengurus-penginapan yang berdiri di luar, memegang lampu minyak di bawah dagunya, seketika langsung membuatnya takut. Dia merasa seperti baru saja melihat hantu.

Pengurus-penginapan itu membuat senyuman yang dimaksudkan untuk menyenangkan saat dia meletakkan lampunya di lantai. Dia kemudian mengulurkan tangan yang lain yang memiliki nampan dan berkata, “Pelanggan, ini adalah camilan tengah malam gratis dari penginapanku untukmu.”

You XiaoMo berkata, “Tidak, terima kasih, aku tidak lapar, kamu bisa membawanya kembali.”

Dia tidak bernafsu untuk makan, bahkan jika seseorang memberinya sepuluh mangkuk gratis, dia tetap tidak akan memakannya.

Setelah itu, dia bersiap untuk menutup pintu.

Dengan cepat, pengurus-penginapan mengulurkan tangannya untuk menghentikannya. Dengan senyuman sederhana dia berkata, “Pelanggan, bahkan jika kamu tidak lapar sekarang, kamu bisa memilikinya ketika kamu mau. Jika tidak, tidak akan ada orang yang memakannya, dan itu akan sangat sia-sia.”

You XiaoMo mengerutkan alisnya tetapi masih mengambil nampan. Seketika, pengurus-penginapan itu tersenyum seperti mekar bunga dan pergi dengan lampu.

Begitu dia kembali ke kamarnya, You XiaoMo akhirnya menyadari kelainan dalam tindakan pengurus-penginapan itu. Orang-orang di Kota JiJiu sangat melarang-masuk orang luar, mengapa tiba-tiba dia memberinya cemilan gratis?

Otaknya berantakan dan dia tidak punya waktu untuk memikirkan hal-hal rumit lainnya, jadi dia hanya meninggalkan nampan di atas meja, untuk merasakan kesunyian.

Di lobby lantai pertama.

Asisten-penginapan yang keduanya adalah laki-laki, sedangkan koki adalah wanita paruh baya. Setelah mereka melihat pengurus-penginapan itu turun, mereka langsung mengelilinginya. tetapi sebelum mereka bertanya apa-pun, mereka melihat ekspresi suramnya.

“Pengurus-penginapan, ada apa?” Buru-buru, koki itu bertanya.

Dengan ekspresi gelap, dia menjawab, “Kita mungkin harus membatalkan rencana kita.”

“Kenapa?” Semua orang bertanya, merasa bingung. Mereka bahkan sudah bersiap.

Pengurus-penginapan itu berkata, “Salah satu pelanggan tidak tertarik dengan cemilan. Meskipun aku telah mengirimnya, kemungkinan besar mereka tidak akan memakannya. Jika kita tidak dapat meracuni mereka, mereka dapat menimbulkan hambatan bagi rencana kita.”

“Lalu kita akan membiarkan mereka begitu saja? Dari apa yang kudengar dari A-Chuan, mereka adalah ikan besar!” Koki berkata dengan renyah saat pisau dapurnya mengeluarkan kilau dingin.

“Tentu saja tidak.” Pengurus-penginapan menjawab, “Dari apa yang aku lihat, mereka berdua tidak akan meninggalkan Kota JiJiu dalam waktu dekat. Salah satu dari mereka tampaknya terluka. Kemungkinan mereka akan tinggal sampai luka-lukanya sembuh. Selama mereka masih di penginapan, kita memiliki banyak peluang.”

Seorang asisten kemudian bertanya, “Lalu bagaimana dengan yang lainnya?”

Baru-baru ini banyak orang luar datang ke Kota JiJiu. Dengan bantuan A-Chuan, ada empat orang luar yang saat ini tinggal di sana. Dua dari mereka mungkin akan pergi besok.

“Mereka mungkin sudah makan cemilan yang aku kirimkan. Kita harus menyingkirkannya hari ini, kalau tidak mereka akan menemukan bahwa ada sesuatu di dalamnya besok.” Pengurus-penginapan itu berpikir tentang hal itu dan melanjutkan, “Oke, jadi aku akan pergi dan mengalihkan perhatian kedua pelanggan yang tidak makan cemilan saat kalian pergi mengikat dua lainnya. Pastikan untuk tetap tenang, kalian tidak mau sampai ketahuan kan.”

