Legendary Master Wife – Chapter 563

Chapter 563 – Xenophobia Dong Zhou

Langit mendung, dan daerahnya bergunung-gunung, tertutup dalam kehijauan. Bahkan meskipun cuacanya tidak bagus, sudah jelas kalau pemandangannya indah. Tidak jauh, dua binatang iblis bertanduk banteng bersinar dengan cahaya hijau, melotot satu sama lain dengan predator, mengoceh dalam mengancam. Seolah-olah mereka akan membentak setiap saat.

Kemudian, petir melengkung di langit.

Sama seperti dua binatang iblis bertanduk banteng itu tegang dalam persiapan untuk menerjang, udara di sekitar mereka mulai berubah. Kesenjangan gelap gulita merobek udara dan energi spasial merembes keluar.

Dua sosok muncul di bawah air mata dalam diam.

Kedua binatang iblis bertanduk banteng itu segera berhenti menyerang satu sama lain dan berbalik untuk memelototi kedua sosok yang tiba-tiba muncul, memamerkan gigi mereka seperti mereka hendak menerkam.

Pemuda bersih-tanpa janggut/kumis dan menarik itu buru-buru membantu temannya yang terluka berat untuk beristirahat di bawah pohon besar, tidak memiliki usaha untuk mengulur-ulur dalam memeriksa lingkungan sekitar mereka. Mereka mungkin tidak akan disambar petir yang melintas langit.

Kedua binatang iblis bertanduk banteng itu melacak gerakan pemuda itu, menendang tanah dengan lebih keras dengan kuku mereka. Panggilan mereka semakin mengancam, terutama ketika mereka melihat pemuda itu membelakangi mereka. Kedua binatang iblis itu tiba-tiba meraung, melompat, kuku mereka berdebam di tanah saat mereka menyerang pemuda itu.

Ketika mereka berada tiga meter dari target mereka, pemuda itu tiba-tiba menoleh, matanya jelas penuh dengan kekesalan. Dia melambaikan tangan pada keduanya, dan gelombang besar dari kekuatan jiwa mengalir keluar, mengamuk ke arah binatang iblis.

Kedua mata binatang iblis itu melotot ketakutan, buru-buru mencoba memecahkan momentum mereka dan ingin berbalik untuk melarikan diri, tapi sudah terlambat. Mereka menabrak gelombang kekuatan jiwa yang kuat, langsung terlempar ke udara. Lalu jatuh ke suatu tempat di hutan, menghilang dalam sekejap mata.

Kilatan petir lainnya melayang di langit.

Pemuda itu berpikir sejenak sebelum memutuskan untuk memindahkan temannya keluar dari bawah pohon. Akan sangat mengerikan jika dia selamat, hanya untuk disambar mati oleh petir.

Melihat bagaimana hujan akan turun, pemuda itu tiba-tiba memiliki sebuah gagasan dan berkata kepada pria itu yang menggunakan bahunya untuk meminta dukungan, “Bagaimana kalau aku membawamu untuk melihat apakah ada desa atau kota di dekat sini?”

Pria itu meliriknya dalam diam. Pemuda itu tersenyum dengan perasaan bersalah.

Pria itu menghela napas. “Aku tidak terluka sampai pada titik di mana aku bahkan tidak bisa berjalan sendiri.” Lalu dia mengambil lengannya dan mulai berjalan sendiri.

Pemuda itu cemberut, bergegas mengejarnya. Itu hanya sebuah lelucon!

Dong Zhou adalah daerah paling terpencil di Benua TongTian. Orang luar sangat jarang pergi ke sana karena, tidak hanya gunung yang memisahkan tempat dari sisa Benua TongTian, ​​energi spiritual di sini lemah dan suku-suku Dong Zhou tidak menyambut orang luar.

Karena sebagian besar dari mereka yang tinggal di Dong Zhou adalah ras yang paling primitif, mereka tidak terbuka untuk menjalani, menyebabkan perkembangan tertinggal. Sebagai contoh, para praktisi di Dong Zhou memisahkan diri mereka secara ketat dari orang normal. Sangat jarang bahwa praktisi dan orang normal akan ditemukan di kota yang sama. Tentu saja, ada beberapa pengecualian.