“Baik!”

Mereka berpisah dan mulai bekerja. Penginapan HaoLai adalah salah satu dari toko-toko ‘busuk‘.

A-Chuan sebenarnya berasal dari Kota JiJiu tetapi dia juga memiliki identitas lain dan itu adalah untuk memperkenalkan orang asing ke Penginapan HaoLai. Mereka kemudian akan meracuni mereka, mengikat mereka dan mencuri semua barang-barang mereka. Tentu saja, pembunuhan dan semacamnya juga dimasukkan, karena mereka hanyalah sekelompok orang luar.

Dengan demikian, itu bahkan belum tiga puluh menit ketika pengurus-penginapan itu mengetuk pintu You XiaoMo lagi.

Dengan ketidaksabaran You XiaoMo membuka pintu, “Apa yang kamu inginkan sekarang?”

Dengan senyum untuk menenangkan, pengurus-penginapan itu berkata, “Pelanggan, aku pikir kamu mungkin merasa khawatir pada temanmu yang ada di sana, jadi aku membuat dua lauk untukmu dan sebotol kecil anggur. Jika kamu merasa bosan, kamu dapat memiliki anggur dengan sesuatu untuk dimakan.”

You XiaoMo tiba-tiba merasa kalau pengurus-penginapan ini sedikit menarik. Setelah melihat barang-barang di tangannya, dia berkata, “Jika aku ingat dengan benar, orang-orang di Kota JiJiu sangat tidak-menerima orang luar, bukankah kalian seharusnya sama? Mengapa kamu begitu baik dan memberiku makanan gratis?”

“Apa yang kamu katakan memang benar, Kota JiJiu sangat melarang-masuk bagi orang luar, tetapi ada sebagian kecil yang tidak, seperti aku ini. Meskipun kami masih menagihmu dengan tarif yang mahal, itu karena kebutuhan. Jika kami menonjol, maka kami akan ditargetkan oleh orang-orang di kota, tidakkah kamu sependapat?” Tanpa terburu-buru, si pengurus-penginapan menjawab dengan tenang.

“Baiklah, kamu bisa meninggalkan barang-barang itu.” You XiaoMo berpikir bahwa ada beberapa kebenaran terhadap apa yang dia katakan. Apa yang dia tidak tahu adalah yang mana itu sengaja.

Dengan persetujuannya, pengurus-penginapan berjalan masuk dengan kepala menunduk. Namun, tanpa hambatan, dia juga melirik ke arah Ling Xiao dan melihat sosok buram yang berada di belakang layar.

Begitu dia meletakkan barang-barang itu, pengurus-penginapan itu mengambil barang-barang sebelumnya dan berkata, “Pelanggan, cemilan ini sudah dingin jadi aku akan membawanya turun bersamaku.”

Tidak ada anggur atau makanan yang dibius. Jadi untuk memastikan dia tidak menemukan obat itu, dia datang dengan tujuan untuk mengambil bukti juga.

You XiaoMo melambaikan tangannya untuk mengusirnya. Pengurus-penginapan itu berpikir bahwa itu mungkin sudah cukup waktunya dan meninggalkan ruangan.

Begitu dia tiba di dapur, dia mengosongkan dua camilan ke dalam ember dan bergegas ke penyimpanan kayu bakar. Diduga, orang-orangnya sudah ada di sana dengan dua orang luar yang diikat.

Meskipun mereka adalah praktisi, obat yang mereka gunakan tidak normal. Hal-hal normal hanya akan bekerja pada orang normal saja.

Mereka berempat melucuti semua kekayaan mereka tetapi hanya ada dua tas ajaib.

Sayang sekali mereka hanya praktisi biasa. Permata roh gabungan mereka bahkan tidak mencapai seratus. Meski jumlahnya masih lumayan, itu sudah cukup untuk memuaskan mereka. Dengan melihat berbagai hal, mereka tidak bisa membiarkan ikan besar terlepas dari kail. Mereka pasti punya banyak pada mereka.