Pada zaman kuno, para praktisi dari Benua TongTian berpikir kalau mereka diberkati, mereka berkompetisi di antara mereka sendiri dan memandang rendah manusia yang lemah. Praktisi Dong Zhou melanjutkan dengan keyakinan ini, jadi praktisi jarang menginjakkan kaki di kota-kota orang normal. Hirarki di antara praktisi juga sangat ketat.

Kota JiJiu adalah kota kelas dua dari Dong Zhou. Tingkat kota hanya sedikit lebih kuat daripada dunia orang normal. Praktisi tinggal di sini, meskipun kekuatan mereka relatif rendah.

Di pagi hari, dua orang muncul di pintu masuk kota.

Mereka yang bersiap untuk memasuki dan meninggalkan Kota JiJiu semua menghindari mereka seperti wabah ketika melihat mereka, menunjuk dan berbisik ketika mereka menyaksikan keduanya.

You XiaoMo tidak menyadari kalau orang-orang Dong Zhou adalah Xenophobia, merasa bingung dengan perilaku mereka.

Tapi, dia memiliki pendengaran yang cukup bagus, dan dia bisa mendengar bisikan yang jelas seperti siang hari. Dia mendapatkan intinya: ‘mereka berpakaian sangat baik, mereka pasti orang luar’, ‘bagaimana bisa ada begitu banyak orang luar baru-baru ini’, ‘mereka datang satu per satu dari yang lainnya’.

You XiaoMo memandang mereka dengan aneh, menyadari kalau pakaian mereka semua sangat sederhana, terbuat dari kain rami yang kasar. Ada beberapa yang pakaian berwarna cerah.

Mereka telah mendengar dari Cheng XiangRong mengatakan sebelumnya bahwa Dong Zhou sangat tertinggal, tetapi mereka tidak berpikir yang mana mereka berada di belakang sehingga mereka bahkan tidak mampu membeli pakaian yang bagus. Tentu saja, ini semua hanya spekulasi di bagian You XiaoMo.

Dong Zhou berada di belakang, tetapi tidak sampai pada titik di mana orang-orang tidak mampu membeli pakaian. Lagipula, berapa sih harga satu set pakaian? Alasan mengapa mereka mengenakan kain rami yang kasar adalah karena mereka lebih menyukainya, dan itu adalah cara sederhana untuk mengenali orang luar.

Tepat ketika mereka hendak memasuki kota, seorang pria melangkah di depan mereka.

You XiaoMo berhenti di tapaknya, mengamati yang lain. Apakah mereka tidak diizinkan masuk atau bagaimana?

Pria itu berbicara, “Kota JiJiu memiliki aturan yang mana orang luar harus membayar untuk biaya masuk, jika tidak mereka tidak akan diizinkan masuk. Ini adalah hukum Dong Zhou.”

Dia mungkin menambahkan pemikiran terakhir itu karena dia takut mereka akan membuat keributan. Meskipun Dong Zhou berada di belakang, mereka memiliki beberapa kekuatan yang adil. Jika suku-suku berkumpul, bahkan Serikat Penyihir harus berhati-hati.

“Berapa biayanya?” You XiaoMo tidak senang atau apa pun. Dia tahu bahwa setiap tempat memiliki aturannya sendiri, dan banyak kota akan menuntut biaya masuk juga. Di matanya, ini sangatlah normal.

Pria itu tidak berpikir dia akan begitu terbuka tentang hal itu. Dia mengangkat tangan dan berkata, “Sepuluh permata roh per orang.”

Itu bahkan lebih mahal daripada biaya masuk kota, tetapi You XiaoMo masih mengambil dua puluh permata roh dan menyerahkannya. “Kami bisa masuk sekarang, kan?”

Pria itu mengambil permata roh yang mudah didapat dan melangkah ke samping, membiarkan mereka masuk.

You XiaoMo membantu Ling Xiao ke kota.

Melihat sosok mereka yang perlahan menjauh, seorang pemuda yang telah menonton berlari di sisi pria itu, berbisik, “Zhang-Dage, kamu yakin tidak apa-apa membiarkan mereka masuk begitu saja?”

Seringai muncul di wajah pria itu. “Jangan khawatir, mereka akan menemui seseorang di sana untuk ‘menyambut‘ mereka.”

Lebih jauh ke depan, You XiaoMo dan Ling Xiao baru saja berjalan seratus meter ketika seorang pria muda tiba-tiba datang, tersenyum sepenuhnya.

“Kalian berdua, ini pertama kalinya di Kota JiJiu, apa aku benar?”