Beralih ke koki, pengurus-penginapan itu berkata, “Kalau begitu aku menyerahkan sisanya padamu.”

Menampar dadanya, koki itu menegaskan dengan ekspresi yang menakutkan, “Jangan khawatir pengurus-penginapan, serahkan sisanya padaku.” Kemudian dia mengeluarkan pisau dapur kesayangannya.

Di lantai dua, You XiaoMo sama sekali tidak menyadari bahwa dua orang luar lainnya sudah pergi.

Dua makanan yang pengurus-penginapan itu berikan adalah potongan kacang dan irisan teratai. Dia belum makan ini dalam waktu yang lama, itu benar-benar membuat nafsu makannya naik.

Jika pemilik penginapan itu tahu bahwa ini semua yang diperlukan untuk memancing You XiaoMo, dia tidak akan terlalu menyesali keputusannya untuk tidak mengobrak-abriknya. Itu adalah pemborosan kesempatan yang sangat baik, meskipun, dengan hanya You XiaoMo yang memakannya, itu ditakdirkan untuk gagal.

***

Pada pagi hari kedua, Ling Xiao masih memulihkan diri di tempat tidur.

You XiaoMo membuat peregangan malas. Itu sangat tidak nyaman, tidur di atas meja. Dia merasa kesakitan. Jika dia tidak takut mengganggu Ling Xiao dengan tidur di tempat tidur, tidak mungkin dia akan melakukan ini.

Melihat kondisi Ling Xiao sudah membaik, You XiaoMo keluar dari ruangan, sambil menguap. Di tangga, dia bertemu dengan pengurus-penginapan.

“Pelanggan, kamu bangunnya pagi.”

You XiaoMo berpikir bahwa ini adalah kesempatan yang sempurna, karena tidak perlu turun. You XiaoMo berkata, “Potongan teratai gula yang semalam lezat, beri padaku yang lain, juga beberapa barang lain. Tidak perlu anggur, hanya teh saja.”

Pengurus-penginapan itu mengiyakan dan turun untuk menyiapkannya.

You XiaoMo menebak bahwa itu mungkin sudah dipersiapkan, yang mana bahkan belum lima menit setelah itu pengurus-penginapan sudah kembali dengan segalanya. Ada irisan bunga teratai yang dia pesan, roti daging beruap dan dua mangkuk bubur. Semua dalam porsi yang baik.

Kali ini, You XiaoMo tidak membiarkannya masuk tetapi mengusirnya setelah dia mengambil barang-barang itu.

Begitu dia meletakkan barang-barang itu, dia berjalan ke belakang layar untuk memeriksa Ling Xiao. Melihat bahwa matanya masih belum terbuka, dia tidak memanggil karena takut akan mengganggunya.

You XiaoMo melihat irisan teratai yang membuat nafsu makannya naik tetapi tatapannya tertarik pada roti uap di sampingnya. Itu putih murni, sangat besar dan membuat air liur seseorang ngeces hanya dengan melihatnya.

You XiaoMo tidak bisa membantu tetapi mengambil satu dan menariknya terpisah. Dia punya kebiasaan aneh memakan roti, dia selalu membaginya menjadi dua, seperti itu, menurutnya, rasanya lebih enak.

Tetapi ketika dia sedang bersiap untuk menggigit, dia menemukan sesuatu yang aneh tentang isinya. Ada sesuatu yang keras pada dagingnya?

You XiaoMo mengambil isian keluar dan pada pemeriksaan lebih dekat, menyadari bahwa itu adalah sepotong kuku. Ada kuku manusia di dalam roti?

Tangan You XiaoMo gemetar dan dengan itu roti jatuh ke lantai.

Betapa beruntungnya dia, dia baru saja menemukan roti daging manusia!


<< LMW 563

LMW 565 >>

Iklan

4 respons untuk ‘Legendary Master Wife – Chapter 564

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s