You XiaoMo melihat dia dari atas ke bawah. “Apakah kamu membutuhkan sesuatu?”

“Aku dipanggil A-Chuan, seorang warga Kota JiJiu. Aku melihat apa yang terjadi di pintu masuk. Itu normal bagi orang-orang yang datang ke sini untuk pertama kalinya yang tidak tahu aturan kami. Jika ada sesuatu yang kalian ingin tahu, tanyakan saja padaku.” A-Chuan tertawa, tatapannya melesat ke Ling Xiao.

Ling Xiao tiba-tiba terbatuk, pura-pura sakit.

You XiaoMo memiliki pemahaman dasar tentang pekerjaan pria ini sekarang, dan mereka membutuhkan seseorang yang akrab dengan Kota JiJiu. Biasanya, mereka bisa melakukannya dengan lambat dan mengeksplorasi, tetapi sekarang Ling Xiao terluka, mereka tidak memiliki kenyamanan seperti itu.

“Kalau begitu, aku akan merepotkanmu untuk membawa kami ke penginapan terdekat.”

“Baiklah, kalau begitu silakan ikuti aku,” jawab A-Chuan segera.

Ketika A-Chuan memimpin mereka melewati kota, dia memberi tahu mereka sedikit tentang Kota JiJiu. Karena banyak kota di Dong Zhou yang tidak menyukai orang luar, lebih baik mereka tinggal di kamar mereka dan tidak terlalu banyak bepergian, supaya jangan orang yang kurang menerima itu berusaha menyebabkan masalah.

A-Chuan membawa mereka ke penginapan yang disebut Penginapan HaoLai. Dekorasi sederhana dan interior bersih.

“Tuan-tuan, penginapan ini mungkin bukan yang terbaik di Kota JiJiu, tetapi mereka memberikan layanan yang komprehensif.”

You XiaoMo mengangguk puas, dengan santai menyerahkan dua permata roh. “Ini hadiah terima kasih. Hanya ini yang kami butuhkan sekarang.”

A-Chuan mengambil permata roh, mengangguk cepat. “Terima kasih, Tuan, aku akan pergi sekarang.”

Pemilik penginapan membawa mereka ke lantai dua dan memberi mereka kamar terbaik. Harganya sangat mahal, sepuluh permata roh per malam. Rupanya, ini adalah harga orang luar. Untuk orang Dong Zhou, itu adalah satu permata roh per malam.

You XiaoMo tidak mau repot-repot berdebat dengan mereka, membayar untuk satu malam terlebih dahulu sebelum memberi tahu pemiliknya kalau mereka tidak ingin diganggu.

Pemilik itu setuju dengan cepat.

You XiaoMo menutup pintu, ingin membantu Ling Xiao ke tempat tidur, hanya untuk menemukan bahwa yang lain sudah berjalan, langkahnya ringan. Dia tidak tampak sakit atau lemah sama sekali.

“Bagaimana keadaanmu sekarang?” You XiaoMo tidak berpikir bahwa Ling Xiao sudah sembuh. Tanpa istirahat dan pemulihan yang baik, cedera luka-dalam sangat sulit dipulihkan.

Ling Xiao menarik napas panjang dan menggelengkan kepalanya.

Garis keturunan Klan Qilin dan Klan Phoenix Iblis telah terbangun di dalam dirinya sejak lahir. Setiap garis keturunan membentuk setengah dari kekuatannya, mempertahankan semacam keseimbangan, tapi kemudian dia membangunkan garis keturunan Klan Naga Sejati dan garis keturunan Klan Kura-Kura, dan kedua garis keturunan itu sekarang bertarung dengan dua lainnya untuk wilayah di dalam dirinya. Jika dia tidak bisa menenangkan mereka, maka luka dalamnya hanya akan memburuk.

“Apa yang harus kita lakukan sekarang?” You XiaoMo bertanya dengan putus asa.

Ling Xiao menjawab, “Aku hanya bisa mencoba dan menenangkan mereka sekarang, lalu memikirkan sesuatu nanti.”

You XiaoMo menggosok tangannya bersamaan. “Baiklah, kalau begitu pergilah beristirahat, aku akan menjagamu.” Kemudian membawa kursi mendekat, duduk di atasnya dan menatap yang lain.

Malam segera jatuh.


<< LMW 562

LMW 564 >>

Iklan

4 respons untuk ‘Legendary Master Wife – Chapter 563

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s